Anda di halaman 1dari 41

ASUHAN KEPERAWATAN PRE DAN POST OPERASI

PADA Ny. S DENGAN KANKER OVARIUM GRADE IIIC


POST PAN HISTEREKTOMI, OMENTEKTOMI,
APENDIKTOMI, ADHESIOLISIS DAN PEMASANGAN DRAIN
DI RUANG BOUGENVILLE 2
RSUP Dr. SARDJITO
Disusun untuk memenuhi tugas individu mata kuliah Maternitas II

Disusun oleh :
Vinda Astri Permatasari

NIM. P07120112080

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA


POLITEKNIK KESEHATAN YOGYAKARTA
JURUSAN KEPERAWATAN
2014

LEMBAR PENGESAHAN
ASUHAN KEPERAWATAN PRE DAN POST OPERASI
PADA Ny. S DENGAN KANKER OVARIUM GRADE IIIC
POST PAN HISTEREKTOMI, OMENTEKTOMI, APENDIKTOMI, ADHESIOLISIS
DAN PEMASANGAN DRAIN
DI RUANG BOUGENVILLE 2
RSUP Dr. SARDJITO
Disusun untuk memenuhi tugas kelompok mata kuliah Keperawatan Maternitas II

Disusun Oleh :
Vinda Astri Permatasari

NIM. P07120112080

Tingkat 3 Reguler B
Telah mendapatkan persetujuan pada tanggal

November 2014

Oleh :
Pembimbing Lapangan,

Pembimbing Pendidikan,

)
(

BAB I
LAPORAN PENDAHULUAN

A. Pengertian
Kanker

ovarium

beranekaragam,

dapat

merupakan
berasal

tumor
dari

dengan

ketiga

histiogenesis

dermoblast

yang

(ektodermal,

endodermal, mesodermal) dengan sifat-sifat histiologis maupun biologis yang


beraneka ragam.
Terdapat pada usia peri menopause kira-kira 60%, dalam masa
reproduksi 30% dan 10% terpadat pada usia yang jauh lebih muda. Tumor ini
dapat jinak (benigna), tidak jelas jinak tapi juga tidak jelas atau pasti ganas
(borderline malignancy atau carcinoma of low maligna potensial) dan jelas
ganas (true malignant).
Kanker ovarium sebagian besar berbentuk kista berisi cairan maupun
padat. Kanker ovarium disebut sebagai silent killer. Karena ovarium terletak di
bagian dalam sehingga tidak mudah terdeteksi 70-80% kanker ovarium baru
ditemukan pada stadium lanjut dan telah menyebar (metastasis) kemanamana.
B. Etiologi
Bila timbul kanker, biasanya tanpa gejala pada awalnya sehingga sulit
ditemukan, membuat diagnosis tertunda. Ketika lesi berkembang dan timbul
gejala, sering kali sudah bukan stadium dini. Maka terdapat 60-70% pasien
kanker ovarium saat didiagnosis sudah terdapat metastasis di luar ovarium.
Penyebab kanker ovarium hingga kini belum jelas, tapi faktor lingkungan dan
hormonal berperan penting dalam patogenesisnya. Akan tetapi banyak teori
yang menjelaskan tentang etiologi kanker ovarium, diantaranya:
1. Hipotesis Incessant Ovulation
Teori ini pertama kali diperkenalkan oleh Fathalla pada tahun 1972,
yangmenyatakan bahwa pada saat terjadi ovulasi, terjadi kerusakan pada
sel-sel ovarium. Untuk penyembuhan luka yang sempurna diperlukan
waktu. Jika sebelum penyembuhan tercapai terjadi lagi ovulasi atau trauma
baru, proses penyembuhan akan terganggu dan kacau sehingga dapat
menimbulkan transformasi menjadi sel-sel tumor.
2. Hipotesis gonadotropin

Teori ini didasarkan pada pengetahuan dari percobaan binatang dan data
epidemiologi. Hormon hipofisis diperlukan untuk perkembangan tumor
ovarium pada beberapa percobaan pada rodentia. Pada percobaan ini
ditemukan bahwa jika kadar hormon estrogen rendah di sirkulasi perifer,
kadar hormon gonadotrofin juga menigkat. Peningkatan kadar hormon
gonadotrofin ini ternyata berhubungan dengan makin bertambah besarnya
tumor ovarium pada binatang tersebut. Kelenjar ovarium yang telah
terpapar pada zat karsinogenik dimetilbenzatrene (DMBA) akan menjadi
tumor ovarium jika ditransplantasikan pada tikus yang telah diooforektomi,
tetapi tidak menjadi tumor jika tikus tersebut telah di hipofisektomi.
Berkurangnya resiko kanker ovarium pada wanita multipara dan wanita
pemakai pil kontrasepsi dapat diterangkan dengan rendahnya kadar
gonadotropin.
3. Hipotesis androgen
Teori ini pertama kali dikemukakan oleh Rish pada tahun 1998 yang
mengatakan

bahwa

androgen

mempunyai

peran

penting

dalam

terbentuknya kanker ovarium. Teori ini didasarkan pada bukti bahwa epitel
ovarium mengandung reseptor androgen. Epitel ovarium selalu terpapar
pada androgenic steroid yang berasal dari ovarium itu sendiri dan kelenjar
adrenal, seperti androstenedion, dehidroepiandrosteron, dan testosterone.
Dalam percobaan invitro androgen dapat menstimulasi pertumbuhan epitel
ovarium normal dan juga sel-sel kanker ovarium epitel dalam kultur sel.
4. Hipotesis progesteron
Berbeda dengan efek peningkatan resiko kanker ovarium oleh androgen,
progesteron ternyata mempunyai peranan protektif terhadap terjadinya
kanker ovarium. Epitel normal ovarium mengandung reseptor progesteron.
Pemberian pil yang mengandung estrogen saja pada wanita pasca
menopause

akan

meningkatkan

resiko

terjadinya

kanker

ovarium,

sedangkan pemberian kombinasi dengan pemberian progesteron akan


menurunkan resikonya. Kehamilan, dimana kadar progesteron tinggi,
menurunkan resiko kanker ovarium. Pil kontrasepsi kombinasi menurunkan
resiko terjadinya kanker ovarium.
5. Paritas
Penelitian menunjukkan bahwa wanita dengan satu paritas yang tinggi
memiliki risiko terjadinya kanker ovarium yang lebih rendah daripada
nulipara, yaitu denga risiko relative 0,7. Pada wanita yang mengalami 4

atau lebih kehamilan aterm, resiko terjadinya kanker ovarium berkurang


sebesar 40% jika dibandingkan dengan wanita nulipara.
6. Pil kontrasepsi
Penelitian dari center for disease control menemukan penurunan resiko
terjadinya kanker ovarium sebesar 40% pada wanita usia 20-54 tahun yang
memakai pil kontrasepsi,yaitu dengan risiko relative 0,6.
7. Talk
Pemakaian talk pada daerah perineum dilaporkan meningkatkan resiko
terjadinya kanker ovarium dengan resiko relative 1,9%.
8. Ligasi tuba
Pengikatan tuba ternyata menurunkan terjadinya kanker ovarium dengan
resiko relatif 0,3. Mekanisme terjadinya efek protektif ini diduga dengan
terputusnya akses talk atau karsinogen lainnya dengan ovarium.
C. Epidemiologi
Menurut Tidy (2012) epidemiologi dari tumor ovarium adalah:
1. Tumor ovarium jinak terjadi pada 30% wanita dengan menstruasi yang
teratur (misalnya kista luteal yang ditemukan pada scan pelvis) dan 50%
dari wanita dengan menstruasi yang tidak teratur
2. Lebih banyak ditemukan pada wanita premenopause, dapat juga terjadi
saat kehamilan
3. Jarang terjadi pada wanita yang belum mengalami menstruasi dan post
menopause.

D. Stadium atau derajat tumor ovarium


Tabel 1
Stadium atau derajat tumor ovarium
Stadium
I

Uraian
Terbatas hanya di dalam ovarium.

IA

Jaringan tumor hanya pada sebelah ovarium.

