Anda di halaman 1dari 35

ASFIKSIA

Secara teknis, semua orang yang meninggal karena asfiksia bisa diakibatkan
oleh penyakit, cedera, keracunan obat, atau kombinasi keduanya, di mana aliran darah
ke

otak, jantung, dan organ lainnya tidak mencukupi. Namun, pada kasus-kasus

kematian lainnya, tidak dapat kita kaitkan seluruhnya dengan asfiksia, melainkan
asfiksia dapat mendasari terjadinya kondisi yang mengarah ke penghentian pernapasan
(seperti infark miokard, ruptur aneurisma arteri serebral, keracunan obat, atau beberapa
luka tembak). Kematian yang disebabkan asfiksia hanya bila asfiksia terjadi sendiri
yaitu kondisi yang secara langsung menyebabkan kematian.
Asfiksia dapat disebabkan oleh beberapa keadaan yang bervariasi. mulai dari
menghirup udara yang rendah oksigen, kompresi saluran udara eksternal (hidung dan
mulut), obstruksi internal saluran udara, kompresi eksternal leher atau dada, atau dari
posisi canggung tubuh. asfiksia "Kimia" telah dikaitkan dengan racun seperti karbon
monoksida dan sianida yang bekerja pada molekuler dan tingkat seluler, dengan cara
menghambat pengiriman oksigen ke jaringan. Beberapa jenis asfiksia dapat
meninggalkan temuan yang dapat diamati pada otopsi, investigasi adegan yang tepat
dapat menjadi sangat penting. Dalam beberapa kasus asfiksia, jika adegan telah diubah,
dan cara dimana asfiksia diproduksi dihapus, seseorang mungkin tidak dapat
menentukan penyebab kematian.
Asfiksia (Yunani untuk "sesak napas") didefinisikan sebagai kekurangan oksigen
dalam darah atau kegagalan sel untuk memanfaatkan oksigen, dan kegagalan tubuh
untuk menghilangkan karbon dioksida. Kematian asphyxial umumnya dibagi menjadi
berbeda kategori berdasarkan sifat penyebab memadainya pernafasan. Kematian
asphyxial termasuk sesak napas, dibekap, tersedak, asfiksia posisi, mekanik asfiksia,
asfiksia traumatik, tergantung, pencekikan, dan "kimia" asfiksia. Temuan otopsi asfiksia
pada umumnya tidak spesifik, termasuk temuan seperti petechiae dan sianosis. Temuan
ini mungkin halus atau tidak teridentifikasi sama sekali tetapi ini penting sebagai
informasi untuk diagnosis asfiksia, penyebab kematian. Dalam kasus di mana tubuh
masih sesuai adegan kematian, investigasi adegan harus mencakup visualisasi tubuh

dan sumber produksi asfiksia sebelum tubuh dipindahkan. Foto-foto dapat menjadi
bantuan besar mendokumentasikan keadaan kematian asphyxia,
PETECHIAE
Temuan otopsi pada kasus asfiksia sering termasuk petechiae (perdarahan
pinpoint) dari bulbar dan / atau konjungtiva palpebra dan dari kelopak mata atau area
lain dari wajah, leher, atau daerah lain tubuh.

Gambar8.1 kematian asphyxial. Perhatikan petechiae dari konjungtiva bulbar.


Dalam Gambar 8.2, perhatikan petechiae yang dari konjungtiva palpebra. Petechiae
diyakini hasil dari pecahnya venula dan kapiler saat aliran vena balik terhambat,
sedangkan aliran darah arteri ke kepala dipertahankan. Ini terjadi dengan mudah, karena
dibutuhkan lebih sedikit Tekanan untuk menekan dan memblok tekanan rendah aliran

darah dari vena jugularis dari tekanan tinggi ,dari arteri karotis otot berdinding tebal.
kompresi selektif hanya jika ada hasil peningkatan tekanan vena jugularis menuju
pembuluh darah kecil kepala.
Mekanisme yang sama pembentukan petechiae bertanggung jawab untuk
pembentukan petechiae di tangan dan pergelangan tangan dari orang ini (Gambar 8.3).
didalam skenario, petechiae dapat dikaitkan dengan kompresi vena dan obstruksi yang
sama seperti akibat pemasangan tourniquet atau Tekanan darah manset pada lengan
atas. Petechiae mungkin juga dilihat pada mukosa yang melapisi sinus sphenoid
(Gambar 8.4).yang harus di ingat meskipun petechiae umumnya terlihat pada kasus
asfiksia, mereka tidak dijadikan bukti diagnostik dari kematian asphyxial. petekei dapat
dilihat di kasus non asphyxial death seperti beberapa bentuk penyakit jantung fatal,
beberapa kasus korban luka bakar, dan pada mereka dengan coagulopathy selain itu
petekei bisa juga tidak muncul dalam kematian asphyxial.
Petechiae juga dapat terjadi sebagai postmortem sebuah artefak dalam tubuh
ditemukan dalam posisi rawan. Hal ini karena ketika tubuh rentan, kumpulan darah
menumpuk dalam jaringan wajah dan dapat menyebabkan pembuluh darah kecil
menggembung dan akhirnya pecah, membentuk petechiae. Perhatikan luas wajah, serta
petekei diperiorbital, dan konjungtiva pada wanita yang meninggal akibat penyakit
aterosklerotik kardiovaskular (Gambar 8.5 dan 8.6).

korban ditemukan tewas, tergeletak di tempat tidurnya. Sebuah diseksi anterior


leher negatif (Gambar 8.7), dan tidak ada bukti cedera dan tidak ada kecurigaan
penganiayayaan .Dalam contoh ini (Gambar 8.9 sampai 8.10), seorang Pria paruh baya
ditemukan mati dengan kombinasi penyakit jantung dan keracunan obat. Catatan
asfiksia ditandai wajahnya (Gambar 8.8), dengan perdarahan scleral dan petechiae
konjungtiva (Gambar 8.9). Sebuah leher rinci diseksi negatif (Gambar 8.10).
SUFFOCATION
Suffocation adalah istilah yang luas meliputi banyak jenis asfiksia berbeda yang
digunakan untuk mewakili kasus jebakan, mencekik gas, dibekap, tersedak, asfiksia
mekanik, dan asfiksia traumatik. Karena istilah mati lemas dan asfiksia yang sangat
luas, pemeriksa medis harus berusaha untuk mengesahkan kematian asphyxial dengan
deskripsi yang sedetail mungkin.
Penjebakan
Jebakan adalah jenis mati lemas di mana seorang individu dalam wadah kedap
udara atau relatif kedap udara dan secara bertahap mengkonsumsi oksigen yang tersedia
sampai ada tidak lagi cukup oksigen untuk mempertahankan hidup.
Dalam beberapa tahun terakhir, kasus jebakan sering terjadi seorang anak kecil
menjadi terperangkap di dalam kulkas kedap udara dan tidak mampu keluar. Saat ini,
dengan munculnya kulkas desain aman, kematian seperti itu jarang. Jebakan mungkin
terjadi di penumpang gelap atau wisatawan lain di gerbong kereta, khususnya dalam
gerbong dirancang untuk membawa cairan atau bubuk yang memiliki kedap udara atau
segel hampir kedap udara . Individu ditunjukkan pada Gambar 8.11 ditemukan pada
mobil hopper yang dibekap dengan ketat. Perhatikan bahwa dalam kematian jebakan,
unsur hipertermia dan / atau dehidrasi juga dapat hadir itu, bersama-sama dengan
asfiksia, berujung pada kematian.5 faktor individu korban mungkin memainkan peran
penting dalam kematian, terutama ketika seseorang berada dalam lingkungan yang
panas. cara kematian dalam kasus ini mungkin kecelakaan atau pembunuhan, tergantung

pada apakah orang lain bertanggung jawab terhadap kematian seseorang atau tidak, baik
melalui satu tindakan langsung atau melalui kelalaian.
Bentuk lain dari sesak napas melibatkan penciptaan lingkungan hipoksia lokal
dalam kantong plastik yang diikat di sekitar kepala. Dalam hal ini lemas bunuh diri
(Gambar 8.12 dan 8.13),

perhatikan kantong plastik bening pemuda ini ditempatkan di atas kepalanya. Ujung
terbuka tkantung plastik diikat dengan karet gelang dileher. dalam kasus ini, asfiksia
ditingkatkan oleh Konsumsi pil tidur atau obat-obatan lain yang menginduksi tidur atau
tidak sadarkan diri. Orang tersebut selanjutnya dicegah untuk memegang karet gelang
jauh dari leher sehingga mereka tidak bisa bernapas dengan nyaman. kemudian obat
berEfek dan korban tertidur, tangan mereka jatuh,dan karet gelang kemudian menjerat
di leher nya,memproduksi segel kedap udara, dan akhirnya korban

