Anda di halaman 1dari 8

Jenis dan Tipe Mesin pendingin

Jenis dan tipe mesin pendingin disesuaikan dengan kegunaan dan daya yang dimilikinya.
Misalnya AC untuk kantor-kantor besar berbeda dengan AC untuk rumah tangga. Begitu juga
untuk jenis kulkas.Karena di pasaran sudah tersedia berbagai jenis dan tipe mesin pendingin.
1.2.1 Jenis-jenis Mesin Pendingin
Dari berbagai mesin pendingin yang ada, serta ditinjau dari segi kegunaan dan fungsinya, yang
umum kita kenal ada 4 macam mesin pendingin, antara lain :
1.2.1.1 Refrigerant
Jenis ini lebih dikenal dengan sebutan kulkas atau lemari es. Tipe dan kapasitasnya bermacammacam, dan umumnya digunakan untuk rumah tangga. Fungsinya untuk mendinginkan
minuman, mengawetkan bahan makanan, menhasilkan es. Suhu untuk lemari es dipertahankan 3 o
-100 C
1.2.1.2 Freezer
Jenis yang satu ini tidak berbeda dengan kulkas, hanya saja kapasitas lebih besar, dan suhunya
lebih rendah.
1.2.1.3 Air Conditioner (AC)
Manusia selalu berusaha untuk membuat keadaan disekelilingnya menjadi lebih baik dan suasana
lebih nyaman. Air Conditioner adalah salah satu yang dapat memenuhi kebutuhan itu. Dengan
membuat keadaan menjadi lebih sejuk. Sesuai dengan namanya air conditioner berarti pengatur
udara diperlukan sekurangnya 3 peraturan
a. Suhu udara

Adalah derajat panas atau dingin dari udara yang diukur dengan thermo-meter. Udara harus
didinginkan untuk membuat suhu di dalam ruangan menjadi sejuk. Suhu kamar yang sejuk dan
nyaman adalah 240 270 C
b. Kelembaban
Untuk mendapatkan udara yang sejuk dan nyaman di dalam ruangan, kita harus mengatur
kelembaban udara dengan mengambil uap air dari udara atau menambahkan uap air pada udara
yang mengalir di dalam ruangan. Jumlah uap air di dalam udara dinyatakan dengan %. Jadi AC
selain dapat menyejukkan udara juga dapat membersihkan udara yang ada dalam ruangan. AC
rumah tangga dapat dioperasikan dengan listrik satu phase pada 110 Volt atau 220 Volt.
Kapasitas mulai 4.000 s/d 25.000 BTU/h.
1.2.1.4 Kipas Angin
Walaupun pada dasarnya peralatan yang satu ini tidak menghasilkan udara atau suhu yang dingin
sebagaimana kulkas atau AC, tetapi putaran dan sistem kerjanya mirip dengan kerja dari kedua
peralatan diatas.

4.1 LEMARI ES (REFRIGERATOR)


Adalah suatu unit mesin pendingin dipergunakan dalam rumah tangga, untuk menyimpan bahan
makanan atau minuman. Untuk menguapkan bahan pendingin di perlukan panas. Lemari es
memanfaatkan sifat ini. Bahan pendingin yang digunakan sudah menguap pada suhu -20 0C.
panas yang diperlukan untuk penguapan ini diambil dari ruang pendingin, karena itu suhu dalam
ruangan ini akan turun. Penguapan berlangsung dalam evaportor yang ditempatkan dalam ruang
pendingin. Karena sirkulasi udara, ruang pendingin ini akan menjadi dingin seluruhnya.
4.1.1 Cara Kerja Instalasi Mesin Kulkas
Setelah ke dalam kompresor diisi gas freon , maka gas itu dapat dikeluarkan kembali dari silinder
oleh kompresor untuk diteruskan ke kondensor, setelah itu menuju saringan, setelah itu menuju

ke pipa kapiler dan akan mengalami penahanan. Adanya penahanan ini akan menimbulkan suatu
tekanan di dalam pipa kondensor. Sebagai akibatnya gas tersebut menjadi cairan di dalam pipa
kondensor. Dari pipa kapiler cairan tersebut terus ke evaporator dan terus menguap untuk
menyerap panas. Setelah menjadi gas terus dihisap lagi ke kompresor. Demilian siklus kembali
terulang.
Refrigerant
Jenis ini lebih di kenal dengan sebutan kulkas atau lemari es. Tipe dan kapasitasnya
bermacam macam, dan umumnya di gunakan untuk rumah tangga. Fungsinya
tidak lain adalah untuk mendinginkan minuman, mengawetkan bahan makanan
seperti

sayur

sayuran,

daging,

ikan

laut

dan

lain

lain.