IB

Jaringan tumor hanya terbatas ada di kedua belah ovarium tetapi sel

kanker tidak terdapat di permukaan tumor dan kapsul tumor masih


membungkus rapi (intake).
IC
II

Sel kanker sudah terdapat di permukaan dan kapsul tumor seringnya


sudah robek.
Kanker sudah mengenai kedua ovarium dan alat-alat rongga panggul
lainnya sudah diekspansi sel kanker.

IIA
IIB
IIC

Ekspansi sel kanker ovarium baru terbatas di uterus dan ovarium.


Organ lain di rongga panggul sudah diekspansi sel kanker.
Seperti IIA dan IIB, sel kanker sudah terdapat di permukaan. Kapsul
tumor sudah diekspansi sel kanker dan sudah terjadi penumpukan
cairan di dalam rongga perut (ascites).

III

Sel kanker sudah menyerang kedua ovarium. Sel ini sudah terdapat
pada organ di luar rongga panggul serta pada kelenjar limfe.

IIIA

Secara kasar, sel kanker masih berada di dalam rongga panggul dan
belum ada penyebaran di kelenjar getah bening. Tetapi secara
mikroskopis, mungkin sel kanker sudah ditemukan di luar rongga
panggul.
Sel kanker sudah menyebar di kedua pihak ovarium dan permukaan
selaput rongga perut (peritonium) dengan ukuran tumor >2cm, tetapi

IIIB

kelenjar getah bening tetap belum di metastase kanker.


Penyebaran kanker ke selaput pembungkus perut (peritonium)
dengan diameter tumor >2cm, dan sel kanker sudah menyebar ke
kelenjar

getah

bening

lipat

paha

dan

luar

rongga

perut

IIIC

(retroperitonium)

IV

Kedua ovarium sudah dimetastase kanker, juga alat-alat yang jauh


dari ovarium, seperti paru dan hati.

Sumber : Yatim, 2008


E. Patologi

Letak tumor yang tersembunyi dalam rongga perut dan sangat berbahaya
itu dapat menjadi besar tanpa disadari oleh penderita.
Pertumbuhan tumor primer diikuti oleh infiltrasi ke jaringan sekitar yang
menyebabkan pelbagai keluhan samar-samar seperti perasaan sebah, makan
sedikit terasa cepat menjadi kenyang, sering kembung dan nafsu makan
menurun. Kecenderungan untuk melakukan implantasi di rongga perut
merupakan ciri khas suatu tumor ganas ovarium yang menghasilkan asites.
Tumor ganas ovarium merupakan kumpulan tumor dengan histiogenesis
yang beraneka ragam, dapat berasal dari ketiga dermoblast (ektodermal,
entodermal dan mesodermal) dengan sifat-sifat histologis maupun biologis
yang beraneka ragam. Oleh sebab itu histiogenesis maupun klasifikasinya
masih sering

menjadi

perdebatan. Semua

klasifikasi

tumor

ovarium

mempunyai kelemahan oleh karena masih kurangnya pengetahuan tentang


histogenesis semua tumor ovarium dan oleh karena tumor ovarium yang
tampaknya serupa mempunyai asal yang berbeda.
Kira-kira 60% terdapat pada usia peri-menopausal, 30% dalam masa
reproduksi dan 10% pada usia yang jauh lebih muda. Tumor ini dapat jinak
(benigna), tidak jelas jinak tapi juga tidak pasti ganas (borderline malignancy
atau carcinoma of low-malignant potensial) dan yang jelas ganas (true
malignant).
F. Faktor risiko
Faktor risiko dari tumor ovarium adalah (Tidy, 2012):
1. Obesitas
2. Terapi tamoxifen dapat dihubungkan berkaitan dengan meningkatnya
kista ovarium persisten
3. Menstruasi pertama yang lebih awal
4. Infertilitas
5. Kista dermoid (dari riwayat keluarga)
G. Tanda dan gejala
Tanda dan gejala dari tumor ovarium adalah (Tidy, 2012):
1. Asimtomatis
2. Rasa nyeri atau sakit pada abdomen bagian bawah dan punggung bagian
bawah
3. Apabila terjadi pemecahan, dapat menyebabkan nyeri perut dan demam
4. Dispareunia
5. Perut bengkak dengan massa yang dapat diraba dari pelvis. Terdengar
suara dullnes apabila dilakukan perkusi dan tidak menghilang ketika
kandung kemih telah kosong.

6. Efek penekanan

seperti sistem perkemihan dapat

menyebabkan

frekuensi berkemih berubah atau pengembalian pembuluh vena berubah


dapat menyebabkan varises vena dan oedem tungkai
7. Pemilinan, infark dan perdarahan : menyebabkan rasa sakit
8. Pecah
a. Pecahnya kista yang berukuran besar dapat menyebabkan peritonitis
dan syok
b. Pecahnya kista mukus dapat menyebarkan sel-sel yang terus
mengeluarkan mukus dan dapat menyebabkan kematian yang
disebabkan dari terjadinya ikatan dengan organ dalam
9. Ascites : dapat menunjukkan adanya keganasan atau sindrom meigs
10. Endokrin : hormon yang disekresikan tumor dapat menyebabkan virilisasi,
ketidakteraturan menstruasi atau perdarahan post menopause. Hal ini
jarang ditemukan.
H. Komplikasi
Komplikasi yang biasa ditemukan pada tumor ovarium adalah (Tidy,
2012):
1. Pemilinan dari kista ovarium
2. Perdarahan, sering ditemukan pada tumor ovarium bagian kanan
3. Pecahnya kista ovarium
4. Infertilitas
Komplikasi yang dapat terjadi yaitu :
1. Asites
Kanker ovarium dapat bermetastasis dengan invasi langsung ke strukturstruktur yang berdekatan pada abdomen dan panggul dan melalui
penyebaran benih tumor melalui cairan peritoneal ke rongga abdomen
dan rongga panggul.
2. Efusi Pleura
Dari abdomen, cairan yang mengandung sel-sel ganas melalui saluran
limfe menuju pleura.
Komplikasi lain yang dapat disebabkan pengobatan adalah :
1. Infertilitas adalah akibat dari pembedahan pada pasien menopause
2. Mual, muntah dan supresi sumsum tulang akibat kemoterapi. Dapat juga
muncul maaslah potensial ototoksik, nefroktoksik, neurotoksis
3. Penyakit berulang yang tidak terkontrol dikaitkan dengan obstruksi usus,
I.

asites fistula dan edema ekstremitas bawah.


Prognosis
Menurut Tidy (2012), prognosis dari tumor ovarium adalah:
1. Bervariasi dan tergantung dari tipe, ukuran tumor, komplikasi dan umur
pasien
2. Kebanyakan dari kista ovarium berukuran kecil pada wanita pre
menopause akan teratasi sendiri

3. Pemilinan ovarium : jika masih sempat dilakukan tindakan pembedahan


kurang dari 6 jam dari munculnya tanda dan gejala, jaringan yang terkena
J.

biasanya akan sembuh kembali


Pemeriksaan Penunjang
1. USG Ginekologi
Ultrasonografi merupakan pemeriksaan penunjang dalam diagnosis
suatu tumor ganas atau jinak. Pada keganasan akan memberikan
gambaran dengan septa internal, padat, berpapil, dan dapat ditemukan
adanya asites. Walaupun ada pemeriksaan yang lebih canggih seperti
CT-Scan, MRI, dan positron tomografi akan memberikan gambaran yang
lebih mengesankan, namun pada penelitian tidak menunjukan tingkat
sensitifitas dan spesifisitas yang lebih baik dari ultrasonografi.
2. CT-Scan (Computed Tomography Scanning) dan MRI

