Anda di halaman 1dari 64

1

PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN INQUIRY TRAINING TERHADAP HASIL


BELAJAR SISWA PADA POKOK MATERI FLUIDA STATIK DI KELAS X
SEMESTER II SMA SANTA MARIA MEDAN
TAHUN PELAJARAN 2014 / 2015

Oleh :

JUNI SIBURIAN
NIM : 4123321026
Program Studi Pendidikan Fisika

PROPOSAL
Diajukan Untuk Memenuhi Syarat
Melalui Penelitian

JURUSAN FISIKA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS NEGERI MEDAN
2014 / 2015

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis ucapkan kehadirat ALLAH yang telah memberikan rahmat
dan karunia-Nya kepada penulis, sehingga penulis dapat menyelesaikan proposal yang
berjudul Pengaruh Model Pembelajaran Inquiry Training Terhadap Hasil Belajar Siswa pada
Pokok Materi Fluida Statik X Semester II SMA Santa Maria Medan Tahun pelajaran 2014 /
2015 . Proposal ini disusun untuk memenuhi salah satu tugas terstruktur pada mata kuliah
Metodologi Penelitian Pendidikan dan Pembelajaran Fisika .
Dalam pelaksanaan penyusunan proposal ini, penulis mendapat banyak bantuan,
bimbingan, dan arahan dari berbagai pihak. Oleh sebab itu dalam kesempatan ini penulis
ingin menyampaikan ucapan terima kasih kepada Pembimbing saya Dr . Betty M. Turnip,
M.Pd.
Semoga arahan, motivasi, dan bantuan yang telah diberikan menjadi berkat bagi
memperoleh balasan yang lebih baik dari Tuhan yang Maha Esa. Penulis menyadari bahwa
proposal ini masih jauh dari kesempurnaan. Untuk itu, penulis mengharapkan kritik dan saran
yang membangun untuk kesempurnaan proposal atau tulisan penulis berikutnya. Semoga
proposal ini bermanfaat bagi pembaca serta dapat dijadikan sebagai sumbangan pikiran untuk
perkembangan pendidikan khususnya Pendidikan Fisika.

Medan, Oktober 2014

Penulis

DAFTAR ISI

Kata Pengantar........................................................................................................... i
Daftar isi..................................................................................................................... ii
Daftar Tabel................................................................................................................ v
Dafatr Gambar............................................................................................................ vi
Daftar Lampiran......................................................................................................... vii
Bab I Pendahuluan
1.1
1.2
1.3
1.4
1.5
1.6
1.7
1.8

Latar Belakang Masalah......................................................................................1


Identifikasi Masalah............................................................................................5
Batasan Masalah..................................................................................................5
Rumusan Masalah...............................................................................................5
Tujuan Penelitian.................................................................................................6
Manfaat Penelitian..............................................................................................6
Anggapan Dasar..................................................................................................6
Definisi Operasional............................................................................................7

Bab II Tinjauan Pustaka


2.1 Kerangka Teoritis................................................................................................. 8
2.1.1 Pengertian Belajar....................................................................................9
2.1.2 Pengertian Hasil Belajar..........................................................................9
2.1.3 Pengertian Aktivitas Belajar
2.1.3.1 Prinsip Prinsip Aktivitas Belajar..............................................10
2.1.3.2 Jenis Jenis Aktivitas Dalam Belajar.........................................11
2.1.4 Model Pembelajaran
2.1.4.1 Pengertian Model Pembelajaran..................................................12
2.1.4.2 Pengertian Model Pembelajaran Inquiry Training......................12
2.1.4.3 Tujuan Model Pembelajaran Inquiry Training............................13

2.1.4.4 Struktur Pengajaran Pada Inquiry Training.................................14


2.1.4.5 Proses Inquiry Training...............................................................14
2.1.4.6 Keunggulan dan Kelemahan Inquiry Training............................15
2.1.4.7 Pelaksanaan Pembelajaran Inquiry Training...............................15
2.1.4.8 Peran Guru Pada Model Pembelajaran........................................16
2.1.4.9 Sintaks Pembelajaran Inquiry Training.......................................17
2.1.5 Pembelajaran Konvensional....................................................................17
2.1.6 Materi Pembelajaran................................................................................18
2.1.6.1 Massa Jenis ................................................................................. 18
2.1.6.2 Tekanan.......................................................................................18
2.1.6.3 Hukum Pokok Hidrostatika......................................................... 21
2.1.6.3 Prinsip Pascall.............................................................................21
2.1.6.4 Hukum Archimedes.....................................................................21
2.1.6.5 Visikositas...................................................................................23
2.1.6.6 Tegangan Permukaan...................................................................25
2.2 Kerangka Konseptual...........................................................................................26
2.3 Hipotesis Penelitian..............................................................................................27
Bab III Metode Penelitian
3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian................................................................................28
3.2 Populasi dan Sampel
3.2.1 Populasi Penelitian...................................................................................28
3.2.2 Sampel Penelitian....................................................................................28
3.3 Variabel Penelitian................................................................................................28

3.4 Jenis dan Desain Penelitian..................................................................................29


3.4.1 Jenis Penelitian........................................................................................29
3.4.2 Desain Penelitian.....................................................................................29
3.5 Prosedur Penelitian
3.5.1 Tahap Persiapan.......................................................................................30
3.5.2 Tahap Pelaksanaan Penelitian..................................................................30
3.6 Alat Pengumpul Data
3.6.1 Tes............................................................................................................ 32
3.6.2 Lembaran Observasi................................................................................32
3.7 Teknik Analisis Data
3.7.1 Analisis Data Hasil Belajar...................................................................... 33
3.7.2 Analisis Data Observasi Aktivitas Siswa................................................. 33
Daftar Pustaka............................................................................................................ 38

DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Desain Penelitian (Two group, pre-test, pos-test design)...........................30


Tabel 3.2 Kisi-kisi Tes Hasil Belajar Materi Fluida statik......................................... 33
Tabel 3.3 Kategori ketuntasan Penugasan Materi Pelajaran......................................34
Tabel 3.4 Kategori Aktivitas.......................................................................................35

DAFTAR GAMBAR

1.1 Gambar Tekanan Hidrostatis................................................................................19


1.2 Gambar Tekanan Zat cair dalam fluida statik......................................................20
1.3 Gambar Prinsip Pascal......................................................................................... 22
1.4 Gambar Tiga benda dalam zat cair....................................................................... 23

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran......................................................39

Lampiran 2 Lembar Observasi dan kinerja presentasi...............................................50


Lampiran 3 Format Penilaian Laporan Praktikum (PORTOFOLIO).........................51
Lampiran 4 Soal Soal..............................................................................................52
Lampiran 5 Lembar Kerja Siswa...............................................................................56

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Masalah
Pendidikan mengalami proses yang panjang. Pendidikan, dalam pengertian secara
umum, yakni proses transmisi pengetahuan dari satu orang kepada orang lainnya atau dari
satu generasi kegenerasi lainnya, telah berlangsung setua umur manusia itu sendiri. Proses
pendidikan seringnya terjadi dalam sebuah lembaga-lembaga. Dan lembaga pendidikan telah
mengalami perkembangan, dari bentuknya yang paling sederhana, asasi, dan primitif yakni
keluarga dan masyarakat sampai yang modern sekolah. Lembaga pendidikan sekolah ini
hingga saat ini terus mengalami perubahan perubahan yang signifikan. Dengan perubahan
perubahan tersebut, sekolah mampu memperkokoh dirinya sebagai lembaga pendidikan yang
terpenting ( Abdul Latif : 2009 :1 ).
Dalam Undang Undang Republik Indonesia No. 20 Tahun 2003 tentang sistem
pendidikan Nasional Bab 1 Pasal 1 dinyatakan bahwa pendidikan adalah usaha sadar dan
terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik
secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan,
pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan
dirinya, masyarakat, bangsa dan negara. Pengertian pendidikan disini menegaskan bahwa
dalam pendidikan hendaknya tercipta sebuah wadah dimana peserta didik bisa secara aktif
mempertajam dan memunculkan ke permukaan potensi potensinya sehingga menjadi
kemampuan kemampuan yang dimilikinya secara alamiah. Defenisi ini juga
memungkinkan sebuah keyakinan bahwa manusia secara alamiah memiliki dimensi jasad,
kejiwaan, dan spiritualitas. Disamping itu, defenisi yang sama memberikan ruang untuk
berasumsi bahwa manusia memiliki peluang untuk bersifat mandiri, aktif, rasional, sosial,
dan spiritual ( Abdul Latif : 2009 :7 ).
Pembelajaran Ilmu Pengetahuan Alam ( IPA ) termasuk fisika pada bertujuan
mengembangkan logika, kemampuan berpikir dan analisis peserta didik, serta menunjukkan
kemampuan menganalisis dan memecahkan masalah kompleks. Mencapai tujuan yang tertera
di atas tidak semudah yang dibayangkan. Banyak masalah yang menghambat tujuan tersebut
baik dari factor guru maupun siswa. Pendidikan di Indonesia dapat dikatakan masih jauh dari
kata memuaskan. Rendahnya pendidikan Indonesia dapat dilihat dari rendahnya hasil belajar

siswa dalam berbagai mata pelajaran. Salah satu mata pelajaran yang selalu memiliki nilai
rendah adalah mata pelajaran fisika.
Rendahnya hasil belajar siswa dalam mata pelajaran fisika juga terlihat pada saat
pelaksanaan Wawancara ke sekolah Santa Maria Medan pada tanggal 11 Oktober 2014
dengan Bapak Simanjorang. Hasil belajar fisika siswa di sekolah tersebut masih rendah. Hal
itu di karenakan kurang sesuainya Model Pembelajaran yang dibawakan Guru tersebut
kepada siswa tersebut. Ketidaksesuaian nya terjadi pada saat Guru fisika menggunakan
model pembelajaran discovery siencetific, dan setiap Guru menggunakan model
pembelajaran discovery siencetific maka siswa akan sulit menjawab soal yang diberikan oleh
Guru tersebut. Tetapi ada saat nya siswa juga dapat mengikuti pembelajaran fisika jika guru
tersebut menggunakan model pembelajaran yang lainnya, misalnya model pembelajaran
problem based learning dan inquiry.
Masalah yang sering dialami siswa antara lain; banyak siswa-siswi yang menganggap
fisika sebagai mata pelajaran yang menakutkan. Banyak dari mereka yang tidak menyukai
pelajaran fisika dan menganggap fisika hanya sebagai pelajaran sampingan saja. Di sisi lain
masalah yang sering datang dari guru menyangkut model dan metode pengajaran yang
monoton yang akhirnya menjadi alasan,mengapa pelajaran fisika menjadi pelajaran yang
membosankan. Dalam pembelajaran guru lebih menekankan pada pemahaman soal yang
menyangkut rumus matematis semata, kurang mampu menerapkan pemahaman konsep pada
siswa. Sehingga pada akhirnya timbul anggapan pada diri siswa bahwa mata pelajaran fisika
hanya cocok dipelajari oleh orang-orang yang ingin menjadi ilmuwan atau lebih jelasnya
sebagai ahli fisika.
Hal yang menjadi penyebab rendahnya hasil belajar fisika siswa juga salah satunya
dikarenakan proses pembelajaran yang tidak berpihak pada siswa. Guru mengajar lebih sering
menerapkan model pembelajaran konvensional yang masih berpusat pada guru ( teacher
centered ) dimana siswa merupakan objek yang harus menguasai materi pelajaran yang
diajarkan. Pembelajaran konvensional menyebabkan siswa lebih banyak menunggu sajian
pengetahuan dari guru dari pada menemukan sendiri pengetahuannya. Aktivitas yang dialami
siswa dalam proses pembelajaran hanya menekankan pada mendengar, mencatat, mengingat
dan mengerjakan soal. Saat guru mengajar lebih cenderung menggunakan metode ceramah
dan penugasan.

