Anda di halaman 1dari 35

1

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang Masalah


Perkembangan teknologi komponen dan rangkaian elektronika khususnya

elektronika daya, mampu menghasilkan sistem penyedia daya tegangan searah DC, yang
dihasilkan melalui konversi tegangan masukan ke bentuk tegangan keluaran yang
diinginkan. Konversi tegangan DC ini biasa disebut sebagai DC to DC Konverter. Pada
perkembangannya, penerapan DC to DC konverter banyak diaplikasikan pada sumber
energi baru dan terbarukan (renewable energy) seperti sel surya dan turbin angin. Pada
umumnya tegangan DC yang dihasilkan dari sumber energi terbarukan ini bersifat
fluktuatif karena dipengaruhi oleh faktor alam yang juga bersifat fluktuatif, seperti sel
surya dipengaruhi oleh intensitas cahaya matahari dan juga turbin angin yang dipengaruhi
oleh kecepatan angin. Oleh karena itu dibutuhkan sebuah regulator tegangan agar tegangan
yang dihasilkan bersifat konstan, salah satunya yaitu konverter.
Hingga saat sekarang ini, berbagai konfigurasi DC to DC konverter telah banyak
dikembangkan, diantaranya adalah jenis DC to DC konverter yang tidak memiliki isolasi
dielektrik antara tegangan masukan dan tegangan keluaran, atau bisa disebut sebagai non
isolated DC to DC konverter. Sistem buck-boost konverter merupakan salah satu regulator
DC tipe switching non-isolated yang dapat mengkonversi tegangan DC masukan ke bentuk
tegangan DC keluaran yang bervariatif dengan mengatur besar lebar pulsa (duty cycle) dari
PWM (Pulse Width Modulation). Berdasarkan pengaturan duty cycle ini, penulis tertarik
untuk merancang buck-boost konverter dimana tegangan keluaran yang bersifat konstan
dengan tegangan masukan yang variabel, yang diaplikasikan pada sumber energi
terbarukan khususnya sel surya.
Perancangan konverter dapat disimulasikan dengan perangkat lunak PSIM.
Dengan adanya rancangan ini diharapkan

dapat ikut serta dalam pengembangan

renewable energy untuk energi masa depan. Maka dari itu penulis memilih judul
Perancangan Buck-Boost Konverter sebagai Regulasi Tegangan Sel Surya.

1.2

Rumusan Masalah
Pada awal perencanaan, DC to DC konverter yang dirancang harus mampu

mengeluarkan tegangan keluaran yang konstan dengan tegangan masukan yang variabel
dari sel surya. Tegangan keluaran tersebut dapat diatur konstan dengan tegangan masukan
yang lebih tinggi maupun lebih rendah..
Dari hasil perancangan ini, diharapkan konverter mampu menghasilkan tegangan
keluaran konstan sebagai regulator tegangan sel surya dengan mengatur lebar pulsa PWM
berdasarkan parameter besar tegangan masukan.
1.3

Batasan Masalah
Mengacu pada subbab sebelumnya, perlu rasanya penulis melakukan pembatasan

masalah dengan batasan-batasan sebagai berikut :


1. Rancangan konverter disimulasikan dengan perangkat lunak PSIM
2. Rancangan konverter dengan tegangan keluaran konstan 12 Volt DC dengan daya
maksimum 60 Watt
3. Sumber tegangan DC dari sel surya dengan daya 100 Watt Peak dengan tegangan open
circuit 19,8 Volt DC
1.4

Tujuan Penelitian
Tujuan dari penelitian ini adalah perancangan buck-boost konverter sebagai

regulasi tegangan sel surya.


1.5

Manfaat Penelitian
Rancangan buck-boost konverter ini dapat nantinya bermanfaat serta dapat

diaplikasikan sebagai regulasi tegangan dari sumber energi listrik baru dan terbarukan

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1

Studi Literatur
Menurut Suryo Mochamad Hidayat (2010) Teknik Elektro Universitas Indonesia

dengan judul Rancang Bangun Buck-Boost Converter, dimana penerapan sistem buck-

boost konverter sebagai salah satu regulator DC tipe switching dengan sumber tegangan dc
yang dapat menghasilkan tegangan keluaran yang variabel. Dengan sistem buck boost
konverter, nilai tegangan keluaran dapat diatur untuk lebih besar maupun lebih kecil dari
tegangan masukan dengan mengatur lebar pulsa (duty cycle) pada PWM.
Menurut Zaenal Effendi dkk (2009), pengubah daya DC ke DC atau DC to DC
converter tipe peralihan atau dikenal juga dengan sebutan DC choper dimanfaatkan
terutama untuk penyediaan tegangan keluaran DC yang bervariasi besarannya sesuai
permintaan beban. Daya masukan dari proses DC to DC tersebut adalah berasal dari
sumber daya DC yang biasanya memiliki tegangan masukan yang tetap. Pada dasarnya,
penghasilan tegangan keluaran DC yang ingin dicapai adalah dengan cara pengaturan
lamanya waktu penghubung antara sisi keluaran dan sisi masukan pada rangkaian yang
sama. Komponen yang digunakan untuk fungsi penghubung tersebut tidak lain adalah
switch (solid state electronic switch) seperti thyristor, mosfet, IGBT, GTO dan lain
sebagainya.
Menurut Gigih Prabowo dkk (2009), untuk mengurangi penggunaan energi yang
tak terbarukan dalam pembangkitan energi listrik maka diperlukan energi-energi alternatif
lain sebagai penggantinya. Selain itu untuk melakukan pengurangan dalam penggunaan
tenaga kerja operasional sehingga dapat menghemat biaya keluaran. Dalam rangka mencari
bentuk-bentuk sumber energi alternatif yang bersih dan terbarukan kembali energi
matahari mendapat perhatian yang besar. Dalam kenyatannya energi matahari merupakan
sumber energi terbarukan yang ketersediannya tidak terbatas. Untuk mendapatkan energi
listrik yang berasal dari matahari, kita memerlukan panel surya sehingga energi cahaya
matahari dapat berubah menjadi energi listrik.
Menurut Anya P. Damastuti, dalam cahaya matahari terkandung energi dalam
bentuk foton. Ketika foton ini mengenai permukaan sel surya, elektron-elektronnya akan
tereksitasi dan menimbulkan aliran listrik. Prinsip ini dikenal sebagai prinsip photoelectric.
Sel surya dapat tereksitasi karena terbuat dari material semikonduktor yang mengandung
unsur silikon. Silikon ini terdiri atas dua jenis lapisan sensitif: lapisan negatif (tipe-n) dan
lapisan positif (tipe-p). Sel surya ini mudah pecah dan berkarat jika terkena air. Karena itu
sel ini dibuat dalam bentuk panel-panel ukuran tertentu yang dilapisi plastic atau kaca
bening yang kedap air. Panel ini dikenal sebagai panel surya. Ada beberapa jenis panel
surya yang dijual di pasaran. Jenis pertama, yang terbaik saat ini, adalah jenis
monokristalin. Panel ini memiliki efisiensi 12-14%. Jenis kedua adalah jenis polikristalin
atau multikristalin, yang terbuat dari kristal silikon dengan efisiensi 10-12%. Jenis ketiga

adalah silikon jenis amorphous, yang berbentuk film tipis. Efisiensinya sekitar 4-6%. Panel
surya jenis ini banyak dipakai di mainan anak-anak, jam dan kalkulator. Yang terakhir
adalah panel surya yang terbuat dari GaAs (Gallium Arsenide) yang lebih efisien pada
temperatur tinggi.
Pada dasarnya buck boost konverter dirancang untuk memenuhi kebutuhan beban
dengan tegangan yang bervariasi, tetapi pada penelitian ini buck boost konverter dirancang
dengan tegangan keluaran yang konstan dengan tegangan masukan yang variabel dari sel
surya.
2.2

