Anda di halaman 1dari 22

HARA

Oleh :
Wildan Mukholladun
Ria Cahya Lani
Mettadevi Febriyana I.

B1J012069
B1J012074

LAPORAN PRAKTIKUM FISIOLOGI TUMBUHAN II

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS BIOLOGI
PURWOKERTO

2014I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Proses pertumbuhan merupakan hal yang mencirikan suatu perkembangan
bagi makhluk hidup. Baik manusia, hewan maupun tumbuhan. Proses
pertumbuhan menyebabkan terjadinya penambahan dan perubahan volume sel
secara signifikan seiring dengan berjalannya waktu dan bertambahnya umur
tanaman (Latunra, dkk., 2009).
Tumbuhan dapat mengalami perkembangan karena mendapat nutrisi dari
bahan organik yang terkandung dalam tanah. Tumbuhan mengolah bahan organik
tersebut secara autotrof yaitu dengan mekanisme fotosintesis dan kemosintesis.
Selain bahan organik, tanah juga mengandung unsur hara essensial. Menurut
Baligar dan Duncan (1990) suatu unsur termasuk sebagai hara essensial jika
memenuhi syarat:
1. Terlibat langsung dalam fungsi metabolisme tanaman.
2. Tanaman tidak akan sempurna siklus hidupnya tanpa adanya unsur tersebut.
3. Tidak ada unsur lain yang dapat menggantikan secara sempurna seluruh
fungsi metabolisme yang melibatkan unsur tersebut.
Berdasarkan jumlah kebutuhan tanaman terhadap unsur essensial, unsur
essensial tersebut diklasifikasikan atas dua kelompok besar, yaitu:
1. Unsur makro, unsur ini ditemukan oleh Sach dan Knop dengan
menggunakan kultur larutan. Mereka menerangkan bahwa unsur Karbon,
Hidrogen, Nitrogen, Oksigen, Posfor, Kalium, Kalsium, Sulfur, Magnesium
dan Ferum.
2. Unsur mikro, pertama kali ditemukan oleh Bertran, bahwa unsur Mangan
untuk pertumbuhan normal. Pada tahun 1939, unsure Mangan, Zinkum,
Boron, Cuprum, ditemukan pada berbagai jenis tanaman (Devlin, 1995).
Unsur makro terdiri dari N, P, K, Mg dan S. Sedangkan yang Mikro terdiri
dari Fe, B, Mn, Co dan Cu (Agustina, 1990). Adapun beberapa fungsi elemen
essensial pada tanaman yaitu komponen penyusun protoplasma dan dinding sel,
berpengaruh terhadap tekanan osmotik sel tanaman karena berhubungan dengan

adanya bahan organik dan garam-garam mineral yang larut dalam cairan sel,
fungsi katalik, fungsi antagonik, dan keseimbangan (Lovelles, 1991).
1.
2.
3.
4.

Fungsi umum elemen essensial didalam tanaman yaitu (Agustina, 1990) :


Komponen penyusun protoplasma dan dinding sel (C, H, O,N, S dan P).
Berpengaruh terhadap tekanan osmotik sel tanaman.
Fungsi katalik (Fe, Cu, Zn, Mo, Mn dan Cl).
Fungsi antagonistik dan keseimbangan (Ca, Mg dan K).
Kelebihan dan kekuranagan unsur-unsur hara yang terdapat di dalam tanah

akan mempengaruhi kehidupan tumbuhan yang ada diatasnya. Bila kekurangan


unsur hara tertentu akan terjadi defisiensi (kekurangan unsur hara makro dan
kelebihan (terutama unsur hara mikro) akan dapat merusak dan meracuni
tumbuhan (Treshaw, 1970).
Rumput Teki (Cyperus rotundus .L) atau terkadang disebut Teki, Mota,
Koreha wai, Rukut Teki, Rukut Wuta adalah rumput palsu (batang segitiga) yang
dapat hidup sepanjang tahun dengan ketinggian 10 sampai dengan 75 cm.
Beberapa negara memberi nama tanaman ini : Musta, Mustaka, Mutha, Mothan,
Nagamothan, Xiang Fu, Nutgrass, Tirirca, Tagernut, Hama-Suge, So Ken Chiu,
Tage-Tage. Tanaman ini biasanya tumbuh liar di kebun, ladang ataupun tempat
lain dengan ketinggian sampai 1000 m dari permukaan laut. Tanaman ini mudah
dikenali karena bunga-bunganya berwarna hijau kecoklatan, terletak di ujung
tangkai dengan tiga tunas helm benang sari berwarna kuning jernih, membentuk
bunga-bunga berbulir, mengelompok menjadi satu berupa payung. Ciri khasnya
terletak pada buah-buahnya yang berbentuk kerucut besar pada pangkalnya,
kadang-kadang melekuk berwarna coklat, dengan panjang 1,5 - 4,5 cm dengan
diameter 5 - 10 mm. Daunnya berbentuk pita, berwarna mengkilat dan terdiri dari
4-10 helai, terdapat pada pangkal batang membentuk rozel akar, dengan pelepah
daun tertutup tanah. Rimpangnya yang sudah tua terdapat banyak tunas yang
menjadi umbi berwarna coklat atau hitam. Rasanya sepat kepahit-pahitan dan
baunya wangi. Umbi-umbi ini biasanya mengumpul berupa rumpun (Treshaw,
1970).