mati

lemas.Toksikologi pengujian dapat mengungkapkan etanol, anxiolytics, atau obat


penenang yang diambil tidak hanya untuk menginduksi tidur ataumenyebabkan orang
kehilangan kesadaran, tetapi juga untuk relaksasidan untuk membantu orang yang lebih
baik mentolerir kejadian.
Bentuk bunuh diri mungkin lebih sering terjadi pada orang tua atau orang lemah
karena painlessness dan kemudahan mengendalikan korban Dalam kasus sesak napas
diinduksi dengan cara ini, karena kompresi mekanik tidak signifikan terjadinya,
petechiae pada leher. Dalam serangkaian 30 kasus Kematian mati lemas terkait -tas

plastik, petechiae hanya ditemukan pada 5-8 kasus, Dalam seri lain dari kematian yang
sama, hanya 7 dari 93 kasus telah konjungtiva atau wajah petechiae. Hal ini menjadi
peringatan bahwa jika seseorang melakukan bunuh diri melalui cara-cara seperti ini,jika
ada pengasuh, teman, atau anggota keluarga menghilangkan kantong plastik dan item
terkait, ada kemungkinan akan ada indikasi peristiwa asphyxial. Jika orang memiliki
usia yang signifikan / penyakit alami, kematian mungkin disebabkan penyakit alami.

Tipe lain dari sesak napas gas dapat ditemukan pada individu yang bekerja di
ruang terbatas di mana oksigen dapat digunakan secara bertahap atau diisi oleh gas-gas
lainnya. Contohnya adalah pekerja yang jatuh tak lama setelah turun ke dalam tong atau
selokan tanpa alat bantu pernapasan yang sesuai.
Dalam kasus keracunan karbon monoksida, jumlah kadar karbon monoksida
yang dihirup, mengikat hemoglobin sel darah merah dan mencegah pengikatan oksigen
dengan hemoglobin. Dalam kasus terperangkap dalam unit pemanas atau inhalasi asap
knalpot kendaraan, jaringan dan darah menjadi warna cherry-merah karena menurunnya
kemampuan Sel-sel darah merah untuk melepaskan oksigen seperti dalam kasus
kebakaran rumah atau kendaraan yang melibatkan produksi asap (adanya karbon
monoksida) (Gambar 8.15).

PEMBEKAPAN
Pembekapan adalah bentuk sesak napas di mana saluran udara luar (hidung dan
mulut) yang dikompresi atau diblokir, mencegah inspirasi udara. Sesak muncul dalam
berbagai bentuk, dan mungkin melibatkan seseorang yang secara fisik menempatkan
tangan mereka (s) atau benda lain pembungkus tape atau bahan lainnyas di atas hidung
dan mulut, atau seluruh wajah (Gambar 8.16), atau menekan saluran udara luar dengan
cara lain. memar di labial, bukal, dan / atau mukosa gingiva ,perdarahan dar ihidung,
lecet pada hidung atau wajah, atau fraktur kompleks hidung mencerminkan
kemungkinan adanya pembekapan. Karena mungkin ada kekurangan temuan otopsi,
pemeriksaan adegan terbukti penting. Dan harus disadari pentingnya temuan2 seperti
cairan berdarah atau lipstik pada sarung bantal di dekatnya, barang lainnya dari tempat
tidur,atau bahan lainnya disekitarnya.

TERSEDAK
Tersedak adalah bentuk asfiksia di mana internal saluran nafas terhambat.
Tersedak bisa membunuh jika sumbatan ditempatkan di mulut dan / atau faring, tetapi
kebanyakan kasus tersedak tidak disengaja dan sering melibatkan orang mabuk, gigi
palsu, makan makanan yang tidak pantas atau makan terlalu cepat. Bolus makanan
biasanya besar, sering akibat makanan terlalu besar untuk masuk ke trakea, dan menjadi
bersarang di hipofaring posterior, menghalangi glotis dan kerongkongan. Dalam
skenario ini, orang kadang-kadang bisa untuk napas, tetapi tidak bisa menghirup. Dalam
kasus lain, yang menghambat tersebut bolus makanan (atau benda lain) masuk ke
dalam, dan menyumbat trakea atau bronkus.
Tersedak pada orang dewasa dapat berakibat fatal, meskipun dengan upaya
resusitasi

jika

penyebab

kematian

adalah

karena

tersedak,

kita

harus

mempertimbangkan kondisi apa berkontribusi atau cenderung pada orang tersedak.

Kondisi tersebut termasuk keracunan dengan alkohol atau obat-obatan dan berbagai
fisik yang mendasari dan / atau gangguan mental.
Tersedak tidak jarang pada bayi dan balita, karena mereka dalam rentang usia ini
dapat menempatkan berbagai bahan non-pangan di mulut mereka. Selain itu, merekagigi
tidak ada atau belum sempurna, keterampilan mengunyah mereka terbatas, dan mereka
mungkin mencoba untuk makan makanan yang tidak pantas.

Balita ini diberi makan anggur dengan ibunya (Gambar 8.17). Anggur tidak
dikunyah dan menjadi bersarang d orofaring nya

Pria muda ini, dengan gangguan mental,tersedak kantong plastik. Perhatikan


bagaimana tas menjadi kusutdan terjepit di orofaring nya (Gambar 8.18). dengan
kerongkongan dibuka (Gambar 8.19), diketahui bahwa plastik Tas sebagian tertelan ke
kerongkongan Pada orang dewasa yang sehat, tersedak sering melibatkan makan
potongan daging terlalu cepat, kadang-kadang saat mabuk. Pada orang lanjut usia,
penyakit neurodegenerative seperti Penyakit Parkinson dan penyakit Alzheimer, sering
dikombinasi dengan gigi palsu yang longgar atau buruk dipasang atau gigi alami tidak
ada.

Dalam orang tua ini (Gambar 8.20), perhatikan karena mengunyah buruk jeruk
terjepit di faring. Pada orang tua (Gambar 8.21), perhatikan wortel kecil masuk trakea
dan bronkus. Juga, pertimbangkan apakah seseorang mungkin telah makan makanan
yang tidak tepat berdasarkan kemampuan mereka untuk makan, atau makan terlalu
cepat.
Dalam semua kasusdicurigai tersedak dan jenis-jenis asfiksia (dan strategis di
semua otopsi), hipofaring harus dieksplorasi manual untuk memeriksa untuk setiap
objek menghalangi seperti permen karet atau selai kacang yang dapat menyebabkan
tersedak. Perlu diketahui bahwa bahan yang menghalangi awalnya mungkin tidak
terdeteksi jika mereka tidak memeriksa selama penghapusan jaringan leher. Kita harus
menyadari bahwa dalam banyak kasus, isi lambung dapat didistribusikan dari perut ke
saluran napas bagian atas setelah kematian. Hal ini juga mungkin terjadi selama upaya
resusitasiatau selama kontraksi otot tidak teratur dan relaksasi yang terjadi selama
agonal periode.

ASFIKSIA MEKANIS
Asfiksia mekanik adalah istilah yang digunakan secara luas untuk menjelaskan
berbagai situasi asphyxial berbeda, tetapi dalam banyak kasus menisyaratkan bahwa
tubuh diposisikan sedemikian rupa sehingga respirasi yang terganggu (asfiksia posisi)
atau Tekanan eksternal yang cukup ditempatkan pada dada, leher, atau area lain dari
tubuh untuk membuat respirasi sulit atau tidak mungkin. Dalam beberapa kasus, asfiksia
mekanik

mungkin

juga mengacu pada

kompresi leher yang

menghasilkan

dikompromikan suplai darah ke otak dan / atau gangguan pernapasan.


Dalam kasus di mana ada kompresi dada yang parah (biasanya dari sebuah
objek besar, berat), istilah asfiksia traumatik dapat digunakan, meskipun asfiksia
mekanik juga akan sesuai. Yang penting mempertimbangkan kemungkinan bahwa lebih
dari satu mekanisme asphyxial terlibat dalam kematian.
Tardieu dan petechiae sering muncul didekat persimpangan daerah kompresi
dengan daerah non kompresi. tempat Meskipun jumlah tekanan benar-benar diterapkan
di dada mungkin kecil, itu bisa akan cukup untuk mencegah ekspansi yang memadai
(excursion) dari tulang rusuk saat bernafas. Hal ini dapat dilihat pada individu terjepit
dalam lingkungan yang ketat seperti di cerobong asap, terowongan kecil, atau lorong
sempit lainnya. Di skenario ini, informasi yang paling penting diperoleh dari
penyelidikan adegan, karena tidak ada Temuan signifikan pada otopsi.

