Anda di halaman 1dari 60

1

MAKALAH TUGAS MATA KULIAH


SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN
Sistem Pendukung Keputusan untuk Pemilihan Rumah Bekas
dengan Metode Analytic Hierarchy Process(AHP)
(Studi Kasus: Pemilihan Rumah Bekas di olx.co.id Kota Malang )

KELAS D
KELOMPOK 3
Disusun Oleh:
Indra Ramadhoni

115060800111100

Raymond Gomgom Sitorus

115060807111125

Vitara N.P

125150200111106

Riza Aris Prayudi

115060800111013
Dosen Pengampu:

Arief Andy Subroto, S.T., M.Kom.

PROGRAM STUDI INFORMATIKA /ILMU KOMPUTER


PROGRAM TEKNOLOGI INFORMASI DAN ILMU KOMPUTER
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2014

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT yang telah melimpahkan
rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah hasil diskusi dengan
judul Sistem Pendukung Keputusan untuk Pemilihan Rumah Bekas dengan Metode Analytic
Hierarchy Process(Studi Kasus: Pemilihan Rumah Bekas di olx.co.id Kota Malang).
Makalah ini dibuat guna memenuhi salah satu tugas pada Mata Kuliah Sistem
Pendukung Keputusan. Melalui pengantar ini penulis ingin mengucapkan banyak terima kasih
karena dalam penyusunan makalah hasil diskusi ini penulis telah mendapat bantuan dan
dorongan baik moril maupun materil dari berbagai pihak. Untuk itu pada kesempatan ini
penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada:
1. Bapak Arief Andy S. Selaku dosen mata kuliah Sistem Pendukung Keputusan.
2. Semua rekan yang telah membantu dalam analisa dan pembuatan makalah ini.
Serta semua pihak yang telah membantu penulis dalam penyelesaian makalah hasil
diskusi ini. Penulis menyadari bahwa pada makalah ini masih terdapat banyak kekurangan.
Oleh karena itu, dengan segala kerendahan hati penulis memohon kritik dan saran yang
bersifat membangun dari para pembaca.
Akhir kata, penulis berharap semoga makalah ini bermanfaat bagi para pembaca.

Malang, 17 Oktober 2014


Penulis
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR...........................................................................................................................ii
DAFTAR ISI........................................................................................................................................iii
DAFTAR TABEL.................................................................................................................................v
DAFTAR GAMBAR...........................................................................................................................vi
DAFTAR PERSAMAAN...................................................................................................................vii
BAB I PENDAHULUAN.....................................................................................................................1
1.1.

Latar Belakang...................................................................................................1

1.2.

Rumusan Masalah..............................................................................................2

3
1.3.

Tujuan................................................................................................................3

1.4.

Manfaat..............................................................................................................3

1.5.

Sistematika Penulisan.........................................................................................3

BAB II TINJAUAN PUSTAKA..........................................................................................................5


2.1.

Sistem Pendukung Keputusan............................................................................8

2.1.1.

Karakterisitk Sistem Pendukung Keputusan...............................................8

2.1.2.

Keuntungan dan Keterbatasan Sistem Pendukung Keputusan..................10

2.1.3.

Komponen-komponen Sistem Pendukung Keputusan..............................11

2.1.4.

Pendekatan Perancangan SPK..................................................................17

2.2.

Metode Analytic Hierarchy Process(AHP).......................................................18

2.2.1.

Prinsip Dasar AHP(Analytic Hierarchy Process)......................................19

2.2.2.

Aksioma AHP...........................................................................................20

2.2.3.

Kelebihan dan Kekurangan dalam Metode AHP......................................20

2.2.4.

Langkah-langkah dalam Metode AHP......................................................21

2.3.

Rumah..............................................................................................................26

2.4.1.

Tipe Rumah..............................................................................................26

2.4.2.

Kelengkapan Surat....................................................................................28

BAB III METODOLOGI PENELTIAN...........................................................................................30


3.1.

Studi Pustaka....................................................................................................33

3.2.

Analisis Data dari Kasus..................................................................................33

3.3.

Perancangan Penyelesaian Kasus.....................................................................34

3.4.

Kesimpulan dan Saran......................................................................................35

BAB IV PEMBAHASAN...................................................................................................................36
4.1.

