Anda di halaman 1dari 8

LAPORAN PENDAHULUAN

PPOK (PENYAKIT PARU OBSTRUKSI KRONIK)

I. KONSEP DASAR
A. Pengertian
Penyakit paru obstruksi kronik adalah klasifikasi luas dari gangguan yang mencakup
bronkitis kronik, bronkiektasis, emfisema dan asma, yang merupakan kondisi ireversibel
yang berkaitan dengan dispnea saat aktivitas dan penurunan aliran masuk dan keluar udara
paru-paru.
Penyakit paru obstruksi kronik adalah suatu penyakit yang menimbulkan obstruksi saluran
napas, termasuk didalamnya ialah asma, bronkitis kronis.
Penyakit paru obstruksi kronik adalah kelainan paru yang ditandai dengan gangguan fungsi
paru berupa memanjangnya periode ekspirasi yang disebabkan oleh adanya penyempitan
saluran napas dan tidak banyak mengalami perubahan dalam masa observasi beberapa waktu.
B. Patofisiologi
1. Etiologi
Etiologi penyakit ini belum diketahui. Penyakit ini dikaitkan dengan factor-faktor risiko yang
terdapat pada penderita antara lain:
a. Merokok sigaret yang berlangsung lama
b. Polusi udara
c. Infeksi peru berulang
d. Umur
e. Jenis kelamin
f. Ras
g. Defisiensi alfa-1 antitripsin
h. Defisiensi anti oksidan
2. Tanda dan gejala
a. Kelemahan badan
b. Batuk
c. Sesak napas
d. Sesak napas saat aktivitas dan napas berbunyi mengi atau wheezeng
e. Ekspirasi yang memanjang
f. Bentuk dada tong (Barrel Chest) pada penyakit lanjut
g. Penggunaan otot bantu pernapasan
h. Suara napas melemah
i.
Kadang ditemukan pernapasan paradoksal
j.
Edema kaki, asites dan jari tabuh.
3. Klasifikasi

Penyakit yang termasuk dalam kelompok penyakit paru obstruksi kronik adalah sebagai
berikut:
a.
Bronkitis kronik
b.
Bronkitis merupakan definisi klinis batuk-batuk hampir setiap hari disertai
pengeluaran dahak, sekurang-kuranganya 3 bulan dalam satu tahun dan terjadi paling sedikit
selama 2 tahun berturut-turut.
c.
Emfisema paru
d.
Emfisema paru merupakan suatu definisi anatomic, yaitu suatu perubahan anatomic
paru yang ditandai dengan melebarnya secara abnormal saluran udara bagian distal bronkus
terminalis, yang disertai kerusakan dinding alveolus.
e.
Asma
Asma merupakan suatu penyakit yang dicirikan oleh hipersensitivitas cabang-cabang
trakeobronkial terhadap pelbagai jenis rangsangan. Keadaan ini bermanifestasi sebagai
penyempitan saluran-saluran napas secara periodic dan reversible akibat bronkospasme.
f.
Bronkiektasis
Bronkiektasis adalah dilatasi bronkus dan bronkiolus kronik yan mungkin disebabkan oleh
berbagai kondisi, termasuk infeksi paru dan obstruksi bronkus, aspirasi benda asing,
muntahan, atau benda-benda dari saluran pernapasan atas, dan tekanan terhadap tumor,
pembuluh darah yang berdilatasi dan pembesaran nodus limfe.
Pengaruh dari masing-masing factor risiko terhadap terjadinya PPOK adalah saling
memperkuat dan faktor merokok dianggap yang paling dominan.
4. Patofisiologi/Pathway
Fungsi paru mengalami kemunduran dengan datangnya usia tua yang disebabkan elastisitas
jaringan paru dan dinding dada makin berkurang. Dalam usia yang lebih lanjut, kekuatan
kontraksi otot pernapasan dapat berkurang sehingga sulit bernapas.
Fungsi paru-paru menentukan konsumsi oksigen seseorang, yakni jumlah oksigen yang diikat
oleh darah dalam paru-paru untuk digunakan tubuh. Konsumsi oksigen sangat erat
hubungannya dengan arus darah ke paru-paru. Berkurangnya fungsi paru-paru juga
disebabkan oleh berkurangnya fungsi sistem respirasi seperti fungsi ventilasi paru.
Faktor-faktor risiko tersebut diatas akan mendatangkan proses inflamasi bronkus dan juga
menimbulkan kerusakan apda dinding bronkiolus terminalis. Akibat dari kerusakan akan
terjadi obstruksi bronkus kecil (bronkiolus terminalis), yang mengalami penutupan atau
obstruksi awal fase ekspirasi. Udara yang mudah masuk ke alveoli pada saat inspirasi, pada
saat ekspirasi banyak terjebak dalam alveolus dan terjadilah penumpukan udara (air
trapping). Hal inilah yang menyebabkan adanya keluhan sesak napas dengan segala
akibatnya. Adanya obstruksi pada awal ekspirasi akan menimbulkan kesulitan ekspirasi dan
menimbulkan pemanjangan fase ekspirasi. Fungsi-fungsi paru: ventilasi, distribusi gas, difusi
gas, maupun perfusi darah akan mengalami gangguan.