Model pembelajaran konvensional yang diterapkan guru saat mengajar membuat


siswa menjadi bosan karena cara mengajar guru yang kurang bervariasi dan tidak melibatkan
siswa secara aktif saat belajar dan bereksperimen. Pembelajaran yang diperoleh siswa tidak
berkesan, karena siswa tidak mengalami dan memperoleh pengetahuannya sendiri, sebab
dalam proses pembelajaran guru jarang melibatkan siswa dalam proses pembelajaran. Jika
ditanyakan kembali pelajaran sebelumnya siswa tidak mampu menjawabnya. Pembelajaran
siswa berkesan, jika pembelajaran siswa disertai dengan eksperimen yang membuat siswa
aktif, kreatif dan mampu mencari serta memperoleh pengetahuannya sendiri berdasarkan
pengamatan secara nyata bukan hanya berupa teori.
Fisika merupakan cabang ilmu pengetahuan alam yang mempelajari fenomena dan
gejala alam secara empiris, logis, sistematis dan rasional yang melibatkan proses dan sikap
ilmiah. Ketika belajar fisika, siswa akan dikenalkan tentang produk fisika berupa materi,
konsep teori, dan hukum-hukum fisika yang akan dibuktikan melalui kegiatan eksperimen.
Penerapan model pembelajaran konvensional akan mengakibatkan siswa tidak mampu
melakukan eksperimen, sebab kemampuan siswa seperti melakukan pengamatan,
merumuskan hipotesis, menggunakan alat, mengumpulkan data, mengidentifikasi variabel,
membuat kesimpulan dan kegiatan lain yang dapat mengembangkan keterampilan proses
ilmiah yang ada pada diri siswa tidak tampak.
Berdasarkan kondisi diatas perlu diterapkan suatu model pembelajaran yang sesuai
dan mampu meningkatkan hasil belajar siswa. Model pembelajaran yang cocok untuk
digunakan salah satunya adalah model pembelajaran inquiry training. Model pembelajaran
adalah seluruh rangkaian penyajian materi ajar yang meliputi segala aspek sebelum sedang
dan sesudah pembelajaran yang dilakukan guru serta segala fasilitas yang terkait yang
digunakan secara langsung atau tidak langsung dalam proses belajar mengajar Menurut
Istarani ( 2011 : 1 ). Menurut Joyce (2009: 201), model pembelajaran inquiry training
dirancang untuk membawa siswa secara langsung ke dalam proses ilmiah melalui latihanlatihan yang dapat memadatkan proses ilmiah tersebut ke dalam periode waktu yang singkat.
Tujuannya adalah membantu siswa mengembangkan displin dan mengembangkan
keterampilan intelektual yang diperlukan untuk mengajukan pertanyaan dan menemukan
jawabannya berdasarkan rasa ingin tahunya.
Model pembelajaran inquiry training ini sudah pernah diteliti oleh beberapa peneliti
sebelumnya. Fhitriani Harahap dan Jurubahasa Sinuraya ( 2012 ) menerapkan model

pembelajaran inquiry training terhadap penguasaan materi fisika diperoleh rata-rata skor
aktivitas siswa pada kedua pertemuan mencapai 60,92 dengan kategori aktif. Penelitian yang
dilakukan di MTs Negeri 2 Medan menggunakan sampel dua kelas yaitu VII-5 diajar dengan
menggunakan model pembelajaran Inquiry Training (kelas eksperimen) dan kelas VII- 6
sebagai pengendali yaitu dengan menggunakan model pembelajaran konvensional (kelas
kontrol). Penerapan model pembelajaran inquiry training ini didasarkan atas kelebihannya
yang menekankan kepada pengembangan aspek kognitif dan aspek psikmotorik secara
seimbang, sehingga pembelajaran melalui model ini dianggap lebih bermakna. Sebelum
diberikan pembelajaran yang berbeda kepada masing-masing kelas terlebih dahulu dilakukan
tes awal (pretes) untuk mengetahui kemampuan awal siswa pada materi pokok Suhu dan
Pengukuran sebelum diberikan perlakuan pembelajaran.
Hasil penelitian diperoleh rata-rata nilai pretes siswa kelas yang terpilih sebagai kelas
eksperimen adalah sebesar 34,875. Sedangkan untuk kelompok siswa yang terpilih sebagai
kelas kontrol diperoleh rata-rata pretes sebesar 33,5. Berdasarkan hasil ini menunjukkan
bahwa tidak ada perbedaan yang signifikan (nyata) kemampuan awal kedua kelompok siswa
dan hasil ini juga menunjukkan bahwa nilai rata-rata kemampuan awal siswa masih tergolong
rendah sebelum diterapkan perlakuan. Setelah diketahui bagaimana kemampuan awal para
siswa dilakukan pembelajaran yang berbeda. Pada kelas eksperimen diberi perlakuan dengan
model pembelajaran Inquiry Training. Pada akhir pembelajaran siswa diberikan postes untuk
mengetahui bagaimana hasil belajar kedua kelompok siswa setelah diberikan perlakuan. Hasil
penelitian menunjukkan rata-rata nilai postes siswa yang diajarkan dengan model
pembelajaran Inquiry Training (kelas eksperimen) adalah sebesar 70,375. Sedangkan siswa
yang diajarkan dengan model pembelajaran konvensional (kelas kontrol) diperoleh rata-rata
nilai postes sebesar 63,125. Ini membuktikan hasil belajar siswa yang mengunakan model
pembelajaran inquiry training lebih tinggi dari pada pembelajaran konvensional.
Berdasarkan latar belakang masalah di atas, maka penulis tertarik untuk mengadakan
penelitian dengan judul : Pengaruh Model Pembelajaran Inquiry Training Terhadap Hasil
Belajar Siswa pada Pokok Materi Fluida Statik X Semester II SMA Santa Maria Medan
Tahun pelajaran 2014 / 2015 .

1.2 Identifikasi Masalah


Berdasarkan latar belakang masalah di atas beberapa masalah yang dapat di
identifikasikan :
a. Model pembelajaran yang diajarkan guru kurang bervariasi ;
b. Guru cenderung mengajar menggunakan model konvensional ;
c. Siswa tidak tertarik untuk belajar fisika dan menganggap bahwa fisika merupakan mata
pelajaran yang sulit.;

d. Rendahnya hasil belajar fisika.


1.3 Batasan Masalah
Pembatasan masalah dilakukan berdasarkan beberapa pertimbangan sehingga
memungkinkan tujuan penelitian. Batasan masalah dalam penelitian ini adalah :
a. Model pembelajaran yang digunakan adalah model pembelajaran inquiry training ;
b. Hasil belajar fisika kelas X Semester II SMA Santa Maria Medan pada materi pokok
Fluida Statik tahun pelajaran 2014 / 2015 ;
c. Subyek penelitian adalah siswa kelas X Semester II SMA Santa Maria Medan Tahun
Pelajaran 2014 / 2015.
1.4 Rumusan Masalah
Berdasarkan pembatasan masalah diatas yang menjadi rumusan masalah dalam
penelitian adalah :
a. Bagaimanakah hasil belajar siswa kelas X Semester II di SMA Santa Maria
Medan pada materi pokok Fluida Statik T.P 2014/2015 dengan menggunakan
model pembelajaran inquiry training?
b. Bagaimanakah hasil belajar siswa

dengan

menerapkan

pembelajaran

konvensional?
c. Bagaimanakah pengaruh model pembelajaran inquiry training terhadap hasil belajar
smiswa kelas X Semester II di SMA Santa Maria Medan pada materi pokok Fluida Statik
T.P 2014/2015 ?

d. Bagaimanakah aktivitas yang dilakukan siswa kelas X Semester II di SMA Santa Maria
Medan pada materi pokok Fluida Statis T.P 2014/2015 selama mengikuti pembelajaran
dengan menggunakan model pembelajaran inquiry training?

1.5 Tujuan Penelitian


Tujuan penelitian yang akan dicapai dalam penelitian ini adalah :

1. Untuk mengetahui hasil belajar siswa kelas X Semester II di SMA Santa Maria
Medan pada materi pokok Fluida Statis T.P 2014/2015 dengan menerapkan model
pembelajaran inquiry training ;
2. Untuk mengetahui hasil belajar siswa dengan menggunakan pembelajaran
konvensional ;
3. Untuk mengetahui pengaruh model pembelajaran inquiry training terhadap hasil
belajar siswa kelas X Semester II di SMA Santa Maria Medan pada materi pokok
Fluida Statis T.P 2014/2015 ;
4. Untuk mengetahui aktivitas belajar yang dilakukan siswa kelas X Semester II di
SMA Santa Maria Medan pada materi pokok Fluida Statis T.P 2014/2015 dengan
menggunakan model pembelajaran inquiry training .
1.6 Manfaat Penelitian
Beberapa manfaat temuan penelitian ini ini adalah:
1. Sebagai bahan masukan bagi guru-guru fisika untuk dijadikan sebagai salah satu
model pembelajaran alternative dalam upaya peningkatan hasil belajar fisika di
sekolah ;
2. Sebagai bahan masukan bagi peneliti lanjut untuk dijadikan sebagai referensi untuk
penelitian berikutnya yang berkaitan dengan penerapan model pembelajaran inquiry
training dalam mengajarkan fisika di sekolah.
1.7 Anggapan Dasar
Adapun anggapan dasar dari peneliti adalah :
1. Pemahaman siswa tentang fluida statis sebelum kegiatan adalah sama ;
2. Pembelajaran akan lebih efektif bila merupakan suatu proses yang aktif ;
3. Pembelajaran dilaksanakan dengan menggunakan model pembelajaran inquiry
training dapat meningkatkan hasil belajar.
1.8 Defenisi Operasional
Untuk memberikan arahan bagi pelaksanaan pendidikan, maka berikut ini
diajukan beberapa defenisi operasional yang mengacu pada penelitian, antara lain :
1. Model pembelajaran Inquiry training merupakan model yang telah dikembangkan
oleh Richard Suchman ( 1926 ) untuk mengajarkan siswa tentang proses dalam
meneliti dan menjelaskan fenomena asing. Model Suchman ini melibatkan siswa
dalam versi versi kecil tentang jenis jenis prosedur yang digunakan oleh para
sarjana untuk mengolah pengetahuan dan menghasilkan prinsip prinsip.

Didasarkan pada konsepsi metode ilmiah, model ini mencoba mengajarkan siswa
beberapa keterampilan dan bahasa penelitian ilmiah Menurut joyce ( 2009 : 200 ).
2. Pembelajaran konvensional merupakan metode pengajaran yang berpusat pada
guru sehingga dengan menerapkan pengajaran konvensional ini siswa hanya
sebagai pendengar dan menyebabkan anak didik menjadi pasif.
3. Belajar merupakan perubahan tingkah laku atau penampilan, dengan serangkaian
kegiatan misalnya dengan membaca, mengamati, mendengarkan, meniru dan lain
sebagainya. Juga belajar itu akan lebih baik, kalau si subjek belajar itu mengalami
atau melakukannya, jadi tidak bersifat verbalistik menurut Sardiman ( 2011 : 20).
4. Hasil belajar adalah melukiskan tingkat ( kadar ) pencapaian siswa atas tujuan
pembelajaran yang telah ditetapkan.
5. Aktivitas merupakan prinsip atau asas yang sangat penting didalam interaksi
belajar mengajar menurut Sardiman ( 2011 : 96 ).

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Kerangka Teoritis
2.1.1 Pengertian Belajar
Ada beberapa defenisi tentang belajar, antara lain dapat diuraikan sebagai berikut :
1. Cronbach memberikan defenisi : Learning is shown by a change in behavior as a
result of experience;

2. Harold spears memberikan batasan : Learning is to observe, to read, to imilate, to try


something themselves, to listen, to follow direction;
3. Geoch, mengatakan: Learning is a change in performance as a result of practice.
Dari ketiga defenisi diatas, dapat diterangkan bahwa belajar itu senantiasa merupakan
perubahan tingkah laku atau penampilan, dengan serangkaian kegiatan misalnya dengan
membaca, mengamati, mendengarkan, meniru, dan lain sebagainya.
Kemudian dalam arti sempit, belajar dimaksudkan sebagai usaha penguasaan materi
ilmu pengetahuan yang merupakan sebagian kegiatan menuju terbentuknya kepribadian
seutuhnya. Relevan dengan ini, ada pengertian bahwa belajar adalah penambahan
pengetahuan . Banyak pendapat yang mengatakan bahwa belajar itu menghafal.
Selanjutanya ada yang mendefinisikan: belajar adalah berubah. Dalam hal ini yang
dimaksudkan belajar berarti usaha mengubah tingkah laku.
Dengan demikian, dapatlah dikatakan bahwa belajar itu sebagai rangkaian kegiatan
jiwa raga, psiko-fisik untuk menuju keperkembangan pribadi manusia seutuhnya, yang berarti
menyangkut unsur cipta, rasa dan karsa, ranah kognitif , afektif , dan psikomotorik.
Secara umum belajar boleh dikatakan juga sebagai suatu proses interaksi antara diri
manusia ( id-ego-superego ) dengan lingkungannya, yang mungkin berwujud pribadi, fakta,
konsep ataupun teori. Dalam hal ini terkandung suatu maksud bahwa proses interaksi itu
adalah :
a. Proses internalisasi dari sesuatu kedalam diri yang belajar;
b. Dilakukan secara aktif, dengan segenap panca indera ikut berperan.
2.1.2

