Anda di halaman 1dari 172

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN GIZI

MASYARAKAT DI DESA SUNGAI BESAR WILAYAH KERJA


PUSKESMAS KARANG INTAN

Disusun Oleh
FATMI WARDANI

11S10013

HELMINA

11S10015

NURFITRILIANI

11S10022

PUTRI WULANDARI

11S10024

RISNA HERLIANI

11S10032

PROGRAM STUDI S1 GIZI


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN
HUSADA BORNEO BANJARBARU
AGUSTUS SEPTEMBER 2014

LEMBAR PERSETUJUAN

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN GIZI MASYARAKAT


DI DESA SUNGAI BESAR WILAYAH KERJA PUSKESMAS KARANG INTAN

Telah mendapat persetujuan dari

Pembimbing Lapangan
Pendidikan

Elly Herawati
NIP. 19740712 199702 2 002

Pembimbing Institusi

Oklivia Libri, S.Gz


NIP. 113071902060

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah segala piji bagi Allah SWT, tuhan sekalian alam yang telah
memberikan taufik dan hidayahnya kepada kita sekalian dan juga memberi
kesehatan, khususnya kepada tim penulis sehingga dapat menyelesaikan
laporan PKL Gizi Masyarakat ini dengan baik.
Dalam kesempatan ini tim penulis mengucapkan banyak terimakasih
kepada Dosen pembimbing PKL Gizi Msyarakat yang telah memberikan arahan
dan bimbingannya, sehingga tim penulis dapat menyusun laporan PKL Gizi
Masyarakat di Desa Sungai Besar.
Kami menyadari dalam pembuatan laporan ini masih terdapat banyak
kesalahan dan kekurangan sehingga kritik dan saran sangat kami harapkan yang
membangun kami agar lebih baik lagi.
Akhirnya tim penulis mengucapkan mohon maaf atas segala kesalahan
dan kekurangan, semoga laporan ini bermanfaat bagi tim penulis pada
khususnya dan pembaca pada umumnya
Amin.

Banjarbaru, September 2014

Tim penulis

DAFTAR ISI

Halaman

HALAMAN COVER
KATA PENGANTAR .......................................................................................

DAFTAR ISI ....................................................................................................

ii

DAFTAR TABEL .............................................................................................

iv

DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... viii


DAFTAR LAMPIRAN ......................................................................................
BAB 1

ix

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang.........................................................................................

1.2. Tujuan Kegiatan Praktek ..........................................................................

1.2.1. Tujuan Umum .......................................................................................

1.2.2. Tujuan Khusus ......................................................................................

1.3. Tempat dan Waktu Pelaksanaan PKL......................................................

BAB II. IDENTIFIKASI MASALAH GIZI


2.1. Gambaran Lokasi Praktek .......................................................................

2.1.1. Gambaran Umum Kalimantan Selatan .................................................

2.1.2. Gambaran Umum Kabupaten Banjar ....................................................

2.1.3. Gambaran Umum Kecamatan Karang Intan .........................................

2.1.4. Gambaran Umum Puskesmas Karang Intan .........................................

2.1.5.Gambaran Umum Desa Sungai Besar ................................................... 11


2.2. Daftar Masalah Gizi Masyarakat .............................................................. 13
2.2.1. Balita..................................................................................................... 14
2.2.2. Ibu Hamil .............................................................................................. 18
2.2.3. Lansia ................................................................................................... 22
BAB III. PRIORITAS MASALAH GIZI
3.1. Penentuan Prioritas Masalah Gizi di Desa Sungai Besar Tahun 2014

27

3.2. Prioritas Masalah I (Balita Status Gizi Kurang/BGM) ............................... 29


3.3. Prioritas Masalah II (Ibu Hamil Kekurangan Energi Kronik) ...................... 30
3.4. Prioritas Masalah III (Hipertensi pada Lansia) .......................................... 31

BAB IV. PROGRAM INTERVENSI


4.1. Balita gizi Kurang (BGM)..........................................................................

32

4.1.1. Pemantauan Problem Tree Gizi Kurang (BGM) pada Balita ..................

32

4.1.2. Analisis Alternatif Pemecahan Masalah ................................................

33

4.2. Ibu Hamil Kekurangan Energi Kronik .......................................................

35

4.2.1. Penentuan Problem Tree Ibu Hamil Kekurangan Energi Kronik ............

35

4.2.2. Analisis Alternatif Pemecahan Masalah Ibu Hamil ................................

36

4.3. Lansia ......................................................................................................

38

4.3.1. Penentuan Problem Tree ......................................................................

38

4.3.2. Analisis Alternatif Pemecahan Masalah Lansia .....................................

39

BAB V. MONITORING DAN EVALUASI INTERVENSI GIZI


5.1. Monitoring Balita Status Gizi Kurang/BGM ...............................................

41

5.1.1. Evaluasi Pelaksanaan Penyuluhan .......................................................

42

5.1.2. Monitoring dan Evaluasi Intervensi Gizi ................................................

43

5.2. Monitoring dan Evaluasi Intervensi Lansia ...............................................

44

5.2.1. Evaluasi Pelaksanaan Penyuluhan .......................................................

46

5.3 Monitoring dan Evaluasi Ibu Hamil Kekurangan Energi Protein ................

47

5.3.1. Pelaksanaan Penyuluhan Pengetahuan Gizi Seimbang........................

47

5.3.2. Monitoring dan Evaluasi Intervensi Gizi ................................................

48

5.3.3. Evaluasi Pelaksanaan Penyuluhan .......................................................

49

BAB VI. KESIMPULAN DAN SARAN


6.1 Kesimpulan ...............................................................................................

51

6.2 Saran ........................................................................................................

52

DAFTAR PUSTAKA........................................................................................

53

LAMPIRAN

DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 2.1 Jumlah Tenaga Puskesmas ..........................................................

Tabel 2.2 Demografi Penduduk Sungai Besar Kecamatan Karang Intan


Juni 2014 .....................................................................................
Tabel 2.3

10

Rekapitulasi Data Jumlah Penduduk Kecamatan Karang Intan


Juni 2014 ......................................................................................

10

Tabel 2.4 Rincian Data Penduduk Yang Lahir Kecamatan Karang Intan
Juni 2014 ......................................................................................

10

Tabel 2.5 Rincian Data Penduduk Yang mati Kecamatan Karang Intan Juni
2014 .............................................................................................
Tabel 2.6

10

Data Jumlah Penduduk dan Sasaran Gizi Puskesmas Karang


Intan Tahun 2014 .........................................................................

13

Tabel 2.7 Data Masalah Gizi dari Puskesmas Karang Intan Tahun 2013 ......

13

Tabel 2.8 Daftar Masalah Gizi Yang Di Dapat Di Desa Sungai Besar ...........

14

Tabel 2.9 Distribusi Responden Berdasarkan Status Gizi Balita (BB/U) di


Desa Sungai Besar 2014 .............................................................

14

Tabel 2.10 Distribusi Responden Berdasarkan Jenis Kelamin Balita di


Desa Sungai Besar 2014 ............................................................

15

Tabel 2.11 Distribusi Responden Berdasarkan Tingkat Pendidikan ibu di


Desa Sungai Besar 2014 ............................................................

15

Tabel 2.12 Distribusi Responden Berdasarkan Tingkat Pendapatan


Keluarga Per Bulan Per Kapita di Desa Sungai Besar 2014 ......

15

Tabel 2.13 Distribusi Responden Berdasarkan Tingkat Pengetahuan Gizi


Ibu Balita di Desa Sungai Besar 2014 ........................................

16

Tabel 2.14 Distribusi Responden Berdasarkan Jumlah Anggota Keluarga


Per Bulan Per Kapita di Desa Sungai Besar 2014 .....................

16

Tabel 2.15 Distribusi Responden Berdasarkan Hygiene Sanitasi


Lingkungan

di Desa Sungai Besar 2014 ..................................

Tabel 2.16 Distribusi Responden Berdasarkan Konsumsi Energi di Desa


Sungai Besar 2014 .................................................................... 17
Tabel 2.17 Distribusi Responden Berdasarkan Konsumsi Protein di

Desa Sungai Besar 2014............................................................ 17


Tabel 2.18 Distribusi Responden Berdasarkan Riwayat Kejadian ISPA
(Infeksi Saluran Pernapasan Bagian Atas) di Desa Sungai
Besar 2014 ............................................................................... 18
Tabel 2.19 Distribusi Responden Berdasarkan Riwayat Diare di Desa
Sungai Besar 2014 ................................................................... 18
Tabel 2.20 Distribusi Responden Berdasarkan Anemia Pada Ibu Hamil di
Desa Sungai Besar Kecamatan Karang Intan 2014 .................. 18
Tabel 2.21 Distribusi Responden Berdasarkan Umur Ibu Hamil di Desa
Sungai Besar Kecamatan Karang Intan 2014 ............................. 19
Tabel 2.22 Distribusi Responden Berdasarkan Paritas Ibu di Desa
Sungai Besar Kecamatan Karang Intan 2014 ............................. 19
Tabel 2.23 Distribusi Responden Berdasarkan Status Gizi di Desa Sungai
Besar Kecamatan Karang Intan 2014 ......................................... 19
Tabel 2.24 Distribusi Responden Berdasarkan Status Gizi Berdasarkan
LILA Ibu Hamil di Desa Sungai Besar Kecamatan Karang Intan
2014 ........................................................................................... 19
Tabel 2.25 Distribusi Responden Berdasarkan Frekuensi ANC Ibu Hamil
di Desa Sungai Besar Kecamatan Karang Intan 2014 ................ 20
Tabel 2.26 Pemeriksaan Kehamilan Yang Baik ............................................ 20
Tabel 2.27 Distribusi Responden Berdasarkan Pengetahuan Ibu Hamil di
Desa Sungai Besar Kecamatan Karang Intan 2014.................... 20
Tabel 2.28 Distribusi Responden Berdasarkan Kepatuhan Konsumsi
Tablet Fe Ibu Hamil di Desa Sungai Besar Kecamatan Karang
Intan 2014 .................................................................................. 20
Tabel 2.29 Distribusi Responden Berdasarkan Konsumsi Energi di
Desa Sungai Besar 2014........................................................... 21
Tabel 2.30 Distribusi Responden Berdasarkan Konsumsi Protein di
Desa Sungai Besar 2014........................................................... 21
Tabel 2.31 Distribusi Responden Berdasarkan Umur Lansia di Desa
Sungai Besar Kecamatan Karang Intan 2014 ............................. 22
Tabel 2.32 Distribusi Responden Berdasarkan Jenis Kelamin Lansia di
Desa Sungai Besar Kecamatan Karang Intan 2014.................... 22
Tabel 2.33 Distribusi Responden Berdasarkan Tingkat Pendidikan

Lansia di Desa Sungai Besar Kecamatan Karang Intan


2014 ........................................................................................... 22
Tabel 2.34 Distribusi Responden Berdasarkan Pekerjaan Lansia di
Desa Sungai Besar Kecamatan Karang Intan 2014.................... 23
Tabel 2.35 Distribusi Responden Berdasarkan Status Tinggal Lansia di
Desa Sungai Besar Kecamatan Karang Intan 2014.................... 23
Tabel 2.36 Distribusi Responden Berdasarkan Aktifitas Sosial Lansia di
Desa Sungai Besar Kecamatan Karang Intan 2014.................... 23
Tabel 2.37 Distribusi Responden Berdasarkan Status Perkawinan
Lansia di Desa Sungai Besar Kecamatan Karang Intan
2014 ........................................................................................... 23
Tabel 2.38 Distribusi Responden Berdasarkan Ganguan Suasana Hati
Lansia di Desa Sungai Besar Kecamatan Karang Intan
2014 ........................................................................................... 24
Tabel 2.39 Distribusi Responden Berdasarkan Kebiasaan Merokok
Lansia di Desa Sungai Besar Kecamatan Karang Intan
2014 ........................................................................................... 24
Tabel 2.40 Distribusi Responden Berdasarkan Tingkat Pengetahuan
atau Keluarga Lansia di Desa Sungai Besar Kecamatan
Karang Intan 2014 ...................................................................... 24
Tabel 2.41 Distribusi Responden Berdasarkan Status Gizi Lansia
(IMT) di Desa Sungai Besar Kecamatan Karang Intan 2014 ...... 25
Tabel 2.42 Distribusi Responden Berdasarkan Aktifitas Fisik di Desa
Sungai Besar Kecamatan Karang Intan 2014 ............................. 25
Tabel 2.43 Distribusi Responden Berdasarkan Riwayat Sakit di Desa
Sungai Besar Kecamatan Karang Intan 2014 ............................. 25
Tabel 2.44 Distribusi Responden Berdasarkan Riwayat Sakit di Desa
Sungai Besar 2014 .................................................................... 25
Tabel 2.45 Distribusi Responden Berdasarkan Konsumsi Protein di
Desa Sungai Besar Kecamatan Karang Intan 2014.................... 26
Tabel 2.46 Distribusi Responden Berdasarkan Penyakit Hipertensi di
Desa Sungai Besar Kecamatan Karang Intan 2014.................... 26
Tabel 3.1 Penentuan Prioritas Masalah ........................................................ 26
Tabel 4.1 Analisis Alternatif Berdasarkan Problem Tree Balita ..................... 32

Tabel 4.2 Intervensi Gizi Pada Balita ............................................................ 33


Tabel 4.3 Analisis Alternatif Berdasarkan Problem Tree Ibu Hamil ............... 35
Tabel 4.4 Intervensi Gizi Pada Ibu Hamil ...................................................... 36
Tabel 4.5 Analisis Alternatif Berdasarkan Problem Tree Lansia .................... 39
Tabel 4.6 Intervensi Gizi Pada Lansia........................................................... 39
Tabel 5.1 Distribusi Frekuensi Penyuluhan ................................................... 41
Tabel 5.2 Tingkat Pengetahuan Gizi Ibu Sebelum dan Sesudah Intervensi .. 41
Tabel 5.3 Distribusi Pengetahuan Gizi Sebelum dan Sesudah
Diberikan Penyuluhan................................................................... 42
Tabel 5.4 Distribusi Responden Berdasarkan Pengetahuan
Gizi Lansia/Keluarga Lansia Sebelum Diberikan
Penyuluhan .................................................................................. 44
Tabel 5.5 Distribusi Responden Berdasarkan Pengetahuan
Gizi Lansia/Keluarga Lansia Sesudah Diberikan
Penyuluhan .................................................................................. 44
Tabel 5.6 Distribusi Pengetahuan Upaya Kesehatan Sebelum dan
Sesudah Diberikan Penyuluhan Pada Lansia ............................... 45
Tabel 5.7 Intervensi Gizi Pada Ibu Hamil ....................................................... 47
Tabel 5.8 Distribusi Pengetahuan Sumber Zat Gizi Lansia Sebelum
dan Sesudah Diberi Penyuluhan .................................................. 47
Tabel 5.9 Distribusi Frekuensi Penyuluhan .................................................... 48
Tabel 5.10 Tingkat Pengetahuan Sebelum Penyuluhan................................. 49
Tabel 5.10 Tingkat Pengetahuan Sesudah Penyuluhan................................. 49

10

DAFTAR GAMBAR

Halaman

Gambar 2.1

Peta Kalimantan Selatan .........................................................

Gambar 2.2

Peta Kabupaten Banjar Berdasarkan Wilayah Kerja di

Puskesmas .............................................................................

Gambar 2.3

Peta Puskesmas Karang Intan ................................................

Gambar 2.4

Peta Desa Sungai Besar .........................................................

11

Gambar 4.1

Problem Tree Balita.................................................................

32

Gambar 4.1

Problem Tree Ibu Hamil ..........................................................

35

Gambar 4.1

Problem Tree Lansia ...............................................................

38

11

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman

Lampiran 1

Satuan Acara Penyuluhan Balita ...........................................

Lampiran 2

Satuan Acara Penyuluhan Ibu Hamil ......................................

Lampiran 3

Satuan Acara Penyuluhan Lansia ..........................................

Lampiran 4

Leaflet Balita ..........................................................................

Lampiran 5

Leaflet Ibu Hamil ....................................................................

Lampiran 6

Leaflet Lansia .........................................................................

Lampiran 7

Power Point Balita ..................................................................

Lampiran 8

Power Point Ibu Hamil .............................................................

Lampiran 9

Power Point Lansia ................................................................

Lampiran 10

Soal Pre Test dan Post Test Balita ......................................

Lampiran 11

Soal Pre Test dan Post Test Ibu Hamil ................................

Lampiran 12

Soal Pre Test dan Post Test Lansia .....................................

Lampiran 13

Hasil Pre Test dan Post pada Responden Balita ................

Lampiran 14

Hasil Pre Test dan Post pada Responden Ibu Hamil ..........

Lampiran 15

Hasil Pre Test dan Post pada Responden Lansia ...............

Lampiran 16

Data Pengetahuan Hasil Pre Test dan Post pada Ibu Balita

Lampiran 17

Data Pengetahuan Hasil Pre Test dan Post pada Ibu Hamil

Lampiran 18

Data Pengetahuan Hasil Pre Test dan Post pada Lansia ....

Lampiran 19

Data Balita Berdasarkan Koesioner .....................................

Lampiran 20

Data Ibu Hamil Berdasarkan Kosioner .................................

Lampiran 21

Data Lansia Berdasarkan Koesioner ...................................

Lampiran 22

Data Balita Berdasarkan Status Gizi ....................................

Lampiran 23

Data Gizi Balita ....................................................................

Lampiran 24

Cakupan Bumil (Fe1 dan Fe3) dan Bufas (Fe1 dan Fe3) ......

Lampiran 25

Cakupan Penimbangan di Posyandu ...................................

Lampiran 26

Recall Balita .........................................................................

Lampiran 27

Recall Bumil .........................................................................

Lampiran 28

Recall Lansia .......................................................................

12

Lampiran 29

Koesioner Balita ..................................................................

Lampiran 30

Koesioner Ibu Hamil .............................................................

Lampiran 31

Koesioner Lansia .................................................................

Lampiran 32

Formulir Recall 3 x 24 Jam Balita .........................................

Lampiran 33

Formulir Recall 3x24 Jam Ibu Hamil ......................................

Lampiran 34

Formulir Frekuensi Makanan (FFQ) Lansia ........................

Lampiran 35

Data Hadir Penyuluhan ........................................................

Lampiran 36

Daftar Hadir .........................................................................

Lampiran 37

Kegiatan Harian ..................................................................

Lampiran 38

Foto Kegiatan PKL ..............................................................

13

BAB I
PENDAHULUAN
1.1.

Latar Belakang
Peningkatan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) yang dilakukan secara

berkelanjutan.

Upaya

peningkatan

kualitas

SDM

harus

dimulai

dari

memperhatikan proses tumbuh kembang anak sejak dalam kandungan sampai


dewasa. Pada masa proses tumbuh kembang pemenuhan kebutuhan dasar
anak seperti perawatan dan makanan bergizi yang diberikan sesuai dengan
kebutuhan dan penuh kasih sayang dapat membentuk SDM yang sehat, cerdas
kuat dan produktif. Pada masa proses tumbuh kembang pemenuhan kebutuhan
dasar anak seperti perawatan dan makanan bergizi yang diberikan harus sesuai
dengan kebutuhan dan penuh kasih sayang karena hal itu dapat membentuk
Sumber Daya Manusia (SDM) yang sehat, cerdas, kuat, dan produktif sehingga
dapat meningkatkan aset negara (Depkes RI, 2002 dalam Handayani, Mulasari,
dan Nurdianis 2008).
Dalam

mencapai

sasaran

pembangunan

milenium

(millennium

development goals/MDGs) yang ditetapkan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan


pemerintah Indonesia, berbeda dengan Indonesia Sehat 2010, sasaran MDGs
ada indikatornya serta kapan harus dicapai. Sasaran MDGs ini bisa dijadikan
slogan Indonesia Sehat di tahun 2015 sebagai pengganti slogan sebelumnya.
Dalam visi ini Indonesia mempunyai delapan sasaran MDGs salah satunya yaitu
mengurangi angka kematian bayi dan ibu pada saat persalinan. Maksud dari visi
tersebut yaitu kehamilan dan persalinan di Indonesia berlangsung aman serta
bayi yang akan dilahirkan hidup sehat, dengan misinya menurunkan kesakitan
dan kematian maternal dan neonatal melalui pemantapan sistem kesehatan di
dalam menghadapi persalinan yang aman (Muhamad, 2010).
Gizi adalah keseluruhan berbagai proses dalam tubuh makhluk hidup untuk
menerima bahan makanan dari lingkungan hidupnya dan menggunakan bahanbahan tersebut agar menghasilkan berbagai aktivitas penting dalam fungsi
tubuhnya sendiri. Dalam mengkonsumsi makanan, dianjurkan memilih bahan
makanan yang alami dan bergizi agar dapat mendorong peningkatan fungsi
tubuh baik ketika sehat maupun sakit (Almatsier, 2004).

