Anda di halaman 1dari 7

PEMBAHASAN

A. Pengertian Sprayer
Alat penyemprot (Sprayer) digunakan untuk mengaplikasikan sejumlah tertentu bahan
kimia aktif pemberantas hama penyakit yang terlarut dalam air ke objek semprot (daun,
tangkai, buah) dan sasaran semprot (hama-penyakit). Efesiensi dan efektivitas alat semprot
ini ditentukan oleh kualitas dan kuantitas bahan aktif tersebut yang terkandung di dalam
setiap butiran larutan tersemprot (droplet) yang melekat pada objek dan sasaran semprot.
Sprayer adalah alat/mesin yang berfungsi untuk memecah suatu cairan, larutan atau
suspensi menjadi butiran cairan (droplets) atau spray. Sprayer merupakan alat aplikator
pestisida yang sangat diperlukan dalam rangka pemberantasan dan pengendalian hama dan
penyakit tumbuhan. Sprayer juga didefinisikan sebagai alat aplikator pestisida yang sangat
diperlukan dalam rangka pemberantasan dan pengendalian hama & penyakit tumbuhan.
Kinerja sprayer sangat ditentukan kesesuaian ukuran droplet aplikasi yang dapat dikeluarkan
dalam satuan waktu tertentu sehingga sesuai dengan ketentuan penggunaan dosis pestisida
yang akan disemprotkan.
Dari hasil beberapa penelitian menunjukkan bahwa jenis sprayer yang banyak
digunakan petani di lapangan adalah jenis hand sprayer (tipe pompa), namun hasilnya kurang
efektif, tidak efisien dan mudah rusak. Hasil studi yang dilakukan oleh Departemen Pertanian
pada tahun 1997 di beberapa tempat di Indonesia menunjukkan bahwa sprayer tipe gendong
sering mengalami kerusakan. Komponen-komponen sprayer yang sering mengalami
kerusakan tersebut antara lain : tabung pompa bocor, batang torak mudah patah, katup bocor,
paking karet sering sobek, ulir aus, selang penyalur pecah, nozzle dan kran sprayer mudah
rusak, tali gendong putus, sambungan las korosi, dsb. (Dirjen Tanaman Pangan, 1977).
Disamping masalah pada perangkat alatnya, masalah lain adalah kebanyakan pestisida yang
diaplikasikan tidak sesuai (melebihi) dari dosis yang direkomendasikan dan ini salah satunya
disebabkan oleh disain sprayer yang kurang menunjang aplikasi (Mimin, et.al., 1992).
Dari hasil penelitian terdahulu dapat diketahui bahwa kinerja sprayer elektrostatika
lebih baik dari tipe sprayer lainnya, namun perlu modifikasi lebih lanjut terutama pada
sumber tenaga (batere) dan pola penyebaran dropletnya agar pengeluarannya benar-benar
terkontrol, bahan pembawa cairan kontak (media kontak) yang mahal mengingat tidak semua
bahan kimia dapat diaplikasikan dengan menggunakan sprayer elektrostatik. Kelemahan
lainnya adalah disain yang dibuat masih belum ergonomis (berat dan kurang flkesibel)
sehingga agak menyulitkan dalam operasionalnya di lapangan. Di samping itu rancangan
sprayer elektrostatik ini perlu dimodifikasi mengingat harga atau biaya produksinya masih
tinggi bila dibandingkan dengan tipe sprayer lainnya (terutama jenis sprayer gendong /
knapsack sprayer), baik produk lokal maupun impor. Hasil penelitian Kusdiana (1991) dan
Roni Kastaman (1992) menunjukkan bahwa sebenarnya jenis sprayer yang dapat dianggap
paling baik dan memenuhi kriteria pemakaian yang diinginkan oleh pemakai (umumnya
petani) adalah sprayer dari jenis Microner atau Sprayer Elektrostatik.
Umumnya kriteria yang banyak diutamakan pemakai adalah kriteria jaminan
ketersediaan suku cadang, keamanan dalam penggunaan alat, ekonomis, kapasitas dan
kepraktisan. Demikian pula kesimpulan dari hasil penelitian Mimin et.al. (1992), yaitu bahwa
sprayer yang paling baik dari segi kinerja penyemprotannya adalah sprayer elektrostatik dan
yang paling buruk sprayer hidrolik.

