Anda di halaman 1dari 21

PENYELESAIAN AUDIT

Pengikhtisaran dan test-test umum merupakan bagian esensial audit karena dalam
tahap ini dilakukan suatu evaluasi menyeluruh mengenai asil-hasil secara
keseluruhan.
Hal-hal yang masih harus dilakukan dalam tahap penyelesaian audit antara lain:
Penelaahan terhadap adanya kewajiban-kewajiban bersyarat (contingent
liabilities).
Penelaahan transaksi setelah tanggal neraca (subsequent event)
Penemuan kemudian fakta-fakta yang terdapat dalam laporan auditor
Pengikhtisaran dan menarik kesimpulan-kesimpulan
Penelaahan pengungkapan-pengungkapan lapporan keuangan
Informasi biaya pengganti yang tak diaudit
Surat representasi manajemen(client representation letter)
Penelaahan kertas kerja
Setelah menyelesaikan semua prosedur bagi setiap tujuan audit dan bagi setiap
akun laporan keuangan serta pengungkapan yang terkait, auditor harus
menggabungkan informasi yang diperoleh guna mencapai kesimpulan menyeluruh
tentang apakah laporan keuangan telah disajikan secara wajar.

Penyelesaian

Audit 1

MELAKSANAKAN PENGUJIAN TAMBAHAN UNTUK PENYAJIAN


DAN PENGUNGKAPAN
Tujuan audit yang berkaitan dengan penyajian dna pengungkapan biasanya identik
dengan asersi manjemen untuk penyajian dan pengungkapan. Berikut ini adalah
asersi manajemen dan tujuan audit umum yang berkaitan dengan penyajian dan
pengungkapan.
Asersi Manajemen
Keterjadian serta hak dan
kewajiban
Kelengkapan
Penilaian dan alokasi
Klasifikasi dan dapat dipahami

Tujuan Audit Umum


Keterjadian serta hak dan
kewajiban
Kelengkapan
Penilaian dan Alokasi
Klasifikasi dan dapat dipahami

Sebagian besar pengujian auditor yang berkaitan dengan tujuan penyajian dan
pengungkpan telah dilaksanakan pada tiga fase audit pertama. Pada tahap IV audit,
auditor mengevaluasi bukti yang diperoleh selama tiga tahap pertama audit untuk
mengukur diperlukan atau tidaknya bukti tambahan untuk tujuan penyajian dan
pengungkapan.
Auditor harus mengumpulkan bukti audit yang mencukupi. Dalam mengumpulkan
bukti untuk tujuan umum yang berkaitan dengan penyajian dan pengungkapan ,
auditor konsisten dengan bagaimana mereka melakukan pendekatan untuk
memperoleh bukti untuk tujuan audit yang berkaitan dengan transaksi dan saldo.
Beberapa hal yang dilakukan auditor antara lain:
Melaksanakan prosedur untuk memahami pengendalian yang berkaitan
dengan tujuan penyajian dan pengungkapan sebagai bagian dari prosedur
penialaian risiko.
Melakukan uji pengendalian yang berhubungan dengan pengungkapan ketika
penilaian awal atas risiko pengendalian berada di bawah maksimum
Melaksanakan prosedur substantif untuk memperoleh assurance bahwa
semua tujuan audit dicapai untuk informasi dan jumlah yang disajikan dan
diungkapkan dalam laporan keuangan.
Contoh prosedur substantif yang berkaitan dengan tujuan penyajian dan
pengungkapan:
Tujuan Audit
Keterjadian serta hak dan kewajiban
Mengungkapkan
peristiwa
dan
transaksi yang terjadi dan terkait
dengan entitas
Kelengkapan
Semua pengungkapan yang harus
dimasukkan
dalam
laporan
keuangan telah dimasukkan

Klasifikasi

dan

kemampuan

untuk

Contoh Prosedur Substantif


Mereview kontrak untuk menentukan
bahwa piutang usaha dimohonkan
sebagai jaminan
Menggunakan daftar pengungkapan
untuk menentukan apakah laporan
keuangan sudah memuat semua
pengungkapan yang diwajibkan oleh
prinsip-prinsip akuntansi yang diterima
umum
Mereview laporan keuangan untuk

Penyelesaian

Audit 2

dipahami
Informasi keuangan disajikan dan
digambarkan dengan tepat dan
pengungkapannya
diekspresikan
dengan jelas
Ketepatan dan penilaian
Informasi keuangan dan informasi
lainnya diungkapkan secara wajar,
pada jumlah yang benar

menentukan apakah aktiva (aset)


diklasifikasikan dengan benar antara
kategori lancar dan tidak lancar. Baca
catatan kaki untuk penjelasannya
Merekonsiliasi jumlah yang dimasukkan
dalam catatan kaki utang jangka
panjang
dengah
informasi
yang
diperiksa dan didukung dalam kertas
kerja audit utang jangka panjang
auditor

REVIEW KEWAJIBAN KONTINJEN DAN KOMITMEN


Selama fase terakhir ini, auditor melaksanakan prosedur audit yang berkaitan
dengan kewajiban kontinjen atau kewajiban bersyarat (contingent liability).
Kewajiban bersyarat adalah kewajiban yang mungkin terjadi , mungkin juga tidak
terjadi di masa depan yang potensial kepada suatu pihak luar untuk suatu jumlah
yang tidak diketauhui dan diakibatkan oleh aktivitas yang telah berlangsung,
tergantung kejadian di masa depan. Karakteristik yang penting dari kewajiban
kontinjen adalah ketidkapastian jumlah dan kemungkinan terjadinya.
Kewajiban kontinjen yang material harus diungkapkan dalam catatan kaki.
Diperlukan tiga kondisi agar kewajiban kontinjen ada.
Terdapat potensi pemabayaran ke pihak luar atau kerusakan aktiva (aset)
yang diakibatkan oleh kondisi yang ada
Terdapat ketidakpastian mengenai jumlah pembayaran atau kerusaskan di
masa mendatang
Hasil akan dipecahkan oleh satu atau beberapa kejadian di masa mendatang
Kemungkinan keterjadian dan perlakuan laporan keuangan yang sesuai untuk
masing-masing kemungkinan berdasarkan SAS 5 sebagai berikut.
Kemungkinan Keterjadian Peristiwa
Perlakuan Laporan Keuangan
Remote (kecil kemungkinan)
Tidak diperlukan pengungkapan
Reasonably possible (lebih besar Diperlukan pengungkapan catatan kaki
dari remote, tapi lebih kecil dari
probable)
Probable (mungkin terjadi)
Jika jumlah dapat diestimasi secara
masuk
akal,
akun-akun
laporan
keuangna disesuaikan
Jika jumlah tidak dapat diestimasi secara
masuk akal, diperlukan pengungkapan
catatan
Catatan kaki kewajiban kontinjen harus menggambarkan sifat kontijensi sejauh yang
diketahui, juga opini dari penasehat hukum atau manajemen terhadap hasil yang
diharapkan.
Contoh:
Pada tanggal 31 Desember 20XX, perusahaan ini merupakan tergugat dlaam
beberapa gugatan hukum yang berkaitan dengan kewajiban hasil produksi. Jumlah