14

Masalah gizi dipengaruhi oleh banyak faktor yang saling mempengaruhi


secara kompleks. Ditingkat rumah tangga, keadaan gizi dipengaruhi oleh
kemampuan rumah tangga menyediakan pangan di dalam jumlah dan jenis yang
cukup serta pola asuh yang dipengaruhi oleh faktor pendidikan, perilaku dan
keadaan kesehatan rumah tangga. Salah satu penyebab timbulnya kurang gizi
pada anak balita adalah akibat pola asuh anak yang kurang memadai
(Soekirman, 2000).
Masalah gizi selain ibu hamil, bayi, dan ibu menyusui masih terdapat juga
masalah gizi mengenai lansia. Masalah gizi pada lansia adalah gizi berlebih dan
gizi kurang yang banyak terjadi di kota-kota besar. Kebiasaan makan yang
banyak pada waktu muda menyebabkan berat badan berlebih. Pada lansia
penggunaan kalori berkurang karena berkurangnya aktivitas fisik. Kegemukan
merupakan salah satu pencetus berbagai penyakit, misalnya: penyakit jantung,
kencing manis, dan darah tinggi. Gizi kurang sering disebabkan oleh masalahmasalah sosial ekonomi dan juga karena gangguan penyakit. Bila konsumsi
kalori terlalu rendah dari yang dibutuhkan menyebabkan berat badan kurang dari
normal. Apabila hal ini disertai dengan kekurangan protein menyebabkan
kerusakan-kerusakan sel yang tidak dapat diperbaiki, akibatnya rambut rontok,
daya tahan terhadap penyakit menurun, kemungkinan akan mudah terkena
infeksi. Proses penuaan pada lansia dapat ditandai dengan peningkatan
kehilangan otot, densitas tulang, serta penurunan kualitas, fungsi organ dan
jaringan tubuh, seperti jantung, otak, ginjal, hati, dan jaringan saraf (Bayyinatul
Muchtaromah, 2010).
Program perbaikan gizi merupakan bagian integral dari program kesehatan
yang mempunyai peranan penting dalam meciptakan derajat kesehatan
masyarakat setinggi-tingginya. Untuk mencapai tujuan tersebut, program
perbaikan gizi harus dilaksanakan secara sistematis dan berkesinambungan. Hal
ini dilakukan melalui suatu rangkaian terus-menerus mulai dari perumusan
masalah, penetapan tujuan yang jelas, penentuan strategi intervensi yang tepat
sasaran, identifikasi kegiatan yang tepat serta adanya kejelasan tugas pokok dan
fungsi institusi yang berperan di berbagai tingkat administrasi (Departemen
Kesehatan RI, 2003).

15

1.2.

Tujuan

1.2.1

Tujuan Umum
Tujuan umum dari kegiatan PKL Gizi Masyarakat ini adalah menyediakan

pengalaman keprofesian yang nyata dan tersupervisi sesuai standar kompetensi


dengan mengaplikasikan pembelajaran teoritis, menyesuaikan praktek yang ideal
dengan situasi dan kondisi yang ada dan berinteraksi sebagai seorang
profesional dengan profesional yang lain.
1.2.2. Tujuan Khusus
1. Mampu mengidentifikasi masalah gizi di masyarakat
2. Mampu menentukan prioritas masalah
3. Mampu menentukan program intervensi gizi
4. Mampu menentukan prioritas intervensi gizi dengan pendekatan altertif
analisis pemecahan masalah
5. Mampu menyusun rencana operasional dari intervensi gizi yang dipilih
6. Mampu melaksanakan rencana opersional intervensi yang sudah disusun
7. Mampu melakukan monitoring dan evaluasi dari intervensi gizi yang telah
dilakukan.

1.3.

Tempat dan Waktu Pelaksanaan PKL


Kegiatan PKL dilaksanakan di Desa Sungai Besar Kecamatan Karang

Intan yaitu pada Bidang Perbaikan Gizi Masyarakat. Waktu kegiatan PKL pada
tanggal 11 Agustus 06 September 2014.

BAB II
IDENTIFIKASI MASALAH GIZI
2.1.

Gambaran Lokasi Praktek

2.1.1. Gambaran Umum Kalimantan Selatan

Gambar 2.1. Peta Kalimantan Selatan

16

17
a. Geografis dan Demografis
Provinsi Kalimantan Selatan secara geografis terletak di antara 114 19' 13''
- 116 33' 28'' Bujur Timur dan 1 21' 49'' 4 10' 14'' Lintang Selatan. Luas wilayah
Provinsi Kalimantan Selatan adalah 37.530,52 km2. Kabupaten Kota Baru
memiliki wilayah paling luas yaitu 9.422,73 km2. Sedangkan daerah dengan luas
wilayah terkecil adalah Kota Banjarmasi yang luasnya hanya 72,67 km2. Secara
administratif, Provinsi Kalimantan Selatan terletak di bagian selatan Pulau
Kalimantan dengan batas-batas: sebelah barat dengan Provinsi Kalimantan
Tengah, sebelah timur dengan Selat Makasar, sebelah selatan dengan Laut
Jawa dan sebelah utara dengan Provinsi Kalimantan Timur.
Berdasarkan letak tersebut, luas wilayah Provinsi Kalimantan Selatan
hanya 6,98 persen dari luas Pulau Kalimantan secara keseluruhan. Secara
administratif wilayah Provinsi Kalimantan Selatan dengan Kota Banjarmasin
sebagai ibukotanya, meliputi 11 kabupaten dan 2 kota. Persentase luas terbesar
adalah Kabupaten Kotabaru (25,11%), Kabupaten Tanah Bumbu (13,50%) dan
terkecil adalah Kota Banjarmasin (0,19%) dan Kota Banjarbaru (0,88%).
Tanah di wilayah Provinsi Kalimantan Selatan sebagian besar berupa
hutan (43 persen). Wilayah Kalimantan Selatan juga banyak dialiri sungai.
Sungai tersebut antara lain Sungai Barito, Sungai Riam Kanan, Sungai Riam
Kiwa, Sungai Balangan, Sungai Batang Alai, Sungai Amandit, Sungai Tapin,
Sungai Kintap, Sungai Batulicin, Sungai Sampanahan dan sebagainya.
Umumnya sungai-sungai tersebut berpangkal pada pegunungan Meratus dan
bermuara di Laut Jawa dan Selat Makasar.
Dari sisi demografi, jumlah penduduk Provinsi Kalsel pada tahun 2010
sebanyak 3.626.616 jiwa. Kota Banjarmasin memiliki populasi tertinggi dengan
jumlah penduduk 625.481 jiwa, sedangkan daerah dengan populasi terendah
adalah Kabupaten Balangan dengan jumlah penduduk 112.430 jiwa.
Kepadatan penduduk Provinsi Kalimantan Selatan yaitu 96,63 jiwa/km2
yang cenderung terpusat di ibukota provinsi. Daerah dengan kepadatan
penduduk tertinggi yaitu Kota Banjarmasin sebesar 8.607,14 jiwa/km2.
Kepadatan penduduk terkecil adalah di Kab. Kota Baru yaitu hanya 30,79
jiwa/km2. (Tinjauan Ekonomi dan Keungan Daerah Kalsel, 2012).

18
b. Kondisi Pelayanan Publik
Kondisi Pelayanan Publik di kalimantan selatan meliputi pendidikan,
kesehatan, Infrastruktur, perusahaan Air Minum dan Sumber Daya Listrik.
c. Kondisi Perekonomian
Kondisi Perekonomian di kalimantan selatan seperti adanya Produk
Domestik Regional Bruto (PDRB), perhotelan, produksi Tanaman Pangan,
produksi Perkebunan, produksi Ternak, produksi Perikanan, industri, dan tingkat
Inflasi.
d. Kesejahteraan Masyarakat
Kesejahteraan

Masyarakat

di

kalimantan

selatan

meliputi

indeks

Pembangunan Manusia (IPM), tingkat Pengangguran Terbuka dan jumlah


Penduduk Miskin & Garis Kemiskinan
2.1.2. Gambaran Umum Kabupaten Banjar

E
S

40

80

120 Kilometers

Tpl1.shp
K hyr1.shp
Alh alh.shp
Jb br.shp
Gbt.shp
Kr int1.shp
S alg.shp
S tbk.shp
S lulut1.shp
Lb.shp
Sp.shp
Se2.shp
Pgrn.shp
Smb mmk.shp
Prms.shp
B sln.shp
Arn2.shp
Mtp1.shp
Ski.shp
Ast.shp
S rgs.shp
Psy1.shp
D pgr.shp

Gambar 2.2. Peta Kabupaten Banjar Berdasarkan Wilayah Kerja di Puskesmas

19
a. Gambaran Umum
Batas wilayah Kab. Banjar yaitu Sebelah Utara berbatasan dengan Kab.
Tapin, Sebelah Timur, berbatasan dengan Kab. Tanah Bumbu, Sebelah Selatan
Berbatasan dengan Kota Banjarbaru dan Kab. Tanah Laut, dan Sebelah Barat
Berbatasan dengan Kab. Batola dan Kota Banjarmasin.
b. Geografi
Luas Wilayah kabupaten banjar sebesar 4668,50 KM. Kondisi Tahun 2014
terdiri dari, jumlah Kecamatan 20 Kecamatan, jumlah Kelurahan 13 Kelurahan,
dan jumlah Desa 277 Desa.
c. Demografi
Jumlah Penduduk di kabupaten Banjar tahun 2014 sebesar 541.221 Jiwa
(Proyeksi), yang terdiri Jumlah Bayi 11.650 Jiwa (2,1% x jumlah Penduduk),
jumlah Balita 43.326 Jiwa (11% x jumlah Penduduk), jumlah Bumil 12.815 Jiwa
(1,1% x jumlah Bayi), Jumlah Bulin 11.650 Jiwa (1,05% x jumlah Bayi), jumlah
Remaja 110.949 jiwa (20% x jumlah Penduduk), dan Jumlah Usila 47.153 Jiwa
(8,5% x jumlah Penduduk).
d. Sarana
Sarana dan kesehatan yang ada di kabupaten banjar yaitu berjumlah
Rumah Sakit 4 buah, jumlah Puskesmas 23 buah, jumlah Puskesmas Pembantu
74 buah, jumlah Pondok Bersalin Desa/Pos Kesehatan Desa 217 buah, jumlah
Pos Kesehatan Pesantren 22 buah dan jumlah Pos Pelayanan Terpadu 493
buah.
2.1.3. Gambaran Umum Kecamatan Karang Intan
Kecamatan Karang Intan mempunyai luas 215,85 km2, berpenduduk 33673
jiwa yang terdiri dari laki-laki sebanyak 16972 jiwa dan perempuan sebanyak
16701 jiwa, jumlah Kepala Keluarga sebanyak 10598. Kecamatan Karang Intan
memiliki sebesar di 26 desa yang lokasi desanya berdekatan dan prasarana
jalan kedesa-desa sangat lancar. Kecamatan Karang Intan mempunyai 2 wilayah
kerja puskesmas yaitu puskesmas karang intan dan puskesmas sungai alang.
(Pemerintah Kab. Banjar, 2008)

20
2.1.4. Gambaran Umum Puskesmas Karang Intan

Gambar 2.3. Peta Puskesmas Karang Intan

Wilayah kerja Puskesmas Karang Intan berada pada wilayah Kecamatan


Karang Intan yang terdiri dari 13 desa dengan batas-batas, sebelah utara
berbatasan dengan Desa Balau berbatasan dengan Kecamatan Astambul.
Sebelah selatan berbatasan dengan Desa Jingah Habang Ilir berbatasan dengan
Kecamatan Martapura. Sebelah Barat berbatasan dengan Desa Sungai Arfat
berbatasan dengan Kecamatan Astambul. Dan sebelah timur berbatasan dengan
Desa Penyambaran. Wilayah kerja puskesmas Karang intan meliputi 13 desa
yaitu Karang Intan, Lihung, Penyambaran, Pasar Lama, Loktangga, Balau, Bi-ih,
Sungai Besar, Pandak Daun, Jingah Habang Ulu, Jingah Habang Ilir, Mali-Mali,
dan Sungai Arfat.
Tabel 2.1. Jumlah Tenaga Puskesmas
No
Jenis Tenaga
I

Jumlah

Ket.

1 (tubel)

Puskesmas Induk :
1

Dokter Umum

DIV Kebidanan

DIV Kes. Gigi

21
4

DIV Kesling

DIII Kebidanan

DIII Keperawatan

DIII Analis

DIII Farmasi (Asisten Apoteker)

SPPH

10

Tenaga Laboratorium (SMAK)

11

Perawat Kesehatan (SPK)

12

Pembantu Ahli Gizi (SPAG)

13

SPRG

14

SPK

15

Pekarya Kesehatan (SMA+)

II

Puskesmas Pembantu :
1

III

DIII Keperawatan / PTT

Bidan di Desa :
1

DIV Kebidanan

DIII Kebidanan

10

IV

Honorer / TKS :
1

S1 Kesehatan Masyarakat

DIII Keperawatan

DIII Kebidanan

DIII Perawat Gigi

DIII Analis

Cleaning Service

Jaga Malam

Jumlah

50

Sumber : Puskesmas Karang Intan 2013

Adapun jumlah penduduk di wilayah kerja Puskesmas Karang Intan


Kecamatan Karang Intan adalah sebagai berikut :

22

Tabel 2.2. Demografi Penduduk Sungai Besar Kecamatan Karang Intan Juni 2014
NO
Data Desa
Jumlah
1
Laki laki
367
2
Perempuan
368
3
Jumlah KK
364
4
Jumlah RT
3
5
Jumlah RW
1
6
Jumlah Rumah
194
7
Jumlah Bidan
1
JUMLAH
1298
Sumber : Laporan Perkembangan Penduduk Kecamatan Karang Intan 2014

Tabel 2.3. Rekapitulasi Data Jumlah Penduduk Kecamatan Karang Intan Juni 2014
NO
Jenis Data
Jumlah Penduduk
1
Laki laki
16972
2
Perempuan
16701
3
Jumlah KK
10598
4
Wajib KTP
16666
5
Jumlah Rumah
8738
JUMLAH
69678
Sumber : Laporan Perkembangan Penduduk Kecamatan Karang Intan 2014

Tabel 2.4. Rincian Data Penduduk Yang Lahir Kecamatan Karang Intan Juni 2014
NO
Jenis Kelamin
Jumlah (Jiwa)
1
Laki-laki
19
2
Perempuan
14
JUMLAH
33
Sumber : Laporan Perkembangan Penduduk Kecamatan Karang Intan 2014

Tabel 2.5. Rincian Data Penduduk Yang Mati Kecamatan Karang Intan Juni 2014
NO
Jenis Kelamin
Jumlah (Jiwa)
1
Laki-laki
8
2
Perempuan
8
JUMLAH
16
Sumber : Laporan Perkembangan Penduduk Kecamatan Karang Intan 2014

Tabel 2.6. Data Jumlah Penduduk dan


2014
Desa Sungai Besar
Jumlah penduduk
Jenis Kelamin:
Laki-laki
Perempuan
Bayi
Balita
Remaja
Bumil
Bufas
Usila
Sumber : Puskesmas Karang Intan 2013

Sasaran Gizi Puskesmas Karang Intan Tahun

753
370
383
16
59
151
17
16
64

23
2.1.5. Gambaran Umum Desa Sungai Besar

Gambar 2.4. Peta Desa Sungai Besar

2.1.5.1.

Keadaan Geografis

a. Keadaan Tanah
Berdasarkan observasi yang telah dilakukan maka dapat diperoleh
gambaran bahwa Desa Sungai Besar merupakan tanah garapan berupa tanah
sawah dan perkebunan, dengan hasil utama berupa padi dan karet, petani
keramba, dan ada juga bahan tambang, yaitu intan, batu bara, dan gas, yang
belum digali disebabkan masalah limbahnya.
b. Batas batas
Secara geografis letak Desa Sungai Besar dibatasi oleh beberapa desa /
wilayah lainnya, yaitu sebelah utara berbatasan dengan Desa Mali Mali. Sebelah
selatan berbatasan dengan Desa Pasar Lama. Sebelah barat berbatasan
dengan Desa Loktangga. Dan sebelah timur berbatasan dengan Biih.
c. Luas Wilayah
Desa Sungai Besar merupakan salah satu dari 26 desa yang ada di
Kecamatan Karang intan yang mempunyai luas wilayah 332,22 ha/m2.
d. Transportasi
Sarana transportasi yang digunakan adalah transportasi lewat darat
dengan menggunakan kendaraan roda dua, roda empat.

24
2.1.5.2.

Demografi dan Kependudukan/Sosial Budaya

a. Sarana Pelayanan
Sarana pelayanan kesehatan di Desa Sungai Besar ada 1 Posyandu balita,
dan 1 posyandu lansia yang ditangani oleh para kader yang berjumlah 11 orang
dari masyarakat dibantu oleh bidan desa, pelayanan kesehatan yang dilakukan
oleh kader berupa penimbangan bayi, balita, bumil, dan lansia, pemberian
vitamin A untuk bayi dan balita, dan tablet besi untuk ibu hamil. Kegiatan
Posyandu dilakukan 1 bulan sekali dan pemberian makananan tambahan.
Berdasarkan data yang kami peroleh, sarana dan prasarana yang terdapat di
Desa Sungai Besar terdiri dari 1 Posyandu, 1 PAUD (Pendidikan Anak Usia Dini),
1 TK (Taman Kanak-kanak), 1 MIS (Madrasah Ibtidaiyah Swasta), 2 Masjid, 1
Balai Desa, 1 Kantor Kepala Desa.
b. Pemerintahan
Desa Sungai Besar dipimpin oleh seorang kepala desa (pembakal) yang
dibantu oleh sekretaris desa dan 3 ketua RT.
c. Mata Pencaharian Penduduk
Berdasarkan data yang kami peroleh, penduduk yang berada di Desa
Sungai Besar mempunyai mata pencaharian yaitu, petani, buruh, berkebun dan
berternakan.

2.1.5.3.

Potensi Desa

a. Potensi Berdasarkan Potret Desa


Potensi yang terdapat di Desa Sungai Besar berdasarkan potret desa
antara lain: Balai Desa, lahan pertanian/perkebunan, lahan pekarangan, jalan
umum, jalan usaha tani, jembatan, jembatan tani, usaha perkebunan karet
perikanan

peternakan,

sumber

daya

manusia

(masyarakat,

anak-anak,

murid/siswa, pemuda, kelompok perempuan, kelompok remaja putri, petani,


tenaga kerja), sungai, Taman Kanak-kanak Aisyiyah Bustanul Athfal, TK AL
Quran, Pendidikan Anak Usia Dini, Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat dan
Posyandu.
b. Potensi Berdasarkan Kalender Musim
Potensi yang terdapat di Desa Sungai Besar berdasarkan kalender musim
antara lain: lahan pertanian/perkebunan, kegiatan posyandu, kebun obat
keluarga, bidan desa, sumur, serta tenaga kerja gotong royong.

25
c. Potensi Berdasarkan Bagan Kelembagaan
Potensi yang terdapat di Desa Sungai Besar berdasarkan kalender musim
antara lain: pemerintah desa, balai desa, aparat BPD (Badan Pemusyawaratan
Desa),

aparat desa RT, anggota LKMD (Lembaga Ketahanan Masyarakat

Desa), anggota KPMD (Kader Pemberdayaan Masyarakat Desa), kader


Posyandu, bidan desa, anggota Linmas (Perlindungan Masyarakat), pengurus
karang taruna, LSPBM (Lembaga Simpan Pinjam Berbasis Masyarakat),
pengurus dan anggota rukun kematian, pengelola gapoktan serta anggota
kelompok tani.

2.2.

Daftar Masalah Gizi Masyarakat


Berdasarkan identifikasi masalah dengan melihat data dari Puskesmas

Tabel 2.7. Data Masalah Gizi Dari Puskesmas Karang Intan Tahun 2013
No
Indikator Masalah
Target 2013
Realisasi
Balita yang mendapat Vitamin A (2 kali
1
100%
94,2%
dalam setahun)
Bumil yang mendapat 90 tablet TTD
2
F1
90%
91,7%
F3
90%
91,7%
3
D/S
80%
65,2%
4
K/S
100%
96,6%
5
N/S
70%
45,7%
6
Bumil KEK
7
ASI Eksklusif
78%
18%
8
BGM
<5%
3,8%
Sumber : Puskesmas Karang Intan 2013

Dari tabel 2.7. dapat diketahui bahwa masalah gizi yang masih belum
mencapai target yaitu masalah bayi yang mendapat ASI ekslusif sebesar 18%
sedangkan target yang harus dicapai 78%. Kasus balita Bawah Garis Merah
(BGM) ditemukan sebanyak 3,8%. Ibu hamil yang mendapat 90 Tablet Tambah
Darah (TTD) yang terdiri dari tablet Fe1 (91,7%) dan Fe3 (91,7%) sedangkan
target yang harus dicapai adalah 90%. Selain itu, kegiatan penimbangan balita di
posyandu pun menjadi salah satu permasalahan. Tingkat partisipasi masyarakat
(D/S) hanya mencapai 65,2% sedangkan target yang harus dicapai adalah 80%.
Liputan program (K/S) mencapai 96,6% sedangkan target yang harus dicapai
100%, pencapaian program (N/S) hanya mencapai 45,7% sedangkan target
yang harus dicapai adalah 70%. Bayi yang mendapatkan vitamin A (2 kali dalam
setahun) mencapai 94,2% dengan target yang telah ditetapkan adalah 100%.

26
Dari hasil observasi lapangan yang telah dilakukan ditemukan kasus balita
BGM, ibu hamil kekurangan energi kronis serta kasus hipertensi pada lansia.
Untuk lebih jelasnya dapat dilihat dari tabel berikut:
Tabel 2.8. Daftar Masalah gizi yang Di Dapat Di Desa Sungai Besar
No
Indikator Masalah
Target 2013
Realisasi
1
Balita BGM
<5%
20%
2
Bumil KEK
100%
3
Hipertensi pada Lansia
55 %

Keterangan hasil survei 20 responden untuk balita yang mengalami BGM


sebanyak 4 orang atau 20%. Bumil di Desa Sunagi Besar yang mengalami KEK
sebanyak 6 orang atau 100%, 20 responden untuk lansia yang mengalami
hipertensi sebanyak 11 orang atau 55%.
2.2.1. Balita
a. Status Gizi Balita
Status Gizi menurut Khomsan (2010) adalah keadaan gizi anak yang
sesuai dengan standar acuan status gizi balita adalah berat badan menurut umur
(BB/U), berat badan menurut tinggi badan (BB/TB), dan tinggi badan menurut
umur (TB/U). Jika seseorang makan makanan yang tidak mencukupi kebutuhan
zat gizi dalam waktu lama maka orang tersebut akan mengalami kekurangan zat
gizi.
Tabel 2.9.