Wanita muda yang ditunjukkan pada Gambar 8.22 dan 8.23 terperangkap di
bawah kendaraan bermotor setelah mobil berguling. Dia memiliki petechiae wajahnya

10

dan konjungtiva dan tidak ada organ internal yang cedera. Dia meninggal karena
asfiksia mekanik (istilah asfiksia traumatik juga mungkin tepat). Dalam kasus asfiksia
traumatik, kekuatan tekan parah diaplikasikan langsung ke dada, menghambat respirasi
(seperti dalam orang terjepit di bawah benda berat seperti sepotong terguling peralatan),
dan individu biasanya tidak memiliki luka trauma internal yang signifikan. dalam
beberapa kasus, bagaimanapun, patah tulang rusuk dan luka lainnya telah dilaporkan.
ASFIKSIA POSISI
Asfiksia Posisi terjadi ketika seorang individu mengakuisisi posisi tubuh tertentu
di mana napas mereka terganggu, sering karena leher memutar dengan uji puntir atau
kompresi trakea dan / atau elevasi dari lidah ke dalam hipofaring posterior. meskipun
posisi asfiksia dapat terjadi di bawah segudang keadaan, asfiksia posisi klasik sering
melibatkan orang mabuk yang jatuh di ruang sempit sehingga leher mereka
membungkuk atau memutar, sehingga mencegah respirasi yang memadai.

Dalam hal ini asfiksia posisi (Gambar 8.24), a pemuda menjadi terperangkap di
bawah roda. Tidak ada luka yang signifikan.
Di Kasus lain asfiksia posisi, pemuda mabuk ini jatuh ke area sempit-seperti,
jepitan lehernya membentuk jepitan "V" dari batang pohon, menghambat napas nya dan
aliran darah ke kepala (Gambar 8.25 dan 8.26).

11

PENGGANTUNGAN DAN PENCEKIKAN


Menggantung dan mencekik membuat sebuah kategori kematian asphyxial
ditandai dengan tekanan eksternal pada leher yang menekan jalan napas dan / atau aliran
darah ke kepala. kompresi arteri karotis karena adanya gaya diterapkan pada leher dan
permukaan keras dari anterior tulang leher. penggantungan melibatkan kompresi
struktur leher dengan pengikat yang ditempatkan di sekitar leher yangmengerut dengan
bantuan seluruh atau sebagian dari berat badan. Meskipun sebagian besar bunuh diri
dengan cara gantung diri yang, kadang kadang kita tidak menemukan catatan bunuh
diri. Salah satu faktor tambahan asphyxiating yang ditemukan pada kasus gantung dan
strangulasi adalah obstruksi dari inlet laring karena perpindahan ke atas dari lidah dan
faring yang disebabkan oleh gaya konstriks sekitar leher. Meskipun konjungtiva dan
wajah petechiae dapat terlihat di kedua gantung diri dan pencekikan, mereka lebih
umum dan lebih menonjol dalam pencekikan. ini adalah mungkin karena sifat kekerasan
perlawanan disiapkan oleh
korban tercekik, dengan resultan intermiten dan oklusi variabel arteri karotis dan
jugularisurat nadi.
Ketika vena jugularis yang tersumbat, tapi arteri karotis tetap paten, tekanan
menumpuk di venula cephalic dan kapiler (proksimal jugularis obstruksi vena),
mendukung pembentukan petchiae. Hal ini yang berbeda dengan gantung diri, di mana
ada lebih kemungkinan lengkap simultan, dan kompresi, berkepanjangan dari kedua
arteri karotis dan vena jugularis. Dengan kompresi baik arteri dan vena leher, tidak ada
perbedaan tekanan intravaskular yang signifikan, dan pembentukan petechiae cephalic
tidak disukai. Cepatnya timbulnya ketidaksadaran dan waktu sampai kematian adalah
bervariasi, tergantung seberapa efektif arteri karotis dan / atau saluran napas yang
dikompresi. Kompresi leher dapat menyebabkan hilangnya kesadaran dalam hitungan 5
sampai 10 detik dari oklusi arteri karotis, meskipun detak jantung cenderung tetap
selama beberapa menit. Terlepas dari cara asfiksia, kematian biasanya akan terjadi
dalam 3 sampai 5 menit pernapasan yang lengkap. Karena perkiraan ini sangat
tergantung pada efektivitas asfiksia yang dan penyakit alami yang mendasari individu,

12

waktu mati sangat bervariasi. Juga, jika korban adalah berjuang keras, mereka mungkin
cepat mengkonsumsi mereka cadangan oksigen darah terbatas dan, karena itu, memiliki
masa hidup yang lebih pendek. Dalam gantung diri dan pencekikan, seseorang harus
melakukan pemeriksaan eksternal dan internal yang cermat leher ke benar
mendokumentasikan baik ada atau tidak adanya cedera. Jika ada pengikat sekitar leher,
harus difoto melingkar di leher sebelum itu dihapus. Pengikat tersebut kemudian
dipotong jauh dari setiap simpul dan dikeluarkan dari tubuh. Memotong pengikat jauh
dari simpul membantu menjaga keutuhan simpul. Ujung-ujung dipotong pengikat
kemudian dapat dikaitkan dengan satu sama lain dengan tali atau ditempelkan kembali
bersama-sama dan disimpan sebagai bukti.
DISEKSI LEHER
Diseksi Leher terdiri dari beberapa tahapan, setelah diperiksa dengan seksama,
dilakukan pemotretan untuk dokumentasi dari leher,kulit dan jaringan subkutan yang
cedera tercermin dari otot rangka yang mendasari sepanjang fasia (Gambar 8.27).
Setelah pemaparan dari tali serviks anterior otot, otot-otot tersebut kemudian dibedah
dari satu sama lain dalam lapisan demi lapis, mode bertahap sepanjang bidang fasia
sampai tulang rawan tiroid dan trakea yang terkena (Gambar 8.28). Setelah itu, lidah,
tulang hyoid, dan laring diambil sebagai satu unit. Lidah kemudian dipotong dan
dipisahkan dari tulang hyoid. tulang hyoid kemudian dipisahkan dari tulang rawan tiroid
dan jaringan lunak hati-hati dihapus untuk mengekspos patah tulang apapun.
Selama proses bedah, perawatan tertentu harus diberikan kepada daerah-daerah
perdarahan, kartilago tiroid kemudian dengan lembut diraba, dan jaringan faring
dipotong. Lamina tiroid dan kartilago krikoid diperiksa untuk cedera, dan kartilago
krikoid dipisahkan. Kemudian, tulang rawan tiroid posterior dibuka, dan mukosa laring
diperiksa.Adalah lebih baik untuk melakukan diseksi leher sebagai salah satu prosedur
otopsi terakhir, setelah dada , perut dan otak telah diambil . Hal ini memungkinkan
untuk menyediakan drainase darah dari jaringan leher, oleh karena itu, leher anterior
lebih bersih saat diseksi. diseksi otot serviks Anterior selanjutnya diseksi jaringan
faring, tulang hyoid, dan tulang rawan tiroid harus dilakukan oleh prosector, dan tidak

13

pernah didelegasikan ke teknisi otopsi. Dengan cara ini, cedera bisa optimal
diidentifikasi, ditafsirkan, dan difoto. (Lihat Bab 29 untuk detail diseksi leher tata cara.)
Ada variabilitas anatomi laryngohyoid yang cukup kompleks.; kebingungan
dapat dihindari dengan memperhatikan adanya darah extravasated (yang akan
diharapkan fraktur antemortem). Pertama, tulang hyoid memiliki dua sendi simetris
yang memisahkan bagian tanduk yang lebih besar dari tulang hyoid. Sendi ini fleksibel,
khususnya pada orang muda yang mana sendi belum menyatu. Kedua,kira-kira struktur
piramida yang terletak di superior tengah dari tulang hyoid di persimpangan tanduk
hyoid. Sekali lagi, temuan ini dapat dibedakan dari patah tulang oleh kurangnya darah
ekstravasasi.
Cara menemukan kartilago triticeous, yaitu nodul tulang rawan kecil tertanam di
ligamen thyrohyoid. Ini mungkin membingungkan dengan patah tulang tanduk superior
dari kartilago tiroid. ,Namun, ini adalah varian normal anatomi dan, dalam suatu
Penelitian, yang diidentifikasi ada 12 dari 40 cases.