Pendefinisian Tujuan, Kriteria dan Data Alternatif...........................................36

4.1.1.

Tujuan.......................................................................................................37

4.1.2.

Kriteria.....................................................................................................37

4.1.3.

Data Alternatif..........................................................................................39

4.2.

Penentuan Skala Perbandingan Berpasangan Kriteria Level 1 (Kriteria)..........39

4.3.

Matriks Perbandingan Kriteria Level 1(Kriteria)..............................................41

4.4.

Pengecekkan Konsistensi Kriteria Level 1(Kriteria)........................................41

4.5.

Penentuan Skala Perbandingan Berpasangan Kriteria Level 2(Sub-kriteria)....43

4.5.1.

Skala Perbandingan Berpasangan Sub-kriteria Tipe(T)............................43

4.5.2.

Skala Perbandingan Berpasangan Sub-kriteria Kelengkapan Surat (KS)..43

4
4.6.

Matriks Perbandingan Skala Sub-kriteria.........................................................44

4.7.

Pengecekkan Konsistensi Kriteria Level 2(Sub-kriteria)..................................44

4.7.1.

Konsistensi Sub-kriteria Tipe(T)..............................................................44

4.7.2.

Konsistensi Sub-kriteria Kelengkapan Surat(KS).....................................46

4.8.

Uji CRH Level 2..............................................................................................46

BAB V PEENGUJIAN SISTEM DENGAN ALTERNATIVE........................................................48


5.1.

Kriteria Tipe(T)................................................................................................48

5.1.1.

Sub-kriteria Minimalis..............................................................................48

5.1.2.

Sub-kriteria Standart.................................................................................49

5.1.3.

Sub-kriteria Mewah..................................................................................50

5.2.

Kriteria Kelengkapan Surat(KS).......................................................................50

5.2.1.

Sub-kriteria Sertifikat Hak Milik(SHM)...................................................51

5.2.2.

Sub-kriteria Hak Guna Bangunan(HGB)..................................................51

5.3.

Kriteria Luas Rumah(LR).................................................................................52

5.4.

Kriteria Jumlah Kamar Tidur(JKT)..................................................................53

5.5.

Kriteria Harga...................................................................................................53

5.6.

Hirarki Tree dan Bobotnya...............................................................................54

BAB V PENUTUP..............................................................................................................................56
DAFTAR PUSTAKA..........................................................................................................................57

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Kajian Pustaka....................................................................................................6
Tabel 2.2 Skala Penilaian Perbandingan Berpasangan.....................................................22
Tabel 2.3 Contoh matriks perbandingan berpasangan......................................................23
Tabel 2.4 Nilai Indeks Random(RI).................................................................................26
Tabel 4.5 Daftar Kriteria dan Sub-kriteria Sistem............................................................38
Tabel 4.6 Daftar Data Alternative.....................................................................................39
Tabel 4.7 Matrik Perbandingan Kriteria...........................................................................41
Tabel 4.8 Perbandingan Sub-kriteria Tipe(T)...................................................................44
Tabel 4.9 Perbandingan Sub-kriteria Kelengkapan Surat(KS)..........................................44
Tabel 5.10 Perbandingan Data Alternatif terhadap Subkriteria Minimalis.......................48
Tabel 5.11 Perbandingan Data Alternatif terhadap Subkriteria Standart...........................49

5
Tabel 5.12 Perbandingan Data Alternatif terhadap Subkriteria Mewah............................50
Tabel 5.13 Perbandingan Data Alternatif terhadap Subkriteria Surat Hak Milik(SHM)...51
Tabel 5.14 Perbandingan Data Alternatif terhadap Subkriteria Hak Guna Bangunan (HGB)
Tabel 5.15 Daftar Data Alternatif terhadap Luas Rumah (LR).........................................52
Tabel 5.16 Daftar Data Alternatif terhadap Jumlah Kamar Tidur (JKT)...........................53
Tabel 5.17 Daftar Data Alternatif terhadap Harga(H).......................................................53

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Komponen-komponen Sistem Pendukung Keputusan..................................12
Gambar 2.2 Model Matematis dan Statistik dengan Input Data dalam SPK....................15
Gambar 2.3 Komponen SPK Menurut Subakti................................................................15
Gambar 2.4 Struktur Hirarki AHP....................................................................................22
Gambar 3.5 Desain Penelitian SPK Pemilihan Rumah.....................................................31
Gambar 3.6 Flowchart Metodologi AHP..........................................................................34
Gambar 4.7 Hirarki Tree Sistem Pendukung Keputusan Pemilihan Rumah Bekas..........37