Lebih
Baik
Kurang
Buruk

Distribusi Responden Berdasarkan Status Gizi Balita (BB/U) di Desa Sungai


Besar 2014
BB/U (Berat Badan Menurut Umur)
Status Gizi
N
%
8
40
8
40
4
20
Jumlah
20
100%

Pada tabel 2.9. tersebut diketahui berdasarkan survei yang telah dilakukan
dengan perhitungan Berat Badan Menurut Umur (BB/U) dengan rumus sebagai
berikut:
))

Keterangan:
SD

= Standar Deviasi
Berdasarkan perhitungan diatas terdapat 20 sampel balita yang memiliki

status gizi kurang (-3SD s/d -2SD) sebanyak 8 orang atau 40%, status gizi baik (-

27
2SD s/d 2 SD) sebanyak 8 otang atau 40% dan status gizi buruk (<-3SD)
sebanyak 4 orang atau 20%.
b. Keluarga Balita
Tabel 2.10. Distribusi Responden Berdasarkan Jenis Kelamin Balita di Desa Sungai
Besar 2014
Responden

Jenis Kelamin Balita


Laki laki
Perempuan
Jumlah

N
8
12
20

%
40
60
100

Dari tabel 2.10. dapat diketahui bahwa dari 20 sampel balita terdapat
sebanyak 60% jenis kelamin perempuan dan 40% dengan jenis kelamin lakilaki.
Tabel 2.11. Distribusi Responden Bedasarkan Tingkat Pendidikan Ibu di Desa Sungai
Besar 2014
Responden
Pendidikan Ibu
N
%
Tidak tamat SD
3
15
SD
6
30
Tidak Tamat SLTP
1
5
SLTP
4
20
SLTA
5
25
Perguruan Tinggi
1
5
Jumlah
20
100

Dari tabel 2.11. dapat diketahui bahwa ibu yang berpendidikan SD


sebanyak 6 orang (30%), SLTA sebanyak 5 orang (25%), SLTP sebanyak 5
orang (20%), yang tidak tamat pendidikan dasar sebanyak 3 orang (15%), tidak
tamat pendidikan SLTP sebanyak 1 orang (5%), dan perguruan tinggi sebanyak
1 orang (5%). Tingkat pendidikan rendah ini akan menjadi penghambat terhadap
penyampaian informasi kesehatan khususnya gizi maupun perkembangan
informasi kesehatan. Padahal dalam hal ini ibu sangat berpengaruh terhadap
peningkatan keluarganya.
Tabel 2.12. Distribusi Responden Berdasarkan Tingkat Pendapatan Keluarga per bulan
per kapita di Desa Sungai Besar 2014
Tingkat Pendapatan Keluarga
Responden
/bulan /kapita
N
%
Rp 72.780,00
0
0
>Rp 72.780,00
20
100
Jumlah
20
100

Tingkat pendapatan per kapita adalah jumlah pendapatan tetap dan


sampingan dari kepala keluarga, ibu dan anggota keluarga lain dalam 1 bulan
dibagi jumlah seluruh anggota keluarga yang dinyatakan dalam rupiah per kapita

28
per bulan. Guna keperluan analisis, tingkat pendapatan per kapita dibagi dalam 2
kategori yaitu miskin (jika pendapatan/kapita/bulan Rp 72.780,00) dan tidak
miskin (jika pendapatan/kapita/bulan >Rp 72.780,00). Dari tabel di atas diketahui
sebagian besar keluarga responden mempunyai tingkat pendapatan ratarata
lebih dari Rp. 72.780,00 sebanyak 100%. Pendapatan tersebut sebagian besar
didapatkan dari mata pencaharian masyarakat setempat yaitu menyadap karet.
Tabel 2.13. Distribusi Responden Bedasarkan Tingkat Pengetahuan Gizi Ibu Balita di
Desa Sungai Besar 2014
Tingkat Pengetahuan
Responden
Gizi Ibu
N
%
Baik (>9)
4
20
Kurang (9)
16
80
Jumlah
20
100

Tingkat pengetahuan gizi ibu merupakan tingkat pengetahuan ibu


mengenai makanan yang bergizi dan sumber bahan makanan. Dari tabel 2.13.
dapat disimpulkan bahwa sebagian besar ibu balita mempunyai tingkat
pengetahuan yang baik (jika jumlah skor nilai benar >9) sebanyak 4 orang
dengan persentasi 20% dan mempunyai pengetahuan yang kurang (jika jumlah
skor benar 9) sebanyak 16 orang dengan persentasi 80%. Tingkat pengetahuan
ibu tentang gizi adalah jumlah skor kemampuan responden menjawab
pertanyaan dari koesioner dengan benar tenang gizi yang meliputi pentingnya
penimbangan balita, pentingnya ASI, dan pedoman pemberian makanan pada
balita yang tersusun dalam 11 pertanyaan. Setiap jawaban responden diberi
skor. Jika jawaban responden benar nilainya 1, sedangkan jika jawaban salah
nilainya 0. (Sitti Asyirah, FKM UI, 2012)
Tabel 2.14. Distribusi Responden Bedasarkan Jumlah Anggota Keluarga di Desa Sungai
Besar 2014
Jumlah Anggota Keluarga
Responden
N
%
Sedikit (anggota keluarga <6)
20
100
Banyak(anggota keluarga 6)
Jumlah
20
100

Dari tabel 2.14. dapat disimpulkan bahwa sebagian besar ibu balita
mempunyai jumlah anggota keluarga yang sedikit, yaitu anggota keluarganya <6
orang sebanyak 20 orang dengan persentasi 100%.

29
Tabel 2.15. Distribusi Responden Bedasarkan Tingkat hygiene sanitasi lingkungan di
Desa Sungai Besar 2014
Tingkat Hygiene Sanitasi
Responden
Lingkungan
N
%
Baik
9
45
Cukup
9
45
Kurang
2
10
Jumlah
20
100

Dari tabel 2.15. dapat disimpulkan bahwa sebagian besar ibu balita
mempunyai tingkat hygiene sanitasi lingkungan cukup (jika jumlah skor nilai 1318) sebanyak 9 orang atau 45%, baik (jika jumlah skor nilai 19-24) sebanyak 9
orang atau 45%, dan kurang (jika jumlah skor nilai 0-12) sebanyak 2 orang atau
10%.
Tabel 2.16.

Distribusi Responden Berdasarkan Konsumsi Energi di Desa Sungai Besar


2014
Responden
Tingkat Konsumsi Energi
N
%
Baik (>100% AKG)
10
50
Sedang (80-99% AKG)
5
25
Kurang (70-79% AKG)
1
5
4
20
Defisit (<70% AKG)
Jumlah
20
100

Dari tabel 2.16. diketahui tingkat konsumsi energi balita dengan tingkat
konsumsi yang baik (>100 % AKG) sebanyak 10 orang atau 50%, untuk tingkat
konsumsi sedang (8099% AKG ) sebanyak 5 orang atau 25%, untuk tingkat
defisit (<70% AKG) sebanyak 4 orang atau 20% dan untuk tingkat kurang (7079% AKG) sebanyak 1 orang atau 5%.
Tabel 2.17. Distribusi Responden Berdasarkan Konsumsi Protein di Desa Sungai Besar
2014
Responden
Tingkat Konsumsi Protein
N
%
Baik (>100 % AKG)

15

75

Sedang (8099% AKG)

10

Kurang (70-79% AKG)

Defisit (<70% AKG)

10

Jumlah

20

100

Dari tabel 2.17. diketahui untuk tingkat konsumsi protein pada balita untuk
tingkat konsumsi yang baik (>100 % AKG) sebanyak 15 orang atau 75%, tingkat
sedang (8099% AKG) sebanyak 2 orang atau 10%, defisit (<70% AKG)
sebanyak 2 orang atau 10% dan untuk tingkat kurang (70-79% AKG) sebanyak 1
orang atau 5%.

30
Tabel 2.18. Distribusi Responden Berdasarkan Riwayat Kejadian ISPA (Infeksi Saluran
Pernapasan bagian Atas) di Desa Sungai Besar 2014
Riwayat kejadian ISPA
Responden

(Infeksi Saluran Pernapasan


bagian Atas)
Ya
Tidak
Jumlah

20

100

20

100

Dari tabel 2.18. diketahui untuk Riwayat kejadian ISPA (Infeksi Saluran
Pernapasan bagian Atas) sebanyak 20 orang atau 100% tidak terkena ISPA
(Infeksi Saluran Pernapasan bagian Atas).
Tabel 2.19. Distribusi Responden Berdasarkan Riwayat Diare di Desa Sungai Besar
2014
Responden

Riwayat Diare

Ya
Tidak
Jumlah

20

100

20

100

Dari tabel 2.19. diketahui untuk Riwayat Diare sebanyak 20 orang atau
100% tidak terkena diare.
2.2.2. Ibu Hamil
a. Status Gizi Ibu Hamil
Status gizi adalah keadaan tubuh yang diakibatkan kondisi makanan,
penyerapan dan penggunaan makanan dalam tubuh (Suhardjo, 1987). Jika
seseorang makan makanan yang tidak mencukupi kebutuhan zat gizi dalam
waktu lama maka orang tersebut akan mengalami kekurangan zat gizi.
Tabel 2.20. Distribusi Responden Berdasarkan Anemia pada Ibu Hamil di Desa Sungai
Besar Kecamatan Karang Intan 2014
Responden
Amenia
N
%
Anemia (Hb<11gr%)
Tidak anemia (Hb 11gr%)
6
100
Jumlah
6
100

Anemia adalah kondisi ibu hamil dengan kadar hemoglobin di bawah 11


gr%. Dari tabel 2.18. dapat diambil kesimpulan responden yang tidak anemia
sebanyak 6 orang atau 100%.

31
Tabel 2.21.

Distribusi Responden Berdasarkan Umur Ibu Hamil di Desa Sungai Besar


Kecamatan Karang Intan 2014
Responden
Umur
N
%
Risiko tinggi (<20 th dan >35 th)
2
33,4
Risiko rendah (20-35 th)
4
66,6
Jumlah
6
100

Dari tabel 2.21. dapat diambil kesimpulan responden yang risiko rendah
(bila 20-35 thn) sebanyak 4 orang atau 66,6% dan yang risiko tinggi (bila <20 thn
dan >35 thn) sebanyak 2 orang atau 33,4%.
Tabel 2.22.

Distribusi Responden Berdasarkan Paritas Ibu Hamil di Desa Sungai Besar


Kecamatan Karang Intan 2014
Responden
Paritas
N
%
Risiko tinggi (4 kali)
2
33,4
Risiko rendah (<4 kali)
4
66,6
Jumlah
6
100

Dari tabel 2.22. dapat diambil kesimpulan responden yang risiko rendah
(bila <4 kali) sebanyak 4 orang atau 66,6% dan yang risiko tinggi (bila 4 kali)
sebanyak 2 orang atau 33,4%.
Tabel 2.23.

Distribusi Ibu Hamil Berdasarkan Status Gizi di Desa Sungai Besar


Kecamatan Karang Intan 2014
Status Gizi

Gemuk (IMT >25)


Normal (IMT 18,5 - 24,9)
Kurus (IMT <18,5)
Jumlah

Responden
N
5
1
6

%
83,3
16,7
100

Dari tabel 2.23. diketahui ada 6 sampel yang diambil di Desa Sungai Besar
dimana kebanyakan ibu hamil diketahui status gizinya normal (IMT 18,5-24,9)
sebanyak 5 orang atau 83,3% dan lebih (>25,0) sebanyak 1 orang atau 16,7%.
Tabel 2.24. Distribusi Responden Berdasarkan Status Gizi Berdasarkan LILA Ibu Hamil
di Desa Sungai Besar Kecamatan Karang Intan 2014
Status Gizi
Kurang (<23,5 cm)
Normal (23,5 cm)
Jumlah

Responden
N
6

%
100

100

Berdasarkan tabel 2.18. diketahui bahwa seluruh responden status gizinya


cukup dengan LILA 23,5 cm. Mengukur LILA menggunakan pita LILA.

32
Tabel 2.25. Distribusi Responden Berdasarkan Frekuensi ANC Ibu Hamil di Desa
Sungai Besar Kecamatan Karang Intan 2014
Responden
Frekuensi ANC
N
%
Kurang
4
66,6
Cukup
2
33,4
Jumlah
6
100

Dari tabel 2.25. dapat diambil kesimpulan responden yang memeriksakan


kehamilannya kurang dari 4 kali selama kehamilan sebanyak 4 orang atau 66,6%
dan yang memeriksakan kehamilannya lebih dari 4 kali yaitu trimester pertama
sebanyak 1 kali, trimester kedua sebanyak 1 kali dan trimester ketiga sebanyak 2
kali sebanyak 2 orang atau 33,4%.
Tabel 2.26. Pemeriksaan Kehamilan yang Baik
Pemeriksaan
kehamilan

Pemeriksaan

Trimester I

Trimester II

Trimester III

Satu kali
kunjungan
(sebelum 14
minggu)

Satu kali
kunjungan
(antara minggu 14
28)

Dua kali
kunjungan
(antara minggu
28 36 dan
sesudah minggu
ke 36)

Adapun pemeriksaan kehamilan yang baik minimal empat kali, satu kali
pada trimester pertama sebelum 14 minggu, satu kali pada trimester kedua
antara minggu 14-28 dan dua kali pada trimester ketiga antara minggu 28-38 dan
sesudah minggu ke 36.
Tabel 2.27.

Distribusi Responden Berdasarkan Pengetahuan Ibu Hamil di Desa Sungai


Besar Kecamatan Karang Intan 2014
Responden
Pengetahuan ibu
N
%
Kurang pengetahuannya
2
33,4
Cukup pengetahuannya
4
66,6
Jumlah
6
100

Dari tabel 2.27. dapat diambil kesimpulan bahwa responden yang


pengetahuannya cukup (bila jawaban benar responden < 75%) sebanyak 4
orang atau 66,6% dan pengetahuannya kurang (bila jawaban benar responden
75%) sebanyak 2 orang atau 33,4%.
Tabel 2.28. Distribusi Responden Berdasarkan Kepatuhan Konsumsi Tablet Fe Ibu Hamil
di Desa Sungai Besar Kecamatan Karang Intan 2014
Responden
Kebiasaan Konsumsi Tablet
Besi
N
%
Kurang (fe <90 tablet)
Cukup (fe 90 tablet)
6
100
Jumlah
6
100

33
Dari tabel 2.28. dapat diambil kesimpulan responden yang cukup (bila ibu
hamil mengkonsumsi tablet besi minimal 90 tablet selama kehamilan) sebanyak
6 orang atau 100%. Selain itu juga ibu hamil di Desa Sungai Besar
mengkonsumsi 10 tablet tambah darah seperti Sangobion dan Hemafort yang
diperoleh dari bidan, dikarenakan ibu hamil yang tidak tahan mengkonsumsi
tablet besi dari pemerintah karena kadar besi yang tinggi.
Tabel 2.29. Distribusi Responden Berdasarkan Berdasarkan Konsumsi Energi di Desa
Sungai Besar 2014
Responden
Tingkat Konsumsi Energi
N
%
Baik (>100% AKG)
0
Sedang (80-99% AKG)
0
Kurang (70-79% AKG)
0
Defisit (<70% AKG)
6
100
Jumlah
6
100

Tingkat konsumsi energi adalah jumlah rata-rata konsumsi energi yang


diperoleh melalui recall 24 jam selama 3 hari secara tidak berurutan
dibandingkan dengan Angka Kecukupan Gizinya (energi) berdasarkan Widya
Karya Nasional Pangan dan Gizi VI tahun 1998 yang dihitung secara manual dan
dinyatakan dalam %. Dari tabel 2.29. diketahui tingkat konsumsi energi ibu hamil
dengan tingkat konsumsi Defisit (<70% AKG) sebanyak 6 orang atau 100%.
Tabel 2.30. Distribusi Responden Berdasarkan Berdasarkan Konsumsi Protein di Desa
Sungai Besar 2014
Responden
Tingkat Konsumsi Protein
N
%
Baik (>100% AKG)
0
Sedang (80-99% AKG)
0
Kurang (70-79% AKG)
0
Defisit (<70% AKG)
6
100
Jumlah
6
100

Tingkat konsumsi protein adalah jumlah rata-rata konsumsi protein yang


diperoleh melalui recall 24 jam selama 3 hari secara tidak berurutan
dibandingkan dengan Angka Kecukupan Gizinya (energi) berdasarkan Widya
Karya Nasional Pangan dan Gizi VI tahun 1998 yang dihitung secara manual dan
dinyatakan dalam %. Dari tabel 2.30. diketahui tingkat konsumsi protein ibu hamil
dengan tingkat konsumsi defisit (<70% AKG) sebanyak 6 orang atau 100%.

34
2.2.3. Lansia
a. Status Gizi Lansia
Status gizi adalah keadaan tubuh yang diakibatkan kondisi makanan,
penyerapan dan penggunaan makanan dalam tubuh (Suhardjo, 1987). Jika
seseorang makan makanan yang tidak mencukupi kebutuhan zat gizi dalam
waktu lama maka orang tersebut akan mengalami kekurangan zat gizi.
Tabel 2.31. Distribusi Responden Berdasarkan Umur Lansia di Desa Sungai Besar
Kecamatan Karang Intan 2014
Responden
Umur
N
%
Lansia (60-74 tahun)
16
80%
Lansia Tua (75-90 tahun)
3
15%
Lansia Sangat Tua (90 tahun)
1
5%
Jumlah
20
100%

Dari tabel 2.31. diketahui ada 20 responden yang didata di Desa Sungai
Besar dengan katagori lansia (60-74 tahun) sebanyak 16 orang atau 80%, lansia
tua (75-90 tahun) sebanyak 3 orang atau 15% dan lansia sangat tua (>90 tahun)
sebanyak 1 orang atau 5%.
Tabel 2.32. Distribusi Responden Berdasarkan Jenis Kelamin Lansia di Desa Sungai
Besar Kecamatan Karang Intan 2014
Responden
Jenis Kelamin
N
%
Laki-laki
3
15%
Wanita
17
85%
Jumlah
20
100%

Dari tabel 2.32. diketahui bahwa lansia yang berjenis kelamin wanita
sebesar 17 orang atau 85%, dan yang berjenis kelamin laki-laki berjumlah 3
orang atau 15%.
Tabel 2.33.

Distribusi Responden Berdasarkan Tingkat Pendidikan Lansia di Desa


Sungai Besar Kecamatan Karang Intan 2014
Responden
Tingkat Pendidikan
N
%
Rendah
20
100%
Menengah
Jumlah
20
100%

Dari tabel 2.33. dapat diketahui bahwa seluruh pendidikan yang dimiliki
lansia atau keluarga lansia tergolong rendah ( SMP) sebanyak 20 orang atau
100%.

35
Tabel 2.34. Distribusi Responden Berdasarkan Pekerjaan Lansia Desa Sungai
Besar Kecamatan Karang Intan 2014
Responden
Status Pekerjaan
N
%
Tidak Bekerja
12
60%
Bekerja
8
40%
Jumlah
20
100%

Dari tabel 2.34. dapat disimpulkan bahwa kebanyakan penduduk Desa


Sungai Besar tidak bekerja yaitu sebanyak 12 orang atau 60%, sedangkan yang
bekerja berjumlah 8 orang dengan persentasi 40% petani.
Tabel 2.35. Distribusi Responden Berdasarkan Status Tinggal Lansia di Desa Sungai
Besar Kecamatan Karang Intan 2014
Responden
Status Tinggal
N
%
Tinggal Sendiri
4
20%
Tinggal Bersama Keluarga
16
80%
Jumlah
20
100%

Dari tabel 2.35. dapat disimpulkan lansia Desa Sungai Besar yang tinggal
bersama keluarga sebanyak 16 orang atau 80% dan yang tinggal sendiri
sebanyak 4 orang atau 20%.
Tabel 2.36. Distribusi Responden Berdasarkan Aktifitas Sosial Lansia di Desa Sungai
Besar Kecamatan Karang Intan 2014
Responden
Aktifitas Sosial
N
%
Tidak Mengikuti
8
40%
Mengikuti
12
60%
Jumlah
20
100%

Dari tabel 2.36. dapat disimpulkan lansia Desa Sungai Besar yang
mengikuti aktifitas sosial sebanyak 12 orang atau 60% dan yang tidak mengikuti
aktifitas sosial sebanyak 8 orang atau 40%.
Tabel 2.37.

Distribusi Responden Berdasarkan Status Perkawinan Lansia di Desa


Sungai Besar Kecamatan Karang Intan 2014
Responden
Status Perkawinan
N
%
Belum Kawin
Kawin
4
20%
Cerai/duda/janda
16
80%
Jumlah
20
100%

Dari tabel 2.37. dapat disimpulkan berdasarkan status perkawinan lansia di


Desa Sungai Besar yang cerai, janda atau duda sebanyak 16 orang atau 80%,
yang masih status kawin 4 orang atau 20% dan tidak ada yang belum kawin.

