Anda di halaman 1dari 4

Cara mendirikan koperasi sekolah

Dasar-dasar pertimbangan pendirian koperasi sekolah:


1. Menunjang program pembangunan pemerintah di sektor perkoperasian melalui program
pendidikan sekolah.
2. Menumbuhkan kesadaran berkoperasi di kalangan siswa.
3. Membina rasa tanggung jawab, disiplin, setia kawan, dan jiwa koperasi.
4. Meningkatkan pengetahuan dan keterampilan berkoperasi, agar kelak berguna di
masyarakat.
5. Membantu kebutuhan siswa serta mengembangkan kesejahteraan siswa di dalam dan luar
sekolah.
Cara untuk mendirikan koperasi sekolah pada dasarnya tidak jauh berbeda dengan pendirian
koperasi pada umumnya. Berikut ini langkah-langkah pendirian koperasi sekolah.
a. Tahap Persiapan
Pada tahap persiapan, rencana dan program pendirian koperasi disosialisasikan oleh kepala
sekolah bersama guru, komite sekolah, dan Osis serta perlu diinformasikan kepada siswa yang
lain. Selanjutnya perlu dibentuk tim kecil/panitia yang bertugas menyelenggarakan rapat
pembentukan koperasi sekolah.
Hal-hal yang perlu dipersiapkan oleh Tim Kecil di antaranya:
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Menentukan hari, tanggal dan jam pelaksanaan pembentukan.


Menentukan tempat diadakan rapat pembentukan.
Menentukan peserta yang mengikuti rapat.
Menyiapkan undangan rapat.
Menyiapkan alat atau perlengkapan rapat.
Menyiapkan bahan-bahan yang akan dibicarakan dalam rapat.

7. Merencanakan dan menyiapkan biaya-biaya penyelenggaraan rapat pembentukan


koperasi sekolah.

b. Tahap Pembentukan
Tahap selanjutnya adalah menyelenggarakan rapat pembentukan koperasi sekolah yang dihadiri
oleh panitia pendiri, siswa-siswa, kepala sekolah, guru-guru, pejabat dari Dinas Koperasi dan
PKM, pejabat dari Depdiknas, dan pengurus komite sekolah.
Pelaksanaan rapat pembentukan terdiri dari:
1. Pembukaan.
2. Laporan panitia pembentukan koperasi tentang maksud dan tujuan pendirian koperasi.
3. Penjelasan dan pengarahan tentang pembentukan koperasi dari utusan / pejabat kantor
koperasi.
4. Pembacaan tata tertib rapat pebentukan dan pemilihan pengurus koperasi.
5. Persetujuan rapat tentang pembentukan koperasi.
6. Pembahasan dan penetapan AD dan ART koperasi.
7. Rencana kerja dan rencana anggaran belanja koperasi.
8. Pemilihan pengurus dan pengawas koperasi.
9. Penetapan pihak-pihak yang menandatangani naskah akta pendirian atas nama pendiri.
10. Pengajuan usul dari peserta dan pengucapan sumpah atau janji pengurus dan pengawas
kopeasi yang terpilih.
c. Tahap Pembahasan Materi Koperasi
Di dalam pembahasan ini di bicarakan mengenai masalah-masalah:

Permodalan (iuran pokok & iuran wajib)


Usaha-usaha yang akan di jalankan.
Pengesahan anggaran dasar.

Pemilihan pengurus dan pengawas.

d. Tahap Pengesahan
Untuk mengajukan pengesahan/pengakuan koperasi sekolah, caranya adalah sebgai berikut :
1. Membuat surat permohonan pengesahan kepada Kepala Dinas Koperasi dan PKM
kabupaten/kota setempat. Surat permohonan yang di perlukan adalah sebagai berikut :
Anggaran Dasar/Akte Pendirian Koperasi yang telah tersusun.
Berita acara rapat pembentukan koperasi sekolah.

Neraca awal yang dinyatakan sebagai kekayaan dan permodalan koperasi sekolah pada
awal pendirian.
2. Surat permohonan di buat oleh pengurus dan di ketahui oleh kepala sekolah.
3. Surat permohonan di buat rangkap dua.
Apabila telah memenuhi syarat, selambat-lambatnya dalam waktu 3 bulan dari tanggal pengajuan
itu akan menerima surat pengakuan atau surat keputusan pengesahan dan akta pendirian koperasi
sekolah dari Kantor Dinas Koperasi.
Setelah menerima surat permohonan pengakuan tersebut, maka Kantor Dinas Koperasi dan PKM
setempat akan memberikan surat tanda terima dokumen tersebut beserta nomor dan tanggalnya.
Tanggal tersebut mempunyai arti penting, sebab 6 bulan setelah tanggal tersebut koperasi sekolah
harus sudah diakui. Kemudian pihak Dinas Koperasi melakukan peninjauan ke tempat koperasi
tersebut. Apabila sudah memenuhi syarat, maka Departemen Koperasi akan memberikan
pengesahan atas berdirinya koperasi sekolah tersebut. Dengan demikian, koperasi sekolah
tersebut telah resmi didirikan.
Tujuan Pendirian Koperasi Sekolah:
1. Tujuan Umum
Koperasi sekolah mempunyai tujuan umum sebagai berikut:
Memasyarakatkan koperasi melalui pengintegrasian pendidikan perkoperasian pada pendidikan
dalam dan luar sekolah sebagai bagian dari sistem pendidikan nasional.
a. Menumbuhkan apresiasi ( penghargaan ) dan partisipasi masyarakat terhadap koperasi
sebagai jalur untuk memupuk jiwa, semangat, dan sikap kewibawaan perkoperasian.
b. Menyiapkan kader perkoperasian yang berpengatahuan dan berketrampilan serta
memiliki motifasi dan ciri- ciri yang tinggi.
c. Menumbuhkan kemampuan pengusaha dikalangan siswa secara dini sebagai kader
koperasi.
2. Tujuan Khusus
Tujuan khusus koperasi sekolah adalah sebagai berikut :
a. Memelihara dan mengembangkan rasa tanggung jawab, disiplin, setia kawan, dan jiwa
demokrasi pada siswa sekolah.
b. Mendidik siswa agar selalu mempertinggi keterampilan dalam berkoperasi.
c. Meningkatkan kesejahteraan ekonomi siswa.
d. Mempermudah siswa dalam memenuhi kebutuhan sekolah.
e. Menanamkan sejak awal jiwa pengusaha pada siswa.
3

Manfaat berdirinya koperasi sekolah:


1. Merupakan salah satu sarana untuk menghasilkan lulusan yang mempunyai kualifikasi
sebagai berikut :
a. Semangat jiwa dan kesadaran berkoperasi, sikap positif, tanggap bahwa koperasi sebagai
pengamalan pasal 33 UUD 1945.
b. Mempunyai sikap mental, menghayati pentingnya hidup berkoperasi, sanggup menjadi
pioner dalam kehidupan koperasi dilingkungan mereka berada.
c. Mengembangkan lulusan yang memiliki kemampuan enterpreneur secara dini.
2. Memberikan bekal kemampuan bekerja setelah mereka terjun dalam masyarakat.
3. Koperasi siswa dapat memenuhi kebutuhan siswa yang ada hubungannya dengan kegiatan
belajar dan keperluan lainya.
4. Mampu mengembangkan koperasi di lingkungan sekitarnya dalam masyarakat.