Anda di halaman 1dari 14

ABSTRAKSI

Obat-obat anti konvulsi merupakan suatu golongan obat yang, mencegah dan
mengobati bangkitan epilepsi. Prinsip kerja obat anti konvulsi adalah mencegah timbulnya
letupan depolarisasi eksesif pada neuron epileptik dalam fokus epileptik dan mencegah
terjadinya letupan depolarisasi pada neuron normal akibat pengaruh fokus epileptik. Sehingga
bila obat anti konvulsi ini diberikan saat terjadi kejang maka efek yang ditimbulkan adalah
bangkitan yang timbul dapat berhenti dengan segera. Jika bahan pemeriksaan yang digunakan
adalah obat antikonvulsi maka diharapkan bahwa kejang tidak terjadi atau kalaupun terjadi
kejang dapat berhenti dengan segera.
Percobaan ini bertujuan untuk mempelajari obat-obat yang berpengaruh terhadap
terjadinya bangkitan kejang yaitu Diazepam, Fenobarbital, Difenil Hidantoin. Obat obatan
ini berfungsi untuk mencegah terjadinya kejang pada katak percobaan.
Percobaan ini melibatkan subjek percobaan yaitu 4 ekor katak yang masing-masing di
berikan Diazepam, Fenobarbital, Difenil Hidantoin yang di suntikkan ke dalam Saccus
Lymphaticus dorsalis katak nomor 2,3,4 sedangkan katak nomor 1 d gunakan sebagai kontrol.
Diazepam yang diberikan 1,5 mg/kg BB, Fenobarbital 15 mg/ kg BB, Difenil Hidantoin 50
mg/kg BB. Kemudian setelah 30 menit katak nomor 2,3,4 disuntik dengan larutan strichnin
pada saccus lymphaticus dorsalis. Hasil percobaan yang didapatkan adalah pada katak 2,3,4
tidak terjadi kejang
Kesimpulan dari percobaan ini adalah diazepam, fenobarbital, difenil hidantoin sebagai
obat anti konvulsi dapat mencegah terjadinya kejang.

BAB I
PENDAHULUAN
Kejang merupakan kontraksi otot yang hebat diluar kemauan, dimana dapat disebabkan
oleh perubahan-perubahan patofisiologik seperti suhu tinggi pada anak-anak, tumor otak,
eclampsia pada kehamilan, dsb. Kejang biasa dapat juga terlihat pada manusia dalam bentuk
serangan epilepsi.
Epilepsi adalah nama umum untuk sekelompok gangguan SSP yang timbul spontan dalam
episode singkat (disebut bangkitan atw seizure), gejala utamanya kesadaran menurun sampai
hilang. Bangkitan ini biasanya disertai kejang, hiperaktivitas otonomik, gangguan sensorik
atau psikis dan selalu disertai gambaran letupan EEG abnormal dan eksesif. Berdasarkan
gambaran EEG, epilepsi dapat dinamakan disritmia serebral yang bersifat paroksismal.
Untuk mencegah dan mengobati bangkitan epilepsi, digunakan obat-obat antikonvuisi
atau lebih tepat disebut antiepilepsi. Bromida merupakan obat pertama yang digunakan untuk
terapi epilepsi, tetapi telah ditinggalkan karena ditemukannya berbagai obat antiepilepsi baru
yang lebih efektif. Obat antiepilepsi terbagi menjadi 8 golongan yaitu golongan Hidantoin,
Barbiturat, Oksazolidindion, Suksinimid, Karbamazepin, Benzodiazepin, Asam Valproat, dan
Antiepilepsi lain.
Strichnin merupakan alkaloid utama dalam nux vomica. Strichnin bekerja dengan
mengadakan antagonisme kompetitif terhadap transmitor penghambat yaitu glisin di daerah
penghambatan pasca sinaps. Strichnin menyebabkan perangsangan pada semua bagian SSP.
Obat ini merupakan konvulsan kuat dengan sifat kejang yang khas. Pada hewan percobaan
konvuisi ini berupa ekstensi klonik dari badan dan semua anggota gerak. Sifat khas lainnya
dari kejang Strichnin ialah kontraksi ekstensor yang simetris yang diperkuat oleh rangsangan
sensorik yaitu pendengaran, penglihatan, dan perabaan. Strichnin bekerja pada Medulla
Spinalis dan konvulsinya disebut konvulsi spinal.
Percobaan ini bertujuan untuk mempelajari obat-obat yang mempengaruhi kejangkejang, baik yang menimbulkan maupun yang dapat menghambat terjadinya kejang.

