Anda di halaman 1dari 10

JENIS JENIS PENELITIAN EKSPRIMEN

1.

Pra Eksperimental

Rancangan praeksperimental belum merupakan eksperimen sungguh-sungguh karena masih


terdapat variabel luar yang ikut berpengaruh terhadap terbentuknya variabel dependen. Jadi
hasil eksperimen yang merupakan variabel dependen itu bukan semata-mata dipengaruhi oleh
variabel independen. (Sugiyono, 1992:82)
Kadang-kadang sebuah penelitian eksperimental dilakukan tanpa kelompok kontrol.
Dalam penelitian ini, kelompok diberikan tes awal sebelum perlakuan eksperimental.
Setelah treatment selesai, tes akhir diberikan untuk melihat prestasi. Efektivitas perlakuan
pembelajaran diukur dengan membandingkan skor rata-rata tes awal dan tes akhir. Ketika
ternyata bahwa skor rata-rata tes akhir secara signifikan lebih tinggi dari skor rata-rata tes
awal, maka disimpulkan bahwa perlakuan pembelajaran efektif.
Rancangan yang termasuk pra-eksperimental adalah sebagai berikut.
a.

Studi Kasus Bentuk Tunggal (One-shot Case Study)

Paradigma dalam rancangan eksperimen ini dapat digambarkan seperti berikut.


X
O
X = Treatment yang diberikan
O = Observasi
Dalam penyelenggaraan rancangan ini subjek disajikan dengan beberapa perlakuan,
hanya tidak terdapat kelompok pembanding dan tanpa skor tes awal.
b.

Tes Awal - Tes Akhir Kelompok Tunggal ( The One Group Pretest posttest)

Apabila pada rancangan nomor a tidak terdapat tes awal, maka pada rancangan ini terdapat
tes awal sebelum diberikan perlakuan atau treatment.
Rancangan ini dapat digambarkan seperti berikut.
O1

02

O1 = Nilai tes awal


X = Treatmen yang diberikan
O2 = Nilai tes akhir setelah diberikan treatment

Kelebihan dari rancangan ini adalah peneliti dapat membandingkan hasil perlakuan
yang diberikan, dengan adanya nilai tes awal peneliti bisa membandingkan hasilnya dengan
mengobservasi dari nilai tes akhir.
c.

Perbandingan Kelompok Statis ( The Static Group Comparison Design)

Pada rancangan penelitian ini terdapat satu kelompok yang digunakan untuk penelitian,
tetapi dibagi menjadi dua. Satu kelompok menerima perlakuan sedangkan kelompok lainnya
tidak mendapat perlakuan. Skor tes akhir digunakan untuk mengukur hasil perlakuan.
Rancangan ini dapat digambarkan sebagai berikut.
X

O1
O2

X = Treatment yang diberikan


O1 = Hasil pengukuran setengah dari kelompok yang diberikan treatment
O2 = Hasil pengukuran setengah dari kelompok yang tidak diberikan treatment
2.

Eksperimen Murni

Rancangan eksperimen murni sebenarnya melengkapi kekurangan dari rancangan


sebelumnya. Dalam eksperimen murni mulai dikenal adanya kelompok kontrol dan cara
mengukur perubahan yang muncul dalam kedua kelompok. Rancangan yang termasuk
eksperimen murni adalah sebagai berikut.
a.

Rancangan Secara Acak dengan Tes dan Kelompok Kontrol ( The Randomized

Posttest Only Control Goup Design)


Terdapat dua kelompok dalam rancangan ini. Pemilihan kelompok dilakukan secara acak.
Kelompok pertama menerima perlakuan sedangkan kelompok lainnya tidak mendapatkan
perlakuan. Nilai tes akhir menjadi digunakan untuk mengukur hasil perlakuan. Rancangan ini
dapat digambarkan sebagai berikut.
R

O1

O2

R = Kelompok rambang
X = Treatment yang diberikan
O1 = Nilai tes Akhir kelompok yang diberikan perlakuan
O2 = Nilai tes akhir kelompok yang tidak diberikan perlakuan

b.

