Anda di halaman 1dari 11

Andainya engkau kumiliki….

Sejak dulu…. Sebelumnya….


Andaiku curah rasa hati….
Mungkin kini…. Ku kan tenang di sampingmu….
Huah, what a nice day, pagi – pagi dah dengar lagu kesukaanku.Lagu ini di nyanyikan
oleh Siti Nurhaliza.Aku bangun dari tempat tidur setelah alarm hpku berbunyi seakan ngak rela
aku melanjutkan mimpi yang indah. Hari ini aku harus masuk sekolah, rutinitas yang selalu
berulang – ulang setiap hari.Setelah siap mandi, aku bersiap – siap ke sekolah and ngak
ketinggalan sarapan pagi ( by the way, sarapan ya pagi lah ya! Acem nih penulis hahaha).Nih
perut walau cuma sejengkal aja, bandelnya minta ampun kalo ngak diisi. Gara – gara nih perut,
aku pernah dibuat malu.Flash back, hari itu ujian kimia dan karena bangun telat, aku ngak
sarapan padahal mama dah nyiapin.
“ Loh, Cath, ngak sarapan?”
“Ngaak ma , telat neh…..” jawabku setengah berteriak dan berlari ke mobil.
Samar - samar kudengar mama mengomel.Aku ngak bisa berbuat apa- apa, jam tanganku
sudah menunjukkan 07.50 yang artinya aku hanya punya waktu 10 menit untuk ke sekolah.Inilah
akibat bergadang semalaman untuk belajar kimia, maklum sistem belajar kami kan SKS alias
Sistem Kebut Semalam.Kayak iklan teh botol, apa aja makanannya minumnya teh botol sosro,
Nah, kalo kami versinya beda. Apa aja pelajarannya sistem nya tetap aja SKS.
Untung aja masih ada 2 menit tersisa setelah tiba di sekolah. Buru – buru aku masuk ke
ruang ujian. 30 menit berlalu, perutku udah mulai ngak enak. Sakit. Tiba – tiba
KRIUUUUUUUUKKKK!!!! Bayangin coba, orang lagi serius ujian, nih perut bernyanyi nyaring
pula.Sumpah, waktu itu mukaku lebih merah dari kepiting rebus.Sejak itu aku kapok ngak
sarapan.
Back to the topic, cukup neh cerita perutku yang bandel ini. Yah, setelah siap semua
perlengkapan tempur ke sekolah, aku berangkat ke sekolah. Sesampai dikelas aku disambut
dengan suara cempreng dari temen sebangkuku,Nita.
“Cath,pr lu dah siap blum?”
“Ya uda lah, manknya berani ngak ngerjain, ntar di marahin ma pak Bruto. Serem!”
“ Ye, mana tau kan.”
Tiba – tiba lonceng berbunyi, mulai pelajaran.Before I continue, let me tell u first, aku
Catherine. Aku sekolah di SLTP Steven – Johnson kelas III – 9. Kelasku ini terkenal ributnya
bahkan sampai guru ada di depanpun masih aja kayak pasar ikan. (Ikan – ikan tiga seribu. Gosip
murahan maksudnya.Hahhaha) Aku duduk di bangku baris kedua dimana aku bisa belajar tanpa
terganggu dengan teman – temanku yang masih saja ribut di belakang.
Beberapa jam telah berlalu…….
“Hei Cath, rajin amet.Ini nih juara satu kita. Lu kok bisa pande gitu seh? Udalah, ini udah mau
lonceng pulang. Coba liat teman – teman yang lain udah siap – siap mau pulang.”
Suara ini kudengar dari baris belakang, aku heran sapa yang teriak dari belakang
sementara guru lagi menjelaskan matematika.Kupalingkan wajahku ke arah belakang, aku