Landasan Teori

2.2.1

DC to DC konverter
Pengubah daya DC to DC (DC-DC Converter) tipe peralihan atau dikenal juga

dengan sebutan DC Chopper dimanfaatkan terutama untuk penyediaan tegangan keluaran


DC yang bervariasi besarannya sesuai dengan permintaan pada beban. Daya masukan dari
proses DC-DC tersebut adalah berasal dari sumber daya DC yang biasanya memiliki
tegangan masukan yang tetap. Pada dasarnya, penghasilan tegangan keluaran DC yang
ingin dicapai adalah dengan cara pengaturan lamanya waktu penghubungan antara sisi
keluaran dan sisi masukan pada rangkaian yang sama. Komponen yang digunakan untuk
menjalankan fungsi penghubung tersebut tidak lain adalah switch (solid state electronic
switch) seperti misalnya Thyristor, MOSFET, IGBT, GTO. Secara umum ada dua fungsi
pengoperasian dari DC Chopper yaitu penaikan tegangan dimana tegangan keluaran yang
dihasilkan lebih tinggi dari tegangan masukan, dan penurunan tegangan dimana tegangan
keluaran lebih rendah dari tegangan masukan.
Dalam sistem pengubahan daya DC atau DC to DC konverter, terdapat dua tipe
yaitu tipe linier dan tipe peralihan atau tipe switching (DC chopper). Tipe linier merupakan
cara termudah untuk mencapai tegangan keluaran yang bervariasi, namun kurang diminati
karena tingginya daya yang hilang (power loss) pada transistor (VCE*IL) sehingga
berakibat rendahnya efisiensi.
Sedangkan pada tipe switching, tidak ada daya yang diserap pada transistor sebagai
switch. Ini dimungkinkan karena pada waktu switch ditutup tidak ada tegangan yang jatuh
pada transistor, sedangkan pada waktu switch dibuka, tidak ada arus listrik mengalir. Ini

berarti semua daya terserap pada beban, sehingga efisiensi daya menjadi 100%. Namun
pada prakteknya, tidak ada switch yang ideal.
Pada tipe switching, fungsi transistor sebagai electronic switch yang dapat dibuka
(off) dan ditutup (on). Jika switch ditutup maka tegangan keluaran akan sama dengan
tegangan masukan, sedangkan jika switch dibuka maka tegangan keluaran akan menjadi
nol. Dengan demikian tegangan keluaran yang dihasilkan akan berbentuk pulsa.
Perbaikan efisiensi dicapai dengan cara pengaturan medan magnet. Pengaturan
yang dimaksud berhubungan dengan proses penyimpanan dan pembuangan energi magnet
yang mana pada waktu komponen penyimpan energi magnet sampai pada titik energi
tertentu, maka switch yang dipakai untuk mengirim daya ke sisi beban dimatikan (off
state), dan komponen penyimpan energi magnet tadi kemudian mengambil alih tugas
switch untuk mengirim daya yang tersimpan menuju ke sisi beban. Apabila energi magnet
tadi hampir habis, maka switch kembali dihidupkan (on state) untuk mengambil alih
kembali tugas pengiriman daya ke beban dan secara bersamaan mulai menyimpan kembali
energi magnet untuk mengulang proses yang sama.
Secara umum ada tiga fungsi pengoperasian dari DC to DC konverter yaitu
penaikan tegangan (boost) dimana tegangan keluaran yang dihasilkan lebih tinggi dari
tegangan masukan, penurunan tegangan (buck) dimana tegangan keluaran lebih rendah dari
tegangan masukan dan penaikan atau penurunan tegangan (buck-boost) dimana tegangan
keluaran lebih rendah atau lebih tinggi dari tegangan masukan.
DC to DC konverter merupakan rangkaian elektronika daya (power elctronic)
untuk mengubah suatu tegangan DC masukan menjadi tegangan DC keluaran yang lebih
besar atau lebih kecil. Pada tugas akhir ini, rangkaian DC to DC konverter yang akan
dirancang merupakan switched mode DC to DC konverter. Tegangan DC masukan dari
proses DC to DC konverter tersebut berasal dari sumber tegangan DC yang dihasilkan oleh
sel surya (solar cell).

DC input voltage

Switching element

DC output voltage

Gambar 2.1. DC to DC konverter


Dasar teori switcing power supply terdiri dari tiga topologi yaitu buck (step-down),
boost (step-up) dan buck boost (step-up/down). Ketiga rangkaian dasar switching power
supply ini merupakan non isolated DC to DC konverter dimana masukan dan keluaran
dengan titik grounding yang sama. Pada dasarnya ada dua cara untuk meregulasi tegangan
pada switching power supply, yaitu dengan Pulse Width Modulation (PWM) dan Pulse
Frequency Modulation (PFM).
1. Pulse Width Modulation (PWM)
Merupakan suatu metoda pengaturan tegangan dengan mengubah atau mengatur perioda
on (Ton) pada tegangan berfrekuensi dengan perioda yang tetap seperti gambar 2.2.
Siklus kerja ini didapatkan dari perbandingan antara lamanya tegangan pada nilai
maksimum (Ton) dengan lamanya tegangan pada nilai minimum (Toff) dan biasa
disebut duty cycle (D). Untuk menentukan besarnya duty cycle digunakan persamaan
2.1 :
D=

Ton
Ton+Toff

Ton
T
(2.1)

D=

Vo
VoVs
(2.2)

D = duty cycle
Vo = tegangan keluaran
Vs = tegangan masukan

Gambar 2.2. Pulse Width Modulation


2. Pulse Frequency Modulation (PFM)
Merupakan suatu metoda pengaturan tegangan dengan menjaga Ton tetap konstan dan
perioda switching (T) dibuat variabel seperti gambar 2.4. kelemahan menggunakan
metoda ini salah satunya adalah sulitnya mendesain LC filter yang tepat karena nilai
frequensinya yang variabel.

