Anda di halaman 1dari 6

EVALUASI GEMPA PADA JEMBATAN

Oleh : Sarwo Edhi, S.T.


Magister Teknik Sipil Universitas Syiah Kuala
Merupakan sari dan terjemahan bahasan bab 7 pasal 7.1, 7.2, dan 7.3 dari buku Seismic Design and Retrofit
of Bridges karya Priestley, dkk (1996) tentang prioritas evaluasi, kondisi batas dan cara analisis.

1.

Prawacana : Langkah Evaluasi Seismik

Adapun tujuan daripada dilaksanakannya analisis evaluasi seismik jembatan adalah untuk menetapkan
tingkat bahaya yang berhubungan dengan kehilangan kemampu-dayalayanan, beberapa kerusakan dan
keruntuhan. Dengan bahaya yang diketahui, keputusan yang masuk akal bisa diambil apakah jembatan
tersebut diperkuat (retrofitted) atau diganti, ataupun juga menerima bahaya dan membiarkan jembatan
dengan kondisi saat itu.
Bagan Pengutamaan (Skema Prioritas)
Tujuan dari bagan pengutamaan atau skema prioritas untuk menentukan dan mengurutkan semua jembatan
beresiko tinggi pada wilayah tertentu sehingga alokasi sumber daya untuk penguatan (retrofit) dapat dipilih.
Bagan pengutamaan yang terkenal misalnya dikembangkan oleh ATC-6-2, Caltrans (Departemen Bina Marga
Kalifornia) , dan Kementerian PU Jepang. Namun secara garis besar bisa kita bagi jadi tiga kategori :
1. Seismicity (Kegempaan), meliputi informasi spesifik terhadap gerakan tanah yang dikira. Bagusnya,
termasuk didalamnya bentuk spektrum respon, atau percepatan tanah puncak (PGA) berhubungan dengan
probabilitas tahunan terlampaui, dan disesuaikan dengan kondisi tanah lapangan.
2. Vulnerability (Kerawanan) , menggambarkan kecenderungan kerusakaan atau keruntuhan dan terutama
berhubungan dengan aspek struktur. Tingkat kerawanan tergantung pada bentuk struktur apakah dia tunggal
atau banyak bentang (multispan), apakah malar (continous) terhadap tumpuan internal atau tumpuan
sederhana dengan sendi bergerak; apakah pilar kolom tunggal atau banyak kolom; apakah sambungan
superstruktur terhadap kolom memikul momen atau dengan bantalan; apakah abutmen tegak atau miring.
Kerawanan juga berhubungan dengan umur jembatan; terutama sejauh perbedaan detail, seperti jumlah
sengkang atau tulangan geser di kolom, tergantung kapan struktur itu dirancang. Kondisi tanah juga
dipertimbangkan dalam hal potensi likuifaksi.
3. Importance (Kepentingan). Tingkat kepentingan berhubungan dengan akibat kerusakan atau keruntuhan
dan khususnya termasuk pertimbangan volume lalu lintas, tipe lewatan (jembatan yang melewati jalan bebas
lebih penting daripada jembatan yang melewati sungai kecil atau kali), panjang jalan putar ( detour) dari muka
jembatan dan kepentingan jembatan untuk operasi darurat.
Pengaruh kepentingan jembatan diekspresikan dengan biaya estimasi penutupan jembatan dan untuk aspek
nonstruktural seperti kecelakaan atau kerugian baik moril maupun materil. Biaya kerusakan jembatan dan
kehilangan daya guna (loss of use) kemudian dibandingkan dengan biaya untuk mengurangi resiko dan
kerugian.

Gbr.1 Skema Prioritas oleh Caltrans


2.

Structure Limit States (Kondisi Batas Struktur)

(1) Serviceability Limit State [Kondisi Batas Layan (KBD)]