Penyelesaian

Audit 3

seluruhnya kerusajan-kerusakan yang dituntut, adalah Rp10miliar di atas peliputan


asuransi kewajiban hasil produksi. Manajemen dan penasihat hukum yakin bahwa
kewajiban perusahaan untuk kelebihan termaksud ini, bila ada, tidaklah material
jumlahnya.
Kewajiban-kewajiban kontinjen yang menjadi perhatian auditor, antara lain:
Tuntutan tertunda untuk pelanggaran paten, kewajiban produk, atau tindakan
lainnya
Perselisihan pajak pendapatan
Garansi produk
Diskonto wesel tagih
Jaminan untuk kewajiban orang lain
Saldo letter of credit yang beredar yang tidak digunakan
Berdasarkan standar audit, manajemen merupakan pihak yang bertanggung jawab
mengidentiikasi dan memutuskan perlakuan akuntansi yang pas untuk kewajiban
kontinjensi. Hal yang erat berhubungan dengan kewajiban kontinjen adalah
komitmen. Karakteristiknya yang paling penting dari komitmen adalah kesepakatan
perusahaan untuk memberikan komitmennya pada suatu rangkaian kondisi tetap di
masa mendatang.
Tujuan utama auditor dalam memverifikasi kewajiban kontinjen adalah:
Mengevaluasi perlakuan akuntansi dari kewajiban kontinjen yang diketahui
untuk menentukan apakah manajemen telah mengklasifikasikan dengan
benar kontinjen tersebut (tujuan klasifikasi penyaian dan pengungkapan)
Mengidentifikasisampai batas praktis, setiap kontinjensi yang belum
diidentifikasikn oleh manajemen (tujuan kelengkapan penyajian dan
pengungkapan)

Prosedur Audit untuk Menemukan Kontinjensi


Langkah pertama dalam mengauudit kontinjensi adalah menemukan ada atau
tidaknya kontinjensi (tujuan keterjadian penyajian dan pengungkapan). Begitu
ditemukan adanya kontinjensi, evaluasi terhadap materialitas dan pengungkapan
catatan kakinya dapat dilakukan dengan memuaskan.
Beberapa prosedur audit yang sering digunakan untuk mencari kewajiban kontinjen,
antara lain:
Mengajukan pertanyaan kepada manajemen (lisan maupun tertulis) mengenai
kemungkinan adanya kontinjensi yang tidak tercatat.
Dalam mengajukan pertanyaan ini, auditor harus spesifik dalam
menggambarkan berbagai jenis kontinjensi yang mengharuskan adanya
pengungkapan. Mengajukan pertanyaan kepada manajemen tidak berguna
untuk menemukan kesengajaan untuk tidak mengungkapkan kontinjensikontinjensi yang ada, tetapi bila luput untuk melihat sutu jenis kontinjensi
atau tidak memahami syarat-syarat pengungkapan akuntansi, maka
pertanyaan itu dapatlah berguna. Pada saat penyelesaian audit, manajemen
lazimnya diminta untuk membuat suatu pernyataan tertulis bahwa ia
mengakui nahwa tidak ada kewajiban-kewajiban kontinjen yang tidak
diungkapkan sebagai bagian dari repesentasi.
Telaah laporan-laporan petugas pajak mengenai penyelesaian perselisihan
pajak penghasilan tahun berjalan dan tahun sebelumnya.
Laporan-laporan itu dapat mengungkap apakah terdapat bidang-bidang
dimana ketidaksesuaian mengenai tahun-tahun yang belum dapat

Penyelesaian

Audit 4

diselesaikan mungkin akan timbul. Bila suatu penelaahan pajak telah


berlangsung lama maka terdapat kemungkinan yang meningkat tentang
adanya perselisihan pajak.
Telaah notulen rapat direksi dan pemegang saham untuk mengetahui apakah
ada indikasi gugatan hukum atau kontinjensi-kontinjensi lain.
Analisis biaya penasihat hukum untuk periode audit dan periksa faktur dan
pernyataan penasihat hukum untuk mengetahui apakah ada indikasi-indikasi
kewajiban kontinjen, khususnya gugatan hukum dan penetapan pajak.
Peroleh konfirmasi semua penasihat hukum utama yang memberikan jasa
hukum klien mengenai status gugatan hukum yang masih berlangsung atau
kewajiban kontinjen lain.
Telaah kertas kerja yang ada untuk mendapatkan informasi tentang indikasi
adanya kontinjensi potensial.
Misalnya konfirmasi bank dapat menunjukkan adanya wesel tagih
didiskontokan atau jaminan-jaminan untuk pinjaman.
Peroleh L/C yang masih berlaku per tanggal neraca dan minta konfirmasi
mengenai sisa-sisa yang telah dan belum terpakai.

Evaluasi Kewajiban Kontinjen yang Diketahui


Auditor harus megevaluais signifikansi kewajiban potensial dan sifat pengungkapan
yang diperlukan dalam laporan keuangan bila ia menyimpulkan bahwa memang
terdapat kewajiban-kewajiban kontinjen. Kewajiban kontinjen itu cukup diketahui
dalam beberapa kasus untuk dimasukkan dalam laporan keuangan sebagai suatu
kewajiban aktual.
Dalam kasus-kasus lain, pengungkapan tidak diperlukan bila kontinjensi itu sangat
remote atau tidak material. Serimgkali, kantor akuntan publik memengusahakan
suatu penilaian tersendiri mengenai kewajiban potensial itu dari penasihat
hukumnya sendiri. Penasihat hukum klien merupakan penasihat klien dan sering
kehilangan perspektif dalam menentukan penilaian atas kemungkinan kekalahan
dalam proses hukum dan jumlah kerugian potensial yang akan diderita.

Prosedur Audit untuk Menemukan Komitmen


Dalam suatu komitmen, karakteristik yang palin penting adalah persetujuan untuk
mengikat perusahaan kepada suatu himpunan kondisi-kondisi yang tetap di masa
depan tanpa memandang apa yang akan terjadi terhadap laba atau perekonomian
secara keseluruhan. Semua komitmen lazimnya digambarkan dalam suatu catatan
atas laporan keuangan terpisah atau digabung dalam catatan atas laporan
keuangan yang berkaitan dengan kontinjensi.
Pencarian komitmen yang tidak tercatat lazimnya dilakukan sebagai bagian dari
setiap bidang audit. Misalnya:
Dalam memeriksa transaksi penjualan, auditor harus waspada terhadap
komitmen-komitmen penjualan.
Komitmen untuk membeli bahan baku atau peralatan dapat diidentifikasikan
sebagai bagian dari audit setiap rekening itu.
Auditor juga harus waspada bila membaca kontrak dan arsip surat menyurat, dan
informasi mengenai ini harus diminta dari manajemen.