Gambar 2.3. Pulse Frequency Modulation

2.2.1.1 Buck Konverter

DC Chopper Tipe Buck merupakan salah satu jenis dari DC Chopper. Rangkaian
elektronika daya ini dapat mengubah tegangan DC pada nilai tertentu menjadi tegangan
DC yang lebih rendah. Untuk mendapatkan tegangan yang lebih rendah daripada
masukannya, DC Chopper Tipe Buck menggunakan komponen switching untuk mengatur
duty cycle-nya. Komponen switching tersebut dapat berupa thyristor, MOSFET (Metal
Oxide Semiconductor Field Effect Transistor), IGBT, dll.
Berikut adalah rangkaian DC Chopper Tipe Buck (Buck Converter):

Gambar 2.4. Rangkaian Buck Konverter


Secara umum, komponen-komponen yang menyusun DC Chopper Tipe Buck
(Buck Converter) adalah sumber masukan DC, MOSFET, Dioda, Induktor, Kapasitor ,
Rangkaian Kontrol (Drive Circuit), serta Beban (R). MOSFET digunakan untuk mencacah
arus sesuai dengan duty cycle sehingga keluaran DC Chopper dapat sesuai dengan yang
diinginkan. Rangkaian Kontrol digunakan untuk mengendalikan MOSFET, sehingga
MOSFET mengetahui kapan dia harus membuka dan kapan harus menutup. Induktor
digunakan untuk menyimpan energi dalam bentuk arus. Energi tersebut disimpan ketika
MOSFET on dan dilepas ketika MOSFET off. Dioda digunakan untuk mengalirkan arus
yang dihasilkan induktor ketika MOSFET off.
Untuk menghasilkan tegangan keluaran yang konstan, DC Chopper Tipe Buck
dapat ditambah dengan rangkaian feedback (umpan balik). Pada rangkaian feedback ini,
tegangan keluaran dari DC Chopper akan dibandingkan dengan tegangan referensi, selisih
keduanya akan digunakan untuk menentukan duty cycle yang perlu ditambah atau dikurang
sehingga menghasilkan tegangan keluaran yang konstan.
Prinsip Kerja DC Chopper Tipe Buck

MOSFET yang digunakan pada rangkaian DC Chopper Tipe Buck adalah bertindak
sebagai saklar yang dapat membuka atau menutup rangkaian sehingga arus dapat
dikendalikan sesuai dengan duty cycle yang diinginkan. Berikut adalah skema secara
umum dari DC Chopper Tipe Buck.

Gambar 2.5. Skema Umum Buck Konverter


Kinerja dari DC Chopper tipe buck dapat dibagi menjadi 2 kerja utama, yaitu :
Ketika MOSFET on (tertutup) dan dioda off, arus mengalir dari sumber menuju ke
induktor (pengisian induktor), disaring dengan kapasitor, lalu ke beban, kembali lagi
ke sumber.

Gambar 2.6. Buck Konverter kondisi Switch on


Ketika MOSFET off (terbuka) dan dioda on, arus yang disimpan indukor dikeluarkan
menuju ke beban lalu ke dioda freewheeling dan kembali lagi ke induktor.

10

Gambar 2.7. Buck Konverter kondisi Switch off


2.2.1.2 Boost Konverter
DC Chopper Tipe Boost merupakan salah satu jenis dari DC Chopper. Rangkaian
elektronika daya ini dapat mengubah tegangan DC pada nilai tertentu menjadi tegangan
DC yang lebih tinggi. Untuk mendapatkan tegangan yang lebih tinggi dari pada
masukannya, DC Chopper Tipe Boost menggunakan komponen switching untuk mengatur
duty cycle-nya. Komponen switching tersebut dapat berupa thyristor, MOSFET (Metal
Oxide

Semiconductor

Field

Effect

Transistor),

IGBT,

dll.

Berikut adalah rangkaian DC Chopper Tipe Boost (Boost Converter):

Gambar 2.8. Rangkaian Boost Konverter


Seperti halnya DC Chopper Tipe Buck, komponen-komponen yang menyusun DC
Chopper Tipe Boost (Boost Converter) adalah sumber masukan DC, MOSFET, Dioda,
Induktor, Kapasitor, Rangkaian Kontrol (Drive Circuit), serta Beban (R). MOSFET
digunakan untuk mencacah arus sesuai dengan duty cycle sehingga keluaran DC Chopper
dapat sesuai dengan yang diinginkan. Rangkaian Kontrol digunakan untuk mengendalikan
MOSFET, sehingga MOSFET mengetahui kapan dia harus membuka dan kapan harus
menutup aliran arus. Induktor digunakan untuk menyimpan energi dalam bentuk arus.

11

Energi tersebut disimpan dalam induktor ketika MOSFET on dan dilepas ketika MOSFET
off. Dioda digunakan untuk mengalirkan arus yang dihasilkan induktor ketika MOSFET
off dengan bias maju.
Prinsip Kerja DC Chopper Tipe Boost (Boost Converter)
MOSFET yang digunakan pada rangkaian DC Chopper Tipe Boost adalah
bertindak sebagai saklar yang dapat membuka atau menutup rangkaian sehingga arus dapat
dikendalikan sesuai dengan duty cycle yang diinginkan. Berikut adalah skema secara
umum dari DC Chopper Tipe Boost.

Gambar 2.9. Skema umum Boost Konverter


Kinerja dari DC Chopper tipe Boost dapat dibagi menjadi 2 kerja utama, yaitu :
Ketika MOSFET on (tertutup) dan dioda off, arus mengalir searah jarum jam dari
sumber menuju ke induktor (terjadi pengisian arus pada induktor). Polaritas
induktor pada sisi kiri lebih positif dibandingkan sisi kanannya.

Gambar 2.10. Boost Konverter kondisi Switch on

12

Ketika MOSFET off (terbuka) dan dioda on, arus yang disimpan di induktor akan
berkurang karena impedansi yang lebih tinggi. Berkurangnya arus pada induktor
menyebabkan induktor tersebut melawannya dengan membalik polaritasnya (lebih
negatif pada sisi kiri). Sehingga, arus yang mengalir pada dioda dan pada beban
adalah penjumlahan antara arus pada sumber dan arus pada induktor (seri). Disaat
yang bersamaan kapasitor juga akan melakukan penyimpanan energi dalam bentuk
tegangan. Itulah sebabnya DC Chopper Tipe Boost memiliki keluaran yang lebih
tinggi dibandingkan dengan masukannya.

Gambar 2.11. Boost Konverter kondisi Switch off

2.2.2

Dasar Switching Konverter


Rangkaian alternatif untuk regulator dengan efisiensi yang lebih baik dapat

digunakan switching konverter. Pada switching konverter terlihat fungsi transistor sebagai
electronic switch yang dapat dibuka (off) dan ditutup (on), sehingga hanya ada dua keadaan
saturasi dan cut off.

Gambar 2.12. Rangkaian dasar switching konverter


Dengan asumsi bahwa switch tersebut ideal, jika switch ditutup maka tegangan
keluaran akan sama dengan tegangan masukan, sedangkan jika switch dibuka maka

13

tegangan keluaran akan menjadi nol. Dengan demikian tegangan keluaran yang dihasilkan
akan berbentuk pulsa seperti gambar 2.5.

