Anda di halaman 1dari 2

TEORI PILIHAN PUBLIK

Sejarah
Teori ini muncul pada tahun 50-an dan mendapat perhatian publik secara luas pada tahun 1986, ketika James
Buchanan, salah seorang dari dua Pelopor utamanya (yang seorang lagi adalah Gordon Tullock), mendapatkan
Hadiah Nobel dalam bidang Ekonomi.
Pengertian
1. Menurut Samuelson & Nordhaus
Salah satu cabang ilmu ekonomi yang mempelajari bagaimana pemerintah membuat keputusan yang terkait
dengan kepentingan masyarakat (publik)
2. Caporaso & Levine
Pilihan publik sebagai aplikasi metode-metode ekonomi terhadap politik
3. James Buchanan
Pilihan publik adalah sebuah perspektif untuk bidang sosial politik yang muncul dari pengembangan dan
penerapan perangkat dan metode ilmu ekonomi.
Tujuan dan Manfaat
Membantu pakar-pakar politik memfasilitasi konseptualisasi berbagai teori politik sebagai masalah-masalah
tindakan kolektif. Dapat digunakan untuk mempelajari perilaku aktor politik maupun sebagai petunjuk bagi
pengambilan keputusan publik dalam penentuan pemilihan kebijakan publik yang paling efektif.
Teori Pilihan Publik
Teori Pilihan Publik menggunakan prinsip yang sama seperti yang digunakan para ekonom untuk menganalisa
kegiatan masyarakat di pasar dan menerapkannya pada kegiatan masyarakat dalam pembuatan keputusan
publik Ekonom-ekonom yang mengkaji perilaku dalam pasar swasta mengasumsikan bahwa orang digerakkan
terutama oleh kepentingan pribadi. Walaupun banyak orang mendasarkan sejumlah tindakan mereka karena
kepedulian mereka terhadap orang lain, motif dominan dalam tindakan orang di pasar baik mereka
merupakan, pengusaha, pekerja, maupun konsumen, adalah suatu kepedulian terhadap diri mereka sendiri.
Ahli Ekonomi Pilihan Publik membuat asumsi yang sama bahwa walaupun orang bertindak dalam pasar politis
memiliki sejumlah kepedulian terhadap orang lain, motif utama mereka adalah kepentingan pribadi.
Teori pilihan publik berusaha mengkaji tindakan rasional dari aktoraktor politik, baik di parlemen, lembaga
pemerintah, lembaga kepresidenan, masyarakat pemilih, pencinta lingkungan hidup dan sebagainya.
Buchanan mengulas teori pilihan publik dari dua aspek :
1. Pendekatan catallaxy
Ekonomi sebagai ilmu pertukaran. Para pelaku politik menawarkan berbagai kebijakan public kepada
masyarakat. Pembeli kebijakan public ini adalah masyarakat pemilih yang akan memilih kebijakan yang benarbenar dapat mewakili kebutuhan mereka.
2. Homo economicus (konsep manusia ekonomi)
Konsep ini menjelaskan bahwa manusia cenderung memaksimalkan manfaat utilitas untuk dirinya karena
dihadapkan pada kelangkaan sumber daya. Dalam pasar politik, politisi sebagai pelaku memaksimalkan
kepuasan pribadi yang dimotivasi oleh banyak factor seperti gaji,reputasi public, kekuasaan dan ruang untuk
mengontrol birokrasi. Sementara para pemilih akan mengontrol suara untuk mendapatkan kebijakan yang
diinginkan.
Berdasarkan kedua aspek utama dalam kajian ilmu tersebut, maka sebagai pemasok (supplier) adalah para
politisi, parpol, birokrasi dan pemerintah; sedang sebagai peminta (demander) adalah pemilih (voters). Jenis
transaksi komoditas publik, alat transaksi suara dan jenis pertukaran adalah politik sebagai pertukaran.
Kebijakan publik yang akan diambil tentunya berdasarkan asas pertukaran yang didasari pemikiran rasional.
Interaksi antara penawaran dan permintaan terjadi, di mana politisi dipandang sebagai produsen yang
menawarkan cara terbaik untuk mengonsumsi komoditas publik dan masyarakat pemilih sebagai konsumen,
yang akan memanfaatkan dan mengkonsumsi komoditas publik tersebut. Sekiranya kekuatan permintaan dan
penawaran seimbang, maka kebijakan publik yang diambil akan menguntungkan kesemua pihak.
Perbandingan Teori Ekonomi Klasik dengan Teori Pilihan Publik

Variabel Ekonomi Klasik Pilihan Publik


Pemasok (supplier) Produsen, pengusaha, distributor Politisi, parpol, birokrasi, pemerintah
Peminta (demander) Konsumen Pemilih (voters)
Jenis Barang Barang individu Barang publik
Alat transaksi Uang Suara (vote)
Jenis transaksi Transaksi sukarela Politik sebagai pertukaran
Kekuatan dan Kelemahan
Kekuatan
Sebagai jembatan penghubung antara ilmu ekonomi dengan ilmu politik yang selama berkembang secara
terpisah satu sama lain. Teori ini memungkinkan untuk melihat fenomena politik secara lebih pasti dan
terprediksi secara teoritis.
Kelemahan
Teori ini mengasumsikan bahwa setiap individu bertindak rasional tanpa mengindahkan kekayaan lembaga,
budaya, dan politik masyarakat yang ada.
Aplikasi
Pilihan public dalam aplikasinya sangat erat kaitannya dengan mayarakat pemilih, partai politik, politisi,
birokrat, kelompok kepentingan dan aturan-aturan pemilihan umum. Ini bisa dilihat dalam sstem
ketatanegaraan kita yang mengedepankan demokratisasi yang berwujud pada pemilihan-pemilihan anggota
legislative maupun eksekutif.
Fungsi
a. Menunjukkan bagaimana sikap (behavior) yang diinterpretasikan sesuai medium budaya dan ideologi yang
ada.
b. Mengiluminasikan kondisi-kondisi keberhasilan tindakan kolektif dan untuk menunjukkan mengapa
sebagian kepentingan bias lebih diagregasikan dan sebagian lainnya tidak.
c. Bisa menjadi petunjuk bagi decision maker untuk menentukan pilihan kebijakan yang paling efektif.
Kesimpulan
Teori pilihan public memberikan kerangka atau penjelasan bagaimana pemerintah membuat keputusan
tentang perpajakan, pengeluaran, peraturan peraturan ekonomi dan kebijakan-kebijakan lainnya.
Sumber : Ekonomi Politik by Didik J. Rachbini