Anda di halaman 1dari 1

Eka Fitriani

15112903
Teknik Geodesi dan Geomatika, Fakultas Ilmu dan Teknologi Kebumian, ITB
eka.fitriani@students.itb.ac.id

INFRASTRUKTUR DATA SPASIAL

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), Infrastruktur adalah segala sesuatu yang merupakan penunjang utama
terselenggaranya suatu proses baik itu usaha, pembangunan, proyek, dan sebagainya. Data merupakan rekaman dari
seluruh fenomena yang memiliki makna bagi penggunanya. Sedangkan spasial adalah aspek keruangan yang
menunjukkan lokasi, letak, dan posisi suatu objek atau kejadian yang berada di bawah, pada, atau di atas permukaan
bumi yang dinyatakan dalam suatu sistem koordinat tertentu. Secara garis besar, infrastruktur data spasial dapat
diartikan sebagai segala sesuatu yang menunjang proses dari rekaman fenomena di permukaan bumi yang memiliki
sistem referensi tertentu yang dapat berupa titik, lokasi dan letak.
Infrastruktur Data Spasial (IDS) merupakan suatu perangkat sistem managemen data spasial yang mencakup
kelembagaan, kumpulan data dasar berikut standar-standar dan petunjuk teknis, teknologi, peraturan perundangundangan dan kebijakan-kebijakan, serta sumber daya manusia yang diperlukan untuk mengumpulkan, mengolah,
menyimpan, mendistribusikan, dan meningkatkan pemanfaatan data spasial. Contoh dari infrastruktur data spasial itu
sendiri dapat berupa software maupun hardware yang berhubungan dengan proses perekaman fenomena di permukaan
bumi yang mengacu pada sistem referensi tertentu. Tahapan dalam pembangunan infrakstruktur data spasial meliputi
pengadaan, pengumpulan data, penyajian dalam bentuk database.
IDS dapat dicapai dengan koordinasi dari berbagai kegiatan. IDS sendiri bisa digunakan dalam berbagai hal yang luas
seperti aplikasi ekonomi, sosial dan lingkungan; seperti penilaian dan pengelolaan lingkungan, pengelolaan sumberdaya
dan mendukung dalam proses pengambilan keputusan dan kebijakan.
Komponen Infrastruktur Data Spasial : Sumber daya manusia, data, standar, teknologi, dan kelembagaan. Empat kunci
konsep dari definisi IDS antara lain :
-

Objektif untuk memaksimalkan penggunaan informasi geografis


IDS tidak dapat direalisasikan tanpa adanya koordinasi
IDS harus ditimbulkan dari kebutuhan pengguna terutama untuk mendukung pengambilan keputusan
IDS implementasinya melibatkan banyak aktivitas

IDS memfasilitasi berbagi data spasial (sharing spatial data) antar pemangku kepentingan (stakeholder) dalam
komunitas data spasial. Stakeholder dalm IDS diantaranya adalah pemerintah pusat, pemerintah daerah, sektor industri,
LSM, akademisi serta perseorangan. Sementara itu, aspek data sharing dalam IDS terbagi menjadi aspek non teknis dan
aspek teknis. Aspek non teknis adalah berbagai hal yang berkaitan dengan perilaku interaksi antar-individu, antarindividu-lembaga institusi atau antar-lembaga institusi dalam hal perolehan dan penggunaan data spasial. Sementara
aspek teknis ialah segala sesuatu yang berhubungan dengan pemecahan mesalah dalam integrasi data.
Di Indonesia, perkembangan IDS dimulai dari SIG pada periode 1993 sampai dengan 1998. Pada tahun 2000-an, SIG
berubah menjadi IDSN (Infrastruktur Data Spasial Nasional). Dan pada tahun 2011, IDSN berganti nama menjadi InaSDI atau Indonesian geospatial Data Infrastructure. Visi dari Ina-SDI yaitu tersedianya data dan informasi geospasial
berkualitas yang mudah diakses dan terintegrasi untuk pembangunan nasional. Misi dari Ina-SDI antara lain yaitu
menjamin ketersediaan data dan informasi geospasial yang berkualitas dan dapat dipertanggung jawabkan, terjadi
kemudahan akses terhadap data dan informasi geospasial, terintegrasinya data dan informasi yang digunakan dalam
pembangunan nasional.