Gambar 2.13. Tegangan keluaran


Besaran rata-rata atau komponen DC dari tegangan keluaran dapat diturunkan dari
persamaan berikut :
T

DT

1
1
Vo= Vo ( t ) = Vs dt=Vs . D
T 0
T 0

(2.3)

Dari persamaan (2.2) terlihat bahwa tegangan keluaran DC dapat diatur besarannya
dengan menyesuaikan parameter D. Parameter D ini dikenal dengan duty cycle yaitu rasio
antara lamanya waktu switch ditutup (Ton) dengan perioda T dari pulsa tegangan keluaran
dan perhitungan nilai D dapat dilihat pada persamaan (2.1). Daya yang diserap oleh switch
yang ideal adalah nol. Saat switch ditutup, tidak ada tegangan yang melewatinya. Dengan
demikian seluruh daya diserap oleh beban dan efisiensi energinya adalah 100%. Namun
pada kenyataannya akan terjadi hilangnya sebagian daya yang dikarenakan tegangan yang
melewati switch tidak bernilai nol saat switch ditutup.
2.2.3

Buck boost Konverter


Buck boost konverter berfungsi merubah level tegangan DC, baik ke level tegangan

yang lebih tinggi maupun ke level tegangan yang lebih rendah. Namun Buck boost
konverter mengubah polaritas dari tegangan output terhadap tegangan input. Pada gambar

14

2.6 merupakan rangkaian dasar buck boost konverter yang terdiri dari power MOSFET
sebagai switching komponen, induktor (L), dioda (D), kapasitor (C) dan beban resitif (R).

Gambar 2.14. Buck boost konverter


Induktor digunakan sebagai filter untuk mengurangi ripple arus, sedangkan
kapasitor digunakan sebagai filter ripple tegangan. Dioda digunakan sebagai komponen
switching yang bekerja pada keadaan saturasi, sehingga arus tetap mengalir ke induktor.

2.2.3.1 Prinsip Kerja Buck boost konverter


Prinsip kerja rangkaian ini dibagi dua mode yaitu mode saat switch on dan mode
saat switch off. Siklus kerja buck boost konverter dapat dilihat pada gambar 2.7.

Gambar 2.15. Siklus kerja buck boost konverter


Saat switch on, induktor mendapat tegangan dari input dan mengakibatkan adanya
arus yang melewati induktor berdasarkan waktu dan dalam waktu yang sama kapasitor
dalam kondisi membuang (discharge) dan menjadi sumber tegangan dan arus pada beban.
Saat switch off, tegangan input terputus menyebabkan mulainya penurunan arus dan
menyebabkan ujung dioda bernilai negatif dan induktor mensuplai kapasitor (charge) dan
beban. Jadi pada saat switch on arus beban disuplai oleh kapasitor, namun pada switch off
disuplai oleh induktor.
Besar kecilnya tegangan output diatur berdasarkan duty cycle (D) PWM pada
swtich. Bila D>0.5, maka tegangan output akan lebih besar dari input. Sedangkan bila

15

D<0.5 maka tegangan output akan lebih kecil dari tegangan input dan Vin = Vout pada saat
D = 0.5
2.2.3.2 Analisa Switch on
Selama switch on dan dioda off, tegangan pada dioda Vd mendekati dengan
(Vs+Vout). Hal ini dikarenakan dioda bekerja pada reverse bias. Tegangan pada switch Vs
dan arus yang mengalir pada dioda nol (kondisi ideal), maka tegangan pada induktor L
seperti persamaan berikut.
V

L=Vs=L

diL
dt

(2.4)

Perubahan arus induktor adalah konstan, mengindikasikan peningkatan arus


menjadi linear. Besar perubahan arus induktor dapat dihitung dengan persamaan berikut.
iL iL Vs
=
=
t DT L
(2.5)
Untuk iL saat switch on
iL ( on )=

Vs . DT Vs . D
=
L
fs . L

(2.6)

2.2.3.3 Analisa Switch off


Selama switch off dan dioda on, arus pada switch Is dan tegangan dioda menjadi
nol, sehingga tegangan induktor VL adalah
VL = Vo = L

diL
dt

Untuk iL dan tegangan pada switch off


iL(off) =

Vo (1D)T Vo(1D)
=
L
fs . L
(2.8)

Sehingga didapat nilai tegangan keluaran dari buck boost konverter adalah

(2.7)

16

iL(on) + iL(off) = 0
Vs . DT Vo ( 1D ) T
+
=0
L
L

Vo = -Vs

D
D1

(2.9)

2.2.3.4 Ripple Tegangan pada Buck boost Konverter


Tegangan keluaran pada buck boost konverter difilter dengan kapasitor yang
memiliki kapasitansi C dan Rc. Selain itu kapasitor juga sebagai penyimpan energi pada
saat switch off.
Io

Id

Ic

Vc
+
Vrc

Rc
+

Vo
+

Gambar 2.16. Rangkaian equivalen output buck boost konverter untuk


menentukan ripple output

Nilai arus peak to peak pada kapasitor seperti berikut :

17

I cpp = I Dm Is + Io =

Io
1D

(2.10)
Nilai tegangan peak to peak pada kapasitor Vc sebagai berikut :
V rcpp = Rc.I cpp = Rc. I dm(max)

(2.11)

maka nilai maksimum peak to peak pada komponen ac yang melewati kapasitansi
C adalah
V cpp Vr V rcpp =

Io max . Dmax .T
Vo . Dmax
=
Cmin
Rlmin . Cmin. fs
(2.12)

2.2.3.5 Ripple Arus pada Buck boost Konverter


Pada switcing power supply, fungsi dari induktor adalah sebagai penyimpan energi
dan menentukan ripple arus. Ripple arus melewati induktor dapat dilihat pada persamaan
berikut.

IL =

Vo2
Po
Vs . Dmin
=
=
Vs . RLmax . Dmin Vs . Dmin RLmax . ( 1Dmax )2

Lmin =

RLmax . (1Dmin )2
2 fs
(2.13)

2.2.4

Rangkaian rancangan Buck boost konverter

Gambar 2.17. Rangkaian rancangan buck boost konverter


Prinsip kerja rangkaian :

18

DC DC konverter yang digunakan adalah buck boost konverter dengan kontrol


PWM (Pulse Width Modulation). Ada lima komponen utama yaitu MOSFET sebagai
saklar, dioda, induktor, kapasitor, dan resistor sebagai beban. MOSFET digunakan sebagai
power komponen dan kontrol switching menggunakan PWM yang dibangkitkan oleh
pembangkit pulsa, dimana switch diaplikasikan dengan perbandingan waktu saat tertutup
dan waktu switch terbuka ditambah waktu switch saat tertutup atau biasa disebut duty cycle
(D).
Perbedaan nilai duty cycle ini akan menyebabkan perubahan juga pada duty ratio
pada komponen lain sehingga menyebabkan perubahan tegangan rata-rata output. Bila
D>0.5 maka nilai tegangan output akan lebih besar dari tegangan input dan bila D<0.5,
maka nilai tegangan output akan lebih kecil dari tegangan input. Tetapi pada rancangan ini,
nilai duty cycle dipengaruhi oleh besar nilai input bukan nilai output.
Saat switch on, induktor mendapat tegangan dari input dan mengakibatkan adanya
arus yang melewati induktor berdasarkan lamanya waktu switch ditutup, pada keadaan ini
beban disuplai oleh kapasitor (discharge). Saat switch off, tegangan input terputus
menyebabkan penurunan arus dan menyebabkan ujung dioda bernilai negatif dan induktor
mensuplai kapasitor (charge) dan beban.
2.2.4.1 Induktor
Sebuah induktor atau reaktor adalah

