Anda di halaman 1dari 17

BAB 1

PENDAHULUAN
1.1 latar belakang masalah
Pada sistem heterogen, reaksi berlangsung antara dua fase atau lebih, jadi
pada system heterogen dapat dijumpai reaksi antara padat dan gas, atau antara
padatan dan cairan. Cara yang paling mudah untuk menyelesaikan persoalan pada
sistem heterogen adalah menganggap komponen-komponen dalam reaksi bereaksi
pada fase yang sama. Kesetimbangan heterogen ditandai dengan adanya beberapa
fase. Antara lain fase kesetimbangan fisika dan kesetimbangan kimia.
Kesetimbangan heterogen dapat dipelajari dengan 3 cara yaitu dengan
mempelajari tetapan kesetimbangannya, cara ini digunakan utntuk kesetimbangan
kimia yang berisi gas. Yang kedua dengan hukum distribusi Nernest, untuk
kesetimbangan suatu zat dalam 2 pelarut. Yang terakhir yaitu dengan hukum fase,
untuk kesetimbangan yang umum.
Hukum distribusi adalah suatu metode yang digunakan untuk menentukan
aktivitas zat terlarut dalam suatu pelarut jika aktivitas zat terlarut dalam pelarut lain
yang diketahui,asalkan kedua pelarut tidak bercampur sempurna satu sama lain.
Hukum distribusi banyak dipakai dalam proses ekstraksi, analisis dan
penentuan tetapan kesetimbangan. Oleh karena hukum distribusi ini banyak
digunakan dalam penentuan tetapan kesetimbangan, maka dari itu dilakukanlah
percobaan distribusi solute antara dua pelarut yang tak bercampur agar dapat
menentukan konstanta kesetimbangan suatu pelarut yang tidak bercampur.
1.2 Tujuan
Untuk mengetahui fungsi kegunaan asam asetat dan NaOH pada praktikum
kali ini
Untuk mengetahui fungsi titrasi pada saat pembakuan asam asetat

Untuk mengetahui fungsi pengocokan pada pencampuran asam asetat dengan


petroleum eter

BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA
Bila dua macam pelarut yang tidak saling bercampur dimasukkan kedalam
suatu tempat, maka akan terlihat suatu batas, dimana hal ini menunjukkan dua pelarut
tersebut tidak bercampur. Jika solut yang dapat bercampur baik dalam pelarut I
maupun pelarut II ditambahkan pada kedua pelarut tersebut, maka akan terjadi
pembagian solut yang terdistribusi dalam kedua pelarut tersebut.
Prinsip tersebut diatas dapat diaplikasikan pada metode pemisahan senyawa
kimia yaitu ekstraksi yang menggunakan prinsip perbedaan kelarutan senyawa
diantara dua pelarut tak bercampur. Salah satu jenis ekstraksi yaitu cair-cair yang
menggunakan pelarut yang sama fasanya yaitu cair.
Solut yang terdistribusi pada kedua pelarut mempunyai harga potensial kimia
() sebagai berikut
i = i + RT ln ai

dimana ai adalah aktivitas solut dalam pelarut

Pada saat kesetimbangan kecepatan solut yang keluar dari pelarut yang satu
sama dengan kecepatan solut yang keluar ke pelarut yang lain sehingga potensial
kimia pada kedua pelarut sama.
Pada sistem heterogen, reaksi berlangsung antara dua fase atau lebih. Jadi
pada sistem heterogen dapat dijumpai reaksi antara padat dan gas, atau antara padat
dan cairan. Cara yang paling mudah untuk menyelesaikan persoalan pada sistem
heterogen adalah menganggap komponen-komponen dalam reaksi bereaksi pada fase
yang sama.
Hal-hal yang mempengaruhi kesetimbangan :
1. Pengaruh perubahan konsentrasi
Bila kedalam sistem ditambahkan gas oksigen, maka posisi keseimbangan
akan bergeser untuk menetralkan efek penambahan oksigen.
2. Pengaruh tekanan