Mengajukan Pertanyaan kepada Pengacara Klien


Penyelesaian

Audit 5

Merupakan prosedur utama yang menjadi tempat auditor bergantung untuk


mengevaluasi tuntutan hukum yang diketahui atau klaim lain terhadap klien dan
mengidentifikasi tuntutan tambahan. Auditor bergantung pada keahlian dan
pengetahuan pengacara klien mengenai persoalan hukum klien untuk memberikan
opini profesional mengenai hasil yang diharapkan dari tuntutan hukum yang ada
dan jumlah yang mungkin dari kewajiban, termasuk biaya pengadilan. Pengacara
juga lebih mungkin mengetahui penundaan tuntutan hukum dan klaim yang
diabaikan manajemen.
Banyak kantor akuntan publik menganalisis beban hukum untuk sepanjang tahun
dan meminta klien mengirimkan surat penyelidikan standar kepada setiap
pengacara yang pernah terlibat dengan klien di tahun ini atau tahun sebelumnya,
ditambah setiap pengacara yang pada saat tertentu bekerja dengan perusahaan.
Dalam beberapa kasus, hal tersebut melibatkan sejumlah besar pengacara,
termasuk beberapa yang mengerjakan aspek hukum yang sangat berbeda dari
tuntutan hukum potensial.
Penyelidikan standar terhadap pengara klien, yang disiapkan di kertas surat yang
berkop surat perusahaan klien dan ditandatangani oleh pejabat perusahaan, harus
mencantumkan hal-hal berikut:
Suatu daftar yang mencantumkan (1) penundaan tuntutan hukum yang
mungkin disajikan, dan (2) klaim yang telah dinilai atau belum dinilai atau
penilaian dimana pengacara memiliki keterlibatan yang signifikan. Daftar ini
umumnya disiapkan oleh manajemen, namun manajemen bisa saja meminta
pengacara untuk menyiapkan daftar tersebut
Permintaan dimana pengacara memberi masukan informasi atau komentar
mengenai kemajuan dari setiap item yang terdaftar. Informasi yang diinginkan
mencakup tindakan hukum yang akan diambil klien, kemungkinan hasil yang
tidak menguntungkan, dan estimasi jumlah atau kisaran kerugian
Permintaan biro hukum untuk mengidentifikasi setiap penundaan yang tidak
disebutkan atau tindakan atau pernyataan hukum yang mungkin diajukan
bahwa daftar klien tidak lengkap
Pernyataan yang memberitahukan pengacara mengenai tanggung jawab
pengacara untuk memberitahukan manajemen mengenai persoalan hukum
yang memerlukan pengungkapan dalam laporan keuangan dan untuk
merespons secara langsung kepada auditor. Jika pengacara memilih untuk
membatasi respons, alasan untuk melakukan hal tersebut harus dimasukkan
dalam surat.
Pengacara kadang enggan memberikan informasi tertentu kepada auditor karena
kewajiban hukum mereka sendiri yang menyediakan informasi yang tidak benar
atau rahasia. Sifat penolakan oleh pengacara untuk menyediakan informasi yang
lengkap mengenai kewajiban kontinjen kepada auditor ada 2 kategori, yaitu:
1. Pengacara menolak merespons karena kurangnya pengetahuan mengenai
persoalan yang melibatkan kewajiban kontinjen
2. Pengacara menolak mengungkapkan informasi yang mereka anggap rahasia
Jika pengacara menolak menyediakan auditor informasi mengenai tuntutan hukum
yang ada yang material (klaim yang sudah dinilai) atau klaim yang belum dinilai,
auditor harus memodifikasi laporan mereka untuk merefleksikan kurangnya bukti
audit yang tersedia. Hal ini mengharuskan manajemen untuk memberikan
pengacaranya izin untuk menyediakan informasi kewajiban kontinjen kepada auditor

Penyelesaian

Audit 6

dan untuk menolong pengacara bekerjasama dengan auditor dalam memperoleh


informasi mengenai kontinjensi.

REVIEW TERHADAP PERISTIWA KEMUDIAN


Ini merupakan tahapan ketiga dari penyelesaian audit dimana auditor harus

Tanggal Akhir Neraca Klien

31-12-07

Periode dimana review terhadap

mereview transaksi dan peristiwa yang muncul setelah tanggal neraca untuk
menentukan apakah terdapat transaksi atau peristiwa yang muncul yang mungkin
memperngaruhi penyajian dan pengungkapan wajar dari periode saat ini.
Tanggung jawab auditor untuk mereview peristiwa kemudian biasanya terbatas pada
periode awal dengan tanggal neraca dan berakhir dengan tanggal laporan audit,
karena tanggal laporan auditor berkaitan dengan penyelesaian prosedur audit yang
penting di kantor klien, dan review ini seharusnya selesai dekat dengan akhir audit.

Penyelesaian

Audit 7

Terdapat dua jenis peristiwa kemudian (subsequent events) yang memerlukan


pertimbangan manajemen dan evaluasi auditor, yaitu:
1. Peristiwa yang Memiliki Dampak Langsung Terhadap Laporan
Keuangan dan Memerlukan Penyesuaian
Beberapa kejadian yang terjadi setelah tanggal neraca memberikan informasi
tambahan kepada manajemen agar dapat menentukan penyajian dan
pengungkapan yang wajar atas saldo akun pada tanggal neraca. Informasi
mengenai kejadian ini membantu auditor dalam melakukan verifikasi saldo.
Misalnya, jika auditor mengalami kesulitan dalam menentukan penilaian yang tepat
atas persediaan karena keusangannya, maka penjualan persediaan bahan baku
sebagai bahan sisa pada periode setelah tanggal neraca akan menunjukkan nilai
persediaan yang benar pada tanggal neraca.
Kejadian setelah tanggal neraca, seperti berikut ini, memerlukan penyesuaian atas
saldo akun pada laporan keuangan tahun berjalan jika jumlahnya material:
Pernyataan kebangkrutan oleh pelanggan atas saldo piutang dagang yang
beredar karena kondisi keuangan pelanggan memburuk.
Penetapan proses litigasi padaa nilai yang berbeda dengan nilai yang
ditetapkan padaa pembukuan.
Penghentian aset tetap yang tidak digunakan dalam operasi pada nilai di
bawah nilai buku.
Penjualan investasi pada harga di bawah harga perolehan.
2. Peristiwa yang Tidak Memiliki Dampak Langsung Terhadap Laporan
Keuangan tetapi Memerlukan Pengungkapan
Kejadian jenis ini memberikan suatu kondisi yang tidak terjadi pada tanggal neraca
yang dilaporkan, tetapi tidak terlalu signifikan namun tetap memerlukan
pengungkapan meskipun tidak memerlukan penyesuaian akun. Biasanya akun ini
cukup diungkapkan dengan menggunakan penjelasan tambahan, tetapi kadangkadang bisa cukup signifikan sehingga memerlukan pengungkapan pada laporan
keuangan tambahan (Supplemental financial statement) yang memasukkan dampak
kejadian seolah-olah kejadian tersebut muncul pada tanggal neraca. Contohnya bila
terjadi penggabungan usaha (merger) yang sangat material.
Kejadian atau transaksi yang terjadi setelah tanggal neraca yang memerlukan
pengungkapan, bukan hanya penyesuaian dalam laporan keuangan, meliputi:
Penurunan nilai pasar atau sekuritas milik perusahaan untuk investasi
sementara atau akan dijual kembali.
Penerbitan obligasi atau sekuritas ekuitas.