B. Tujuan
Mengetahui macam-macam hara dan pengaruhnya terhadap pertumbuhan
tanaman.

II. MATERI DAN METODE


A. Materi
Alat yang digunakan pada praktikum kali ini adalah 10 buah botol gelap,
kapas, kertas label, kamera, erlenmeyer dan penggaris.
Bahan yang digunakan adalah tanaman padi (Oryza sativa), hara lengkap
dengan Fe-EDTA atau FeCl3, -Fe-EDTA, -FeCl3, -Ca, -S, -Mg, -K, -N, -P, -Fe,
-hara mikro,dan akuades.
B. Metode
1. Cara Kerja
1.

Cuci botol hingga bersih.


2. Tandai botol dengan label, masing-2 untuk larutan hara lengkap dengan Fe
EDTA atau hara lengkap dengan FeCl3, -Ca, -S, -Mg, -K, -N, -P, -Fe, -hara
3.
4.
5.
6.

mikro.
Isi botol volume dengan larutan-larutan hara tersebut.
Ambil padi yang sehat 10 buah.
Ukur panjang akar
Pasangkan padi pada botol gelap yang sudah diisi dengan masing-masing

larutan, dan disumbat dengan kapas.


7. Amati setiap hari, jika larutan berkurang tambahkan akuades.
8. Setelah satu minggu periksa keadaan padi, catat gejala yg tidak normal.
9. Pengamatan dilakukan selama 3 minggu.

III. HASIL DAN PEMBAHASAN


A. Hasil
Tabel 1. ANAVA Panjang Akar Terpanjang
SR

dB

JK

F Table

KT
Fhitung

Perlaku
an
Galat
Total

236,3213
33

26,257
93

20

440,3133
33

22,015
67

29

676,6346
67

1,19269274
6

ns

0,05

0,01

2,39

3,46

Tabel 2. ANOVA Panjang Akar Terpanjang


SR

dB

Perlak
uan

JK
9

Galat

20

Total

29

12,7120
00
43,3266
67
56,0386
67

KT

F hitung

1,4124
44
2,1663
33

0,6519977
43

KT

F hitung

F Table
0,05
0,01
ns

2,39

3,46

Tabel 2. ANOVA Panjang Batang


SR
Perlak
uan

dB

JK
9

Galat

20

Total

29

SR
Perlakua
n
Galat

dB
9
20

4,866667
12,58000
0
17,44666
7

0,5407
41

0,8596832
13

F Table
0,05
0,01
ns

2,39

3,46

0,629

JK

KT

64,3000
00
148,000

7,1444
44
7,4

Fhitung
0,9654
655

F Table
0,05
0,01
ns

2,39

3,46

Total

29

000
212,300
000

Gambar 1. Pengamatan Rumput Teki Minggu Pertama

B. Pembahasan
Berdasarkan hasil pengamatan pengaruh unsur hara terhadap jumlah akar
didapatkan rata-rata jumlah akar terbanyak yang terdapat pada tanaman padi yang
diberi perlakuan tanpa hara dan rataan jumlah akar terendah ada 2 terdapat pada
tanaman padi yang diberi perlakuan unsur hara yang tidak menganndung S dan N.
Hasil pengamatan pengaruh pemberian unsur hara terhadap panjang akar
didapatkan rataan pengukuran akar terpanjang pada pemberian unsur hara tanpa K
dan rataan pengukuran akar terpendek pada pemberian unsur hara Fe-EDTA. Hal
ini dapat disimpulkan bahwa pada tumbuhan yang kekurangan hara maka
pertumbuhannya akan lambat dibandingkan dengan tanaman yang diberi unsur
hara. Hal ini sesuai dengan pernyataan Lakitan (1995) bahwa tumbuhan akan
terganggu metabolismenya karena unsur hara tidak tertranslokasikan dengan baik.
Selain itu kurangnya ketersediaan unsur hara yang dibutuhkan oleh tumbuhan
juga akan menghambat pertumbuhan suatu tanaman.
Unsur hara sebagai sumber makanan tanaman. Tanaman sangat memerlukan
makanan lengkap untuk dapat bertumbuh dengan sehat dan optimal. Tanah
sebagai media tanam, berperan penting untuk menentukan kualitas dan
produktivitas pertumbuhan tanaman, karena tanah berfungsi sebagai penyimpan
sumber makanan bagi tanaman. Sumber tanaman lengkap bagi tanaman adalah
unsur hara, ada 16 unsur hara yang mutlak di butuhkan tanaman (unsur hara
esensial) untuk mendukung pertumbuhan nya, 3 diantara nya sudah tersedia di
alam yaitu O2 (oksigen), C (karbon), H (Hidrogen) ketiganya dapat bebas di
peroleh dari udara dan air yang merupakan salah satu bahan penyusun tanah.
Namun ketigabelas unsur hara lain nya sering menjadi masalah bagi pertumbuhan
tanaman jika kebutuhan unsur-unsur tersebut tidak terpenuhi atau kurang. Maka
unsur hara yang tidak atau kurang terpenuhi kita berikan/tambahkan dalam bentuk
pupuk (Anorganik maupun Organik) (Suseno, 1974).
Menurut Suseno (1974) ketigabelas unsur hara esensial yang ada pada
tanah, di kelompokkan menjadi unsur hara Makro dan unsur hara Mikro. Unsur
hara Makro yaitu sumber makanan yang diperlukan dalam jumlah relatif banyak,
dan mutlak di perlukan oleh tanaman sebagai makanan. Unsur hara makro banyak
di peroleh dari bahan mineral yang ada pada tanah. 6 unsur hara makro : N