Pestisida yang dipakai dalam budidaya tanaman umumnya berbentuk cairan dan ada
pula yang berbentuk tepung, digunakan untuk mengendalikan gulma, hama dan penyakit
tanaman. Untuk mengaplikasikannya pestisida cair digunakan alat penyemprot yang disebut
sprayer, sedangkan untuk pestisida berbentuk tepung digunakan alat yang disebut duster.
Dalam penggunaannya sehari-hari petani sering menemukan masalah seperti teknik
pemakaian, serta perbaikan dan pemeliharaannya. Hal seperti ini pada akhirnya akan
menentukan tingkat efisisnsi dan efektivitas dalam penggunaannya.
Berdasarkan tenaga yang digunakannya alat penyemprot dibedakan menjadi alat
penyemprot dengan tenaga tangan (handsprayer), dan alat penyemprot dengan pompa
tekanan tinggi. Kinerja sprayer sangat ditentukan kesesuaian ukuran droplet aplikasi yang
dapat dikeluarkan dalam satuan waktu tertentu sehingga sesuai dengan ketentuan penggunaan
dosis pestisida yang akan disemprotkan (Hidayat, 2001). Dari hasil beberapa penelitian
menunjukkan bahwa jenis sprayer yang banyak digunakan petani di lapangan adalah jenis
hand sprayer (tipe pompa), namun hasilnya kurang efektif, tidak efisien dan mudah rusak.
Hasil studi yang dilakukan oleh Departemen Pertanian pada tahun 1977 di beberapa tempat di
Indonesia menunjukkan bahwa sprayer tipe gendong sering mengalami kerusakan.
Komponen-komponen sprayer yang sering mengalami kerusakan tersebut antara lain : tabung
pompa bocor, batang torak mudah patah, katup bocor, paking karet sering sobek, ulir aus,
selang penyalur pecah, nozzle dan kran sprayer mudah rusak, tali gendong putus, sambungan
las korosi, dsb. Di samping masalah pada perangkat alatnya, masalah lain adalah kebanyakan
pestyang direkomendasikan dan ini salah satunya disebabkan oleh disain sprayer yang kurang
menunjang aplikasi.
B. Fungsi Sprayer
Fungsi utama sprayer adalah untuk memecahkan cairan yang disemprotkan menjadi
tetesan kecil (droplet) dan mendistribusikan secara merata pada objek yang dilindungi.
1. Kegunaan khusus sprayer sebagai berikut:
o Menyemprotkan insektisida untuk mencegah dan memberantas hama.
o Menyemprotkan fungisida untuk mencegah dan memberantas penyakit.
o Menyemprotkan herbisida untuk mencegah dan memberantas gulma.
o Menyemprotkan pupuk cairan.
o Menyemprotkan cairan hormon pada tanaman untuk tujuan tertentu.
2. Tujuan Sprayer
Agar mampu melakukan kalibrasi serta mnentukan jumlah pelarut untuk kebutuhan
budidaya tanaman tertentu.
C. Jenis-Jenis Sprayer Dan Spesifikasinya
Sprayer dikelompokan berdasarkan tenaga penggerak dan jenis pompa sprayer :
1. Berdasarkan tenaga penggerak
a. Sprayer dengan Penggerak Tangan (Hand Operated Sprayer)
o Atomizer (Hand sprayer)
o Sprayer otomatis (Compressed air sprayer)
o Sprayer semi otomatis (Knapsack sprayer)
o Bucket sprayer
o Barrel sprayer
o Wheel barrow sprayer