Penyelesaian

Audit 8

Penurunan nilai pasar atas persediaan sebaagai dampak dari tindakan


pemerintah yang membatasi penjualan produk.
Kerugian persediaan yang tidak diasuransikan akibat kebakaran.
Penggabungan usaha atau akuisisi

Pengujian Audit
Terdapat dua kategori prosedur audit untuk review peristiwa kemudian yang
biasanya terintegrasi sebagai bagian dari verifikasi saldo akun akhir tahun.
1. Kategori ini meliputi pengujian pisah batas dan penilaian yang dilakukan
sebagai bagian dari pengujian perincian saldo. Misalnya auditor memeriksa
transaksi penjualan dan pembelian setelah tanggal neraca untuk menentukan
apakah pisah batasnya akurat. Auditor juga menguji tertagihnya piutang
dangan dengan menelaah penerimaan kas periode setelah tanggal neraca
untuk mengevaluasi penilaian cadangan kerugian piutang tidak tertagih.
2. Prosedur yang dilakukan khususnya untuk menemukan kejadian atau
transaksi yang harus diakui sebagai kejadian setelah tanggal neraca.
Pengujian yang khusus menyediakan informasi untuk menguji saldo akun tahun
berjalan atau penjelasan tambahan sebagai pengujian kelengkapan untuk tujuan
penyajian dan pengungkapan. Pengujian tersebut meliputi hal-hal sebagai berikut:
1. Pengajuan Pertanyaan kepada Manajemen
Tanya jawab biasanya bervariasi pada masing-masing klien, tetapi biasanya
ditujukan untuk menemukan kewajiban kontijensi atau komitmen, perubahan
signifikan atas aset atau struktur modal perusahaan, status bagian-bagian
yang belum diketahui dengan pasti pada tanggal neraca, dan penyesuaian
tidak lazim yang dilakukan setelah tanggal neraca. Auditor perusahaan publik
juga harus memasukkan tanya jawab mengenai perubahan pengendalian
internal atas laporan keuangan yang dilakukan setelah akhir periode fiskal.
2. Korespondensi dengan Pengacara
Auditor berkorespondesi dengan pengacara sebagai bagian dari pencarian
kewajiban kontijensi. Auditor biasanya meminta pengacara untuk memberikan
tanggal dan mengirimkan surat pada tanggal penyelesaian pekerjaan
lapangan untuk memenuhi kewajiban auditor atas kejadian setelah tanggal
neraca.
3. Review atas Laporan Internal yang Disiapkan pada Tanggal Neraca
Dalam menelaah laporan internal, auditor harus menekankan perubahan pada
bisnis perusahaan yang dibandingkan dengan hasilnya untuk periode audit
dan perubahan setelah akhir tahun. Mereka harus berhati-hati untuk periode
audit dan perubahan setelah akhir tahun. Mereka harus berhati-hati atas
perubahan besar yang terjadi dalam bisnis atau lingkungan di mana klien
beroperasi. Auditor harus membahas laporan interim dengan manajemen
untuk menentukan apakah laporan itu dibuat dengan dasar yang sama
dengan laporan periode berjalan dan melakukan tanya jawab mengenai
perubahan signifikan atas hasil operasinya.
4. Review atas Catatan Yang Dibuat Setelah Tanggal Neraca
Auditor harus menelaah jurnal dan buku besar untuk menentukan keberadaan
dan sifat dari transaksi signifikan yang berhubungan dengan tahun berjalan.
Jika jurnal tidak selalu terbarui, maka auditor harus menelaah dokumen yang
akan digunakan untuk menyusun jurnal tersebut.

Penyelesaian

Audit 9

5. Pemeriksaan Notulensi Pertemuan Dewan Direksi Setelah tanggal


Neraca
Auditor harus memeriksa notulensi pertemuan pemegang saham dan
pertemuan direksi atas kejadian-kejadian setelah tanggal neraca yang
memengaruhi pelaporan periode berjalan.
6. Permintaan Surat Representasi
Surat representasi dibuat oleh manajemen klien kepada auditor yang
menyatakan adanya perbedaan hal-hal selama masa audit, termasuk
pembahasan mengenai kejadian setelah tanggal neraca. Surat ini harus
dibuat dan mencangkup hal-hal lain yang penting.
Ada kalanya, auditor menemukan subsequent event yang penting terjadi setelah
pekerjaan lapangan dilaksanakan tetapi sebelum laporan audit diterbitkan. Dalam
kondisi ini, auditor dapat memilih alternatif:
Memperpanjang waktu pekerjaan lapangan sampai dengan tanggal
subsequent event atau;
Diterbitkan dual-dated audit report (laporan audit dengan dua tanggal). Untuk
opsi kedua, tanggal pertama mencakup seluruh pekerjaan lapangan kecuali
sebuah pengecualian tertentu. Tanggal yang kedua mencakup subsequent
event yang terjadi setelah tanggal pekerjaan lapangan diselesaikan.

AKUMULASI BUKTI AKHIR


Sebagai tambahan atas review peristiwa selanjutnya, auditor memiliki beberapa
tanggung jawab pengumpulan bukti akhir yang diterapkan pada semua siklus,
antara lain :
a) Melaksanakan prosedur analitis akhir,
b) Mengevaluasi asumsi going-concern,
c) Memperoleh surat representasi dari manajemen,
d) Mempertimbangkan informasi yang menemani laporan keuangan dasar, dan
e) Membaca informasi lain dari laporan tahunan.
Masing-masing dari hal tersebut dilakukan belakangan dalam audit.

Melaksanakan Prosedur Analitis Akhir


Penyelesaian

Audit 10

Prosedur analitis yang dilaksanakan selama penyelesaian audit bermanfaat sebagai


review akhir untuk salah saji material atau masalah keuangan yang tidak ditemukan
selama pengujian lain dan untuk membantu auditor mengambil pandangan objektif
akhir terhadap laporan keuangan. Merupakan hal umum bagi seorang partner untuk
melakukan prosedur analitis selama review dari dokumentasi audit dan laporan
keuangan. Pada umumnya, seorang partner memiliki pemahaman yang baik
mengenai klien dan bisnisnya karena hubungan yang terus-menerus,
dikombinasikan dengan prosedur analitis yang efektif, membantu partner untuk
mengidentifikasikan tinjauan yang mungkin dalam suatu audit.
Ketika melaksanakan prosedur analitis selama tahap review akhir, yang diharuskan
oleh standar audit, partner pada umumnya membaca laporan keuangan, termasuk
catatan kaki, dan mempertimbangkan :
1. Kecukupan dari bukti yang dikumpulkan mengenai saldo akun yang tidak
biasa atau tidak diharapkan atau hubungan yang teridentifikasi selama
perencanaan atau ketika melaksanakan audit.
2. Saldo akun yang tidak biasa atau tidak diharapkan atau hubungan yang
sebelumnya tidak teridentifikasi.
Hasil dari prosedur analitis akhir mungkin menunjukkan bukti audit tambahan jika
diperlukan.