sebuah

komponen

elektronika pasif

(kebanyakan berbentuk torus) yang dapat menyimpan energi pada medan magnet yang
ditimbulkan oleh arus listrik yang melintasinya. Kemampuan induktor untuk menyimpan
energi magnet ditentukan oleh induktansinya, dalam satuan Henry. Biasanya sebuah
induktor adalah sebuah kawat penghantar yang dibentuk menjadi kumparan, lilitan
membantu membuat medan magnet yang kuat di dalam kumparan dikarenakan hukum
induksi Faraday. Induktor adalah salah satu komponen elektronik dasar yang digunakan
dalam rangkaian yang arus dan tegangannya berubah-ubah dikarenakan kemampuan
induktor untuk memproses arus bolak-balik.
Sebuah induktor ideal memiliki induktansi, tetapi tanpa resistansi atau kapasitansi,
dan tidak memboroskan daya. Sebuah induktor pada kenyataanya merupakan gabungan
dari induktansi, beberapa resistansi karena resistivitas kawat, dan beberapa kapasitansi.
Pada suatu frekuensi, induktor dapat menjadi sirkuit resonansi karena kapasitas parasitnya.
Selain memboroskan daya pada resistansi kawat, induktor berinti magnet juga
memboroskan daya di dalam inti karena efek histeresis, dan pada arus tinggi mungkin
mengalami nonlinearitas karena penjenuhan.

19

Induktansi (L) (diukur dalam Henry) adalah efek dari medan magnet yang
terbentuk disekitar konduktor pembawa arus yang bersifat menahan perubahan arus. Arus
listrik yang melewati konduktor membuat medan magnet sebanding dengan besar arus.
Perubahan dalam arus menyebabkan perubahan medan magnet yang mengakibatkan gaya
elektromotif lawan melalui GGL induksi yang bersifat menentang perubahan arus.
Induktansi diukur berdasarkan jumlah gaya elektromotif yang ditimbulkan untuk setiap
perubahan arus terhadap waktu. Sebagai contoh, sebuah induktor dengan induktansi 1
Henry menimbulkan gaya elektromotif sebesar 1 volt saat arus dalam indukutor berubah
dengan kecepatan 1 ampere setiap sekon. Jumlah lilitan, ukuran lilitan, dan material inti
menentukan induktansi.
2.2.4.2 Kapasitor
Kapasitor adalah

perangkat komponen

elektronika

yang

berfungsi

untuk

menyimpan muatan listrik dan terdiri dari dua konduktor yang dipisahkan oleh bahan
penyekat (dielektrik) pada tiap konduktor atau yang disebut keping. Kapasitor biasanya
disebut dengan sebutan kondensator yang merupakan komponen listrik dibuat sedemikian
rupa sehingga mampu menyimpan muatan listrik.
Prinsip kerja kapasitor pada umunya hampir sama dengan resistor yang juga
termasuk ke dalam komponen pasif. Komponen pasif adalah jenis komponen yang bekerja
tanpa memerlukan arus panjar. Kapasitor sendiri terdiri dari dua lempeng logam
(konduktor) yang dipisahkan oleh bahan penyekat (isolator). Penyekat atau isolator banyak
disebut sebagai bahan zat dielektrik.
Zat dielektrik yang digunakan untuk menyekat kedua komponen tersebut berguna
untuk membedakan jenis-jenis kapasitor. Terdapat beberapa kapasitor yang menggunakan
bahan dielektrik, antara lain kertas, mika, plastik cairan dan masih banyak lagi bahan
dielektrik lainnya. Dalam rangkaian elektronika, kapasitor sangat diperlukan terutama
untuk mencegah loncatan bunga api listrik pada rangkaian yang mengandung kumparan.
Selain itu, kapasitor juga dapat menyimpan muatan atau energi listrik dalam rangkaian,
dapat memilih panjang gelombang pada radio penerima dan sebagai filter dalam catu daya
(Power Supply).

20

Fungsi kapasitor dalam rangkaian elektronik sebagai penyimpan arus atau tegangan
listrik. Untuk arus DC, kapasitor dapat berfungsi sebagai isulator (penahan arus listrik),
sedangkan untuk arus AC, kapasitor berfungsi sebagai konduktor (melewatkan arus listrik).
Dalam penerapannya, kapasitor banyak di manfaatkan sebagai filter atau penyaring, perata
tegangan yang digunakan untuk mengubah AC ke DC, pembangkit gelombang AC
(Isolator) dan masih banyak lagi penerapan lainnya.

2.2.4.3 MOSFET
Metal Oxide Semiconductor Field-Effect Transistor atau biasa disebut MOSFET
adalah sejenis transistor yang digunakan sebagai penguat, tapi paling sering transistor jenis
ini difungsikan sebagaisaklar elektronik.Ada dua jenis MOSFET menurut jenis bahan
semikonduktor

pembuatnya,

yaitu

tipe

(nMOS)

dan

tipe

(pMOS).

Bahan semikonduktor yang digunakan untuk membuat MOSFET adalah silikon,


namun beberapa produsen IC, terutama IBM, mulai menggunakan campuran silikon dan
germanium (SiGe) sebagai kanal MOSFET. Sayangnya, banyak semikonduktor dengan
karakteristik listrik yang lebih baik daripada silikon, seperti galium arsenid (GaAs), tidak
membentuk antarmuka semikonduktor-ke-isolator yang baik sehingga tidak cocok untuk
MOSFET.

Gambar 2.18. Karakteristik MOSFET

2.2.5

Perhitungan rancangan buck boost konverter :

21

Langkah-langkah perhitungan rancangan buck boost konverter


1. Langkah 1 : menentukan duty cycle (D)
Berdasarkan persamaan 2.1, maka besar duty cycle adalah
D=

Vo
VoVs
(2.14)

2. Langkah 2 : menentukan arus output (Io)


Io =

Vo
RL
(2.15)

3. Langkah 3 : menentukan induktansi induktor (L)

( 1D )2
xRL
Lmin =
2. f
(2.16)

4. Langkah 4 : menentukan nilai kapasitor (C)


Cmin =

VoxD
RLx Voxf
(2.17)

5. Langkah 5 : menentukan nilai rata-rata arus induktor (Imax)

Imax =

Vi
RL(1D)2

VixD
2 xLxf

(2.18)

2.3

PSIM
PSIM merupakan salah satu software yang berguna untuk mensimulasikan berbagai
karakteristik elektronika, elektronika daya dan sistem tenaga listrik yang berjalan pada
sistem operasi windows. Software ini dikembangkan oleh perusahaan Power Sim Inc.

22

Untuk melakukan simulasi rangkaian pada PSIM dapat dilakukan dengan berbagai cara
yaitu :
a. Menggunakan osiloskop untuk melihat gelombang dari rangkaian yang akan dianalisis
b. Menggunakan ampermeter dan voltmeter
c. Menggunakan SimView
BAB III
METODOLOGI PERANCANGAN
3.1

Jenis Perancangan
Penelitian ini berjenis eksperimental untuk mendapatkan sebuah konverter yang

dapat meregulasi tegangan keluaran sel surya (solar cell).