14

Gambar 8.29, perhatikan tulang rawan triticeous kecil di ujung tanduk dari kartilago
tiroid. Meskipun tidak jelas dalam Gambar 8.29,kartilago triticeous dapat dengan
mudah teraba sebagai nodul, dan karena mereka terhubung ke tanduk hyoid dengan
sejumlah kecil jaringan, mereka mudah dipindahkan dalam arah yang berbeda (Gambar
8.30).Meskipun tanduk superior dari kartilago tiroid adalah Lokasi umum untuk fraktur
dengan tekanan leher yang signifikan pada tulang rawan triteceous tidak boleh salah
diidentifikasi sebagai fraktur di lokasi ini. Fraktur yang benar dapat memiliki tanda
tidak teratur, pada ujung fragmentasi tulang, dan dikaitkan dengan perdarahan jaringan
lunak sekitarnya pada pembusukan tubuh, ekstravasasi darah pada patah tulang
mungkin tidak jelas atau samar-samar, membuat perbedaan dari tulang rawan triticeous
dari patah tulang agak lebih susah, tapi mudah untuk dilakukan.
Dalam hal ini pada kartilago tiroid yang membusuk (Gambar 8.31), perhatikan
tulang rawan triticeous di ujung tanduk superior kanan tiroid tulang rawan yang
dipindahkan dan teraba sebagai bintil. Selain diseksi dan visualisasi fraktur secara
langsung, radiografi dapat membantu mengidentifikasi fraktur tanduk hyoid membantu
membedakan fraktur dari segmen tulang rawan.
Pengikat yang biasanya terdiri dari tali, kabel listrik, belt, atau bahan lain
dibentuk menjadi simpul. gantung diri dipenjara sering melibatkan pengika kain robek
dari seprei atau mungkin dari pakaian tahanan sendiri.
Dalam beberapa kasus, pengikat yang sebelumnya telah dilepaskan dari tubuh,
baik oleh anggota keluarga atau oleh petugas penyelamatan medis. Jika adegan tidak
dihadiri oleh pemeriksa medis, pengikat harus dibiarkan di tempat sehingga medis
pemeriksa dapat melihatnya seperti itu pada tubuh. Seluruh pengikat yang
menyelubungi lingkar leher harus difoto. Dalam beberapa kasus, pengikat gantung diri
dapat membentuk lebih dari satu lingkaran di sekitar leher Dalam kebanyakan kematian
gantung, pengikat dekat-melingkar abrasi alur membungkus di sekitar leher.
Dalam penggantungan, pengikat meluas melintang melintasi mid region dari
bagian depan leher, tepat di atas benjolan tiroid. Pada sisi leher, abrasi pengikat meluas
ke atas, dan sering membentuk "V" terbalik di belakang leher. Itu terbalik "V"
merupakan tempat simpul tali itu berada (titik suspensi) dan mungkin juga ke sisi

15

kepala, biasanya di belakang salah satu telinga. itu adalah tidak biasa untuk abrasi
pengikat yang tidak lengkap, karena mungkin tidak terdeteksi di dekat simpul sebagai
hasilnya dari penarikan suspensi pengikat keatas dari permukaan kulit. Jangan lupa
harus memeriksa abrasi pengikatuntuk memastikan bahwa itu konsisten dengan
pengikatyang digunakan.
Berbagai bahan pengikat dapat digunakan untuk menggantung, mulai dari tali
atau rantai untuk kabel, ikat pinggang, handuk, seprai,dan lain sebagainya. Semakin
sempit pengikat, maka lebih jelas alur pengikatnya. pelepasan pengikat harus selalu
hati-hati diperiksa untuk memastikan bahwa hal itu berkorelasi dengan pengikat yang
digunakan,

seperti dalam kasus ini seorang pemuda yang gantung diri dengan ikat pinggang
(Gambar 8.32 dan 8.33). catatan kesamaan dalam pola sabuk dan abrasi pada leher.
Perhatikan kesamaan dalam pola pengikat yang dan pola abrasi dalam tergantung
dengan manik-manik rantai (Gambar 8.34) (Gambar 8.35). Kadang-kadang, lebih dari
satu pengikat alur dapat diidentifikasi (Gambar 8.36). Hal ini dapatdisebabkan pengikat
yang diikatkan lebih dari satu kali sekitar leher, atau mungkin akibat dari tubuh (dan /
atau pengikat) yang mengalami perubahan posisi ketika tergantung.

16

jika orang berhasil diselamatkan dan dirawat di rumah sakit untuk beberapa
jumlah waktu sebelum meninggal, seseorang mungkin tidak melihat pengikat abrasi
atau tanda lain pada leher. Dalam kasus ini, penyebab kematian sangat ditentukan oleh
sejarah / investigasi .Dalam banyak kasus, dekomposisi tidakmenghalangi dokumentasi
temuan penting dalamgantung diri. Di dalam tubuh ini terurai (Gambar 8.38), meskipun
perubahan warna kulit dan tergelincir, kita masih bisa melihat alur pengikatdengan
abrasi bermotif serupa dengan meletakkan tali serat pengikat.
Perhatikan bahwa tubuh tidak perlu sepenuhnya ditangguhkan dengan kaki
yang jelas dari tanah untuk menggantung sebuah terjadi. Bahkan, seringkali, orang yang
digantung dalam Posisi berdiri, dengan kaki mereka jelas ditanam pada tanah. Atau,
mereka mungkin memiliki lutut mereka di tanah, atau mereka mungkin dalam berbagai
posisi terpuruk. Gantung diri dapat terjadi dengan orang dalam posisi duduk dengan
tubuh diposisikan sedemikian rupa sehingga tertarikakibatberat kepala sendiri, dalam
kombinasi dengan fleksi leher, menyebabkan terhalangnya aliran darah melalui leher.
jenis gantung diri Ini dapat dilihat di penjara-penjara dengan penggunaan bed sheet atau
pengikat kain lainnya meskipun lebih rendah rel dari dinding sel atau pintu, dengan
orang berpendapat bahwa dengan pengikat masih sekitar nya leher, duduk di lantai, atau
merosot di lantai.

17

Penggantungan bahkan mungkin terjadi dengan orang dalam posisi semisupine.


Dalam kematian akibat gantung diri berbagai temuan anatomi dapat diidentifikasi di
otopsi. Kadang-kadang, lidah sebagian menonjol dari mulut dan ujung lidah gelap dari
pengeringan artefak. Di mana gantung diri yang lama, kita dapat melihat lividity yang
menonjol dan petechiae pada kaki bagian bawahakibat pengumpulan darah menurut
gravitasi dan pecahnya pembuluh darah kecil (Gambar 8.39). Petechiae juga dapat
dilihat pada bagian bawah kaki (Gambar 8.40 dan 8.41). petechiae pada kaki sering
disebut sebagai Tardieu spot yang merupakan hasil dari lividity yang menyebabkan
distensi yang dan pecahnya pembuluh darah.. Dalam gantung diri, diseksi leher anterior
biasanya negatif. Karena biasanya tidak ada perlawanan, perdarahan jarang muncul di
leher anterior tali serviks otot, dan diseksi leher anterior biasa-biasa saja. Tulang hyoid,
tulang rawan tiroid, dan krikoid tulang rawan biasanya utuh, tetapi kadang-kadang bisa
retak. Ketika ini, patah tulang hampir secara eksklusif melibatkan tanduk unggul
kartilago tiroid dan tanduk lebih besar dari tulang hyoid, dan tidak melibatkan tubuh
tulang hyoid atau lamina tiroid tulang rawan.
Dalam review 307 kecelakaan dan bunuh diri, ditemukan di sekitar 9 persen dari
kasus dan lebih umum pada individual. Orang tua memiliki lebih banyak calcified dan
kadang-kadang tulang hyoid lebih "rapuh" dan tiroid tulang rawan yang lebih mudah
retak dibandingkan dari orang muda yang kartilago seringkali cukup lentur. Kalsifikasi
tiroid dan kartilago krikoid sangat variabel, tetapi dimulai sekitar usia 20 tahun dan
meningkat secara bertahap dengan umur, Fraktur tulang belakang leher yang tidak biasa
dalam rutinitas, kecuali yg meninggal memiliki osteoporosis atau Penyakit tulang yang
lain.
Ketika patah tulang terjadi, mereka cenderung dikaitkan dengan jenis hukuman
gantung di mana tubuh menjatuhkan beberapa jarak dan kemudian ditangguhkan.
Trauma Osteologic dalam kasus tersebut telah dilaporkan sebagai fraktur kornu hyoid,
proses styloid, oksipital tulang, tubuh vertebra serviks kedua, dan melintang fraktur
proses C1, C2, C3 dan C5.16 Gantung diri pembunuhan sangat langka, tetapi mungkin
dicurigai bila temuan investigasi dan otopsi tampil lebih konsisten dengan perjuangan,