Bila tekanan dinaikkan, keseimbangan akan bergeser ke kiri yaitu mengarah


pada pembentukan NO2. Dengan bergesernya ke kiri, maka volume akan berkurang
sehingga akan mengurangi efek kenaikan tekanan.
3. Penagruh perubahan suhu
Reaksi pembentukan bersifat endotermik dan eksotermik. Jika suhu
dinaikkan, maka keseimbangan akan bergeser ke kanan, kearah reaksi yang
endotermik sehingga pengaruh kenaikkan suhu dikurangi.
Satu jenis kesetimbangan heterogen yang penting melibatkan pembagian
suatu spesies terlarut antara dua fase pelarut yang tidak dapat bercampur. Misalkan
dua larutan tak tercampur seperti air dan karbon tetraklorida dimasukkan kedalam
bejana. Larutan-larutan ini terpisah menjadi dua fase dengan zat cair yang
kerapatannya lebih rendah, dalam hal ini air berada dibagian atas larutan satunya.
Contoh penggunaan hukum distribusi dalam kimia yaitu dalam proses ekstraksi dan
proses kromatografi.
faktor-faktor yang mempengaruhi koefisien distribusi diantaranya:
1. Temperature yang digunakan
Semakin tinggi suhu maka reaksi semakin cepat sehingga volume titrasi
menjadi kecil, akibatnya berpengaruh terhadap nilai k
2. Jenis pelarut
Apabila pelarut yang digunakan adalah zat yang mudah menguap maka akan
sangat mempengaruhi volume titrasi, akibatnya berpengaruh pada perhitungan k
3. Jenis terlarut
Apabila zat akan dilarutkan adalah zat yang mudah menguap atau higroskopis,
maka akan mempengaruhi normalitas (konsentrasi zat tersebut), akibatnya
mempengaruhi harga k
4. Konsentrasi
Makin besar konsentrasi zat terlarut makin besar pula harga k
Menurut hukum distribusi nernest, bila ke dalam dua pelarut yang tidak saling
bercampur dimasukkan solute yang dapat larut dalam kedua pelarut tersebut, maka
akan terjadi pembagian solute dengan perbandingan tertentu. Kedua pelarut tersebut
ummumnya pelarut organic dan air. Dalam praktek solute akan terdistribusi dengan
sendirinya ke dalam dua pelarut tersebut setelah dikocok dan dibiarkan terpisah.

Perbandingan konsentrasi solute didalam kedua pelarut tersebut tetap dan merupakan
suatu tetapan pada suhu tetap. Tetapan tersebut disebut tetapan distribusi atau
koefisien distribusi, yang dinyatakan dengan rumus :
atau

Dengan KD = Koefisien distribusi, dan CO dan Ca adalah kosentrasi solute pada


pelarut organic dan air. Sesuai dengan kesepakatan, kosentrasi solute dalam pelarut
organic dituliskan diatas dan kosentrasi solute dalam pelarut di tuliskan di bawah.
Dari rumus tersebut jika harga KD besar, solute secara kuantitatif akan cenderung
terdistribusi lebih banyak ke dalam pelarut organic begitu pula terjadi sebaliknya.
Rumus tersebut diatas hanya berlaku bila :
1. Solute tidak terionisasi dalam salah satu pelarut
2. Solute tidak berasosiasi dalam salah satu pelarut
3. Zat terlarut tidak dapat bereaksi dengan salah satu pelarut atau adanya reaksireaksi lain.
Definisi teknik isolasi adalah pemisahan suatu senyawa yang diperlukan dari
suatu unsur. Macam-macam teknik isolasi yaitu sebagai berikut: ekstraksi pelarut,
penukar ion, kromatografi adsorpsi, kromatografi adsorpsi, kromatografi partisi,
kromatografi gas, kromatografi cair berkemampuan tinggi, kromatografi eksklusi,
elektromatografi.
Hukum fase Gibbs menyatakan bahwa:
P+V=C+2
di mana P = fase,
C = komponen
V = derajat kebebasan.