(nitrogen), P (fosfor), Ca (kalsium), Belerang, Mg (magnesium). Unsur hara


mikro, yaitu sumber makanan yang di perlukan dalam jumlah yang relatif sedikit,
namun sangat penting dan mutlak di perlukan oleh tanaman sebagai makanan.
Unsur hara mikro banyak di peroleh dari bahan organik yang ada pada tanah. 7
unsur hara mikro: Al (Alumunium), Fe (besi), Mn (mangan), Cu (tembaga), Zn
(seng), Bo (boron), Mo (molibdenum) (Suseno, 1974). Chatzav et al. (2010)
menambahkan bahwa unsur hara makronutrient yaitu Ca, Mg, K, P dan S. Unsur
micronutrient meliputi Zn, Mn, Fe, dan Cu. Unsur hara mikro dan mikro
dibutuhkan oleh tumbuhan untuk melakukan pertumbuhan.
Menurut Lakitan (1995) masing-masing unsur hara makro maupun mikro
tersebut mempunyai peranan dalam mendukung kelangsungan hidup tumbuhan,
yaitu sebagai berikut :
Unsur makro :
a) N

= Penyusunan asam amino, protein, asam nukleat dan sebagaunya.

b) K

= Aktivator berbagai enzim, mengatur potensial osmotik sel

terutama sel pengawal.


c) Ca

= Pengikat antar molekul-molekul fosfolipida atau fosfolipida

dengan protein penyusun membran, struktur dan sifat permeabilitas selaput


sel, struktur lamella tengah.
d) P

= Komponen ATP, asam nukleat dan banyak substrat metabolisme,

kofaktor berbagai enzim, bagian dari nukleotida dan fosfolipida penyusun


membrane.
e) S

= Penyusun asam amino sistein dan methionin, penyusun vitamin

thiamin dan biotin, terkandung dalam ko-enzim A.


f) Mg

= Penyusun khlorofil, activator berbagai enzim dalam reaksi

fotosintesis, respirasi dan pembentukan DNA dan RNA.


Menurut Salisbury dan Ross (1995) unsur mikro antara lain :
a. Fe

= Pengangkutan elektron.

b. B

= Translokasi gula menembus selaput sel.

c. Mn

= Aktivaktor enzim (anginase).

d. Zn

= Pembentukan klorofil, kofaktor enzim karbonat anhidrase.

e. Cu

= Sistem reaksi oksidasi reduksi (sitokrom oksidase dan

plastosianin), reduksi nitrit menjadi ammonia.

f. Mo

= Bagian enzim nitrat reduktase (mereduksi ion nitrat menjadi

nitrit).
g. Cl

= Menstimulasi pemecahan molekul air pada fase terang

fotosintesis.
Ca (kalsium) sebagian besar ditemukan pada daun yang tua. Kekurangan Ca
akan mempengaruhi kekuatan tumbuhan. Daerah meristematik merupakan daerah
yang paling menderita, karena bila kekurangan Ca akan menghambat
pembentukan dinding sel baru. Dinding sel terutama dalam menyokong struktur
batang dan tangkai daun akan menjadi rapuh dan perluasan sel terhambat. Terjadi
klorosis di sepanjang tepi daun yang muda, ujung daun membengkok dan
pembentukan akar yang tertahan. Defisiensi kalsium sering menyerang daun muda
(Bonner & Varner, 1983). Menurut Fitter (1992), tidak adanya unsur Ca pada
tanaman dapat mengakibatkan kerusakan dan kematan tanaman. Hal itu
dikarenakan penghambatan pembentukan dinding-dinding sel baru, sehingga
pembelahan selnya akan menghasilkan sel-sel yang multinukleat. kekurangan Ca
juga dapat menyebabkan disintegrasi pada ujung batang maupun akar, daun yang
paling muda menjadi abnormal bentuknya dan sepertiga dari daun sebagian ujung
tanaman akan berwarna kuning keputih-putihan (klorosis). Fungsi Ca menurut
Bonner & Varner (1983) dan Prawiranata (1989) adalah untuk mempertahankan
keseimbangan dengan kisaran yang sangat sempit yang penting dalam pengaturan
permeabilitas dinding sel, menetralkan asam organik, mencegah kesan toksik
garam-garam lain yang berlebihan, sebagai aktivator beberapa enzim dan juga
penting dalam sintesa pektin dan lamella tengah.
Tanaman yang kekurangan unsur Mg akan mengalami klorosis di antara
tulang daun, timbul warna cerah dari pigmen merah, jingga, kuning atau merah
ungu. Defisiensi yang parah akan menimbulkan bintik nekrosis. Gejala defisiensi
biasannya timbul pertama kali pada daun dewasa (Bonner & Varner, 1983).
Menurut Salisbury dan Ross (1995), defisiensi unsur Mg biasanya timbul pertama
kali pada daun dewasa karena Mg mudah larut dan diangkut keseluruh tubuh
sehingga menyebabkan klorosis pada daun dengan cepat dan lama-kelamaan pada
defisiensi yang parah dapat menyebabkan kematian. Menurut Lakitan (1995),
tumbuhan yang kekurangan unsur Mg akan memiliki daun yang mengalami