18

seperti berlebihannya jumlah cedera leher eksternal dan / atau internal mungkin dengan
fraktur kartilago krikoid, yangjelas jarang dari penggantungan..
Informasi investigasi dan otopsi mungkin mencerminkan orang dicekik yang
kemudian ditempatkan ke posisi gantung untuk mensimulasikan bunuh diri, atau orang
yang sengaja digantung, mungkin setelah dia menjadi tenang dari etanol atau keracunan
obat. Atau, mungkin mengalami gantung bunuh diri dipentaskan sebagai pembunuhan.
Kejahatan dipentaskan seperti itu jarang, tapi gantung diri ini juga mungkin memiliki
luka tembak, menorehkan luka, muntah, penutup mata, pengikatmengikat, atau lainnya
fitur yang tidak biasa. Dalam hal ini, kita harus menentukan jika orang tersebut bisa
menyebabkan kematiannya semua oleh sendiri, dan apakah ada bukti perjuangan
apapun. Tubuh harus diuji secara dekat tanda jika ragu-ragu akan bekas luka, dan
medis, kejiwaan, dan sosial sejarah yang diperoleh. Pertimbangan semua informasi
kasus akan membantu menyelesaikan kasus ini.
HUKUMAN PERADILAN
Hukuman peradilan terutama topik yang menarik sejarah, Namun, contohcontoh langka dapat dilihat dalam masyarakat modern, atau gantung diri bunuh diri
yang tidak biasa, di mana tubuh sebelum leher terjerat kencang tali. Jarak yang tepat
bagi tubuh untuk menjatuhkan dalam menggantung peradilan telah menjadi subyek dari
banyak perdebatan di sejarah. Jika jarak drop terlalu pendek, gantungan orang untuk
jangka waktu, berjuang saat ia perlahan-lahan mati. Jika jarak drop tepat, maka cedera
tulang belakang, patah tulang lengkungan saraf C2 vertebra dengan fraktur-dislokasi
leher C2 C3 dari vertebra, terjadi, dengan peregangan atau robek dari tulang belakang
serviks dengan kematian yang cepat.20 Kematian cepat juga dapat dijelaskan dengan
perdarahan subarachnoid di sekitar otak.
Leher patah diyakini hasil dari kekerasan submental secara tiba-tiba disertai
hyperextends kepala. Diyakini bahwa fraktur lebih rentan terjadi pada C2 / C3
persimpangan karena daerah ini merupakan daerah yang mungkin kelemahan mekanik
tulang leher; itu Wilayah C2 / C3 adalah persimpangan antara tetap C1 / C2 vertebrae
(atlantoaxial kompleks) .

19

PENCEKIKAN
Pencekikan hampir selalu membunuh (kecuali dalam anak-anak di mana mereka
cenderung disengaja). Seseorang mungkin dicekik oleh tangan orang lain (pencekikan)
atau dengan pengikat(pencekikan pengikat). juga, seseorang dapat tercekik oleh hampir
semua objek yang didorong ke dan kompres leher, seperti lengan seorang, lutut, atau
jenis objek tetap seperti bar logam. Dalam kasus ini, serangan dapat disebut sebagai
panduan pencekikan, kompresi leher, atau serupa lainnya kata-kata.
Dalam kasus pencekikan (atau menggantung), aplikasi tekanan pada leher, dapat
menyumbat arteri karotis. Jumlah besar kecilnya tekanan diperlukan untuk penekanan
arteri karotis, bervariasi dari 5 pounds sampai 11 pounds. Meskipun deskripsi dari
vertebral kompresi arteri dan kuantifikasi diperlukan . Meskipun tidak sadarkan diri
karena arteri (karotis) kompresi telah didokumentasikan pada rata-rata 10 detik,
perhatikan bahwa banyak peristiwa kekerasan yang dapat berakibat asphyxial fatal yang
berkepanjangan dan

biasanya melibatkan periode berulang oklusi parsial Durasi

Serangan kemungkinan salah satu variabel yang menentukan tingkat temuan fisik
ditemukan pada diseksi leher anterior. Dalam pembunuh pencekikan, biasanya ada
ukuran dan kekuatan perbedaan antara korban dan penyerang. Korban biasanya seorang
wanita, seorang tua orang, atau orang yang bertubuh kecil, dan penyerang a relatif lebih
besar, lebih kuat man.25
Dalam semua dicurigai pencekikan (pria dan wanita), aktivitas seksual
("Perkosaan kit") harus menjadi salah satu bukti yang dikumpulkan. semua gantung diri,
dan pencekikan, cedera kulit dan jaringan lembut leher harus hati-hati dievaluasi.
Anterior rinci dan pembedahan leher posterior harus dilakukan. tulang Hyoid dan tulang
rawan tiroid harus hati-hati dievaluasi untuk fraktur,. Pencekikan bunuh diri jarang, tapi
laporan sesekali telah publikasikan.26
Dalam kasus bunuh diri,

pencekikan adalah mungkin jika orang tersebut

mampu mengamankan pengikat sekitar lehernya yang akan tetap di tempat dan tetap
ketat pada leher sendiri. Contoh pencekikan bunuh diri mungkin termasuk mengikat

20

simpul ketat dalam pengikat atau kabel plastik dengan gigi yang "mengunci" ke tempat
di sekitar leher. dalam pencekikan bunuh diri, pengikat harus mampu tetap di tempat
dan tetap ketat sendiri, karena sekali orang kehilangan kesadaran dan kehilangan
cengkeramannya pada pengikat tersebut, mengurangi penyempitan nya, ia mungkin
akan sadar dengan reperfusi berikutnya otaknya. Ini mengapa seseorang tidak dapat
secara manual mencekik diri-jika ada kehilangan kesadaran, ada kehilangan pegangan
pada leher, dan reperfusi kembali. pencekikan mungkin jarang disengaja, seperti dalam
kecelakaan kerja di mana dasi atau pakaian lainnya yang terkait di mesin.
Dalam kasus bunuh diri dan kecelakaan pencekikan, pembunuh pencekikan
harus dicurigai pertama. Lihat Bab 13 untuk diskusi tentang tersedak memegang dan
lateral leher vaskular menahan diri ("karotis tidur") memegang dikaitkan dengan
kematian menahan diri saat berada di tahanan. pengumpulan bukti Dalam semua
pencekikan dicurigai, sebelum tubuh dicuci dan sebelum autopsi dimulai, jika kuku
adalah cukup panjang, mereka harus dipotong dan disimpan. Jika tersangka
diidentifikasi, DNA orang yang bisa berpotensi cocok dengan DNA yang ditemukan di
bawah korban kuku. Selain itu, harus memastikan aparat penegak hukum telah berusaha
untuk mendapatkan jejak bukti atau sidik jari laten sebelum tubuh dicuci. Juga, jika
pengikat yang masih di tempat, pengikat disimpan.
Bukti yang dikumpulkan dalam pencekikan dan diduga pencekikan baik itu
pakaian korban, darah, rambut longgar, dan aktivitas seksual kit. Pemeriksaan aktivitas
seksual sangat penting; dalam satu review, perkosaan diidentifikasi sebagai motif di
32 dari 54 (60 persen) pencekikan.28 Bukti perempuan dikumpulkan, seperti semen,
dapat menjadi sangat penting dalam menghubungkan seorang individu untuk kejahatan.