Apabila suatu solute membagi diri diantara dua cairan yang tidak bercampur,
maka hubungan tertentu antara kedua konsentrasi solute di dalam dua fasa pada
keseimbangan. Nernst mengemukakan pernyataan pertama yang jelas tentang hokum
distribusi (1891), suatu solute akan membagikan diri antara dua cairan yang tidak
bercampur sedemikian rupa hingga perbandingan konsentrasi pada keseimbangan
pada suhu tetap adalah tetap. Tapi dalam termodinamika, perbandingan perbandingan
aktivitaslah yang seharusnya tetap. Aktivitas suatu zat kimia dalam suatu fasa
mempertahankan suatu perbandingan yang tetap terhadap aktivitas zat sama dalam
fasa cair yang lain.
Banyak ion anorganik dapat diendapakan denagn reagensia organic tertentu
yang disebut pengendap organic. Sejumlah reagensia ini berguna, tidak hanya
untuk pemisahan lewat pengendapan, tetapi juga lewat ekstraksi pelarut. Secara
umum dapat dikatakan pengendapan organic yang dikenal baik yang membentuk
senyawa kelat dengan kation-kation, mengandung baik gugus fungsi basa (donor
electron) maupun suatu gugus fungsi asam. Logam itu yang berinteraksi dengan
kedua gugus ini, menjadi anggota suatu cincin heterosiklik itu sendiri. Dari teori
tegangan dalam kimia organic, diharapkan bahwa cincin-cincin jenis ini umumnya
akan berupa cincin 5- dan 6- anggota,serta molekul tersebut harus bersikap
sedemikian suatu terhadap yang lain, sehingga cincin semacam itu dapat menutup
( terbentuk).
Kelebihan dari presipitan ini adalah :
1. Banyak senyawa logam sangat tak dapat larut dalam air, sehingga logam itu
dapat diendapkan secara kuantitatif
2. Bobot molekul pengendap organic itu sering sekali mempunyai bobot molekul
yang besar. Jadi sedikit logam dapat menghasilkan endapan yang tepat
3. Beberapa reagensia organic itu cukup selektif, hanya mengendapkan sejumlah
terbatas kation. Pernah orang-orang tertentu mengharapkan bahwa akhirnya
akan tersedia suatu reagensia yang benar-benar khas (spesifik) untuk tiap
kation. Dengan mengendalikan factor-faktor semacam pH dan konsentrasi

reagensia penopang, keselektifan suatu reagensia organic seringkali dapat jauh


ditingkatkan.
4. Endapan-endapan yang diperoleh dengan reagensia organic seringkali kasar
dan bervolume meruah, dank arena itu mudah ditangani
5. Dalam beberapa kasus, suatu logam dapat diendapkan dengan suatu reagensia
oragnik, endapannya ditampung dan dilarutkan dan molekul organiknya dapat
dititrasi; maka diperoleh metode titrimetrik tak-langsung bagi logam itu.
Ada beberapa kekurangan dalam penggunaan presipitan organik, yaitu :
1. Banyak senyawa kelat tidak mempunyai bentuk penimbangan yang bagus dan
digunakan hanya untuk pemisahan, bukan penentuan
2. Ada suatu bahaya yang mencemarkan endapan dengan agen kelat itu sendiri
karena kelarutan terakhir yang terbatas dalam air .
Molekul dan atom dapat menempel pada permukaan dengan dua cara. Dalam
fisisorpsi (kependekan dari adsorpsi fisika), terdapat interaksi van der Waals antar
adsorpat dan substrat. Antaraksi van der Waals mempunyai jarak jauh, tetapi lemah,
dan energi yang dilepaskan jika partikel terfisiorpsi mempunyai orde besaran yang
sama dengan entalpi kondensasi. Kuantitas energi sekecil ini dapat diadsorpsi sebagai
vibrasi kisi dan dihilangkan sebagai gerakan termal. Molekul yang melambung pada
permukaan seperti batuan itu akan kehilangan energinya perlahan-lahan dan akhirnya
teradsorpsi padapermukaan itu, dalam proses yang disebut akomodasi. Entalpi
fisorpsi dapat diukur dengan mencatat kenaikan temperatur sampel dengan kapasitas
kalor yang diketahui, dan nilai khasnya berada di sekitar 20 kJ mol -1. Perubahan
entalpi yang kecil ini tidak cukup untuk menghasilkan pemutusan ikatan, sehingga
molekul yang terfisisorpsi tetap mempertahankan identitasnya, walaupun molekul itu
dapat terdistorsi dengan adanya penukaran.
Hukum distribusi atau partisi dapat dirumuskan bila suatu zat terlarut
terdistribusi anatara dua pelarut yang tak dapat bercampur, maka pada suatu
temperature yang konstan untuk setiap spesi molekul terdapat angka banding
distribusi yang konstan antara kedua pelarut itu, dan angka banding distribusi ini
tidak bergantung pada spesi molekul lain apapun yang mungkin ada. Harga angka

banding berubah dengan sifat dasar kedua pelarut, sifat dasar zat terlarut, dan
temperature .