(Magnetic

Resonance Imaging).
3. Laparoskopi
4. Parasentesis cairan asites
Pengambilan cairan asites dengan parasintesis tidak dianjurkan pada
penderita dengan asites yang disertai massa pelvis, karena dapat
menyebabkan pecahnya dinding kista akibat bagian yang diduga asites
ternyata kista yang memenuhi rongga perut. Pengeluaran cairan asites
hanya dibenarkan apabila penderita mengeluh sesak akibat desakan pada
diafragma.
Bila terdapat cairan ascites yang tidak dapat diterangkan asalnya
atau sebabnya (misalnya akibat Cirrhosis hepatis), laparatomi eksploratif
harus dijalankan.
5. Tumor marker
Serum CA 125 saat ini merupakan petanda tumor yang paling sering
digunakan dalam penapisan kanker ovarium jenis epitel, walaupun sering
disertai keterbatasan. Perhatian telah pula diarahkan pada adanya
petanda tumor untuk jenis sel germinal, antara lain Alpha-fetoprotein
(AFP), Lactic acid dehidrogenase (LDH), human placental lactogen (hPL),
plasental-like

alkaline

phosphatase

(PLAP)

dan

human

chorionic

gonadotrophin (hCG).
K. Penatalaksanaan
Pada dasarnya setiap tumor ovarium yang diameternya lebih dari 5
sentimeter

merupakan

indikasi

untuk

tindakan

laparatomi,

karena

kecenderungan untuk mengalami komplikasi. Apabila tumor ovarium tidak

inemberikan gejala dan diameternya kurang dari 5 sentimeter, biasanya


merupakan kista folikel atau kista lutein.
Pengobatan baku dari kanker ovarium stadium awal adalah dengan
pembedahan radikal berupa pengangkatan tumor secara utuh, pengangkatan
uterus

beserta

kedua

tuba

dan

ovarium,

pengangkatan

omentum,

pengangkatan kelenjar getah bening, pengambilan sampel dari peritoneum


dan diafragma, serta melakukan bilasan rongga peritoneum di beberapa
tempat

untuk

pemeriksaan

sitologi.

Tindakan

pembedahan

ini

juga

dimaksudkan untuk menentukan stadium dari kanker ovarium tersebut


(surgical staging). Setelah pembedahan radikal ini, jika diperlukan diberikan
terapi adjuvant dengan kemoterapi, radioterapi atau immunoterapi.
1. Operasi
Terapi standar terdiri atas histerektomi abdominal total (TAH),
salpingoooforektomo

bilateral

(BSO)

dan omentektomi serta APP

(optional). Nodus retroperitoneal harus dipalpasi dan dibiopsi jika


mencurigakan. Sebanyak mungkin tumor (untuk memperkecil) harus
diangkat

untuk

mengurangi

keseluruhan

massa

tumor.

Namun

pembedahan lebih radikal belum terbukti menambah manfaat.


Dapat didahului frozen section untuk kepastian ganas dan tindakan
operasi lebih lanjut. Hasil operasi harus dilakukan pemeriksaan PA,
sehingga kepastian klasifikasi tumor dapat ditetapkan untuk menentukan
terapi.
Pada sebagian kasus, penyakit terlalu luas untuk histerektomi total,
adneksektomi dan omentektomi.pada kasus-kasus seperti ini sebaiknya
sebanyak mungkin tumor diangkat untuk meningkatkan hasil terapi
tambahan (kemoterapi dan terapi radiasi). Operasi tumor ganas
diharapkan dengan cara debulking (cytoreductive) pengambilan
sebanyak mungkin jaringan tumor sampai dalam batas aman. Dengan
debulking memungkinkan kemoterapi maupun radioterapi menjadi lebih
efektif.
2. Radiasi untuk membunuh sel-sel tumor yang tersisa, hanya efektif pada
jenis tumor yang peka terhadap sinar (radiosensitif) seperti disgerminoma
dan tumor sel granulosa. Radioterapi sebagai pengobatan lanjutan
umumnya digunakan pada tingkat klinik T1 dan T2
kepada panggul saja atau seluruh rongga perut.

yang diberikan

3. Kemoterapi merupakan terapi tambahan awal yang lebih disukai karena


terapi radiasi mempunyai keterbatasan (misalnya merusak hati atau
ginjal). Setelah mendapatkan radiasi atau kemoterapi, dapat dilakukan
operasi ke dua (eksplorasi ulang) untuk mengambil sebanyak mungkin
jaringan tumor.
4. Untuk memastikan keberhasilan penanganan dengan radioterapi atau
kemoterapi, lazim dilakukan laparatomi kedua (second-look laparotomi),
bahkan

kadang

sampai

ketiga

(third-look

laparatomi).

Hal

ini

memungkinkan kita membuat penilaian akurat proses penyakit, hingga


dapat menetapkan strategi pengobatan selanjutnya. Bisa dihentikan atau
perlu dilanjutkan dengan alternatif pengobatan lain.
L. Diagnosa Keperawatan
1. Gangguan rasa nyaman (nyeri) berhubungan dengan terputusnya
jaringan sekunder akibat luka post operasi
2. Gangguan citra tubuh berhubungan dengan perubahan seksualitas,
fertilitas, dan hubungan dengan pasangan dan keluarga
3. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan nyeri
4. Resiko tinggi infeksi berhubungan dengan ketidakadekuatan pertahanan
sekunder dari imunosupresan
5. Resiko syok hipovolemik berhubungan denan perdarahan sekunder
kanker ovarium.
M. Intervensi Keperawatan
Masalah keperawatan yang mungkin muncul pada klien dengan kanker
ovarium adalah :
1. Gangguan rasa nyaman nyeri berhubungan dengan terputusnya jaringan
sekunder akibat luka post operasi
Tujuan
: Rasa nyaman nyeri berkurang.
Kriteria hasil : Eskspresi wajah klien rileks, skala nyeri berkurang, tandatanda vital stabil.
Intervensi :
a. Kaji pencetus intensitas, kualitas, lokasi, dan durasi nyeri.
b. Monitor tanda-tanda vital.
c. Berikan informasi kepada klien bahwa rasa nyeri hal yang wajar.
d. Ajarkan teknik relaksasi dan distraksi
e. Berikan posisi yang nyaman.
(Carpenito, 2001)
2. Gangguan citra tubuh berhubungan dengan perubahan seksualitas,
fertilitas, dan hubungan dengan pasangan dan keluarga.
Tujuan
: Klien menerima diri setelah kehilangan ovarium
Kriteria hasil : Klien dapat menerima keadaanya.
Intervensi
:
a. Kaji pengetahuan klien.

b.
c.
d.
e.

Beri informasi tentang efek samping histerektomi.


Beri support mental pada klien
Dengarkan keluhan klien.
Anjurkan keluarga memberikan dukungan dan menerima klien apa

adanya
(Smeltzer & Bare, 2001)
3. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan ketrbatasan beraktifitas.
Tujuan
: Klien mampu mencukupi kebutuhan ADL mandiri
Kriteria hasil : Terjadi peningkatan latihan dan aktivitas
Intervensi
:
a. Kaji kemampuan pola aktivitas klien
b. Bantu pasien dalam memenuhi kebutuhan sehari.
c. Bantu pasien latihan pasif aktif secara bertahap.
d. Berikan terapi sesuai advis dokter
e. Libatkan keluarga dalam perawatan pasien.
(Carpenito, 2001)
4. Resiko tinggi infeksi berhubungan dengan ketidakadekuatan pertahanan
sekunder dari imunosupresan.
Tujuan
: Tidak terjadi infeksi
Kriteria hasil : Tidak ditemukan tanda-tanda infeksi.
Intervensi
:
a. Kaji adanya tanda-tanda infeksi
b. Monitor tanda-tanda vital.
c. Tingkatkan prosedur cuci tangan.
d. Kolaborasi pemberian antibiotik.
e. Kolaborasi pengecekan darah rutin.
(Doengoes, 1999)
5. Resiko syok hipovelamik berhubungan denan perdarahan sekunder
kanker ovarium.
Tujuan
: Syok hipovolemik tidak terjadi
Kriteria hasil : Tekanan darah sistole 110 120 mmHg, diastole 80 85
mmHg, nadi 60 -80 x/menit, pernafasan 16 24 x/menit, akral hangat,
tidak keluar keringat dingin
Intervensi :
a. Monitor tanda-tanda syok hipovolemik.
b. Kaji adanya tanda-tanda syok hipovolemik.
c. Monitor pengeluaran pervagina.
d. Memonitor tanda-tanda vital
(Doengoes, 1999)

BAB II
ASUHAN KEPERAWATAN
A. PENGKAJIAN PRE OPERASI
Hari, tanggal
Jam
Tempat
Oleh
Sumber data
Metode pengumpulan data
1. Identitas
a. Pasien
Nama
Tempat tanggal lahir
Umur
Jenis kelamin
Agama
Status perkawinan
Pendidikan
Pekerjaan
Diagnosa medis

: Senin, 17 November 2014


: 10.00 WIB
: Bangsal Bougenvile 2 Kamar 11
: Vinda Astri Permatasari
: Pasien, keluarga pasien, tim kesehatan
lain dan status pasien
: Observasi, anamnesa, pemeriksaan fisik
dan studi dokumen
: Ny. S
: Bantul, 06 Juli 1965
: 49 tahun
: Perempuan
: Islam
: Kawin
: SD
: Wiraswasta
: Tumor padat ovarium, anemia MH e.c

susp ADB susp DVT ekstremitas inferior


sinistra
Alamat
: Lanteng, Selopamioro, Imogiri, Bantul, DIY
Nomor RM
: 01.69.96.49
Tanggal masuk RS
: 07 November 2014
b. Penanggung jawab
Nama
: Tn. P
Pendidikan
: SD
Pekerjaan
: Wiraswasta
Hubungan dengan pasien
: Suami
2. Riwayat Kesehatan
a. Kesehatan pasien
1) Alasan masuk rumah sakit
Pasien mengeluhkan perutnya bertambah besar 2 bulan. BAB
susah,

muntah,

mual

disertai

pusing.