3.2

Metode Perancangan
Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah :
1. Metode teoritis, ditinjau dari spesifikasi rancangan didapat parameter komponen
pada rangkaian yang akan digunakan dalam perancangan buck boost konverter
sehingga dapat bekerja sesuai spesifikasi rancangan.
2. Metode praktis, melakukan pengujian pada rancangan dengan perangkat lunak
PSIM.

3.3

Data Penunjang Perancangan


Konverter ini dirancang berdasarkan parameter sel surya yang digunakan. Pada

perancangan ini digunakan sel surya 100 Wp dengan tegangan maksimum 19,8 Volt. Data
yang dibutuhkan dari sel surya ini yaitu data pengukuran tegangan keluaran sel surya yang
diukur setiap satu jam dari jam 08.00 sampai jam 17.00 pada saat cuaca cerah.
3.4

Deskripsi Sistem
Buck boost konverter berfungsi untuk mengubah level tegangan DC, baik ke level

tegangan yang lebih tinggi maupun ke level tegangan yang lebih rendah. Tetapi, pada
rancangan ini yang menjadi variabel dari tegangan yaitu pada sisi masukan. Ini
dikarenakan sumber tegangan yang dihasilkan oleh sel surya bersifat fluktuatif. Rancangan
ini memiliki dasar pada pengaturan duty cycle yang dipengaruhi oleh level tegangan
masukan dan level tegangan keluaran.

23

Solar sel

Buck boost

Tegangan Output

Vin<Vout<Vin

Converter

Vout

PWM

Gambar 3.1. Diagram blok buck boost konverter

3.5 Diagram Alir


Proses perancangan dimulai dengan mempelajari semua literatur yang ada maka
dilanjutkan dengan menetapkan spesifikasi rancangan berdasarkan data solar sel yang
dipakai. Selanjutnya dilakukan perhitungan rancangan dan simulasi rancangan. Pada
gambar 3.2 dapat dilihat proses-proses rancangan yang diakhiri dengan pembahasan.

mulai

24

Studi Literatur

Tetapkan spesifiksi

Perhitungan
Rancangan
Simulasi PSIM

Revisi rancangan

Pengujian Tegangan (Vs dan Vo)

Sesuai spesifikasi

tidak

ya
Record data (Tegangan) dan
pembahasan

selesai

Gambar 3.2. Diagram Alir


BAB IV
PERANCANGAN DAN PEMBAHASAN
4.1

Spesifikasi rancangan Buck boost Konverter


Spesifikasi dari rancangan buck boost konverter sebagai berikut :
Tabel 4.1. Spesifikasi buck boost konverter
parameter
Tegangan input
Duty cycle

nilai
variabel, max 19,8 Volt

keterangan
tegangan output

variabel

maksimum sel surya


0<D<1

25

Tegangan

12 Volt DC, 5%

toleransi tegangan

keluaran (set

5%

point)
Resistansi beban
Daya keluaran
Frekuensi

2.4
60 Watt
40 kHz

switching
Ripple tegangan

1%

Spesifikasi yang ditetapkan berdasarkan parameter-parameter sel surya yang


digunakan. Dimana dari daya maksimum sel surya diasumsikan memiliki daya yang
terpakai 60 Watt dan beban konstan.
4.2

Perhitungan Rancangan
Berdasarkan spesifikasi rancangan pada tabel 4.1, maka dapat dilakukan

perhitungan nilai-nilai komponen yang dibutuhkan pada rancangan.


Perhitungan rancangan buck boost konverter :
1. Langkah 1 : menentukan duty cycle (D)
Berdasarkan persamaan 2.14, maka besar minimum duty cycle adalah

12
=
D = 1219.8
0.377
2. Langkah 2 : berdasarkan persamaan 2.15, maka arus output (Io) adalah
Io =

12
=5 Ampere
2.4

3. Langkah 3 : berdasarkan persamaan 2.16, maka induktansi induktor minimum


(Lmin) adalah

Lmin =

( 10.377 )2
x 2.4= 11.64 H
2 x 40000

4. Langkah 4 : berdasarkan persamaan 2.17, maka nilai kapasitansi minimum


kapasitor (Cmin) adalah
Cmin =

12 x 0.377
=4712.5 F
2.4 x 0.01 x 40000

26

5. Langkah 5 : Berdasarkan persamaan 2.18, maka nilai rata-rata arus induktor


(Imax)

Imax =

4.3

19.8
2.4 (10.377)2

19.8 x 0.377
=29.265 Ampere
2 x 11.64 x 106 x 40000

Simulasi Dasar Rancangan


PSIM merupakan salah satu software yang berguna untuk mensimulasikan berbagai

karakteristik rangkaian elektronika daya yang dikembangkan oleh perusahaan Power Sim
Inc. Pada rancangan konverter maka digunakan software ini agar dapat dilihat karakter
berdasarkan spesifikasi yang telah ditetapkan. Berikut adalah simulasi dari rancangan
konverter:

MOSFET

Io = -4.9893

A
Vo = -11.97433

Vs = 19.79999
0 135.72

L
11.64E-006

C
4712.5E-006

RL
2.4

Gambar 4.1. Simulasi Dasar Rancangan Buck Boost Konverter


Pada gambar 4.1 didapat hasil simulasi dimana tegangan masukan Vs = 19.8 Volt
dan duty cycle (D) = 0.377, dihasilkan tegangan output Vo = -11.9821 Volt. Ini
menunjukkan bahwa perhitungan pada rancangan telah sesuai dengan spesifikasi
rancangan. Tegangan keluaran (Vo) bernilai negatif dikarenakan Buck boost konverter
mengubah polaritas dari tegangan output terhadap tegangan input.
4.4 Pengujian Rancangan
Pengujian dilakukan pada beban yang konstan dengan nilai resistansi 2.4 , dengan
tegangan masukan yang bervariasi dari solar sel serta nilai duty cycle yang juga bervariasi
berdasarkan variabel tegangan masukan dan tegangan keluaran yang konstan.
4.4.1

Data Tegangan Keluaran Sel Surya


Data yang dibutuhkan dari sel surya ini yaitu data pengukuran tegangan keluaran
sel surya yang diukur setiap satu jam dari jam 08.00 sampai jam 17.00 pada saat cuaca
cerah.