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

Kejang adalah kontraksi otot yang hebat diluar kemauan. Kejang dapat disebabkan
perubahan-perubahan patofisiologik seperti suhu tinggi pada anak-anak, tumor otak,
eklampsia pada kehamilan, dsb. Kejang biasa terlihat juga pada manusia adalah dalam bentuk
serangan epilepsy. Epilepsi adalah suatu bentuk dysrithmia paroxysmal dari gelombanggelombang otak. Ini dapat terlihat pada gambaran EEG (Electroensephalogram).
Prinsip Kerja Obat Antiepileptik

Mencegah timbulnya letupan depolarisasi eksesif pada neuron epileptic dalam focus

epileptic
Mencegah terjadinya letupan depolarisasi pada neuron normal akibat pengaruh focus
epileptic

Obat Obat Antiepilepsi

Gol Hidantoin
Gol Barbiturat
Gol oksazolidindion
Gol suksinimid
Gol karbamazepin
Gol benzodiazepine
Gol asam valproat
Gol lain-lain

STRICHNIN

Tidak bermanfaat untuk terapi tetapi untuk menjelaskan fisiologi dan farmakologi
susunan saraf, obat ini menduduki tempat utama diantara obat yang bekerja secara sentral.
Striknin merupakan alkaloid utama dalam nux vomica . Merupakan penyebab keracunan tak
disengaja (accidental poisoning) bagi anak.
Mekanisme kerja striknin: mengadakan antagonisme kompetitif terhadap transmitor
penghambatan, yaitu glisin di daerah penghambatan pascasinaps. Striknin menyebabkan
perangsangan pada semua bagian ssp. Merupakan konvulsan kuat dengan sifat kejang yang
khas. Pada hewan coba konvulsi ini merupakan ekstensi tonik dari badan dan semua anggota
gerak. Sifat khas lainnya yaitu kontraksi ekstensor yang simetris yang diperkuat rangsangan
sensorik yaitu penglihatan, pendengaran,dan perabaan. Konvulsi seperti ini juga terjadi pada
hewan yang hanya mempunyai medulla spinalis. Striknin juga merangsang medulla spinalis
secara langsung . Konvulsinya disebut juga konvulsi spinal.
Medula oblongata hanya dipengaruhi striknin pada dosis yang menimbulkan
hipereksibilitas seluruh SSP. Secara tidak langsung mempengaruhi sistem kardio vascular,
tetapi bila terjadi konvulsi akan terjadi perubahan tekanan darah berdasarkan efek sentral
striknin pada pusat vasomotor. Bertambahnya tonus otot rangka juga berdasarkan efek sentral
striknin .

DIAZEPAM
Merupakan obat golongan benzodiazepine yang berfungsi sebagai antiansietas, antikonvulsi,
pelemas otot rangka.
Mekanisme Kerja:
Potensiasi inhibisi neuron GABA sebagai mediatornya.
Farmakokinetik:
Absorpsi diazepam lebih cepat daripada benzodiazepine pada umumnya.
Distribusi: Diazepam lebih mudah larut dalam lipid sehingga mula kerjanya cepat. Dapat
melewati plasenta, dan dapat dideteksi dalam air susu ibu. Berikatan kuat dengn protein

plasma (60 95%).


Metabolisme: di dalam hati.
Ekskresi: terutama melalui ginjal. Hanya sedikit bentuk utuh yang diekskresikan ke dalam
urine. Kecepatan ekskresinya dapat ditingkatkan dengan dieresis osmotic dan/atau
alkalisasi urine.