Pasien

kemudian

memeriksakan diri ke dokter spesialis kandungan. Pasien


kemudian dirujuk ke RSUD Panembahan Senopati Bantul. Pasien
sempat dilakukan rawat inap dan pemeriksaan penunjang. Pasien
kemudian dirujuk ke RSUP Dr. Sardjito untuk dilakukan tindakan
medis dan perawatan lebih lanjut.
2) Keluhan utama
Pasien mengatakan nyeri pada bagian perut, terutama sebelah
kanan. Pasien juga menyatakan semalam tidak bisa tidur dan tidak
nafsu makan karena menahan nyeri dan perut terasa mbeseseg.
P
: Nyeri timbul tiba-tiba dan waktu tak tentu
Q
: Nyeri terasa seperti diremas-remas, terasa panas
R
: Perut
S
: VAS 3 (1-10)
T
: Terus menerus
3) Riwayat kesehatan sekarang
Pasien mengeluhkan kaki kiri bagian tungkai bengkak dan terasa
tebal, dan juga telapak kaki kaki kirinya terjadi pembengkakan.
4) Riwayat Kesehatan dulu
a) Riwayat Penyakit
Pasien mengatakan tidak mempunyai riwayat penyakit
hipertensi, DM, asma, jantung, TBC, maupun ginjal. Pasien
menyatakan pernah menjalani operasi kistektomi pada tahun
2005 di RSUD Panembahan Senopati. Pasien juga pernah
dilakukan tindakan tubektomi di RSUD Panembahan Senopati
20 tahun yang lalu (pada tahun 1994).
b) Riwayat Reproduksi
1) Riwayat menstruasi

Pasien menarche pada usia 20 tahun, dengan siklus haid


teratur 28 hari selama 4 hari. Jumlah darah haid sedang.
Pasien menyatakan ketika menstruasi mengeluhkan sakit
perut dan tidak pernah mengkonsumsi obat maupun jamu
ketika menstruasi.
2) Riwayat Pernikahan
Pasien menikah satu kali pada usia 24 tahun dengan
suaminya.
3) Riwayat Persalinan sebelumnya :
Pasien menyatakan memiliki 2 anak dan dilahirkan secara
normal. Jarak kehamilan pada anaknya sekitar 2-3 tahun.
4) Riwayat KB
Pasien mengatakan mengikuti KB steril (tubektomi).
5) Riwayat Gangguan Reproduksi
Pasien pernah mengalami kista ovarium dan menjalani
operasi kistektomi pada tahun 2005.

b. Riwayat Kesehatan keluarga


1) Genogram

Tumor Kista

Pasien
Keterangan :
= Perempuan
= Laki-laki
= Perempuan meninggal
= Laki-laki meninggal
=Garis Perkawinan
= Garis keturunan
= Tinggal serumah
2) Riwayat Kesehatan Keluarga
Pasien mengatakan dalam keluarganya ada yang memiliki penyakit
yang sama dengan pasien yaitu saudara pasien dengan tumor kista
dan sudah dilakukan tindakan operasi kistektomi.

4. Pola Kebiasaan Sehari-Hari


a. Aspek Fisik-Biologis
1) Pola Nutrisi
a) Sebelum sakit
Pasien mengatakan sehari makan 3 kali dengan menu yang
bervariasi. Pasien mengatakan tidak punya alergi terhadap
makanan tertentu. Pasien juga tidak mengkonsumsi suplemen
makanan tertentu. Pasien menyatakan tidak menyukai makan
sayur dan suka makanan yang pedas. Pasien mengatakan
biasa minum air putih sebanyak 8 gelas sehari kira-kira 1600
ml/ hari. Pasien sangat menyukai minum teh pada pagi hari.
b) Selama sakit
Pasien mengatakan selama sakit nafsu makannya berkurang
karena nyeri yang dirasakan pasien. Keluarga pasien
mengatakan

pasien

hanya

menghabiskan

2-3

sendok

makanan yang disediakan rumah sakit. Pasien mengatakan

perutnya terasa mbeseseg, kembung dan mual. Pasien


mengatakan sempat muntah 1x pada pagi hari berisi makan
dan minum. Pasien mengatakan tidak ada perubahan minum
saat sakit. Sehari pasien minum sebanyak 6-7 gelas air putih
kira kira 1500 ml.
2) Pola Eliminasi
a) Sebelum sakit
Pasien mengatakan BAB 1 hari sekali pada pagi hari,
konsistensi lunak dan berwarna kuning, berbau khas feses.
Pasien mengatakan BAK lancar 6-7 kali sehari, berwarna
kuning jernih dan bau khas urine. Tidak ada keluhan pada
BAB dan BAK.
b) Selama sakit
Pasien mengatakan belum BAB selama 4 hari. Pasien sempat
diberikan obat laksatif suppositoria dulcolax 5 hari yang lalu
karena kesulitan BAB. Pasien mengatakan BAK 3-4 kali
dalam sehari. Urine berwarna kuning jernih, bau khas urine
dan tidak ada darah dalam urine. Setiap kali BAK kurang lebih
200cc. Pasien menyatakan tidak ada keluhan selama BAK.
3) Pola Tidur dan Istirahat
a) Sebelum sakit
1) Keadaan aktivitas sehari- hari
Kegiatan sehari-hari pasien di rumah sebagai wiraswasta
menjaga warung, memasak dan mengurus rumah. Pasien
jarang berolahraga. Pasien melakukan kegiatan seharihari secara mandiri.
2) Keadaan pernapasan
Pasien tidak merokok. Pasien tidak memiliki alergi atau
penyakit pernafasan. Tidak ada keluhan di pernafasan
pasien.
3) Keadaan kardiovaskuler
Pasien jarang merasa cepat lelah.
4) Kebutuhan tidur
Pasien tidur rata-rata pukul 22.00 sampai 05.00 dan
dapat tidur dengan nyenyak. Pasien jarang tidur siang.
b) Selama sakit
1) Keadaan aktivitas
No
1
2
3

Aktivitas
Makan minum
Mandi
Toiletting

1
V
V

4
V

4
Berpakaian
5
Mobilitas di tempat tidur
6
ROM
Keterangan :

V
V
V

0: mandiri
1: alat bantu
2: dibantu orang lain
3: dibantu orang lain dan alat
4:tergantung total
2) Keadaan pernapasan
Pasien tidak mengeluh sesak nafas atau nyeri dada.
Pasien tidak menggunakan alat bantu pernapasan.
3) Keadaan kardiovaskuler
Pasien kadang- kadang merasakan berdebar-debar
setelah beraktivitas.
4) Kebutuhan tidur
Pasien menyatakan semalam tidak bisa tidur karena
menahan nyeri pada perutnya.
4) Pola Kebersihan Diri
a) Kulit
Kulit seluruh tubuh tampak bersih bewarna coklat tua. Turgor
kulit elastis (<3 detik). Kebiasaan mandi 2 kali sehari,
memakai sabun.
b) Rambut
Rambut tampak bersih. Pasien tidak memakai cat rambut.
Rambut tidak rontok. Pasien mengatakan keramas 3 hari
sekali.
c) Telinga
Tidak ada cairan yang keluar dari telinga. Telinga tampak
bersih dan tidak berbau.
d) Mata
Pasien tidak mengalami gangguan penglihatan dan tidak
menggunakan alat bantu untuk melihat.
e) Mulut
Sebelum dan selama dirawat, pasien mengatakan biasa
f)

menggosok gigi 3x sehari.


