Anda di halaman 1dari 18

EPISKLERITIS DAN SKLERITIS

TRIYANITA SUSANA
20090310008

ILMU KESEHATAN MATA


RSUD SALATIGA
FKIK UMY
2014

PENDAHULUAN
Sklera u/ mempertahankan bentuk bulbus okuli
Sangat kuat, elastis, warna keputihan
Tebal 1 mm
Permukaan luar licin, putih dihubungkan oleh jaringan
episklera dengan kapsul tenon
Bagian dalam berwarna hitam, coklat lamina fuschka
Episklera hanya sedikit mengandung pembuluh darah
Mengandung sedikit pembuluh darah

KELAINAN SKLERA
Superfisial

Episkleritis

Profunda

Skleritis

Peradangan
Sklera

EPISKLERITIS
Adalah peradangan dari jaringan episklera dan sklera bagian
superfisial
Insidensi : wanita, usia 20-70 tahun; pria, usia 10-50 tahun
Etiologi infeksi, alergi, toksik, psikis atau tanpa penyebab
yang jelas
Perjalanan penyakit berbulan-bulan dan sering kambuh
Klasifikasi :
Episkleritis simple
Episkleritis noduler

EPISKLERITIS

Episkleritis

Simple Peradangan biasanya ringan dan terjadi


dengan cepat. Hanya berlangsung selama sekitar
tujuh sampai 10 hari dan akan hilang sepenuhnya
setelah dua sampai tiga minggu.
Noduler berlangsung lebih lama. Terdapat suatu
daerah penonjolan atau benjolan pada permukaan
mata

Subjektif :
Fotofobia
Sedikit sakit seperti ditusuk-tusuk
Lakrimasi
Perasaan kering
Perasaan ada yang mengganjal

EPISKLERITIS
Objektif
Kelopak mata bengkak
Konjungtiva bulbi kemosis, vasodilatasi
episklera dan konjungtiva
Tonjolan keras dan imobile, eritem hilang dalam 1
minggu, tak pernah jadi ulkus. Letak di temporal
Sembuh sklera kebiruan. Tonjolan dapat timbul di
tempat lain

EPISKLERITIS

Diffuse episcleritis in the superior perlimbal area

EPISKLERITIS
Pemeriksaan histopatologis :
Vasodilatasi, serbukan sel limfosit dan edema
Episkleritis noduler kumpulan sel raksasa dan sel
mononuklier dengan serbukan sel lumfosit dan plama di
sekitarnya
Pengobatan :
Lokal pantokain
Kompres hangat
Kortikosteroid
Antibiotika
Perbaiki KU
Pengobatan etiologi

SKLERITIS
Adalah suatu kelainan yang jarang, yang ditandai dengan
infiltrasi selular, dekstruksi kolagen dan remodelling vaskular
Penyebab :
Penyakit autoimun
Artritis reumatoid
poliartritis nodosa
SLE
Polikondritis berulang
Granulomatosis Wegener
Kolitis ulserativa
Nefropati IgA
Artritis psoriatika

SKLERITIS
Penyakit granulomatosa dan infeksiosa
Sifilis
Sarkoidosis
Toksoplasmosis
Herpes simpleks
Herpes Zoster
Infeksi pseudomonas
Infeksi streptokokus
Infeksi staphylokokus
Lain-lain
Fisik (radiasi), kimia (luka bakar), mekanis (trauma
tembus, pembedahan), rosasea, limfoma
Idiopatik

SKLERITIS
Skleritis
Diffuse
Nodular
Necritizing
Anterior
posterior
Anterior
Anterior
Anterior
Scleritis
Scleritis
Scleritis With
Without
Inflamation
Inflamation

SKLERITIS

Nodular scleritis

Anterior scleritis

SKLERITIS
Bilateral, pada wanita, usia dekade 5-6
Subjektif:
Nyeri yang hebat
Lakrimasi
Fotofobia
Tanda utama :
Bola mata berwarna ungu gelap akibat vasodilatasi pleksus
vaskular profunda sklera dan episklera, mungkin nodular,
sektoral atau difus
Slitlamp menegaskan kelainan vaskular yang terjadi

SKLERITIS
Objektif
Tampak daerah yang menonjol berwarna merah keunguan
batas tegas dapat jadi ulserasi
Konjungtiva edem
Vasodilatasi konjungtiva dan episklera
Skleritis posterior , manifestasi :
Nyeri
Penurunan penglihatan
Dengan sedikit atau tanpa kemerahan
Dapat timbul vitritis ringan, edema caput nervi optici, ablatio
retinae serosa atau lipatan koroid

SKLERITIS
Penyulit :
Keratitis sklerotikans
Uveitis glaukoma sekunder
buta

Pemeriksaan histopatologi :
Edem, serbukan leukosit, limfosit diantara lapisan-lapisan jaringan
sklera, yang kemudian menjadi nekrotis dan diisi dengan jaringan
fibrotik
Infiltrat dapat menyebar ke kornea, uvea
Penipisan jaringan sklera

SKLERITIS
Pengobatan :
Berdasarkan penyebabnya
Pengobatan terhadap uveitis dan keratitis
Kortikosteroid lokal dan sistemik
Antibiotik
Analgetik
Iridektomi, tujuan :
Menurunkan tekanan intraokuler
Menguarangi keadaan stafiloma sklera
Memberi pupil baru, jika visus terganggu

SKLEREKTASIA/STAFILOMA
Stafiloma penonjolan uvea ke sclera yang mengalami
ekstasia

Sebagian

Sklerektasia

Seluruhnya

Stafiloma sklera
anterior, siliar atau
ekuatorial, stafiloma
sklera posterior

BLUE SKLERA
Blue sklera = sklera biru
Bayi dan anak jaringan masih tipis sklera warna biru
karena bayangan koroid dibawahnya
Penipisan sklera pada penyakit yang menyebabkan kelianan
jaringan ikat kolagen, sepertiatogl : osteogenesis imperfekta,
sindroma marfan, pseudoxantoma, keratoglobus, keratokonus
dan pemakaianan kortikosteroid jangka lama