Mengevaluasi Asumsi Going-Concern


SAS 59 (AU 341) mengharuskan auditor uuntuk mengevaluasi apakah terdapat
keraguan substansial mengenai kemampuan klien untuk terus berjalan sebagai
going-concern untuk setidaknya satu tahun setelah tanggal neraca.
1) Auditor melakukan penilaian awal sebagai bagian dari perencanaan, dan
merevisinya jika menemukan informasi baru. Sebagai contoh, selama audit,
auditor menemukan perusahaan telah gagal melunasi pinjaman, kehilangan
pelanggan utamanya, atau memutuskan untuk menyingkirkan aktiva yang
substansial untuk melunasi pinjaman.
2) Auditor menggunakan prosedur analitis, berdiskusi dengan manajemen
mengenai kemungkinan mendapatkan kesulitan keuangan, berdasarkan
pengetahuan mereka atas bisnis klien.
3) Penilaian akhir dari status going-concern perusahaan dilakukan setelah semua
bukti dikumpulkan dan penyesuaian audit yang diusulkan telah dimasukkan
ke dalam laporan keuangan. Ketika auditor telah memiliki keberatan
mengenai asumsi going-concern, mereka harus mengevaluasi rencana
manajemen untuk menghindari kebangkrutan dan kemampuan untuk
mencapai rencana tersebut.

Memperoleh Surat Representasi Manajemen


SAS 85 (AU 333) mengharuskan auditor untuk memperoleh surat representasi (letter
of representation) yang mendokumentasikan representasi lisan yang paling penting
dalam audit. Penolakan oleh klien untuk menyiapkan dan menandatangani surat
mengharuskan pendapat dengan pengecualian dalam laporan auditor untuk
memastikan bahwa terdapat representasi yang memadai mengenai peristiwa
kemudian.
Tiga tujuan dari surat representasi klien adalah :
1) Untuk menekankan kepada tanggung jawab manajemen atas asersi dalam
laporan keuangan.

Penyelesaian

Audit 11

2) Untuk mengingatkan manajemen atas potensi salah saji atau penghapusan


dalam laporan keuangan. Untuk memenuhi tujuan tersebut, surat
representasi seharusnya cukup rinci untuk bertindak sebagai pengingat
kepada manajemen.
3) Untuk mendokumentasikan respons dari manajemen untuk mengajukan
pertanyaan mengenai berbagai aspek dari audit. Karena sifatnya yang lebih
formal dari komunikasi lisan, surat representasi juga membantu mengurangi
kesalahpahaman antara manajemen dan auditor.
SAS 85 menyarankan empat kategori persoalan khusus yang harus dimasukkan.
Keempat kategori tersebut, adalah :
1) Laporan keuangan
Pengakuan manajemen atas tanggung jawabnya untuk penyajian yang
wajar dari laporan keuangan.
Keyakinan manajemen bahwa laporan keuangan disajikan secara wajar
sesuai dengan prinsip-prinsip akuntansi yang diterima secara umum.
2) Kelengkapan informasi
Ketersediaan dari semua catatan keuangan dan data terkait.
Kelengkapan dan ketersediaan dari semua notulen rapat pemegang
saham, direksi, dan komite direksi.
3) Pengakuan, pengukuran, dan pengungkapan
Keyakinan manajemen bahwa dampak dari setiap salah saji laporan
keuangan yang tidak diperbaiki adalah tidak material terhadap laporan
keuangan.
Informasi berkenaan kecurangan melibatkan (a) manajemen, (b)
karyawan yang memiliki peran signifikan dalam pengendalian internal,
atau (c) orang lain dimana kecurangan dapat memiliki dampak material
terhadap laporan keuangan.
Informasi yang berkenaan dengan transaksi pihak ketiga dan jumlah
piutang dari atau terutang kepada pihak yang terkait.
Klaim atau penilaian yang belum dinilai menurut nasihat pengacara
perusahaan adalah asersi yang mungkin dan harus diungkapkan sesuai
dengan Financial Accounting Standard Board (FASB) Statement No. 5,
Accounting for Contigencies.
4) Peristiwa kemudian
Kebangkrutan dari pelanggan utama yang masih memiliki saldo piutang
usaha pada tanggal neraca.
Merger atau akuisisi setelah tanggal neraca.
Surat representasi klien adalah suatu pernyataan tertulis dari sumber nonindependen, tidak dapat dianggap sebagai bukti yang dapat diandalkan. Akan
tetapi, surat tersebut menyediakan dokumentasi bahwa manajemen telah diajukan
pertanyaan tertentu untuk memastikan bahwa manajemen memahami tanggung
jawabnya dan untuk melindungi auditor jika manajemen mengajukan tuntutan
terhadap auditor.
Dalam beberapa audit, auditor mungkin menemukan bukti lain yang bertentangan
dengan pernyataan dalam surat representasi. Dalam kasus semacam itu, auditor
seharusnya menyelidiki keadaan dan mempertimbangkan apakah representasi
dalam surat merupakan hal yang dapat diandalkan.

Penyelesaian

Audit 12

Mempertimbangkan Informasi yang Menyertai Laporan


Keuangan Dasar
Klien kadang-kadang memasukkan informasi tambahan di luar laporan keuangan
dasar yang di buat untuk manajemen atau pengguna laporan dari luar. PSA 36 (SAS
29/ AU 551) merujuk pada informasi tambahan tersebut sebagai informasi yang
menyertai laporan keuangan dasar dalam dokumen yang diserahkan oleh auditor.
Standar audit dengan sengaja tidak mendefinisikan atau membatasi informasi
tambahan agar perusahaan dapat menyediakan informasi yang bisa memenuhi
kebutuhan penggunanya.
Laporan keuangan dasar
Laporan standard audit

Neraca
Laporan laba rugi
Laporan arus kas
Catatan kaki

Informasi
_ pendapat
yang menyertai
wajar tanpa
laporan
pengecualian,
dasar keuangan
dengan pengecualian, atau menolak
Laporan komparatif Peragraf
terinci terpisah
Data statistik
Skedul perlindungan asuransi

Auditor harus jelas memisahkan audit dan tanggung jawab pelaporan atas laporan
keuangan utama dan untuk informasi tambahan. Biasanya auditor tidak melakukan
audit terperinci yang memadai untuk menyesuaikan opini atas informasi tambahan,
tetapi dalam kondisi tertentu auditor dapat saja mengandalkan bahwa informasi
tersebut disajikan dengan wajar.

Membaca Informasi Lain dalam Laporan Tahunan


PSA 44 (SAS 8/ AU 550) mensyaratkan auditor untuk membaca informasi lain yang
dimasukkan dalam laporan tahunan mengenai laporan keuangan. Misalnya
asumsikan bahwa surat dalam laporan tahunan menyebutkan kenaikkan laba per
lembar saham dari Rp.2.600,menjadi Rp.2.930,-. Auditor diminta untuk
membandingkan informasi dengan laporan keuangan atas kesesuaiannya.

MENGEVALUASI HASIL
Auditor perusahaan publik harus membuat kesimpulan menyeluruh atas efektivitas
pengendalian internal dalam pelaporan keuangan. Kelima aspek dalam evaluasi
hasil yaitu:

Penyelesaian

Audit 13

Bukti yang Tepat dan Mencukupi


Untuk membuat evaluasi akhir apakah bukti sudah diakumulasikan dengan tepat
dan memadai, auditor menelaah dokumentasi atas audit keseluruhan untuk
menentukan apakah seluruh hal material dari transaksi, akun, dan pengungkapan
sudah diuji secara memadai, dengan mempertimbangkan seluruh kondisi audit.
Bagian penting dalam telaah adalah memastikan bahwa seluruh bagian dari
program audit dilengkapi dengan akurat dan didokumentasikan dan seluruh tujuan
audit terpenuhi. Jika auditor memutuskan bahwa bukti yang memadai tidak
terpenuhi dalam rangka memutuskan apakah laporan keuangan disajikan dengan
wajar, maka mereka memiliki 2 (dua) pilihan mengakumulasikan bukti tambahan
atau menerbitkan opini dengan pengecualian atau tidak memberikan opini.

