Anda di halaman 1dari 3

Tetangga

Adyta Purbaya / @dheaadyta

Kalo diitung-itung udah sebulanan lebih saya


resmi pindah kekosan baru. Masih di lorong yang sama
sih, cuma maju beberapa rumah aja dari kostan yang
lama :D
Kostan baru dan kostan lama saya ini sangat
berbeda jauh. Kostan lama : Temen cowok nggak boleh
main, nggak boleh pulang malem, dan suasana-selepasmagrib yang amat sangat sepi!!
Sementara kostan baru? Jangan tanya gimana
ramenya :D, mengingat kostan ini campur cowokcewek (malah 60 persennya adalah cowok). Jadi nggak
ada istilah sepi-selepas-magrib. Dan lagi, nggak ada
istilah temen cowok nggak boleh main, wong di sebelah
kamar kost saya aja cowok kok. hihi.. dan yang jelas,
nggak ada istilah nggak boleh pulang malem. Karena
yang megang kunci gembok pager itu temen di sebelah
kamar kost saya. (Jadi, kalo pun udah dikunci, ya
tinggal telpon aja!)
Well, seperti yang tadi sudah saya sebutkan.. di
sebelah kamar saya adalah cowok. Disini kita bakal
sebut dia #tetangga. (gue nggak se pede itu untuk nulis
nama dia disini, hehe).
Ada salah satu kejadian antara saya dan tetangga
yang selalu membuat saya tersenyum geli jika
mengingatnya. flashback sejenak. Hari itu saya baru
#kos2anstories

pindah kostan, barang-barang saya yang sebenernya


cuma sedikit itu kok terasa banyak banget sampe proses
angkut dari mobil ke kamar yang terletak paling ujung
itu memakan waktu yang lama!
Si #tetangga bertengger di atas motornya di
depan pintu kamar saya. Liat saya mondar mandir
ngangkat barang, dia nanya Mau dibantuin, dek?
Saya? kaget! dek? dek? adek? sok tua banget dia
-_-
Saya senyum. trus bilang Iya tuh barang nya
masih banyak di mobil
Dan beberapa saat kemudian kita sibuk dalam
angkat mengangkat barang.
Ditengah-tengah proses angkat, dia nanya kuliah
dimana?
saya : UNSRI
dia : Oh, sama
saya : (senyum aja)
dia : jurusan apa?
saya : Akuntansi
trus dia nanya dengan PD nya Angkatan 2010
ya?
Saya nahan ketawa. ini bukan kali pertama saya
dikira MaBa. Saya jawab 2008, udah semester 5 nih!
Saya merasakan ekspresi terkejut di wajah dia,
trus, seperti yang saya duga sebelumnya, dia bilang
Astaga, aku semester 3. 2009
Pecah lah tawa saya. Tuh kan! tua saya dari dia!
sok-sok an panggil dek ;p
Si #tetangga ini sekamar berdua sama temennya.
Mereka kalo malem suka dateng dan ngumpul
dikostannya dia. Duduk-duduk ngobrol di depan kamar.
6

Hampir tiap malem sejak saya disana, dia dan


teman-temannya sering gitaran dan nyanyi-nyanyi
nggak jelas. Biasalah cowok-cowok kalo ngumpul
malem-malem pasti gitu. Pernah suatu malem, dia
gitaran lagu Shes Gone. Saya nggak pernah tau siapa
penyanyi aseli lagu itu, tapi saya suka. Entah kenapa.
Just a sweet for listen :)
Hampir saja akal sehat saya hilang dan saya
nyaris berlari keluar kamar dan bertanya ke dia Eh, itu
lagu nya siapa ya?. Tapi syukurlah akal sehat itu hanya
melayang sesaat, kenyataan bahwa saya belum kenal
deket sama dia (bahkan saat itu saya belum tau
namanya) menghentikan niat saya untuk keluar kamar
dan bertanya kepadanya :D
Iyaaa saya kan baru pindah sehari atau dua hari
gitu.. Wajar doong belum tau nama :))
***
Akhir-akhir ini, saya sering ngerepotin dia
masalah air kostan yang jarang idup, sampe bak kamar
mandi saya kosong banget!!
Guess What insiden air ini mengakibatkan saya
berhasil mendapatkan nomor handphone dia.. hari
pertama punya nomor handphone dia sih saya (kita)
masih ngebahas masalah air.
Beberapa hari kemudian, barulah saya
memberanikan diri sms dia duluan untuk bertanya
Shes gone itu yang nyanyi siapa ya? (Alibi doang
sih, padahal pengen smsan, haha)
Akhirnya.. sms-sms-sms, kita smsan sampe jam
12an malem. Iya smsan. Padahal sebelahan kamar.
Ngobrol pun tinggal keluar pintu, atau kalau males,
#kos2anstories