36
Tabel 2.38. Distribusi Responden Berdasarkan Gangguan Suasana Hati Lansia di Desa
Sungai Besar Kecamatan Karang Intan 2014
Responden
Gangguan Suasana Hati
N
%
Tidak Terganggu
18
90%
Terganggu
2
10%
Jumlah
20
100%

Dari tabel 2.38. dapat disimpulkan lansia di Desa Sungai Besar yang tidak
terganggu suasana hati sebanyak 18 orang atau 90% dan yang terganggu
suasana hati (skor 3 dengan manifestasi) pertanyaan 1, 3, 5, 8 sebanyak 2
orang atau 10%.
Tabel 2.39. Distribusi Responden Berdasarkan Kebiasaan Merokok Lansia di Desa
Sungai Besar Kecamatan Karang Intan 2014
Responden
Kebiasaan Merokok
N
%
Tidak Merokok
17
85%
Merokok
3
15%
Jumlah
20
100%
Dari tabel 2.39. dapat disimpulkan lansia di Desa Sungai Besar yang tidak

merokok sebanyak 17 orang atau 85% dan yang merokok sebanyak 3 orang
atau 15%.
Tabel 2.40. Distribusi Responden Bedasarkan Tingkat Pengetahuan Gizi Lansia atau
Keluarga Lansia di Desa Sungai Besar Kecamatan Karang Intan 2014
Responden
Tingkat Pengetahuan
N
%
Baik (skor >80% total
8
40%
jawaban benar dari 10

pertanyaan)
Sedang (skor 60-80% total

jawaban benar dari 10


pertanyaan)
Kurang (skor <60% total
jawaban benar dari 10
pertanyaan)
Jumlah

10

50%

10%

20

100%

Tingkat pengetahuan gizi lansia atau keluarga lansia adalah suatu


pengetahuan mengenai makanan yang bergizi dan cara pengolahan makanan.
Dari tabel 2.40. dapat disimpulkan bahwa sebagian lansia atau keluarga lansia
mempunyai tingkat pengetahuan yang sedang sebanyak 10 orang (50%), baik
sebanyak 8 orang (40%) dan kurang sebanyak 2 orang (10%). Hal ini sangat
mempengaruhi dalam hal menyediakan makanan yang bergizi dan seimbang.
Hal ini di karenakan kurangnya pendidikan, wilayah terpencil, dan
kurangnya informasi sehingga tingkat pengetahuan gizi lansia di Desa Sungai
Besar masih sedang.

37
Tabel 2.41.

Distribusi Responden Bedasarkan Status Gizi Lansia (IMT) di Desa Sungai


Besar Kecamatan Karang Intan 2014
Responden
Status Gizi Lansia
N
%
Lebih
2
10
Normal
11
55
Kurang
7
35
Jumlah
20
100

Dari tabel 2.41. diketahui dari 20 sampel yang diambil di Desa Sungai
Besar ada sebanyak 11 orang atau sebanyak 55% lansia yang status gizinya
normal (18,5-25), status gizi kurang (<18,5) sebanyak 7 orang dengan persentasi
35% dan status gizi lebih (>25) sebanyak 2 orang dengan persentasi 10%.
Tabel 2.42.

Distribusi Responden Bedasarkan Aktifitas Fisik di Desa Sungai Besar


Kecamatan Karang Intan 2014
Responden
Aktifitas Fisik
N
%
Tinggi
Sedang
5
25
Rendah
15
75
Jumlah
20
100

Dari tabel 2.42. diketahui dari 20 sampel yang diambil di Desa Sungai
Besar dengan aktifitas fisik rendah (<1398 kkal) sebanyak 15 orang atau 75%,
sedang (1398-2316 kkal) sebanyak 5 orang atau 25%.
Tabel 2.43.

Distribusi Responden Bedasarkan Riwayat Sakit di Desa Sungai Besar


Kecamatan Karang Intan 2014
Responden
Riwayat Sakit
N
%
Tidak Punya
2
10
Punya
18
90
Jumlah
20
100

Dari tabel 2.43. diketahui dari 20 sampel yang diambil di Desa Sungai
Besar yang mempunyai riwayat sakit sebanyak 18 orang atau 90% dan yang
tidak mempunyai riwayat sakit sebanyak 2 orang atau 10%.
Tabel 2.44.

Distribusi Responden Berdasarkan Konsumsi Energi di Desa Sungai


Besar 2014
Responden
Tingkat Konsumsi Energi
N
%
12
60
Kurang (<80 % AKG)
8
40
Cukup (80% AKG )
Jumlah
20
100

Dari tabel 2.44. diketahui tingkat konsumsi energi lansia dengan tingkat
konsumsi yang kurang sebanyak 12 orang atau 60%, untuk tingkat konsumsi
cukup sebanyak 8 orang atau 40%.

38
Tabel 2.45.

Distribusi Responden Berdasarkan Konsumsi Protein di Desa Sungai


Besar 2014
Responden
Tingkat Konsumsi Protein
N
%
17
85
Kurang (<80 % AKG)
3
15
Cukup (80% AKG )
Jumlah
20
100

Dari tabel 2.45. diketahui tingkat konsumsi protein lansia dengan tingkat
konsumsi yang kurang (<80 % AKG) sebanyak 17 orang atau 85%, untuk tingkat
konsumsi cukup (80% AKG ) sebanyak 3 orang atau 15%.
Tabel 2.46.

Distribusi Responden Berdasarkan Penyakit Hipertensi di Desa Sungai


Besar 2014
Responden
Hipertensi
N
%
Hipertensi
11
55
Tidak Hipertensi
9
45
Jumlah
20
100

Dari tabel 2.46. diketahui penyakit Hipertensi lansia di Desa Sungai Besar
sebanyak 11 orang atau 55%.

BAB III
PRIORITAS MASALAH GIZI
3.1.

Penentuan Prioritas Masalah Gizi di Desa Sungai Besar Tahun 2014

Tabel 3.1. Penentuan Prioritas Masalah


NO

DAFTAR MASALAH

Rendahnya

kesadaran

ibu

KRITERIA

JUMLAH

RANKING

(PxSxMxC)

PRIORITAS

240

192

II

72

III

tentang

pertumbuhan

dan

perkembangan

balita

berdampak

pada

tingginya
status

prevalensi
gizi

kurang

(BGM) di Desa Sungai


Besar

Tahun

2014,

dengan 20 responden
didapat 4 orang yang
BGM

atau

sedangkan

20%
targetnya

adalah <5%
2

Kurangnya
pengetahuan ibu hamil
di Desa Sungai Besar
tahun

2014

untuk

mengkonsumsi
makanan

bergizi

sehingga

berdampak

pada kurangnya energi


kronis (KEK) pada ibu
hamil

yaitu

sebanyak

100%
3

Rendahnya
pengetahuan

lansia

yang terbatas tentang


pola

konsumsi

yang

39

40

baik

mengakibatkan

timbulnya
Hipertensi

penyakit
dan

status

gizi kurang pada lansia


di Desa Sungai Besar
Tahun 2014, dengan 20
responden didapat 11
orang yang mengalami
hipertensi yaitu 55%

Metode yang dapat digunakan untuk menentukan prioritas masalah salah


satunya adalah dengan menggunakan metode Bryant berdasarkan kriteria
Prevalence atau besar masalah yaitu jumlah atau kelompok masyarakat yang
terkena masalah. Seriousness pengaruh buruk yang diakibatkan oleh suatu
masalah dalam masyarakat dan dilihat dari besarnya angka kesakitan, dan
angka kematian, akibat masalah kesehatan tersebut. Managebility yaitu
kemampuan untuk mengelola dan berkaitan dengan sumber daya. Community
concern yaitu sikap dan perasaan masyarakat terhadap masalah kesehatan
tersebut.
Kriteria prioritas pemecahan masalah menurut metode Bryant adalah :
a. Besarnya Masalah (Prevalence)
Makin besar masalah tersebut, makin diprioritaskan penyelesaiannya. Skor
penilaian yang diberikan mulai dari 1 sampai dengan 5, dimana semakin tinggi
skor, maka besarnya masalah semakin besar.
1. Menyatakan kurang sekali gawat
2. Menyatakan kurang gawat
3. Menyatakan cukup gawat
4. Menyatakan gawat
5. Menyatakan sangat gawat
b. Pengaruh buruk (Seriousness)
Merupakan besarnya kerugian yang ditimbulkan oleh masalah tersebut
yang dapat berupa kerugian. Skor penilaian yang diberikan mulai dari 1 sampai
dengan 5, dimana semakin tinggi skor maka derajat keparahan masalah semakin
besar.
1. Menyatakan kurang sekali mendesak
2. Menyatakan kurang mendesak

41

3. Menyatakan cukup mendesak


4. Menyatakan mendesak
5. Menyatakan sangat mendesak
c. Mampu

untuk

mengelola

dan

berkaitan

dengan

sumber

daya

(Managebility)
Merupakan kriteria yang menunjukan ketersedian cara-cara yang efektif
untuk menanggulangi masalah. Skor penilaian yang diberikan mulai dari 1
sampai dengan 5, dimana semakin tinggi skor maka semakin banyak cara untuk
menanggulangi masalah.
1. Menyatakan tidak ada penanggulangan yang efektif
2. Menyatakan ada penanggulangan yang efektif
d. Sikap dan perasaan masyarakat terhadap masalah kesehatan tersebut
(Community concern)
Sejauh mana masyarakat menganggap pentingnya masalah tersebut,
artinya jika proses tersebut akan berlangsung apakah masyarakat perduli akan
hal tersebut. Skor penilaian yang diberikan mulai dari 1 sampai dengan 5,
dimana semakin tinggi skor maka kepedulian masyarakat semakin besar.
1. Menyatakan kepedulian terhadap masalah sangat tinggi
2. Menyatakan kepedulian terhadap masalah tinggi
3. Menyatakan kepedulian terhadap masalah cukup tinggi
4. Menyatakan kepedulian terhadap masalah rendah
5. Menyatakan kepedulian terhadap masalah sangat rendah.

3.2. Prioritas Masalah I (Balita Status Gizi Kurang/BGM)


Berdasarkan hasil pembobotan dengan metode Bryant, maka prioritas
masalah yang pertama di desa Sungai Sungai Besar Puskesmas Karang Intan
adalah

Rendahnya

kesadaran

masyarakat

tentang

pertumbuhan

dan

perkembangan balita berdampak pada tingginya prevalensi status gizi kurang


(BGM) di Desa Sungai Besar Tahun 2014.
Pemberian skor 5 (menyatakan sangat gawat) pada Pravelance karena
balita yang mengalami gizi kurang (BGM) ini perlu ada perhatian yang serius oleh
orang tua yang mempunyai balita dan harus perlu adanya penanganan supaya
keadaan gizinya membaik dan kembali normal.

42

Pemberian skor 4 (menyatakan mendesak) pada Seriousness, tingkat


pengaruh buruknya disebabkan akan selalu berhubungan dengan pertumbuhan
balita dan pengetahuan ibu tersebut.
Pemberian skor 3 (Menyatakan ada penanganan yang efektif) pada
Manageability, karena ada penanggulangan yang efektif dengan memberikan
penyuluhan kepada ibu balita tentang pentingnya pertumbuhan balita.
Pemberian skor 4 pada Community Concern karena tingkat kepedulian
masyarakat kurang (rendah) terhadap pentingnya pengetahuan tentang gizi pada
balita.

3.3. Prioritas Masalah II (Ibu Hamil Kekurangan Energi Kronis)


Berdasarkan hasil pembobotan dengan metode Bryant, maka prioritas
masalah adalah Kurangnya pengetahuan ibu hamil di Desa Sungai Besar tahun
2014 untuk mengkonsumsi makanan bergizi sehingga berdampak pada
kurangnya energi protein pada ibu hamil.
Pemberian skor 4 pada Prevalance karena ibu hamil sangat rawan akan
kejadian seperti pendarahan, keguguran, berat badan lahir rendah (BBLR),
kekurangan energi kronis (KEK) dan perlu perhatian yang serius dari petugaspetugas kesehatan khususnya bidan.
Pemberian skor 4 pada Seriousness karena tingkat keparahannya
mendesak, disebabkan adanya ibu hamil yang mengalami keguguran, berat
badan lahir rendah (BBLR), kekurangan energi kronis (KEK), yang mana
masalah ini dapat mengganggu perkembangan janin.
Pemberian skor 4 pada Manageability karena ada penanggulangan yang
efektif dengan cara pemantauan status gizi yang dilaksanakan setiap bulan, dan
pemberian PMT untuk ibu hamil.
Pemberian skor 3 pada Community concernkarena kepedulian dari
masyarakat sangat rendah terhadap kasus ibu hamil yang berat badan lahir
rendah (BBLR), kekurangan energi kronis (KEK), dikarenakan kurangnya
pengetahuan masyarakat akan pentingnya pengetahuan gizi dan kesehatan janin
pada ibu hamil, selain itu rendahnya partisipasi ibu hamil yang datang ke
posyandu, mereka hanya mementingkan pekerjaannya saja untuk memenuhi
kebutuhan sehari-hari sedangkan pertumbuhan janinya tidak terkontrol dengan
baik.

43

3.4. Prioritas Masalah III (Hipertensi pada Lansia)


Berdasarkan hasil pembobotan dengan Metode Bryant, maka prioritas
masalah pada Rendahnya pengetahuan lansia yang terbatas tentang pola
konsumsi yang baik mengakibatkan timbulnya penyakit Hipertensi dan status gizi
kurang pada lansia
Pemberian skor 4 pada Prevalence karena lansia yang salah akan
pentingnya gizi seimbang perlu adanya perhatian yang serius oleh anggota
keluarga yang mempunyai lansia akan pentingnya mengkonsumsi makanan
yang memiliki gizi seimbang.
Pemberian skor 3 pada Seriousness karena tingkat buruknya disebabkan
akan selalu berhubungan dengan pola makan dan kebiasaan.
Pemberian skor 2 pada Manageability karena ada penanggulangan yang
efektif dengan cara pemantauan status gizi setiap bulan, survey konsumsi
makanan bergizi dan juga memberikan penyuluhan kepada lansia / keluarga
lansia tentang pentingnya mengkonsumsi makanan yang memiliki gizi seimbang
lansia.
Pemberian skor 3 pada Community Concern karena tingkat kepedulian
masyarakat masih rendah terhadap pemantauan kesehatan lansia, oleh karena
itu kurangnya pengetahuan masyarakat akan pentingnya pemantauan pola
makan dan upaya kesehatan untuk lansia

BAB IV
PROGRAM INTERVENSI GIZI
4.1.
BALITA GIZI KURANG (BGM)
4.1.1. Pemantauan Problem Tree Gizi Kurang (BGM) pada Balita
Masih banyak terdapat Status Gizi Balita yang
mengalami Gizi Kurang (BGM) di Desa Sungai
Besar

Kurangnya perhatian dalam


memberikan makanan yang
bergizi dan seimbang untuk
kesehatan Balita

Kurangnya
pengetahuan
tentang makanan
yang bergizi dan
seimbang

Kurangnya kesadaran
masyarakat tentang
makanan yang bergizi
dan seimbang

Kurangnya
dukungan
keluarga

Kurangnya
penyuluhan

Lingkungan
sosial yang tidak
mendukung

Pendidikan yang
rendah

Ket :
: yang dapat diintervensi
: yang tidak dapat diintervensi
Gambar 4.1 Problem Tree Balita

44

45

4.1.2. Analisis Alternatif Pemecahan Masalah


Intervensi terhadap masalah yang menjadi prioritas masalah berdasarkan
masalah yang terjadi di Desa Sungai Besar yaitu tercapainya Balita yang sehat
sesuai dengan umur dan Berat Badan maka dilakukan program intervensi gizi
untuk meningkatkan kesadaran ibu akan pentingnya makanan pada balita yang
bergizi dan sehat untuk tumbuh kembang anak dengan melakukan penyuluhan,
penyebaran leaflet serta sosialisasi dan memberikan informasi kepada ibu ibu
dan keluarga yang mempunyai anak Balita.
Tabel 4.1 Analisis Alternatif Berdasarkan Problem TreeBalita
Intervensi
Masalah

Relevan

Feasibility

Efektif

Sustainability

Intervensi 1

Intervensi 2

Memberikan
penyuluhan dan
pemberian informasi
tentang pentingnya
gizi seimbang untuk
balita.

Memberikan
pendidikan dan
pelatihan kepada
kader dalam
pelaksanaan
penyuluhan

5
(Sangat relevan)
dapat dilakukan di
malam hari karena
mayoritas penduduk
petani dan ibu
rumah tangga
5
(Sangat dapat
dijalankan) karena
dapat langsung
berkomonikasi
dengan ibu ibu
yang menpunyai
balita
5
(sangat efektif)
karena ini termasuk
cara yang lebih
cepat untuk
merubah sikap dan
pengetahuan ibu
agar mementingkan
balitanya
5
(sangat
berkelanjutan)
karena bisa
merubah langsung
pengetahuan ibu
dan bisa
disebarluaskan

4
(relevan) dapat di
lakukan di pagi hari
karena ada acara
perkumpulan desa

4
(dapat di jalankan)
karena dapat
langsung di tentukan
waktunya dan tidak
mengganggu aktifitas

Intervensi 3
Memberikan
bantuan PMT
kepada balita
BGM agar
tercukupi
kebutuhan
gizinya
3
(Kurang
Relevan) mudah
dilakukan
karena dengan
ibu balita saat
posyandu
3
(kurang dapat di
jalankan)mudah
dilakukan
karena dengan
ibu balita saat
posyandu

4
(efektif) karena dapat
di terima oleh ibu
untuk menambah
wawasan tentang gizi
dan makanan yang
sehat.

3
(kurang efektif)
karena mudah
dilakukam
karena langsung
bertemu dengan
ibu balita.

5
(sangat
berkelanjutan) karena
ini bisa di berikan
langsung oleh kader
saat adanya
posyandu

4
(berkelanjutan)
karena di
lakukan
langsung

46

TOTAL
PRIORITAS

kepada ibu ibu


yang lain
20
I

17
II

13
III

Dari tabel 4.1. diambil prioritas nilai tertinggi dan seleksi intervensi status
gizi kurang pada balita di wilayah Desa Sungai Besar yaitu:
Memberikan penyuluhan tentang Pentingnya pemberian makanan yang
bergizi pada Balita karena program ini mudah dijalankan dan tidak memerlukan
banyak biaya yang mahal. Ini sangat relevan di lakukan di malam hari karena
mayoritas penduduk disini adalah petani dan ibu rumah tangga. Sangat efektif
dan sangat dapat dijalankan karena ini termasuk cara yang tepat untuk merubah
prilaku, sikap, kesadaran dan pengetahuan ibu balita dan dapat disebarluaskan
kepada orang tua yang lain.
Tabel 4.2 Intervensi Gizi Pada Balita
Program kerja
Penyuluhan dan
menyebarluaskan
informasi tentang
pentingnya gizi pada
balita.

Kegiatan
Memberikan
penyuluhan dan
pemberian
informasi tentang
pentingnya gizi
seimbang untuk
balita.

Memberikan
pendidikan dan
pelatihan kepada
kader dalam
pelaksanaan
penyuluhan

Memberikan
penyuluhan dan
pemberian
informasi tentang
pentingnya gizi
seimbang untuk
balita.