27

Gambar 4.2. Gambar rangkaian pengukuran sel surya

Tabel 4.2. Data Pengukuran Tegangan Sel Surya


Jam (WIB)
08.00 09.00
09.00 10.00
10.00 11.00
11.00 12.00
12.00 13.00
13.00 14.00
14.00 15.00
15.00 16.00
16.00 17.00
4.4.2

Tegangan (Vs)
9.8 Volt
11.6 Volt
16.8 Volt
18.9 Volt
19.2 Volt
19.1 Volt
18.2 Volt
15.4 Volt
10.1 Volt

Perhitungan Duty Cycle (D)


Berdasarkan data tegangan sel surya pada tabel 4.2, maka dapat dihitung nilai Duty
Cycle (D) dengan menggunakan persamaan 2.14.
12
1. D1 = 129.8
12
2. D2 = 1211.6

= 0.550

= 0.508

28

12
3. D3 = 1216.8

= 0.416

12
4. D4 = 1218.9

= 0.389

12
5. D5 = 1219.2

= 0.384

12
6. D6 = 1219.1

= 0.385

12
7. D7 = 1218.2

= 0.397

12
8. D8 = 1215.4

= 0.437

12
9. D9 = 1210.1

= 0.542
Tabel 4.3. Nilai Duty cycle

No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
4.4.3

Tegangan masukan (Vs)


9.8 Volt
11.6 Volt
16.8 Volt
18.9 Volt
19.2 Volt
19.1 Volt
18.2 Volt
15.4 Volt
10.1 Volt

Tegangan keluaran (Vo)


12 Volt
12 Volt
12 Volt
12 Volt
12 Volt
12 Volt
12 Volt
12 Volt
12 Volt

Duty cycle (D)


0.550
0.508
0.416
0.389
0.384
0.385
0.397
0.437
0.542

Simulasi Rancangan
Berdasarkan parameter pada tabel 4.3 maka rancangan buck boost konverter dapat
disimulasikan dengan menggunakan PSIM
1. Vs
D

= 9.8 Volt
= 0.550

29
MOSFET

Io = -4.99279

A
Vo = -11.98269

Vs = 9.8
L

0 198

11.64E-006

C
4712.5E-006

RL
2.4

Gambar 4.3. Simulasi Rancangan I


Pada gambar 4.3 didapat hasil simulasi dimana tegangan masukan Vs = 9.8 Volt
dan duty cycle (D) = 0.550, dihasilkan tegangan output Vo = -11.98269 Volt. Pada kondisi
tegangan masukan lebih kecil dari tegangan keluaran (Vs<Vo) maka konverter bersifat
boost.
2. Vs
D

= 11.6 Volt
= 0.508
MOSFET

Io = -4.98889

A
Vo = -11.97333

Vs = 11.6
0 182.88

L
11.64E-006

C
4712.5E-006

RL
2.4

Gambar 4.4. Simulasi Rancangan II


Pada gambar 4.4 didapat hasil simulasi dimana tegangan masukan Vs = 11.6 Volt
dan duty cycle (D) = 0.508, dihasilkan tegangan output Vo = -11.9733 Volt. Konverter
bersifat boost (Vs<Vo).
3. Vs
D

= 16.8 Volt
= 0.416
MOSFET

Io = -4.98448

A
Vo = -11.96275

Vs = 16.8
0 149.76

L
11.64E-006

C
4712.5E-006

RL
2.4

30

Gambar 4.5. Simulasi Rancangan III


Pada gambar 4.5 didapat hasil simulasi dimana tegangan masukan Vs = 16.8 Volt
dan duty cycle (D) = 0.416, dihasilkan tegangan output Vo = -11.96275 Volt. Pada kondisi
tegangan masukan besar dari tegangan keluaran (Vs>Vo) maka konverter bersifat buck.
4. Vs
D

= 18.9 Volt
= 0.389
MOSFET

Io = -5.01265

A
Vo = -12.03036

Vs = 18.9
0 140.04

L
11.64E-006

C
4712.5E-006

RL
2.4

Gambar 4.6. Simulasi Rancangan IV


Pada gambar 4.6 didapat hasil simulasi dimana tegangan masukan Vs = 18.9 Volt
dan duty cycle (D) = 0.389, dihasilkan tegangan output Vo = -12.03036 Volt. Konverter
bersifat buck (Vs>Vo).
5. Vs
D

= 19.2 Volt
= 0.384
MOSFET

Io = -4.98361

A
Vo = -11.96067

Vs = 19.2
0 138.24

L
11.64E-006

C
4712.5E-006

RL
2.4

Gambar 4.7. Simulasi Rancangan V


Pada gambar 4.7 didapat hasil simulasi dimana tegangan masukan Vs = 19.2 Volt
dan duty cycle (D) = 0.384, dihasilkan tegangan output Vo = -11.96067 Volt. Konverter
bersifat buck (Vs>Vo).
6. Vs
D

= 19.1 Volt
= 0.385

31
MOSFET

Io = -4.98394

A
Vo = -11.96146

Vs = 19.1
0 138.6

L
11.64E-006

C
4712.5E-006

RL
2.4

Gambar 4.8. Simulasi Rancangan VI


Pada gambar 4.8 didapat hasil simulasi dimana tegangan masukan Vs = 19.1 Volt
dan duty cycle (D) = 0.385, dihasilkan tegangan output Vo = -11.96146 Volt. Konverter
bersifat buck (Vs>Vo).

7. Vs
D

= 18.2 Volt
= 0.397
MOSFET

Io = -4.99173

A
Vo = -11.98016

Vs = 18.2
0 142.92

L
11.64E-006

C
4712.5E-006

RL
2.4

Gambar 4.9. Simulasi Rancangan VII


Pada gambar 4.9 didapat hasil simulasi dimana tegangan masukan Vs = 18.2 Volt
dan duty cycle (D) = 0.397, dihasilkan tegangan output Vo = -11.98016 Volt. Konverter
bersifat buck (Vs>Vo).
8. Vs
D

= 15.4 Volt
= 0.437

32
MOSFET

Io = -4.97761

A
Vo = -11.94627

Vs = 15.4
0 157.32

L
11.64E-006

C
4712.5E-006

RL
2.4

Gambar 4.10. Simulasi Rancangan VIII


Pada gambar 4.10 didapat hasil simulasi dimana tegangan masukan Vs = 15.4 Volt
dan duty cycle (D) = 0.437, dihasilkan tegangan output Vo = -11.94627 Volt. Konverter
bersifat buck (Vs>Vo).
9. Vs
D

= 10.1 Volt
= 0.542
MOSFET

Io = -4.97845

A
Vo = -11.94828

Vs = 10.1
0 195.12

L
11.64E-006

C
4712.5E-006

RL
2.4

Gambar 4.11. Simulasi Rancangan IX


Pada gambar 4.11 didapat hasil simulasi dimana tegangan masukan Vs = 10.1 Volt
dan duty cycle (D) = 0.542, dihasilkan tegangan output Vo = -11.94828 Volt. Konverter
bersifat boost (Vs<Vo).