terkejut, kulihat Kelvin menatapku.Kelvin… dia masuk ke kelasku saat kelas II, pertama kali aku
melihatnya, dia pendiam dan ngak ada satupun temen dari kelasku yang ngobrol dengannya.
Sempat terbersit olehku untuk menyapanya dan menjadi temennya, tetapi kuurungkan niatku
karena aku tau apa yang bakal terjadi apabila aku pergi ke tempat duduknya dan ngobrol
dengannya. Alasannya hanya satu… GOSIIIP !!! Yah, too many gossip in my class. Aku ngak
mau digosipin.Sebenarnya ada alasan dibalik itu, yaitu aku punya orang kusuka di kelas,Leksell,
jadi aku takut kalo dia akan mengira aku menyukai Kelvin.Tetapi hal ini ngak pernah kusesali
bahkan aku bersyukur ngak melakukan itu karena setelah seminggu sekelas barulah tampak sifat
asli Kelvin yang amat sangat bandel. Hari ini aku terkejut dia memanggilku actually berteriak
soalnya dia ngak pernah ngobrol denganku.
“Memangnya kenapa? Kalo kalian mau pulang apa aku juga harus pulang? Ngak kan? Reseh
amet seh. Catet tuh pr mate nomor berapa aja.”
“Udah kok. Nih liat!”
Sekilas kulihat bukunya telah dilingkari untuk menandakan pr yang mana aja yang harus
dikerjakan.
“Ya uda, kalo uda siap jangan ganggu aku. “
“Galak amat seh. Mentang – mentang pande. Jadi orang pande tuh jangan sombong!”
Muka Kelvin cengar cengir ngak jelas.
“Sapa yang sombong? Ini masi jam pelajaran so jangan ganggu aku, ok?”
“Ampun deh. Btw, ajarin aku dong secara lu kan yang paling pande di kelas neh.”
“Alah, guru les lu kan segudang.”
“Kan lebih enak diajarin ma temen.” Bla..bla…bla….
Yup, kalo udah begini mendingan aku diam aja. Ini bukan kali pertama, banyak temen
yang ngomong begitu sama aku tapi giliran udah diajari, pikirannya ntah lari kemana mungkin
terbang ke langit ke 100 , itupun kalo ada.Kubiarkan saja dia berteriak sesuka hatinya.EGP =
Emang Gue Pikirin. Terserah dah mau bilang apa.Bosan hadapin orang – orang sejenis dia, iseng
minta ampun.Kalo ada pemilihan orang teriseng di sekolahku udah pasti kelasku yang menang.
Menang telak!!!
“Cath, napa tiba – tiba dia ajak lu bicara?”, aku Nita.
“Ntah, iseng aja kalee.”
“Tapi dia kan ngak pernah bicara ma lu kan?”
“Aku juga rasa aneh.”
Finally, Lonceng berbunyi. Pulang..pulang…pulang…..Pulang sekolah, ganti baju,
makan, istirahat, and nonton TV.Siap nonton tv yang ngak jelas aku sebenarnya nonton apa
soalnya belum 5 menit si mbok dah ganti channel bolak - balik. Cape de.Mendingan aku kerjain
pr matematika aja.Saat asyik mengerjakan pr, tiba – tiba aku teringat Kelvin.. Tiba – tiba aku
merasa yakin kalo dia bakal sms aku.Ntah darimanapun nih perasaan, geer amet ah. Kuusahakan
tetap fokus mengerjakan pr yang hampir mau selesai.
Kira – kira jam 16.00, drrrt…drrrt…sahabat sejatiku … drrrt…drrrt… hilangkah dari
ingatanmu drrrt…drrrt… di hari kita saling berbagi… drrrt…drrrt…
One message received
From 08136884xxxx
Hai Cath, pr mate tadi no brp aja seh? Aq lupa tandai nih di buku.

