Anda di halaman 1dari 5

ANALISIS KUALITATIF SENYAWA ORGANIK DENGAN

SPEKTROFOTOMETER INFRA-RED
Oleh Kelompok 5

XIII-8

Nurul Fitri
Ryan Farid Pratama
Silvi Marshelina
Siti Ishmah Tamimi
Syam Robbhi Sofyan
Abstrak
Spektofotometer ftir adalah alat yang digunakan untuk menentukan suatu gugus fungsi dalam
suatu senyawa . Pada penetapan ini hasil yang diperoleh dalam bentuk pita panjang gelombang .
Dengan membandingkan pita panjang gelombang sampel dengan tabel panjang gelombang didapatkan
hasil bahwa senyawa tersebut adalah Butanol dengan Mr 74, 1-butene dengan Mr 56, Propana dengan
Mr 44,Metanol dengan Mr 32, dan Ethanamida dengan Mr 59.
Kata kunci: Spektrskopi FTIR, getaran, spektrum infra merah, serapan, gugus fungsi.
Abstract
FTIR spektofotometer is a tool that is used to determine a functional group in a compound. This assignment on the
results obtained in the form of wavelength bands By comparing the sample wavelength band with wavelength tables
showed that the compound was Buthanol with the molecular weight of 74, 1-butene with molecular weight of 56,
Propane with the molecular weight of 44, Methanol with the molecular weight of 32 and Ethanamide with the
molecular weight of 59.
Key word : FTIR spectroscopy, vibration, specrtum infra-red, absorption, functional group.

PENDAHULUAN
A. LatarBelakang
Analisis kualitatif senyawa organik secara FTIR
diperlukan oleh berbagai bidang terutama di
industri farmasi. Untuk mengetahui kemurnian
bahan baku dalam pembuatan obat. Oleh karena
itu siswa-siswi dilatih agar dapat mengoperasikan
dan mengolah data dengan FTIR.
B. Tujuan
1.
2.

interferometer disebut sebagai sistem optik


Fourier Transform Infra Red.

Untuk mengetahui cara menentukan


senyawa dengan melihat kromatogram.
Untuk memahami cara kerja alat
Spektrofotometer Infra-red dengan baik
dan benar.

C. Struktur Laporan
Struktur laporan pada jurnal kali ini terdiri dari
judul penetapan, penulis jurnal, abstrak,
pendahuluan (latar belakang, tujuan), tinjauan
pustaka, metode analisis, hasil dan pembahasan,
kesimpulan, dan daftar pustaka.
TINJAUAN PUSTAKA
Pada
dasarnya Spektrofotometer
Fourier Transform Infra Red (disingkat FTIR)
adalah sama dengan Spektrofotometer Infra
Red dispersi, yang membedakannya adalah
pengembangan pada sistem optiknya sebelum
berkas sinar infra merah melewati contoh. Dasar
pemikiran
dari
Spektrofotometer
Fourier
Transform
Infra
Red
adalah
dari
persamaan gelombang yang
dirumuskan
oleh Jean Baptiste Joseph Fourier (1768-1830)
seorang ahli matematika dari Perancis.
Sistem optik Spektrofotometer Fourier
Transform Infra Red seperti pada gambar
disamping ini dilengkapi dengan cermin yang
bergerak tegak lurus dan cermin yang diam.
Dengan demikian radiasi infra merah akan
menimbulkan perbedaan jarak yang ditempuh
menuju cermin yang bergerak ( M ) dan jarak
cermin yang diam ( F ). Perbedaan jarak tempuh
radiasi tersebut adalah 2 yang selanjutnya disebut
sebagai retardasi (). Hubungan antara intensitas
radiasi IR yang diterima detektor terhadap
retardasi
disebut
sebagai
interferogram.
Sedangkan sistem optik dari Spektrofotometer
Infra Red yang didasarkan atas bekerjanya

Gambar 3.Sistem optik spektrofotomter FTIR


Pada sistem optik Fourier Transform Infra Red
digunakan radiasi LASER (Light Amplification
by Stimulated Emmission of Radiation) yang
berfungsi sebagai radiasi yang diinterferensikan
dengan
radiasi
infra
merah
agar
sinyal radiasi infra merah yang diterima oleh
detektor secara utuh dan lebih baik.
Detektor
yang
digunakan
dalam
Spektrofotometer Fourier Transform Infra Red
adalah Tetra Glycerine Sulphate (disingkat TGS)
atau Mercury Cadmium Telluride (disingkat
MCT). Detektor MCT lebih banyak digunakan
karena
memiliki
beberapa
kelebihan
dibandingkan detektor TGS, yaitu memberikan
respon
yang
lebih
baik
pada frekuensi modulasi tinggi, lebih sensitif,
lebih cepat, tidak dipengaruhi oleh temperatur,
sangat selektif terhadap energi vibrasi yang
diterima dari radiasi infra merah.
Spektrofotometer IR dapat digunakan
untuk mengidentifikasi suatu senyawa. Yang
menjadi
parameter
kualitatif
pada
spektrofotometer IR adalah bilangan gelombang