klorosis, warna daun kadang memerah dan ujung serta tepi daun menggulung.
Fungsi dari Mg adalah sebagai penyusun klorofil, Mg dapat bergabung dengan
ATP dalam berbagai reaksi, Mg merupakan aktivator dari berbagai enzim dalam
reaksi fotosintesis, respirasi dan pembentukan DNA dan RNA, Mg penting dalam
stabilisasi partikel-partikel ribosom.
Defisiensi sulfur (S) dikarakterisir dengan timbulnya klorosis secara umum
dan daun menguning, biasanya diawali pada daun muda. Daun muda yang
kekurangan S tidak layu tetapi mengalami klorosis, tidak terdapat bercak, tulang
daun dan daun antara tulang daun berwarna hijau muda. Sebaian besar S dalam
tumbuhan terdapat sebagai penyusun asam amino sistein dan metionin. S
terkandung dalam Koenzim A, yakni senyawa esensial untuk respirasi dan sintesis
serta penguraian asam-asam lemak (Lakitan, 1995). Menurut Tjitrosomo (1985),
defisiensi sulfur akan menimbulkan klorosis pada daun muda dan menghambat
pertumbuhan. Defisiensi sulfur ditunjukkan dengan timbulnya warna-warna ungu
atau merah pada daun, kemudian daun akan gugur dengan lebih cepat dan
diferensiasi jaringan tubuh terganggu. Kekurangan sulfur ditandai terjadinya
klorosis dan menguningnya daun karena mobilitas S rendah. Gangguan
metabolisme alami karena defisiensi S sangat besar sebab tumbuhan tidak dapat
mengangkut

protein

sebagai

akibat

hilangnya

asam-asam amino

yang

mengandung S (Suseno, 1974). Belerang dalam tumbuhan terdapat sebagai


penyusun asam amino sistem dan metionin yang merupakan komponen protein
dan beberapa senyawa aktif. Sulfur terdapat dalam bentuk SH yang membentuk
bagian aktif dari agen redoks dan pemindahan elektron (Bonner & Varner, 1983).
Defisiensi kalium (K) dimulai dengan adanya bentuk klorosis pada daun
dewasa kemudian merambat ke daun muda. Daerah nekrotik berkembang
sepanjang pinggiran daun sampai ke ujung daun dan menyebabkan daun menjadi
keriting, hitam dan hangus. Defisiensi K sering memperlihatkan pertumbuhan
roset (seperti semak), pertumbuhan batang tereduksi, menjadi lemah, resistensi
terhadap patogen menurun sehingga mudah terserang penyakit. K penting dalam
respirasi dan metabolisme karbihidrat. K merupakan unsur penting dalam
mekanisme pengaturan osmotik di dalam sel dan berpengaruh langsung terhadap
tingkat semi permeabilitas membran dan fosforisasi di dalam kloroplas (Bonner &

Varner, 1983). Menurut Salisbury dan Ross (1995), kekurangan K biasanya


diawali dengan terlihatnya bintik klorosis yang khas pada daun dewasa lalu
merambat ke daun yang lebih muda. Defisiensi K sering memperlihatkan
pertumuhan batang tereduksi, menjadi lemah dan resistensi terhadap patogen
menurun, sehingga mudah terserang penyakit. Prawiranata (1989) menambahkan,
tumbuhan yang kekurangan unsur K cenderung menunjukkan gejala klorosis, di
samping itu tepi daun mengering akibat rendahnya kandungan air dalam daun.
Fungsi K dalam metabolisme tumbuhan adalah sebagai katalisator dan memegang
peranan penting dalam sintesis protein dari asam-asam amino dan metabolisme
hidrat arang.
Nitrogen merupakan komponen essensial dalam asam amino yang menjadi
dasar pembentukan protein. Defisiensi nitrogen memperlihatkan klorosis daun
dewasa secara perlahan-lahan kemudian berubah menjadi kuning dan akhirnya
rontok. Biasanya tidak terjadi nekrosis. Daun muda yang kekurangan N menjadi
lebih kaku, kurang berkembang. Percabangan tertahan karena dormansi tunas
lateral yang berkepanjangan. Nitrogen yang berlebih akan menyebabkan
proliferasi batang dan daun, sedangkan buah akan berkurang. Nitrogen penting
dalam tumbuhan karena merupakan komponen penyusun asam amino, asam
nukleat, protein, klorofil, hormon, alkaloid dan bahan organi lainnya (Tjitrosomo,
1985). Menurut Fitter (1992) kekurangan Nitrogen menyebabkan berkurangnya
pertumbuhan tanaman secara nyata, yaitu tanaman berkerut-kerut. Mula-mula
daun terlihat menguning dibagian bawah tanaman dan akhirnya semua daun
menguning, kemudian kecoklatan dan akhirnya kering. Sumber N diserap alam
bentuk NO3- atau NH4+ dari larutan tanah. N sangat penting bagi pertumbuhan
tanaman karena merupakan komponen penlyusun asam amino, asam nukleat,
protein, klorofil, hormon, alkaloid dan bahan organik lainnya. Lakitan (1995)
menambahkan, Nitrogen merupakan unsur hara utama dalam pertumbuhan
tanaman, sebab merupakan penyusun dari semua protein dan asam nukleat.
Kekurangan unsur N menyebabkan tajuk daun berwarna hijau, daun tua
menguning, kering dan berwarna coklat muda. Dalam jaringan tumbuhan N
merupakan komponen penyusun dari banyak senyawa esensial bagi tumbuhan,
misalnya asam amino.