Genetalia
Pasien mengatakan biasa cebok dengan air bersih, dengan

arah dari belakang ke depan.


b. Aspek mental- Intelektual-Psikososial-Spiritual
1) Konsep diri

a) Gambaran diri : Pasien mengatakan menerima keadaan


penyakitnya sekarang, tetapi ingin cepat pulang.
b) Identitas diri : Pasien menyadari dirinya sebagai Ibu dan istri.
Selama sakit, pasien tidak memiliki gangguan dan perubahan
identitas diri.
c) Harga diri
: Pasien tidak menunjukkan harga diri rendah
karena penyakitnya.
d) Peran diri : Pasien mengalami gangguan peran diri, karena
tidak dapat melakukan perannya sebagai ibu rumah tangga
selama sakit.
e) Ideal diri
: Pasien mengatakan ingin cepat sembuh dari
penyakitnya.
2) Intelektual
Pasien menyatakan,

pasien

dan

keluarga

menyatakan

mengetahui tentang penyakit yang dialami oleh pasien. Pasien


dan keluarga mengetahui tentang nama penyakit pasien dan
pengobatan yang akan dijalani oleh pasien.
3) Hubungan interpersonal
Hubungan pasien dengan anggota keluarga baik. Hubungan
pasien dengan pasien lain maupun tim kesehatan juga baik.
f)

Pasien kooperatif dan taat akan instruksi dokter


Mekanisme koping
Pasien menyatakan jika sakit langsung dibawa ke pelayanan
kesehatan terdekat

untuk mendapat penanganan

segera.

Biasanya pasien periksa ke dokter atau langsung ke rumah sakit.


g) Support sistem
Pasien mendapat support penuh dari keluarganya untuk sembuh.
Selama dirawat pasien ditunggui oleh suami dan anaknya.
h) Aspek mental-emosional
Pasien menyatakan merasa cemas dengan penyakitnya. Tetapi
pasien selalu taat dalam mengikuti semua anjuran dari tim
kesehatan. Pasien mengatakan sudah pasrah dengan keadaan
i)

yang sekarang dialaminya.


Hubungan sosial
1) Hubungan komunikasi
Pasien sangat menyimak dan berespon baik saat diajak
berkomunikasi.
2) Faktor kultural
Pasien merupakan seorang ibu rumah tangga
3) Tingkat ketergantungan

Pasien masih mampu untuk memenuhi kebutuhan dasarnya


secara mandiri. Pasien tidak membutuhkan bantuan orang
j)

lain untuk memenuhi kebutuhan dasarnya.


Aspek Spiritual
Pasien dan keluarga menganut agama Islam, keluarga selalu
berdoa untuk kebaikan pasien dan kesembuhan pasien. Pasien
mengatakan selalu menjalankan ibadah shalat wajib 5 waktu
dengan tepat waktu.

4. Pemeriksaan Fisik
a. Keadaan Umum
: Lemah
1) Kesadaran
: Composmentis
2) Status gizi
TB
: 150 cm
BB
: 43 kg
IMT
: 19,1 kg/m2 (normal)
3) Tanda-tanda vital
Tekanan darah
: 140/90 mmHg
Nadi
: 76 x/menit
Respirasi
: 24 x/menit
Suhu
: 37,3oC
b. Pemeriksaan secara sistematik
1) Kepala
Bentuk kepala mesocephal, tidak ada lesi, kulit wajah bersih
2) Rambut
Distribusi rambut merata dan rambut bersih berwarna hitam
dengan sedikit uban.
3) Muka
Tidak telrihat lesi, pasien terlihat meringis menahan nyeri.
4) Mata
Konjungtiva tidak anemis, sklera tidak ikterik, mata simetris, tidak
ada udema palpebra. Tampak ada lingkaran hitam di sekitar
mata. Mata pasien terlihat sayu. Ada kantung mata.
5) Hidung dan sinus
Pernapasan 24 x/menit, bentuk hidung simetris tidak ada sekret
yang keluar dari hidung, fungsi pembauan baik. Tidak ada
pernapasan cuping hidung.
6) Bibir
Terlihat kering, tidak sianosis.
7) Gigi dan Mulut
Gigi terlihat bersih.
8) Leher

Tidak ada pembesaran tiroid, tidak ada pembesaran kelenjar


getah bening dan tidak ada pembesaran tonsil. Tidak ada
peningkatan JVP.
9) Kulit
Tidak ada sianosis, warna kulit sawo matang. Teraba hangat,
turgor kulit elastis.
10) Jari dan kuku
Tidak ada clubbing finger, kuku bersih, tidak ada lesi. Capillary
reffil time <2 detik.
11) Thoraks
Paru
a) Inspeksi : Bentuk dada simetris, ekspansi dada simetris.
Tidak terlihat lesi. Persebaran rambut dan warna merata.
Respirasi 24x/menit..
b) Palpasi : Tidak ada nyeri tekan, tidak ada massa abnormal,
ekspansi dada simetris. Nadi 84 x per menit.
c) Perkusi : Suara resonan
d) Auskultasi : Terdengar bunyi vesikuler
Jantung
a) Inspeksi : Tidak ada jaringan parut, warna kulit merata
b) Palpasi : Tidak ada nyeri tekan. Teraba ictus cordis.
c) Perkusi : Bunyi redup
d) Auskultasi : Terdengar suara jantung S1 dan S2 tunggal
reguler.
12) Abdomen
a. Inspeksi : Bentuk asimetris, terlihat distensi abdomen dan
ascites, terdapat bekas luka jahitan.
b. Auskultasi : Peristaltik usus terdengar.
c. Perkusi : Suara timpani di abdomen kiri, terdengar redup di
abdomen sebelah kanan
d. Palpasi : Terdapat nyeri tekan pada perut kuadran kanan.
13) Ekstremitas atas
a. Inspeksi : tidak terpasang infus, anggota gerak lengkap
dapat digerakkan dengan baik. Tidak ada lesi.
b. Palpasi : tidak ada edema. Turgor kulit elastis.
14) Ekstremitas bawah
a. Inspeksi : Anggota gerak lengkap, tidak ada lesi.
b. Palpasi : Terlihat oedem di tungkai kaki sebelah kiri, oedem
derajat 2. Telapak kaki sebelah kanan terlihat oedem, oedem
derajat 1. Anggota gerak lengkap dapat digerakkan. Akral
teraba hangat.
15) Genetalia

Tampak bersih. Persebaran rambut genetalia merata.

5. Pemeriksaan Penunjang
a. Pemeriksaan darah pada tanggal 17 November 2014
Pemeriksaan

Hasil

Satuan

Nilai Normal
4,5-11

Leukosit

15,98

103/L

Eritrosit

4,62

106/L

Hemoglobin

11,3

g/dL

12-16

Hematokrit

34,8

MCV

75,4

fL

36-48
79-99

MCH

24,6

pg

MCHC

32,6

g/dL

CHCM

33,4

g/dL

CH

25,2

pg

RDW

17,4

HDW

3,38

Trombosit

475

x103/L

MPV

7,3

fL

Neut%

84,1

Lim%

7,1

Mono%

6,9

Eos%

1,2

4,5-5,2

27-31
33-37
33-37

11,5-15,5
2,2-3,2
150-450
7,2-11,1
50-70
25-40
2-8
2-4

Baso%

0,2

LUC%

0,6

Neut#

13,44

103/L

Limfo#

1,14

103/L

Mono#

1,1

103/L

Eos#

0,19

103/L

Baso#

0,02

103/L

LUC#

0,09

103/L

0-1
0-0,1
1,8-8
0,9-5,2
0,16-1
0,045-0,44
0-0,2
0-0,1

b. Hasil pemeriksaan Radiologi colon in loop pada tanggal 14 November


2014
Kesan :
- Massa di cavum pelvis yang meluas ke cavum abdomen curiga
-

ovarium origin, yang mengindentasi colon sigmoid ke mediocranial


Tak tampak infiltrasi pada rektum hingga colon descendens pars

distalis
Tak tampak

bone

metastase

pada

sistema

tulang

yang

tervisualisasi
c. Hasil pemeriksaan BNO-IVP pada tanggal 11 November 2014
Kesan :
- Hidronefrosis dextra grade III dan hidro ureter dextra e.c susp
-

penekanan massa dari organ ginekologis


Non visualisasi ren sinistra curiga infiltrasi dari massa ginekologis
Indentasi VU aspek superior dengan fungsi voiding terganggu
Sistema tulang yang tervisualisasi intak