Lah sapa neh. Tanpa ba bi bu langsung nyerocos aja.

Sent:
No 1 a – f, 2 e-k, 3 i –n, 4 a – e, 5 f dan g. Lu sapa?

Tidak lama kemudian, drrrt…drrrt…sahabat sejatiku … drrrt…drrrt… hilangkah dari


ingatanmu drrrt…drrrt… di hari kita saling berbagi… drrrt…drrrt…

From 08136884xxxx
Kelvin. Pr mate lu udah siap?

Hah? Kok bisa?Aku memastikan kembali tulisan yang ada di layar hpku seakan ngak
percaya ada tulisan Kelvin.Apa aku lagi bermimpi? Masa seh? Setelah mencubit pipiku lalu
melihat kembali layar di hpku lalu mengeja K-e-l-v-i-n barulah aku yakin kalo aku ngak
bermimpi.Ada apa nih? Tadi tiba – tiba manggil sekarang sms, lagipula dia tau darimana no hpku.
Ngapaen seh nih anak?
Sent:
Baru aja siap. Napa? Tau drmn no hp aq?
From Mr.Iseeeeeeng!!!
Ngak cuma nanya aja. Dari Leksell. lg ngpn neh?

Leksell memang ketua kelas kami, semua no hp kami ada di daftarnya.Aku suka sama dia
karena dia baik, ramah, pandai, teladan, and guanteng pula.Pertemuan kami unik, flash back,
waktu itu aku baru menginjakkan kaki di SLTP ini alias kelas I. Banyak teman yang belum aku
kenal.Seminggu kemudian, temenku Lina ulang tahun and dia ngundang seluruh temen sekelas.
Dengan baju t shirt dan jins kesukaaanku, aku datang ke pestanya. Meriah. Setelah acara nyanyi
happy birthday, tiup lilin, potong kue, dsb. Tiba – tiba MCnya buat acara lomba dance cowok dan
juga cewek.Aku melihat sosok pria yang tinggi, ganteng, dan putih sebagai pemenangnya. Aku
bertanya – tanya , sapa seh nih cowok? Aku berpikir dia mungkin temen SD Lina karna aku ngak
liat dia di kelas. Jujur, it is love at the first sight.Kini giliran cewek yang dance dan berhubung
aku ditarik- tarik ma temenku, ya dah ikut ngedance bareng. But, what??? Siap lomba ternyata
aku yang menang.Nah, ngak sampe di situ MC masih aja lanjutin pemenang cowok dan cewek
harus nari bareng pegangan tangan. WHAT? Jelas aja aku ngak mau. Enak aja!
Besoknya,baru aja mau masuk kelas, semua dah pada ribut. Aku heran. Tiba – tiba ribut
tentang aku. Setelah duduk, Nita cerita semua yang kemaren soal dance and aku malah …
“Manknya kenapa?”
Mata Nita mengarah ke belakang, aku ikutin arah matanya. OMG, cowok yang kemaren itu bukan
temen SD Lina tapi temen sekelas kami.Jantungku dah mau copot rasanya.Sejak itulah, aku dan
Leksell mulai dekat.
Back to the topic, aku membalas sms Kelvin.
Sent:
Lg balas sms orang yang iseng plus menyebalkan !!!! Lu kok nyebelin banget ya?
