Anda di halaman 1dari 10

CONCEPTS WITH IMAGE

CONCEPTS WITH VIDEO

Ekstraksi
Posted on November 23, 2013 in Bandung1 Comments

PENGERTIAN EKSTRAKSI
Proses ekstraksi (Pemisahan) itu sendiri dibagi menjadi bermacam-macam menurut asal dan
bahan yang akan dipisah. Secara garis besar, ada dua macam pemisahan.
A. Ekstraksi padat-cair (leaching) adalah proses pemisahan cairan dari padatan dengan
menggunakan cairan sebagai bahan pelarutnya.
B. Ekstraksi cair-cair adalah proses pemisahan cairan dari suatu larutan dengan menggunakan
cairan sebagai bahan pelarutnya.

TAHAP-TAHAP EKSTRAKSI

1. Mencampur bahan ekstraksi dengan pelarut dan membiarkannya saling berkontak.


Dalam hal ini terjadi perpindahan massa dengan cara difusi pada bidang antarmuka bahan
ekstraksi dan pelarut. Dengan demikian terjadi ekstraksi yang sebenarnya, yaitu pelarutan
ekstraksi.

2. Memisahkan larutan ekstrak dari rafinat, kebanyakan dengan cara penjernihan atau
filtrasi.

3. Mengisolasi ekstrak dari larutan dan mendapatkan kembali pelarut, umumnya


dilakukan dengan menguapkan pelarut. Dalam hal-hal tertentu, larutan ekstrak dapat langsung
diolah lebih lanjut atau dioalh setelah dipekatkan.
FAKTOR- FAKTOR YANG HARUS DIPERHATIKAN ANTARA LAIN SEBAGAI BERIKUT:

1. Ukuran partikel
Ukuran partikel mempengaruhi laju ekstraksi dalam beberapa hal. Semakin kecil ukurannya,
semakin besar luas permukaan antara padat dan cair; sehingga laju perpindahannya menjadi
semakin besar. Dengan kata lain, jarak untuk berdifusi yang dialami oleh zat terlarut dalam
padatan adalah kecil.

2. Zat pelarut
Larutan yang akan dipakai sebagai zat pelarut seharusnya merupakan pelarut pilihan yang
terbaik dan viskositasnya harus cukup rendah agar dapat dapat bersikulasi dengan mudah.
Biasanya, zat pelarut murni akan diapaki pada awalnya, tetapi setelah proses ekstraksi berakhir,
konsentrasi zat terlarut akan naik dan laju ekstraksinya turun, pertama karena gradien
konsentrasi akan berkurang dan kedua zat terlarutnya menjadi lebih kental.

3.Temperatur
Dalam banyak hal, kelarutan zat terlarut (pada partikel yang diekstraksi) di dalam pelarut akan
naik bersamaan dengan kenaikan temperatur untuk memberikan laju ekstraksi yang lebih tinggi.

4. Pengadukan fluida
Pengadukan pada zat pelarut adalah penting karena akan menaikkan proses difusi, sehingga
menaikkan perpindahan material dari permukaan partikel ke zat pelarut.
Pemilihan juga diperlukan tahap-tahap lainnya. pada ektraksi padat-cair misalnya, dapat
dilakukan pra-pengolahan (pengecilan) bahan ekstraksi atau pengolahan lanjut dari rafinat
(dengan tujuan mendapatkan kembali sisa-sisa pelarut).
Pemilihan pelarut pada umumnya dipengaruhi oleh faktor-faktor berikut ini :

1.Selektivitas

Pelarut hanya boleh melarutkan ekstrak yang diinginkan, bukan komponen-komponen lain dari
bahan ekstraksi. Dalam praktek, terutama pada ekstraksi bahan-bahan alami, sering juga bahan
lain (misalnya lemak, resin) ikut dibebaskan bersama-sama dengan ekstrak yang diinginkan.
Dalam hal itu larutan ekstrak tercemar yang diperoleh harus dibersihkan, yaitu misalnya di
ekstraksi lagi dengan menggunakan pelarut kedua.