21

Dalam pencekikan ini seorang wanita muda (Gambar 8.42), perhatikan adanya
perdarahan scleral. tambahan lagi untuk petechiae, perdarahan scleral lebih besar dapat
dilihat dihubungannya dengan kompresi leher. Selain konjungtiva dan petechiae wajah,
kita juga dapat melihat petechiae di mukosa sinus sphenoid dalam kasus asfiksia dengan
kompresi leher. gambar 8.43),perhatikan petechiae sinus sphenoid. Petechiae juga dapat
diidentifikasi pada mukosa laring seperti petechiae sinus sphenoid atau di tempat lain,
dengan sendirinya tidak untuk diagnostik apa-apa, tapi membantu ketika ditafsirkan
dalam konteks keseluruhan yang kasus. Perhatikan lecet kecil dan memar dari anterior
leher (Gambar 8.44). Para lecet leher mungkin dari tangan penyerang atau dari tangan
korban sebagai korban mencoba menarik tangan penyerang off nya leher. Jika kulit
basah, lecet mungkin tidak mudah jelas. Namun, mereka biasanya akan menjadi lebih
menonjol setelah kulit telah dibiarkan kering sebagai terjadi ketika tubuh ditempatkan
dalam semalam dingin.
Setelah leher bagian anterior diseksi langkah-demi-langkah (lihat Bab 29) sangat
penting untuk mengidentifikasi dan mendokumentasikan sejauh mana luka memar pada
otot-otot leher, yang mencerminkan kekerasan. Dengan kulit dan subkutan jaringan,
perhatikan memar anterior otot tali leher rahim (Gambar 8.45), yang menjadi lebih dan
lebih jelas karena setiap lapisan leher otot berturut-turut terlihat (Gambar 8.46). Fraktur
laring, yang meliputi tulang hyoid, tulang rawan tiroid, dan tulang rawan krikoid, sering

22

diidentifikasi dalam kasus pencekikan. Namun, dalam kasus ini ditunjukkan pada
Gambar 8.43 sampai 8.46, tulang hyoid, kartilago tiroid, krikoid dan tulang rawan tidak
retak. Ini tidak aneh, mengingat bahwa orang tersebut berusia 20 tahun, dan kartilago
tulang dan leher hyoid pada usia muda ini belum kalsifikasi dan masih cukup fleksibel
dan kemungkinan untuk dapat menahan signifikan jumlah kompresi sebelum patah.
Semakin meningkat usia, kemungkinan tulang hyoid dan kartilago tiroid patah tulang
meningkat, karena peningkatan pengapuran tulang dan tulang rawan dan kemungkinan
peningkatan kerapuhan struktur. Sebuah x-ray dari tulang hyoid dan kartilago tiroid
dapat membantu tidak hanya dalambdeteksi patah tulang, namun dalam menentukan
derajat kalsifikasi (Gambar 8.47)

.
Dalam pencekikan ini (Gambar 8.48), patah tulang catatan masing-masing
tanduk superior dari kartilago tiroid. Di kasus lain (Gambar 8.49 dan 8.50), ada fraktur
tanduk superior kiri kartilago tiroid. dalam pencekikan, patah tulang sering melibatkan
tanduk dari kartilago tiroid karena mereka adalah struktur yang relatif tipis yang tegas
yang mengalami kompresi terhadap permukaan anterior tulang leher. Dalam pencekikan
ini (Gambar 8.51), diketahui bahwa kedua tanduk lebih besar dari tulang hyoid yang
retak. Fraktur secara visual tidak jelas sampai jaringan lembut yang berdarah dibedah
(Gambar 8.52). Dalam semua kasus pencekikan, pastikan untuk menghapus lidah dan
memeriksa untuk perdarahan.

23

Dalam pencekikan yang sama kasus, perhatikan pendarahan di lidah (Gambar


8.53). dalam lain kasus pencekikan lainnya(Gambar 8.54), perhatikan fraktur tulang
hyoid dan kartilago tiroid. fraktur struktur ini memiliki beberapa jumlah ekstravasasi
darah dalam jaringan yang terkait dan karenanya harus dibedakan dari cedera
postmortem, kadang-kadang terkait dengan penghapusan organ. Dalam review dari 41
kematian pencekikan, konjungtiva / petechiae scleral diidentifikasi di 89 persen kasus.
Fraktur tulang hyoid dan / atau tulang rawan tiroid diidentifikasi dalam semua 14
korban laki-laki dan di setengah dari korban perempuan Dalam studi yang sama, di 48
kematian pencekikan , konjungtiva / scleral petechiae diidentifikasi di 86 persen dari
kasus, dan 5 dari 21 korban laki-laki dan 1 dari 27 perempuan korban mengalami patah
tulang dari tulang hyoid dan / atau tulang rawan tiroid. Dalam sebuah penelitian
terhadap 20 pencekikan (10 dengan fraktur dari tulang hyoid, 10 tanpa), orang-orang
dengan patah tulang hyoid cenderung lebih tua .
Tentu saja, seseorang dapat tercekik tanpa patah tulang hyoid atau tulang rawan
tiroid,tapi kemungkinan patah tulang meningkat dengan usia dan kalsifikasi yang sesuai,
fusion, dan kerapuhan dari hyoid dan laring. Sejauh mana cedera eksternal dan cedera

24

internal pencekikan bervariasi dengan intensitas serangan dan perlawanan yang


diberikan oleh korban. Pada salah satu kejadian, mungkin dicekik tanpa bukti eksternal
atau internal. Hal ini dapat terjadi jika seseorang mabuk, atau tidak sadar dan tidak
mampu melakukan perlawanan, yang memungkinkan penyerang untuk melakukan
pencekikan. Dianjurkan dalam pemeriksaan pencekikan untuk melakukan diseksi leher
posterior untuk mengidentifikasi cedera tambahan. ketika salah satu pertemuan serviks
perdarahan dan laring patah tulang dalam, kita juga harus mempertimbangkan
kemungkinan lain jenis cedera kekerasan seperti leher kompresi dari melaksanakan atau
pukulan langsung ke leher seperti itu ditimbulkan oleh "karate chop." Pada tubuh
pencekikan yang membusuk, kita harus bergantung pada temuan petechiae, lecet leher /
contusi aksesi, dan perdarahan otot leher anterior, semuayang bisa sangat sulit atau tidak
mungkin untuk mengidentifikasi dijaringan yang membusuk (Gambar 8.55).

Diseksi struktur leher bisa menunjukkan patah tulang. Catatan fraktur tanduk
superior dari kartilago tiroid dalam hal ini korban mengalami pencekikan dengan
ikatan(Gambar 8.56). (Gambar 8.57), perhatikan jenis pengikat berbeda yang melilit
leher dan diikat di belakang leher. Seperti dalam gantung diri, di pengikat pencekikan,
alur pengikat dan pengikat harus hati-hati difoto dan dijelaskan. dalam pengikat
pencekikan, alur pengikat mengelilingi biasanya horisontal dan terletak pada atau di

25

bawah keunggulan tiroid, sedangkan di gantung, biasanya terletak di atas keunggulan


tiroid dan sudut ke atas dari depan ke belakang leher.
Pada pengikat pencekikan , penyempitan leher mematikan mungkin disebabkan
oleh beberapa cara, termasuk menarik secara manualpada kedua ujung pengikat
tersebut,

pengetatan

jerat

dengan

menjalankan

simpul,

atau

kadang-kadang

menempatkan batang keras panjang melalui simpul pengikat di leher atau di bawah
pengikat. Batang tersebut kemudian memutar selama beberapa revolusi, yang
mengencangkan kekencangan yang pengikat yang sekitar leher. Tubuh korban
pembunuhan dicekik mungkin dibakar dalam upaya untuk menghancurkan bukti. Dalam
kasus tersebut, sisa-sisa pengikat tetap di leher, dilindungi dari api oleh lipatan kulit di
leher. Karena Bahan mungkin rapuh, kita harus memotret sebelum menghapus, dan
kemudian rephotograph leher pengujian. Karbon monoksida harus dilakukan, dan harus
diharapkan menjadi rendah, karena korban (atau sekitarnya) biasanya dibakar setelah
serangan telah berakhir dan Orang mungkin sudah mati. Namun, dalam beberapa
asphyxial kematian, seseorang dapat dicekik sampai pingsan, tapi tidak mati, dan dapat
terus mempertahankan aktivitas pernafasan. Jika api dibiarkan membara untuk beberapa
waktu, korban mungkin mencapai suatu karboksihemoglobin tinggi tingkat melalui
respirasi agonal, mungkin menyediakan unsur lain asfiksia (karbon monoksida
toksisitas) ke nya mati.