BAB 3
METODOLOGI PERCOBAAN

3.1 Alat dan Bahan


3.1.1 Alat

Buret
Klem
Statif
Pipet volume
Bulp
Beaker glass
Erlenmeyer
Corong pisah
Labu ukur
Pipet tetes
Corong pisah

3.1.2 Bahan
CH3COOH
NaOH
Indikator pp
Petroleum eter
Aquades
tissue
3.2 Prosedur percobaan
3.2.1 Pembakuan CH3COOH dengan larutan standar NaOH
Bibuat masing-masing 50 ml larutan CH3COOH konsentrasi 1.0, 0.6, dan 0.4
M
Diambil 10 ml CH3COOH dan dimasukkan ke dalam Erlenmeyer
Ditambah 1 tetes indikator pp
Dititrasi dengan NaOH untuk diketahui untuk konsentrasi 0.6 dan 0.4 M
3.2.2 Distribusi solute antara CH3COOH dan Petroluem eter

Diambil 10 ml larutan CH3COOH dengan konsentrasi 1 M


Dimasukkan ke dalam corong pisah dan ditambah 10 ml petroleum eter
Dikocok 10 menit, didiamkan
Diambil 10 ml fase bawah pada campuran
Ditambah indikator pp
Dititrasi dengan NaOH yang sedikit merah lembayung
Diamatai dan diukur volume NaOH hasil titrasi
Diulangi prosedur untuk konsentrasi 0,6 dan 0,4 M

BAB 4
HASIL DAN PEMBAHSAN
4.1 Hasil pengamatan
[CH3COOH]

[V CH3COOH]

[NaOH]

V. NaOH

[CH3COOH] mula-

(M)
1
0,4
0,6

(ml)
10
10
10

(M)
0,5
0,5
0,5

(ml)
24,3
15,9
8,9

mula (M)
1,215
0,795
0,445

[CH3COOH]

V.CH3COOH

[NaOH]

V. NaOH

CH3COOH

mula-mula (M)
1,215
0,795
0,445

(ml)
8 ml
7 ml
9,9 ml

(M)
0,5
0,5
0,5

(ml)
22
7,4
15,7

setimbang (M)
1,375
0,529
0,079

[CH3COOH]

[CH3COOH]

[CH3COOH]

ln CH3COOH ln

mula-mula

setimbang

dalam PE

dalam PE

setimbang

(M)
1,215
0,795
0,445

(M)
1,375
0,529
0,079

(M)
| 0,16 |
0,266
0,366

(M)
-1.83
-1.32
-1.01

(M)
0.32
-0.64
-2.54

4.2 Perhitungan

CH3COOH

= 0.16

4.3 Pembahasan
Menurut hukum distribusi Nernst, bila ke dalam dua pelarut yang tidak saling
bercampur dimasukkan solute yang dapat larut dalam kedua pelarut tersebut maka
akan terjadi pembagian kelarutan. Kedua pelarut tersebut umumnya pelarut organic
dan air. Perbandingan konsentrasi solute di dalam kedua pelarut tersebut tetap, dan
merupakan suatu tetapan pada suhu tetap. Tetapan tersebut disebut tetapan distribusi