Pengertian Hasil Belajar

Hasil belajar adalah melukiskan tingkat ( kadar ) pencapaian siswa atas tujuan pembelajaran
yang telah ditetapkan. Hasil belajar itu tercermin / terpancar dari kepribadian siswa berupa
perubahan tingkah lakunya setelah mengalami proses belajar mengajar. Ini berarti, bahwa
hasil belajar itu menggambarkan kemampuan yang dimiliki siswa baik dalam aspek kognitif,
afektif, dan psikomotorik Menurut Ratna Tanjung ( 2013 : 11 ).
2.1.3

Aktivitas Belajar

Mengapa didalam belajar diperlukan aktivitas ? Sebab pada prinsipnya belajar adalah
berbuat. Berbuat untuk mengubah tingkah laku, jadi melakukan kegiatan. Tidak ada belajar

kalau tidak ada aktivitas. Itulah sebabnya aktivitas merupakan prinsip atau asas yang sangat
penting di dalam interaksi belajar mengajar. Sebagai rasionalitasnya hal ini juga
mendapatkan pengakuan dari berbagai ahli pendidikan.
Frobel mengatakan bahwa manusia sebagai pencipta . Dalam ajaran agama pun
diakui bahwa manusia adalah sebagai pencipta yang kedua ( setelah Tuhan ). Secara alami
anak didik memang ada dorongan untuk mencipta. Anak adalah suatu suatu organisme yang
berkembang dari dalam. Prinsip utama yang dikemukakan Frobel bahwa anak itu harus
bekerja sendiri.
Montessori juga menegaskan bahwa anak-anak memiliki tenaga tenaga untuk
berkembang sendiri, membentuk sendiri. Rousseau memberikan penjelasan bahwa segala
pengetahuan itu harus diperoleh dengan pengamatan sendiri, dengan fasilitas yang diciptakan
baik secara rohani maupun teknis.
Parkhurst menegaskan bahwa ruang kelas harus diubah sedemikian rupa menjadi
laboratorium pendidikan yang mendorong anak didik bekerja sendiri. J. Dewey sendiri juga
menegaskan bahwa sekolah harus dijadikan tempat kerja. Sehubungan dengan itu, ia
menganjurkan pengembangan metode metode proyek, problem solving, yang merangsang
anak didik untuk melakukan kegiatan. Semboyan yang ia populerkan learning by doing.
Dengan mengemukakan beberapa pandangan dari berbagai ahli tersebut diatas, jelas
bahwa dalam kegiatan belajar, subjek didik/siswa harus aktif berbuat. Dengan kata lain,
bahwa belajar sangat diperlukan adanya aktivitas. Tanpa aktivitas, proses belajar tidak
mungkin berlangsung dengan baik menurut Sardiman ( 2011 : 95 97 ).
2.1.3.1 Prinsip Prinsip Aktivitas
Prinsip prinsip aktivitas dalam belajar dalam hal ini akan dilihat dari sudut pandang
perkembangan konsep jiwa menurut ilmu jiwa. Dengan melihat unsur kejiwaan seseorang
subjek belajar/subjek didik, dapatlah diketahui bagaimana prinsip aktivitas yang terjadi dalam
belajar itu. Karena dilihat dari sudut pandang ilmu jiwa, maka sudah barang tentu yang
menjadi fokus perhatian adalah komponen manusiawi yang melakukan aktivitas dalam
belajar mengajar, yakni siswa dan guru.
Untuk melihat prinsip aktivitas belajar dari sudut pandangan ilmu jiwa ini secara garis
besar dibagi menjadi dua pandangan yakni ilmu jiwa dan ilmu jiwa modern.

10

1. Menurut pandangan Ilmu Jiwa Lama


John Locke dengan konsepnya Tabularasa, mengibaratkan jiwa ( psyche ) seseorang
bagaikan kertas putih yang tidak bertulis. Kertas putih ini kemudian akan mendapatkan
coretan atau tulisan dari luar. Siswa diibaratkan kertas putih, sedang unsur dari luar yang
menulisi adalah guru. Dalam hal ini terserah kepada guru, mau dibawa kemana, mau
diapakan siswa itu, karena guru adalah yang memberi dan mengatur isinya. Dengan demikian
aktivitas didominasi oleh guru, sedang anak didik bersifat pasif dan menerima begitu saja.
Guru menjadi seorang yang adikuasa didalam kelas.
Selanjutnya Herbert memberikan rumusan bahwa jiwa adalah keseluruhan tanggapan
yang secara mekanis dikuasai oleh hukum hukum asosiasi. Atau dengan kata lain
dipengaruhi oleh unsur unsur dari luar. Relevansinya dengan konsep John Locke, bahwa
guru pulalah yang aktif, yakni menyampaikan tanggapan tanggapan itu. Siswa dalam hal ini
pasif, secara mekanis hanya menuruti alur dari hukum hukum asosiasi tadi. Jadi siswa
kurang memiliki aktivitas dan kreativitas.
2. Menurut pandangan Ilmu Jiwa Modern
Aliran ilmu jiwa yang tergolong modern akan menerjemahkan jiwa manusia sebagai
sesuatu yang dinamis, memiliki potensi dan energi sendiri. Oleh karena itu, karena adanya
motivasi dan didorong oleh bermacam macam kebutuhan. Anak didik dipandang sebagai
organisme yang mempunyai potensi untuk berkembang. Oleh sebab itu, tugas pendidik
adalah membimbing dan menyediakan kondisi agar anak didik dapat mengembangkan bakat
dan potensinya. Dalam hal ini, anaklah yang beraktivitas, berbuat dan harus aktif sendiri.
Agar anak berpikir sendiri harus diberi kesempatan untuk berbuat sendiri. Berpikir pada taraf
verbal baru akan timbul setelah anak itu berpikir pada taraf perbuatan. Dengan demikian,
jelas bahwa aktivitas itu dalam arti luas, baik yang bersifat fisik / jasmani maupun mental /
rohani. Kaitan antara keduanya akan membuahkan aktivitas belajar yang optimal.
2.1.3.2 Jenis Jenis Aktivitas Dalam Belajar
Sekolah adalah salah satu pusat kegiatan belajar. Dengan demikian, disekolah
merupakan arena untuk mengembangkan aktivitas. Banyak jenis aktivitas yang dapat
dilakukan oleh siswa disekolah. Aktivitas siswa tidak cukup hanya mendengarkan dan
mencatat seperti lazim terdapat disekolah sekolah tradisional.

11

Paul B. Diedrich membuat suatu daftar yang berisi 177 macam kegiatan siswa antara lain
dapat digolongkan sebagai berikut :
1. Visual activities, yang termasuk di dalamnya misalnya membaca, memerhatikan
gambar demonstrasi, percobaan, pekerjaan orang lain.
2. Oral activities, seperti : menyatakan, merumuskan, bertanya, memberi saran,
mengeluarkan pendapat, mengadakan wawancara, diskusi, interupsi.
3. Listening activities, sebagai contoh mendengarkan : uraian, percakapan, diskusi,
musik, pidato.
4. Writing activities, seperti misalnya menulis cerita, karangan, laporan, angket,
menyalin.
5. Drawning activities, misalnya : menggambar, membuat grafik, peta, diagram.
6. Motor activities, yang termasuk didalamnya antara lain : melakukan percobaan,
membuat konstruksi, model mereperasi, bermain, berkebun, berternak.
7. Mental activities, sebagai contoh misalnya: menanggapi, mengingat, memecahkan
soal, menganalisis, emlihat hubungan, mengambil keputusan.
8. Emotional activities, seperti misalnya, menaruh minat, merasa bosan, gembira,
bersemangat, bergairah, berani, tenang, gugup.

2.1.4

Model Pembelajaran

2.1.4.1 Pengertian Model Pembelajaran


Untuk mengatasi berbagai problematika dalam pelaksanaan pembelajaran, diperlukan
model model mengajar yang dipandang mampu mengatasi kesulitan guru melaksanakan
tugas mengajar dan juga kesulitan belajar peserta didik. Model pembelajaran adalah seluruh
rangkaian penyajian materi ajar yang meliputi segala aspek sebelum sedang dan sesudah
pembelajaran yang dilakukan guru serta segala fasilitas yang terkait yang digunakan secara
langsung atau tidak langsung dalam proses belajar mengajar Menurut Istarani ( 2011 : 1 ).
2.1.4.2 Pengertian Model Pembelajaran Inquiry Training
Model pembelajaran Inquiry training merupakan model yang telah dikembangkan
oleh Richard Suchman ( 1926 ) untuk mengajarkan siswa tentang proses dalam meneliti dan
menjelaskan fenomena asing. Model Suchman ini melibatkan siswa dalam versi versi kecil

12

tentang jenis jenis prosedur yang digunakan oleh para sarjana untuk mengolah pengetahuan
dan menghasilkan prinsip prinsip. Didasarkan pada konsepsi metode ilmiah, model ini
mencoba mengajarkan siswa beberapa keterampilan dan bahasa penelitian ilmiah.
Suchman mengembangkan modelnya dengan menganalisis metode metode yang
telah digunakan oleh para peneliti kreatif, khususnya para ilmuwan fisika. Saat dia
mengidentifikasi unsur unsur proses penelitian mereka, dia membentuknya menjadi model
instruksional yang kemudian kita kenal dengan latihan penelitian ini. Model latihan
penelitian dirancang untuk membawa siswa secara langsung kedalam proses ilmiah melalui
latihan latihan yang dapat memadatkan proses ilmiah tersebut kedalam periode waktu yang
singkat. Apa pengaruhnya ? Schlenker ( 1991 ) melaporkan bahwa latihan penelitian akan
meningkatkan pemahaman ilmu pengetahuan, produktivitas dalam berpikir kreatif, dan
keterampilan keterampilan dalam memperoleh dan menganalisis informasi. Dia juga
melaporkan bahwa model ini sebenarnya tidak lebih efektif dari pada metode metode
pengajaran konvensional dalam hal pemerolehan informasi, tetapi latihan ini seefisien metode
pengulangan dan pengajaran yang dibarengi dengan pengalaman pengalaman laboratorium.
Ivany ( 1969 ) dan Collins ( 1969 ) melaporkan bahwa metode tersebut akan bekerja dengan
baik asalkan ada banyak pertentangan, yang memunculkan teka teki dan membangkitkan
rasa ingin tahu, dan ada materi materi instruksional yang dapat digunakan siswa untuk
mengeksplorasi topik topik penelitian. Baik siswa sekolah dasar maupun sekolah lanjutan
dapat memperoleh keuntungan dari model ini ( Voss , 1982 ). Dalam salah satu siswa siswa
yang tuli, seraya menganjurkan agar siswa siswa yang memiliki cacat panca indera ikut
dapat diajarkan melalui metode ini.
2.1.4.3 Tujuan Model Pembelajaran Inquiry Training
Model latihan penelitian berawal dari sebuah kepercayaaan dalam upaya
pengembangan para pembelajar yang mandiri ; metodenya mensyaratkan partisipasi aktif
siswa dalam penelitian ilmiah. Siswa sebenarnya memiliki rasa ingin tahu dan hasrat yang
besar untuk tumbuh berkembang ; dan latihan penelitian memanfaatkan eksplorasi kegairahan
alami mereka, memberikan mereka arahan arahan khusus sehingga mereka dapat
mengeksplorasi bidang bidang baru secara aktif. Tujuan umum latihan penelitian adalah
membantu siswa mengembangkan disiplin intelektual dan keterampilan yang mumpuni untuk
meningkatkan pertanyaan pertanyaan dan pencarian jawaban yang terpendam dari rasa

13

keingintahuan mereka. Untuk itulah, Suchman tertarik untuk membantu siswa meneliti secara
mandiri, tetapi dalam cara yang disiplin.
Latihan penelitian dimulai dengan menyajikan kejadian yang sedikit membingungkan
( puzzling event ) pada siswa. Suchman percaya bahwa para individu yang hadapkan pada
situasi semacam ini secara alamiah akan termotivasi untuk menyelesaikannya. Setiap Bruner
dan Taba, Suchman percaya bahwa pada proses penelitian dapat meningkat dan bahwa
mereka dapat diajarkan prosedur prosedur ilmiah secara langsung.
Dengan demikian, teori Suchman adalah :
1. Siswa meneliti secara alamiah ketika mereka sedang menghadapi persoalan
( kebingungan ) ;
2. Mereka dapat sadar dan belajar menganalisis strategi strategi berpikirnya ;
3. Strategi strategi baru dapat diajarkan secara langsung dan dapat ditambahkan
pada strategi yang telah dimiliki siswa sebelumnya ;
4. Penelitian kooperatif dapat memperkaya pemikiran dan membantu siswa belajar
tentang ketidakmestian, sifat pengetahuan yang selalu berkembang, dan
menghargai penjelasan alternatif Menurut joyce ( 2009 : 202 203 ).
2.1.4.4 Struktur Pengajaran Pada Model Pembelajaran Inquiry Training
Latihan penelitian memiliki lima tahap :
1.
2.
3.
4.