Rancangan Secara Acak dengan Tes Awal dan Tes Akhir dengan Kelompok

Kontrol ( The Randomized Pretest - Posttest Control Goup Design)


Rancangan ini merupakan rancangan paling efektif dalam menunjukan hubungan sebab
akibat. Rancangan ini melengkapi kelompok kontrol maupun pengukuran perubahan, tetapi
juga menyertakan tes awal untuk menilai perbedaan antara dua kelompok. Rancangan ini
dapat digambarkan sebagai berikut.
R

O1

O2

O3

O4

R = Kelompok rambang
O1 = Tes awal
O2 = Tes akhir
X = Treatment yang diberikan
O3 = Tes awal
O4 = Tes akhir
Adalah suatu hal yang penting memperlakukan kedua kelompok dengan cara yang
sama. Tujuannya adalah untuk mengukur hasil perlakuan terhadap dua kelompok tersebut.
c.

Rancangan Secara Acak Empat Kelompok Solomon ( The Randomize Solomon

Four Group Design )


Rancangan ini dapat digambarkan sebagai berikut.
R

O1

O2

O1

O2
X

O2

O2

R = Kelompok rambang
O1 = Tes awal
O2 = Tes akhir
X = Treatment yang diberikan
Terdapat empat kelompok pada rancangan ini. Dua kelompok diberikan tes awal dan
dua kelompok lainnya tidak; satu dari kelompok tes awal diberikan perlakuan dan satu dari
kelompok non tes awal diberikan perlakuan. Rancangan ini merupakan kombinasi dari dua
rancangan sebelumnya.
d.

Rancangan Secara Acak dengan Pemasangan Subjek melalui Tes Akhir dan

Kelompok Kontrol ( The Randomize Posttest-only Control Group Design)


Rancangan ini sedikit berbeda dengan rancangan sebelumnya. dalam rancangan ini terdapat
pemasangan subjek secara rambang. Peneliti tidak melakukan tes awal. Rancangan ini dapat
digambarkan sebagai berikut.
R

X1

O1

R
X2
O2
R = Kelompok rambang
X = Treatment yang diberikan
O = Nilai tes akhir

e.

Rancangan Secara Acak dengan Pemasangan Subjek melalui Tes Awal - Tes Akhir

dan Kelompok Kontrol ( The Randomize Pretest-posttest Control Group Design, using
Mathced Subjects)

Rancangan ini hampir mirip dengan rancangan sebelumnya, namun perbedaannya adalah
adanya tes awal dalam rancangan ini. Rancangan ini dapat digambarkan seperti berikut.
R

O1

X1

O2

O1

X2

O2

R = Kelompok rambang
O1 = Tes awal
X = Treatment yang diberikan
O2 = Tes akhir

3.

Eksperimen Semu

Bentuk rancangan ini merupakan pengembangan dari eksperimen murni

yang sulit

dilaksanakan. Rancangan ini memiliki kelompok kontrol, namun tidak dapat berfungsi
sepenuhnya untuk mengontrol variabel luar yang mempengaruhi pelaksanaan eksperimen.
Beberapa rancangan yang termasuk eksperimen semu adalah sebagai berikut.
a.

Rancangan dengan Pemasangan Subjek melalui Tes Akhir dan Kelompok

Kontrol ( The Randomized Postest only Control Group Design, using Matched Subjects)
Dalam rancangan ini terdapat pemasangan subjek pada kelompok eksperimen dan kelompok
kontrol subjek. Peneliti tidak mengadakan tes awal. Rancangan ini dapat digambarkan
sebagai berikut.
M

X1

O2

X2

O2

M = Kelompok penjodohan
X = Treatment yang diberikan
O2 = Tes Akhir

b.

Rancangan dengan pemasangan Subjek melalui Tes Awal Tes Akhir dan

Kelompok Kontrol ( The Randomized Pretest Posttest Control Group Design, using
Mathced Subjects)
Rancangan penelitian ini hampir mirip dengan rancangan sebelumnya, hanya letak
perbedaaanya adalah

adanya tes awal dalam rancangan ini. Rancangan ini dapat

digambarkan sebagai berikut.


O1

X1

O2

O3
M
X2
O2
M = Kelompok penjodohan
O1 dan O3 = Tes awal
O2 dan O4 = Tes akhir
X = Treatment yang diberikan

c.

Rancangan Tiga Perlakuan dengan Pengaruh Imbangan ( A Three Treatment

Counter Balanced Design )


Dalam rancangan ini peneliti meneliti tiga kelompok. Semua kelompok diberikan perlakuan
dan hanya ada tes akhir dalam rancangan ini. Rancangan ini dapat digambarkan sebagai
berikut.
M

X1

O1

X2

O2

X3

O3

M = Kelompok penjodohan
X = Treatment yang diberikan
O = Tes akhir

d.