atau koefisien distribusi yang dinyatakan sebagai perbandingan antara fasa organik
dan fasa air.
Prinsip pada praktikum kali ini yaitu berdasarkan pada distribusi Nernest,
yaitu terlarut dengan perbandingan tertentu antara 2 pelarut yang tidak saling melarut
atau bercampur seperti eter, kloroform, karbon sulfide.
Prinsip pada titrasi netralisasi yaitu titrasi asam basa yang melibatkan asam
maupun basa sebagai titer ataupun titran. Titrasi asam basa berdasarkan reaksi
penetralan. Kadar larutan asam ditentukan dengan menggunakan larutan basa dan
sebaliknya, dimana kadar lalrutan basa dapat ditentukan dengan menggunakan larutan
asam.
Ekstraksi cair-cair (liquid extraction, solvent extraction): yaitu pemisahan
solute dari cairan pembawa (diluen) menggunakan solven cair. Campuran diluen dan
solven tersebut bersifat heterogen (immiscible, tidak saling campur), dan jika
dipisahkan terdapat 2 fase, yaitu fase diluen (rafinat) dan fase solven (ekstrak). Fase
rafinat merupakan fase residu, berisi diluen dan sisa solut. Sedangkan fase ekstrak
adalah fase yang berisi solute dan solven.
Pemilihan solven menjadi sangat penting. Dipilih solven yang memiliki sifat
antara lain:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Solut mempunyai kelarutan yang besar dalam solven pada suhu tinggi
solven sedikit atau tidak melarutkan diluen,
Tidak mudah menguap pada saat ekstraksi,
Mudah dipisahkan dari solut, sehingga dapat dipergunakan kembali,
Tersedia dan tidak mahal.
Menghasilkan Kristal yang baik dari senyawa yang dimurnikan
Mempunyai titik didih relatif rendah
Dapat melarutkan senyawa lain
Langkah pertama dilakukan pembakuan asam asetat dengan larutan standar

NaOH yaitu dengan cara dibuat asam asetat 50 ml pada kosentrasi 1.0, 0.4, dan 0.6
M. Kemudian diambil 10 ml CH3COOH (asam asetat) dan dimasukkan ke dalam
erlenmeyer. Setelah itu asam asetat dititrasi dengan NaOH menggunakan indikator
pp sampai berubah warna dari tidak berwarna menjadi merah lembayung. Titrasi ini

bertujuan untuk mengetahui berapa besar massa asam asetat total yang akan
terdistribusi pada pelarut organik dan air.
Langkah berikutnya, 10 ml asam asetat 1M diekstraksi dengan mencampurkan
pada pelarut organik seperti petroleum eter sebanyak 10 ml. Ketika dimasukkan ke
dalam corong pisah, kedua fasa tersebut tidak saling campur. Campuran ini kemudian
dikocok selama 10 menit, sehingga mengakibatkan terjadinya distribusi asam asetat
ke dalam fasa organik dan fasa air. Fungsi pengocokan disini untuk membesar luas
permukaan untuk membantu proses distribusi asam asetat pada kedua fasa. Setelah
tercapai kesetimbangan pada corong pisah, campuran kemudian didiamkan dan
terbentuk dua lapisan. fasa atas dan fasa bawah. Dari kedua fsa tersebut yang diambil
adalah fasa bawah karena pada fasa tersebut dicurigai terdapat asam asetat. Pada
pelarut eter, asam asetat yang larut dalam air akan berada di lapisan bawah,
sedangkan larutan asam asetat yang larut dalam pelarut petroleum eter berada di
lapisan bawah. Hal ini terjadi karena perbedaan berat jenis pelarut organik dengan
berat jenis air (massa jenis air lebih besar di banding masa jenis petroleum eter
dimana massa jenis petroleum eter sebesar 0,66 sedangkan massa jenis air sebesar
0,99)
Kemudian fasa bawah yang telah diambil ditambah dengan indikator pp dan
dititrasi dengan NaOH hingga menghasilkan warna merah lembayung pada larutan.
Diamati dan diukur hasil yang diperoleh kemudian dilakukan perlakuan yang sama
untuk konsentrasi o,4 M dan 0,6 M.
Adapun fungsi bahan dan alat sebagai berikut : asam cuka (CH3COOH)
berfungsi sebagai zat yang akan diidentifikasi kadar asam asetatnya. Natrium
hidroksida (NaOH) berfungsi sebagai larutan standar untuk menitrasi asam cuka
(titran). Indicator Phenolphtalein (pp) berfungsi sebagai indikator yang menunjukkan
titik akhir titrasi dan untuk aquades berfungsi sebagai pelarut. Fungsi petroleum eter
adalah sebagai pelarut organic yang digunakan untuk melarutkan asam asetat.
Untuk fungsi alatnya yaitu : pipet tetes berfungsi untuk mengambil indikator
dan memasukkannya ke dalam Erlenmeyer. Erlenmeyer sendiri berfungsi sebagai