Mengonfrontasikan siswa dengan situasi yang membingungkan ;


Pelaksanaan pengumpulan data dengan memverifikasi dan menguji coba ;
Pelaksanaan pengumpulan data dengan memverifikasi dan menguji coba ;
Mengolah informasi yang mereka dapatkan selama pengumpulan data dan mencoba

menjelaskan ketidaksesuaian ketidaksesuaian atau perbedaan perbedaan


5. Menganalisis strategi strategi pemecahan masalah yang telah mereka gunakan
selama penelitian
Tahap pertama mengharuskan guru untuk menyajikan situasi permasalahan dan
menjelaskan prosedur prosedur penelitian pada siswa ( objek objek dan prosedur Ya /
Tidak ). Tahap kedua, verifikasi, merupakan proses dimana siswa mengumpulkan informasi
tentang suatu peristiwa yang mereka lihat atau alami. Tahap ketiga, siswa memperkenalkan
elemen elemen baru kedalam situasi permasalahan untuk mengetahui mungkinkah terjadi
hal lain ketika data penelitian mereka diuji coba dengan cara yang berbeda. Eksperimentasi

14

memiliki dua fungsi : ekplorasi ( eksploration ) dan pengujian langsung ( direct testing ).
Eksplorasi mengubah sesuatu untuk melihat apa yang akan terjadi tidak semestinya
dibimbing oleh sebuah teori dan hipotesis, tapi bagaimana eksperimentasi tersebut
dilaksanakan untuk menawarkan gagasan gagasan baru bagi suatu teori. Tahap keempat ,
guru meminta siswa mengolah data dan merumuskan suatu penjelasan. Beberapa siswa
memiliki kesulitan dalam membuat lompatan intelektual ( the intelectual leap ) antara
memahami informasi itu. Tahap kelima, siswa diminta untuk menganalisis pola penelitian
mereka. Mereka mungkin menentukan pertanyaan pertanyaan yang sangat kreatif, cara
cara bertanya yang produktif dan tidak, atau jenis informasi yang mereka butuhkan dan tidak
mereka peroleh. Tahap ini penting seandainya kita ingin membuat proses penelitian sebagai
suatu kesadaran dan mulai mencoba untuk mengembangkannya secara sistematis menurut
Joyce ( 2009 : 206 209 ).
2.1.4.5 Proses Inquiry Training
Gulo ( 2002 ) menyatakan, bahwa inkuiri tidak hanya mengembangkan kemampuan
intelektual tetapi seluruh potensi yang ada, termasuk pengembangan emosional dan
keterampilan inkuiri merupakan suatu proses yang bermula dari merumuskan masalah,
merumuskan hipotesis, mengumpulkan data, menganalisis data dan membuat kesimpulan
Menurut Trianto ( 2009 : 168 ).
2.1.4.6 Keunggulan dan Kelemahan Inquiry Training
Keunggulan pendekatan Inkuiri dapat diringkas di dalam antara lain :
1) Ekonomis dalam menggunakan pengetahuan hanya pengetahuan yang relevan dengan
sebuah isu yang diamati ;
2) Pendekatan ini memungkinkan siswa dapat memandang konten dalam sebuah cara
yang lebih realistik dan positif karena mereka dapat menganalisis dan menerapkan
data untuk pemecahan masalah ;
3) Siswa instrinsik pendekatan ini sangat memotivasi siswa ;
4) Pendekatan ini juga memungkinkan hubungan guru dan siswa lebih hangat karena
kurang lebih bertindak sebagai fasilitator pembelajaran dan kurang mengarahkan
aktivitas aktivitas yang didominasi oleh guru ;
5) Pendekatan ini memberikan nilai transfer yang unggul jika dibandingkan dengan
metode metode lainnya.

15

Kelemahan pendekatan Inkuiri antara lain :


1) Pendekatan ini memerlukan jumlah jam pelajaran kelas yang banyak dan juga waktu
yang diluar kelas dibandingkan dengan metode pembelajaran lainnya ;
2) Pendekatan ini memerlukan proses mental yang berbeda, seperti perangkat analitik
dan kognitik ;
3) Pendekatan ini dapat berbahaya bila dikaitkan dengan beberapa problema inkuiri
terutama isu isu kontroversial ;
4) Siswa lebih menyukai pendekatan bab per bab yang tradisional ;
5) Pendekatan ini sulit untuk dievaluasi dengan menggunakan tes prestasi tradisional,
misalnya, bagaimana anda mengevaluasi proses pemikiran yang digunakan oleh siswa
ketika mereka sedang mengerjakan program program inkuiri.
2.1.4.7 Pelaksanaan Pembelajaran Inquiry Training
kemampuan yang diperlukan untuk melaksanakan pembelajaran inkuiri adalah sebagai
berikut :
1. Mengajukan Pertanyaan atau Permasalahan
Kegiatan inkuiri dimulai ketika pertanyaan atau permasalahan diajukan. Untuk
meyakinkan bahwa pertanyaan sudah jelas, pertanyaan tersebut dituliskan di papan
tulis, kemudian siswa diminta untuk merumuskan hipotesis.
2. Merumuskan Hipotesis
Hipotesis adalah jawaban sementara atas pertanyaan atau solusi permasalahan yang
dapat diuji dengan data. Untuk memudahkan proses ini, guru menanyakan kepada
siswa gagasan mengenai hipotesis yang mungkin. Dari semua gagasan yang ada,
dipilih salah satu hipotesis yang relevan dengan permasalahan yang diberikan.
3. Mengumpulkan Data
Hipotesis digunakan untuk menuntun proses pengumpulan data. Data yang dihasilkan
dapat berupa tabel, matrik, atau grafik.
4. Analisis Data
Siswa bertanggung jawab menguji hipotesis yang telah dirumuskan dengan
menganalisis data yang telah diperoleh. Faktor penting dalam menguji hipotesis
adalah pemikiran benar atau salah . Setelah memperoleh kesimpulan, dari data
percobaan, siswa dapat menguji hipotesis yang telah dirumuskan. Bila ternyata
hipotesis itu salah atau ditolak, siswa dapat menjelaskan sesuai dengan proses inkuiri
yang telah dilakukannya.
5. Membuat Kesimpulan
Langkah penutup dari pembelajaran inkuiri adalah membuat kesimpulan sementara
berdasarkan data yang diperoleh siswa Menurut Trianto ( 2009 : 168 169 ).

16

2.1.4.8 Peran Guru Pada Model Pembelajaran Inquiry training


Pembelajaran Inkuiri Suchman, peran guru memonitor pertanyaan siswa untuk
mencegah agar proses inkuiri, tidak sama dengan permainan tebakan. Hal ini memerlukan
dua aturan penting, yaitu :
1. Pertanyaan harus dapat dijawab ya atau tidak dan harus diucapkan dengan
suatu cara siswa dapat menjawab pertanyaan tersebut dengan melakukan pengamatan.
2. Pertanyaan harus disusun sedemikian rupa sehingga tidak mengakibatkan guru
memberikan jawaban pertanyaan tersebut, tetapi mengarahkan siswa untuk
menemukan jawabannya sendiri Menurut Trianto ( 2009 : 171 ).
2.1.4.9 Sintaks Pembelajaran Inquiry Training
Dalam upaya menanamkan konsep, misalnya konsep IPA Biologi pokok bahasan
saling ketergantungan pada siswa tidak cukup hanya sekedar ceramah. Pembelajaran akan
lebih bermakna jika siswa diberi kesempatan untuk tahu dan terlibat secara aktif dalam
menemukan konsep dari fakta fakta yang dilihat dari lingkungan dengan bimbingan guru
Menurut Trianto ( 2009 : 171 ).
2.1.5

Pembelajaran Konvensional

Salah satu model pembelajaran yang masih berlaku dan sangat banyak digunakan oleh
guru adalah model pembelajaran konvensional. Salah satu contoh dari pembelajaran
konvensional adalah metode ceramah. Biasanya guru mencapai tujuan instruksionalnya
dengan menggunakan kata kata. Salah satu cara yang dapat dipergunakan guru yaitu
berceramah. Kelemahan kelemahan yang menyolok misalnya, tidak dapat memberi siswa
kesempatan untuk mempraktekkan perilaku yang relevan ( selain mencatat ) ceramah masih
dapat bermanfaat bagi siswa, berapa pun usianya. Tujuan utama suatu ceramah ialah
menyajikan ide. Ceramah memungkinkan si guru menyampaikan topik dengan perasaan ;
dapat lewat cara penyampaiannya, dapat dengan intonasi tertentu, dengan tekanan suaranya,
ataupun dengan gerak gerik tangannya. Topik yang sederhana dapat dibuat menarik ; atau
sebaliknya, yang menarik dapat membosankan Menurut James & Eva ( 2005 : 79 80 ).

17

Siswa adalah penerima informasi secara pasif, dimana siswa menerima pengetahuan
dari guru dan pengetahuan diasumsinya sebagai badan dari informasi dan keterampilan yang
dimiliki sesuai dengan standar.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Belajar secara individual ;


Pembelajaran sangat abstrak dan teoritis ;
Perilaku dibangun atas kebiasaan ;
Kebenaran bersifat absolut dan pengetahuan bersifat final ;
Guru adalah penentu jalannya proses pembelajaran ;
Perilaku baik berdasarkan motivasi ekstrinsik ;
Interaksi di antara siswa kurang ;
Guru sering bertindak memperhatikan proses kelompok yang terjadi dalam kelompokkelompok belajar.

http://muhammadkholik.wordpress.com/2011/11/08/metode-pembelajaran-konvensional/
2.1.6

Materi Pembelajaran

A. Statika Fluida
Ada tiga macam keadaan atau fase zat, yaitu : padat, cair dan gas. Pada fase padat, zat
akan mempertahankan bentuk dan ukurannya yang tetap. Pada fase cair, zat memiliki volume
tertentu tetapi memiliki bentuk yang berubah ubah sesuai wadahnya.
Pada fase gas, zat tidak memiliki bentuk dan volume yang tetap. Gas memiliki
kecenderungan untuk menyebar dan memenuhi ruang atau wadahnya. Zat cair dan gas
memiliki kemampuan untuk mengalir. Oleh karena itu, keduanya sering disebut sebagai
fluida atau zat alir. Materi fluida yang akan kita pelajari dapat dibedakan menjadi dua, yaitu
hidrostatika yang membahas fluida yang diam dan hidrodinamika yang membahas fluida
yang bergerak.
2.1.6.1 Massa Jenis
Massa jenis ( ) suatu zat yang didefinisikan sebagai perbandingan antara massa
zat ( m ) dan volume zat ( V ).
Secara matematis, massa jenis dirumuskan dengan
m
=
V
Dalam satuan SI, satuan massa jenis adalah kg / m3 , sedangkan dalam sistem cgs
satuan massa jenis adalah g / cm 3.
2.1.6.2 Tekanan
a. Definisi Tekanan

18

Tekanan didefinisikan sebagai gaya per satuan luas.


Jika gaya F bekerja secara tegak lurus terhadap luas permukaan A, maka
tekanan P dapat dituliskan sebagai,
P=

F
A

Satuan SI untuk tekanan adalah Pascal ( Pa ), dengan 1 Pa = 1 N/m 2. Tekanan


akan meningkat jika gaya yang bekerja pada luas tertentu diperbesar atau luas
permukaan yang dikenai gaya tertentu diperkecil. Gambar 1.1 Tekanan
Hidrostatis.

b. Tekanan Atmosfer dan Tekanan Ukur


Kita telah terbiasa bekerja dibawah tekanan yang disebut tekanan atmosfer. Tekanan
ini diakibatkan oleh berat udara di atas kita. Nilai dan satuan SI untuk tekanan atmosfer itu
adalah :
P0 = 1,01 x 10 5 N/ m2.
Pernahkah kamu mengukur tekanan udara dalam sebuah ban mobil ? berapakah nilai
yang pernah kamu peroleh ? Pernahkah tekanan udara didalam ban mobil itu lebih rendah
dari pada tekanan udara diluar ? Mari kita pelajari. Dalam beberapa kasus, kita kadang
mengukur tekanan udara dalam benda tertentu dengan menghitung selisih tekanannya dengan
tekanan udara luar ( tekanan atmosfer ). Tekanan udara dalam sebuah ban mobil yang kempes
sekalipun tak pernah bernilai nol. Pengukuran tekanan udara pada ban mobil yang kempes
akan menghasilkan nilai tekanan udara luar.
Untuk memompa ban mobil hingga tekanan udara didalamnya bernilai 241 kPa jika
diukur, tekanan udara luar, yaitu sebesar : P = 241 kPa + P 0 = 302 kPa. Tekanan sebesar 241
kPa yang nantinya terukur itu disebut tekanan taksiran atau tekanan ukur ( gauge pressure,
P8 ) yang secara umum dirumuskan sebagai :

19

Pg = P + P 0

c. Tekanan Zat Cair dalam Fluida Statik


Bagaimanakah untuk tekanan yang disebabkan oleh fluida ? hasil eksperimen
menunjukkan bahwa fluida menekan ke segala arah. Seseorang yang menyelam ke dalam air
akan merasakan tekanan air di seluruh bagian tubuhnya.
Sebuah titik partikel fluida juga mengalami tekanan dari segala arah. Jika fluida tidak
mengalir, gaya tekan dari segala arah pada titik partikel itu tentulah sama besar. Arah gaya
tekan fluida statik selalu tegak lurus terhadap permukaan sentuhannya. Gambar 1.2 Tekanan
Zat cair dalam fluida statik.