KBD didefinisikan sebagai nilai yang diperkiran bahwa jembatan masih memiliki fungsi daya-layan
(servicable) seketika terjadi gempa dan tidak dibutuhkan perbaikan. Disarankan untuk tujuan assessment
dengan pengasumsian kekuatan yang ideal adalah ; c =0,004 dan s =0,015 .
Kondisi yang diharapkan terjadi antara lain : beton belum terkelupas, lebar retak cukup kecil dan masih aman
sehingga grouting belum diperlukan. Kira-kira retak 1 mm. Untuk jembatan jalan raya standar, KBD
berhubungan dengan gempa yang kemungkinan terjadi sekali setiap 50 tahun. Untuk jembatan yang lebih
penting, diperlukan perlindungan lebih agar tetap dalam KBD dengan gempa yang probabilitasnya lebih kecil.
(2) Damage Control Limit State [Kondisi Batas Kontrol Kerusakan (KBKK)]
KBKK adalah sebuah batasan yang memungkinkan kerusakan yang mampu diperbaiki dan kemudian
jembatan masih dapat berfungi ketika terjadi gempa ekstrim.
Kerusakan diperbolehkan antaralain : terkelupasnya selimut beton yang memerlukan pergantian selimut,
retak yang lebar, membutuhkan injection grouting untuk menghindari ancaman karatan dan serangan kimia
lain. Yang diharapkan tidak termasuk dalamnya : tulangan transversal patah, tertekuknya tulangan
longitudinal, inti beton pada daerah sendi plastis tak rusak.
Dengan pelaksanaan dan detail yang baik, hal ini dapat dicapai apabila jembatan didesain dengan baik dan
faktor daktilitas antara 3 sampai 6.
(3) Survival Limit State [Kondisi Batas Keselamatan (KBK)]
Respon kondisi batas saat tingkat ekstrim dari respon gempa melebihi yang menimbulkan keruntuhan. Disini
dilihat bagaimana kapasitas cadangan diatas kondisi KBKK sampai timbulnya keruntuhan. Pada kondisi ini
jembatan sukar dan tak-ekonomis untuk diperbaiki lagi sehingga pembongkaran dan pergantian lebih
diutamakan.
Sebuah struktur yang kapasitas tahanan lateral berkurang struktur bisa masih stabil. Struktur baru collapse
bila kapasitas beban gravitasinya berkurang dibawah level beban gravitasi yang ada akibat kegagalan geser
total atau disintegrasi sendi plastis kolom. Kegagalan cara ini bisa diwakilkan dengan kegagalan akibat
fenomena momen P-.

3.

Skema Analisis Assessment

Tujuan untuk dilakukannya analisis assessment adalah untuk mengurangi biaya perkuatan. Oleh karena itu
agar maksimal, diperlukan analisis yang tepat. Namun bukan berarti diperlukan bantuan analisis yang rumit
seperti analisis banyak-ragam tiga-matra (3D) atau analisis inelastis riwayat-waktu dipakai untuk semua
jembatan sebagaimana dijelaskan Bab 4.
(1) Analisis Rasio Kapasitas/Demand
Metode ini dikembangkan di medio 1980an oleh Applied Technology Council dan dikenal ATC 6-2. Gaya
yang timbul dari hasil analisis elastis kemudian dibagi dengan kapasitas. Dengan kata lain jika nilai rasio
lebih dari 1 mengindikasi member tersebut gagal. Dalam ATC-6-2 dimungkinkan dilakukan pemodifikasian
kapasitas untuk memungkin dampak daktilitas sehingga hasil lebih baik.
Seiring dengan waktu metode ini mulai dikritisi dengan sebab berikut, diantaranya :
a. Asumsi bahwa kapasitas/demand untuk aksi daktil diasumsikan dengan rasio moment demand/kapasitas
pada sebuah penampang tidak memberikan perkiraan yang baik untuk daktilitas member yang timbul. Hal ini
dikarenakan hubungan daktilitas member dan struktur tergantung pada geometri struktur.
b. Tidak semua penampang dengan rasio demand/kapasitas lebih dari 1 beresiko.
(2) Analisis Mekanisme Keruntuhan Plastis (Pushover/Dorong Statik)
Metode analisis elastik sudah semakin kurang pamornya akibat ketidakmampuannya untuk menangkap
modifikasi respon disebabkan aksi inelastik dari elemen individu.
Tahapan dalam perhitungan :
kekakuan pilar (bent) dimodelkan sebagai pegas elastik sederhana,
hitung pusat kekakuan, jumlah kekakuan transversal dan kekakuan rotasi,
hitung vektor perpindahan pilar kemudian dibandingkan dengan kapasitas perpindahan pilar untuk
menentukan pilar kritis dan mode kegagalan.
Untuk lebih jelas bisa dilihat misalkan model
seperti disamping ini :

Gambar 1
Kekakuan efektif didapat :

1
1
x2
=
+
K K i K 1 x2i
dimana waktu getar alaminya :

T =2

M
K

dimana M adalah jumlah massa frame. Vektor perpindahan pilar untuk satuan respons gaya inersia dipusat
masa didapat :

i =
jika

x xi

K i K i x2i

i adalah vektor kapasitas perpindahan pilar, maka nilai gaya inersia respons elastik ekivalen adalah :