26

wanita muda ditunjukkan pada Gambar 8.58 sampai 8.60 dicekik sampai ia
menjadi tidak sadar. Penyerang kemudian mengatur tempat tidur sampingnya terbakar
dan menutup pintu saat meninggalkan ruangan. Dia dilaporkan telah mendengar
pernapasan saat ia meninggalkan ruangan.korban ditemukan tidak responsif beberapa
waktu kemudian. Perhatikan lecet pada leher dan pada permukaan bawah rahang
(Gambar 8.58). Dia juga memiliki petechiae konjungtiva dan memar lidah (Gambar
8.59) penemuan yang mendukung klaim stran gulation. Dia memiliki luka bakar selama
sekitar setengah tubuhnya, dan bukti menghirup asap, ditandai oleh jelaga lapisan
saluran nafas nya (Gambar 8.60) dan tingkat kejenuhan karboksihemoglobin darah
sekitar 30 persen. Temuan otopsi tersebut konsisten dengan skenario seseorang dicekik
ke titik ketidaksadaran, tetapi mampu mempertahankan cukup pernapasan drive untuk
menghirup asap yang cukup (dan karbon monoksida) untuk memberikan komponen
tambahan kimia asfiksia.
Artefak menyerupai bekas cekikan pengikat dapat menghasilkan temuan leher
yang mungkin membingungkan dengan pencekikan pengikat. Mungkin yang paling
umum adalah tubuh membusuk membengkak di mana jaringan leher membengkak
sedemikian rupa sehingga mereka tekan terhadap kerah kemeja atau kalung. Ketika
kemeja atau kalung adalah dihapus, salah satu mungkin akan melihat pucat, horisontal.
Artefak leher lainnya melibatkan posisi tubuh mencapai selama jatuh atau
kegiatan seseorang yang dilakukan sesaat sebelum nya kematian. Pria membusuk ini
(Gambar 8.61) ditemukan dalam posisi tengkurap, setelah jatuh ke tanah menghadapi
pertama dekat meja dapur. Dia telah jatuhke kabel listrik yang membentang dari
komputer dan telepon ke dinding. Perhatikan bagaimana dia telah jatuh ke kabel ini dan,
pada kenyataannya, menjadi sebagian ditangguhkan oleh kabel telepon yang melewati
bawah lehernya, menjaga kepala, leher, dan bagian atas tubuhnya dari tanah (Gambar
8.62).

27

Pada otopsi, diketahui pengikat dibuat oleh kabel telepon yang diperpanjang
kira-kira horizontal di bagian depan dan sisi leher (Gambar 8.63 dan 8.64). Tanpa
pengetahuan tentang bagaimana tubuh diposisikan di tempat kejadian, tanda pengikat
dari kabel telepon dapat dengan mudah diidentifikasi sebagai tanda pengikat terkait
dengan pembunuhan strangulasi. Pada otopsi, dia menderita penyakit jantung, dan tidak
ada bukti cedera leher internal. Membedakan bunuh diri dari asfiksia dalam
pembunuhan dapat menantang dalam beberapa kasus asfiksia. Berikut ini adalah
karakteristik masing-masing yang akan membantu panduan "bunuh diri" atau
"pembunuhan". Namun, harus diingat bahwa banyak karakteristik dari bunuh diri
asphyxias juga dapat ditemukan dalam kategori pembunuh, dan sebaliknya. Juga,
identifikasi karakteristik khas satu belum tentu "bukti" baik pembunuhan atau bunuh
diri. Satu harus mempertimbangkan khas berikut karakteristik masing-masing kategori
dalam konteks Kasus penyelidikan yang selesai.
bunuh Diri
- Dalam kediaman aman
- Catatan bunuh diri
- Sejarah depresi, skizofrenia, atau penyakitmental lainnya

28

- ada obat psikiatri


- upaya / ideation bunuh diri sebelumnya
- keinginan memiliki hidup baru (seperti kematian pasangan, atau untuk
ditempatkan di sebuah panti jompo, atau untuk dikirim kembali ke penjara)
- Tanda Keraguan atau bekas luka di pergelangan tangan, leher, atau di tempat
lain
- Alur pengikat diatas permukaan tulang rawan tiroid
- Cedera leher internal yang kecil (yang mencerminkan ada atau ringan
perlawanan)
- Fraktur tanduk kartilago tiroid, tulang hyoid, dankartilago krikoid sangat
jarang
pembunuhan
- tubuh dibuang
- Terkunci dari luar
- Bukti pencurian barang-barang
- Pernyataan yang tidak konsisten dari kenalan / saksi /yang lainnya
- Meyakinkan motif (s) diidentifikasi
- Sejarah kekerasan fisik / seksual sebelumnya
- pengikatan kaki
- Tubuh diatur untuk suatu tujuan
- Bukti kekerasan seksual (cairan keringk di pangkal paha, cedera alat kelamin)
- Pakaian berantakan
- Pola konsisten dari lividity atau kekakuan-bukti tubuh telah dipindahkan
- Luka Pertahanan di tangan / lengan (kuku rusak,memar atau lecet)
- Alur pengikat di / bawah level kartilago tiroid
- lecet leher-jenis Kuku
- Sejumlah besar cedera leher eksternal
- Sering dengan lebih dari cedera leher internal yang kecil

29

KEMATIAN AUTOEROTIC
Kematian autoerotic adalah kategori yang berbeda dari asphyxial yang mana
terjadi pada laki-laki muda, di mana korban sengaja menggantung atau mencekik
dirinya sambil sengaja merangsang hipoksia yang untuk tujuan peningkatan orgasme
yang dialami selama masturbasi. selama seperti hipoksia yang disebabkan diri,
seseorang mungkin mendekati pingsan, tapi dapat menghindari pingsan dengan
melepaskan mekanisme yang menyebabkan asfiksia tersebut. Kematian terjadi ketika
derajat hipoksia menjadi terlalu besar, menyebabkan orang kehilangan kesadaran dan
kehilangan kontrol sehingga menjadi mematikan. Atau, mungkin ada kegagalan
mekanisme pelepasan rumit pengikat yang dirancang lepas pada perubahan posisi
tubuh. Korban biasanya putih,kelas menengah, berpendidikan, dan umumnya di kisaran
15 sampai 30 tahun, meskipun kasus telah dilaporkan dari 9 tahun menjadi 80 tahun.
Adegan kematian autoerotic harus dipertimbangkan di tempat setiap kematian
asphyxial. Meskipun dalam beberapa kasus ada hanya indikasi halus aktivitas
autoerotic, dalam banyak kasus, jenis kematian sering mudah diakui pada saat tubuh
pertama kali dilihat di lokasi kejadian.
Biasanya materi pornografi dalam jangkauan visual yang mudah, dan bukti
masokisme dan masturbasi. benda asing rektal dapat ditemukan. di sana mungkin
terdapat bukti arus listrik diterapkan pada alat kelamin. cermin atau kamera video
mungkin ditempatkan sehingga bahwa orang dapat melihat (dan meninjau) kegiatannya
(Gambar 8.65)

30

Tidak ada catatan bunuh diri ditemukan. Hal ini penting untuk menyadari
konsep aktivitas autoerotic dan yang karakteristik untuk menghindari misclassifying
kasus seperti itu sebagai bunuh diri atau pembunuhan (dan sebaliknya). Bukti
sebelumnya kegiatan serupa adalah mendukung aktivitas autoerotic.
Dalam memeriksa tubuh di tempat kejadian, penting untuk dapat menentukan
secara tepat bagaimana hipoksia itu diinduksi dan yang penting, apa yang "mekanisme
penyebab kematian. seringkali dalam kasus autoerotic, pengikat leher korban dibuat
sedemikian rupa sehingga ia dapat mengontrol jumlah penyempitan di lehernya dan ia
dapat bersantai atau melepaskan pengikat jika ia merasa dia akan pingsan. Meskipun
sebagian besar kasus menggunakan pengikat sekitar leher sebagai sarana merangsang
hipoksia, serangkaian tiga kasus asfiksia autoerotic menggunakan gas propana telah
dilaporkan .gas propana beracun serta menginduksi hipoksia (karena menggantikan
oksigen dari hemoglobin). Juga, sesak napas melalui plastik tas ditempatkan di atas
kepala atau berbagai tingkat menyesakkan dengan pita atau bahan lain pada wajah dapat
ditemui.
Kegiatan autoerotic biasanya soliter, sering terjadi di daerah-daerah terpencil
seperti garasi, ruang bawah tanah, atau lemari, meskipun mereka dapat terjadi dalam
situasi kelompok seks. Karena kegiatan mereka sering dimaksudkan tersembunyi,
seseorang dapat melihat saputangan atau bahan lembut lainnya antara pengikat dan kulit
leher, sengaja ditempatkan di sana untuk mencegah setiap lecet pengikatan. Karena