2.Kelarutan

Pelarut sedapat mungkin memiliki kemampuan melarutkan ekstrak yang besar (kebutuhan
pelarut lebih sedikit).

3.Kemampuan tidak saling bercampur

Pada ekstraksi cair-cair pelarut tidak boleh (atau hanya secara terbatas) larut dalam bahan
ekstraksi.

4.Kerapatan

Terutama pada ekstraksi cair-cair, sedapat mungkin terdapat perbedaaan kerapatan yaitu besar
amtara pelarut dan bahan ekstraksi. Hal ini dimaksudkan agar kedua fasa dapat dengan mudah
dipisahkan kembali setelah pencampuran (pemisahan dengan gaya berat). Bila beda kerapatan
kecil, seringkali pemisahan harus dilakukan dengan menggunakan gaya sentrifugal (misalnya
dalam ekstraktor sentrifugal).

5.Reaktifitas

Pada umumnya pelarut tidak boleh menyebabkan perubahan secara kimia pada komponenkomponen bahan ekstraksi. Sebaliknya dalam hal-hal tertentu diperlukan adanya reaksi kimia
(misalnya pembentukan garam) untuk mendapatkan selektivitas yang tinggi. Seringkali ekstraksi
juga disertai dengan reaksi kimia. Dalam hal ini bahan yang akan dipisahkan mutlak harus
berada dalam bentuk larutan.

6.Titik didih

Karena ekstrak dan pelarut biasanya harus dipisahkan dengan cara penguapan, destilasi atau
rektifikasi, maka titik didih kedua bahan it tidak boleh terlalu dekat, dan keduanya tidak
membentuk aseotrop. ditinjau dari segi ekonomi, akan menguntungkan jika pada proses
ekstraksi titik didih pelarut tidak terlalu tinggi (seperti juga halnya dengan panas penguapan
yang rendah).

7. Kriteria yang lain

Pelarut sedapat mungkin harus:


Murah
Tersedia dalam jumlah besar
Tidak beracun
Tidak dapat terbakar
Tidak eksplosif bila bercampur dengan udara
Tidak korosif
Tidak menyebabkan terbentuknya emulsi
Memilliki viskositas yang rendah
Stabil secara kimia dan termis.
Karena hampir tidak ada pelarut yang memenuhi syarat di atas, maka untuk setiap proses
ekstraksi harus dicari pelarut yang paling sesuai.
Beberapa pelarut yang terpenting adalah : air, asam-asam organik dan anorganik, hidrokarbon
jenuh, toluen, karbon disulfit, eter, aseton, hidrokarbon yang mengandung khlor, isopropanol,
etanol.
A.

EKSTRAKSI PADAT-CAIR (LEACHING)

Leaching ialah ekstraksi padat-cair dengan perantara suatu zat pelarut. Proses ini dimaksudkan
untuk mengeluarkan zat terlarut dari suatu padatan atau untuk memurnikan padatan dari cairan
yang membuat padatan terkontaminasi, seperti pigmen.
Metode yang digunakan untuk ekstraksi akan ditentukan oleh banyaknya zat yang larut,
penyebarannya dalam padatan, sifat padatan dan besarnya partikel. Jika zat terlarut menyebar
merata di dalam padatan, material yang dekat permukaan akan pertama kali larut terlebih
dahulu. Pelarut, kemudian akan menangkap bagian pada lapisan luar sebelum mencapai zat
terlarut selanjutnya, dan proses akan menjadi lebih sulit dan laju ekstraksi menjadi turun.
Biasanya proses leaching berlangsung dalam tiga tahap, yaitu: Pertama perubahan fase dari zat
terlarut yang diambil pada saat zat pelarut meresap masuk. Kedua terjadi proses difusi pada

cairan dari dalam partikel padat menuju keluar. Ketiga perpindahan zat terlarut dari padatan ke
zat pelarut.
Pada ekstraksi padat-cair, satu atau beberapa komponen yang dapat larut dipisahkan dari
bahan padat dengan bantuan pelarut. Proses ini digunakan secara teknis dalam skala besar
terutama dibidang, industri bahan alami dan makanan, misalnya untuk memperoleh bahanbahan aktif dari tumbuhan atau organ-organ binatang untuk keperluan farmasi, gula dari umbi,
minyak dari biji-bijian, kopi dari biji kopi.
Alat-alat ekstraksi tak kontinu dan kontinu berikut ini biasanya merupakan bagian dari suatu
instalasi lengkap, yang misalnya terdiri atas:

You might like

Man sued after tattooing feces scene on girlfriend


BWNToday

Angry man throws his feces at police officers (video)


BWNToday

Hotel proud to be named world's worst hotel


BWNToday

14-year-old girl steals her mother's husband


BWNToday

Man trashes hotel room after pizza did not arrive


BWNToday
Chosen as favorite offer by others !
Glispa
Ads By Media Watch

1. Alat untuk pengolahan awal (pengecilan ukuran, pengeringan) bahan ekstraksi.

2. Ekstraktor yang sebenarnyaperlengkapan untuk memisahkan (dengan penjernihan


atau penyaringan) larutan ekstrak dari rafinat (seringkali menyatu dengan ekstraktor)

3. Peralatan untuk mengisolasi ekstrak atau meningkatkan konsentrasi larutan ekstrak dan
memperoleh kembali pelarut (dengan cara penguapan).
o
B.

EKSTRAKSI CAIR-CAIR

Ekstraksi cair-cair adalah proses pemindahan suatu komponen campuran cairan dari suatu
larutan ke cairan yang lain (yaitu pelarutnya). Pada suatu campuran dua cairan yang saling
larut, salah satu adalah sebagai zat terlarut (solute), dan yang lain adalah sebagai zat
pembawanya (diluent). Jika suatu campuran dimurnikan dengan bantuan cairan ketiga, yang
disebut dengan zat pelarut (solvent) dan zat pelarutnya tidak mudah larut atau larut sebagian,
maka akan terbentuk dua fase lapisan. Kejadian ini menunjukkan bahwa zat pelarut larut bagian
dengan zat pembawa atau dengan kedua zat pembawa dan zat terlarutnya pada temperatur
tersebut. Lapisan yang kaya-zat pelarut disebut dengan fase ekstrak, dan lapisan yang lain
disebut dengan fase rafinat. Setelah kondidi kesetimbangan dicapai, pada analisis akan
didapatkan bahwa fase ekstrak terdiri dari zat pelarut yang jenuh dengan acuan terhadap kedua
zat terlarut dan zat pembawanya, dan fase rafinat akan terdiri atas zat
Pada saat pencampuran terjadi perpindahan massa, yaitu ekstrak meninggalkan pelarut yang
pertama (media pembawa) dan masuk ke dalam pelarut kedua (media ekstraksi). Sebagai syarat
ekstraksi ini, bahan ekstraksi dan pelarut tidak saling melarut ( atau hanya dalam daerah yang
sempit). Agar terjadi perpindahan massa yang baik yang berarti performansi ekstraksi yang
besar- haruslah diusahakan agar terjadi bidang kontak yang seluas mungkin di antara kedua
cairan tersebut. Untuk itu salah satu cairan didistribusikan menjadi tetes-tetes kecil (misalnya
dengan bantuan perkakas pengaduk). Tentu saja pendistribusian ini tidak boleh terlalu jauh,
karena akan menyebabkan terbentuknya emulsi yang tidak dapat lagi atau sukar sekali
dipisahkan. Turbulensi pada saat mencampur tidak perlu terlalu besar. Yang penting perbedaan
konsentrasi sebagai gaya penggerak pada bidang batas tetap ada. Hal ini berarti bahwa bahan
yang telah terlarutkan sedapat mungkin segera disingkirkan dari bidang batas.
Pada saat pemisahan, cairan yang telah terdistribusi menjadi tetes-tetes harus menyatu kembali
menjadi sebuah fasa homogen dan berdasarkan perbedaan kerapatan yang cukup besar dapat
dipisahkan dari cairan yang lain. Kecepatan pembentukan fasa homogen ikut menentukan
output sebuah ekstraktor cair-cair. Kuantitas pemisahan persatuan waktu dalam hal ini semakin
besar jika permukaan lapisan antar fasa didalam alat semakin luas.
Sama halnya seperti pada ekstraksi padat-cair, alat ekstraksi tak kontinu dan kontinu yang akan
dibahas berikut ini eringkali merupakan bagian dari suatu instalasi lengkap. Instalasi tersebut
biasanya terdiri atas ekstraktor yang sebenarnya (dengan zone-zone pencampuran dan
pemisahan) dan sebuah peralatan yang dihubungkan dibelakangnya (misalnya alat penguap,
kolom rektifikasi) untuk mengisolasi ekstrak atau memekatkan larutan ekstrak dan mengambil
kembali pelarut.