Indikasi:
Dapat diberikan IV atau rectal, sangat efektif untuk kejang yang terus menerus.
Diazepam IV merupakan obat terpilih untuk status epileptikus.
Obat ini kadang-kadang diberikan peroral pada penggunaan kronis, mudah terjadi

toleransi
Berguna juga untuk bangkitan sederhana, missal klonik fokal dan bangkitan lena

Efek samping:
Obstruksi saluran nafas oleh lidah akibat relaksasi otot
Depresi napas sampai henti napas
Hipotensi
Henti jantung
Depresi SSP: kantuk, ataksia

Dosis:
Dosis dewasa: 5 10 mg/kali.
Kadar terapi dalam serum: 0,6 g/ml.
Waktu paruh 24 28 jam.

FENOBARBITAL
Fenobarbital merupakan contoh golongan barbiturat. Di samping sebagai obat antikonvulsi,
barbiturate juga merupakan obat hipnotik sedative, sehingga dapat menyebabkan depresi
umum SSP.
Mekanisme kerja:
Penguatan proses inhibisi dan pengurangan transmisi eksitatorik berperan besar. Fenobarbital
secara selektif menekan letupan di focus epilepsy, menghambat penyebaran, dan menekan
firing (rangsangan depolarisasi) dari neuron focus dengan mengurangi pembentukan fosfat
berenergi tinggi, yang diperlukan untuk sintesis neurotransmitter (contohnya Ach) dan
repolarisasi membran sel neuron setelah depolarisasi.
Farmakodinamik:
Susunan saraf perifer: menekan transmisi ganglia otonom, mereduksi eksitasi nikotinik

oleh esterkolin.
Pernapasan: depresi pernapasan, pengurangan frekuensi dan amplitudo napas, serta
penurunan ventilasi alveloli pada dosis hipnotik, tetapi tidak berpengaruh pada dosis

sedative.
Sistem cardiovascular: Sebagian besar efek cardiovaskular yang timbul adalah karena
hipoksia sekunder akibat depresi napas. Pada dosis tinggi menyebabkan depresi pusat

vasomotor diikuti vasodilatasi perifer sehingga terjadi hipotensi.


Saluran cerna: menurunkan tonus otot usus dan amplitudo gerakan kontraksinya.
Ginjal: oligouri dan anuri akibat keracunan akut barbiturate (terutama sebagai akibat dari
hipotensi yang nyata).

Farmakokinetik:
Absorpsi cepat dan sempurna secara per oral. Mula kerja bervariasi antara 10 60 menit,

tergantung zat serta formula sediaan. Dihambat oleh adanya makanan dalam lambung.
Distribusi: secara luas, dan dapat melewati plasenta.
Metabolisme: Fenobarbital bersifat kurang lipofilik. Dimetabolisme di dalam hati.
Ekskresi: melalui ginjal. 25% diekskresikan ke dalam urine dalam bentuk utuh, dan
ekskresinya dapat ditingkatkan dengan dieresis osmotic dan/atau alkalisasi urine.

Indikasi :
Untuk kejang parsial sederhana dan tonik-klonik umum
Interaksi obat:
Fenobarbital dapat meningkatkan aktivitas enzim mikrosom hati.
Kombinasi dengan asam valproat akan menyebabkan kadar fenobarbital meningkat 40%.

Kadar terapeutik dan dosis:


Dosis dewasa yang biasa digunakan ialah 2x100 mg/hari atau 1 5 mg/kgBB/hari,

dengan waktu paruh 96 12 jam.


Kadar plasma optimal ialah 10-40 g/ml.
Paling baik untuk kejang demam.
Kadar < 15g tidak efektif untuk kejang demam.

FENITOIN (DIFENIL HIDANTOIN)


Fenitoin termasuk golongan hidantoin, merupakan obat utama untuk hampir semua jenis
epilepsy, kecuali bangkitan lena.
Berefek antikonvulsi tanpa menyebabkan depresi umum SSP.
Mekanisme kerja:

Menghambat penjalaran rangsang dari focus ke bagian otak yang lain.

Menstabilisasi membran saraf tepi dan sel lainnya yang mudah terapcu (contohnya sel
sistem konduksi jantung)

Berpengaruh terhadap perpindahan ion melintasi membrane sel, dalam hal ini khususnya
menggiatkan pompa Na+ neuron.