Untuk kapasitas besar dapat digunakan untuk es batu

4.1.2 Jenis Aliran Udara Pendingin


Jenis aliran udara pada lemari es ada 2 macam
1. Secara alamiah tanpa fan motor, di dalam lemari es udara dingin pada bagian atas dekat
evaporator mempunyai berat jenis lebih besar. Dari beratnya sendiri udara dingin akan

mengalir ke bagian bawah lemari es. Udara panas pada bagian bawah lemari es karena
berat jenisnya lebih kecil dan di desak oleh udara dingin dari atas, akan mengalir naik ke
atas menuju evaporator. Udara panas oleh evaporator didinginkan menjadi dingin dan
berat lalu mengalir ke bawah lagi. Demikianlah terjadi terus menerus secara alamiah.
2. Aliran udara di dalam lemari es dengan di tiup oleh fan motor, lemari es yang memakai
fan motor, dapat terjadi sirkulasi udara dingin yang kuat dan merata ke semua bagian dari
lemari es. Udara panas di dalam lemari es dihisap oleh fan motor lalu dialirkan melalui
evaporator. Udara menjadi dingin dan oleh fan motor di dorong melalui saluran atau
cerobong udara, di bagi merata ke semua bagian dalam lemari es.

4.2 Air Conditioner (AC)


Air conditioner atau alat pengkondisi udara membantu manusia memberikan udara sejuk dan
menyediakan uap air yang dibutuhkan bagi tubuh. Air conditioner bentuknya lebih kecil dari
lemari es, tetapi tenaga motor listrik sebagai penggerak yang diperlukan jauh lebih besar. Proses
pendinginan yang harus dilakukan yaitu untuk menyejukkan udara dalam suatu ruangan luas atau
kamar, adalah jauh lebih lebih besar dari pada lemari pendingin atau kulkas. Secara umum dapat
dibedakan menjadi 2 jenis :
1. AC Window/ Jendela
2. AC Split
4.2.1 Prinsip Kerja AC
Prinsip kerja AC dapat dibagi 3 bagian :
1. Kerja bahan pendingin, Setelah ke dalam kompresor diisi gas freon , maka gas itu dapat
dikeluarkan kembali dari silinder oleh kompresor untuk diteruskan ke kondensor, setelah
itu menuju saringan, setelah itu menuju ke pipa kapiler dan akan mengalami penahanan.
Adanya penahanan ini akan menimbulkan suatu tekanan di dalam pipa kondensor.

Sebagai akibatnya gas tersebut menjadi cairan di dalam pipa kondensor. Dari pipa kapiler
cairan tersebut terus ke evaporator dan terus menguap untuk menyerap panas. Setelah
menjadi gas terus dihisap lagi ke kompresor. Demilian siklus kembali terulang.
2. Kerja Aliran Udara, kerja aliran udara ada 2 bagian yang terpisah yaitu : bagian muka
atau bagian depan dan bagian belakang atau bagian yang panas. Bagian depan bagian dari
evaporator merupakan bagian dingin, dimana fan menghembuskan udara meniup
evaporator sehingga udara yang keluar dari bagian depan udara dingin. Sedangkan bagian
belakang fan meniup kondensor untuk mendinginkan sehingga udara yang keluar udara
panas dari kondensor.
3. Kerja Alat-alat Listrik, Alat-alat listrik dari AC adalah bagian-bagian yang paling banyak
variasinya dan paling banyak menimbulkan gangguan-gangguan. Pada prinsipnya dapat
dibagi dalam 2 bagian : fan motor dan kompresor dengan alat alat pengaman dan
pengaturnya.
Air Conditioner (AC)
Pada waktu yang lalu peralatan penghasil ruangan sejuk yang dinamakan AC ini
masih tergolong barang mewah dan hanya gedung-gedung tinggi saja yang
mempergunakanya seperti kantor-kantor, gedung-gedung pemerintahan,hotel-hotel
maupun restaurant-restourant besar.
Tetapi sejak pabrik-pabrik penghasil AC mulai berlomba dengan produknya, dan
mengeluarkan berbagai tipe untuk berbagai keperluan, seperti untuk mobil, untuk
ruangan kamar rumah dan sebagainya dan dengan harga yang bersaing, sejak itu
AC menjadi barang umum dan kian memasyarakat. Sehingga tidak hanya gedung
gedung saja melainkan ruangan dalam kamar.

Kelebihan Dan Kekurangan Sistem Ac Sentral


Kelebihan :
1. Kebisingan dan getaran mesin pendingin hamper tidak mempengaruhi ruangan
2. Perbaikan dan pemeliharaan lebih mudah
3. Seluruh beban pendingin semua ruangan dalam bangunan dapat dilayani oleh satu system
( unit ) saja.
4. Kelembapan udara dapat diatur
Kekurangan :
1. Harga mula cukup tinggi
2. Biaya operasional yang cukup mahal
3. Unit sentral tidak dapat dipakai untuk rumah sakit, karena kuman- kuman dari ruangan untuk
penderita penyakit menular ( melalui saluran udara balik ) dapat disebarkan ke ruangan
ruangan lain.