wadah zat yang akan dititrasi. Statif dan klem berfungsi sebagai penyanggah
berdirinya buret. Fungsi buret itu sendiri adalah sebagai wadah untuk tiytrannya.
Beaker glass berfungsi sebagai wadah campuran yang diaduk. Corong pisah disini
berfungsi untuk memasukkan larutan standar ke dalam buret. Maupun ke dalam
Erlenmeyer. Dan fungsi untuk batang pengaduk adalah alat untuk mengaduk dua zat
yang dicampur agar terbentuk larutan yang homogen.
Sifat fisika dari asam asetat adalah memiliki rumus molekul CH 3COOH,
massa molar 60.05 gr/mol, densitas dan fase 1.049 g/cm3, cairan. 1.266 g/cm3,
padatan. Titik lebur 16.50C (289.6 0,5 K) (61.60F). titik lebur sebesar 118.10C
(391.2 0.6 K) (244.50F). Penampilan cairan higroskopis tak berwarna. Sedangkan
sifat kimianya adalah melarut dengan mudah dalam air, bersifat higroskopis dan
korosif, asam asetat merupakan asam lemah dan monobasic. Asam asetat dapat
merubah kertas lakmus biru menjadi merah. Asam asetat membebaskan CO 2 dari
karbonat dan asam asetat menyerang logam yang melibatkan hidrogen.
Sifat fisika untuk NaOH adalah memiliki densitas dan fase 2.100 g/cm 3,
cairan. Memiliki titik lebur dan titik didih sebesar 318 0C dan 1390 0C. penampilan
yaitu cairan higroskopis tak berwarna. Sedangkan untuk sifat kimianya yaitu mudah
menyerap gas CO2, senyawa ini sangat mudah larut dalam air. Merupakan larutan
basa kuat, sangat korosif terhadap jaringan organik dan tidak berbau.
Sifat fisika untuk indikator pp yaitu memiliki rumus molekul C 20H14O4.
Penampilan berupa padatan Kristal tak berwarna. Memiliki massa jenis 1,227,
berbentuk larutan. Termasuk asam lemah dan larut dalam air. Sedangkan untuk sifat
kimianya adalah trayek pH berkisar pada 8,2-10. Merupakan indikator dalam analisis
kimia, tidak dapat bereaksi dengan larutan yang direaksikan, hanya sebagai indicator.
Larut dalam 95 % etil alkohol, merupakan asam dwiprotik. Tidak berwarna saat asam
dan saat kondisi basa akan berwarna merah lembayung.
Adapun sifat fisik dan kimia dari n-heksan yaitu memiliki rumus molekul
C6H14, mssa molar sebesar 86,18 g/mol. Tampilan berupa cairan tak berwarna,
memiliki massa jenis sebesar 0,6548 g/ml. titik leleh dan titik didihnya sebesar 95 0C

(178 K, - 139 0F), dan 69 0C ( 342 K, 156 0F). Kelarutannya dalam air yaitu 13 mg/L
pada suhu 20 0C. Kekentalannya mencapai 0,294 cP, dapat terbakar, titik picu nyala
-23,3 0C, titik nyala otomatis 233.9 0C. merupakan zat yang berbahaya.
Adapun faktor kesalahan dalam percobaan kali ini yaitu :
Kesalahan pada saat penitrasian, kemungkinan titik akhir titrasi terlalu terlampaui
Kesalahan pada saat pengenceran asam asetat, kemungkinan larutan tidak tepat
pada batas tera.

BAB 5
PENUTUP
5.1 Kesimpulan

Fungsi dari asam asetat yaitu sebagai zat yang akan diidentifikasi kadar asam
asetatnya sedangkan fungsi dari NaOH adalah sebagai larutan standar untuk

menitrasi asam cuka (titran).


Fungsi dari titrasi pada saat pembakuan asam asetat yaitu untuk mengetahui
berapa besar massa asam asetat total yang akan terdistribusi pada pelarut

organik dan air


Fungsi dari pengocokan yaitu untuk memperbesar luas permukaan agar

membantu proses distribusi asam asetat pada kedua fasa.


5.2 Saran
Disarankan agar pada percobaan selanjutnya di gunakan indikator lain seperti
metil orange, agar di ketahui perbedaan hasil yang di dapat. Selainkan disarankan
agar digunakan pelarut organik lain seperti dietil eter.

Anda mungkin juga menyukai