Ngak bisa ya satu hari aja jadi anak yang baek?
From Mr.Iseeeeeeng!!!
Bisa. Mau taruhan? Kalo aq bisa, hadiahnya apa?
Sent :
Ngak percaya lu bisa. Ok, taruhan. Kalo lu menang, lu mau apa?
From Mr.Iseeeeeeng!!!
Ngak usah hadiah deh. Besok liat aja. Aku pasti bisa. Ya uda d, aq kerjain pr dulu.
Sent :
Sapa takut? wekssss
****
Besoknya di sekolah….aku menceritakan apa yang terjadi pada Nita. Nita memang
pendengar yang baik, dia selalu menjadi temen curhatku.Nita sudah tiga tahun sebangku
denganku.Aku salut dengan kesabarannya yang menurutku tingkat tinggi. Belum siap aku curhat
pada Nita seseorang sudah menepuk kepalaku. Aku menoleh ke depan, kulihat Kelvin berpakaian
rapi, rambutnya ngak menggunakan wax, kaus kakinya panjang ngak seperti biasanya pendek
banget sampai ngak nampak tuh kaus kaki.
Bengong!!!!
Kelvin senyum, menunjukkan kalo dia menang.
“Kan dah aku bilang kalo aku bisa.” Aku, Kelvin
Masih tetap bengong dan perlahan – lahan aku baru sadar…
“Jadi baek belum cukup hanya dengan penampilan tapi sikap.” Ungkapku sinis.
“Ok.”
Kelvin berjalan ke arah tempat duduknya sebelum guru masuk ke dalam kelas.Hari ini
suasana kelasku agak sepi.Guru sempat bingung dengan keadaan ini tapi mereka kan senang-
senang aja dengan keadaan ini malah berharap begini terus sejak awal.
“Cath, napa tuh si Kelvin? Kok jadi diam gitu?” tanya temen sekelasku,Rei.
“Taruhan sama aku.”
“Kok bisa?”
“Lah tanya aja ma dia biar lebih jelas.”
Rei pun menuju tempat Kelvin. Aku tidak dapat mendengar apa yang mereka bicarakan
berhubung walau kelas kami agak mendingan hari tetap saja masih ada keributan belum lagi jarak
tempat duduk kami yang lumayan jauh.
Malamnya….
drrrt…drrrt…sahabat sejatiku … drrrt…drrrt… hilangkah dari ingatanmu drrrt…drrrt… di
hari kita saling berbagi… drrrt…drrrt…
From Mr.Iseeeeeeng!!!
Lagi ngapain? Da makan?
Sent :
Nonton. Da makan kok. Lu?
From Mr.Iseeeeeeng!!!
Lagi bernafas dan sms lu. Aq belum makan. Tadi aq bisa kan jadi anak baik walau
cuma 1 hari. I win.
Sent :
Ya iyalah bernafas kalo ngak lu dah mati . Ya deh, Menang. Itu aja bangga.
From Mr.Iseeeeeeng!!!
Bangga donk. Itu butuh perjuangan tau.
Sent :
Ya deh. Dah ngantuk neh. Aq tdr dulu ya. Bye
From Mr.Iseeeeeeng!!!
Bye … gud nite…
****
Hampir setiap hari Kelvin sms, hal itu membuatku mulai terbiasa dan bisa menerima dia
sebagai sahabatku. Ternyata banyak sisi baiknya yang selama ini ngak terlihat dari luar.
Sms demi sms
Hari demi hari
Minggu demi minggu