Bukti yang Mendukung Pendapat Auditor


Bagian terpenting dalam mengevaluasi apakah laporan keuangan disajikan dengan
wajar adalah telaah auditor atas ringkasan salah saji yang ditemukan dalam audit.
Ketika terdapat salah saji yang material, auditor harus mengajukan pembetulan
kepada klien atas laporan keuangan. Mungkin tidak mudah untuk menentukan
jumlah yang tepat atas pembetulannya karena jumlah pasti salah saji tidak dapay
ditentukan. Hal ini terjadi karena kemungkinan terdapat kesalahan dalam
pengambilan sampel. Sebagai tambahan atas masing-masing salah saji material,
ada beberapa salah saji yang tidak material tetapi tidak disesuaikan oleh klien.
Auditor harus menggabungkan salah saji yang tidak material untuk melihat apakah
hasil gabungan tersebut akan material.

Pengungkapan Laporan Keuangan


Sebelum menyelesaikan audit, auditor harus membuat evaluasi akhir apakah
pengungkapan laporan keuangan sudah memenuhi seluruh tujuan penyajian dan
pengungkapan. Auditor harus mendesain dan melakukan prosedur audit untuk

Penyelesaian

Audit 14

mendapatkan bukti yang memenuhi keempat tujuan penyajian dan pengungkapan.


Sebagai bagian dari telaah akhir dalam pengungkapan laporan keuangan, banyak
KAP mensyaratkan adanya penyelesaian daftar pembanding pengungkapan laporan
keuangan untuk setiap audit. Kuesioner ini didesain untuk mengingatkan auditor
tentang masalah yang biasanya muncul dalam laporan keuangan dan memfasilitasi
telaah akhir untuk keseluruhan audit oleh seorang rekanan independen.

Mengaudit Review Dokumentasi


Ada 3 (tiga) alasan mengapa staf firma audit yang berpengalaman harus menelaah
dokumentasikan audit pada saat penyelesaian audit:
Untuk mengevaluasi kinerja karyawan yang belum berpengalaman.
Memastikan bahwa proses audit memenuhi standar kinerja KAP.
Menghilangkan kerancuan yang sering muncul dalam penilaian auditor.

Review Independen
Pada saat penyelesaian audit yang lebih besar, biasanya terdapat telaah untuk
laporan keuangan dan keseluruhan berkas audit oleh penelaah independen yang
tidak terlibat dalam audit, tetapi merupakan staf kantor akuntan yang juga
melakukan audit. Telaah independen disyaratkan oleh Sec, termasuk telaah atas
informasi keuangan intern dan audit pengendalian internal. Penelaah ini menempati
posisi penting untuk memastikan bahwa audit sudah dilakukan dengan memadai.
Tim audit harus dapat menjustifikasi bukti yang diakumulasi dan kesimpulan yang
diambil berdasarkan kondisi pada saat audit dilakukan.

Ikhtisar Evaluasi Bukti


Mengevaluasi hasil dan mencapai kesimpulan atas dasar bukti.
Bukti audit
aktual
(m enurut
siklus,
akun, dan
tujuan)
Prosedur
audit
Ukuran
sam pel
Item yang
akan
dipilih
Penetapa
n Waktu

M engevalu
asi hasil
(m enurut
akun dan
siiklus)
Estim asi
salah saji
(m enurut
akun)
Risiko
audit
yang
dicapai
(m enurut
akun dan
siklus)

M engevalu
asi laporan
keuangan
secara
keseluruha
n
Estim asi
salah saji
(laporan
secara
keseluruh
an)
Risiko
audit
yang
dicapai
(laporan
secara
keseluruh
an)

M enerbitka
n laporan
audit

MENERBITKAN LAPORAN AUDIT

Penyelesaian

Audit 15

Auditor harus menunggu untuk menentukan laporan audit yang memadai untuk
diterbitkan sampai seluruh bukti diakumulasi dan dievaluasi, termasuk seluruh
langkah penyelesaian audit. Oleh karena laporan audit adalah satu-satunya yang
dilihat oleh sebagian besar pengguna dari keseluruhan proses audit, sementara
konsekuensi dari penerbitan laporan yang tidak benar sangat besar, maka laporan
ini sangat penting.

Berkomunikasi dengan Komite Audit dan Manajemen


Setelah audit selesai, beberapa komunikasi yang potensial dikirimkan auditor
kepada komite audit atau pihak lain yang berhak. Komunikasi tersebut diantaranya
adalah:
1.
Kecurangan dan tindakan ilegal yang terdeteksi
Setiap kecurangan dan tindakan ilegal harus dilaporkan kepada komite audit,
tanpa memandang materialitas. Tujuannya adalah membantu komnite audit
dalam melaksanakan perannya sebagai pengawas atas laporan keuangan
2.
Defisiensi pengendalian internal
Auditor jugfa harus mengomunikasikan secara tertulis defisiensi pengendalian
internal yang signofokan dan kelemahan material dalam perancangan atau
pengoperasioan pengendalian internal kepada pihak yang berhak. Dalam
perusahaan besar, komunikasi ini dilakukan kepada komite audit, sementara
dalam perusahaan kecil, komunikasi dapat dilakukan kepada pemilik atau
manajemen senior.
3.
Komunikasi lain dengan komite audit
Auditor mengomunikasikan informasi tambahan tertentu yang diperoleh
selama audit kepada komite audit. Tujuan dari komunikasi ini adalah agar
komite audit atau pihak yang berhak tetap memperoleh informasi yang
relevan dan signifikan guna mengawasi proses pelaporan keuangan serta
menyediakan kesempatan bagi komite audit untuk mengomunikasikan
persoalan penting kepada auditor. Sifat komunikasi ini adalah dua arah antara
auditor dengan pihak yang berhak. Tujuannya adalah sebagai berikut:
1) untuk mengomunikasikan tanggung jawab auditor dalam audit atas
laporan keuangan, bahwa audit atas laporan keuangan dirancang untuk
memperoleh assurance yang masuk akal dan bukan absolut mengenai
salah saji material dalam laporan keuangan.
2) Untuk menyediakan tinjauan mengenai lingkup dan penetapan waktu
audit.
3) Untuik menyediakan pihak yang berhak temuan yang signifikan yang
diperoleh selama audit, seperti materi audit, salah saji material yang
terdeteksi, pandangan auditor tentang aspek-aspek kualitatif dari praktik
serta estimasi akuntansi yang signifikan, kesilitan signifikan yang ditemui,
termasuk ketidaksepakatan dengan manajemen
4) Untu memperoleh informasi yang relevan dengan audit dari pihak yang
berhak atau yang terlibat dalam tata kelola.
4.
Surat manajemen
Surat manajemen ditujukan untuk memberi tahu personil klien mengenai
rekomendasi akuntan publik untuk memperbaiki setiap bagian bisnis klien.
Sebagian besar rekomendasi ini berfokus pada saran agar operasi berjalan
lebih efisien. Surat manajemen berbeda dengan surat yang melaporkan
defisiensi pengendalian internal. Surat manajemen bersifat operasional dan

Penyelesaian

Audit 16

ditujukan kepada klien untuk membantu mengoperasikan bisnisnya secara


lebih baik.