Ekstraksi, jika dibandingkan dengan distilasi, mempunyai banyak keuntungan, mengingat:


1. Distilasi membutuhkan panas yang besar, misalnya pada larutan dengan relative volatility
sangat dekat.
2. Pemisahan pada proses distilasi akan mengalami kesulitan untuk komponen-komponen
azeotrop.
3. Komponen-komponen di dalam larutan dapat rusak dalam proses pemanasan.
4. Jika komponen yamg akan dipisahkan mempunyai perbedaan sifat fisika yang kecil
o
Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa ektraksi dpakai jika proses distilasi dianggap
kurang praktis atau terlalu mahal biaya operasionalnya, atau jika distilasi tidak mampu untuk
memisahkannya. Ekstraksi akan lebih praktis dibanding distilasi jika relative volatility
(kemampuan mudah berubahnya cairan ke bentuk gas) kedua komponen sangat dekat yaitu
antara 1,0 dan 1,2, selain itu, ekstraksi cair-cair mungkin lebih ekonomis daripada distilasi atau
steam stripping pada pengolahan limbah cair, jika relative volatility dari larutan terhadap air
kurang dari 4.
Pada kasus lain, komponen-komponen yang akan dipisahkan mungkin sangat sensitif terhadap
panas, seperti antibiotik, atau relative non-volatile, seperti garam-garam mineral, dan ekstraksi
cair-cair akan memberikan biaya operasional yang minim untuk pemisahan. Bagaimanapun juga
penggunaan distilasi harus dievaluasi secara lebih teliti sebelum memastikan untuk
menggunakan ekstraksi cair-cair.
Proses ektraksi biasanya menyangkut: a)ekstraksi cair-cair, b) mendapatkan pelarut kembali,c)
raffinate desollventizing (penghilangan/pengambilan pelarut pada rafinat)
Sebuah contoh proses ekstraksi cair-cair dengan biaya yang ekonomis adalah mendapatkan
asam asetat dari air dengan menggunakan etil eter atau etil asetat. Pelarut didapatkan kembali
dengan distilasi dan rafinat dimurnikan dari pelarutnya dengan distilasi uap. Dalam beberapa hal
pelarut yang dipakai mempunyai titi didih yang lebih tinggi daripada larutan.

EKSTRAKSI DENGAN PELARUT


(Rizky Kurnia-ITP UB)

Ekstraksi adala jenis pemisahan satu atau beberapa bahan dari suatu padatan
atau cairan. Proses ekstraksi bermula dari penggumpalan ekstrak dengan pelarut
kemudian terjadi kontak antara bahan dan pelarut sehingga pada bidang datar
antarmuka bahan ekstraksi dan pelarut terjadi pengendapan massa dengan cara
difusi. Bahan ekstraksi yang telah tercampur dengan pelarut yang telah menembus
kapiler-kapiler dalam suatu bahan padat dan melarutkan ekstrak larutan dengan
konsentrasi lebih tinggi di bagian dalam bahan ekstraksi dan terjadi difusi yang
memacu keseimbangan konsentrasi larutan dengan larutan di luar bahan.
Ekstraksi dengan pelarut dapat dilakukan dengan cara dingin dan cara panas.
Jenis-jenis
ekstraksi
tersebut
sebagai
berikut:
Cara