Suatu saat…..
Rei datang ke tempat dudukku.
“Cath, kalo Kelvin nembak lu. Lu terima ngak?”
“Ngak.aku masih mau belajar. Aku belum siap pacaran apalagi patah hati.”
“ Okelah kalo gitu.”
Seperti biasa malamnya selalu ada sms dari Kelvin.
From Mr.Iseeeeeeng!!!
Cath, mau ngak jadi adek angkat ku.

Lah, apa – apaan nih orang. Adek? Hmm..hmm…. ngak ah. Ntar dia makin merajalela
ngerjain aku. Jangan – jangan dia mau mamfaatin aku kali ya. Tiap mau ujian telepon malem-
malem nanya pelajaran padahal itu udah jam 10. Lagipula aku meragukan dia mengerti apa yang
aku jelaskan. Bagaimana tidak ? Jawaban satu soal bisa sampe satu lembar.
Sent:
Ngak mau.Ngak ada yang bisa di tiru dari lu. Wkwkkwk
From Mr.Iseeeeeeng!!!
Kalo jadi pacar?
Sent :
Apalagi itu amit – amit dah.
Ya ampun, kok aku sinis gini ya. Kasar amat. Gimana neh, mau hapus mana bisa, layar
hpku udah menunjukkan sent. Mau ralat? Ah kayaknya memalukan ntar dikirain aku suka pula
sama dia. Nih orang kan geernya minta ampun. Sebenarnya, walau Kelvin memiliki banyak sifat
yang buruk, aku senang dia perhatian sama aku. Di saat aku sedang sedih karena nilaiku turun dia
menepuk kepalaku dengan keras hingga aku mengejarnya, lari sekuat tenaga… lupakan semua
yang terjadi.Dia juga sering mengganguku saat aku serius belajar pada jam istirahat dan aku tau
kalo sebenarnya dia hanya ingin aku relaks sedikit.Tapi tidak ada sedikitpun rasa cinta yang
kurasakan padanya.
From Mr.Iseeeeeeng!!!
Ada ngak orang yang lu suka di kelas kita?
Sent
Ada donk! Napa? Bukan urusan lu kan?
From Mr.Iseeeeeeng!!!
Sapa?
Sent
Mau tau aja lu. Mau ngapaen?
From Mr.Iseeeeeeng!!!
Pelit amat.
Sent
Terserah mau bilang apa. Aq ngak akan jawab kok. Dah mau bobo neh. Bye.
****
Seakan – akan Kelvin dapat membaca perasaanku, dia bisa tau kalo yang aku suka
Leksell.Seharian ini dia mendekatkan aku dengan Leksell.Aku kesal.Dia membuatku malu
seharian.
Leksell duduk di seberang mejaku.Dia memandangku dengan senyum- senyum. Aku
malu. Kulemparkan pandangan benci pada Kelvin di belakang. How can he know? Bukannya
takut malah dia datang ke depan, duduk di sebelah Leksell lalu, kulihat mereka bicara dan
pandangan Leksell ngak lepas dariku. Setelah Kelvin selesai bicara, Leksell malah semakin
tersenyum.
“Nit, dia tau darimana aku suka sama leksell?”
“Ntah, aku juga ngak tau.Cath, lu suka ma Leksell kan? Kalo dia nembak lu hmm… lu terima
ngak?
“Ntah. Aku belum siap untuk pacaran terlebih lagi aku belum siap apabila aku nanti patah hati.”
“Cath, cewek bukan lu aja. Suatu saat cewek lain bisa dapatin dia duluan.Dia berhak tau perasaan
lu.”
“Lah, darimana dia bisa punya hak untuk tau? Akukan ngak harus membicarakan padanya.”
“Dia suka sama lu dan dia perlu tau perasaan lu. Tapi aku ragu dengan perasaan lu sendiri.Lu
ngak bisa menerima dia hanya karna belum siap dan takut patah hati.”
“Hah? Lu tau darimana dia suka sama aku? Nit, memang aku belum siap.”
“Dia udah lama curhat sama aku. Dia takut ditolak makanya ngak ngomong.”
“Ntahlah.Aku bingung.”
Aku sudah tau perasaan Leksell dan apa yang kurasakan? Biasa saja. Aku sudah lama
ingin mendengarnya tapi sekarang malah aku ngak berdebar – debar, senang, bahkan senyumpun
ngak malah yang kupikirin darimana Kelvin tahu kalo aku suka Leksell.Malamnya Leksell
nelepon, masih tetap seperti biasa , basa basi. Uda makan? Lagi ngapain? Aku ngak bersemangat
menjawab telepon lagi – lagi karena hari ini kelvin ngak sms seperti biasa.
Ternyata bukan Cuma hari itu dia ngak sms.Sikapnya di sekolah juga berubah, dia ngak
lagi mengetuk kepalaku, dia ngak lagi menggangguku saat aku serius belajar, dia ngak lagi
nelepon untuk sekedar nanya pr,dsb.Aku kesepian.Aku sudah terbiasa dengan perhatiannya.Dia
masi tetap ngobrol tapi hanya sebatas hai, met pagi.
Tiba – tiba Rei datang menghampiri….
“Cath, sebenarnya Kelvin suka sama lu. Kok lu ngak nyadar seh?”
Bengong! Jantungku kayaknya udah dipasang alat pemacu sehingga harus berdenyut lebih keras
dari biasanya, mukaku merah, aku senang.
“Aku ngak tau.Dia ngak bilang langsung perasaannya sama aku.”
Aku ingat dia pernah sms nanya aku mau jadi adiknya apa tidak? Dan aku jawab tidak.
Dia juga nanya kalo jadi pacar? Aku malah bilang apalagi itu amit – amit deh.

