Anda di halaman 1dari 8

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah Di bidang transaksi ekonomi, Islam melarang keras praktik riba. Al - Dhahabi dalam kitab Al - Kabai rmenjadikan riba sebagai salah atu perilaku dosa besar yang harus dijauhi. Secara sederhana riba berarti menggandakan uang yang dipinjamkan atau dihutangkan pada seseorang. Lantas bagaimana dengan orang yang bekerja di Bank Konvensional ? di makalah ini akan di bahas beberapa fatwa serta dosa dari riba.

B. Rumusan Masalah Pada makalah ini ada beberapa rumusan masalah yang menjadi nilai dari setiap pembahasan, antara lain :

1. Apa itu Riba

2. Pendapat Haramnya Bank Konvensional

3. Hukum pegawai yang bekerja di Bank Konvensional

C. Maksud dan Tujuan

1. Tujuan dari makalah ini adalah untuk melengkapi tugas

2. Memberi wawasan ilmu pengetahuan tentang Riba.

3. Membahas pendapat Islam tentang Bank Konvensional

D. Sistematika Penulisan Makalah Dalam penyusunan makalah ini kami menguraikan sistematika penulisan yang sesuai dengan persyaratan penyusunan makalah yang baik sehingga akan terlihat rapi dan teratur. Adapun sistematika tersebut sesuai dengan judul serta terbagi dalam berbagai bab perincian.

1
1

BAB II

PEMBAHASAN

A. Pengertian Riba Secara etimologis (lughawi) riba ( ﺑﺮﻟا) adalah isim maqshur, berasal dari rabaa yarbuu. Asal arti kata riba adalah ziyadah yakni tambahan atau kelebihan. Secara terminologis (istilah) riba adalah setiap kelebihan antara nilai barang yang diberikan dengan nilai-tandingnya (nilai barang yang diterimakan).

B. Jenis-Jenis Riba

Secara garis besar riba dikelompokkan menjadi dua.Yaitu riba hutang-piutang dan riba jual-beli.Riba hutang-piutang terbagi lagi menjadi riba qardh dan riba jahiliyyah. Sedangkan riba jual-beli terbagi atas riba fadhl dan riba nasi’ah.

Riba Qardh

o Suatu manfaat atau tingkat kelebihan tertentu yang disyaratkan terhadap yang berhutang (muqtaridh).

Riba Jahiliyyah

o Hutang dibayar lebih dari pokoknya, karena si peminjam tidak mampu membayar hutangnya pada waktu yang ditetapkan.

Riba Fadhl

o Pertukaran antarbarang sejenis dengan kadar atau takaran yang berbeda, sedangkan barang yang dipertukarkan itu termasuk dalam jenis barang ribawi.

Riba Nasi’ah

2
2

o Penangguhan penyerahan atau penerimaan jenis barang ribawi yang dipertukarkan dengan jenis barang ribawi lainnya. Riba dalam nasi’ah muncul karena adanya perbedaan, perubahan, atau tambahan antara yang diserahkan saat ini dengan yang diserahkan kemudian.

C. Hukum Riba

“Dan tolong menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran” [Al-Ma'idah : 2]saat ini dengan yang diserahkan kemudian. C. Hukum Riba Firman Allah SWT: “Orang-orang yang makan (mengambil)

Firman Allah SWT: “Orang-orang yang makan (mengambil) riba tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukan syaitan lantaran penyakit gila. Keadaan mereka yang demikian itu, adalah disebabkan mereka berkata, sesungguhnya jual beli itu sama dengan riba. Orang-orang yang telah sampai kepadanya larangan dari Rabbnya, lalu terus berhenti, maka baginya apa yang telah diambilnya dahulu; dan urusannya kepada Allah. Orang yang mengulangi, maka orang itu adalah penghuni- penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya.” (QS Al-Baqarah:dalam berbuat dosa dan pelanggaran” [Al-Ma'idah : 2] 275) “Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada

275)

“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan tinggalkan sisa riba (yang belum dipungut) jika kamu orang-orang yang beriman. Maka jika kamu tidak mengerjakan (meninggalkan sisa riba) maka ketahuilah, bahwa Allah dan Rasul-Nya akan memerangimu. Dan jika kamu bertobat (dari pengambilan riba), maka bagimu pokok hartamu; kamu tidak menganiaya dan tidak (pula) dianiaya.” (Antara lain Baqarah: 278-279)neraka; mereka kekal di dalamnya.” (QS Al-Baqarah: 275) “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam melaknat

“Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam melaknat pemakan riba, pemberi makan dengannya, penulisnya dan kedua saksinya. Beliau mengatakan “Mereka itu sama saja” [Hadits Riwayat Muslim, Kitab Al-Musaqah 1598].”dan tidak (pula) dianiaya.” (Antara lain Baqarah: 278-279) Allah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba. (

Allah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba. ( QS al- Baqarah [2]: 275 ). (QS al- Baqarah [2]: 275).