Rancangan Rangkaian Waktu ( A Basic Time Series Design )

Rancangan ini secara aktual merupakan suatu ketelitian dari rancangan satu kelompok
pretest-postes. Satu kelompok diberikan tes awal berulangkali, diberikan perlakuan kemudian
diberikan tes akhir berulangkali. Peneliti akan lebih yakin terhadap keefektifan perlakuan
yang diberkan jika skor yang muncul juga meningkat. Rancangan ini dapat digambarkan
sebagai berikut.
O1

O1

O1

O2

O2

O2

e.

Rancangan Faktorial ( Factorial Design )

Rancangan ini melibatkan dua atau lebih variabel bebas dan sekurangnya satu yang
dimanipulasi oleh peneliti. Pada dasarnya rancangan ini merupakan elaborasi dari rancangan
eksperimen murni. Istilah faktorial mengacu pada fakta bahwa racangan tersebut memiliki
beberapa faktor dan setiap faktor memiliki dua atau lebih tingkatan.
Tujuan dari suatu rancangan faktorial adalah untuk menentukan apakah efek suatu
variabel eksperimen dapat digeneralisasikan melalui semua level dari suatu variabel kontrol
atau apakah efek tersebut khusus untuk level khusus dari variabel kontrol.

Contoh dan penjelasan Eksperimental Design


(Rancangan Eksperimen Sebenarnya)

True Eksperimental Designs

Metode eksperimen sungguhan adalah menyelidiki kemungkinan hubungan sebab-akibat


dengan desain di mana secara nyata ada kelompok perlakuan dan kelompok kontrol dan
membandingkan hasil perlakuan dengan kontrol secara ketat. Validitas internal dan eksternal
cukup utuh.
Menurut Sumadi Suryabrata (1990:32-36) bertujuan untuk menyelidiki kemungkinan
hubungan sebab akibat dengan desain dimana secara nyata ada kelompok perlakuan dan
kelompok control dan membandingkan hasil perlakuan dengan kontrol yang tidak dikenai
kondisi perlakuan.
Contoh :

Penelitian untuk menyelidiki pengaruh dua metode mengajar sejarah pada muridmurid kelas III SMA sebagai fungsi ukuran kelas dan taraf intelegensi murid, dengan
cara menempatkan guru secara random berdasarkan inteligensi, ukuran kelas, dan
metode mengajar.

Rancangan eksperimental sungguhan yang cukup dikenal adalah :


1. Postest-only Control group design, Dalam model rancangan ini, kelompok eksperimen
dan kelompok kontrol dibentuk dengan prosedur random, sehingga keduanya dapat dianggap
setara. Selanjutnya kelompok eksperimen diberikan perlakuan. Setelah perlakuan telah
diberikan dalam jangka waktu tertentu, maka setelah itu dilakukan pengukuran variabel
terikat pada kedua kelompok tersebut, dan hasilnya dibandingkan perbedaannya.
Desainnya adalah sebagai berikut :
(R)

X O1

(R)

O2

Maksud dari desain tersebut ialah ada dua kelompok yang dipilih secara random. Kelompok
pertama diberi perlakuan sedang kelompok dua tidak. Kelompok pertama diberi perlakuan
oleh peneliti kemudian dilakukan pengukuran; sedang kelompok kedua yang digunakan

sebagai kelompok pengontrol tidak diberi perlakukan tetapi hanya dilakukan pengukuran
saja.
R

X1

O2

O2
2. Pretest Posttest Control Group Design
yaitu suatu rancangan penelitian yang menggunakan dua kelompok subjek. Dua kelompok
subjek tes tersebut diberi nama kelompok kontrol dan eksperimen.
Kelompok eksperimen diberi perlakuan, sementara itu kelompok kontrol tidak. Sebelum dan
sesudah pemberian perlakuan kedua kelompok tersebut diukur variabelnya. Desain ini
merupakan pengembangan desain di atas. Perbedaannya terletak pada baik kelompok pertama
dan kelompok pengontrol dilakukan pengukuran didepan (pre-test). Desainnya adalah sebagai
berikut :
(R)

O1 X O2

(R)

O3 O4