“Cath, dia dengar dari pembicaraan Nita dengan Leksell kalo lu suka sama Leksell.Dia gak mau
jadi penghalang buat lu makanya dia dekatin lu sama Leksell.”
“Ngapain dia mikirin tentang Leksell? Kenapa bilang aja langsung?”
“Cath, lu ingat ngak ? Aku kan pernah nanya sama lu, kalo Kelvin nembak lu, lu terima ngak?
Dan lu jawab ngak.”
“Jadi mau gimana? Dia sekarang dah ngak peduli kok sama aku.”
“Bilang aja sama dia.”
“Apa?”
“Kalo lu juga suka sama dia.”
“Hah?”
“Hah apanya? Memang kan? Jangan bilang lu ngak nyadar perasaan lu sendiri. Aku dan Nita bisa
liat dengan jelasnya. Lu bete dia ngak perhatian sama lu and tadi mukamu berseri – seri saat
dengar kelvin suka ma lu.”
Yah, akhirnya aku tau perbedaan suka dengan cinta. Aku suka Leksell tapi aku cinta sama
Kelvin. Sekarang aku siap dengan semua konsekuensinya pacaran yang penting aku bersama
Kelvin, itu karena aku cinta sama dia.Aku ingin sekali membalas cintanya tapi… besoknya aku
ngak menemukan dia di kelas. Dia pindah ke sekolah lain karena papanya dipindahtugaskan.
Sekarang aku hanya bisa menyesal dan menyesal… Kenapa aku begitu bodoh? Seandainya aku
sadar lebih cepat pasti endingnya ngak bakal gini. Hampir orang suka happy ending tapi
kenyataannya lebih banyak yang berakhir dengan sad ending.Dan aku harus menerima itu.
Cintaku berakhir seperti lagu kesukaanku. Ironis.

Andainya engkau ku miliki


Sejak dulu, sebelumnya
Andai ku curah rasa hati
Mungkin kini, ku kan tenang di samping mu

Belum puas ku menikmati


Kesan kasih sayang
Kau terpaksa pergi
Ingin kuterus di cinta ini
Walau bisikanmu
Azimat berduri

Cintaku yang berbunga


Jadi air mata di ??dahliku??
Betapa ku cinta padamu
Katakanlah kau cinta padaku
Sematkan aku di hatimu
Walau di mana berada
Ingat ku dalam doa mu

Hiasilah hati
Dengan cinta suci
Selamanya....

[Betapa ku cinta padamu]


[Katakanlah, kau cinta padaku]
[Sematkan aku di hatimu]
[Walau di mana berada]
Ingat ku dalam doa mu

Cintaku yang berbunga


Jadi air mata di ??dahliku??

Betapa ku cinta padamu


Katakanlah kau cinta padaku
Sematkan aku di hatimu
Walau di mana berada
Ingat ku dalam doa mu

Hiasilah hati
dengan cinta suci
Selamanya....

[Betapa ku cinta padamu]


[Katakanlah, kau cinta padaku]
[Sematkan aku di hatimu]
[Walau di mana berada]
[Ingat ku dalam doa mu]

Gemerlapkan jiwa
Semikanlah cinta
Smoga kau dan aku
Akhirnya bersama

Aku kan menunggu


walau tuk seribu tahun lagi

Gemerlapkan jiwa
Semikanlah cinta
Smoga kau dan aku
Akhirnya bersama

aku kan menunggu


walau tuk seribu...tahun lagi…