B. ANALISA DATA PRE OPERASI


DATA
DS : Pasien mengatakan:
- Nyeri pada bagian perut, terutama sebelah kanan
- Semalam tidak bisa tidur karena menahan nyeri pada
perutnya.
- Semalam tidak bisa tidur dan tidak nafsu makan karena

MASALAH
Nyeri akut

PENYEBAB
Pendesakan
massa tumor

menahan nyeri dan perut terasa mbeseseg


P : Nyeri timbul tiba-tiba dan waktu tak tentu
Q : Nyeri terasa seperti diremas-remas, terasa panas
R : Perut
S : VAS 3 (1-10)
T : Terus menerus
DO :
- Pasien tampak meringis menahan nyeri
- Tanda-tanda vital
Tekanan darah
: 140/90 mmHg
Nadi
: 76 x/menit
Respirasi
: 24 x/menit
- Pemeriksaan abdomen : Bentuk asimetris, terlihat distensi
abdomen dan ascites, terdapat nyeri tekan pada perut
kuadran kanan, terdengar redup di abdomen sebelah kanan
- Hasil pemeriksaan Radiologi colon in loop : massa di cavum
pelvis yang meluas ke cavum abdomen
DS : Pasien mengatakan

Risiko

Intake

- Selama sakit nafsu makannya berkurang karena nyeri yang

ketidak

tidak adekuat

dirasakan pasien
- Hanya menghabiskan 2-3 sendok makanan yang disediakan

seimbangan

rumah sakit
- Perutnya terasa mbeseseg, kembung dan mual
- Sempat muntah 1x pada pagi hari berisi makan dan minum
DO :
- Keadaan umum : lemah
- Hasil pemeriksaan darah : hemoglobin 11,3 g/dL
- Status gizi
TB : 150 cm
BB : 43 kg
IMT : 19,1 kg/m2 (normal)

nutrisi

kurang dari
kebutuhan
tubuh

yang

C. DIAGNOSA KEPERAWATAN PRE OPERASI BESERTA PRIORITAS


1. Nyeri akut berhubungan dengan pendesakan massa tumor ditandai
dengan
DS : Pasien mengatakan:
- Nyeri pada bagian perut, terutama sebelah kanan
- Semalam tidak bisa tidur karena menahan nyeri pada perutnya.
- Semalam tidak bisa tidur dan tidak nafsu makan karena menahan
nyeri dan perut terasa mbeseseg
P: Nyeri timbul tiba-tiba dan waktu tak tentu
Q : Nyeri terasa seperti diremas-remas, terasa panas
R: Perut
S: VAS 3 (1-10)
T : Terus menerus
DO :
- Pasien tampak meringis menahan nyeri
- Tanda-tanda vital
Tekanan darah : 140/90 mmHg
Nadi
: 76 x/menit
Respirasi
: 24 x/menit
- Pemeriksaan abdomen : Bentuk asimetris, terlihat distensi abdomen
dan ascites, terdapat nyeri tekan pada perut kuadran kanan,
terdengar redup di abdomen sebelah kanan
- Hasil pemeriksaan Radiologi colon in loop : massa di cavum pelvis
yang meluas ke cavum abdomen
2. Risiko ketidakseimbangan nutrisi : Kurang dari kebutuhan tubuh
berhubungan dengan intake yang tidak adekuat ditandai dengan
DS : Pasien mengatakan
- Selama sakit nafsu makannya berkurang karena nyeri yang
dirasakan pasien
- Hanya menghabiskan 2-3 sendok makanan yang disediakan rumah
sakit
- Perutnya terasa mbeseseg, kembung dan mual
- Sempat muntah 1x pada pagi hari berisi makan dan minum
DO :
- Keadaan umum : lemah
- Hasil pemeriksaan darah : hemoglobin 11,3 g/dL
- Status gizi
TB
: 150 cm
BB
: 43 kg
IMT
: 19,1 kg/m2 (normal)

III. PERENCANAAN KEPERAWATAN PRE OPERASI


NO
1.

DIAGNOSA
KEPERAWATAN
17 November

TUJUAN
17 November 2014

RENCANA KEPERAWATAN
INTERVENSI
17 November 2014

2014

10.00 WIB

10.00 WIB

10.00 WIB

10.00 WIB

Setelah dilakukan asuhan

1. Kaji ulang lokasi, karakteristik, durasi,

1. Mengidentifikasi kondisi dan dasar

Nyeri akut

keperawatan selama 3x24

berhubungan

jam diharapkan pasien tidak

dengan

merasakan nyeri dengan

pendesakan

kriteria hasil :

massa tumor

1. Pasien mengatakan nyeri


berkurang.
2. Ekpresi wajah tampak

frekuensi dan skala nyeri.


2. Monitor tanda-tanda vital (TD, N, RR)

intervensi selanjutnya
2. Mengidentifikasi kondisi dan dasar
intervensi selanjutnya
3. Posisi yang nyaman dapat

3. Atur posisi senyaman mungkin

menurunkan rasa nyeri.


4. Nafas dalam meningkatkan suplai

4. Ajarkan teknik manajemen nyeri


nonfarmakologi : nafas dalam

oksigen dan merilekskan ketegangan


otot
5. Memberikan informasi kepada pasien

rileks.
3. Pasien dapat melakukan
nafas dalam secara mandiri
Vinda

RASIONAL
17 November 2014

tentang nyeri yang dialaminya,

5. Jelaskan penyebab nyeri yang

mengurangi ansietas
6. Analgetik memblok pusat rasa nyeri

dialami pasien

Vinda
6. Kolaborasi pemberian analgetik
Vinda
2.

Senin, 17

Senin, 17 November 2014

Senin, 17 November 2014

Senin, 17 November 2014

November 2014

10.00 WIB

10.00 WIB

10.00 WIB

10.00 WIB

Setelah dilakukan asuhan

Risiko

keperawatan selama 3x24

ketidakseimbang

jam diharapkan nutrisi pasien

an nutrisi :

seimbang dengan kriteria

Kurang dari

hasil :

kebutuhan tubuh

1. Nafsu makan bertambah

berhubungan

2. Pasien tidak muntah

yang tidak

1. Mengetahui kondisi pasien dan dasar

2. Ciptakan suasana yang nyaman dan

intervensi selanjutnya
2. Suasana yang bersih dan nyaman

bersih

membebaskan pasien dari bau-bau

yang menyebabkan mual.


3. Beri makanan dalam porsi kecil tapi 3. Memberi kesempatan lambung untuk

Vinda

dengan intake

1. Observasi mual dan muntah

sering
mencerna makanan, mencegah refluks
4. Berikan makanan kesukaan pasien, 4. Untuk meningkatkan nafsu makan
berikan makanan selagi hangat
pasien
5. Anjurkan pasien untuk menjaga 5. Kebersihan mulut dapat mengurangi
kebersihan mulut
6. Anjurkan
kepada