o Slide pump sprayer


b. Sprayer Bermotor (Power Sprayer)
o Hydraulic sprayer
o Blower sprayer
o Hydro pneumatic sprayer
o Aerosol generator
2. Berdasarkan pompa sprayer
a. Pompa tekanan udara yaitu memompa udara ke dalam tangki cairan dan menekan cairan ke
nozzle.
o Sprayer otomatis (Compressed air sprayer)
o Hydro pneumatic sprayer
b. Pompa cairan yaitu memompa cairan langsung ke nozzle.
o Sprayer semi otomatis
o Bucket sprayer
o Barrel sprayer
o Wheel barrow sprayer
o Slide pump sprayer
o Power hydraulic sprayer
c. Pompa penghembus udara
o Atomizer (Hand sprayer)
o Power blower sprayer
Adapun jenis-jenis sprayer yang digunakan di lapangan yaitu :
a) Home hold sprayer (untuk kebutuhan rumah tangga)
b) Knapsack-sprayer dengan pompa udara tekan
c) Knapsack-sprayer bertekanan konstan dengan pompa plunyer
d) Bucket sprayer (sprayer ember)
e) Barrel sprayer (sprayer tong), dan Wheel barrow sprayer (sprayer beroda)
Spesifikasi Handsprayer
Secara umum spesifikasi alat penyemprot meliputi data teknis mengenai :
Volume tangki : 10 20 L
Kapasitas tangki : 8 16 L
Kekuatan tangki : 10 15 kg / cm2 ( 140 200 psi)
Bahan konstruksi : plat logam anti karat
D. Bagian-Bagian Sprayer Dan Fungsi Operasionalnya
Bagian-bagian utama sprayer secara umum meliputi nozzle, pompa, pipa penyalur,
saringan, tangki cairan dan sebagian dilengkapi dengan alat pengukur tekanan serta klep
pengatur semprotan. Dari bagian-bagian di atas, nozzle meruapakan bagian yang terpenting.
Nozzle adalah bagian sprayer yang menentukan karakteristik semprotan ; yaitu
pengeluaran, sudut penyemprotan, lebar penutupan, pola semprotan, dan pola penyebaran
yang dihasilkan. Nozzle dibuat dalam bermacam-macam disain. Setiap tipe butiran cairan
yang khas dihasilkan oleh nozzle yang khas sesuai dengan kebutuhan.
Tipe-tipe nozzle :
o Centrifugal nozzle yaitu bentuk nozzle yang paling banyak dijumpai, dibuat dengan sudut
penyemprotan yang lebar dan dengan berbagai model pola penyemprotan dan kapasitas.

o Flooding nozzle yaitu menghasil semprotan dengan model semburan. Nozzle ini disebut juga
fan spray nozzle.
o Two-fluid atomizer yaitu menghasilkan droplet yang sangat halus dan menghindarkan
pemborosan cairan, tetapi membuthkan tenaga yang lebih besar daripada tipe-tipe yang lain.
o Rotary atomizer yaitu digunakan untuk pekerjaan besar, menyemprotkan cairan dalam jumlah
besar dengan gaya sentrifugal dan mempunyai pola penyebaran 360o.
Komponen-komponen nozzle :
o Body
o Penyaring
o spuyer (nozzle tips), dan nozzle cap
Ada beberapa macam nozzle pada sprayer yaitu :
o Hallow cone nozzle
Cara yang menarik ke dalam nozzle mengalami pemusingan hingga penyebaran butiran
cairannya akan berbentuk cincin. Besar kecilnya ukuran sprayer kecuali ditentukan oleh
tekanan yang diberikan juga ditentukan oleh tekanan yang diberikan juga ditentukan oleh
jarak pemusingan cairannya. Makin panjang lintasan pemusingan yang ditempuh, makin
besar ukuran spray, tetapi makin kecil diameter penyebaran butiran sprayernya. Keuntungan
penggunaan nozzle ini karena dapat diperoleh penyebaran ukuran butiran spray yang
seragam.
o Solid-cone nozzle
Nozzle ini merupakan hasil modifikasi dari hallo cone nozzle. Prinsip pembentukan spray
hampir sama dengan hollo cone nozzle tetapi pada solid cone nozzle diberikan tambahan
internal axiat jet yang tepat ukurannya yang akan memukul cairan di dalam nozzle yang
sedang berputar. Dengan pemukulan tersebut cairannya akan menjadi makin turbulance dan
aliran cairannya menjadi hancur, meninggalkan nozzle dalam bentuk butiran spray, dengan
penyebarannya akan berbentuk lingkaran penuh.
o Fan type nozzle
Type ini dibuat dengan jalan membuat potongan halus atau saluran yang menyilang
permukaan luar dari arifice plate (plat tarikan). Bentuk tersebut menyebabkan cairan yang
meninggalkan nozzle akan berupa lembaran tipis seperti kipas, yang kemudian akan pecah
menjadi butiran-butiran spray, dengan penyebarannya akan berbentuk elips penuh.
Kelemahan nozzle ini mempunyai ukuran butiran cairan yang tidak merata. Terutama pada
bagian ujung tepi penyemprotan, terdapat pengumpulan ukuran butiran yang besar-besar.
Nozzle tipe ini kebanyakan dipakai pada sprayer bertekanan rendah (20-100 psi) untuk
pengendalian herba.
Berdasarkan prinsip kerjanya, maka alat penyemprot tipe gendong ini memiliki bagian utama
yang terdiri :
o Tangki dari bahan plat tahan karat, untuk menampung cairan.
o Unit pompa, yang terdiri dari silinder pompa, piston dari kulit.
o Tangkai pompa, untuk memompa cairan.
o Saluran penyemprot, terdiri dari kran, selang karet, katup serta pipa yang bagian ujungnya
dilengkapi nosel.
o Manometer, untuk mengukur tekanan udara di dalam tangki.
o Sabuk penggendong.
o Selang karet.
o Piston pompa.