Target
80% seluruh
masyarakat
khususnya ibu
yang mempunyai
balita
mendapatkan
informasi tentang
pentingnya
memberikan
makanan bergizi
untuk balita
80% seluruh
masyarakat
khususnya ibu
yang mempunyai
balita
mendapatkan
informasi tentang
pentingnya
memberikan
makanan bergizi
untuk balita

Indikator
Meningkatkan
pengetahuan
dan kesadaran
ibu akan
pentingnya
memberikan
makanan yang
bergizi untuk
balita

Meningkatkan
pengetahuan
dan kesadaran
ibu akan
pentingnya
memberikan
makanan yang
bergizi untuk
balita

47

4.2. Ibu Hamil Kekurangan Energi Kronis (KEK)


4.2.1. Penentuan Problem Tree Ibu Hamil Kekurangan Energi Kronis (KEK)

Ditemukannya Bumil Kekurangan


Energi Kronis (KEK)

Kurangnya kesadaran bumil terhadap


pentingnya kebutuhan gizi bumil

Rendahnya konsumsi
bumil terhadap makanan
yang bergizi dan
seimbang

Rendahnya pemahaman ibu, keluarga


dan masyarakat tentang pentingnya
kebutuhan gizi pada ibu hamil

Kurangnya penyuluhan tentang


pentingnya kebutuhan gizi ibu
hamil

Rendahnya
pengetahuan ibu hamil
tentang gizi seimbang

Ket

Kurangnya dukungan
keluarga

Lingkungan sosial
ekonomi yang tidak
mendukung

:
: Dapat diintervensi
: Tidak dapat diintervensi

Gambar 4.2. Problem Tree Ibu Hamil

48

4.2.2. Analisis Alternatif Pemecahan Masalah Ibu Hamil


Intervensi terhadap masalah yang menjadi prioritas berdasarkan masalah
yang terjadi di Desa Sungai Besar Kecamatan Karang Intan yaitu tercapainya ibu
hamil yang sehat, maka dilakukan program intervensi gizi untuk meningkatkan
pengetahuan ibu hamil

akan pentingnya pengetahuan gizi nantinya dengan

memberikan penyuluhan dan diharapkan ibu hamil dapat menyebarluaskan


informasi kepada ibu-ibu hamil lainnya.
Tabel 4.3. Analisis Alternatif Berdasarkan Problem Tree Ibu Hamil
Intervensi
Masalah

Intervensi 1

Intervensi 2

Intervensi 3

Memberikan
penyuluhan kepada ibu
hamil mengenai
pengetahuan tentang
pentingnya gizi
seimbang untuk ibu
hamil

Memberikan pelatih
kepada kader dalam
pengukuran LILA
untuk dapat
dilakukan dengan
benar

Memberikan
bantuan PMT
kepada ibu hamil
yang status gizinya
kurang agar
tercukupi
kebutuhan gizinya

Relevan

5
(sangat relavan) dapat
dilakukan di siang dan
sore hari karena
mayoritas ibu rumah
tangga

4
(relavan) karena
dapat dilakukan pada
siang dan sore hari
karena mayoritas
ibu rumah tangga

5
(sangat relavan)
dapat dilakukan di
siang dan sore hari
karena mayoritas
ibu rumah tangga

Feasibility

5
(sangat dapat
dijalankan) karena
dapat berkomunikasi
langsung dengan ibuibu hamil

5
(sangat dapat
dijalankan), karena
dapat langsung
ditentukan waktu dan
tempatnya dan tidak
perlu mengeluarkan
banyak biaya

Efektif

5
(sangat efektif), karena
ini termasuk cara yang
lebih cepat untuk
merubah perilaku, sikap
dan pengetahuan ibu
hamil agar
mementingkan
pertumbuhan janinnya

4
(efekrif), karena
dapat diterima oleh
kalangan ibu hamil
untuk mengetahui
tumbuh kembang
janinya

3
(kuranng dapat
dijalankan), karena
ini termasuk
program
puskesmas dan
waktu
pemantauannya
cukup lama
4
(efektif) karena
pemberian PMT
dapat memberikan
contoh langsung
kepada ibu hamil
bagaimana bentuk
makanan yang
bergizi dan sehat
yg dapat diberikan
langsung kepada
ibu hamil berupa
biskuit ibu hamil
dan susu formula

49

Sustainabilit

5
(Sangat berkelanjutan),
karena bisa merubah
langsung pengetahuan
ibu hamil dan
informasinya bisa
disebarluaskan ke ibuibu hamil lainya

5
(sangat
berkelanjutan),
karena ini bisa di
pantau setiap bulan

3
(kurang
berkelanjutan)
karena diberikan
satu bulan sekali
diberikan secara
berkala (bisa 1
bulan sekali)
mengingat
persediaan barang
dan biaya yang
terbatas

TOTAL

20

18

15

PRIORITAS

II

III

Dari tabel 4.3. dapat diambil prioritas nilai tertinggi dari seleksi intervensi
rendahnya pengetahuan dan kesadaran ibu hamil tentang pola makan yang
bergizi diwilayah Desa Sungai Besar seleksi intervensi yaitu: Memberikan
penyuluhan mengenai pengetahuan tentang pentingnya pengetahuan gizi karena
program ini dapat mudah dijalankan dan tidak memerlukan biaya yang cukup
mahal dan hasilnya bisa mencapai target yang sudah ada ditetapkan serta
efektif, sehingga sebagian besar ibu hamil mendapatkan gizi yang baik kelak
nantinya tidak ada lagi ibu hamil yang keguguran, berat badan lahir rendah
(BBLR), kekurangan energi kronis (KEK) dan sadar akan pentingnya datang
keposyandu guna memeriksakan kehamilannya.
Tabel 4.4. Intervensi Gizi Pada Ibu Hamil
Program Kerja
Pendidikan dan
pelatihan untuk
meningkatkan
kemampuan kader

Kegiatan
Memberikan
pendidikan dan
pelatihan kader

Target
100% semua kader
pusyandu
mendapatkan
pelatihan

Indikator
Meningkatnya
pengetahuan
dan
kemapuan
kader

Penyuluhan tentang
gizi seimbang

Menberikan
penyuluhan dan
informasi tentang
pengetahuan gizi
seimbang

100% khususnya
bumil mendapatkan
info tentang
pengetahuan gizi
seimbang

Memberikan
pengetahuan
dan
kesadaran ibu
hamil akan
pentingnya
gizi seimbang

50

4.3.

LANSIA

4.3.1. Penentuan Problem Tree

Timbulnya masalah penyakit Hipertensi pada


lansia

Kurangnya kesadaran lansia untuk


memperbaiki pola makannya serta
mengkonsumsi makanan yang bergizi

Kurangnya pengetahuan lansia dalam


mengkonsumsi makanan yang bergizi dan
seimbang

Kurangnya
penyuluhan tentang
Hipertensi dan gizi
seimbang untuk lansia

Pola makan
yang keliru

Lingkungan sosial
ekonomi yang tidak
mendukung

Rendahnya
pengetahuan lansia

Ket :
: Dapat diintervensi
: Tidak dapat diintervensi
Gambar 4.3. Problem Tree Lansia

Dukungan
keluarga
kurang

51

4.3.2. Analisis Alternatif Pemecahan Masalah Lansia


Intervensi terhadap masalah yang menjadi prioritas berdasarkan masalah
yang terjadi di Desa Sungai Besar yaitu tercapainya status gizi baik pada lansia
maka dilakukan program intervensi gizi untuk meningkatkan pengetahuan lansia /
keluarga lansia akan pentingnya memberikan makanan yang bergizi seimbang
dengan pola makan yang baik dan upaya kesehatan untuk lansia dengan
melakukan penyuluhan dan penyebarluasan informasi kepada setiap keluarga.
Tabel 4.5. Analisis Alternatif Berdasarkan Problem Tree Lansia
Intervensi
Masalah

Relevan

Feasibility

Efektif

Sustainability

TOTAL
PRIORITAS

Intervensi 1

Intervensi 2

Intervensi 3

Memberikan
penyuluhan dan
pengetahuan tentang
pentingnya pola makan
yang benar dan upaya
kesehatan untuk lansia

Memberikan pelatihan
kader untuk
mendukung program
pelayanan kesehatan
lansia di posyandu

5
(Sangat relevan)
Karena dapat dilakukan
pada malam hari karena
mayoritas penduduk
adalah petani dan
sebagian tidak bekerja.

5
(Sangat relevan)
Karena dapat
dilakukan pada malam
hari karena mayoritas
penduduk adalah
petani dan Ibu Rumah
Tangga
4
(Mudah dijalankan)
Karena dapat
langsung ditentukan
waktunya

Pemantauan status
gizi lansia yang
dilakukan oleh
petugas kesehatan
langsung kerumah
sasaran apa bila
tidak aktif posyandu
4
(Relevan)
Karena dapat
dilakukan saat
diadakannya
posyandu untuk
lansia

5
(Sangat mudah
dijalankan)
Karena dapat langsung
berkomunikasi dengan
lansia atau dengan yang
mewakilinya
5
(Sangat efektif)
Karena cara ini yang
lebih cepat untuk
merubah perilaku, sikap,
dan pengetahuan
lansia.
5
Sangat berkelanjutan
karena bisa merubah
lansung pengetahuan
untuk gizi lansia
20
1

4
(Efektif)
karena dapat diterima
lansia untuk
menambah
pengetahuan lansia
tentang gizi
5
Sangat berkelanjutan
karena ini bisa di
berikan lansung oleh
kader saat posyandu
18
2

4
(Mudah dijalankan)
karena dapat
langsung bertemu
dengan lansia saat
posyandu dan saat
dirumah sasaran
3
( Kurang efektif)
karena hanya dapat
dilakukan pada
saat posyandu

4
Berkelanjutan
karena dapat
dilakukan pada
saat posyandu
lansia
15
3

52

Dari tabel 4.5. dapat diambil prioritas nilai tertinggi dari seleksi intervensi
yaitu banyak terdapatnya status gizi lansia yang mengalami gizi kurang dan pola
makan yang salah seleksi intervensi 1:
Memberikan penyuluhan yang berhubungan dengan pola makan dan
upaya kesehatan yang telah dilakukan. Ini sangat relevan dilakukan disore hari
karena mayoritas penduduk adalah petani dan sebagian tidak bekerja. Sangat
mudah dijalankan karena dapat langsung berkomunikasi dengan lansia atau
dengan yang mewakilinya. Sangat efektif karena cara ini yang lebih cepat untuk
merubah perilaku, sikap, dan pengetahuan lansia. Sangat berkelanjutan karena
bisa merubah lansung pengetahuan untuk gizi lansia.
Tabel 4.6 Intervensi Gizi Pada Lansia
Program Kerja

Kegiatan

Target

Indikator

Penyuluhan
gizi
yang berhubungan
dengan pola makan
yang bergizi dan
seimbang
serta
upaya
kesehatan
lansia

Memberikan
penyuluhan gizi yang
berhubungan dengan
pola makan yang
bergizi dan seimbang
serta
upaya
kesehatan lansia

100%
(Seluruh
masyarakat
khususnya
para
lansia yang akan
mendapatkan
informasi tentang
pentingnya
pola
makan yang bergizi
dan
seimbang
untuk lansia)

Meningkatnya
pengetahuan dan
kesadaran
para
lansia
akan
pentingnya
pola
makan
yang
bergizi
dan
seimbang
serta
upaya kesehatan
pada lansia

BAB V
MONITORING DAN EVALUASI INTERVENSI GIZI
5.1.
MONITORING BALITA STATUS GIZI KURANG/BGM
Pelaksanaan penyuluhan jajanan sehat dan gizi seimbang.
Tujuan penyuluhan
- Memberikan pengetahuan tentang pentingnya gizi balita
- Memberikan pengetahuan tentang makanan sehat untuk balita
- Menumbuhkan kesadaran ibu untuk memahami pentingnya makanan bagi
anak
a. Tujuan operasional
Mahasiswa dapat melaksanakan penyuluhan kepada sasaran
b. Sasaran
Ibu yang memiliki balita
c. Materi
-

Sarapan pagi untuk balita

Jajanan sehat untuk balita

Gizi seimbang untuk balita

d. Pelaksana
Mahasiswa Prodi S1 GIZI STIKES Husada Borneo Banjarbaru
e. Metode
Ceramah, pre test, post test, dan pembagian leaflet
f. Tempat
Rumah warga desa sungai besar
g. Waktu
Selama 1 (satu) hari
h. Alat bantu
Laptop, LCD dan Leaflet
i. Biaya
Biaya pelaksanaan berasal dari mahasiswa jurusan prodi S1 Gizi STIKES
Husada Borneo Banjarbaru
j. Evaluasi
Pengetahuan masyarakat akan gizi baik dengan kriteria sebagai berikut:
Baik

= > 80%

Sedang

= 60-80%

53

54

Kurang

= <60%

5.1.1. Evaluasi Pelaksanaan Penyuluhan


a. Evaluasi Input
Penyuluhan gizi balita yang mencakupi pentingnya gizi balita dilaksanakan
oleh Mahasiswa PKL Jurusan S1 Gizi STIKES Husada Borneo dan kegiatan ini di
lakukan untuk mengetahui pengetahuan dan kesadaran ibu akan pentingnya gizi
untuk balita.
Adapun sasaran dari penyuluhan ibu-ibu balita yang termasuk sampel
dalam pelaksanaan PKL gizi masyarakat ini. Materi yang di sampaikan meliputi
penjelasan tentang pentingnya gizi pada balita.
Metode yang digunakan adalah ceramah dan tanya jawab dengan
menggunakan slide PPT, dan Leaflet. Adapun dana yang digunakan dalam
kegiatan ini adalah berasal Mahasiswa PKL Jurusan Gizi STIKES Husada
Borneo Banjarbaru.
b. Evaluasi Proses
Waktu pelaksanaan 1 hari dan pelaksanaan kegiatan ini sudah
direncanakan sebelumnya.

Pada saat

pelaksanaan penyuluhan tentang

pentingnya gizi pada balita menanggapi positif dengan adanya pertanyaan yang
diajukan.
Tabel 5.1 Distribusi Frekuensi Penyuluhan
Frekuensi
N
20
0
20

Penyuluhan
Dapat informasi
Tidak dapat informasi
Jumlah

Persentasi
%
100
0
100

Berdasarkan tabel di 5.1. dapat dilihat bahwa dari 20 responden yang


mendapatkan

penyuluhan/informasi

tentang

pentingnya

gizi

pada

balita

sebanyak 20 orang atau 100%.


Tabel 5.2 Tingkat Pengetahuan Gizi Ibu Sebelum dan Sesudah Intervensi
Tingkat Pengetahuan
Baik
Sedang
Kurang
Jumlah

Sebelum
(n)
13
7
20

Frekuensi
Sesudah
%
(n)
65
18
35
2
100
20

%
90
10
100

Berdasarakan tabel 5.2. dapat dilihat bahwa responden yang mempunyai


pengetahuan baik sebanyak 18 responden (90%) dan yang mempunyai tingkat

55

pengetahuan kurang hanya 2 responden (10%).

Dari hasil pelaksanaan

intervensi yang dilakukan berupa penyuluhan tentang pentingnya gizi pada balita
sebagai berikut:
Adanya peningkatan hasil pengetahuan dimana sebelum intervensi hanya
sebesar 65% yang memiliki pengetahuan baik dan setelah dilakukan penyuluhan
pengetahuannya meningkat menjadi 90%, maka diharapkan bagi ibu-ibu yang
mempunyai balita yang sudah mendapatkan penyuluhan akan mengerti
pentingnya gizi pada balita sehingga dapat diberikan setiap harinya.
Metode yang digunakan pada saat penyuluhan sudah sesuai yaitu metode
ceramah, pembagian leaflet dan tanya jawab sehingga memudahkan interaksi
antara mahasiswa dengan sasaran sehingga sasaran lebih memahami dan
mengerti tentang materi yang disampaikan selanjutnya dilakukan pre test dan
post test.
c. Evaluasi Output
Pada evaluasi output kegiatan penyuluhan gizi yang menjadi indikatornya
adalah pengetahuan dan kesadaran masyarakat akan makanan yang bergizi
bagi balita dapat bertambah sehingga dapat memahami dan perhatian akan
pertumbuhan dan perkembangan anak balitanya. Pengetahuan gizi masyarakat
setelah masyarakat sudah termasuk kategori tinggi karena pengetahuannya
sudah mencapai target.
5.1.2. Monitoring dan Evaluasi Intervensi Gizi
Tabel 5.3 Distribusi Pengetahuan Gizi Sebelum dan Sesudah Diberikan
Penyuluhan
Soal
a. Makanan sehat
b. Agar tubuh selalu sehat
c. Jenis makanan yang
menyediakan sumber
energi/tenaga
d. Jenis makanan yang
menyediakan
vitamin/mineral
e. Jenis makanan yang
menyediakan protein
f. Cara mencuci sayuran
g. Cara memasak sayuran
Rata Rata

Jawaban
yang Benar
(n)
13
18
10

65
90
50

Jawaban
yang Benar
(n)
20
20
19

100
100
95

15

75

19

95

10

50

16

80

13
15

65
75
67,1%

20
20

100
100
95,7%

56

Dari tabel 5.3. dapat dilihat mengenai pengetahuan ibu setelah diintervensi
dan diberikan pre test post test dan penyuluhan tentang Gizi bagi Balita yang
mencakupi makanan yang bergizi untuk balita, sebelum diberikan penyuluhan
tingkat pengetahuan masih kurang yaitu sebesar 67,1%, dengan adanya
penyuluhan ini diharapkan ibu bisa memberikan makanan yang bergizi bagi
balitanya.
5.2. Monitoring dan Evaluasi Lansia
Pelaksanaan Penyuluhan Pola Makan yang Bergizi dan seimbang serta
Upaya Kesehatan Pada Lansia
a. Tujuan penyuluhan
- Memberikan pengetahuan tentang pola makan yang bergizi dan seimbang
- Menumbuhkan kesadaran keluarga lansia / lansia untuk upaya kesehatan
- Merubah kebiasaan yang salah lansia
b. Tujuan operasional
Mahasiswa dapat melaksanakan penyuluhan kepada sasaran
c. Sasaran
Keluarga yang memiliki lansia/ lansia
d. Materi
- Pola makan yang bergizi dan seimbang
- Upaya kesehatan lansia
e. Pelaksana
Mahasiswa Prodi S1 GIZI STIKES Husada Borneo Banjarbaru
f. Metode
Ceramah dan diskusi
g. Tempat
Rumah ke rumah
h. Waktu
Selama 1 (satu) hari
i. Alat Bantu
Leaflet
j. Biaya
Biaya pelaksanaan berasal dari mahasiswa jurusan Prodi S1 Gizi STIKES
Husada Borneo Banjarbaru

57

k. Evaluasi
Pengetahuan masyarakat akan gizi yang baik, dengan kriteria

sebagai

berikut:
Baik

= > 80%

Sedang

= 60-80%

Kurang

= < 60%

Tabel 5.4 Distribusi Responden Bedasarkan Tingkat Pengetahuan Gizi Lansia/


Keluarga Lansia Sebelum Penyuluhan
Tingkat Pengetahuan Gizi
Lansia/ Keluarga Lansia
Baik
Sedang
Kurang
Total

Responden
n
0
5
15
20

%
0
25
75
100

Tingkat pengetahuan gizi lansia/ keluarga lansia adalah sesuatu yang


diketahui dan diingat oleh seseorang mengenai makanan yang bergizi dan cara
pengolahan makanan. Dari tabel di atas dapat disimpulkan bahwa sebagian
besar lansia/keluarga lansia mempunyai tingkat pengetahuan yang sedang
dengan persentase 25% dan kurang dengan persentase 75%, sedangkan tingkat
pengetahuan yang baik tidak ada. Hal ini dikarenakan responden belum
mendapatkan penyuluhan. Dan sangat mempengaruhi dalam hal menyediakan
makanan yang bergizi dan seimbang.
Tabel 5.5 Distribusi Responden Bedasarkan Tingkat Pengetahuan Gizi Lansia/
Keluarga Lansia Sesudah Penyuluhan
Tingkat Pengetahuan Gizi
Lansia/ Keluarga Lansia
Baik
Sedang
Kurang
Total

Responden
n
15
5
0
20

%
75
25
0
100

Tingkat pengetahuan gizi lansia/ keluarga lansia adalah sesuatu yang


diketahui dan diingat oleh seseorang mengenai makanan yang bergizi dan cara
pengolahan makanan. Dari tabel di atas dapat disimpulkan bahwa sebagian
besar lansia/ keluarga lansia mempunyai tingkat pengetahuan yang baik dengan
persentase 75% dan sedang dengan persentase 25% . Hal ini dikarenakan
responden sudah mendapatkan penyuluhan.

58

Tabel 5.6 Distribusi Pengetahuan Upaya Kesehatan Sebelum dan Sesudah


Diberi Penyuluhan pada Lansia
Pertanyaan

Jawaban yang
benar sebelum
penyuluhan

Jawaban yang
benar sesudah
penyuluhan

15

75

20

100

15

75

20

100

35

20

100

10

50

18

90

10

50

18

90

Rutin melakukan
pemeriksaan
Frekuensi melakukan
pemeriksaan
Upaya kesehatan yang
sudah dilakukan
Frekuensi berolahraga
Lama frekuensi
berolahraga
Rata Rata

58,8%

96%

Dari tabel 5.6. dapat dilihat perbedaan pengetahuan lansia setelah di


intervensi dan diberikan pre test, post test, dan penyuluhan tentang kesadaran
lansia

akan

pentingnya

hidup

sehat

pada

lansia

dan

mengupayakan

kesehatannya. Sebelum penyuluhan pengetahuan responden sebesar 58,8%.


Dengan diadakannya penyuluhan ini diharapkan lansia bisa melakukan atau
menerapkan

kebiasaan

ini

dihari-hari

mendatang

dan

penyuluhan

ini

meningkatkan pengetahuan responden sebesar 96%.


5.2.1 Evaluasi Pelaksanaan Penyuluhan
a. Evaluasi Input
Penyuluhan dilaksanakan oleh Mahasiswa PKL Jurusan Gizi Stikes
Husada Banjarbaru selama 1 kali dan kegiatan ini dilakukan untuk mengetahui
kesadaran lansia akan pentingnya hidup sehat pada lansia.
Adapun sasaran dari penyuluhan keluarga lansia/lansia yang termasuk
sampel dalam penelitian. Materi yang disampaikan meliputi Makan makanan
yang bergizi dan seimbang, Menjaga kebersihan, Memeriksa kesehatan secara
teratur.
Metode yang digunakan adalah ceramah dan tanya jawab dengan
menggunakan media leaflet dan buku penunjang. Adapun dana yang digunakan
dalam kegiatan ini adalah berasal Mahasiswa PKL Gizi STIKES Husada Borneo
Banjarbaru.
b. Evaluasi Proses
Waktu pelaksanaan 2 minggu dan pelaksanaan kegiatan ini sudah
direncanakan sebelumnya. Pada saat pelaksanaan kegiatan penyuluhan gizi

59

lansia ini rata-rata ditanggapi dengan positif terhadap apa yang disampaikan oleh
mahasiswa.
c. Evaluasi Output
Pada evaluasi output kegiatan penyuluhan gizi yang menjadi indikatornya
adalah meningkatkan pengetahuan lansia/ keluarga lansia akan pentingnya
pemberian menu seimbang bagi makanan lansia dengan pola makan yang
benar. Pengetahuan gizi sebagian besar masyarakat setelah mendapat
penyuluhan sudah termasuk kategori baik sesuai target.

5.3.

MONITORING DAN EVALUASI IBU HAMIL KEKURANGAN ENERGI


PROTEIN
5.3.1. Pelaksanaan Penyuluhan Pengetahuan Gizi seimbang:
a. Tujuan penyuluhan
- Memberikan informasi pengetahuan kesehatan untuk ibu
- Memberikan pengetahuan tentang pola makan yang bergizi
- Menumbuhkan kesadaran ibu hamil untuk upaya kesehatan
b. Tujuan operasional
Mahasiswa dapat melaksanakan penyuluhan kepada sasaran
c. Sasaran
Adapun sasaran penyuluhan adalah ibu yang sedang hamil
d. Materi
Pengetahuan Gizi seimbang untuk ibu hamil
e. Pelaksana
Mahasiswa Prodi S1 GIZI STIKES Husada Borneo Banjarbaru
f.