3
3

D.

Pendapat Haramnya Bank Konvensional

Jumhur (mayoritas) ulama mengharamkan bank konvensional karena adanya praktek bunga bank yang secara prinsip sama persis dengan riba. Baik itu bunga pinjaman, bunga tabungan atau bunga deposito.

1. Praktek perbankan yang di haramkan

Praktik perbankan konvensional yang haram adalah :

a) Menerima tabungan dengan imbalan bunga, yang kemudian dipakai untuk dana kredit perbankan dengan bunga berlipat.

b) Memberikan kredit dengan bunga yang ditentukan.

c) Segala praktek hutang piutang yang mensyaratkan bunga.

Bagi ulama

yang

mengharamkan

bunga bank adalah riba.

sistem perbankan konvensional

2. Praktek bank konvensional yang halal

Namun demikian, pendapat yang mengharamkan tidak menafikan adanya sejumlah layanan perbankan yang halal seperti:

a) Layanan transfer uang dari satu tempat ke tempat lain dengan ongkos pengiriman

b) Menerbitkan kartu ATM

c) Menyewakan lemari besi

Dan terdapat pula hadits Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam secara shahih bahwasanya “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam melaknat pemakan riba, pemberi makan dengannya, penulisnya dan kedua saksinya. Beliau mengatakan “Mereka itu sama saja” [Hadits Riwayat Muslim, Kitab Al-Musaqah 1598].”

4
4

Selanjutnya, Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin mengatakan [dalam Fatawa Syaikh Ibn Utsaimin, Juz II]: Bekerja di sana diharamkan karena dua alasan.

Pertama : Membantu melakukan riba Bila demikian, maka ia termasuk ke dalam laknat yang telah diarahkan kepada individunya langsung sebagaimana telah terdapat hadits yang shahih dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam, bahwasanya beliau : “melaknat pemakan riba, pemberi makan dengannya, penulisnya dan kedua saksinya. Beliau mengatakan, “Mereka itu sama saja”. Kedua : Bila tidak membantu, berarti setuju dengan perbuatan itu dan mengakuinya. Oleh karena itu, tidak boleh hukumnya bekerja di bank- bank yang bertransaksi dengan riba. Sedangkan menyimpan uang disana karena suatu kebutuhan, maka tidak apa-apa bila kita belum mendapatkan tempat yang aman selain bank-bank seperti itu. Hal itu tidak apa-apa dengan satu syarat, yaitu seseorang tidak mengambil riba darinya sebab mengambilnya adalah haram hukumnya.

E. Hukum pegawai yang bekerja di Bank Konvensional Telah sampai kepada kita hadits riwayat Ibnu Majah dari jalan Ibnu Mas’ud dari Nabi SAW:

“Bahwa beliau (Nabi SAW) melaknat orang yang makan riba, orang yang menyerahkannya, para saksi serta pencatatnya.” (HR. Bukhari Muslim) Jabir bin Abdillah r.a. meriwayatkan:

“Rasulullah melaknat pemakan riba, yang memberi makan dengan hasil riba, dan dua orang yang menjadi saksinya.” Dan beliau bersabda:

“Mereka itu sama.” (HR. Muslim) Ibnu Mas’ud meriwayatkan:

5
5

“Rasulullah saw. melaknat orang yang makan riba dan yang memberi makan dari hasil riba, dua orang saksinya, dan penulisnya.” (HR. Ahmad, Abu Daud, Ibnu Majah, dan Tirmidzi) Sementara itu, dalam riwayat lain disebutkan:

“Orang yang makan riba, orang yang memben makan dengan riba, dan dua orang saksinya –jika mereka mengetahui hal itu– maka mereka itu dilaknat lewat lisan Nabi Muhammad saw. hingga han kiamat.” (HR. Nasa’i)