Farmakokinetik:

Absorpsi peroral berlangsung lambat dan terkadang tidak lengkap. Kadar puncak plasma
dicapai dalam 3 12 jam.
Injeksi IM tidak dianjurkan karena dapat terjadi pengendapan di dalam otot tempat
suntikan kira-kira 5 hari, dan absorpsi berlangsung lambat.

Distribusi: Fenitoin didistibusikan ke berbagai jaringan tubuh dengan kadar yang


berbeda-beda. Setelah suntikan IV, kadar yang terdapat di dalam otak, otot skelet, dan
jaringan lemak lebih rendah daripada dalam hati, ginjal, dan kelenjar ludah.
Pengikatan fenitoin oleh protein, terutama oleh albumin plasma kira-kira 90%.
Fenitoin terikat kuat pada jaringan saraf sehingga kerjanya bertahan lebih lama,
tetapi mula kerja lebih lambat daripada fenobarbital.

Biotransformasi terutama berlangsung dengan cara hidroksilasi oleh enzim mikrosom


hati. Metabolit utamanya adalah derivate parahidroksifenil.

Ekskresi: Sebagian besar metabolit fenitoin diekskresikan bersama empedu, kemudian


mengalami reabsorpsi dan biotransformasi lanjutan dan diekskresi melalui ginjal. Di
ginjal, metabolit utamanya mengalami sekresi oleh tubuli, sedangkan bentuk utuhnya
mengalami reabsorpsi.

Indikasi :

Terutama untuk bangkitan tonik-klonik dan bangkitan parsial atau fokal.

Bangkitan parsial kompleks.

Neuralgia trigeminal.

Aritmia jantung.

Dalam terapi renjatan listrik (ECT): untuk meringankan konvulsinya

Kelainan ekstrapiramidal iatrogenic.

Efek Samping

SSP: diplopia, ataksia, vertigo, nistagmus, sukar berbicara, tremo, gugup, kantuk, rasa
lelah, gangguan mental yang bersifat berat, ilusi, halusinasi, sampai psikotik. Efek
samping SSP sering terjadi bila dosis >0,5 g/hari.

Saluran cerna dan gusi: nyeri ulu hati, anoreksia, mual, dan muntah (karena fenitoin
bersifat alkali), proliferasi epitel dan jaringan ikat gusi pada pengguaan kronik, edema
gusi (sehingga memudahkan gingivitis).

Kulit: ruam morbiliform, hiperpireksia, keratosis dan hirsutisme pada wanita muda
dengan penggunaan kronik (akibat meningkatnya aktivitas korteks suprarenalis).

Gejala hepatotoksisitas: ikterus, hepatitis.

Anemia megaloblastik.

Kelainan kongenital pada bayi pada wanita hamil trimester pertama, dan abnormalitas
tulang pada neunatus pada wanita hamil tua (karena bersifat teratogenik).

Interaksi obat:

Kadar dalam plasma naik, bila dicampur dengan kloramfenikol, INH, disulfiram,
simetidin, dikumarol, dan beberapa sulfonamide tertentu oleh karena menghambat
biotransformasi fenitoin, sedangkan sulfioksazol, salisilat, fenilbutason dengan cara
mempengaruhi ikatan protein plasma.

Kombinasi dengan fenobarbital: kadar turun oleh karena fenobarbital menginduksi


enzim mikrosom hepar, tapi kadang-kadang meninggi oleh karena kompetitif.

Sediaan:
kapsul, tab kunyah 30mg, suntik 100mg/2cc, sirup 125 mg/5cc

BAB III
BAHAN DAN CARA KERJA
Bahan-bahan:
Obat-obat:
1. Diazepam 0,1 mg/mi
2. Phenobarbital 1 mg/ml
3. Diphenyl hidantoin 0,25 %
4. Strichnin 0,01%
5. Ether
Alat-alat :
- 4 buah bekerglass dengan penutup bekerglass
- Kapas
Binatang: 5 ekor katak
Cara kerja:
1. Pencegahan kejang-kejang yang ditimbulkan oleh Coramin
Ambil 4 ekor katak yang beratnya kira-kira 25g, katak nomor I digunakan

dengan

menyuntikkan Strichnin 0,01% sebanyak ] cc ke dalam Saccus Lymphaticus Dorsalis.