31

kegiatan ini biasanya dirahasiakan, agar anggota keluarga tidak mengetahui maka
mereka mungkin mencoba untuk "membersihkan adegan" dan menyembunyikan bukti.
Hal ini dapat mengganggu dalam menentukan penyebab dan sifat kematian, terutama
jika tidak ada luka pada tubuh.
Kematian autoerotic pada wanita yang jelas kurang umum daripada pada lakilaki, terjadi tapi jarang. Dalam tinjauan enam kasus tersebut, bukti aktivitas seksual
adalah ditandai dengan benda asing yang berdekatan atau dalam Vagina, vibrator, atau
tali diikat di sekitar alat kelamin dan payudara . ritual ini biasanya tidak rumit seperti
yang terlihat dalam kasus laki-laki. Satu harus diingat bahwa Kematian asphyxial pada
wanita disebabkan oleh pengikatadalah mencurigakan untuk pembunuhan dan harus
dipertimbangkan pencekikan sebuah pembunuhan sampai salah satu meyakinkan dapat
membuktikan bahwa Kematian dikaitkan dengan aktivitas autoerotic.
INCAPRETTAMENTO
Incaprettamento adalah bentuk yang jarang dari asfiksia membunuh yang telah
dilaporkan diterapkan oleh Italia Mafia. Dalam bentuk asfiksia, salah satu ujung tali
terikat dalam jerat dan ditempatkan di sekitar leher korban. ujung tali yang digunakan
untuk mengamankan pergelangan kaki korban di belakang punggung mereka. Korban
dapat menghindari penyempitan tali di leher (dan sesak napas) jika mereka mampu
untuk mempertahankan kaki dalam posisi tertekuk. Akan Tetapi, setelah mereka lelah,
dan tidak lagi mampu mempertahankan mereka kaki dalam posisi tertekuk, mereka
bersantai, jerat di sekitar leher mereka mengencangkan, dan mereka tercekik .
Namun, dalam otopsi seri 18 kasus tersebut, disimpulkan bahwa kematian
biasanya disebabkan oleh cekikan sebelum incaprettamento, dengan tubuh terikat
kemudian setelah kematian, mungkin untuk memfasilitasi pembuangan tubuh
motifdengan tujuan homicide. Setiap kali kompresi leher terjadi, ada kompresi dan
stimulasi sinus karotis, yang terletak hanya cephalad ke bifurkasi dari arteri karotis.
Stimulasi struktur ini dapat menyebabkan efek vagal seperti bradikardia dan hipotensi
atau dapat menyebabkan jenis disritmia.

32

Efek vagal menyebabkan onset cepat henti jantung dan kematian mendadak
Oleh karena itu, orang tidak perlu selalu menutup jalan napas atau pembuluh darah
untuk menyebabkan kematian dengan kompresi leher. Namun, karena selama kejadian,
kebanyakan pada korban awalnya terjadi takikardi dan hipertensi, stimulasi vagal ringan
kemungkinan besar hanya akan menyebabkan hipotensi ringan dan / atau bradikardia
yang bukan menjadi faktor dalam menyebabkan kematian mendadak. Ini mungkin benar
karena pada individu normal, stimulasi sinus karotis hanya menghasilkan bradikardia
ringan dan hipotensi ringan.
Para individu yang diyakini rentan terhadap Kematian vagal cepat adalah orangorang cenderung lebih tua dengan signifikan Penyakit kardiovaskular yang diketahui
gejala dari episode sebelumnya stimulasi sinus karotis seperti pingsan atau pusing
terkait dengan tekanan pada leher mereka. Bukti tambahan kekerasan seperti lecet yang
menyerupai tanda kuku pada leher korban dan cedera leher internal yang signifikan
gabungan dengan petechiae konjungtiva efektif mengesampingkan Kematian oleh
stimulasi sinus karotis.
KEMATIAN ASPHYXIAL MOTOR
Pada kasus orang yang meninggal di dalam kendaraan bermotor sebagian kecil
korban meninggal karena asfiksia, baik dengan sendirinya atau dalam kombinasi dengan
cedera lainnya. Sesak napas disengaja dari sabuk pengaman jarang terjadi, namun
beberapa kasus telah dilaporkan, dan melibatkan korban (mungkin dari gegar otak dan /
atau intoksikasi) yang dalam beberapa cara terjerat seat belt dileher. Dalam kasus lain,
kompresi dada, fleksi leher, oklusi wajah, inversi tubuh, dan aspirasi darah dapat
bertindak semata-mata atau dalam kombinasi, sering dengan gegar otak dan / atau
intoksikasi alkohol, untuk menyebabkan kematian.41
Dalam kasus ini, faktor-faktor tambahan yang relevan untuk kematian asphyxial
termasuk adanya petechiae, obesitas, dan penyakit alami. Obesitas adalah sangat relevan
kematian akibat inversi tubuh.

33

ARTEFAK RESUSITASI
Upaya resusitasi dapat menghasilkan cedera leher yang harus dibedakan dari
cedera Tekanan yang benar benar disebabkan oleh kompresi leher. Cedera resusitasi
sering berhubungan dengan intubasi dan mungkin melibatkan cedera lisan, Cedera
faring, dan cedera dari mucosa.

Pria paruh baya yang ditunjukkan pada Gambar 8.66 dan 8.67 ditemukan mati
secara tiba-tiba dan Upaya resusitasi dilakukan, dan penolong kesulitan melakukan
intubasi. Kematiannya terjadi karena aterosklerosis arteri koroner yang parah.
Perhatikan perdarahan-resusitasi terkait lidah dan jaringan faring yang disebabkan oleh
upaya intubasi (Gambar 8.66). Selain itu, ia memiliki petechiae mukosa sinus sphenoid
nya (Gambar 8.67), yang merupakan penemuan nonspesifik, tetapi dalam skenario
yang tepat, mungkin memberikan bukti tambahan asfiksia. Dalam kasus lain, perhatikan
kontusio dari jaringan faring pada seseorang yang sulit untuk intubasi (Gambar 8,68).
Dalam sebuah studi dari 50 kematian yang sebelumnya dilakukan tindakan
intubasi endotrakeal, 37 kasus (74 persen) memiliki cedera saluran nafas akibat
prosedur intubasi. Dalam penelitian ini, tidak ada fraktur hyoid tulang atau tulang
rawan tiroid, tapi ada berbagai cedera jaringan lunak termasuk memar, laserasi, lecet,
dan petechiae yang paling sering terlibat yang laring dan trakea mukosa (64 persen),
yang Mulut (28 persen), epiglotis (22 persen), posterior faring (16 persen), , dan relung

34

Piriform (12 persen). Ada cedera kulit leher di 4 persen. petechiae konjungtiva terlihat
pada 21 persen dan petechiae wajah dalam 6 persen. Dengan demikian, kita harus
berhati-hati ketika menafsirkan halus Temuan dalam konteks mungkin resusitasi artefak.
Untuk diskusi tambahan pada resusitasi artefak, lihat Bab 14.

Yang harus dilakukan


Menyadari pentingnya adegan investigasi memahami kematian asphyxial, terutama
dalam kasus-kasus lemas dan asfiksia posisi / mekanik asfiksia.
Lakukan diseksi leher langkah-demi-langkah dalam semua gantung diri dan semua
pencekikan yang dicurigai.
Lakukan leher pembedahan sendiri; tidak mendelegasikan ini prosedur untuk teknisi
otopsi.
Menafsirkan temuan otopsi dalam konteks seluruh yang Kasus penyelidikan.
Periksa hipofaring untuk semua jenis menghalangi materi atau objek dalam semua
otopsi.
memotret semua cedera leher internal gantung diri dan pencekikan.
jangan melupakan untuk mengumpulkan bukti-bukti yang tepat (termasuk seksual
Kegiatan bukti, kliping kuku, dan pakaian) dikasus dugaan pencekikan.
jangan melupakan tentang sifat spesifik dari petechiae.
jangan melupakan untuk menyimpan pengikat untuk koleksi DNA mungkin dalam
kasus pencekikan pengikat.
jangan melupakan untuk bmemotret semua pengikate dan cedera leher intern; dalam
beberapa kasus, fotografi untuk mendokumentasikan tidak adanya cedera penting.
jangan bingung pada cedera sendi tulang hyoid atau tulang rawan triticeous diligamen
thyrohyoid dengan cedera antemortem.

35