4.5

Pembahasan
Buck boost konverter berfungsi untuk mengubah level tegangan DC, baik ke level

tegangan yang lebih tinggi maupun ke level tegangan yang lebih rendah. Tetapi, pada
rancangan ini yang menjadi variabel dari tegangan yaitu pada sisi masukan. Ini
dikarenakan sumber tegangan yang dihasilkan oleh sel surya bersifat fluktuatif. Prinsip
dasar dari rancangan ini adalah switching konverter tanpa isolasi dielektrik antara sisi

33

masukan dan sisi keluaran. DC to DC konverter yang digunakan adalah buck boost
konverter dengan kontrol PWM (Pulse Width Modulation). Ada lima komponen utama
yaitu MOSFET sebagai saklar, dioda, induktor, kapasitor, dan resistor sebagai beban.
MOSFET digunakan sebagai power komponen dan kontrol switching menggunakan PWM
yang dibangkitkan oleh pembangkit pulsa, dimana switch diaplikasikan dengan
perbandingan waktu saat tertutup dan waktu switch terbuka ditambah waktu switch saat
tertutup atau biasa disebut duty cycle (D).
Saat switch on, induktor mendapat tegangan dari input dan mengakibatkan adanya
arus yang melewati induktor berdasarkan waktu dan dalam waktu yang sama kapasitor
dalam kondisi membuang (discharge) dan menjadi sumber tegangan dan arus pada beban.
Saat switch off, tegangan input terputus menyebabkan mulainya penurunan arus dan
menyebabkan ujung dioda bernilai negatif dan induktor mensuplai kapasitor (charge) dan
beban. Jadi pada saat switch on arus beban disuplai oleh kapasitor, namun pada switch off
disuplai oleh induktor.
Besar kecilnya tegangan keluaran diatur berdasarkan duty cycle (D) PWM pada
swtich. Bila D>0.5, maka tegangan keluaran akan lebih besar dari tegangan masukan.
Sedangkan bila D<0.5 maka tegangan output akan lebih kecil dari tegangan input dan Vin
= Vout pada saat D = 0.5
Pada tabel 4.1 spesifikasi rancangan konverter ditetapkan berdasarkan parameter
sel surya yang digunakan pada rancangan ini. Sel surya dengan daya maksimum 100 Wp
dan tegangan maksimum 19.8 Volt sebagai dasar spesifikasi rancangan. Daya terpakai dari
solar sel dijadikan spesifikasi rancangan konverter dengan asumsi 60 Watt dengan
tegangan keluaran 12 Volt DC. Dengan ditetapkannya spesifikasi ini, maka dapat dihitung
nilai-nilai komponen pada rancangan ini berdasarkan studi literatur pada bab sebelumnya.
Berdasarkan tabel 4.2 yaitu hasil pengukuran tegangan sel surya maka dapat
dihitung nilai duty cycle (D) seperti terlihat pada tabel 4.3. Setelah itu dapat dilakukan
pengujian menggunakan simulasi PSIM dengan variabel tegangan masukan dan nilai duty
cycle (D). Berdasarkan simulasi didapat tegangan keluaran dari rancangan konverter
sebagai berikut
Tabel 4.4. Nilai Tegangan Hasil Simulasi
Tegangan Masukan

Duty Cycle

Tegangan Keluaran

Kondisi konverter

(Volt)
9.8
11.6
16.8
18.9

(D)
0.550
0.508
0.416
0.389

(Volt)
11.98269
11.97333
11.96275
12.03036

boost
boost
buck
buck

34

19.2
19.1
18.2
15.4
10.1

0.384
0.385
0.397
0.437
0.542

11.96067
11.96146
11.98016
11.94627
11.94828

buck
buck
buck
buck
boost

Adapun hasil pengujian tegangan masukan dan tegangan keluaran dari rancangan
buck boost konverter dapat dilihat dari grafik berikut :
25
23
21
19

tegangan masukan(volt)

17

18.9

19.2

19.1

18.2

16.8
15.4

15
13
11
9

9.8

11.6
tegangan keluaran (volt) 11.98 11.97 11.96 12.03 11.96 11.96 11.98 11.94 11.94

10.1

7
5
08.00-09.0009.00-10.0010.00-11.0011.00-12.0012.00-13.0013.00-14.0014.00-15.0015.00-16.0016.00-17.00

Gambar 4.12. Grafik Hasil Pengujian Tegangan Masukan dan Tegangan Keluaran
Pada gambar 4.12 terlihat Pada saat jam 08.00 09.00, konverter mendapat
tegangan masukan (Vs) 9.8 Volt dan Duty cycle (D) 0.550 maka tegangan keluaran (Vo)
konverter sebesar 11.98269 Volt. Pada saat jam 09.00 10.00, konverter mendapat
tegangan masukan (Vs) 11.6 Volt dan Duty cycle (D) 0.508 maka tegangan keluaran (Vo)
konverter sebesar 11.97333 Volt. Pada saat jam 10.00 11.00, konverter mendapat
tegangan masukan (Vs) 16.8 Volt dan Duty cycle (D) 0.416 maka tegangan keluaran (Vo)
konverter sebesar 11.96275 Volt. Pada saat jam 11.00 12.00, konverter mendapat
tegangan masukan (Vs) 18.9 Volt dan Duty cycle (D) 0.389 maka tegangan keluaran (Vo)
konverter sebesar 12.03036 Volt. Pada saat jam 12.00 13.00, konverter mendapat
tegangan masukan (Vs) 19.2 Volt dan Duty cycle (D) 0.384 maka tegangan keluaran (Vo)
konverter sebesar 11.96067 Volt. Pada saat jam 13.00 14.00, konverter mendapat
tegangan masukan (Vs) 19.1 Volt dan Duty cycle (D) 0.385 maka tegangan keluaran (Vo)

35

konverter sebesar 11.96146 Volt. Pada saat jam 14.00 15.00, konverter mendapat
tegangan masukan (Vs) 18.2 Volt dan Duty cycle (D) 0.397 maka tegangan keluaran (Vo)
konverter sebesar 11.98016 Volt. Pada saat jam 15.00 16.00, konverter mendapat
tegangan masukan (Vs) 15.4 Volt dan Duty cycle (D) 0.437 maka tegangan keluaran (Vo)
konverter sebesar 11.94627 Volt. Pada saat jam 16.00 17.00, konverter mendapat
tegangan masukan (Vs) 10.1 Volt dan Duty cycle (D) 0.542 maka tegangan keluaran (Vo)
konverter sebesar 11.94828 Volt.
Konverter dalam kondisi boost (step up) pada saat tegangan masukan kecil dari
tegangan keluaran (Vs < Vo) yaitu pada saat jam 08.00 10.00 dan pada jam 16.00 17.00
Konverter dalam kondisi buck (step down) pada saat tegangan masukan besar dari tegangn
keluaran (Vs > Vo ) yaitu pada saat jam 09.00 16.00.

BAB V
PENUTUP
5.1

Kesimpulan
Kesimpulan yang dapat diambil dari perancangan ini adalah Buck Boost konverter

dapat meregulasi tegangan yang dihasilkan sel surya menjadi tegangan keluaran yang
konstan dalam batas toleransi dengan tegangan masukan yang bervariasi. Konverter dalam
kondisi boost (step up) pada saat tegangan masukan kecil dari tegangan keluaran (Vs < Vo)
yaitu pada saat jam 08.00 10.00 dan pada jam 16.00 17.00 konverter dalam kondisi
buck (step down) pada saat tegangan masukan besar dari tegangn keluaran (Vs > Vo ) yaitu
pada saat jam 09.00 16.00.
5.2 Saran
Rancangan buck-boost konverter ini dapat nantinya bermanfaat serta dapat
diaplikasikan sebagai regulasi tegangan dari sumber energi listrik baru dan terbarukan
lainnya yang menghasilkan tegangan DC.