Defisiensi unsur P menyebabkan pertumbuhan dan reaksi-reaksi akan


terhambat. Gejala defisiensi ditandai dengan hilangnya daun tua, pembentukan
antosianin pada batang, tulang daun. Keadaan yang parah akan timbul daerah
nekrosis pada berbagi bahan tumbuhan. Tumbuhan yang mengalami defisiensi
fosfor akan terhambat pertumbuhannya dan tumbuh kerdil. P penting dalam
tumbuhan yaitu sebagai bagian dari banyak senyawa yang membangun tumbuhan,
diantaranya asam nukleat dan fosfolipid. Fosfor juga memegang peranan penting
dalam energi metabolisme (Prawiranata, 1989). Menurut Fitter (1992), defisiensi
P menyebabkan pertumbuhan terhambat, daun dan batang menjadi hijau tua,
terkadang tampak memerah (pembentukan antosianin), tampak bagian-bagian
yang mati di tengah lembaran atau sepanjang tangkai dan akhirnya daun menjadi
rontok. P diserap dalam bentuk H2PO4, Phospor sangat penting sebagai bagian dari
banyak senyawa yang membangun tumbuhan, diantaranya asam nukleat dan fosfo
lipida. Phospor juga memegang peranan penting dalam energi metabolisme.
Menurut Bonner & Varner (1983) besi (Fe) merupakan salah satu
mikronutrien yang lebih banyak dibutuhkan sehingga Fe sering dianggap sebagai
makronutrien. Kebutuhan besi yang tinggi ini mungkin ada hubungannya dengan
kuatnya kecenderungan besi untuk membentuk senyawa yang tidak larut dalam
tanah dan dalam tanaman sehingga menjadi sukar diperoleh. Gejala defisiensi besi
mudah dikenali, karena memperlihatkan klorosis yang sangat spesifik yang dapat
terjadi pada daun muda yang sedang tumbuh tanpa terjadi pemendekan atau
nekrosis. Defisiensi besi mudah ditanggulangi dengan menyemprotkan larutan
besi (biasanya dalam bentuk kompleks besi dengan EDTA). Fungsi besi dalam
kehidupan tumbuhan antara lain :
1. Besi merupakan bagian proses katalis dari banyak enzim oksidasi-reduksi.
2. Besi penting dalam pembentukan klorofil meski bukan bagian dari
molekul klorofil
3. Besi penting dalam protein home (sitokrom dan sitokrom oksidase)
rangkaian pemindahan electron.
4. Besi didapatkan pada sejumlah enzim oksidasi yang penting (katalase dan
peroksidase).
5. Besi dijumpai pada flavoprotein dan feredoksin.

6. Besi penting dalam transfer hydrogen dan penerima hydrogen (NAD,


NADP) ke molekul oksigen.
Menurut Dwidjoseputro (1992), kekurangan Fe mudah dikenali karena
memperlihatkan klorosis yang sangat berarti/spesifik, yaitu terjadi pada daun
muda pada tumbuhan yang sedang tumbuh tanpa terjadinya pemendekan atau
nekrosis. Prawiranata (1989) menambahkan, kekurangan unsur Fe akan
mengakibatkan terjadinya klorosis dan melumpuhkan respirasi aerobik.
Mangan (Mn) juga termasuk unsur hara mikro. Peranan mangan dalam
fotosintesis adalah dalam urutan reaksi yang berkaitan dengan pelepasan elektron
dari air, dalam pemecahannya menjadi hidrogen dan oksigen. Gejala defisiensi
mangan memperlihatkan bintik nekrotik pada daun dan gejala awalnya dapat
terlihat pada daun yang muda atau yang lebih tua. Unsur mikronutrien yang lain
adalah boron (B). Peranannya dalam metabolisme tumbuhan masih belum jelas
meskipun dari hasil percobaan menunjukkan bahwa boron penting dalam
tumbuhan. Pada tumbuhan yang kekurangan boron, translokasi dan penyerapan
gula banyak berkurang, sehingga diduga gula diangkut dalam bentuk kompleks
borat. Defisiensi boron biasannya menyebabkan matinya meristem dan gagalnya
pembungaan, berkurangnya translokasi gula ke daerah tersebut. Boron dapat
berfungsi sebagai inhibitor (penghambat) yang mengatur aktivitas enzim-enzim
untuk mengarah pada pembentukan zat-zat fenolik yang toksik. Gejala lain adalah
daun cenderung menjadi tebal, berwarna lebih gelap dan kerdil (Abidin, 1991).
Unsur hara mikro yang lain adalah tembaga (Cu). Tembaga berperan
katalitik khusus dalam tumbuhan, merupakan bagian dari enzim-enzim penting
seperti polifenol oksidase dan asam askorbat oksidase. Tembaga dijumpai pada
plastosianin yang penting dalam fotosintesis. Defisiensi tembaga menyebabkan
nekrosis pada ujung daun, daun menjadi layu dan kelihatan berwarna lebih gelap.
Unsur mikro yang lain yaitu Seng (Zn), yang secara langsung terlibat dalam
sintesis hormon asam indole asetat (IAA). Defisiensi Zn dapat mengakibatkan
perubahan dalam bentuk dan pertumbuhan beberapa spesies, menghasilkan
tumbuhan menjadi lebih pendek, kerdil dan apikal dominan sangat tidak
berkembang, timbul klorosis antara tulang daun (Salisbury dan Ross, 1995).