Sekarang kita akan menghitung tekanan didasar bejana berisi fluida statik yang massa
jenisnya dan luas penampangnya A. Tekanan total yang dialami dasar bejana disebabkan
oleh berat fluida diatasnya dan gaya tekan dari luar.
Bagian atas fluida yang berhubungan langsung dengan udara luar akan dikenai gaya
tekan ke bawah, sebesar Fatas = P0 A.
Bagian dasar bejana akan dikenai gaya tekan sebesar Fatas ditambah berat fluida di
atasmya, yaitu w = mg ;
Fdasar = Fatas + mg.
Dengan mengingat bahwa m = V dan V= hA kita peroleh
Fdasar = Fatas + Vg atau Fdasar = Fatas + hAg
Tekanan pada dasar bejana yang luas permukaannya A adalah

20

Pdasar =

F dasar F atas w P0 A hAg


=
+ =
+
A
A
A
A
A

Atau
Pdasar = P0 + hg
Tekanan yang ditimbulkan oleh fluida statik disebut dengan tekanan hidrostatik.
Tekanan hidrostatik berbanding lurus dengan kedalaman ( h ) dan massa jenis fluida ( ).
Titik titik di dalam fluida yang mempunyai kedalaman yang sama selalu mempunyai
tekanan yang sama, tidak bergantung pada bentuk bejana.
2.1.6.3 Hukum Pokok Hidrostatika
Sebelum kita mempelajari Hukum Hidrostatika, lakukan dulu percobaan botol air mineral
yang dilubangi. Jika percobaan tersebut anda lakukan dengan benar, kekuatan air yang
memancar keluar dari keempat lubang di tanah pada jarak mendatar yang sama dari pinggiran
botol. Dapat kita simpulkan bahwa semua titik yang terletak pada bidang datar yang sama
di dalam zat cair yang sejenis memiliki tekanan ( mutlak ) yang sama. Pernyataan inilah
yang kita sebut sebagai hukum pokok Hidrostatika. Misalnya pipa U mula mula kita isi air (
massa jenis = 1 g/cm3). Sesuai hukum pokok hidrostatika, ketinggian kolom air pada kedua
kaki pipa akan sama. Kemudian kedalam kaki kiri kita tuangkan minyak ( massa jenis = 0,8
g/cm3). Sesuai hukum pokok hidrostatika, ketinggian cairan pada kedua kaki tidak akan sama.
Pada bidang batas yang melalui titik A pada kaki kiri dan titik B pada kaki kanan, zat cairnya
masih sejenis, yaitu air. Sesuai hukum pokok hidrostatika, tekanan di kedua titik ini adalah
sama. Tekanan hidrostatis karena ketinggian adalah gh, sehingga diperoleh
PA = PB
mghm = agha
ha = mghm / a
2.1.6.4 Prinsip Pascal
Sebagai fluida, atmosfer bumi memberikan tekanan pada semua benda yang
bersentuhan dengannya, termasuk fluida yang ada di permukaan bumi. Tekanan atmosfer

21

yang bekerja pada suatu fluida akan diteruskan keseluruh bagian fluida. Hal itu dikemukakan
oleh seorang filsuf dan ilmuwan perancis, Blaise Pascal. Prinsip Pascal atau sering disebut
dengan Hukum Pascal menyatakan bahwa :
Tekanan yang diberikan pada fluida dalam ruang tertutup akan diteruskan kesegala
arah dengan sama besar. Gambar 1.3 Prinsip Pascal.

F1 F 2
=
A 1 A2
2.1.6.5 Hukum Archimedes
Jika benda dicelupkan kedalam zat cair, zat cair memberikan gaya angkat pada benda
itu. Gaya ini menyebabkan berat benda seakan akan berkurang. Fakta ini pertama kali
dikemukakan oleh Archimedes sehingga dikenal sebagai Hukum Archimedes, yang
menyatakan bahwa :
Bila sebuah benda kita masukkan kedalam zat cair, benda tersebut akan mendapat
gaya keatas ( gaya Archimedes atau gaya apung ) yang besarnya sama dengan berat
zat cair yang besarnya sama dengan berat zat cair yang dipindahkan.
Secara matematis, Hukum Archimedes dirumuskan sebagai :
FA = fluida V g

Dengan :
FA = Gaya apung ( Gaya Archimedes ) ;

22

= Massa jenis fluida


Vt = Volume benda yang tercelup

Gambar 1.4 Tiga benda dalam zat cair.


Ada tiga benda dalam zat cair :
a. Terapung
Benda dikatakan terapung jika sebagian dari benda tercelup atau berada dibawah
permukaan air, sedangkan bagian yang lain berada di atas permukaan air. Pada benda
terapung, besarnya gaya Archimedes FA sama dengan berat benda w = mg. Jadi,
FA = mg
fluida gVt = b Vb g
fluida Vt = b Vb
Volume benda yang tercelup Vt selalu lebih kecil dari pada volume benda Vb, jadi, massa
jenis benda (b ) yang terapung lebih kecil dari pada massa jenis fluida ; b < fluida.

b. Melayang
Pada benda melayang, besarnya gaya Archimedes Fa sama dengan berat benda w =
mg , jadi,
FA = mg
fluida g Vt = b Vb g

23

akan tetapi, volume benda yang tercelup sama dengan volume benda V b. Jadi, syarat
benda melayang adalah fluida = b. Pada benda melayang massa jenis benda sama dengan
massa jenis zat cair.
c. Tenggelam
Pada saat tenggelam, besar gaya Archimedes FA lebih kecil dari pada berat benda mg.
Dalam hal ini volume benda yang tercelup Vt sama dengan volume benda Vb. Akan tetapi,
benda bertumpu pada dasar bejana sehingga ada gaya normal N sehingga berlaku :
FA + N = w
N = b Vb g - fluida g Vt
Gaya normal N selalu positif sehingga b > fluida. Jadi, benda akan tenggelam dalam
fluida jika massa jenis benda itu lebih besar dari pada massa jenis fluida.
2.1.6.6 Visikositas
Saat bergerak diatas lantai kasar, sebuah balok akan mengalami gaya gesek yang
arahnya berlawanan dengan arah gerak. Begitu pula dengan fluida. Fluida yang mengalir
melalui suatu permukaan yang diam akan mengalami gesekan yang berlawanan arah dengan
arah alirannya. Kecenderungan untuk mengahambat aliran dalam fluida ini disebut
visikositas. Fluida seperti air memiliki visikositas lebih tinggi dari pada udara, sedangkan
fluida seperti madu dan sirup dicirikan dengan visikositasnya yang tinggi.
Visikositas fluida berhubungan dengan gaya gesekan antarlapisan fluida ketika satu
lapisan bergerak melewati lapisan yang lain. Pada zat cair, visikositas disebabkan terutama
oleh gaya kohesi antar molekul, sedangkan pada gas, visikositas muncul karena tumbukan
antar molekul.
Fluida ideal yang sering kita gunakan dalam pembahasan memiliki nilai visikositas
nol. Hal ini karena interaksi antarmolekul dalam fluida ideal diabaikan. Aliran fluida ideal
bersifat laminer, setiap titik memiliki kelajuan yang sama.
Gaya yang menyebabkan aliran fluida sejati itu diperoleh oleh selisih tekanan pada
panjang tertentu pipa. Eksperimen menunjukkan bahwa :

24

P1 P2

vL
A

Nilai kesebandingan antara selisih tekanan dan vL/A berhubungan dengan suatu
konstanta yang disebut koefisien visikositas fluida ( ). Visikositas didefenisikan sedemikian
rupa sehingga selisih tekanan dirumuskan dengan :

P1 P2 = 8

vL
A

Dari persamaan diatas dapat disimpulkan bahwa satuan koefisien visikositas adalah
N.s / m2. Satuan lain yang kadang digunakan adalah poise, diambil dari nama ahli fisiologis
Prancis, Jean Louis Poiseuille ( 1799 1869 ) yang didefinisikan sebagai :
1 poise = 1 dyne.s / cm2 = 0,1 N.s / m2.
Gejala visikositas dapat diamati ketika kita menjatuhkan sebutir kelereng kedalam
gelas kaca yang berisi minyak goreng. Kelereng akan bergerak diperlambat akibat gesekan
dengan fluida. Besar gaya gesekan dapat dihitung :
f = 6 rv
dengan adalah kekentalan fluida dan r adalah jari jari kelereng. Ketika kelereng
dijatuhkan kedalam minyak goreng, pada selang waktu tertentu kelereng akan mengalami
kecepatan tetap. Kecepatan itu disebut kecepatan batas ( terminal velocity ). Saat berada
dalam minyak goreng, kelereng mengalami tiga gaya yaitu gaya berat ( w ), gaya Archimedes
( FA ), dan gaya gesekan fluida ( f ). Karena kelereng bergerak dengan kecepatan konstan,
maka F = 0 atau
f = w FA
Dengan substitusi f = 6 rv ; w = bVbg ; FA = fluidaVbg; maka persamaan menjadi :
6 rv = bVbg - fluidaVbg = (b - fluida ) Vb g

Akan tetapi, volume kelereng adalah

4 3
r
sehingga diperoleh :
3

25
2

2 g r (b )
9v
fluida

2.1.6.7 Tegangan permukaan


Tegangan permukaan didefiniskan sebagai gaya pada permukaan fluida tiap satuan
satuan panjang. Besar tegangan permukaan untuk benda yang memiliki satu permukaan
adalah
=

F
L

Dimana :
F = Gaya Permukaan ( N ) ;
L = Panjang Benda ( m )
= Tegangan Permukaan ( N/m )
Untuk benda sepanjang l yang memiliki dua permukaan , tetap berlaku dengan substitusi L =
2l.
=

F
2l

Menurut Purwoko dan Fendi ( 2010 : 102 110 )


2.2

Kerangka Konseptual

Suatu pembelajaran pada umumnya akan lebih efektif bila diselenggarakan melalui
model model pembelajaran yang termasuk rumpun pemrosesan informasi. Hal ini
dikarenakan model model pemrosesan informasi menekankan pada bagaimana seorang
berpikir dan bagaimana dampaknya terhadap cara cara mengolah informasi.

26

Discovery merupakan bagian dari inquiry , atau inquiry merupakan perluasan proses
discovery yang digunakan lebih mendalam. Inkuiri yang dalam bahasa inggris inquiry, berarti
pertanyaan, atau pemeriksaan, penyelidikan. Inkuiri sebagai suatu proses umum yang
dilakukan manusia untuk mencari atau memahami informasi. Sasaran utama kegiatan
pembelajaran inkuiri adalah (1) keterlibatan siswa secara maksimal dalam proses kegiatan
belajar ; (2) keterarahan kegiatan secara logis dan sistematis pada tujuan pembelajaran ; dan
(3) mengembangkan sikap percaya pada diri siswa tentang apa yang ditemukan dalam proses
inkuiri. Kondisi umum yang merupakan syarat timbulnya kegiatan inkuiri bagi siswa adalah :
a. Aspek sosial dikelas dan suasana terbuka yang mengandung siswa berdiskusi ;
b. Inkuiri berfokus pada hipotesis ;
c. Penggunaan fakta sebagai evidensi
Untuk menciptakan kondisi seperti itu, peranan guru adalah sebagai berikut :
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Motivator , memberi rangsangan agar siswa aktif dan bergairah berpikir ;


Fasilitator , menunjukkan jalan keluar jika siswa mengalami kesulitan ;
Penanya , menyadarkan siswa dari kekeliruan yang mereka buat ;
Adminstrator , bertanggung jawab terhadap seluruh kegiatan kelas ;
Pengarah, memimpin kegiatan siswa untuk mencapai tujuan yang diharapkan ;
Manajer , mengelola sumber belajar, waktu, dan organisasi kelas ;
Rewarder , memberi penghargaan pada prestasi yang dicapai siswa.

Menurut Trianto ( 2009 : 165 - 167).