o Katup pengatur aliran cairan keluar dari tangki.


o Katup pengendali aliran cairan bertekanan yang ke luar dari selang karet.
o Laras pipa penyalur aliran cairan bertekanan dari selang menuju ke nosel
o Nosel, untuk memecah cairan menjadi pertikel halus
Gambar : bagian

E. Petunjuk Dan Kelengkapan Bagi Operator Sprayer


Dalam melakukan penyemprotan, yang harus diperhatikan saat aplikasi pestisida di
lapangan adalah :
1. Udara pada waktu penyemprotan harus memungkinkan antara lain keadaan tenah
(tidak berangin) dan udara masih dingin misalnya pada waktu pagi hari atau sore hari.
2. Penggunaan obat dan cara mencampurnya harus sesuai dengan petunjuk yang telah
ditentukan.
3. Hindarkan kontak langsung dengan obat-obatan agar tidak terjadi keracunan.
4. Agar jangan sampai terjadi pencucian/pengeceran bahan kimia, janganlah melakukan
penyemprotan pada waktu banyak embun atau sebelum dan selama hujan turun.
5. Selama penyemprotan berlangsung amatilah agar ukuran butiran cairan yang keluar, pola
sebaran dan hasilnya tetap, butiran cairan waktu mengenai bagian-bagian tanaman tidak
terpelanting. Dalam keadaan udara berangin, jalannya orang mengikuti arah angin.
6. Sedapat mungkin hindari pengenaan obat-obatan secara langsung pada bunganya.
Persyaratan yang diperlukan dalam mengoperasikan handsprayer (alat penyemprot) ini
antara lain ialah isi tangki dengan cairan pestisida dan sisakan kurang lebih 1/5 bagian
ruangan tangki untuk udara. Setelah diisi cairan, tangki dipompa kurang lebih sebanyak 50
80 kali pemompaan. Untuk mengetahui intensitas tekanan udara di dalam tangki dapat
diamati melalui manometer.
Beberapa persyaratan lainnya adalah bahan konstruksi terbuat dari plat tahan karat,
bagian konstruksi pompa mudah dilepas untuk dibersihkan, selang terbuat dari karet atau
plastik, nosel dapat dilepas dan dapat diganti baiktipe maupun ukuran lubangnya. Persyaratan
lain yang berkaitan efektivitas aplikasi pestisida dalam pengoperasian alat penyemprot adalah
kondisi kecepatan angin tidak melebihi 10 km/jam.
Kelengkapan alat yang diperlukan untuk mengoperasikan alat penyemprot ini antara lain:
1. Masker, alat pelengkap untuk menutup mulut dan hidung agar kabut yang mengandung
pestisida tidak masuk ke dalam pernapasan.
2. Pakaian lengan panjang agar menutupi permukaan kulit bagian tangan, sarung tangan, serta
kaca mata pelindung.
3. Ember, gelas ukur, dan corong plastik untuk menakar , mencampur, dan menuangkan larutan
pestisida yang diaplikasikan ke dalam tangki.

III.

PENUTUP

A. Kesimpulan
Dari pembahasan dapat ditarik kesimpulan sebagi berikut:
1. Sprayer adalah alat/mesin yang berfungsi untuk memecah suatu cairan, larutan atau suspensi
menjadi butiran cairan (droplets) atau spray.
2. Fungsi sprayer dapat disesuaikan dengan jenis dari sprayer itu sendiri dalam memenuhi
kebutuhan mekanisasi pertanian.
3. Dalam pengguanan sprayar yang di isi mengunakan pestida harus memenuhi standar
keamanan.