adekuat

pasien

mual, meningkatkan kenyamanan


untuk 6. Membantu
mengurangi
keletihan

memakan makanan yang lunak

pasien

7. Kolaborasi dengan dokter pemberian


obat

antiemetik

dan

suplemen

makanan
Vinda

mengunyah

IMPLEMENTASI

suplemen makanan memenuhi vitamin


dan mineral untuk nutrisi tubuh
Vinda

EVALUASI

KEPERAWATAN
Nyeri akut

17 November 2014

17 November 2014

berhubungan

10.00 WIB

10.15 WIB

dan

meningkatkan asupan nutrisi pasien


7. Antiemetik mencegah refluks lambung,

IV. IMPLEMENTASI DAN EVALUASI


DIAGNOSA

makanan

dengan

1. Memonitor tanda-tanda vital

S : Pasien megatakan nyeri masih terasa skala 3 (1-10), pasien mengatakan

pendesakan

2. Mengkaji ulang lokasi, karakteristik, durasi, frekuensi

merasa lebih nyaman ketika posisi berbaring, pasien mengatakan sudah

massa tumor

dan skala nyeri

menerapkan nafas dalam ketika nyeri, pasien mengatakan penyebab nyeri

3. Mengatur posisi senyaman mungkin.

adalah pembengkakan akibat tumor dalam kandungan

4. Mengajarkan teknik manajemen nyeri nonfarmakologi

O: Wajah pasien terlihat tegang karena menahan nyeri, pasien terlihat sudah

: nafas dalam

bisa nafas dalam dengan benar, posisi pasien supinasi, terlihat distensi

5. Menjelaskan penyebab nyeri yang dialami pasien

abdomen, nyeri tekan abdomen, tekanan darah 140/90 mmHg, nadi 76

Vinda x/menit, respirasi 24 x/menit


A: Masalah nyeri akut teratasi sebagian
P : Monitor TTV
Vinda

Risiko

17 November 2014

18 November 2014

ketidakseimbanga

10.00 WIB

10.20 WIB

n nutrisi : Kurang

1. Mengobservasi mual dan muntah

S : Pasien mengatakan mual dan perut terasa mbeseseg, tadi pagi sempat

dari kebutuhan

2. Menganjurkan makan dalam porsi kecil tapi sering

muntah 1x berisi makan dan minum, makan diet RS hanya 3 sendok, akan

tubuh

3. Menganjurkan kepada pasien untuk memakan

makan makanan yang lunak dalam porsi kecil tapi sering, nafsu makan

berhubungan
dengan intake

makanan yang lunak

berkurang
Vinda O : Keadaan umum lemah

yang tidak adekuat

A : Masalah risiko ketidakseimbangan nutrisi belum teratasi


P : Observasi mual dan muntah
Vinda

Nyeri akut

18 November 2014

18 November 2014

berhubungan

10.00 WIB

10.15 WIB

dengan agen

1. Mengkaji ulang lokasi, karakteristik, durasi, frekuensi

S : Pasien mengatakan nyeri perut berkurang

cedera biologis

dan skala nyeri.

O : TD : 110/80 mmHg, nadi 63 x/menit, respirasi 24 x/menit, terlihat nafas

2. Memonitor tanda-tanda vital (TD, N, RR)

dalam secara mandiri, pasien terlihat rileks, pasien posisi supinasi

3. Mengatur posisi senyaman mungkin

A : Masalah nyeri akut teratasi sebagian


Vinda P : Monitor TTV
Vinda

V. PENGKAJIAN POST OPERASI (DATA FOKUS)


Hari, tanggal
: Rabu, 19 November 2014
Jam
: 15.00 WIB
Tempat
: Bangsal Bougenvile 2 Kamar 11
Oleh
: Vinda Astri Permatasari
Sumber data
: Pasien, keluarga pasien, tim kesehatan
lain dan status pasien
Metode pengumpulan data
: Observasi, anamnesa, pemeriksaan fisik
dan studi dokumen
Diagnosa medis
: Post pan histerektomi, omentektomi,
apendiktomi, adhesiolisis dan pemasangan
drain a/i ca ovarii gr. IIIC H0
A. Riwayat kesehatan sekarang
Pasien mengatakan masih lemah dan lemas untuk bergerak. Pasien
mengatakan tidak mengeluhkan sakit. Pasien mengatakan masih minum
sedikit-sedikit

karena

belum

kentut.

Pasien

mengatakan

hanya

diperbolehkan untuk miring kanan dan miring kiri setelah operasi.


B. Data fokus
Pasien terpasang IVFD D5% 30 tpm di tangan kiri sejak tanggal 18
November 2014 kondisi bersih, tidak terlihat tanda flebitis dan infeksi.
Pasien terpasang epidural sejak tanggal 18 November 2014. Terpasang
kateter tinggal sejak tanggal 18 November 2014. Terlihat kassa penutup
luka jahitan sepanjang 13cm di abdomen arah vertikal kondisi bersih
tidak terlihat rembesan. Terpasang drain di abdomen kanan bawah
kondisi bersih tidak terlihat pus dan perdarahan. Terlihat produk darah
(drain).
1. Keadaan umum : Lemah
Kesadaran
: Composmentis
Tanda-tanda vital :
TD
: 110/60 mmHg
N
: 80 x/menit
RR
: 21 x/menit
S
: 37oC
VI. TERAPI (19 November 2014)
A. Injeksi cefotaxim 1 gram/12jam per IV
B. Metronidazole drip 500mg/8jam per IV
C. Injeksi alinamin 25mg/12jam per IV
D. Injeksi asam traneksamat 500mg/8jam per IV
VII. PEMERIKSAAN PENUNJANG
A. Hasil pemeriksaan hematologi pada tanggal 18 November 2014
1. Leukosit 18,7 103/L (nilai normal 4,5-11 103/L)
2. Hemoglobin 10,4 g/dL (nilai normal 12-16 g/dL)
3. Trombosit 475 x103/L (nilai normal 150-450 x103/L)
B. Hasil pemeriksaan USG Kandungan pada tanggal 18 November 2014

Kesimpulan

: Ovarium kiri : Ganas


: Cairan
: Sel Ganas (+)
C. Hasil pemeriksaan hematologi pada tanggal 19 November 2014
Albumin 1,91 g/dL (nilai normal 3,97-4,94 g/dL)

VIII. ANALISA DATA POST OPERASI


DATA
DS : DO :
- Pasien terpasang IVFD D5% 30 tpm di tangan kiri sejak
tanggal 18 November 2014 kondisi bersih, tidak terlihat tanda

MASALAH
Risiko

PENYEBAB
Prosedur

penyebaran

invasif

dan

infeksi

luka

post

operasi

flebitis dan infeksi


- Pasien terpasang epidural sejak tanggal 18 November 2014
- Terpasang kateter tinggal sejak tanggal 18 November 2014
- Terlihat kassa penutup luka jahitan sepanjang 13cm di
abdomen arah vertikal kondisi bersih tidak terlihat rembesan
- Terpasang drain di abdomen kanan bawah kondisi bersih tidak
terlihat pus dan perdarahan, terlihat produk darah
- Keadaan umum : Lemah
- Suhu 37oC
- Hasil pemeriksaan penunjang leukosit 18,7 103/L dan
hemoglobin 10,4 g/dL
DS : Pasien mengatakan
- Masih lemah dan lemas untuk bergerak
- Masih minum sedikit-sedikit karena belum kentut
DO :
- Hasil pemeriksaan penunjang hemoglobin 10,4 g/dL dan
trombosit 475 x103/L
- Terpasang drain di abdomen kanan bawah, terlihat produk
darah
- Pasien

post

operasi

pan

histerektomi,

omentektomi,

apendiktomi, adhesiolisis dan pemasangan drain a/i ca ovarii


gr. IIIC H0
- Keadaan umum : Lemah
- Tanda-tanda vital :
TD
: 110/60 mmHg
N
: 80 x/menit
RR
: 21 x/menit

Risiko
perdarahan

Post operasi

IX. DIAGNOSA KEPERAWATAN BESERTA PRIORITAS


A. Risiko penyebaran infeksi berhubungan dengan prosedur invasif dan luka
post operasi ditandai dengan
DS : DO :
- Pasien terpasang IVFD D5% 30 tpm di tangan kiri sejak tanggal 18
November 2014 kondisi bersih, tidak terlihat tanda flebitis dan
infeksi
- Pasien terpasang epidural sejak tanggal 18 November 2014
- Terpasang kateter tinggal sejak tanggal 18 November 2014
- Terlihat kassa penutup luka jahitan sepanjang 13cm di abdomen
arah vertikal kondisi bersih tidak terlihat rembesan
- Terpasang drain di abdomen kanan bawah kondisi bersih tidak
terlihat pus dan perdarahan, terlihat produk darah
- Keadaan umum : Lemah
- Suhu 37oC
- Hasil pemeriksaan penunjang leukosit 18,7 103/L dan hemoglobin
10,4 g/dL
B. Risiko perdarahan berhubungan dengan post operasi ditandai dengan
DS : Pasien mengatakan
- Masih lemah dan lemas untuk bergerak
- Masih minum sedikit-sedikit karena belum kentut
DO :
- Hasil pemeriksaan penunjang hemoglobin 10,4 g/dL dan trombosit
475 x103/L
- Terpasang drain di abdomen kanan bawah, terlihat produk darah

- Pasien post operasi pan histerektomi, omentektomi, apendiktomi,


adhesiolisis dan pemasangan drain a/i ca ovarii gr. IIIC H0
- Keadaan umum : Lemah
- Tanda-tanda vital
:
TD
: 110/60 mmHg
N
: 80 x/menit
RR
: 21 x/menit

X. PERENCANAAN KEPERAWATAN POST OPERASI


NO
1.