4. Jika satu komponen mengalami kerusakan dan sistem AC sentral tidak hidup
Jika temperatur udara terlalu rendah atau dingin maka pengaturannya harus pada termostat di
koil pendingin pada komponen AHU

Beberapa Tipe Air Conditioner

Beberapa tipe air conditioner indonesia yang banyak digunakan oleh kalangan masyarakat
ibukota Jakarta merupakan sebuah mesin pendingin udara yang mampu menghasilkan udara sejuk.
Apalagi cuaca akhir-akhir ini tidak menentu, kadang panas terik lalu tiba-tiba mendung dan hujan
lebat disertai angin yang kencang. Namun saat keadaan sedang panas terik ini, banyak orang yang
mengambil kuputusan untuk memakai air conditioner sebagai alat untuk pendingin udara. Air
conditioner Indonesia atau biasa disebut dengan AC ini merupakan alat mesin pendingin udara
untuk digunakan untuk menghasilkan udara sejuk di dalam ruangan sebuah bangunan baik itu
tempat tinggal ataupun bangunan kantor bertingkat. Dengan penggunaan produk air conditioner /
AC ini, tubuh akan menjadi lebih rileks dan nyaman. Selain nyaman, air conditioner juga dapat
dimanfaatkan untuk menjaga kecantikan.
Namun, apakah Anda mengetahui bahwa air conditioner atau produk AC ini mempunyai beberapa
tipe ? Jawabannya pasti belum, karena Anda akan mengira semua jenis air conditioner yang ada
saat ini adalah sama baik bentuk dan fungsinya. Padahal ada beberapa tipe air conditioner yang
digunakan sesuai dengan kegunaannya dan yang pasti bentuknya pun berbeda antara lain :

1. AC Split. AC split ini banyak kita jumpai di rumah-rumah di mana dalam satu paketnya
terdapat 2 bagian, 1 bagian AC untuk di dalam yang dikenal dengan indoor unit dan
penempatannya di dalam ruangan. Sedangakan 1 bagian AC lainnya diletakkan di luar
ruangan atau dikenal dengan outdoor unit. Untuk komponennya pun juga berbeda, untuk
bagian indoor unit hanya ada sebuah komponen evaporator. Dan untuk bagian outdoor
unitnya terdapat komponen yang berisi kompresor, kondenser, dan expantion valve. Selain
itu ada komponen yang berfungsi untuk menghubungkan bagian indoor dengan outdoor
yaitu berupa pipi tembaga yang ukuran besar dan panjangnya ditentukan dari kapasitas
mesin air conditioner/AC tersebut.

2. AC Window. Untuk jenis air conditioner ini berbeda dengan AC split, karena semua
komponennya berada dalam satu paket, jadi bentuknya akan lebih besar daripada AC split.
Untuk menempatkan ac window ini dibutuhkan ruang yang cukup besar, dan untuk jenis air
conditioner ini relatif berisik karena semua komponen yang menyebabkan suara bising ini
(kompresor) ada dalam mesin air conditioner/AC ini.

3. AC Floor Standing. Jenis air conditioner/AC ini mempunyai ukuran yang cukup besar
dengan bagian indoor diletakkan pada bagian bawah dan dilengkapi dengan dudukkannya.
Desain bagian indoornya dibuat selebafr mungkiin agar sirkulasi udara pada AC floor
standing ini tidak terganggu. AC floor standing ini biasa digunakan untuk sebuah ruangan
yang berkapasitas besar seperti di ruangan produksi sebuah perusahaan atau pabrik. AC
floor standing ini juga banyak digunakan di resepsi pernikahan yang diadakan di gedung.

4. AC Central. Dari segi ukuran, AC central ini sama dengan AC floor standing, tetapi hanya
dalam peletakaan air conditioner ini yang membedakan keduanya. Untuk penempatan AC
central ini banyak ditempatkan pada flafon atau atap sebuah ruangan. Untuk mengeluarkan
dan menyebarkan hawa dingin, AC central ini mempunyai 2 buah blower yang berfungsi
untuk menhisap suhu dingin pada bagian evaporatornya. Blower ini juga dilengkapi dengan
corong sebagai penyalur hawa dingin ke ruangan mana saja yang diinginkan. Selain itu, AC
central ini dilengkapi oleh filter dan diletakkan pada bagian belakang blower. AC central ini
biasanya digunakan untuk gedung-gedung bertingkat tinggi di mana banyak ruangan yang
ada pada gedung tersebut.

5. AC Portable. Untuk jenis air conditioner ini dalam peletakkannya sama dengan AC floor
standing, di mana untuk kedua jenis AC ini diletakkan secara berdiri. Tentunya produk air
conditioner ini banyak kita lihat dalam setiap bazaar atau event, bahkan pernikahan yang
menggunakan tenda tertutup. apuy