Penemuan Fakta-Fakta Lebih Lanjut


Setelah auditor menerbitkan laporan audit dan menyelesaikan semua komunikasi
dengan manajemen serta komite audit, audit dianggap telah selesai. Biasanya,
kontak berikutnya akan terjadi ketika proses perencanaan audit untuk tahun
berikutnya.
Tanggung jawab auditor untuk mereviu kembali peristiwa lebih lanjut akan berakhir
pada tanggal penyelesaian pekerjaan lapangan. Auditor tidak lagi bertanggung
jawab mencari fakta-fakta lebih lanjut, tetapi jika menemukan bahwa laporan
keuangan yang diterbitkan ternyata salah, mereka harus mengoreksinya. Dalam
sejumlah kasus, penemuan fakta-fakta lebih lanjut terjadi ketika auditor menemukan
salah saji material dalam laporan keuangan tahun selanjutnya, atau ketika klien
melaporkan salah saji kepada auditor.
Apabila penemuan fakta-fakta lebih lanjut terjadi, auditor berkewajiban untuk
memastikan bahwa para pemakai yang mengandalkan laporan keuangan diberi tahu
mengenai salah saji tersebut. Jika auditor sudah mengetahui salah saji tersebut
sebelum laporan audit diterbitkan, auditor akan bersikeras bahwa manajemen lah
yang harus memperbaiki salahsaji itu, atau sebagai gantinya, laporan audit yang
berbeda akan diterbitkan.
Jika auditor menemukan bahwa laporan ternyata menyesatkan setelah diterbitkan,
tindakan yang harus ditempuh adalah meminta klien untuk segera menerbitkan
laporan keuangan yang telah direvisi yang mencantumkan alasan mengapa revisi
tersebut dilakukan. Jika laporan keuangan berikutnya telah selesai sebelum laporan
revisi diterbitkan, tidak lah benar untuk mengungkapkan salah saji dalam laporan
periode selanjutnya. Jika berkaitan, klien harus memberi tahu otoritas pasar modal
dan agen regulator lainnya bahwa laporan keuangan mengandung salah saji. Auditor
bertanggung jawab memastikan bahwa klien telah mengambil langkah yang tepat
untuk memberi tahu para pemakai tentang laporan yang salah saji tersebut.

Penyelesaian

Audit 17

SOAL DAN PEMBAHASAN


Soal 24-27
Dalam mengaudit Marco Corporation pada tanggal 31 Desember 2007, terjadi
situasi berikut. Tidak ada ayat jurnal yang telah dibuat dalam catatan akuntansi
sehubungan dengan item-item berikut.
1. Selama tahun 2007, Marco Corporation menjadi terdakwa dalam tuntutan atas
kerusakan oleh Dalton Company menyangkut pelanggaran kontrak. Keputusan
bersalah diberikan kepada Marco Corporation dan Dalton Company memperoleh
ganti rugi sebesar $40.000, pada saat audit kasus tersebut sedang naik banding
ke pengadilan lebih tinggi
2. Pada tanggal 23 Desember 2007, Marco Corporation mengumumkan dividen
saham biasa atas 1000 saham dengan nilai par $100.000 dari saham biasanya,
yang dibayar tanggal 2 Februari 2008, kepada pemegang saham biasa yang
tercatat per 30 Desember 2007.
3. Marco Corporation menjamin pembayaran bunga atas obligasi hipotik 10 tahun
Newart Company, sebuah perusahaan afiliasi. Obligasi yang beredar milik Newart
Company berjumlah hingga $150.000 dengan utang bunga 5% per tahun, yang
jatuh tempo tanggal 1 Juni dan 1 Desember setiap tahun. Obligasi tersebut
diterbitkan oleh Newart Company pada tanggal 1 Desember 2005, dan semua
pembayaran bunga telah dipenuhi oleh perusahaan, kecuali untuk pembayaran
yang jatuh tempo tanggal 1 Desember 2007. Marco Corporation menyatakan
bahwa perusahaan akan membayar bunga yang tertunggak kepada pemegang
obligasi pada tanggal 15 Januari 2008.
a) Definisikan kewajiban kontinjen.
b) Gambarkan prosedur audit yang akan andan gunakan untuk mempelajari
setiap situasi yang disebutkan.
c) Gambarkan sifat dari ayat jurnal penyesuaian atau pengungkapan, jika ada,
yang akan anda buat dalam masing-masing situasi tersebut.
Jawab
a. Kewajiban kontinjensi adalah kewajiban yang mungkin terjadi, mungkin juga
tidak terjadi di masa depan yang potensial kepada suatu pihak luar untuk
suatu jumlah yang tidak diketahui dan diakibatkan oleh aktivitas yang telah
berlangsung, tergantung kejadian di masa depan.
b. Prosedur audit yang akan digunakan untuk mempelajari ketiga keadaan yang
terjadi:
- Diskusikan keberadaan dan sifat dari kewajiban kontinjensi dengan pihak
manajemen dan dapatkan pernyataan tertulis sebagai bagian dari letter of
representation.
- Review risalah pertemuan direksi dan pemegang saham untuk indikasi
tuntutan hukum atau kontinjensi lainnya.
- Analisis beban (biaya) hukum untuk periode selama audit dan review
faktur dan laporan serta pernyataan dari penasihat hukum untuk indikasi
kewajiban kontinjensi.
- Peroleh surat dari semua pengacara utama yang memberikan jasa hukum
untuk kliennya dalam status penundaan tuntutan atau kewajiban
kontinjensi lain.
Adapun prosedur tambahan untuk masing-masing situasi adalah:

Penyelesaian

Audit 18

Situasi 1
- Tidak ada tambahan prosedur
Situasi 2
- Konfirmasi detil transaksi saham antara register dengan perusahaan dan
transfer agent
- Review pencatatan ayat jurnal yang tidak biasa yang terjadi setelah akhir
tahun
Situasi 3
- Diskusikan dengan pihak manajemen, terutama untuk setiap transaksi
dengan pihak yang terkait termasuk informasi yang terdapat dalam letter
of representation.
- Review laporan keuangan afiliasi, dan di mana terdapat transaksi dengan
pihak yang terkait, buatlah pertanyaan langsung dari manajemen afiliasi
dan jika memungkinkan, uji pencatatan dari afiliasi apabila diperlukan.
c. pengungkapan atau ayat jurnal penyesuaian yang diperlukan dalam setiap
situasi atau kondisi adalah:
Situasi 1
Diperlukan penyajian pengungkapan dalam catatan kaki perusahaan atas
proses hukum yang dilakukan dengan jumlah sebesar $40.000, atau apabila
manajemen dapat mengestimasi besarnya nilai putusan banding, maka nilai
estimasi putusan banding tersebut yang digunakan.
Situasi 2
Pembagian dividen saham tidak menyebabkan kekayaan perusahaan
berkurang. Nilai aset bersih perusahaan, tetap seperti sebelum pembagian
dividen. Demikian halnya dengan komposisi kepemilikan. Transaksi dilakukan
dengan cara mengkapitalisasi laba ditahan. Artinya saldo laba di tahan
(sebagian atau seluruhnya) dipindahkan ke akun modal. Sehingga modal
disetor bertambah, sedangkan laba ditahan berkurang atau habis.
Mengenai dividen saham harus diungkapkan dalam catatan kaki.
Situasi 3
Apabila tidak pasti dibayar
Interest Payments for Newart Company
Accrued Interest Payable - Newart Bonds

$3,750
$3,750

Apabila pasti dibayar oleh Newart atau telah dilakukan pembayaran selama
proses audit, maka diperlukan pengungkapan di catatan kaki.

