Anda di halaman 1dari 2

TUGAS BIOKIMIA KELOMPOK IV

Nama Anggota Kelompok:


1.
2.
3.
4.
5.

Halimah Mustika Nurhayati


(100331404544)
Aloysia Maria Dian Eka
(100331400819)
Maratus Solihah
(100331404541)
Yulitaningrum Andari Putri (100331404542)
Ernawati
(100331400813)
OFFERING B PENDIDIKAN KIMIA 2010

Pemurnian Protein
Pemurnian protein adalah suatu rangkaian proses isolasi jenis tunggal dari dari satu
campuran kompleks. Biasanya pemurnian ini bertujuan untuk mengetahui lebih jauh
mengenai struktur, sifat-sifat kimia maupun fisika suatu senyawa yang terdapat di bahan alam.
Sehingga diperlukan suatu proses guna memperoleh senyawa dalam keadaan murni.
Mendapatkan suatu jenis protein dari bahan alam dalam keadaan murni bukanlah pekerjaan
mudah, sebab molekul protein tidak stabil terhadap pemanasan serta pelarut organik.
Langkah awal dalam pemurnian protein ini ialah menentukan bahan alam yang akan
diproses. Penentuan ini didasarkan pada kadar protein yang terkandung di dalamnya. Tentu
saja dipilih bahan alam yang mempunyai kadar protein tinggi dan mudah diperoleh. Analisis
terhadap kadar protein dalam bahan alam perlu dilakukan untuk memperoleh data tentang
kadar protein yang akan dimurnikan.
Selanjutnya apabila bahan alam yang akan dipergunakan telah ditetapkan, langkah
berikutnya ialah mengeluarkan protein dari bahan alam tersebut. Untuk memperoleh protein
dari daging atau kedelai misalnya, protein harus dikeluarkan dahulu dari dalam sel-sel daging
atau kedelai. Pada umumnya hal ini dilakukan secara mekanik, misalnya dengan jalan
menghancurkan dan melumatkannya dengan alat tertentu. Selanjutnya beberapa jenis protein
dapat diperoleh dengan jalan melarutkannya dengan pelarut air atau pelarut lain. Dalam
proses ini perlu dijaga agar suhu dan pH tidak merusak protein. Sehingga diperlukan
stabilisasi, karena ketika berada diluar lingkungan aslinya (native), protein menjadi kurang
stabil. Meskipun organisme hidup pada temperatur 37oC, pemurnian dilakukan pada
temperatur 4oC. Hal ini dikarenakan pada suhu 40oC protein mudah terdenaturasi, maka
pemurnian protein sering dilakukan pada suhu rendah, yaitu mendekati titik beku pelarut yang
digunakan. Bila protein yang diinginkan tahan terhadap panas, maka campuran protein dapat
dipanaskan sebentar untuk mengendapkan protein lain yang tidak diinginkan. Di samping itu
protein juga sensitif terhadap asam dan basa denga konsentrasi tinggi, dan biasanya

pemurnian protein dilakukan pada pH mendekati netral dengan menggunakan larutan buffer
tertentu.
Setelah diperoleh larutan yang berisi beberapa macam protein maka proses selanjutnya
ialah fraksionasi, yaitu pemisahan masing-masing protein dalam campuran secara fraksifraksi. Dua cara yang biasa digunakan untuk proses fraksionasi ini yaitu pengendapan dan
kromatografi.
Proses pengendapan protein dapat dilakukan dengan menggunakan amoniumsulfat
berkonsentrasi tinggi atau larutan jenuhnya. Beberapa protein berbeda kelarutannya dalam
konsentrasi garam yang berbeda. Cara ini digunakan terutama bila diinginkan satu macam
protein saja sedangkan protein yang lain tidak diperlukan, selain dengan garam, proses
pengendapan protein dapan dilakukan dengan menyesuaikan pH titik isoelektrik protein yang
diinginkan. Pada titik isoelektri kelarutan protein berkurang hingga minimum dan protein
yang diinginkan akan mengendap, sedangkan protein yang lain yang tidak diinginkan tetap
berada dalam larutan. Penggunaan pelarut organik untuk mengendapkan protein juga dapat
dilakukan, namun untuk menghindari terjadinya denaturasi proses pengendapan dengan cara
ini harus dilakukan pada suhu rendah.
Seperti asam amino, protein dalat dipisahkan satu dari yang lain dengan cara
kromatografi. Kromatografi adsorpsi untuk pemurnian protein dilakukan dengan
menggunakan alumina atau kalsiumfosfat sebagai adsorben. Selain itu kromatografi penukar
ion juga dapat digunakan dalam pemurnian protein. Kolom kromatografi diisi dengan DEAEselulosa, suatu penukar ion yang mempunyai gugus dietilaminoetil yang terikat pada selulosa
atau dengan penukar kation yaitu CM-selulosa yang mempunyai gugus karboksi metil terikat
pada selulosa.
Selain kedua cara tersebut pemurnian protein dapat dilakukan dengan beberapa cara
berdasarkan sifat-sifat protein, yaitu: ukuran, muatan, binding specificity (affinity), atau
kepolarannya. Dari sifat-sifat tersebut dapat ditentukan metode pemisahan yang digunakan
sebagai berikut.
Muatan: Kromatografi Penukar Ion
Kepolaran: Kromatografi Interaksi Hidrofobik
Ukuran: Dialisis, Ultrafiltrasi, Gel elektroforesis, Kromatografi Filtrasi Gel,
Ultrasentrifugasi
Spesifisitas: Kromatografi afinitas