Dari hadits-hadits ini kita bisa memahami bahwa tidak diperbolehkan untuk melakukan transaksi ijarah (sewa/kontrak kerja) terhadap salah satu bentuk pekerjaan riba, karena transaksi tersebut merupakan transaksi terhadap jasa yang diharamkan. Ada empat kelompok orang yang diharamkan berdasarkan hadits tersebut. Yaitu; orang yang makan atau menggunakan (penerima) riba, orang yang menyerahkan (pemberi) riba, pencatat riba, dan saksi riba. Berikut adalah keempat kategori pekerjaan yang diharamkan berdasarkan dalil-dalil yang disebutkan diatas:

1. Penerima Riba

Penerima riba adalah siapa saja yang secara sadar memanfaatkan transaksi yang menghasilkan riba untuk keperluannya sedang ia mengetahui aktivitas tersebut adalah riba. Baik melalui pinjaman kredit, gadai, ataupun pertukaran barang atau uang dan yang lainnya, maka semua yang mengambil atau memanfaatkan aktivitas yang mendatangkan riba ini maka ia haram melakukannya, karena terkategori pemakan riba. Contohnya adalah orang-orang yang melakukan pinjaman hutang dari bank atau lembaga keuangan dan pembiayaan lainnnya untuk membeli sesuatu atau membiayai sesuatu dengan pembayaran kredit yang disertai dengan bunga (rente), baik dengan sistem bunga majemuk maupun tunggal.

2. Pemberi Riba

6
6

Pemberi riba adalah siapa saja, baik secara pribadi maupun lembaga yang menggunakan hartanya atau mengelola harta orang lain secara sadar untuk suatu aktivitas yang menghasilkan riba. Yang termasuk dalam pengertian ini adalah para pemilik perusahaan keuangan, pembiayaan atau bank dan juga para pengelolanya yaitu para pengambil keputusan (Direktur atau Manajer) yang memiliki kebijakan disetujui atau tidak suatu aktivitas yang menghasilkan riba.

3. Pencatat Riba

Adalah siapa saja yang secara sadar terlibat dan menjadi pencatat aktivitas yang menghasilkan riba. Termasuk di dalamnya para teller, orang-orang yang menyusun anggaran (akuntan) dan orang yang membuatkan teks kontrak perjanjian yang menghasilkan riba.

4. Saksi Riba

Adalah siapa saja yang secara sadar terlibat dan menjadi saksi dalam suatu transaksi atau perjanjian yang menghasilkan riba. Termasuk di dalamnya mereka yang menjadi pengawas (supervisor).

Selain itu juga Allah SWT mengharamkan kita untuk melakukan kerjasama atau tolong-menolong dalam perbuatan dosa.

ِبﺎَﻘِﻌْﻟا ُﺪﯾِﺪَﺷ َﷲﱠ

نِﱠ إ َﷲﱠ

اﻮُﻘﱠﺗاَو ناَِ وْﺪُﻌْﻟاَو ﻢِْﺛﻹاِ

ﻰَﻠَﻋ اﻮُﻧَوﺎَﻌَﺗ َﻻَو

“Dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa- Nya.” (QS. al-Maidah: 02)

7
7

BAB III

PENUTUP

A. KESIMPULAN

Riba berarti menetapkan bunga / melebihkan jumlah pinjaman saat pengembalian berdasarkan persentase tertentu dari jumlah berarti menetapkan bunga / melebihkan jumlah pinjaman saat pengembalian berdasarkan persentase tertentu dari jumlah pinjaman pokok, yang dibebankan kepada peminjam. Riba secara bahasa bermakna:

ziyadah (tambahan). Dalam pengertian lain, secara linguistik riba juga berarti tumbuh dan membesar.

Ada empat kelompok orang yang diharamkan berdasarkan hadits yang telah di uraikan. Yaitu : orang yang makan atau menggunakan (penerima) riba, orang yang menyerahkan (pemberi) riba, pencatat riba, dan saksi riba.secara linguistik riba juga berarti tumbuh dan membesar. Jadi ada beberapa praktek Bank Konvensional menurut

Jadi ada beberapa praktek Bank Konvensional menurut pandangan islam yang haram, Karena bunga dalam bank konvensional tersebut termasuk riba.menyerahkan (pemberi) riba, pencatat riba, dan saksi riba. B. SARAN Akhirnya, semoga makalah ini bermanfaat bagi

B. SARAN Akhirnya, semoga makalah ini bermanfaat bagi para pembaca agar kita juga bisa mengetahui serta memiliki wawasan luas tentang Riba serta hokum bank konvensional menurut pandangan islam. Kritik dan saran saya perlukan guna menjadikan makalah ini lebih baik lagi. Dan saya mohon maaf bila ada kekurangan dalam penyusunan makalah ini.

8
8