dimana muncul akibat adanya serapan oleh gugus


fungsi yang khas dari suatu senyawa. Namun jika
hanya daerah gugus fungsi saja tidak dapat
digunakan untuk menganalisis identitas senyawa.
Pada umumnya identifikasi suatu senyawa
didasarkan oleh vibrasi bengkokan, khususnya
goyangan (rocking), yaitu yang berada di daerah
bilangan gelombang 2000 400 cm-1. Karena di
daerah antara 4000 2000 cm-1 merupakan
daerah yang khusus yang berguna untuk
identifkasi gugus fungsional.
Daerah ini menunjukkan absorbsi yang
disebabkan oleh vibrasi regangan. Sedangkan
daerah antara 2000 400 cm-1 seringkali sangat
rumit, karena vibrasi regangan maupun
bengkokan mengakibatkan absorbsi pada daerah
tersebut. Dalam daerah 2000 400 cm-1 tiap
senyawa organik mempunyai absorbsi yang unik,
sehingga daerah tersebut sering juga disebut
sebagai daerah sidik jari (fingerprint region).
Daerah finger print ini untuk setiap senyawa tidak
akan ada yang sama sehingga merupakan identias
dari suatu senyawa. Berikut adalah contoh
serapan yang khas dari beberapa gugus fungsi :
GugusJenis Senyawa
Daerah Serapan
(cm-1)
C-H alkana
2850-2960, 13501470
C-H alkena
3020-3080, 675870
C-H aromatik
3000-3100, 675870
C-H alkuna
3300
C=C Alkena
1640-1680
C=C aromatik (cincin)
1500-1600
C-O alkohol, eter, asam
1080-1300
karboksilat, ester
C=O aldehida, keton,
asam1690-1760
karboksilat, ester
O-H alkohol, fenol(monomer 3610-3640
)
O-H alkohol, fenol (ikatan H) 2000-3600
(lebar)
O-H asam karboksilat
3000-3600
(lebar)
N-H amina
3310-3500
C-N Amina
1180-1360
-NO2 Nitro
1515-1560, 13451385

PRINSIP ANALISIS
Senyawa organik mengandung gugus
tertentu diberi sinar inframerah. Gugus yang
menerima sinar dengan bilangan gelombang
tertentu akan mengalami penyerapan dan
bergetar. Gaya tertentu memilii puncak
penyerapan maksimal pada bilangan gelombnag
tertentu. Dengan membandingkan puncak-puncak
senyawa dengan standar dapat diketahui jenis
senyawa organik pada sampel dan dapat diketahui
pula strukturnya apabila diketahui masa atom
relatifnya.
METODE ANALISIS
Spektroskopi FTIR (Fourier Transform
Infrared) merupakanspektroskopi inframerah
yang dilengkapidengan transformasi Fourier
untuk deteksi dan analisis hasil spektrumnya. Inti
spektroskopi
FTIR
adalah interferometer
Michelson yaitu alat untuk menganalisis
frekuensi dalam sinyal gabungan. Spektrum
inframerah tersebut dihasilkan dari pentrasmisian
cahaya yang melewati sampel, pengukuran
intensitas cahaya dengan detektor dan
dibandingkan dengan intensitas tanpa sampel
sebagai
fungsi panjang gelombang. Spektrum inframerah
yang diperoleh kemudian diplot sebagai intensitas
fungsi energi, panjang gelombang (mm) atau
bilangan
gelombang (cm-1) . Skema alat spektroskopi
FTIR
secara sederhana ditunjukan pada gambar 2.

Gambar 4. Skema alat spektroskopi FTIR. (1)


Sumber Inframerah (2) Pembagi Berkas (Beam
Spliter) (3) Kaca Pemantul (4) Sensor Inframerah
(5) Sampel (6) Display

Analisis
gugus
fungsi
suatu
sampeldilakukan dengan membandingkan pita
absorbsi yang terbentuk pada spektrum infra
merah menggunakan tabel korelasi dan
menggunakan spektrum senyawa pembanding
(yang sudah diketahui).
Senyawa organik dapat diketahu secara
pasti dengan membandingkan rumus empiris dari
senyawa,sehingga rumus molekul dan struktur
sampel dapat diketahui secara akurat.

HASIL DAN PEMBAHASAN


I. Contoh 1
No.
Peak

Bilangan
gelombang
(cm-1)

Gugus
Fungsi
terdeteksi

808,17

Aromatik

840,96

Aromatik

14

1357,89

Alkana

15

1371,89

Alkana

16

1387,03

Alkana

17

1422,75

Alkana

18

1467,83

Alkana

19

1629,85

Alkana

35

2866.22

Alkana

36

2885,51

Alkana

37

2924,09

Alkana

39

3142,04

Aromatik

II.

840,96

Aromatik

Alkena

12

1357,89

Alkana

Alkena

13

1377,17

Alkana

Alkena

14

1450,47

Alkana

Alkana

15

1463,97

Alkana

23

2858,51

Alkana

24

2870,08

Alkana

25

2885,51

Alkana

III.

Keterangan

Contoh 3
No.
Peak

Bilangan
gelombang
(cm-1)

Gugus
Fungsi
terdeteksi

808,17

Aromatik

840,96

Aromatik

13

1357,89

Alkana

14

1371,39

Alkana

15

1444,63

Alkana

16

1467,83

Alkana

31

2870,09

Alkana

32

2889,37

Alkana

33

2939,92

Alkana

Keterangan

KESIMPULAN DAN SARAN


Kesimpulan
Hasil analisis pada sampel organic dengan
metode spektroskopifourier transform infra red,
diketahui bahwa senyawa 1

Contoh 2
No.
Peak

Bilangan
gelombang
(cm-1)

Gugus
Fungsi
terdeteksi

Keterangan

808,17

Aromatik

Alkana

Saran
Sebaiknya dilakukan analisis dan
pengukuran lanjutan dengan FTIR sehingga lebih
memahami lagi cara penggunaaan dan
pengoperasian alat. Dalam mengolah data
pengetahuan dan sumber referensi masih kurang,

sebaiknya diberikan
pengolahan data FTIR.
DAFTAR PUSTAKA

penjelasan

mengenai
1.

Kumastuti, Ari. Pengenalan Gelombang


Khas Dengan Interpolasi. Tanpa Tahun.
Universitas Islam Negeri (UIN) Maulana
Malik Ibrahim Malang.