V E =min|

i
|
i

Nilai ini menentukan pilar mana yang kritis. Kenyataannya gaya responnya lebih kecil dari itu, jika
menyertakan respon inelastik. Dalam kasus ini analisis tekan frame dinaikan, dengan mengubah kekakuan
pilar dan pusat kekakuan. Sebuah tingkat respon elastis ekivalen dihitung dengan magnitude tergantung pada
daktilitas perpindahan frame yang dihitung saat kondisi batas dan hubungan antara waktu getar
fundamental dan waktu getar saat respon percepatan puncak. Respon elastis ekivalen diberikan :

dimana nilai Z didapat dari Pers. 5.22. Percepatan respons elastis ekivalen saat kondisi batas diberikan :

dimana W adalah berat efektif dari frame. Resiko seismik diasosiasikan dengan percepatan respon elastis
S ar (g) didapat dengan membandingkandengan respon spektral dari gempa assessment saat waktu getar
yang sama, sebagaimana diperlihatkan Gambar 2 yang mana dikenal dengan probabilitas tahuna terlampaui
dan dengan menggunakan hubungan antara intensitas relatif dan probabilitas tahun terlampaui diperlihatkan
pada gambar 3. Rasio dari S ar (g) / Sa (g) yang ditunjukkan pada gambar 4 memperlihatkan tingkat resiko
bedasarkan probabilitas tahunan. Dengan demikian memungkinkan keputusan rasional bisa diambil apakah
retrofiting diperlukan apa tidak.

Gambar 2. Spektra
Spektra Respon
ResponPercepatan
PercepatanAssessment
Assessment
dan
dan
Kapasitas
Kapasitas

Gambar 3. Rasio Respon Spektra vs. Probabilitas tahunan


terlampaui

3.

Analisis Riwayat Waktu Inelastis

Meskipun analisa riwayat waktu inelastis merupakan metode yang lebih jelas dan bagus daripada yang ada
untuk melakukan evaluasi performa jembatan, tetapi masih ada masalah dalam prosedurnya. Pertama hanya
sedikit program komputer yang mampu memodelkan tiga matra secara realistis, termasuk interaksi respons
elastis bi-aksial kolom, interaksi lendutan dan kuat geser, pemodelan karakteristik join, dan modeling
pernurunan performa dalam hal kekakuan pasca-leleh negatif dan karakteristik respon histeris terdegradasi.
Tanpa kemampuan pemodelan tersebut, kemampuan analisis ini tidak terlalu membedakan secara signifikan
dengan yang lain. Lebih lanjut lagi, untuk menentukan respon terhadap kondisi batas tertentu yang berbeda,
diperlukan beberapa analisis dengan intensitas masukan seismik yang berbeda. Lebih lanjut masalah ini
silahkan buka pasal 4.5.4 atau buku Dinamika Struktur Anda. Terima Kasih
PERTANYAAN-PERTANYAAN
1. Kenapa dikatakan bahwa struktur jembatan balok sederhana lebih penting perhatiannya daripada jembatan
bersifat continous?
Jawab : Jembatan balok sederhana (dengan sambungan bearing pada tiang jembatan) dianggap lebih
ekonomis dan hemat waktu pengerjaan. Namun kelemahan jembatan ini adalah karena dia bersifat statis
tertentu maka lebih rentan dibandingkan dengan jembatan continous. Jembatan continous bersifat statis tak
tertentu. Karena proses distribusi momen dan geser yang panjang, kapasitas daripada jembatan continous
lebih banyak tanpa harus memaksa desain dengan daktilitas tinggi. Sehingga meski satu elemen atau gagal
lokal, tahapan keruntuhan masih lama dan ini yang membuat jembatan continous lebih aman meski biayanya
lebih mahal.
2. Apa perbedaan dari pada falsafah desain kekuatan dengan metode elastis?
Jawab : Metode elastis berbasis beban kerja, mengontrol beban tidak melebihi batas layan. Defleksi batas
ditentukan agar beban sampai batas layan. Sedang metode kekuatan berbasis interaksi material beton dan
kolom lebih menekankan pada beban ultimit. Hal ini karena jika struktur bekerja elastis penuh, terjadi
pembebasaran beban misal pada beban gempa hal ini karena tidak mempertimbangkan daktilitas struktur dan
member. Pembebesaran beban yang besar menyebabkan terjadi pembesaran kebutuhan tahanan struktur.

Seperti pada gambar di atas, D pada gaya geser desain elastis Vde terlalu besar dibandingkan yang
sebenarnya Vmd.