Dingin

Maserasi, adalah ekstraksi menggunakan pelarut dengan


beberapa kali pengadukan pada suhu kamar. Secara teknologi
termasuk ekstraksi dengan prinsip metoda pencapaian konsentrasi
pada keseimbangan. Maserasi kinetic berarti dilakuakn pengadukan
kontinyu. Remaserasi berarti dilakukan pengulangan penambahan
pelarutsetelah dilakukan ekstraksi maserat pertama dan seterusnya.

Perkolasi, adalah ekstraksi pelarut yang selalu baru sampai


sempurna yang umumnya pada suhu ruang. Prosesnya didahului
dengan pengembangan bahan, tahap maserasi antara, tahap perkolasi
sebenarnya (penampungan ekstrak) secara terus menerus samapai
diperoleh ekstrak perkolat yang jumlahnya 1-5 kali bahan
Cara

Panas

Reflux, adalah ekstraksi pelarut pada temperature didihnya


selamawaktu tertentu dan jumlah pelarut terbatas yang relative
konstan
dengan
adanya
pendingin
balik

Soxhlet, adalah ekstraksi menggunakan pelarut yang selalu


baru menggunakan alat khusus sehingga terjadi ekstraksi kontinyu
dengan jumlah pelarut relative konstan dengan adanya pendingin balik.

dari

Digesi, adalahmaserasi kinetic pada temperature lebih tinggi


temperature
kamar
sekitar
40-50
C

Destilasi uap, adalah ekstraksi zat kandungan menguap dari


bahan dengan uap air berdasarkan peristiwa tekanan parsial zat
kandungan menguap dengan fase uap air dari ketel secara kontinyu
sampai sempurna dan diakhiri dengan kondensasi fse uap campuran
menjadi destilat air bersama kandungan yang memisah sempurna atau
sebagian.

air

Infuse, adalah ekstraksi pelarut air pada temperature penangas


96-98
C
selama
15-20
menit.

Pelarut yang baik untuk ekstraksi adalah pelarut yang mempunyai daya
melarutkanyang tinggi terhadap zat yang diekstraksi. Daya melarutkan yang tinggi ini
berhubungan dengan kepolaran pelarut dan kepolaran senyawa yang diekstraksi.
Terdapat kecenderungan kuat bagi senyawa polar larut dalam pelarut polar dan
sebaliknya.
Pemilihan

pelarut

pada
pelarut

umumnya
hanya

boleh

dipengaruhi

melarutkan

Selektivitas,
diinginkan.

Kelarutan, pelarut
melarutkan

Kemampuan tidak saling bercampur, pada ekstraksi cair, pelarut


tidak
boleh
larut
dalam
bahan
ekstraksi.

Kerapatan, sedapat mungkin terdapat perbedaan kerapatan yang


besar
antara
pelarut
dengan
bahan
ekstraksi.

Reaktivitas, pelarut tidak boleh menyebabkan perubahan secara


kimia
pada
komponen
bahan
ekstraksi.

Titik didih, titik didh kedua bahan tidak boleh terlalu dekat karena
ekstrak dan pelarut dipisahkan dengan cara penguapan, distilasi
dan
rektifikasi.

Kriteria lain, sedapat mungkin murah, tersedia dalam jumlah besar,


tidak beracun, tidak mudah terbakar, tidak eksplosif bila bercampur
udara, tidak korosif, buaka emulsifier, viskositas rendah dan stabil
secara
kimia
dan
fisik.

sedapat mungkin memiliki


ekstrak
yang

ekstrak

oleh:
yang

kemampuan
besar.

Karena tidak ada pelarut yang sesuai dengan semua persyaratan tersebut, maka
untuk setiap proses ekstraksi harus dicari jenis pelarut yang paling sesuai dengan
kebutuhan.

Anda mungkin juga menyukai