Metode
Ceramah, pre test, dan post test

g. Tempat
Dari rumah kerumah
h. Waktu
Selama 1 (satu) hari
i.

Alat Bantu
Leaflet dan fotocopy materi

60

j.

Biaya
Biaya pelaksanaan berasal dari mahasiswa jurusan Prodi S1 Gizi STIKES
Husada Borneo Banjarbaru

k. Evaluasi
Pengetahuan masyarakat akan gizi yang Seimbang, dengan kriteria sebagai
berikut:
Baik

= > 80%

Sedang

= 60-80%

Kurang

= < 60%

Tabel 5.7. Intervensi Gizi Pada Ibu Hamil


Program Kerja
Pendidikan dan
pelatihan untuk
meningkatkan
kemampuan kader

Kegiatan
Memberikan
pendidikan dan
pelatihan kader

Target
100% semua kader
pusyandu
mendapatkan
pelatihan

Indikator
Meningkatnya
pengetahuan
dan
kemapuan
kader

Penyuluhan tentang
gizi seimbang dan
kesehatan janin

Menberikan
penyuluhan dan
informasi tentang
pengetahuan gizi
seimbang dan
kesehatan janin

100% khususnya
bumil mendapatkan
info tentang
pengetahuan gizi
seimbang dan
kesehatan janin

Memberikan
pengetahuan
dan
kesadaran ibu
hamil akan
pentingnya
gizi seimbang
dan kesehatan
janin.

5.3.2. Monitoring dan Evaluasi Intervensi Gizi


Tabel 5.8. Distribusi Pengetahuan Sumber Zat Gizi Sebelum dan Sesudah Diberi
Penyuluhan
Pertanyaan
Pengetahuan
Anemia
Tanda-tanda anemia
Manfaat tablet besi
Makanan
yang bergizi saat
hamil
Rata Rata

Jawaban yang
benar sebelum
penyuluhan

Jawaban yang
benar sesudah
penyuluhan

50

100

1
1

16,6
16,7

6
6

100
100

16,7

100

6%

100%

Dari tabel 5.8. dapat dilihat perbedaan pengetahuan ibu hamil setelah di
intervensi dan diberikan pre test, post test, dan penyuluhan tentang pengetahuan
gizi dan kesehatan janin rata-rata ibu hamil mengetahui tentang Anemia, tanda

61

dan gejala anemia dan

makanan yang bergizi seimbang saat hamil dan

kesehatan untuk janinnya, dengan diadakannya penyuluhan ini diharapkan ibu


hamil bisa melakukan atau menerapkan kebiasaan ini dihari-hari mendatang.
5.3.3. Evaluasi Pelaksanaan Penyuluhan
a. Evaluasi Input
Penyuluhan pengetahuan gizi dan kesehatan janin, dilaksanakan oleh
Mahasiswa PKL Jurusan Gizi Stikes Husada Borneo Banjarbaru selama 4 hari
dan kegiatan ini dilakukan untuk mengetahui kesadaran ibu hamil akan
pentingnya hidup sehat pada saat hamil maupun pada saat tidak hamil.
Adapun sasaran dari penyuluhan adalah ibu hamil yang termasuk sampel
dalam penelitian. Materi yang disampaikan meliputi anemia, Makan makanan
yang bergizi seimbang, memeriksa kesehatan secara teratur.
Metode yang digunakan adalah ceramah dan tanya jawab dengan
menggunakan media leaflet dan Kuisioner. Adapun dana yang digunakan dalam
kegiatan ini adalah berasal Mahasiswa PKL Gizi STIKES Husada Borneo
Banjarbaru.
a. Evaluasi Proses
Waktu pelaksanaan selama 1 hari dan pelaksanaan kegiatan ini sudah
direncanakan

sebelumya.

Pada

saat

pelaksanaan

kegiatan

penyuluhan

pengetahuan gizi dan kesehatan janin ini rata-rata ditangagapi dengan positif
terhadap apa yang disampaikan oleh mahasiswa. Hal ini dapat di ketahui dari
pertanyaan-pertanyaan yang mereka ajukan dan mereka sangat menyimak apa
yang disampaikan.
Tabel 5.9. Distribusi Frekuensi Penyuluhan
Penyuluhan
Dapat
Tidak dapat
Jumlah

Frekuensi
N
6
0
6

Persentasi
%
100
0
100

Berdasarkan tabel 5.9. terlihat bahwa dari 6 responden yang mendapatkan


penyuluhan/informasi tentang pengetahuan gizi dan kesehatan janin sebanyak 6
orang 100%,

62

Tabel 5.10. Tingkat Pengetahuan Sebelum Penyuluhan


Frekuensi
n
3
2
1
6

Penyuluhan
Baik
Sedang
Kurang
Jumlah

Persentasi
%
50
33,3
16,7
100

Berdasarkan tabel 5.10. terlihat bahwa Responden yang mempunyai


tingkat pengetahuan yang baik sebelum penyuluhan sebanyak 3 responden atau
50%, sedang sebelum penyuluhan sebanyak 2 responden atau 33,3%, dan yang
kurang sebelum penyuluhan sebanyak 1 responden atau 16,7%. Hal ini di
karenakan tingkat pengetahuan ibu hamil masih kurang.
Tabel 5.11. Tingkat Pengetahuan Sesudah Penyuluhan
Frekuensi
n
6
0
0
6

Penyuluhan
Baik
Sedang
Kurang
Jumlah

Persentasi
%
100
0
0
100

Berdasarkan tabel 5.11. terlihat bahwa Responden yang mempunyai


tingkat pengetahuan yang baik setelah di beri penyuluhan sebanyak 6 responden
100%. Hal ini di karenakan setalah di beri penyuluhan tingkat pengetahuan ibu
hamil membaik.
b. Evaluasi Output
Pada evaluasi output kegiatan penyuluhan gizi yang menjadi indikatornya
adalah pengetahuan ibu hamil tentang pengetahuan gizi Seimbang, diharapkan
lebih memahami akan perawatan dan cara hidup sehat. Pengetahuan gizi
Seimbang

menjadi sasaran pada saat pelaksanaan penyuluhan, sudah

tergolong baik yang dihadiri sebanyak 6 orang

tingkat kesadaran upaya

kesehatannya meningkat dari 50% setelah diberikan penyuluhan menjadi 100%,


dan sesuai dengan target yang diharapkan dimana target yaitu masyarakat
terutama ibu hamil memiliki pengetahuan yang baik >80%.
Evaluasi dengan cara memberikan pertanyaan secara langsung dan
mereka dapat menjawab pertanyaan dengan benar. Ini menunjukan bahwa
materi

yang

disampaikan

dapat

dipahami

oleh

ibu

hamil

sehingga

menumbuhkan kesadaran yang baik akan pentingnya hidup sehat pada ibu
hamil, sehingga tidak ada ibu hamil yang kekurangan energi protein.

BAB VIII
PENUTUP

8.1. Kesimpulan
Berdasarkan data yang didapat dari praktek kerja lapangan yang telah
dilakukan di Desa Sungai Besar, maka dapat disimpulkan bahwa :
a. Berdasarkan hasil observasi terdapat tiga masalah gizi di Desa Sungai Besar
yaitu balita BGM, ibu hamil KEK (Kekurangan Energi Kronis), dan hipertensi
pada lansia.
b. Prioritas masalah yang pertama adalah rendahnya kesadaran ibu tentang
pertumbuhan dan perkembangan balita berdampak pada tingginya prevalensi
status gizi kurang (BGM) di Desa Sungai Besar Tahun 2014, dengan 20
responden didapat 4 orang yang BGM atau 20% sedangkan targetnya adalah
<5%. Yang kedua kurangnya pengetahuan ibu hamil di Desa Sungai Besar
tahun 2014 untuk mengkonsumsi makanan bergizi sehingga berdampak
pada kurangnya energi kronis (KEK) pada ibu hamil yaitu sebanyak 100%.
Dan yang ketiga rendahnya pengetahuan lansia yang terbatas tentang pola
konsumsi yang baik mengakibatkan timbulnya penyakit Hipertensi dan status
gizi

kurang pada lansia di Desa Sungai Besar Tahun 2014, dengan 20

responden didapat 11 orang yang mengalami hipertensi yaitu 55%.


c. Program intervensi untuk balita BGM yaitu memberikan penyuluhan kepada
ibu hamil mengenai pengetahuan tentang pentingnya gizi seimbang untuk
ibu hamil. Dan prioritas masalah balita BGM adalah kurangnya penyuluhan.
d. Program intervensi untuk ibu hamil KEK (Kekurangan Energi Kronis) yang
yaitu memberikan penyuluhan kepada ibu hamil mengenai pengetahuan
tentang pentingnya gizi seimbang untuk ibu hamil. Dan prioritas masalah ibu
hamil KEK (Kekurangan Energi Kronis) adalah kurangnya penyuluhan
tentang pentingnya kebutuhan gizi ibu hamil.
e. Program intervensi untuk lansia yaitu memberikan penyuluhan dan
pengetahuan tentang pentingnya pola makan yang benar dan upaya
kesehatan untuk lansia. Dan prioritas masalah lansia adalah kurangnya
penyuluhan tentang hipertensi dan gizi seimbang untuk lansia.
f.

Monitoring dan evaluasi untuk masalah balita BGM, bumil KEK dan hipertensi
pada lansia dilakukan pre test dan post test.

63

64

8.2. Saran
a. Diharapkan agar penyuluhan-penyuluhan tentang kesehatan, khususnya
gizi

untuk

lebih

ditingkatkan

lagi

sehingga

masyarakat

dapat

menerapkannya di dalam keluarga secara mandiri


b. Diharapkan agar peranan tenaga kader di posyandu selalu aktif dan
ditingkatkan lagi keterampilannya agar dapat melaksanakan pelayanan
kesehatan dengan baik
c. Perlu adanya dukungan moral, motivasi dan keikutsertaan masyarakat
dalam meningkatkan derajat kesehatan, sehingga program-program
kesehatan khususnya gizi dapat mencapai hasil yang diharapkan

65

DAFTAR PUSTAKA

Puskesmas Karang Intan Kecamatan Karang Intan Kabupaten Banjar. Laporan


Tahunan Karang Intan Kecamatan Karang Intan Kabupaten Banjar 2013.
Karang Intan
Puskesmas Karang Intan Kecamatan Karang Intan Kabupaten Banjar. Laporan
Bulanan Karang Intan Kecamatan Karang Intan Kabupaten Banjar 2014.
Karang Intan
Kecamatan Karang Intan Kabupaten Banjar. Profil Kecamatan Karang Intan
Kabupaten Banjar 2008. Karang Intan
http://kevinrestu.blogspot.com/2010/11/idk-5-masalah-gizi-utama.html
http://lenteraimpian.wordpress.com/2010/02/24/masalah-masalah-gizi-diindonesia-2/
http://environmentalsanitation.wordpress.com/category/permasalahangizimasyarakat/
http://statusgizi.blogspot.com/2009/06/konsep-masalah-gizi.html
http://khanzima.wordpress.com/2010/04/11/kek-pada-ibu-hamil/
http://skripsikesehatanmasyarakat123.blogspot.com/2013/12/kek-pada-ibuhamil.html
http://www.scribd.com/doc/38398817/Hipertensi-Proposal-2010
http://www.scribd.com/doc/84708121/BAB-I-Proposal-Hipertensi
http://obatherbal-jellygamat.com/category/pantangan-makanan-penderita-darahtinggi/
http://www.masjavas.com/konsumsi-makanan-untuk-penderita-hipertensi-kolesteroljantung-dan-asam-urat/
http://blog-penyakit.blogspot.com/2011/12/makanan-sehat-untuk-penderitadarah.html
http://arnoldkadulli12081991.blogspot.com/2012/11/proposal-hipertensi-padalansia.html
http://referensiparamedis.blogspot.com/2013/05/balita-bgm.html

66

LAMPIRAN

67

Lampiran 1. Satuan Acara Penyuluhan Balita


SATUAN ACARA PENYULUHAN
GIZI SEIMBANG UNTUK BALITA
DI DESA SUNGAI BESAR

Penanggung Jawab:
NURFITRILIANI

11S10022

PUTRI WULANDARI

11S10024

Anggota:
RISNA HERLIANI

11S10032

FATMI WARDANI

11S10013

HELMINA

11S10015

PROGRAM STUDI S1 GIZI


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN
HUSADA BORNEO BANJARBARU
AGUSTUS SEPTEMBER 2014

68

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Masalah


Di Indonesia dan di negara berkembang masalah gizi pada umumnya masih
didominasi oleh masalah Kurang Energi Protein (KEP), masalah Anemia
Besi,masalah Gangguan Akibat Kekurangan Yodium (GAKY), Masalah Kurang
Vitamin A (KVA), dan masalah obesitas terutama di kota-kota besar.
Berdasarkan Soekirman dalam materi Aksi Pangan dan Gizi nasional, Masalah
gizi kurang pada balita umumnya disebabkan oleh beberapa faktor yaitu penyebab
langsung dan penyebab tidak langsung. Penyebab langsung yaitu makanan anak
dan penyakit infeksi yang mungkin diderita anak. Penyebab tidak langsung yaitu
ketahanan pangan di keluarga, pola pengasuhan anak, serta pelayanan kesehatan
dan kesehatan lingkungan. Faktor-faktor tersebut sangat terkait dengan tingkat
pendidikan, pengetahuan, dan ketrampilan keluarga. (Depkes, 2000)
Menurut Depkes (2004) yang dikutip Biro Pusat Statistik tahun 2003 sekitar 5
juta anak balita (27,5%) yang kekurangan gizi, lebih kurang 3,6 juta anak (19,2%)
dalam tingkat gizi kurang, dan 1,5 juta anak gizi buruk (8,3%). Khususnya untuk
mereka yang berumur di bawah 5 tahun. (Depkes, 2004)
Angka kematian ibu dan angka kematian bayi senantiasa menjadi indikator
keberhasilan pembangunan di bidang kesehatan. Menurut data Survei Demografi
dan Kesehatan Indonesia tahun 2007 (SDKI 2007), Angka Kematian Bayi sebesar
34 kematian/1000 kelahiran hidup dan Angka Kematian Balita sebesar 44
kematian/1000 kelahiran hidup. Namun, Nusa Tenggara Barat masih menduduki
urutan kedua tertinggi penyumbang AKB dan AKABA yaitu 72 per 1000 kelahiran
dan 92 per 1000 kelahiran hidup. (SDKI,2007)
1.2. Tujuan Umum
Tujuan umum penelitian ini adalah untuk mengetahui bagaimana karakteristik
keluarga balita dengan berat badan di bawah garis merah (BGM) di Desa sungai
Besar.

69

1.3. Tujuan Khusus


a. Mengidentifikasi karakteristik keluarga balita dengan berat badan di bawah garis
merah (BGM) berdasarkan tingkat pendidikan kepala keluarga.
b. Mengidentifikasi karakteristik keluarga balita dengan berat badan di bawah garis
merah (BGM) berdasarkan Pendapatan keluarga.
c. Mengidentifikasi karakteristik keluarga balita dengan berat badan di bawah garis
merah (BGM) berdasarkan pola asuh anak.
d. Mengidentifikasi karakteristik keluarga balita dengan berat badan di bawah garis
merah (BGM) berdasarkan jumlah anggota keluarga
e. Mengidentifikasi karakteristik keluarga balita dengan berat badan di bawah garis
merah (BGM) berdasarkan Sanitasi lingkungan keluarga.
1.4. Sasaran
Sasaran dari penyuluhan ini adalah ibu yang memiliki balita di Desa Sungai
Besar
1.5. Strategi Pelaksanaan
NO
1

TAHAP
Pembukaan

WAKTU
5 menit

KEGIATAN
1. Perkenalan
2. Tujuan

Pengembangan

20 menit

1. Menjelaskan pengertian gizi


seimbang pada balita
2. Menjelaskan dampak dari
kekurangan nutrisi pada
balita
3. Menjelaskan jenis dan bentuk
makanan

Penutup

5 menit

1. Menyimpulkan hasil
penyuluhan
2. Diskusi singkat

1.6. Tempat dan Waktu


Tempat

: TK ABA di Desa Sungai Besar

70

Hari / tangal

: Jumat / 22 September 2014

Pukul

: 09.00 WIB s/d selesai

Durasi

: 20 menit

1.7. Metode
Ceramah
Tanya jawab / diskusi
1.8. Media dan Alat Bantu
Leaflet
LCD

71

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Balita Bawah Garis Merah (BGM)
Balita adalah salah satu periode usia manusia setelah bayi sebelum anak
awal. Rentang usia balita dimulai dari dua sampai dengan lima tahun,atau biasa
digunakan perhitungan bulan yaitu usia 24-60 bulan. (Wikipedia, 2011)
Balita dengan Bawah Garis Merah (BGM) adalah balita dengan berat badan
menurut umur (BB/U) berada di bawah garis merah pada KMS (Anonim, 2009).
Balita BGM tidak selalu berarti menderita gizi buruk. Akan tetapi, itu dapat
menjadi indikator awal bahwa balita tersebut mengalami masalah gizi.
Status gizi itu pada dasarnya adalah keadaan keseimbangan antara asupan
dan kebutuhan zat gizi yang diperlukan tubuh untuk tumbuh kembang terutama
untuk anak balita, aktifitas, pemeliharaan kesehatan, penyembuhan bagi mereka
yang menderita sakit dan proses biologis lainnya di dalam tubuh. (Depkes.RI 2008).
Ukuran yang digunakan dalam menentukan status gizi adalah berat badan,
bisa juga tinggi badan yang didasarkan pada umur, ukuran ini biasa disebut dengan
ukuran antropometri dan disajikan dalam bentuk indeks. Oleh karenanya hasil
dimanfaatkan atau digunakan untuk Assesment Keadaan Gizi Induvidu ataupun juga
penentuan status gizi masyarakat tentunya dengan menggunakan tabel antropomteri
(bukan KMS). Untuk assesment status gizi induvidu dengan indeks BB/U dapat
dilihat 4 kategori yaitu gizi lebih, gizi baik, gizi kurang dan gizi buruk. (lihat
perbedaannya dengan KMS yang hanya untuk melihat Naik-Turun/Tetap dan BGM).
Sementara untuk assesmen keadaan gizi masyarakat dapat menentukan prevalensi
gizi lebih, baik, kurang dan buruk.
Berat Badan yang berada di Bawah Garis Merah (BGM) pada KMS
merupakan perkiraan untuk menilai seseorang menderita gizi buruk, tetapi bukan
berarti seseorang balita telah menderita gizi buruk, karena ada anak yang telah
mempunyai pola pertumbuhan yang memang selalu dibawah garis merah pada
KMS.

72

B. Klasifikasi dan Penilaian Status Gizi Balita


Membahas mengenai masalah gizi, dapat digolongkan menjadi empat bagian,
yaitu :
a. Gizi baik, yaitu keadaan gizi baik pada seseorang terjadi jika adanya
keseimbangan jumlah asupan (intake) zat gizi dan jumlah yang dibutuhkan
(required) oleh tubuh yang ditandai dengan berat badan.
b. Gizi kurang, yaitu keadaan tidak sehat (patologik) yang timbul karena tidak
cukup makan dan konsumsi energy kurang selama jangka waktu tertentu. Berat
badan yang menurun adalah tanda utama dari gizi kurang.
c. Gizi lebih, yaitu keadaan tidak sehat (patologik) yang disebabkan kebanyakan
makanan dan konsumsi energi yang lebih banyak dari yang dibutuhkan tubuh
untuk jangka waktu yang panjang. Kegemukan merupakan tanda awal yang
biasa dilihat dari keadaan gizi lebih.
d. Gizi buruk, yaitu suatu kondisi dimana seseorang dinyatakan kekurangan nutrisi,
atau dengan ungkapan lain status nutrisinya berada di bawah standar rata-rata.
Nutrisi yang dimaksud bisa berupa protein, karbohidrat dan kalori.
Penilaian status gizi dapat diukur secara langsung dan tidak langsung yaitu :
1) Ststus gizi secara langsung
a. Antropometri, secara umum antropometri artinya ukuran tubuh manusia. Ditinjau
dari sudut pandang gizi, maka antropometri gizi berhubungan dengan berbagai
macam pengukuran dimensi tubuh dan kmposisi tubuh dari berbagai tingkay
umur dan tingkat gizi. Antropometri digunakan untuk melihat
b. Klinis, pemeriksaan klinis adalah metode yang sangat penting untuk menilai
status gizi masyarakat, metode ini didasarkan atas perubahan-perubahan yang
terjadi yang dihubungkan dengan ketidak cukupan gizi. Hal ini dapat dilihat pada
jaringan epitel (supervicial epithelial tissues) seperti kulit, mata, rambut dan
mukosa oral atau organ-organ yang dekat dengan permukaan tubuh seperti
kelenjar tiroid.

73

c. Biokimia, pemeriksaan specimen yang di uji secara laboratories yang dilakukan


pada berbagai macam jaringan tubuh. Jaringan tubuh digunakan antara lain :
darah, urine,dan juga beberapa jaringan tubuh seperti hati dan otot.
d. Biofisik, penentuan gizi secara biofisik adalah penentuan status gizi dengan
melihat kemampuan fungsi (khususnya jaringan) dan melihat perubahan struktur
dari jaringan.
2) Status gizi secara tidak langsung
a. Survey konsumsi makanan, metode enentuan status gizi secara tidak langsung
dengan melihat jumlah dan jenis zat gizi yang dikonsumsi
b. Statistic vital, pengukuran status gizi dengan statistic vital adalah dengan
menganalisis data beberapa statistic kesehatan angka kematian berdasarkan
umur, angka kesakitan dan kematian akibat penyebab tertentu dan data lainnya
yang berhubungan dengan gizi.
c. Ekologi, bengoa mengungkapkan bahwa malnutrisi merupakan masalah ekologi
sebagai hasil interaksi beberapa faktor fisik, biologis dan lingkungan budaya.
Jumlah makanan yang tersedia sangat tergantung dari keadaan ekologi seperti
iklim, tanah, irigasi dan lain-lain.