Apakah ada kejang? Pada katak lain suntikkan pada Saccus Lymphaticus Dorsalisnya obatobat sebagai berikut:
Katak nomor:
II. Diazepam 1.5 mg/KgBB
III. Phenobarbital 15 mg/KgBB
IV. Diphenyl hidantoin 50 mg/KgBB
Sesudah 30 menit katak nomor II-IV suntikkan pula 1 cc Strichnin 0,01% pada Saccus
Lymphaticus Dorsalisnya. Perhatikan apa yang terjadi, apakah obat-obat tersebut di atas
dapat menghambat terjadinya kejang?
2. Kejang-kejang yang ditimbulkan oleh Strichnin

Pada katak yang lain (nomor V) suntikkan 1 cc Strichnin 0,01% dalam Saccus
Lymphaticus Dorsalis. Perhatikan peningkatan reaksi dari katak terhadap ketokan meja
di sampingnya atau terhadap sedikit sentuhan. Rangsangan yang sederhana sudah dapat
menimbulkan kejang-kejang. Segera sesudah terjadi kejang-kejang yang hebat masukkan
katak ke dalarn bekerglass yang sebelumnya sudah diisi dengan kapas yang dibasahi eter.
Apakah kejang dapat dihambat? Awasi katak jangan sampai masuk stadium paralise
anestesia. Sesudah kejang-kejang hilang, keluarkan katak dari bekerglass dan perhatikan
apa yang terjadi?
Bila kejang-kejang timbul lagi suntikan Diazepam 15 mg/kg BB pada
Saccus Lymphaticus Dorsalisnya.

BAB 6
HASIL DAN PEMBAHASAN

Percobaan tersebut tidak dilakukan, oleh karena itu hasil yg diharapkan dan yang
seharusnya diperoleh adalah tidak adanya kejang yang timbul pada katak II, III, dan IV yang
sudah terlebih dahulu di suntikkan Diazepam (Gol.Benzodiazepin), Diphenyl Hidantoin
(Gol.Hidantoin), dan Fenobarbital (Gol.Barbiturat), karena ketiganya adalah termasuk obat
obat golongan antiepilepsi.
Tetapi apabila percobaan terebut dilakukan, mungkin saja terjadi kesalahan percobaan
sehingga menyebabkan tejadinya perbedaan antara hasil percobaan dengan hasil yang
seharusnya didapat, hal ini mungkin disebabkan beberapa faktor antara lain adalah dosis yang
diberikan tidak tepat, dan karena adanya variasi biologis pada masing-masing katak.
Pada percobaan berikutnya, pemberian larutan Strychnin akan menimbulkan kejang,
namun setclah diberi eter, kejang tidak terjadi karena eter dapat menghambat kejang kejang
yang ditimbulkan oleh strichnin. Setelah pemberian eter dihentikan, seharusnya kejang dapat
timbul lagi pada katak, kemudian katak diberikan Diazepam dan kejang tidak akan terjadi
lagi. Namun apabila telah terjadi fase paralise anastesia, kejang tidak akan timbul lagi untuk
waktu yang lama walaupun pemberian eter sudah tidak diberikan lagi.

BAB 7
KESIMPULAN
Pemberian larutan Strichnin dapat menimbulkan kejang yg bersifat tonik biasanya.
Susunan obat yang dapat mencegah terjadinya kejang dari yang paling kuat adalah
Phenobarbital 0,1 %, Diphenyl Hidantoin 0,25 %, dan Diazepam 0,01 %.
Pemberian Eter dapat menghambat kejang kejang yang ditimbulkan oleh strichnin.

DAFTAR PUSTAKA

1. Hendra Utama dan Vincent H.S Gan: Antikonvulsi. Dalam: farmakologi dan terapi
(Sulistia Gan, Eds). Edisi 3 bagian Farmakologi Fakultas Kedokteran Universitas
Indonesia. 1987. 142-154.
2. Roger J MD dan Brian S Meldrum MB PhD: Obat-Obat Antiseizure. Dalam:
Farmakologi Dasar dan Klinik. Penerjemah dan Editor: Bagian Farmakologi Fakultas
Kedokteran Universitas Airlangga. Penerbit Salemba Medika, 2002. 83-118.