DIAGNOSA
KEPERAWATAN
Rabu, 19

TUJUAN
Rabu, 19 November 2014

RENCANA KEPERAWATAN
INTERVENSI
Rabu, 19 November 2014

November 2014

15.00 WIB

15.00 WIB

15.00 WIB

Setelah

Risiko

keperawatan selama 1x24 jam

penyebaran

diharapkan

infeksi

mengalami

berhubungan

kriteria hasil :

dengan prosedur

1. Suhu rentang 36,5-37,5oC


2. Tidak terlihat tanda gejala

invasif dan luka


post operasi

dilakukan
pasien
infeksi

tidak
dengan

Vinda

15.00 WIB
1. Mengetahui kondisi pasien dan dasar

gejala infeksi
2. Cuci tangan sebelum dan sesudah

intervensi selanjutnya
2. Mencegah kontaminasi silang dan

kontak, batasi pengunjung


3. Ajarkan keluarga dan pasien

risiko infeksi nosokomial


3. Keikutsertaan keluarga dalam

mengenai tanda dan gejala infeksi

infeksi (tumor, rubor, kalor


dolor, fungsio laesa)

2.

asuhan 1. Observasi suhu aksila dan tanda

RASIONAL
Rabu, 19 November 2014

dan cara mencegahnya


4. Kelola pemberian antibiotik injeksi
cefotaxim 1 gram/12jam dan

memonitor infeksi dan mencegahnya


4. Antibiotik membunuh mikroorganisme
penyebab infeksi
Vinda

metronidazole drip 500mg/8jam per IV


Vinda

Rabu, 19

Rabu, 19 November 2014

Rabu, 19 November 2014

Rabu, 19 November 2014

November 2014

15.00 WIB

15.00 WIB

15.00 WIB

15.00 WIB

Setelah dilakukan asuhan

1. Monitor tanda-tanda vital (TD, N, RR) 1. Mengetahui kondisi pasien dan dasar

Risiko

keperawatan selama 1x24 jam

intervensi selanjutnya

perdarahan

diharapkan pasien tidak

2. Monitor perdarahan (drain) dan

berhubungan

mengalami perdarahan

observasi adanya tanda syok

intervensi selanjutnya, mencegah syok

dangan post

dengan kriteria hasil :

hipovolemik

hipovolemik

operasi

1. Perdarahan <50 ml

3. Kelola pemberian hemostatik injeksi

2. Pasien tidak mengalami syok


hipovolemik

asam traneksamat 500mg/8jam per

2. Mengetahui kondisi pasien dan dasar

3. Hemostatik mencegah perdarahan


berlebihan atau abnormal
Vinda

IV
Vinda

Vinda

XI. IMPLEMENTASI DAN EVALUASI


DIAGNOSA
KEPERAWATAN
Risiko penyebaran
infeksi
berhubungan
dengan prosedur
invasif dan luka

IMPLEMENTASI

EVALUASI

19 November 2014, 18.00 WIB

19 November 2014, 18.10 WIB

1. Mengobservasi suhu aksila dan tanda gejala infeksi


2. Mencuci tangan sebelum dan sesudah kontak,

S:-

membatasi pengunjung
Vinda

O : S 37oC, pasien ditemani oleh suaminya, pasien terpasang epidural, IVFD


D5% 20tpm, kateter tinggal, tidak terlihat tanda dan gejala infeksi
A : Masalah risiko penyebaran infeksi teratasi

post operasi

P : Observasi suhu aksila dan tanda gejala infeksi


Vinda

Risiko perdarahan

19 November 2014, 18.00 WIB

19 November 2014, 18.15 WIB

berhubungan

1. Memonitor tanda-tanda vital (TD, N, RR)

S : Pasien mengatakan masih minum sedikit demi sedikit

dangan post

2. Memonitor perdarahan (drain) dan mengobservasi

O : TD : 110/60 mmHg, Nadi : 80 x/menit, respirasi 21 x/menit, terlihat drain

operasi

adanya tanda syok hipovolemik

produk (+)
Vinda A : Masalah risiko perdarahan teratasi sebagian
P : Monitor TTV, perdarahan dan syok hipovolemik
Vinda

BAB III
KESIMPULAN
Setelah dilakukan asuhan keperawatan selama 3x24 jam dapat diangkat 4
diagnosa keperawatan pre dan post operasi pada Ny. S dengan kanker ovarium
grade IIIC post pan histerektomi, omentektomi, apendiktomi, adhesiolisis dan
pemasangan drain, yaitu :
A. Pre Operasi
1. Nyeri akut berhubungan dengan pendesakan massa tumor
2. Risiko ketidakseimbangan nutrisi : kurang dari kebutuhan tubuh
berhubungan dengan intake yang tidak adekuat
B. Post Operasi
1. Risiko penyebaran infeksi berhubungan dengan prosedur invasif dan
luka post operasi
2. Risiko perdarahan berhubungan dengan post operasi
Pasien Ny. Y mengalami kanker ovarium grade IIIC dengan keterangan
telah terjadi penyebaran kanker ke selaput pembungkus perut (peritonium)
dengan diameter tumor >2cm, dan sel kanker sudah menyebar ke kelenjar getah
bening lipat paha dan luar rongga perut (retroperitonium) (Yatim, 2008). Pasien
kemudian dilakukan tindakan pembedahan pan histerektomi, omentektomi,
apendiktomi, adhesiolisis dan pemasangan drain.
Diagnosa yang telah teratasi adalah risiko penyebaran infeksi berhubungan
dengan prosedur invasif dan luka post operasi.
Diagnosa yang teratasi sebagian adalah :
A. Pre operasi
Nyeri akut berhubungan dengan pendesakan massa tumor dikarenakan
pasien masih mengalami distensi abdomen karena pendesakan massa
tumor ovarium sehingga pasien masih merasakan nyeri dan tidak nafsu
makan.
B. Post operasi
Risiko perdarahan berhubungan dengan post operasi dikarenakan pasien
masih membutuhkan monitor drain secara berkelanjutan karena drain
masih memproduksi darah >50cc
Diagnosa yang belum teratasi adalah diagnosa pre operasi risiko
ketidakseimbangan nutrisi : kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan
intake yang tidak adekuat, hal ini dikarenakan pasien tidak bisa menelan
makanan sebab ruangan lambung sudah terdesak oleh rongga peritonium yang
telah mengalami ascites dan distensi, sehingga tidak memungkinkan masuk dan
tercernanya makanan ke lambung.

DAFTAR PUSTAKA

Carpenito, Lynda Juall. 2001. Buku Saku Diagnosa Keperawatan. Terjemahan


oleh. Monica Ester. Jakarta: EGC
Doengoes, Marylinn E. 1999. Rencana Asuhan Keperawatan Edisi 3. EGC :
Jakarta
Herdman, T. Heather. 2012. Diagnosis Keperawatan : Definisi dan Klasifikasi
2012-2014. Jakarta: EGC
Smeltzer, S.C., dan Bare B.G., 2001. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah
Brunner &. Suddarth. Edisi 8. Jakarta :EGC
Tidy, Collin. 2012. Benign Ovarian Tumours. Diunduh tanggal 20 oktober 2014.
http://www.patient.co.uk/doctor/Benign-Ovarian-Tumours.htm

Yatim, Faisal. 2008. Penyakit Kandungan. Myoma, kanker rahim/leher rahim dan
indung telur, kista serta gangguan lainnya. Jakarta: Pustaka Populer
Obor