74

Lampiran 2. Satuan Aca Penyuluhan Bumil


SATUAN ACARA PENYULUHAN
PENTINGNYA ASUPAN ZAT GIZI BAGI IBU HAMIL
DI DESA SUNGAI BESAR

Penanggung Jawab:
HELMINA

11S10015

NURFITRILIANI

11S10022

Anggota:
RISNA HERLIANI

11S10032

FATMI WARDANI

11S10013

PUTRI WULANDARI

11S10024

PROGRAM STUDI S1 GIZI


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN
HUSADA BORNEO BANJARBARU
AGUSTUS SEPTEMBER 2014

75

BAB I
PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang
Keadaan gizi ibu sebelum dan selama hamil dapat mempengaruhi

pertumbuhan janin yang sedang dikandungnya. Bila keadaan gizi ibu normal pada
masa sebelum dan selama hamil kemungkinan besar akan melahirkan bayi yang
sehat, cukup bulan dengan berat badan normal. Dengan kata lain kualitas bayi yang
dilahirkan sangat dipengaruhi oleh keadaan gizi ibu sebelum dan selama hamil.
Berbagai upaya pemerintah telah dilakukan dalam rangka peningkatan
kesejahteraan

ibu maupun anak meliputi upaya perbaikan gizi

keluarga,

pembangunan balai kesehatan ibu dan anak, peningkatan kesehatan dan upayaupaya lainnya. Dengan adanya upaya pemerintah di bidang peningkatan kesehatan
khususnya untuk ibu-ibu hamil dalam hal pemeriksaan kehamilan secara dini dan
teratur, maka diharapkan dapat mengurangi resiko kurang energi kronis pada ibu
hamil dan angka kematian bayi.
Kehamilan adalah proses fisiologi hasil konsepsi ovum oleh sperma yang
menempel pada dinding rahim lalu tumbuh dan berkembang menjadi janin sampai
kelahiran. Kehamilan mengakibatkan tubuh ibu mengalami perubahan-perubahan
fisiologis yang dapat diketahui dari peningkatan berat badan dan lingkar lengan atas
(LILA). Perubahan-perubahan ini berlangsung secara bertahap sampai umur
kehamilan cukup bulan yakni sekitar 40 minggu, oleh karena perubahan-perubahan
tersebut, maka perlu didukung oleh zat gizi yang optimal (Wahida, 2000).
Terjadinya kurang energi kronis tidak terlepas dari keadaan ibu pada masa
sebelum dan selama hamil, ini terjadi karena dipengaruhi oleh beberapa faktor.
Faktor-faktor tersebut dapat berupa keadaan ibu seperti pendidikan ibu, umur ibu,
jarak kehamilan, sosial ekonomi, gizi ibu yang kurang (energi, protein, zat besi) dan
faktor penyakit ibu yang diderita (intake oral yang menurun sedangkan metabolisme
yang semakin meningkat) (Suroharjo, 1994).
Bila kebutuhan zat gizi ibu hamil saat terjadi kehamilan tidak tercukupi, maka
keperluan janin akan diambil dari cadangan ibu, hal ini akan berpengaruh pada janin

76

dan pertumbuhan bayi serta kemungkinan hidupnya. Selain itu tampak juga
berpengaruh buruk pada keadaan ibu hamil antara lain terjadinya kekurangan energi
kronik (KEK) (Depkes. RI, 1996).
Masalah ibu hamil yang menderita KEK mempunyai resiko kesakitan yang
lebih besar dibandingkan dengan ibu normal. Akibatnya mereka mempunyai resiko
yang lebih besar untuk melahirkan bayi berat badan lahir rendah dan kematian saat
persalinan.
Berdasarkan data UNICEF tahun 1995 diperoleh prevalensi ibu hamil yang
kurang energi kronik (KEK) sebesar 41% berdasarkan estimasi pada 2,0 juta
populasi. Sedangkan data Survey Kesehatan Rumah Tangga (SKRT) tahun 1995
diperoleh prevalensi ibu hamil yang rawan gizi di Indonesia sebesar 50,9% (Hadju,
1999).
1.2.

Tujuan Umum
Tujuan umum dari penulisan ini adalah untuk mengetahui terjadinya kurang
energi kronis pada ibu hamil dan faktor-faktor yang mempengaruhinya.

1.3.

Tujuan Khusus

a. Untuk mengetahui hubungan pendapatan dengan terjadinya kurang energi


kronis pada ibu hamil.
b. Untuk mengetahui hubungan umur ibu dengan terjadinya kurang energi
kronis pada ibu hamil.
c. Untuk mengetahui hubungan jarak kehamilan dengan terjadinya kurang
energi kronis pada ibu hamil.
d. Untuk mengetahui hubungan konsumsi energi dengan terjadinya kurang
energi kronis pada ibu hamil.
e. Untuk mengetahui hubungan konsumsi protein dengan terjadinya kurang
energi kronis pada ibu hamil.
1.4.

Sasaran

77

Sasaran dari penyuluhan pentingnya asupan zat gizi pada ibu hamil adalah
ibu-ibu yang sedang mengandung/hamil di Desa Sungai Besar.
1.5.

Strategi Pelaksanaan
NO
1

TAHAP

WAKTU

Pembukaan

5 menit

KEGIATAN
1. Perkenalan
2. Tujuan

Pengembangan

20 menit

1. Menjelaskan
pengertian

gizi

seimbang ibu hamil.


2. Menjelaskan
makanan

jenis

untuk

ibu

hamil.
3. Menjelaskan

akibat

ibu hamil kekurangan


gizi
3

Penutup

5 menit

1. Menyimpulkan
penyuluhan.
2. Tanya jawab.

1.6.

1.7.

Tempat dan Waktu


Tempat

: Rumah Warga Desa Sungai Besar

Hari/Tanggal

: Jumat / 22 Agustus 2014

Pukul

: 16.00 WIB s/d selesai

Durasi

: 20 menit

Metode
Ceramah
Tanya jawab / diskusi

1.8.

Media / Alat Bantu


Leaflet
LCD

hasil

78

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Tinjauan Tentang Kurang Energi Kronis (KEK) Pada Ibu Hamil


Kekuranagn energi kronis adalah keadaan dimana ibu menderita keadaan
kekuranagn makanan yang berlangsung menahun (kronis) yang megakibatkan
timbulnya gangguan kesehatan ibu dengan tanda-tanda/ gejala anatara lain badan
lemah dan muka pucat. (Depkes. RI, 1995).
Kebutuhan gizi ibu selama hamil akan meningkat dari biasanya dimana
pertukaran dari hampir semua bahan ini terjadi sangat aktif terutama pada
trisemester III. Oleh karena itu peningkatan jumlah konsumsi makanan perlu
ditambah terutama konsumsi makanan sumber energi, protein serta beberapa
mineral seperti zat besi (Fe) untuk memenuhi kebutuhan ibu hamil itu sendiri
beserta janinnya. Kekurangan konsumsi energi tersebut pada ibu hamil akan
menyebabkan terjadinya malnutrisi atau biasa disebut kurang energi kronis (KEK).
Kontribusi dari terjadinya kekurangan energi kronis pada ibu hamil akan
mempengaruhi tumbuh kembang janin antara lain dapat meningkatkan resiko
terjadinya bayi berat badan lahir rendah (Dini latief,1997).
Ibu hamil yang mempunyai resiko malnutrisi, mempunyai dampak positif yang
nyata terhadap berat badan lahir, angka bayi lahir mati dan angka kematian neonatal
serta perinatal ibu yang menderita malnutrisi kronis, dengan konsumsi makanan
yang mengandung zat gizi kurang dan disamping itu tetap melakukan kerja fisik
yang berat maka peningkatan berat badannya pun sedikit yang menyebabkan
memburuknya status gizi ibu dan beresiko melahirkan bayi dengan berat badan lahir
rendah (Yanto Sandy, 1994).
Berdasarkan penelitian Saraswati dan Edi di Sukabumi diperoleh bahwa resiko
ibu hamil yang kurang energi kronis untuk melahirkan bayi dengan berat badan lahir
rendah 2 kali lebih besar dibandingkan ibu yang normal (Saraswati, 1996).
Kondisi ibu hamil yang kurang energi kronis mempunyai resiko kesakitan yang
lebih besar, terutama pada trisemester III kehamilan sehingga dapat mengakibatkan
kelahiran bayi berat badan lahir rendah. Sedangkan ibu yang kurang energi kronis

79

akan mengalami persalinan yang sulit karena lemah dan mudah mengalami
gangguan kesehatan (Depkes, 1995).
B. Tinjauan Tentang Pertambahan Berat Badan Ibu Hamil
Kenaikan berat badan ibu hamil selama kelahiran adalah sekitar 10-12,5 Kg,
termasuk penimbunan lemak pada ibu lebih kurang 3,5 Kg setara dengan 30.000
kkal. Dimana pada trimester pertama kenaikan berat badan ibu hanya sekitar 1 kg,
trimester kedua 3 kg dan trimester ketiga 6 kg.
Pada trimester ketiga sekitar 90% dari kenaikan ini diguankan untuk
pertumbuhan janin, plasenta dan cairan amonium. Terdapat perbedaan kenaikan
berat badan ibu hamil yang cukup gizi dan yang tidak.
1. Trimester I: 1 kg, kenaikannya minimal, hampir seluruhnya adalah bagian dari
ibu.
2. Trimester II: 3 kg, kenaikannya sekitar 0,3 kg/minggu, sekitar 60% adalah bagian
dari ibu.
3. Trimester III: 6 kg, kenaikannya sekitar 0,3-0,5 kg/minggu, sekitar 60% adalah
bagian dari janin.
Kenaikan berat badan ibu hamil dapat dipakai sebagai indeks untuk menentukan
status gizi wanita hamil, karena terdapat kesamaan dalam jumlah kenaikan berat
badan dan berat badan diwaktu hamil pada semua ibu hamil.
Di Indonesia saat ini digunakan Kartu Menuju Sehat (KMS) ibu hamil. Dengan
KMS ini diharapkan diketahui secara dini kalau terdapat kenaikan berat badan ibu
hamil yang tidak sesuai, sehingga kita bisa melakukan suatu intervensi guna
menaikkan status gizi ibu hamil tersebut.
C. Tinjauan Tentang Pengukuran Status Gizi
1. Pengukuran Lingkar Lengan Atas (LILA).
Salah satu cara digunakan untuk mengetahui terjadinya kurang energi kronis
yaitu dengan melaksanakan pengukuran lingkar lengan atas (LILA) hal ini
disebabkan karena pengukuran lingkar lengan atas dapat memberikan gambaran
tentang keadaan jaringan otot dan lapisan lemak dibawah kulit dimana pada
pengukuran yang lain tidak diperoleh, dari keseluruhan energi pada masa kehamilan
50% disimpan dalam bentuk lemak. (Dini Latief, 1997).

80

Apabila LILA > 23,5 cm menunjukkan keadaan gizi normal dan jika LILA < 23,5
cm menunjukkan gizi kurang atau biasa disebut kurang energi kronis. Ukuran LILA
pada ibu hamil yang < 23,5 cm merupakan indikator yang kuat untuk mengetahui
status gizi ibu yang kurang, sehingga ia berisiko untuk melahirkan bayi berat badan
lahir rendah(Suryani Asad, 1999).
Cara pengukuran Lingkar lengan atas (LILA) yaitu (Hadju, 1997) :

Subjek berdiri tegak dengan kedua tangan tergantung bebas disamping badan
dan bagian telapak tangan menghadap ke paha.

Subjek menggunakan pakaian longgar dan lengan baju sebaiknya agak longgar
sehingga tidak menekan kulit dari lengan atas.

Dengan keadaan tangan yang rileks dan tergantung bebas dan agak berjauhan
dari sisi badan, telapak tangan menghadap kepaha, letakkan alat pengukur
melingkari lengan sehingga menyentuh kulit tetapi tidak menekannya. Hasil
pengukuran diukur mendekati 0,1 cm.

Berikan tanda titik tengah saat siku dalam posisi 900 dimana telapak tangan
menghadap keatas. Titik tengah diukur dari bagian lateral sepanjang permukaan
superior dan processus spinosius ke bagian paling bawah dari processus
acromeon.

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pengukuran LILA adalah :

Pengukuran dilakukan dibagian tengah antara bahu dan siku lengan kiri (kecuali
orang kidal kita ukur lengan kanan).

Lengan harus dalam posisi bebas, lengan baju dan otot lengan dalam keadaan
tidak tegang atau kencang.

Alat pengukur dalam keadaan baik dalam arti tidak kusut atau sudah dilipat-lipat
sehingga permukaannya sudah tidak rata-rata (Supariasa dkk, 2002)

2. Food Recaal 24 jam


Prinsip dari metode recall 24 jam, dilakukan dengan mencatat jenis dan jumlah
bahan makanan yang dikonsumsi pada periode 24 jam yang lalu. Dalam metode ini,
responden adalah ibu disuruh menceritakan semua yang dimakan dan diminum
selama 24 jam yang lalu (kemarin). Biasanya dimulai sejak ia bangun pagi kemarin
sampai dia istirahat tidur malam harinya, atau dapat juga dimulai dari waktu saat

81

dilakukan wawancara mundur kebelakang sampai 24 jam penuh. Wawancara


sebaiknya dilakukan oleh orang yang sudah terlatih dengan menggunakan kuesioner
terstruktur.
Hal yang penting perlu diketahui adalah bahwa dengan recall 24 jam data
yang diperoleh cenderung lebih bersifat kualitatif. Oleh karena itu, utuk mendapatkan
data kuantitatif, mak jumlah konsumsi makanan individu ditanyakan secara teliti
dengan menggunakan alat ukur rumah tangga (sendok, gelas, piring dan lain-lain)
atau ukuran lainnya yang biasa digunakan sehari-hari.
Beberapa penelitian menunjukkan bahwa minimal 2 kali recall 24 jam tanpa
berturut-turut, dapat menghasilkan gambaran asupan zat gizi lebih optimal dan
memberikan variasi yang lebih besar tentang intake makanan harian individu.
D. Tinjauan Tentang Pendapatan
Jenis pekerjaan yang dianggap berperan dalam hubungannya dengan tingkat
pengahsilan seseorang. Tingkat pengeluaran untuk makanan merupakan faktor
yang dapat menggambarkan keadaan ekonomi suatu keluarga. Semakin besar
prosentase pengeluaran untuk makanan terhadap total pengeluaran (mendekati
100%), maka keluarga tersebut dapat dikategorikan miskin apabila proporsi
makanan terhadap total pengeluaran adalah 80% keatas.
E. Tinjauan Tentang Umur Ibu
Umur ibu pada saat hamil besar pengaruhnya terhadap status gizinya. Apabila
ibu hamil pada umur < 20 tahun, maka akan terjadi persaingan antara ibu dengan
janinnya untuk mendapatkan nutrisi, karena pada masa itu ibu masih memerlukan
zat gizi yang banyak (Sarake, 1992).
Kehamilan pada usia tua akan menambah terjadinya komplikasi kehamilan.
Penelitian menunjukkan bahwa makin bertambahnya usia ibu mengakibatkan
absorbsi tubuhnya cenderung memburuk terhadap beberapa nutrien sehingga
memungkinkan terjadinya gizi kurang (Koblinsky, 1997).
F. Tinjauan Tentang Jarak Kehamilan
Jarak antara kehamilan sangat mempengaruhi keseahtan ibu dan anakanaknya. Menurut penelitian Rasyidin karim, 1991 menunjukkan bahwa bayi yang
dilahirkan denagn jarak kurang dari dua tahun 50% akan meninggal sebelum satu

82

tahun, penyelidikan ini membuktikan resiko yang tinggi bagi ibu dan anak yang
dilahirkan oleh jarak anak yang terlalu dekat. Bahkan anak yang terkecil pun akan
menghadapi

bahaya,

karena

munculnya

bayi

yang

dengan

cepat,

akan

menyebabkan terlantarnya pemeliharaan akan makanan bagi anak tersebut.


Karena itu jarak anak kurang dari dua tahun dapat berhubungan dengan
kejadian kematian dan kesakitan ibu, bayi serta kejadian prematuritas. Kehamilan
pada usia remaja, jarak anak yang rapat dan banyak akan meningkatkan kematian
ibu dan bayi. Seorang wanita memerlukan 2-3 tahun antara kelahiran agar pulih
secara fisiologik dari suatu kehamilan dan persalinan. Makin pendek jarak antara
kehamilan maka, makin besar pula resiko kematian ibu dan anak, terutama jika jarak
tersebut kurang dari 2 tahun dapat terjadi komplikasi dalam kehamilan dan
persalinan seperti anemia berat dan kematian perinatal tinggi (Lukman Halim, 1998).
Jarak kehamilan adalah jarak atau waktu antara kelahiran terakhir dengan
kehamilan yang sedang berlangsung. Seorang ibu yang hamil atau melahirkan
dengan jarak kelahiran kurang dari 2 tahun mempunyai resiko lebih tinggi
dibandingkan dengan ibu yang jarak kehamilannya lebih dari 2 tahun. Dengan
demikian semaikn dekat jarak kelahiran denagn kehamilan berikutnya, maka
semakin besar peluang kematian perinatal (Depkes, 1995).
G. Tinjauan Tentang Konsumsi Energi
Ada 3 kelompok zat sebagai penghasil energi yaitu karbohidrat, protein dan
lemak. Proporsi yang dianjurkan untuk ibu hamil adalah energi 50-60% dari
karbohidrat, 25-35% dari lemak dan 10-15% dari protein (Sayogo Savitri, 1997).
Kebutuhan energi untuk ibu hamil lebih besar bila dibandingkan dengan ibu
yang tidak hamil karena pada ibu yang hamil fungsi energi adalah untuk menjaga
kesehatan ibu dan bayi diperlukan lebih banyak makanan dari pada sebelum hamil
(Satriono,1989).
H. Tinjauan Tentang Konsumsi Protein
Yang harus diperhatikan dalam makanan pada wanita yang sedang hamil
adalah protein, karena unsur ini sangat perlu untuk pertumbuhan janin. Selain
seabgai sumber energi (setiap gram mengahsilkan 4 kkal), protein juga berperan
dalam tubuh sebagai zat pembangun yang berguna untuk :

83

a. Pertumbuhan dan pembentukan plasma protein, Hb, enzim, hormon dan


antibodi.
b. Untuk pertumbuhan janin, plasenta, jaringan uterus dan mammae.
c. Memelihara keseimbangan cairan asam dan basa.
d. Cadangan maternal untuk partus dan menyusui (Hadju, 2001).
Penambahan protein terutama selama trimester II dan III adalah sekitar 960
gr/hari. Bila dihitung, dalam protein seharia adalah 5,3 gr/hari perhitungkan dalam
protein makanan sehari dengan efisiensi 60%, maka diperlukan tambahan sekitar
8,8 kg/hari (Suryani Asad, 1999). Sedangkan angka kecukupan protein untuk wanita
tidak hamil per orang perhari 48 gram dan angka kecukupan protein untuk wanita
hamil per orang perhari yaitu + 12 gram (WPG IV, 1998).
I.

Tinjauan Tentang Konsumsi Zat Besi (Fe)


Zat besi merupakan mineral mikro yang paling banyak terdapat didalam tubuh
manusia dan hewan, yaitu sebanyak 3-5 gram didalam tubuh manusia dewasa. Zat
besi mempunyai beberapa fungsi esensial didalam tubuh sebagai alat angkut
oksigen dari paru-paru ke jaringan tubuh, sebagai alat angkut elektron didalam sel,
dan sebagai bagian terpadu berbagai reaksi enzim-enzim didalam jaringan tubuh.
Didalam sel besi bekerja sama dengan rantai protein pengangkut elektron yang
berperan

dalam

langkah-langkah

akhir

metabolisme

energi.

Protein

ini

memindahkan hydrogen dan elektron yang berasal dari zat besi penghasil energi ke
oksigen, sehingga membentuk air (Almatsier, 2002).
Makanan sumber zat besi yang tinggi adalah makanan hewani seperti daging,
ayam dan ikan. Sumber baik lainnya adalah telur, serelia tumbuk, kacang-kacangan
dan sayur-sayuran hijau.

84

Lampiran 1. Satuan Acara Penyuluhan Lansia


SATUAN ACARA PENYULUHAN
HIPERTENSI PADA LANSIA
DI DESA SUNGAI BESAR

Penanggung Jawab:
RISNA HERLIANI

11S10032

FATMI WARDANI

11S10013

Anggota:
HELMINA

11S10015

NURFITRILIANI

11S10022

PUTRI WULANDARI

11S10024

PROGRAM STUDI S1 GIZI


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN
HUSADA BORNEO BANJARBARU
AGUSTUS SEPTEMBER 2014

85

BAB I
PENDAHULUAN
1.1.