2.3

Hipotesis Penelitian
Adapun hipotesis yang diajukan dalam penelitian ini adalah :

H0

: Tidak ada pengaruh penggunaan model pembelajaran Inquiry Training terhadap hasil

belajar siswa pada materi pokok Fluida Statik di kelas X SMA Semester II Santa Maria
Medan T.P 2014 / 2015.
Ha

: Ada pengaruh penggunaan model pembelajaran Inquiry Training terhadap hasil

belajar siswa pada materi pokok Fluida Statik di kelas X SMA Semester II Santa Maria
Medan T.P 2014 / 2015.
Sudjana ( 2005 : 243 )

27

BAB III
METODE PENELITIAN

Metodologi penelitian adalah ilmu yang mempelajari tentang cara-cara yang digunakan
untuk melakukan suatu penelitian, agar memperoleh hasil yang baik dan dapat di
pertanggungjawabkan. Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian eksperimen yaitu
perlakuan terhadap terhadap 2 kelompok yaitu kelas eksperimen dan kelas kontrol.
3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian
Sesuai dengan judul penelitian ini, maka lokasi penelitian ini adalah di Kelas X SMA
Santa Maria Medan Jalan Palang Merah No. 15 Medan Maimun yang akan dilaksanakan pada
Semester Genap Tahun Pelajaran 2014/2015.
3.2 Populasi dan Sampel Penelitian
3.2.1 Populasi Penelitian
Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas X Semester Genap SMA
Santa Maria Medan Tahun Ajaran 2014/2015 yang terdiri dari 2 kelas paralel.
3.2.2

Sampel Penelitian
Sampel penelitian adalah sebagian dari populasi. Sampel dalam penelitian ini 2 kelas

yang diambil secara cluster random sampling yaitu penerikan sampel dengan proses
pengacakan yang disajikan sebagai 1 kelas eksperimen (X 1) dengan model pembelajaran
Inquiry Training dan 1 kelas kontrol (X2) dengan strategi pembelajaran konvensional.
3.3 Variabel Penelitian
3.3.1 Variabel Bebas (X)
Yang menjadi variabel bebas (X) pada penelitian ini adalah Model Pembelajaran
pelatihan inkuiri ( Inquiry Training) dengan model pembelajaran konvensional
3.3.2

Variabel Terikat (Y)

28

Variabel terikat (Y) dalam penelitian ini yaitu hasil belajar Fisika siswa Kelas X SMA
Santa Maria Medan Tahun Ajaran 2014 / 2015.
3.4 Jenis dan Desain Penelitian
3.4.1 Jenis Penelitian
Jenis penelitian ini adalah quasi eksperimen yaitu penelitian yang dimaksudkan untuk
mengetahui ada tidaknya akibat dari sesuatu yang dikenakan pada subjek yaitu siswa.
Penelitian ini dimaksudkan untuk mengetahui ada tidaknya perbedaan pada hasil belajar
siswa yang diajarkan melalui model pembelajaran Inquiry Training dengan pembelajaran
konvensional.
3.4.2

Desain Penelitian

Penelitian ini melibatkan dua kelas yaitu kelas eksperimen dan kelas kontrol yang
diberi perlakuan berbeda. Pada kelas eksperimen diberi perlakuan yaitu pengajaran dengan
menggunakan Model Pembelajaran Inquiry Training. Sedangkan pada kelas kontrol diberi
perlakuan yaitu pengajaran dengan menggunakan pembelajaran konvensional.
Untuk mengtahui hasil belajar siswa, yang diperoleh dengan menerapkan dua perlakuan
tersebut maka pada siswa deberikan tes. Adapun rancangan penelitiannya sebagai berikut:
Tabel 3.1 Desain Penelitian (Two group, pre-test, pos-test design)
Kelas

Tes awal/pretes

Eksperimen
Kontrol

T1
T1

Perlakuan

Tes

X1
X2

akhir/postes
T2
T2

Keterangan : T1 = Pre test pada kelas eksperimen dan kelas kontrol


T2 = Pos-tes pada kelas eksperimen dan kelas kontrol
X1 = perlakuan yang diberi pada kelas eksperimen
X2 = perlakuan yang diberikan pada kelas kontrol
Sesuai dengan

tujuan penelitian, maka untuk mendapatkan data dilakukan

penelitian dengan menggunakan quasi eksperimen yang bertujuan untuk melihat ada tidaknya

29

akibat sesuatu yang dikenakan pada subjek didik. Dengan memberi perlakuan pada kelompok
sampel penelitian yang dilakukan melalui Model Pembelajaran Inquiry Training.
Agar kedua kelas homogen maka proses penelitian ini dilaksanakan melalui tahap
berikut:
1.
2.
3.
4.
5.

Kedua kelas diberi tes awal


Kedua kelas diberi materi yang sama
Lama penyampaian materi harus sama
Guru yang menyampaikan materi adalah sama, yaitu peneliti sendiri
POPULASI
Perbedaan hanya terletak pada
perlakuan yaitu pembelajaran menggunakan Model

Pembelajaran Inquiry Training dan Pembelajaran Konvensional


3.5 Prosedur Penelitian
Adapun prosedur penelitian dibagi dalam beberapa langkah sebagai berikut:
SAMPEL
3.5.1 Tahap Persiapan
a. Berdiskusi dengan dosen pembimbing.
b. Menyusun instrument soal tes untuk memperoleh data tentang hasil belajar
3.5.2 Tahap Pelaksanaan Penelitian
a. Pengambilan sampel dari populasi
Eksperimen
Kelas
Kontrol kelas
b. Kelas
Membagi
sampel menjadi kelas kontrol dan kelas eksperimen.
Kemudian
eksperimen dan kelas kontrol diberikan pretest dan mendapatkan data test awal.
c. Melakukan pengolahan data pertes
Yaitu uji normalitas,uji homogenitas, dan uji t 2 pihak
d. Melakukan pengajaran pada kedua kelas
Kelas eksperimen : diberi model pembelajaran Inquiry Training
Kelas kontrol : diberi pembelajaran konvensional
Pretest
e. Melakukan postes
Setelah pembelajaran selesai, penelitian akan melakukan postes untuk mengetahui
kemampuan akhir siswa pada kelas eksperimen dan kelas kontrol.
f. Melakukan pengolahan data postes uji t 1 pihak pada kelas eksperimen dan kelas
kontrol untuk mengetahui ada tidaknya pengaruh model pembelajaran Project Based
Inquiry Training
Pembelajaran Konvensioanl
Learning, kemudian melakukan uji hipotesis.
g. Setelah uji hipotesis diambil kesimpulan.

Postes
Gambar 3.1 Prosedur Penelitian

Pengolahan/Analisis Data

Penarikan Kesimpulan

30

3.6 Alat Pengumpul Data


3.6.1 Tes

31

Sebagai alat pengumpul data dalam penelitian ini adalah berupa test awal dan test
akhir materi pelajaran yang diberikan kepada siswa. Bentuk test yang diberikan yaitu bentuk
pilahan berganda yang terdiri dalam lima pilihan jawaban dengan jumlah soal 10 butir. Soal
yang dijawab benar diberi skor 1 dan jika salah diberi 0. Alat pengumpul data sebelum
digunakan terlebih dahulu dicari validitas, dengan menggunakan validitas isi, yang akan
divalidkan 3 orang validator yang ahli dibidangnya.
Tabel 3.2 Kisi-kisi Tes Hasil Belajar Materi Fluida statik
No

Sub Materi Pokok


C1

1
2

Massa Jenis
Tekanan

C2
4

C3
6
7

Klasifikasi
C4
C5

C6

Jumlah
1
4

5
3
3
4
5

Hukum Pokok Hidrostatika


Prinsip Pacal
2
Hukum Archimedes
Tegangan Permukaan
1
Jumlah
2
Keterangan : C1 =Pengetahuan/Ingatan

3.6.2

9
3
3

10
2

1
1
C4=Analisis

C2=Pemahaman

C5=Sintesis

C3=Aplikasi/Penerapan

C6=Evaluasi

1
1
2
1
10

Lembaran Observasi

Pedoman observasi berisi sebuah daftar jenis kegiatan yang mungkin timbul dan yang
akan diamati. Dalam proses observasi, observer (pengamat) tinggal memberikan tanda pada
peristiwa yang muncul. Dari hasil observasi yang dilakukan maka akan diperoleh data
tentang aktivitas siswa pada saat penerapan model Inquiry Training pada pokok Fluida Statik.

3.7 Tehnik Analisis Data


3.7.1 Analisis Data Hasil Balajar
Dari data hasil belajar kelas ekaperimen dan kelas kontrol dapat diperoleh skor. Untuk
menghitung nialai yang diperoleh oleh siswa dapat dihitung dengan menggunakan rumus:

32

Banyak skor yang benar


Nilai = banyak skor seluruhnya

x 100

Berdasarkan kebijakan sekolah kriteria untuk penentuan tingkatan penguasan materi


siswa terhadap materi pelajaran yang diajarkan menggunakan pedoman sebagai berikut:
Tabel 3.3 Kategori ketuntasan Penugasan Materi Pelajaran
Skor
81-100
71-80
61-70
51-60
0-50

3.7.2

Kategori Ketuntasan
Sangat tuntas
Tuntas
Cukup Tuntas
Kurang Tuntas
Sangat Kurang Tuntas

Analisis Data Observasi Aktivitas Siswa

Data aktivitas siswa selama pembelajaran diamati oleh pengamat dan dianalisis
dengan menggunakan penskoran. Aktivitas yang diamati oleh pengamat ada 6 hal yaitu
kerjasam dalam kelompok, menyajikan hasil diskusi, mengajukan pertanyaan, memberikan
jawaban, menyampaikan ide atau pendapat, membuat kesimpulan. Setiap aktivitas diberikan
skor dengan skor minimal adalah 1 dan maksimal adalah 4. Sehingga kategori untuk aktivitas
dapat dihitung dalam persentase sebagai berikut:
Persentase aktivitas =

Jumlah Skor yang diperoleh


Jumlah semua skor

x 100 %

Hasil ini dapat dibagi dalam 4 kategori yang diberikan oelh tabel berikut:

Tabel 3.4 Kategori Aktivitas


Persentase Aktivitas
80% - 100%
66% - 80%
51% - 65%
0% - 50%

Kategori
Amat Aktif
Aktif
Cukup Aktif
Buruk

Nilai
A
B
C
D

33

Setelah data diperoleh maka langkah-langkah pengolahannya adalah sebagai berikut:


1. Menghitung Mean dan Standar Deviasi
Xi
x
= N
X

Dimana :

Xi
N

= rata-rata skor siswa kelas eksperimen


= jumlah skor siswa

= Jumlah sampel siswa

Menghitung standar deviasi dengan menggunakan rumus :


X

ix 2

S=

Dimana: S = standar deviasi


N= jumlah sampel

= rata-rata skor

Xi

= jumlah skor

2. Uji Normalitas
Uji ini dilaksanakan untuk mengetahui apakah populasi berdistribusi normal atau
tidak. Pengujian normalitas dari dat menggunakan rumus uji Liliefors dengan langkahlangkah sebagai berikut: (Sudjana.2005)
a. Menyusun skor siswa dari skor yang terendah ke skor yang tertinggi
b. Skor mentah X1, X2,....,Xn, dijadikan bilangan baku Z1,Z2,.....,Zn dengan rumus:
X i X
S
Zi =

Dimana :

= rata-rata sampel

S = simpangan baku sampel


c. Untuk setiap bilangan baku ini menggunakan daftar distribusi normal baku, kemudian
dihitung peluang F(Zi) = P(Z Zi)
d. Selanjutnya dihitung proporsi Z1,Z2,.....,Zn yang lebih kecil atau sama dengan Zi. Jika
proporsi ini dinyatakan oleh S(Zi), maka:
banyaknya Z 1 , Z 2 ,..... , Z n yang Z i
S(Zi) =
n

34

e. Menghitung selisih F(Zi) S(Zi) kemudian ditentukan harga mutlaknya yang tersebar
dinyatakan dengan Lo
f. Untuk kenormalan data maka dibandingkan antara nilai Lo dengan nilai kritis L dari
daftar L pada uji Liliefors
Kriteria penilaian :
Jika Lo Ltabel maka data berdistribusi normal
Jika Lo Ltabel maka data tidak berdistribusi normal.(Sudjana.2005)
3. Uji Homogenitas
Untuk menguji apakah kedua kelompok homogen, maka dirumuskan hipotesis
sebagai berikut:
Ho:
H1:

atau kedua kelompok populasi mempunyai varian yang sama

atau kedua populasi mempunayi varians yang berbeda

Dengan menggunakan rumus (Sudjana.2005) :


varians terbesar

F = varians terkec il

Kriteria pengujiannya adalah:


Jika Fhitung Ftabel maka kedua sampel memiliki varians yang sama
Jika Fhitung Ftabel maka kedua sampel tidak memiliki varians yang sama
4. Uji Hipotesis
Uji t satu pihak digunakan untuk mengetahui pengaruh dari suatu perlakuan yaitu model
Project Based Learning terhadap hasil belajar siswa. Hipotesis yang diujikan adalah:
Ho=