Soal 24-28
Pekerjaan Lapangan dilakukan tanggal 30 Juni 2007, audit Tracy Brewing Company
telah selesai tanggal 19 Agustus 2007, dan laporan keuangan yang lengkap, yang
disertai dengan laporan audit yang ditandatangani, telah dikirimkan pada tanggal 6
September 2007. Dalam setiap peristiwa independen yang sangat material (a
hingga i), sebutkan tindakan yang tepat (1 hingga 4) bagi situasi tersebut dan
justifikasi jawaban anda! Tindakan alternatif sebagai berikut:
1. Menyesuaikan Laporan Keuangan per 30 Juni 2007
2. Mengungkap informasi dalam catatan kaki di laporan keuangan per 30 Juni
2007
3. Meminta klien untuk menarik kembali laporan keuangan tanggal 30 Juni 2007
untuk direvisi
4. Tidak diperlukan tindakan apapun

Penyelesaian

Audit 19

Jawab:
No
a)

b)

c)

d)

e)

f)

g)

h)

i)

Soal
Pada tanggal 14 Desember 2007, auditor
menemukan bahwa debitor Tracy
Brewing jatuh bangkrut pada tanggal 15
Juli 2007, akibat menurunnya kesehatan
keuangan. Penjualan dilakukan tanggal
15 Januari 2007
Pada tanggal 14 Desember 2007, auditor
menemukan bahwa debitor Tracy
Brewing jatuh bangkrut pada tanggal 2
Oktober 2007. Penjualan dilakukan
tanggal 15 April 2007, tetapi jumlahnya
tampak dapat ditagih pada tanggal 30
Juni 2007 dan 19 Agustus 2007
Pada tanggal 15 Agustus 2007, auditor
menemukan bahwa debitor Tracy
Brewing jatuh bangkrut pada tanggal 1
Agustus 2007. Penjualan terkini
dilakukan pada tanggal 2 April 2006, dan
tidak ada penerimaan kas yang telah
diterima sejak tanggal tersebut
Pada tanggal 6 Agustus 2007, auditor
menemukan bahwa debitor Tracy
Brewing jatuh bangkrut pada tanggal 30
Juli 2007. Penyebab kebangkrutannya
adalah kerugian yang tidak diharapkan
dari tuntutan hukum pada tanggal 15 Juli
2007, akibat defisiensi produk yang
dituntut oleh pelanggan yang berbeda

Jawaban
Meminta klien untuk menarik
kembali laporan keuangan
tanggal 30 Juni 2007 untuk
direvisi

Tidak diperlukan tindakan


apapun

Keterangan
Jumlah seharusnya dipastikan tidak akan
tertagih sebelum akhir pekerjaan
lapangan, tapi itu ditemukan setelah
penerbitan laporan. Laporan keuangan
seharusnya diketahui salah saji pada 19
Agustus 2007
Jumlah tersebut muncul dapat ditagih
pada akhir pekerjaan lapangan

Menyesuaikan Laporan
Keuangan per 30 Juni 2007

Tak tertagihnya jumlah ditentukan


sebelum akhir pekerjaan lapangan

Mengungkap informasi dalam


catatan kaki di laporan
keuangan per 30 Juni 2007

Penyebab kepailitan terjadi setelah


tanggal neraca, sehingga neraca itu cukup
dinyatakan 30 Juni 2007. Kebanyakan
auditor mungkin akan memerlukan bahwa
jumlah saldo akan dihapusbukukan pada
30 Juni 2007, tetapi mereka tidak
diwajibkan untuk melakukannya. Catatan
kaki pengungkapan diperlukan karena
acara berikutnya adalah material.
Penjualan tersebut terjadi setelah tanggal
neraca tetapi, karena kerugian itu material
dan akan mempengaruhi keuntungan
masa depan, pengungkapan catatan kaki
yakin diperlukan.

Pada tanggal 6 Agustus 2007, auditor


menemukan bahwa debitor Tracy
Brewing jatuh bangkrut pada tanggal 30
Juli 2007, atas penjualan yang dilakukan
tanggal 3 Juli 2007. Penyebab
kebangkrutannya adalah kebakaran yang
hebat yang tidak dapat diasuransikan
pada tanggal 20 Juli 2007
Pada tanggal 20 Juli 2007, Tracy Brewing
menyelesaikan tuntutan hukum di luar
pengadilan yang diajukan pada tahun
2004 dan saat ini terdaftar sebagai
kewajiban kontinjen
Pada tanggal 14 September 2007, Tracy
Brewing kalah dalam siding pengadilan
yang berasal dari tahun 2006 sebesar
jumlah yang sama dengan tuntutan
hukum. Catatan kaki tanggal 30 Juni
2007 menyatakan bahwa berdasarkan
pendapat penasihat hukum aka nada
penyelesaian yang menguntungkan
Pada tanggal 20 Juli 2007 tuntutan
hukum diajukan kepada Tracy Brewing
atas pelanggaran paten yang terjadi
pada awal tahun 2007. Berdasarkan
pendapat penasihat hukum, klien dapat
menderita kerugian yang signifikan

Mengungkap informasi dalam


catatan kaki di laporan
keuangan per 30 Juni 2007

Pada tanggal 31 Mei 2007 auditor


menemukan suatu tuntutan hukum yang

Mengungkap informasi dalam


catatan kaki di laporan

Menyesuaikan Laporan
Keuangan per 30 Juni 2007

Menyesuaikan Laporan
Keuangan per 30 Juni 2007

Mengungkap informasi dalam


catatan kaki di laporan
keuangan per 30 Juni 2007

Penyelesaian harus tercermin dalam


laporan keuangan 30 Juni 2007 sebagai
penyesuaian pendapatan periode berjalan
dan bukan penyesuaian periode
sebelumnya.
Laporan keuangan diyakini cukup
menyatakan pada 30 Juni 2007 dan 19
Agustus 2007

Penyebab dari gugatan terjadi sebelum


tanggal neraca dan gugatan harus
dimasukkan dalam catatan kaki 30 Juni
2007.
Catatan: Jika kerugian yang dimaksud
meliputi probable dan can be reasonably
estimated, jawaban yang benar adalah no
4, menyesuaikan laporan keuangan 30
Juni 2007 untuk jumlah kerugian yang
diperkirakan.
Gugatan itu berasal dari tahun berjalan,
namun jumlah kerugian tidak diketahui.

Penyelesaian

Audit 20

No

Soal
tidak diasuransikan terhadap Tracy
Brewing yang diajukan pada tanggal 28
Februari 2007

Jawaban
keuangan per 30 Juni 2007

Penyelesaian

Keterangan

Audit 21