Latar Belakang
Hipertensi seringkali disebut sebagai pembunuh gelap (silent killer), karena

termasuk penyakit yang mematikan, tanpa disertai dengan gejala-gejalanya lebih


dahulu sebagai peringatan bagi korbannya. Kalaupun muncul, gejala tersebut
seringkali dianggap gangguan biasa, sehingga korbannya terlambat menyadari akan
datangnya penyakit (Sustrani, 2006).
Hipertensi pada
terisolasi

(HST),

lanjut usia sebagian besar merupakan hipertensi sistolik

meningkatnya

tekanan

sistolik

menyebabkan

besarnya

kemungkinan timbulnya kejadian stroke dan infark myocard bahkan walaupun


tekanan diastoliknya dalam batas normal (isolated systolic hypertension). Isolated
systolic hypertension adalah bentuk hipertensi yang paling sering terjadi pada lansia.
Pada suatu penelitian, hipertensi menempati 87% kasus pada orang yang berumur
50 sampai 59 tahun. Adanya hipertensi, baik HST maupun kombinasi sistolik dan
diastolik merupakan faktor risiko morbiditas dan mortalitas untuk orang lanjut usia.
Hipertensi masih merupakan faktor risiko utama untuk

stroke, gagal jantung

penyakit koroner, dimana peranannya diperkirakan lebih besar dibandingkan pada


orang yang lebih muda (Kuswardhani, 2007)
Hipertensi masih menjadi masalah kesehatan pada kelompok lansia. Sebagai
hasil pembangunan yang pesat dewasa ini dapat meningkatkan umur harapan
hidup, sehingga jumlah lansia bertambah tiap tahunnya, peningkatan usia tersebut
sering diikiuti dengan meningkatnya penyakit degeneratif dan masalah kesehatan
lain pada kelompok ini. Hipertensi sebagai salah satu penyakit degeneratif yang
sering dijumpai pada kelompok lansia (Abdullah.2005).
1.2.

Tujuan Umum

Meningkatkan pengetahuan masyarakat di Desa Sungai Besar tentang hipertensi.


1.3.

Tujuan Khusus

Untuk meningkatkan pengetahuan masyarakat khususnya lansia tentang hipertensi,


khususnya :
a. Hipertensi

86

Pengertian hipertensi

Etiologi hipertensi

Jenis hipertensi

Patofisiologi

Klasifikasi hipertensi

b. Gejala hipertensi
c. Faktor resiko yang mempengaruhi hipertensi
d. Komplikasi hipertensi
e. Pencegahan hipertensi
f.

Makanan yang diperbolehkan

g. Makanan yang tidak diperbolehkan


1.4.

Sasaran
Sasaran dari penyuluhan nutrisi pada lansia adalah responde lansia di Desa

Sungai Besar.
1.5.

Strategi Pelaksanaan
NO
1

TAHAP
Pembukaan

WAKTU
5 menit

KEGIATAN
1. Perkenalan
2. Tujuan

Pengembangan

20 menit

1. Menjelaskan

pengertian

hipertensi
2. Menjelaskan
tanda

dan

penyebab,
gejala

hipertensi.
3. Menjelaskan

cara

mengatasi

dan

pencegahan hipertensi
3

Penutup

5 menit

1. Menyimpulkan
penyuluhan
2. Diskusi singkat

hasil

87

1.6.

1.7.

Tempat dan Waktu


Tempat

: Rumah warga Desa Sungai Besar

Hari/tanggal

: Kamis / 21 Agustus 2014

Pukul

: 18.00 WIB s/d selesai

Durasi

: 20 menit

Metode
Ceramah
Tanya jawab / diskusi

1.8.

Media atau Alat Bantu


Leaflet
LCD

88

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Pengertian Hipertensi
Hipertensi atau darah tinggi adalah penyakit kelainan jantung dan pembuluh
darah yang ditandai dengan peningkatan tekanan darah. WHO (World Health
Organization) memberikan batasan tekanan darah normal adalah 140/90 mmHg,
dan tekanan darah sama atau diatas 160/95 mmHg dinyatakan sebagai hipertensi.
Batasan ini tidak membedakan antara usia dan jenis kelamin (Marliani, 2007).
Hipertensi dapat didefinisikan sebagai tekanan darah persisten dimana tekanan
sistoliknya di atas 140 mmHg dan diastolik di atas 90 mmHg. Pada populasi lansia,
hipertensi didefinisikan sebagai tekanan sistolik 160 mmHg dan tekanan diastolik 90
mmHg (Rohaendi, 2008).
B. Etiologi
Menurut Sutanto (2009), penyebab hipertensi pada orang dengan lanjut usia
adalah terjadinya perubahan perubahan pada :
a. Elastisitas dinding aorta menurun
b. Katub jantung menebal dan menjadi kaku
c. Kemampuan jantung memompa darah menurun 1% setiap tahun sesudah
berumur

20

tahun,

kemampuan

jantung

memompa

darah

menurun

menyebabkan menurunnya kontraksi dan volumenya.


d. Kehilangan elastisitas pembuluh darah. Hal ini terjadi karenakurangnya
efektifitas pembuluh darah perifer untuk oksigenasi
e. Meningkatnya resistensi pembuluh darah perifer
C. Jenis Hipertensi
Hipertensi dapat didiagnosa sebagai penyakit yang berdiri sendiri, tetapi lebih
sering dijumpai terkait dengan penyakit lain, misalnya obesitas, dan diabetes
melitus. Berdasarkan penyebabnya, hipertpensi dapat dikelompokkan menjadi dua
golongan, yaitu:
a. Hipertensi esensial atau hipertensi primer

89

Yaitu hipertensi yang tidak diketahui penyebabnya (Gunawan, 2001).


Sebanyak 90-95 persen kasus hipertensi yang terjadi tidak diketahui dengan pasti
apa penyebabnya. Para pakar menunjuk stress sebagai tuduhan utama, setelah itu
banyak faktor lain yang mempengaruhi, dan para pakar juga menemukan hubungan
antara riwayat keluarga penderita hipertensi (genetik) dengan resiko untuk juga
menderita penyakit ini. Faktor- faktor lain yang dapat dimasukkan dalam daftar
penyebab hipertensi jenis ini adalah lingkungan,dan faktor yang meningkatkan
resikonya seperti obesitas, konsumsi alkohol, dan merokok.
b. Hipertensi renal atau hipertensi sekunder
Yaitu hipertensi yang disebabkan oleh penyakit lain (Gunawan, 2001). Pada 510 persen kasus sisanya, penyebab spesifiknya sudah diketahui, yaitu gangguan
hormonal, penyakit jantung, diabetes, ginjal, penyakit pembuluh darah atau
berhubungan dengan kehamilan. Garam dapur akan memperburuk hipertensi, tapi
bukan faktor penyebab.
D. Patofisiologi
Mekanisme yang mengontrol konstriksi dan relaksasi pembuluh darah terletak
dipusat vasomotor, pada medulla diotak. Dari pusat vasomotor ini bermula jaras
saraf simpatis, yang berlanjut ke bawah ke korda spinalis dan keluar dari kolumna
medulla spinalis ganglia simpatis di toraks dan abdomen. Rangsangan pusat
vasomotor dihantarkan dalam bentuk impuls yang bergerak ke bawah melalui
system saraf simpatis ke ganglia simpatis. Pada titik ini, neuron preganglion
melepaskan asetilkolin, yang akan merangsang serabut saraf pasca ganglion ke
pembuluh darah, dimana dengan dilepaskannya noreepineprin mengakibatkan
konstriksi pembuluh darah. Berbagai faktor seperti kecemasan dan ketakutan dapat
mempengaruhi respon pembuluh darah terhadap rangsang vasokonstriksi. Individu
dengan hipertensi sangat sensitiv terhadap norepinefrin, meskipun tidak diketahui
dengan jelas mengapa hal tersebut bisa terjadi.
Pada saat bersamaan dimana sistem saraf simpatis merangsang pembuluh
darah sebagai respons rangsang emosi, kelenjar adrenal juga terangsang,
mengakibatkan tambahan aktivitas vasokonstriksi. Medulla adrenal mensekresi
epinefrin, yang menyebabkan vasokonstriksi. Korteks adrenal mensekresi kortisol

90

dan steroid lainnya, yang dapat memperkuat respons vasokonstriktor pembuluh


darah.

Vasokonstriksi

yang

mengakibatkan

penurunan

aliran

ke

ginjal,

menyebabkan pelepasan rennin. Renin merangsang pembentukan angiotensin I


yang kemudian diubah menjadi angiotensin II, suatu vasokonstriktor kuat, yang pada
gilirannya merangsang sekresi aldosteron oleh korteks adrenal. Hormon ini
menyebabkan retensi natrium dan air oleh tubulus ginjal, menyebabkan peningkatan
volume intra vaskuler. Semua faktor ini cenderung mencetuskan keadaan hipertensi.
E. Klasifikasi Hipertensi
Klasifikasi hipertensi menurut WHO (World Health Organization) dalam
Rohaendi (2008):
1. Tekanan darah normal, yakni tekanan sistolik kurang atau sama dengan 140
mmHg dan tekanan diastoliknya kurang atau sama dengan 90 mmHg.
2. Tekanan darah borderline (perbatasan), yakni tekanan sistolik 140-159 mmHg
dan tekanan diastoliknya 90-94 mmHg.
3. Tekanan darah tinggi atau hipertensi, yakni sistolik 1ebih besar atau sama
dengan 160 mmHg dan tekanan diastoliknya lebih besar atau sama dengan
95mmHg.
F. Gejala Hipertensi
Hipertensi sulit disadari oleh seseorang karena hipertensi tidak memiliki gejala
khusus. Menurut Sutanto (2009), gejala-gejala yang mudah diamati antara lain yaitu
:
a. Gejala ringan seperti pusing atau sakit kepala
b. Sering gelisah
c. Wajah merah
d. Tengkuk terasa pegal
e. Mudah marah
f.

Telinga berdengung

g. Sukar tidur
h. Sesak napas
i.

Rasa berat ditengkuk

j.

Mudah lelah

91

k. Mata berkunang-kunang
l.

Mimisan ( keluar darah dari hidung).

G. Faktor Resiko Yang Mempengaruhi Hipertensi


Menurut Elsanti (2009), faktor resiko yang mempengaruhi hipertensi

yang

dapat atau tidak dapat dikontrol, antara lain:

a. Faktor Resiko Yang Tidak Dapat Dikontrol:


1. Jenis kelamin
2. Umur
3. Keturunan (Genetik)
b. Faktor Resiko Yang Dapat Dikontrol:
1. Obesitas
2. Kurang olahraga
3. Kebiasaan Merokok
4. Mengkonsumsi garam berlebih
5. Minum alcohol
6. Minum kopi
7. Stress
H. Komplikasi Hipertensi
Menurut Sustrani (2006), membiarkan hipertensi membiarkan jantung bekerja
lebih keras dan membiarkan proses perusakan dinding pembuluh darah berlangsung
dengan lebih cepat. Hipertensi meningkatkan resiko penyakit jantung dua kali dan
meningkatkan resiko stroke delapan kalindibanding dengan orang yang tidak
mengalami hipertensi.
Selain itu hipertensi juga menyebabkan terjadinya payah jantung, gangguan
pada ginjal dan kebutaan. Penelitian juga menunjukkan bahwa hipertensi dapat
mengecilkan volume otak, sehingga mengakibatkan penurunan fungsi kognitif dan
intelektual. Yang paling parah adalah efek jangka panjangnya yang berupa kematian
mendadak.
a. Penyakit jantung koroner dan arteri
b. Payah jantung

92

c. Stroke
d. Kerusakan ginjal
e. Kerusakan penglihatan
I.

PENCEGAHAN HIPERTENSI
Agar terhindar dari komplikasi fatal hipertensi, harus diambil tindakan

pencegahan yang baik (stop High Blood Pressure), antara lain menurut bukunya
(Gunawan, 2001),dengan cara sebagai berikut:
a. Mengurangi konsumsi garam.
b. Menghindari kegemukan (obesitas).
c. Membatasi konsumsi lemak.
d. Olahraga teratur.
e. Makan banyak buah dan sayuran segar.
f.

Tidak merokok dan minum alkohol.

g. Berusaha membina hidup yang positif.


J. MAKANAN YANG DI PERBOLEHKAN
a. Bayam
b. Kacang-kacangan
c. Pisang
d. Kedelai
e. Kentang
f.

Coklat pekat

K. MAKANAN YANG TIDAK DI PERBOLEHKAN


1. Roti, kue yang dimasak dengan garam dapur atau soda.
2. Ginjal, hati, lidah, sardin, keju, otak, semua makanan yang diawetkan dengan
menggunakan garam dapur; seperti daging asap, ham, ikan kaleng, kornet,
dan ebi.
3. Sayuran dan buah yang diawetkan dengan garam dapur; seperti sawi asin,
asinan, acar.
4. Garam dapur, soda kue, baking powder , MSG (penyedap rasa).
5. Margarin dan mentega biasa.

93

6. Bumbu yang mengandung garam dapur yaitu terasi, kecap, saus tomat,
petis, tauco.
Keterangan:
Makanan nomor 1, 3, 4, 6 adalah pangan yang mengandung garam
(terutama mengandung ion natrium atau Na+). Ion natrium yang tinggi dalam darah
dapat meningkatkan kandungan air sehingga kerja jantung meningkat dan dapat
meningkatkan tekanan darah.
Sedangkan makanan nomor 2, 5, adalah pangan yang mengandung
lemak/minyak dan kolesterol tinggi. Konsumsi lemak dan minyak yang tinggi akan
meningkatkan kandungan kolesterol dalam darah (terutama pangan dengan
kandungan asam lemak jenuh tinggi). Kolesterol yang tinggi dalam darah dapat
menyebabkan timbulnya penyumbatan pembuluh darah sehingga tekanan darah
menjadi tinggi (hipertensi).

94

Lampiran 4. Leaflet Balita

95

96

Lampiran 5. Leaflet Ibu Hamil

97

98

Lampiran 6. Leaflet Lansia

99

100

Lampiran 7. Power Point Balita

101

102

Lampiran 8. Power Point Ibu Hamil

103

104

Lampiran 9. Power Point Lansia

105

106

107

Lampiran 10. Soal Pre Test dan Post Test Balita


SOAL PRE TEST
JAJANAN SEHAT UNTUK BALITA
1. Apa itu jajanan sehat?
2. Apa itu jajanan tidak sehat?
3. Menurut kalian bagaimana memilih jajanan tidak sehat?
4. Bagaimana mengetahui jajanan yang tidak sehat?
5. Apa contoh jajanan sehat?
6. Apa contoh jajanan tidak sehat?
7. Apa bahaya jajanan tidak sehat?
8. Apakah makanan ringan itu baik untuk di makan?
9. Apakah makanan yang di buat ibu lebih baik dari pada makanan yang di beli
di luar?
10. Apakah jajanan yang tidak di tutup itu bersih?

SOAL POST TEST


JAJANAN SEHAT UNTUK BALITA
1. Apa itu jajanan sehat
2. Apa itu jajanan tidak sehat
3. Menurut kalian bagaimana memilih jajanan tidak sehat
4. Bagaimana mengetahui jajanan yang tidak sehat
5. Apa contoh jajanan sehat
6. Apa contoh jajanan tidak sehat
7. Apa bahaya jajanan tidak sehat
8. Apakah makanan ringan itu baik untuk di makan
9. Apakah makanan yang di buat ibu lebih baik dari pada makanan yang di beli
di luar
10. Apakah jajanan yang tidak di tutup itu bersih

108

Lampiran 11. Soal Pre Test dan Post Test Ibu Hamil
SOAL PRE TEST
KEK (KEKURANGAN ENERGI KRONIK) PADA IBU HAMIL
1. Apa itu anemia ?
2. Apa saja tanda-tanda terkena anemia ?
3. Pemeriksaan anemia melalui apa ?
4. Apa manfaat tablet besi ?
5. Berapa banyak mengkonsumsi tablet besi per hari ?
6. Apa itu makanan bergizi ?
7. Apa saja makanan yang baik dikonsumsi saat hamil ?
8. Apakah perlu memeriksakan janin ke posyandu ?
9. Apa tanda terkena KEK (kekurangan energi kronik) ?
10. Bagaimana cara mencegah terjadinya KEK (kekurangan energi kronik) ?

SOAL POST TEST


KEK (KEKURANGAN ENERGI KRONIK) PADA IBU HAMIL
1. Apa itu anemia ?
2. Apa saja tanda-tanda terkena anemia ?
3. Pemeriksaan anemia melalui apa ?
4. Apa manfaat tablet besi ?
5. Berapa banyak mengkonsumsi tablet besi per hari ?
6. Apa itu makanan bergizi ?
7. Apa saja makanan yang baik dikonsumsi saat hamil ?
8. Apakah perlu memeriksakan janin ke posyandu ?
9. Apa tanda terkena KEK (kekurangan energi kronik) ?
10. Bagaimana cara mencegah terjadinya KEK (kekurangan energi kronik) ?

109

Lampiran 12. Soal Pre Test dan Post Test Lansia


SOAL PRE TEST
HIPERTENSI PADA LANSIA
1. Apa pengertian hipertensi
2. Apa penyebab hipertensi
3. Apa saja tanda- tanda dan gejala hipertensi
4. Bagaimana cara mengetahui adanya penyakit hipertensi
5. Bagaimana cara mencegah hipertensi
6. Apa akibat hipertensi
7. Bagaimana cara mengetahui diet(makanan) yang baik untuk hipertensi
8. Apa saja makanan yang di batasi /di hindari pada penderita penyakit
hipertensi
9. Apakah ikan asin menyebabkan hipertensi
10. Sebutkan bahan makanan yang menyebabkan penyakit hipertensi

SOAL POST TEST


HIPERTENSI PADA LANSIA
1. Apa pengertian hipertensi
2. Apa penyebab hipertensi
3. Apa saja tanda- tanda dan gejala hipertensi
4. Bagaimana cara mengetahui adanya penyakit hipertensi
5. Bagaimana cara mencegah hipertensi
6. Apa akibat hipertensi
7. Bagaimana cara mengetahui diet(makanan) yang baik untuk hipertensi
8. Apa saja makanan yang di batasi /di hindari pada penderita penyakit
hipertensi
9. Apakah ikan asin menyebabkan hipertensi
10. Sebutkan bahan makanan yang menyebabkan penyakit hipertensi

110

Lampiran 13. Hasil Pre Test dan Post pada Responden Balita

Soal
a. Makanan sehat
b. Agar tubuh selalu sehat
c. Jenis makanan yang
menyediakan sumber
energi/tenaga
d. Jenis makanan yang
menyediakan
vitamin/mineral
e. Jenis makanan yang
menyediakan protein
f. Cara mencuci sayuran
g. Cara memasak sayuran
Rata Rata

Jawaban
yang Benar
(n)
13
18
10

65
90
50

Jawaban
yang Benar
(n)
20
20
19

100
100
95

15

75

19

95

10

50

16

80

13
15

65
75
67,1%

20
20

100
100
95,7%

111

Lampiran 14. Hasil Pre Test dan Post pada Responden Ibu Hamil

Pertanyaan
Pengetahuan
Anemia
Tanda-tanda anemia
Manfaat tablet besi
Makanan
yang bergizi saat
hamil
Rata Rata

Jawaban yang
benar sebelum
penyuluhan

Jawaban yang
benar sesudah
penyuluhan

50

100

1
1

16,6
16,7

6
6

100
100

16,7

100

6%

100%

112

Lampiran 15. Hasil Pre Test dan Post pada Responden Lansia

Pertanyaan
Rutin melakukan
pemeriksaan
Frekuensi melakukan
pemeriksaan
Upaya kesehatan yang
sudah dilakukan
Frekuensi berolahraga
Lama frekuensi
berolahraga
Rata Rata

Jawaban yang
benar sebelum
penyuluhan

Jawaban yang
benar sesudah
penyuluhan

15

75

20

100

15

75

20

100

35

20

100

10

50

18

90

10

50

18

90

58,8%

96%

113

Lampiran 19. Data Balita Berdasarkan Koesioner

114

115

116

117

118

119

Lampiran 20. Data Bumil Berdasarkan Koesioner

120

121

122

123

124

125

Lampiran 21. Data Lansia Berdasarkan Koesioner

126

127

128

129

130

131

Lampiran 22. Data Balita Berdasarkan Status Gizi

132

133

Lampiran 23. Data Gizi Balita

134

135

Lampiran 24. Cakupan Bumil (Fe1 dan Fe3) dan Bufas (Fe1 dan Fe3)
Lampiran 25. Cakupan Penimbangan di Posyandu

136

137

Lampiran 26. Recall Balita

138

Lampiran 27. Recall Bumil

139

Lampiran 28. Recall Lansia

140

Lampiran 29. Koesioner Balita

141

142

143

144

Lampiran 30. Koesioner Ibu Hamil

145

146

Lampiran 31. Koesioner Lansia

147

148

149

150

151

Lampiran 32. Formulir Recall 3x24 Jam Balita

152

Lampiran 33. Formulir Recall 3x24 Jam Ibu Hamil

153

Lampiran 34. Formulir Frekuensi Makanan (FFQ) Lansia

154

Lampiran 35. Daftar Hadir Penyuluhan

155

156

157

Lampiran 36. Daftar Hadir

158

Lampiran 37. Kegiatan Harian

159

160

161

162

163

164

165

166

167

168

Lampiran 38. Foto Kegiatan PKL


DOKUMENTASI KEGIATAN DI DESA SUNGAI BESAR

Pengisian Koesioner Lansia

Pengisian Koesioner Ibu Hamil

169

Pengisian Koesioner Ibu yang Mempunyai Balita

Posyandu Balita

170

Posyandu Balita

Penyuluhan Untuk Balita

171

Penyuluhan dan Pembagian Leaflet Lansia

Pembagian Leaflet dan Demo Masak di Acara Tabliq Muhammadiyah

172

Berkebun Bersama Ibu Pembakal

Menyiram Kebun Bapak Pembakal