Molibdenum (Mo) juga termasuk dalam unsur hara mikro, unsur ini
mempunyai peranan yang sangat penting dalam reduksi nitrat dan fiksasi nitrogen.
Gejala defisiensi Mo, daunnya menjadi burik dan layunya pinggiran daun.
Klorosis diawali pada daun yang lebih dewasa, tetapi kotiledon tetap kelihatan
sehat dan hijau. Unsur lain adalah Klor (Cl), unsur ini diserap dan tetap sebagai
ion klorida di dalam tumbuhan. Meskipun defisiensi di alam tidak pernah terjadi,
dapat ditunjukkan bahwa defisiensi klor pada tanaman tomat, menyebabkan layu,
akarnya memendek, dan pembentukan buah berkurang (Salisbury & Ross, 1995).
NPK sangat berpengaruh pada tumbuhan. Formulasi NPK tidak
berpengaruh nyata pada 15 HSP sedangkan pada 30, 45, dan 60 HSP berpengaruh
sangat nyata terhadap tinggi tanaman. Formulasi NPK pada perlakuan k2
menghasilkan tinggi tanaman yang tertinggi dan berbeda nyata dibandingkan
dengan perlakuan k0, k1, dan k3 pada umur 30, 45 dan 60 HSP. Analisis ragam
tinggi tanaman menunjukkan bahwa varietas tidak berpengaruh nyata pada umur
15, 30, dan 45 HSP tetapi berpengaruh nyata pada umur 60 HSP. Formulasi NPK
(10:12:16) ppm memberikan pengaruh terbaik dalam meningkatkan tinggi
tanaman 23%, jumlah daun 30%, jumlah umbi tanaman-1 36%, bobot umbi
tanaman- 1 41%, diameter umbi 18%, kandungan karbohidrat 14%, kandungan
protein 8%, kandungan vitamin C 11%, ketebalan kulit umbi 11%, dan
menurunkan kadar air 3%. Formulasi larutan stok (A+B) + NPK(10:12:16)ppm
pada varietas atlantik meningkatkan kekerasan umbi 1% dan pada varietas granola
1,5%. Formulasi NPK(10:12:16)ppm + FeMnCu(3,0:1,5:0,6)ppm memberikan
pengaruh terbaik dalam meningkatkan tinggi tanaman 12%), jumlah daun 19%,
jumlah umbi tanaman-1 12%, bobot umbi tanaman- 1 13%, diameter umbi 3%,
kandungan karbohidrat 7%, kandungan vitamin C 6%, kekerasan umbi 1,2% dan
menurunkan kadar air umbi 3%. Varietas atlantik dengan formulasi FeMnCu
(3,0:1,5:0,6)ppm meningkatkan kandungan protein umbi 9,5% dan meningkatkan
ketebalan kulit umbi 13% (Muhibuddin, 2009).
Rubio (2009) menambahkan bahwa tanaman mengandalkan berbagai
metabolik, fisiologis, dan perkembangan respon untuk beradaptasi, pertumbuhan
yang memerlukan ketersediaan hara mineral. Hara mineral untuk bereaksi
terhadap tanaman telah berevolusi menjadi kompleks sensing dan sinyal

mekanisme yang memungkinkan mereka untuk memantau konsentrasi eksternal


dan internal dari masing-masing nutrisi, baik secara absolut maupun relatif
dengan status nutrisi lainnya. Bukti terbaru menunjukkan bahwa hormon
berpartisipasi dalam kontrol dari peraturan jaringan.
Sebaliknya, kondisi gizi mineral mempengaruhi biosintesis hormon, lebih
lanjut mendukung dekat keterkaitan antara rangsangan hormonal dan gizi
homeostasis. Mineral nutrisi penting mengacu pada sekelompok Unsur kimia
yang memperoleh tanaman terutama dari tanah dan mutlak diperlukan untuk
melengkapi siklus hidup tumbuhan. Anggota dari kelompok ini memainkan dasar
fungsi dalam metabolisme dan fisiologi tanaman sebagai konstituen metabolit dan
makromolekul (misalnya, nitrogen, fosfor, boron, dan sulfur), enzim kofaktor
(magnesium, seng, besi, tembaga, molibdenum, nikel, dll), elektrolit (kalium,
natrium, klor, dll) atau second messenger di signaling cascades (misalnya,
kalsium) (Rubio, 2009).
Mineral gizi dapat memiliki beberapa fungsi (misalnya, fosfor, sebagai
bentuk berasimilasi fosfat [Pi], adalah bagian dari nukleat asam, fosfolipid, dan
protein, memainkan peran penting dalam transfer energi dan reaksi kaskade
sinyal, dan bertindak sebagai elektrolit). Tanaman cenderung mempertahankan
tingkat konstan nutrisi mineral yang penting, meskipun ketersediaan yang terbatas
di sebagian besar tanah untuk mencapai tumbuh kembang optimal. keterbatasan
ini biasanya karena konsentrasi nutrisi rendah atau aksesibilitas. Banyak nutrisi
memiliki kelarutan yang rendah atau menyajikan, tambal sulam tidak teratur
distribusi di tanah, untuk mengatasi ketersediaan nutrisi berkurang, tanaman
memicu fisiologis dan perkembangan tanggapan bertujuan untuk meningkatkan
perolehan nutrisi yang, dalam

banyak kasus, mengubah morfologi seluruh

tanaman dan metabolisme. Respon ini termasuk ekspresi diinduksi tertentu tinggi
afinitas transporter dan akumulasi dan atau sekresi enzim dan