C. Penatalaksanaan
1.
Menghentikan merokok, menghindari polusi udara.
2.
Membersihkan sekresi bronkus dengan pertolongan berbagai cara.
3.
Memberantas infeksi dengan antimikroba. Apabila tidak ada infeksi antimikroba tidak
perlu diberikan. Pemberian antimikroba harus tepat sesuai dengan kuman penyebab infeksi
yaitu sesuai hasil uji sensitivitas atau pengobatan empirik.
4.
Mengatasi bronkospasme dengan obat-obat bronkodilator. Penggunaan kortikosteroid
untuk mengatasi proses inflamasi (bronkospasme) masih controversial.
5.

Pengobatan simtomatik.

6.

Penanganan terhadap komplikasi-komplikasi yang timbul.

7.
Pengobatan oksigen, bagi yang memerlukan. Oksigen harus diberikan dengan aliran
lambat 1 2 liter/menit.

a.
b.
c.
d.
e.

8.
Tindakan rehabilitasi yang meliputi:
Fisioterapi, terutama bertujuan untuk membantu pengeluaran secret bronkus.
Latihan pernapasan, untuk melatih penderita agar bisa melakukan pernapasan yang paling
efektif.
Latihan dengan beban oalh raga tertentu, dengan tujuan untuk memulihkan kesegaran
jasmani.
Vocational guidance, yaitu usaha yang dilakukan terhadap penderita dapat kembali
mengerjakan pekerjaan semula.
Pengelolaan psikosial, terutama ditujukan untuk penyesuaian diri penderita dengan penyakit
yang dideritanya.

D. Pemeriksaan Penunjang
1.
Pemeriksaan radiologis
2.
Pemeriksaan faal paru
3.
Analisis gas darah
4.
Pemeriksaan EKG
5.
Kultur sputum, untuk mengetahui petogen penyebab infeksi.
6.
Laboratorium darah lengkap
II. ASUHAN KEPERAWATAN
A. Pengkajian
Pengkajian mencakup informasi tentang gejala-gejala terakhir dan manifestasi penyakit
sebelumnya. Berikut ini beberapa pedoman pertanyaan untuk mendapatkan data riwayat
kesehatan dari proses penyakit:
1. Sudah berapa lama pasien mengalami kesulitan pernapasan?
2. Apakah aktivitas meningkatkan dispnea?
3. Berapa jauh batasan pasien terhadap toleransi aktivitas?
4. Kapan pasien mengeluh paling letih dan sesak napas?
5. Apakah kebiasaan makan dan tidur terpengaruh?
6. Riwayat merokok?
7. Obat yang dipakai setiap hari?
8. Obat yang dipakai pada serangan akut?
9. Apa yang diketahui pasien tentang kondisi dan penyakitnya?
Data tambahan yang dikumpulkan melalui observasi dan pemeriksaan sebagai berikut:
1.
Frekuensi nadi dan pernapasan pasien?
2.

Apakah pernapasan sama tanpa upaya?

3.

Apakah ada kontraksi otot-otot abdomen selama inspirasi?

4.

Apakah ada penggunaan otot-otot aksesori pernapasan selama pernapasan?

5.

Barrel chest?

6.

Apakah tampak sianosis?

7.

Apakah ada batuk?

8.

Apakah ada edema perifer?

9.

Apakah vena leher tampak membesar?

10.

Apa warna, jumlah dan konsistensi sputum pasien?

11.

Bagaimana status sensorium pasien?

12.

Apakah terdapat peningkatan stupor? Kegelisahan?

Palpasi:
1.
Palpasi pengurangan pengembangan dada?
2.
Adakah fremitus taktil menurun?

1.
2.
1.
2.
3.

Perkusi:
Adakah hiperesonansi pada perkusi?
Diafragma bergerak hanya sedikit?
Auskultasi:
Adakah suara wheezing yang nyaring?
Adakah suara ronkhi?
Vokal fremitus nomal atau menurun?