Ha=

35

Dengan :

X
X

= rata-rata hasil belajar kelas eksperimen

= rata-rata hasil belajar kelas kontrol

Bila data penelitan berdistribusi normal dan homogen maka untuk menguji hipotesis
menggunakan uji t dengan rumus yaitu:

t=

X 1 X 2
1 1
s
+
n1 n2

Dengan s adalah Varians gabungan yang dihitung dengan rumus:

S2 =

( n11 ) S 21 +( n21) s22

Dengan:

n1+ n21
t = distribusi t
n1= jumlah siswa pada kelas eksperimen
n2 = jumlah siswa pada kelas kontrol
S 21 = varians kelas eksperimen
s 22 = varias kelas kontrol

Kriteria pengujian adalah : terima Ho jika t t1- dimana t1- didapat dari daftar
distribusi t dengan dk=(n1 + n2-2) dan peluang (1- ) (ttabel dipetoleh dari daftar distribusi
untuk =0.05). Untuk harga t yang lain Hoditolak.
Jiak pengolahan data menunjukkan bahwa t
lebih dari nilai t

t1-

t1-

atau t dihitung yang diperoleh

maka hipotesis Hoditolak dan Ha diterima. Dapat diambil

kesimpulan kemampuan siswa pada kelas eksperimen (dengan menggunakan model Inquiry

36

Training) lebih besar dibandingkan kemampuan siswa pada kelas kontrol (dengan
menggunakan pembelajaran konvensional).
Jika pengolahan data menunjukkan bahwa t
diperoleh kurang dari nilai t

t1-

t1-

atau nilai t hitung yang

maka hipotesis Ho diterima. Dapat diambil

kesimpulan kemampuan siswa pada kelas eksperimen (dengan menggunakan model Inquiry
Training) sama dengan hasil belajar siswa pada kelas kontrol (dengan meodel pembelajaran
konvensional).

37

DAFTAR PUSTAKA

Eva & James, dkk. 2005. Teknik Mengajar Secara Sistematis . Jakarta : PT Rineka Cipta.
Istarani. 2011 . 58 Model Pembelajaran Inovatif . Medan : Media Persada.
Joyce, Bruce,dkk. 2011. Model of Teaching (Model Model Pembelajaran ). Yogyakarta :
Pustaka Belajar.
Jurubahasa & Fitriani . 2013 . Pengaruh Model Pembelajaran Inquiry Training Terhadap
Hasil Belajar Siswa Pada Materi Pokok Suhu Dan Pengukuran Kelas Vii Semester I Mts N 2
Medan T.P 2012/2013. Medan : Jurusan Fisika UNIMED.
Latif, Abdul. 2009. Pendidikan Berbasis Nilai Kemasyarakatan . Bandung : Refika Utama.
Ngalimun. 2013 . Strategi dan Model Pembelajaran . Yogyakarta : Aswaja Pressindo .
Purwoko & Fendi . 2010 . Fisika 2 SMA Kelas XI . Jakarta : Yudhistira.
Sardiman A. M. 2011. Interaksi & Motivasi Belajar Mengajar. Jakarta : PT Raja Gravindo
Persada.
Sudjana. 2005 . Metode Statistika. Bandung : Tarsito.
Tanjung, Ratna & Turnip, Betty M. 2013. Evaluasi Hasil Belajar Fisika . Medan : Unimed
Press.
Trianto. 2011 . Mendesain Model Pembelajaran Inovatif Progresif . Jakarta : Putra Grafika.
http://muhammadkholik.wordpress.com/2011/11/08/metode-pembelajaran-konvensional/

38

Lampiran 1
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
Sekolah : SANTA MARIA MEDAN
Mata Pelajaran : Fisika
Kelas/Semester : X/Dua
Materi Pokok : Fluida Statis
Alokasi Waktu : 4 x 3 JP

A. Kompetensi Inti (KI)


KI 1 : Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.
KI 2 : Mengembangkan perilaku (jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli, santun, ramah
lingkungan, gotong royong, kerjasama, cinta damai, responsif dan pro-aktif) dan menunjukan
sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan bangsa dalam berinteraksi secara
efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan
bangsa dalam pergaulan dunia.
KI 3 : Memahami dan menerapkan pengetahuan faktual, konseptual, prosedural dalam ilmu
pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan kemanusiaan,
kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait fenomena dan kejadian, serta menerapkan
pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya
untuk memecahkan masalah.

39

KI 4 : Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan
pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan mampu menggunakan
metoda sesuai kaidah keilmuan.
B. Kompetensi Dasar dan Indikator
1.1 Menyadari kebesaran Tuhan yang menciptakan dan mengatur alam jagad raya melalui
pengamatan fenomena alam fisis dan pengukurannya.
2.1 Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa ingin tahu; objektif; jujur; teliti; cermat;
tekun; hati-hati; bertanggung jawab; terbuka; kritis; kreatif; inovatif dan peduli lingkungan)
dalam aktivitas sehari-hari sebagai wujud implementasi sikap dalam melakukan percobaan ,
melaporkan, dan berdiskusi
3.7. Menerapkan hukum-hukum pada fluida statik dalam kehidupan sehari-hari Indikator:
3.7.1. Menjelaskan defenisi Massa Jenis
3.7.2. Menyimpulkan Percobaan Hukum Pascall
3.7.3. Menyimpulkan definisi Tekanan
3.7.4 Menyimpulkan tentang Hukum Pokok Hidrostatika
3.7.4 Menjelaskan Karakteristik Tekanan Atmosfer dan Tekanan Ukur
3.7.5 Menjelaskan Karakteristik Tekanan Zat cair dalam Fluida Statik
3.7.6. Menyimpulkan percobaan Hukum Archimedes.
3.7.7. Menjelaskan karakteristik Tegangan Permukaan
3.7.8. Menentukan Viskositas

C. Tujuan Pembelajaran
Melalui proses mencari informasi, menanya, dan berdiskusi peserta didik dapat memahami
pengetahuan faktual, konseptual, dan prosedural tentang fluida statis serta mampu
membangun sikap ilmiah dan keterampilan prosedural melalui proses mencoba, mengasosiasi
dan mengomunikasikannya dalam presentasi dan laporan tertulis

40

1. Diberikan fenomena botol bocor, peserta didik diharapkan dapat menjelaskan karakteristik
Hukum utama hidrostatis dengan benar.
2. Diberikan gambar mesin hidrolik, peserta didik diharapkan mampu menjelaskan
karakteristik Hukum Pascall dengan benar.
3. Diberikan permasalahan mesin hidrolik, peserta didik diharapkan mampu menentukan
gaya yang dihasilkan oleh mesin hidrolik.
4. Diberikan data hasil percobaan, peserta didik diharapkan dapat menyimpulkan percobaan
Hukum Archimedes dengan benar.
5. Diberikan contoh penerapan dari Tegangan Permukaan , peserta didik diharapkan dapat
menentukan tegangan permukaan dengan benar.
6. Diberikan Gambar tentang Tegangan Permukaan, peserta didik diharapkan dapat mengerti
tentang gambar tegangan permukaan
7. Diberikan data hasil percobaan hukum Stokes, peserta didik diharapkan mampu
menentukan Viskositas cairan dengan Hukum Stokes dengan benar.
8. Diberikan program PhET, peserta didik diharapkan mampu melakukan percobaan Hukum
utama Hidrostatis dengan benar.
9. Berdasarkan hasil data yang telah diperoleh, peserta didik diharapkan mampu mengolah
dan menyajikan data percobaan Hukum Hukum utama Hidrostatis dengan benar.
10. Berdasarkan hasil percobaan, peserta didik diharapkan mampu menyajikan hasil
percobaan Hukum Hukum utama Hidrostatis dengan benar.
11.Dijelaskannya tentang contoh contoh penerapan Hukum Archimedes, peserta didik
diharapkan mampu melakukan percobaan Hukum Archimedes dengan benar.
12. Berdasarkan hasil data yang telah diperoleh, peserta didik diharapkan mampu mengolah
dan menyajikan data percobaan Hukum Archimedes dengan benar.
13. Berdasarkan hasil percobaan, peserta didik diharapkan mampu menyajikan hasil
percobaan Hukum Archimedes dengan benar.

41

14. Berdasarkan hasil data yang telah diperoleh, peserta didik diharapkan mampu mengolah
dan menyajikan data percobaan Hukum Stokes dengan benar.
15. Berdasarkan hasil percobaan, peserta didik diharapkan mampu menyajikan hasil
percobaan Hukum Stokes dengan benar.

D. Materi Pembelajaran
Fakta

Tekanan diteruskan di dalam air.


Besi tenggelam di dalam air, sedangkan sterofoam mengapung di atas air.

Konsep

Tekanan
Gaya angkat
Kecepatan terminal.

Prinsip

Hukum Pokok Hidrostatis.


Hukum Pascal
Hukum Archimedes
Viskositas
Hukum Stokes.
Tegangan Permukaan

Prosedur

Percobaan Hukum Archimedes.


Percobaan Hukum Stokes.

E. Pendekatan / Model dan Metode Pembelajaran


Pendekatan : Scientific

42

Model Pembelajaran : Inkuiri Training


Metode Pembelajaran :

Demonstrasi
Eskperimen
Diskusi kelompok
Tanya jawab

F. Media, Alat dan Sumber Belajar

Media : cetak dan elektronik (internet)


Alat : Alat alat Tulis
Sumber Belajar : Buku pegangan peserta didik, handout.

G. Langkah-Langkah Kegiatan Pembelajaran


Pertemuan Kesatu
RINCIAN KEGIATAN

WAKTU
15 MENIT

Pendahuluan
Membuka pelajaran dengan membaca doa yang dipimpim oleh
salah
satu peserta didik.
Merefleksi hasil kompetensi (KD) sebelumnya tentang elastisitas
dan
gaya pegas.
Menjelaskan kaitan Hukum utama Hidroststis dengan Hukum
Newton
(KD sebelumnya) dan gerak getaran (KD yang akan datang)
Menyampaikan tujuan pembelajaran
Bertanya dan menagih secara lisan tugas baca mencari informasi
tentang Hukum utama Hidroststis (buku, internet, atau modul).

Melaksanakan

pretes

tentang

karakteristik

Hukum

utama

Hidroststis.
Kegiatan Inti
Mengamati

Peserta didik menyimak peragaan atau video tentang simulasi

55 MENIT

43

kapal selam dalam botol minuman


Peserta didik menyimak peragaan atau video tentang keadaan

air dalam sedotan minuman dalam berbagai keadaan


Peserta didik membaca artikel tentang penggunaan sistem

hidrolik dan sistem kerja kapal selam


Guru menilai keterampilan peserta didik mengamati

Menanya

Peserta didik mendiskusikan tentang Hukum-Hukum fluida


statik dan penerapannya dalam kehidupan sehari - hari.

Mencoba

Peserta didik dibagi dalam kelompok kecil, masing-masing

terdiri atas 4 orang


Peserta didik dalam kelompok diminta untuk mencoba simulasi
tekanan pada program PhET dengan mengamati demonstrasi

yang dilakukan oleh guru.


Peserta didik mencermati demonstrasi percobaan. Perwakilan
kelompok mencatat hasil bacaan tekanan, kedalaman, jenis zat

cair, percepatan gravitasi dan tekanan udara.


Masing-masing kelompok diberikan dua masalah yang dapat

diselesaikan dengan hukum pokok hidrostatis.


Guru menilai sikap peserta didik dalam kerja kelompok dan
membimbing/menilai

menilai

keterampilan

mencoba,

menggunakan alat, dan mengolah data, serta menilai


kemampuan peserta didik menerapkan konsep dan prinsip

dalam pemecahan masalah Mengasosiasi


Peserta didik menyimpulkan hubungan antara perubahan
kedalaman dengan tekanan, perubahan jenis zat cair dengan

tekanan, perubahan percepatan gravitasi


Guru membimbing/menilai kemampuan

peserta

didik

mengolah data dan merumuskan kesimpulan


Mengomunikasikan

Perwakilan dari dua kelompok menyampaikan hasil hitungan

dan kesimpulan diskusi


Kelompok mendiskusikan pemecahan masalah
Guru menilai kemampuan peserta didik berkomunikasi lisan

44

Penutup

20 MENIT

Bersama peserta didik menyimpulkan karakteristik Hukum

Archimedes
Memberikan tugas baca tentang Hukum Archimedes.
Melaksanakan postes.
Menutup pelajaran dengan membaca doa yang dipimpim oleh
salah satu peserta didik.