senyawa yang

memfasilitasi remobilization nutrisi dari anorganik dan organik sumber (Rubio,


2009).
Selain itu, tanaman menggunakan mekanisme adaptif untuk merangsang
pertumbuhan organ-organ yang secara langsung berpartisipasi dalam

nutrisi

akuisisi. Hal ini adalah kasus tanaman tumbuh di bawah pasokan rendah dari

nitrogen, belerang atau fosfor, yang memicu proliferasi akar lateral, sehingga
peningkatan jumlah permukaan yang tersedia untuk penyerapan nutrisi.
Peningkatan jumlah dan panjang rambut akar diamati pada tanaman tumbuh di
bawah rendah fosfor atau besi juga meningkatkan luas permukaan akar. Respon
ini

membutuhkan energi dan kerangka karbon organik dan, karenanya,

pertumbuhan biasanya disertai dengan transportasi dan akumulasi

dari

karbohidrat menjadi organ yang bertanggung jawab untuk nutrisi akuisisi. Satu
set tanggapan memungkinkan tanaman untuk menyesuaikan pertumbuhan dan
perkembangan mereka dengan kondisi stres yang disebabkan oleh kelangkaan
gizi (Rubio, 2009).
Beberapa spesies tanaman menumpuk anthocyanin untuk melindungi diri
dari photoinhibition disebabkan oleh
nitrogen atau fosfor rendah

beberapa kekurangan mineral, seperti

pasokan. Tanaman juga dapat menggunakan

alternatif jalur metabolik yang memerlukan jumlah yang lebih rendah dari nutrisi.
Misalnya, tanaman yang kekurangan Pi akan meningkatkan aktivitas alternatif
glikolitik enzim yang memotong fosfat atau nukleotida Pi-tergantung glikolitik
reaksi. Seperti disebutkan di atas, aspek fisiologis tanaman tanggapan terhadap
variasi dalam suplai nutrisi telah dipelajari secara ekstensif (Rubio, 2009).
Tanaman menyerap hara dan air dari dalam tanah untuk dipergunakan dalam
proses-proses metabolismee dalam tubuhnya. Sebaliknya tanaman memberikan
masukan bahan organik melalui serasah yang tertimbun di permukaan tanah
berupa daun dan ranting serta cabang yang rontok. Bagian akar tanaman
memberikan masukan bahan organik melalui akar-akar dan tudung akar yang mati
serta dari eksudasi akar (Widjaja, 1996).
Menurut Dermawati (20060 unsur hara dapat tersedia disekitar akar melalui
3 mekanisme penyediaan unsur hara, yaitu: aliran massa, difusi, dan intersepsi
akar. Hara yang telah berada disekitar permukaan akar tersebut dapat diserap
tanaman melalui dua proses, yaitu:
1. Proses Aktif, yaitu: proses penyerapan unsur hara dengan energi aktif atau
proses penyerapan hara yang memerlukan adanya energi metabolik, dan
2. Proses Selektif, yaitu: proses penyerapan unsur hara yang terjadi secara
selektif.

Proses Aktif:
Proses penyerapan unsur hara dengan energi aktif dapat berlangsung apabila

tersedia energi metabolik. Energi metabolik tersebut dihasilkan dari proses


pernapasan akar tanaman. Selama proses pernapasan akar tanaman berlangsung
akan dihasilkan energi metabolik dan energi ini mendorong berlangsungnya
penyerapan unsur hara secara proses aktif. Apabila proses pernapasan akar
tanaman berkurang akan menurunkan pula proses penyerapan unsur hara melalui
proses aktif. Bagian akar tanaman yang paling aktif adalah bagian dekat ujung
akar yang baru terbentuk dan rambut-rambut akar. Bagian akar ini merupakan
bagian yang melakukan kegiatan respirasi (pernapasan) terbesar.

Proses Selektif:
Bagian terluar dari sel akar tanaman terdiri dari: (1) dinding sel, (2)

membran sel, (3) protoplasma. Dinding sel merupakan bagian sel yang tidak aktif.
Bagian ini bersinggungan langsung dengan tanah. Sedangkan bagian dalam terdiri
dari protoplasma yang bersifat aktif. Bagian ini dikelilingi oleh membran.
Membran ini berkemampuan untuk melakukan seleksi unsur hara yang akan
melaluinya. Proses penyerapan unsur hara yang melalui mekanisme seleksi yang
terjadi pada membran disebut sebagai proses selektif.
Proses selektif terhadap penyerapan unsur hara yang terjadi pada membran
diperkirakan berlangsung melalui suatu carrier (pembawa). Carrier (pembawa) ini
bersenyawa dengan ion (unsur) terpilih. Selanjutnya, ion (unsur) terpilih tersebut
dibawa masuk ke dalam protoplasma dengan menembus membran sel.
Mekanisme penyerapan ini berlangsung sebagai berikut:
Saat akar tanaman menyerap unsur hara dalam bentuk kation (K+, Ca2+, Mg2+,
dan NH4+) maka dari akar akan dikeluarkan kation H+ dalam jumlah yang setara,
serta saat akar tanaman menyerap unsur hara dalam bentuk anion (NO3-, H2PO4-,
SO4-) maka dari akar akan dikeluarkan HCO3- dengan jumlah yang setara
(Dermawati, 2006).
Alat dan bahan yang digunakan ada praktikum kali ini yaitu botol gelap,
kapur, gelas ukur, label, kamera digital, penggaris, rumput teki dan larutan hara.
Fungsi dari alat yang digunakan yaitu sebagai berikut, botol gelap digunakan
untuk media pertumbuhan rumput teki, digunakan botol gelap agar sinar matahari