B.
1.

Diagnosa Keperawatan
Bersihan jalan napas tidak efektif berhubungan dengan bronkokontriksi, peningkatan
produksi sputum, batuk tidak efektif, kelelahan/berkurangnya tenaga dan infeksi
bronkopulmonal.
2. Pola napas tidak efektif berhubungan dengan napas pendek, mucus, bronkokontriksi dan
iritan jalan napas.
3. Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan ketidaksamaan ventilasi perfusi
4. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan ketidakseimbangan antara suplai dengan
kebutuhan oksigen.
5. Risiko perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan anoreksia.
6. Ganggua pola tidur berhubungan dengan ketidaknyamanan, pengaturan posisi.
7. Kurang perawatan diri berhubungan dengan keletihan sekunder akibat peningkatan upaya
pernapasan dan insufisiensi ventilasi dan oksigenasi.
8. Ansietas berhubungan dengan ancaman terhadap konsep diri, ancaman terhadap kematian,
keperluan yang tidak terpenuhi.
9. Koping individu tidak efektif berhubungan dengan kurang sosialisasi, ansietas, depresi,
tingkat aktivitas rendah dan ketidakmampuan untuk bekerja.
10. Kurang pengetahuan berhubungan dengan kurangnya informasi, tidak mengetahui sumber
informasi.
C. Intervensi Keperawatan
1. Bersihan jalan napas tidak efektif berhubungan dengan bronkokontriksi, peningkatan
produksi sputum, batuk tidak efektif, kelelahan/berkurangnya tenaga dan infeksi
bronkopulmonal.
Tujuan:
Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama ...x24jam diharapkan jalan nafas kembali
efektif
Intervensi keperawatan:
a. Beri pasien 6 sampai 8 gelas cairan/hari kecuali terdapat kor pulmonal.
b. Ajarkan dan berikan dorongan penggunaan teknik pernapasan diafragmatik dan batuk.
c. Bantu dalam pemberian tindakan nebuliser, inhaler dosis terukur, atau IPPB
d. Lakukan drainage postural dengan perkusi dan vibrasi pada pagi hari dan malam hari sesuai
yang diharuskan.

e.
f.

g.
h.
2.

a.
b.
c.
3.

a.
b.
c.
d.
e.

Instruksikan pasien untuk menghindari iritan seperti asap rokok, aerosol, suhu yang ekstrim,
dan asap.
Ajarkan tentang tanda-tanda dini infeksi yang harus dilaporkan pada dokter dengan segera:
peningkatan sputum, perubahan warna sputum, kekentalan sputum, peningkatan napas
pendek, rasa sesak didada, keletihan.
Beriakn antibiotik sesuai yang diharuskan.
Berikan dorongan pada pasien untuk melakukan imunisasi terhadap influenzae dan
streptococcus pneumoniae.
Pola napas tidak efektif berhubungan dengan napas pendek, mukus, bronkokontriksi dan
iritan jalan napas.
Tujuan:
Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama ...x24jam diharapkan pola nafas kembali
efektif
Intervensi:
Ajarkan klien latihan bernapas diafragmatik dan pernapasan bibir dirapatkan.
Berikan dorongan untuk menyelingi aktivitas dengan periode istirahat. Biarkan pasien
membuat keputusan tentang perawatannya berdasarkan tingkat toleransi pasien.
Berikan dorongan penggunaan latihan otot-otot pernapasan jika diharuskan.
Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan ketidaksamaan ventilasi perfusi
Tujuan:
Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama ...x24jam diharapkan gangguan pertukaran
gas dapat teratasi
Intervensi keperawatan:
Deteksi bronkospasme saat auskultasi .
Pantau klien terhadap dispnea dan hipoksia.
Beriakn obat-obatan bronkodialtor dan kortikosteroid dengan tepat dan waspada
kemungkinan efek sampingnya.
Berikan terapi aerosol sebelum waktu makan, untuk membantu mengencerkan sekresi
sehingga ventilasi paru mengalami perbaikan.
Pantau pemberian oksigen.

DAFTAR PUSTAKA

Caepenito Lynda Juall. (1997). Buku Saku Diagnosa Keperawatan, alih bahasa: Yasmin Asih, edisi
6. Jakarta: EGC
Darmojo; Martono. (1999). Buku Ajar Geriatri (Ilmu Kesehatan Usia Lanjut). Jakarta: Balai
penerbit FKUI

Doenges, Marilynn E. (1999). Rencana Asuhan Keperawatan: Pedoman untuk Perencanaan dan
Pendokumentasian Pasien, alih bahasa: I Made Kariasa, Ni Made Sumarwati, edisi
3.Jakarta: EGC
Long Barbara C. (1996). Perawatan medical Bedah Suatu pendekatan Proses keperawatan, alih
bahasa: Yayasan Ikatan Alumni Pendidikan Keperawatan Padjajaran Bandung, Bandung.
Nugroho, Wahjudi. (2000). Keperawatan Gerontik, edisi 2. Jakarta: EGC
Perhimpunan Dokter Spesialis Penyakit Dalam Indonesia. (2001). Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam
Jilid II, edisi ketiga. Jakarta: balai Penerbit FKUI
Price Sylvia Anderson. (1997). Patofisiologi Konsep Klinis Proses-Proses Penyakit, alih bahasa:
Peter Anugerah, Buku Kedua, edisi 4. Jakarta: EGC
Smeltzer, Suzanne C. (2001). Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah Brunner & Suddarth, alih
bahasa: Agung Waluyo (et. al.), vol. 1, edisi 8. Jakarta: EGC