Pertemuan Kedua dan Pertemuan Ketiga


RINCIAN KEGIATAN
Penggalan 1 (Pertemuan Kedua)

WAKTU
20 MENIT

Pendahuluan

Membuka pelajaran dengan membaca doa yang dipimpim

oleh salah satu peserta didik.


Merefleksi hasil pretes dan postes pertemuan sebelumnya
Menagih dan mengingatkan tugas baca tentang hukum

Archimedes
Menyampaikan tujuan pembelajaran
Melaksanakan pretes tentang hukum Archimedes.
Kegiatan Inti

120 MENIT

Mengamati dan Menanya

Dua orang peserta didik dari kelompok berbeda diminta untuk


memaparkan hasil tugas baca tentang hukum Archimedes.

Mencoba

Kelompok diminta untuk mencoba laboratorium virtual (PhET)


memasukkan balok kayu ke dalam air diikuti oleh oleh benda

benda yang lain untuk mencari gaya apung pada benda.


Setiap kelompok diberikan masalah sehari-hari yang berkaitan

dengan hukum Archimedes.


Kelompok mendiskusikan

Archimedes.
Guru menilai sikap peserta didik dalam kerja kelompok dan

pemecahan

masalah

hukum

kemampuan menerapkan konsep dan prinsip dalam pemecahan

120 menit masalah dan keterampilan mencoba instruksi kerja.


Menutup pelajaran dengan membaca doa yang dipimpim oleh
salah satu peserta didik.

45

Penggalan 2 (Pertemuan Ketiga)


Mengasosiasi

Membuka pelajaran dengan membaca doa yang dipimpim

oleh salah satu peserta didik.


Kelompok mendiskusikan hasil kegiatan tentang volume

benda, jenis zat cair dan gaya apung.


Dengan fasilitasi guru, peserta didik merumuskan gaya apung

untuk Hukum
Guru menilai keterampilan mengolah dan menalar

Mengomunikasikan

Perwakilan kelompok memaparkan hasil diskusi pemecahan

masalah
Guru menilai keterampilan menyaji dan berkomunikasi

Penutup

20 MENIT

Bersama peserta didik menyimpulkan hukum Archimedes.


Memberikan tugas baca lembar kerja praktik viskositas dan

hukum stokes untuk pertemuan yang akan datang


Melaksanakan postes.
Menutup pelajaran dengan membaca doa yang dipimpim oleh
salah satu peserta didik.

Pertemuan Keempat
RINCIAN KEGIATAN
Pendahuluan

Membuka pelajaran dengan membaca doa yang dipimpim

oleh salah satu peserta didik.


Merefleksi hasil pretes dan postes pertemuan sebelumnya
Menagih dan mengingatkan tugas baca viskositas dan hukum

Stokes.
Menyampaikan tujuan pembelajaran.
Kegiatan Inti
Mengamati

Peserta didik membaca kembali lembar kerja praktik

Menanya

Memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk bertanya

WAKTU
20 MENIT

55 MENIT

46

tentang prosedur/langkah kerja praktik yang perlu dikonfirmasi


Mencoba

Peserta didik dibagi dalam kelompok, masing-masing terdiri

dari 4 orang peserta didik


Peserta didik bekerja dalam kelompok sesuai langkah kerja

dalam lembar kerja untuk mendapatkan data


Guru menilai keterampilan menggunakan alat, mengolah, dan
menyaji data, serta kejujuran dan ketelitian dlam memperoleh
data, serta kerjasama dalam kelompok

Mengasosiasi

Kelompok mendiskusikan penyajian dan pengolahan data serta

menyiapkan bahan presentasi kelompok


Guru menilai kerjasama dan tanggungjawab peserta didik
dalam kerja kelompok

Mengomunikasikan

Dua perwakilan kelompok mempresentasikan hasil kerja

kelompok
Guru menanggapi hasil presentasi untuk memberi penguatan

pemahaman dan/atau mengklarifikasi miskonsepsi


Setiap peserta didik menyiapkan laporan hasil praktikum
dengan perbaikan dan penyempurnaan berdasarkan hasil

diskusi
Peserta didik menyerahkan laporan praktikum melalui email,

sedangkan laporan cetaknya dikumpulkan tiga hari kemudian.


Guru menilai keeterampilan menyaji dan menalar, serta

kesantuan dan kemampuan berkomunikasi


Penutup

Bersama peserta didik menyimpulkan kembali hasil praktik


dan mengingatkan pentingnya kecermatan, ketelitian, keuletan,
dan kejujuran dalam memperoleh, menyajikan, mengolah, dan
menganalisis data, serta pentingnya kerjasama, kolaborasi, dan

komunikasi dalam kerja kelompok


Memberikan tugas presentasi penerapan elastisitas dalam
kehidupan dan teknologi dan persiapan mengikuti tes tertulis

(Ulangan harian) pada pertemuan yang akan datang.


Menutup pelajaran dengan membaca doa yang dipimpim oleh

15 MENIT

47

salah satu peserta didik.

H. Penilaian
1. Mekanisme dan prosedur
Penilaian dilakukan dari proses dan hasil. Penilaian proses dilakukan melalui observasi kerja
kelompok, kinerja presentasi, dan laporan tertulis. Sedangkan penilaian hasil dilakukan
melalui tes tertulis.
2. Aspek dan Instrumen penilaian

Instrumen observasi menggunakan lembar pengamatan dengan fokus utama pada

aktivitas dalam kelompok, tanggungjawab, dan kerjasama.


Instrumen kinerja presentasi menggunakan lembar pengamatan dengan fokus utama

pada aktivitas peran serta, kualitas visual presentasi, dan isi presentasi
Instrumen laporan praktik menggunakan rubrik penilaian dengan fokus utama pada

kualitas visual, sistematika sajian data, kejujuran, dan jawaban pertanyaan.


Instrumen tes menggunakan tes pilihan ganda

3. Contoh Instrumen (Terlampir)

Medan,

November 2014

Mengetahui Kepala SMA

Guru Mata Pelajaran Fisika

_________________________

______________________

NIP.

NIP.

Catatan Kepala Sekolah

48

......................................................................................................................................................
......................................................................................................................................................
......................................................................................................................................................
......................................................................................................................................................
......................................................................................................................................................
......................................................................................................................................................

Lampiran 2
a. Lembar Observasi dan kinerja presentasi
LEMBAR PENGAMATAN OBSERVASI
DAN KINERJA PRESENTASI
Mata Pelajaran : Fisika
Kelas/Program
: XI/MIPA
Kompetensi
: KD 3.6 dan 4.6
Observasi
N
o
1.

Nama Peserta didik

Ak
t
(1)

Kinerja Presentasi

tgjwb

Kerjsm

Prnsrt

Visual

Isi

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

Jml
Sko
r

Nila
I

49

2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
Keterangan pengisian skor
4. Sangat tinggi
3. Tinggi
2. Cukup tinggi
1. Kurang

Lampiran 3
FORMAT PENILAIAN LAPORAN PRAKTIKUM
(PORTOFOLIO)

Mata Pelajaran

: Fisika

Kelas/Peminatan

: XI/MIA

Materi Pokok

: Dinamika Rotasi dan Kesetimbangan Benda tegar

No

Nama Peserta didik

Aspek Penilaian

Skor
ratarata

Nilai

Lampiran 4

SOAL SOAL
SOAL PRETES

1. Serangga dapat berdiri di atas permukaan air akibat adanya


a.gaya Archimedes
b.gaya Pascal
c.gaya regangan
d.tegangan permukaan
e.sifat kapilaritas

Jawaban
Pertanyaan

Bentuk
Regresi

Data

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.

Penyajian

Kejujuran

Ketelitian

Visual

50

51

2. Tekanan yang diberikan pada fluida dalam ruang tertutup akan diteruskan ke segala arah
dengan sama besar . Yang menyatakan kalimat di atas adalah....
a.
b.
c.
d.
e.

Archimedes
Pascal
Newton
Boltzman
Hidrostatik

3. Sebuah balok es terapung didalam bejana berisi air. Jika diketahui massa jenis es dan air
masing-masing adalah 0,90 g/cm3 dan 1 g/cm3 maka bagian es yang terendam dalam air
adalah...
a. 90 %
b.75%
c.65%
d.25%
e.10 %
4. Pada fase gas, Zat tidak memiliki bentuk dan volume yang tetap. Gas memiliki
kecenderungan untuk menyebar dan memenuhi ruang atau wadahnya. Yang memiliki
kemampuan untuk mengalir adalah zat ...
a.
b.
c.
d.
e.

Padat dan gas


cair dan padat
padat dan lebur
gas dan lebur
cair dan gas

5. Perhatikan Gambar :

Gambar bejana berhubungan yang berisi air.Tekanan hidrostatis yang paling besar berada di
titik...

52

a.A

d.D

b.B

e.E

c.C

SOAL POSTES

1. Sebuah benda terapung diatas permukaan air yang berlapiskan minyak dengan 50%
volume benda berada didalam air, 30% didalam minyak dan sisanya berada diatas permukaan
minyak. Jika massa jenis minyak = 0,8 g/cm3 maka massa jenis benda tersebut adalah....
a.0,62 g/cm3
b.0,68 g/cm3
c.0,74 g/cm3
d.0,78 g/cm3
e. 0,82 g/cm3
2. Sebuah wadah berisi air ( massa jenis 1.000 kg/m3) setinggi 70 cm. Besarnya tekanan

hidrostatis yang bekerja pada dasar wadah tersebut adalah........ (g=9,8 m/s2)
a.6,86 Pa
b.6860 Pa

53

c.68,6 Pa
d. 686000 Pa
e. 686 Pa
3. Dimensi ML-1T-2 menyatakan dimensi a.Gaya
b.Daya
c.Momentum
d.Massa
e.tekanan
4. Diketahui berat sebuah benda di udara 100 N, sedangkan bila ditimbang dalam air

beratnya 50 N. Massa jenis benda tersebut adalah...


a.1000,4 kg/m3
b.1020,4 kg/m3
c.2000,8 kg/m3
d.3150,9 kg/m3
e.1960,7 kg/m3

5. 1.Gaya apung berarah ke atas dan bawah.

2.Setiap benda akan mendapat gaya apung ke atas.


3.Gaya apung berarah ke bawah.
4.Besarnya gaya apung sama dengan berat fluida.
Dari pernyataan di atas manakah yang sesuai dengan hukum Archimedes
a.1,2, dan 3
b.1 dan 3
c.2 dan 4
d.4 saja
e.semua benar

54

Lampiran 5
LEMBAR KERJA SISWA 1
Judul

: Penerapan Hukum Archimedes

Tujuan

: membuktikan bahwa suatu benda

Alat dan bahan


NO
1
2
3
4
5
6
7

ALAT DAN BAHAN


Kaleng bekas minuman
Kelereng
Bola pingpong
Papan ujian
Batu bata
Selotip
Gunting

JUMLAH
2 buah
1 buah
1 buah
2 buah
4 buah
1 buah
1 buah

55

Air

secukupnya

Prosedur Kerja:
1. Isi kaleng pertama dengan air sampai penuh, kemudian tutup rapat dengan selotip, maka
akan jadi silinder pejal
2. Biarkan kaleng kedua kosong, dan jadikan sebagai silinder berongga
3. Buat lintasan bidang miring dari papan ujian dan batu bata, ketinggian kedua lintasan
harus sama
4. Luncurkan secara bersamaan silinder berongga dengan silinder pejal, perhatikan apa yang
terjadi
5. Luncurkan secara bersamaan kelereng (bola pejal) dengan bola pingpong (bola berongga)
perhatikan apa yang terjadi
6. Luncurkan secara bersamaan silinder pejal dengan kelereng (bola pejal) perhatikan apa
yang terjadi
7. Luncurkan secara bersamaan silinder berongga dengan bola pingpong (bola berongga)
perhatikan apa yang terjadi
8. Luncurkan secara bersamaan silinder pejal dengan bola pingpong (bola berongga)
perhatikan apa yang terjadi
9. Luncurkan secara bersamaan silinder berongga dengan kelereng (bola pejal) perhatikan
apa yang terjadi
Pertanyaan:
1. Apa yang terjadi ketika silinder berongga dengan silinder pejal diluncurkan secara
bersamaan?
2. Apa yang terjadi ketika kelereng (bola pejal) dengan bola pingpong (bola berongga)
diluncurkan secara bersamaan?
3. Apa yang terjadi ketika silinder pejal dengan kelereng (bola pejal) diluncurkan secara
bersamaan?

56

4. Apa yang terjadi ketika silinder berongga dengan bola pingpong (bola berongga)
diluncurkan secara bersamaan?
5. Apa yang terjadi ketika silinder pejal dengan bola pingpong (bola berongga) diluncurkan
secara bersamaan?
6. Apa yang terjadi ketika silinder berongga dengan kelereng (bola pejal) diluncurkan secara
bersamaan?
7. Apa kesimpulan dari semua percobaan tersebut?