tidak dapat merusak unsur hara yang sedang diujikan. Gelas ukur berguna untuk
mengukur volume larutan hara yang digunakan. Label digunakan untuk memberi
tanda pada masing-masing tanaman yang diberi unsur hara yang berbeda-beda.
Kamera digital digunakan untuk mendokumentasikan proses pertambahan
ataupun hal-hal yang terjadi selama praktikum. Penggaris digunakan untuk
mengukur tinggi tanaman dan akar tanaman setiap minggunya.
Ketersediaan unsur hara esensial apabila kurang jumlah yang dibutuhkan
oleh tumbuhan maka tumbuhan tersebut akan terganggu metabolismenya yang
secara visual dapat terlihat dari penyimpangan-penyimpangan yang terjadi pada
pertumbuhannya. Gejala kekurangan unsur hara ini dapat berupa pertumbuhan
akar, batang ataupun daun yang terhambat (kerdil) dan mengalami klorosis atau
nekrosis pada berbagai organ tanaman. Gejala kekurangan unsur hara tergantung
pada dua hal utama, yaitu :(1) Fungsi dari unsur hara tersebut. (2) Kemudahan
bagi unsur hara tersebut untuk ditranslokasikan dari daun tua ke daun muda.
Kemudahan unsur hara untuk ditranslokasikan pada solubilitas (kelarutan) dan
bentuk kimia unsur tersebut dalam jaringan tanaman serta kemudahannya untuk
dapat masuk ke dalam pembuluh floem (Lakitan, 1995).

IV. KESIMPULAN
Berdasarkan hasil dan pembahasan dapat disimpulakan bahwa :
1. Hara terdapat dua macam yaitu hara makro dan hara mikro.
2. Hara sangat dibutuhkan pada tumbuhan untuk pertumbuhan tumbuhan,
fotosintesis maupun metabolisme tumbuhan.

DAFTAR REFERENSI
Abidin, Z. 1991. Dasar-dasar Pengetahuan Ilmu Tanaman. Angkasa, Bandung.
Agustina, L. 1990. Nutrisi Tanaman. Jakarta. Rineka Cipta.
Baligar, V. C. and R. R. Duncan. 1990. Crops as Enhancers of Nutrient Use.
Academic Press, Inc. Toronto. 574p.
Bonner, J and J. E. Varner. 1983. Plant Biochemistry. Academic Press, New York.
Chatzav, M., Zvi Peleg, Levent O., Atilla Y., Tzion F., Ismail C. and Yehoshua S.
2010. Genetic Diversity for Grain Nutrient in Wild Emmer Wheat: Potensial
for Wheat Improvement. Published by Oxford University Press. Annals of
Botany (105) : 1211-1220.
Dermawati 2006. Substitusi Hara Mineral Organik Terhadap Inorganik untuk
Produksi Tanaman Pakchoy secara Hidroponik [tesis]. Bogor: Jur. Biologi
FMIPA Institut Pertanian Bogor.
Devlin, R. M. 1995. Plant Physiologi Third Edition. New York. Nostrand
Company.
Dwidjoseputro, D. 1992. Pengantar Fisiologi Tumbuhan. P. T. Gramedia, Jakarta.
Fitter. 1992. Fisiologi Lingkungan Tanaman. UGM Press, Yogyakarta.
Lakitan, B. 1995. Dasar-dasar Fisiologi Tumbuhan. P.T. Raja Grafindo Persada,
Jakarta.
Latunra. 2009. Penuntun Praktikum Fisiologi Tumbuhan II. Makassar: Universitas
Hasanuddin.
Loveles. A. K. 1991. Prinsip-PrinsipBiologi Tumbuhan Untuk Daerah Tropik. PT.
Gramedia. Jakarta.
Muhibuddin, A., Badron Z., Baharuddin dan Enny L. S. 2009. Pengembangan
Formulasi Unsur Hara pada Produksi Benih Kentang Hasil Kultur Jaringan
dengan Teknologi Aeroponik. Jurnal Sains & Teknologi. (9) : 87 96.
Prawiranata, W. 1989. Dasar-dasar Fisiologi Tumbuhan II. IPB, Bogor.
Rubio, V., Regla B., Maria L. I., Ximena C. L., Monica R. J. dan Javier P. A.
2009. Plant Hormones and Nutrient Signaling. Jurnal Plant Mol Biol. (69) :
361-373.
Salibury, F. B and C. W. Ross. 1995. Plant Physiology. ITB, Bandung.

Suseno, H. 1974. Fisiologi Tumbuhan Metabolisme Dasar dan Beberapa


Aspeknya. IPB, Bogor.
Tjitrosomo, S. S. 1985. Botani Umum 2. Penerbit Angkasa, Bandung.
Treshaw.1970. Environment and plant respons. New York. Inc Grow Hill book
company.
Widjaja-Adhi, IP.G.1996. Penggunaan uji tanah dan analisa daun sebagai dasar
rekomendasi pemupukan. Dalam Pelatihan Optimalisasi Pemupukan
Proyek Pembinaan Kelembagaan Litbang Pertanian bekerjasama dengan
Faperta IPB, Bogor, 19-31 Januari 1996.