DAFTAR PERSAMAAN

52

Persamaan (2-1) Penghitungan

maks ...............................................................25

Persamaan (2-2) Penghitungan Indeks Konsistensi(CI).....................................25


Persamaan (2-3) Penghitungan Rasio Konsistensi..............................................25
BAB I
PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang
Mempunyai sebuah rumah idaman adalah impian semua orang, namun tidak semua

orang mampu mewujudkan impiannya tersebut, salah satu faktor utama yang membuat rumah
idaman sulit terwujud adalah biaya yang tidak sedikit untuk membangun sebuah rumah dari
nol, harga tanah tiap tahun mengalami kenaikan yang signifikan, tidak peduli di desa apalagi
kota, dibutuhkan perhitungan keuangan yang matang bagi anda yang berminat membangun
rumah dari nol[6].
Studi kasus yang kami ambil merupakan rumah-rumah bekas yang berada di kota
malang dimana kota malang merupakan kota terbesar kedua di Jawa Timur setelah Surabaya.
Kota Malang juga menarik karena pasaran harga rumah dan jual beli rumah di kota Malang
jumlahnya cukup signifikan naik turun dan tidak tetap, terkadang pasarannya mengalami
peningkatkan dan terkadang juga mengalami penurunan.

Selain itu Kota Malang juga

merupakan kota tempat tinggal yang nyaman dan menjadi objek tujuan wisata bagi wisatawan
luar negeri maupun dalam negeri.
Dalam kehidupan sehari-hari, manusia selalu dihadapkan pada permasalahan untuk
mengambil suatu keputusan. Untuk membuat suatu keputusan diperlukan suatu pertimbangan
dan perbandingan dari berbagai pilihan alternatif yang dapat dipilih melalui suatu mekanisme
tertentu untuk menghasilkan sebuah tindakan atau keputusan yang terbaik. Setiap masalah
akan memiliki penyelesaian yang berbeda-beda dengan sebuah keputusan yang bermacammacam dari sejumlah alternatif keputusan yang melibatkan beberapa variabel.
Seiring perkembangan teknologi informasi, semakin berkembang pula kemampuan
komputer dalam menyelesaikan permasalahan di berbagai bidang. Karena itu komputer
digunakan untuk membantu pekerjaan manusia menjadi lebih mudah, cepat, serta dapat
memperoleh hasil dengan akurasi yang dapat dipertanggungjawabkan. Hal ini dilakukan
dengan cara mengubah data/informasi ke dalam bentuk digital. Salah satu bentuk konkret dari
komputer sebagai alat bantu adalah dengan adanya program bantu.

Dalam pembuatannya, penyelesaian kasus ini menggunakan suatu metode analisis.


Salah

satu

metode analisis yang

Hierarchy Process(AHP).

cukup

berkembang

saat

ini adalah Analytic

AHP adalah sebuah kerangka komputasi untuk mengambil

keputusan dengan efektif atas persoalan yang kompleks dengan menyederhanakan dan
mempercepat proses pengambilan keputusan dengan memecahkan persoalan tersebut ke
dalam bagian-bagian, menata bagian atau variabel ini dalam suatu hirarki, member nilai
numerik pada pertimbangan subjektif tentang pentingnya tiap variabel dan mensintesis
berbagai pertimbangan ini untuk menetapkan variabel ini yang mana yang memiliki prioritas
paling tinggi dan bertindak untuk mempengaruhi hasil pada situasi tersebut[2]. Parameter
yang digunakan dalam studi kasus Pemilihan Rumah Bekas di kota malang ini yaitu tipe,
kelengkapan surat, luas rumah, jumlah kamar tidur, dan harga.
Berdasarkan latar belakang di atas, dibutuhkan suatu sistem yang dapat membantu
dalam hal pengambilan keputusan berdasarkan sejumlah kriteria yang ada dengan
menggunakan suatu metode yang dapat menghasilkan keputusan yang terbaik sebagi suatu
sistem pendukung keputusan berbasis komputerisasi. Sistem Pendukung keputusan (Decision
Support System) selain dapat memberikan suatu infromasi juga dapat membantu menyediakan
berbagai alternatif yang dapat ditempuh dalam proses pengambilan keputusan. Sistem
Pendukung Keputusan(SPK) digunakan sebagai alat bantu bagi para pengambil keputusan
untuk memperluas kapabilitas para pengambil keputusan, namun tidak untuk menggantikan
para pengambil keputusan[1]. Makalah ini dibuat guna membentuk suatu algoritma bantu
untuk pemilihan rumah bekas dengan metode Analytic Hierarchy Process(AHP). Sehingga
nantinya akan menghasilkan suatu keputusan terbaik dalam pemilihan rumah bekas di daerah
kota Malang.
1.2.

Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan di atas maka didapat rumusan

masalah yang meliputi :


a. Apa pengertian dari Sistem Pendukung Keputusan?
b. Apa pengertian dari metode AHP (Analytic Hierarchy Process)?
c. Apa itu rumah?
d. Bagaimana penyelesaian kasus untuk pemilihan rumah bekas dengan metode AHP
(Analytic Hierarchy Process)?
1.3.

Tujuan

Tujuan pembuatan makalah Sistem Pendukung Keputusan untuk Pemilihan Rumah


Bekas di Kota Malang dengan Metode Analytic Hierarchy Process(AHP) adalah untuk dapat
memahami pengertian, dan bagaimana pemecahan dari studi kasus dalam pemilihan rumah
bekas.
1.4.

Manfaat
Diharapkan dengan adanya makalah ini dapat bermanfaat bagi:
a. Bagi Ilmu Pengetahuan diharapkan makalah ini dapat menambah referensi terhadap
bidang studi terkait.
b. Bagi Masyarakat diharapkan makalah ini dapat menjadi sarana informasi membantu
memahami tentang Sistem Pendukung Keputusan.
c. Bagi Penulis diharapkan dengan adanya makalah ini dapat menjadi media
pembelajaran dan dapat menambah pengalaman di bidang studi terkait.

1.5.

Sistematika Penulisan
Sistematika penulisan pada makalah ini dibagi dalam empat bab, masing-masing bab

diuraikan sebagai berikut:


BAB I: PENDAHULUAN
Bab ini akan menjelaskan mengenai latar belakang pemilihan judul, rumusan masalah, tujuan
penelitian, manfaat penelitian dan sistematika penulisan.
BAB II: TINJAUAN PUSTAKA
Bab ini akan membahas teori-teori yang berkaitan dengan penyelesaian kasus.

BAB III: METODOLOGI PENELITIAN


Bab ini akan membahas aturan-aturan yang berkaitan dengan penelitian. Terdiri atas Studi
Pustaka, Analisis Data dari Kasus, Penerapan Metode AHP, serta metode analisis untuk
pengambilan Kesimpulan.
BAB IV: PEMBAHASAN
Bab ini berisi pembahasan dan penyelesaian teknis perhitungan dari studi kasus pemilihan
rumah bekas menggunakan metode AHP.
BAB V: PENUTUP
Bab ini memuat kesimpulan yang diperoleh dari pembuatan makalah.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
Bab ini berisi dasar-dasar teori yang akan dibahas dan digunakan untuk
menunjang topik-topik pembahasan. Dasar teori memberikan informasi mengenai
beberapa teori yang dibutuhkan untuk penyusunan makalah ini. Beberapa teori
yang dibutuhkan adalah teori yang berkaitan dengan Sistem Pendukung
Keputusan, metode Analytic Hierarchy Process(AHP) dan rumah.

Tabel 2.1 Kajian Pustaka


Judul

Objek
Input & Parameter

Metode
Proses
4

Output
Hasil Penelitian

ang Bangun Sistem Pendukung


tusan untuk Pemilihan Gagasan
an Metode Analytic Hierarchy
ess(AHP)[10].

Pemilihan gagasan.

m Pendukung Keputusan Metode


untuk Pemilihan Siswa dalam
gikuti Olimpiade Sains di Sekolah
engah Atas[8].

Pemilihan siswa untuk olimpiade


sains
-Intelegensi(IQ)
-Kemampuan Akademik(KA)
-Pengelaman Olimpiade(PO)
-Kemampuan Olimpiade(KO)

m Pendukung Keputusan untuk


lihan Rumah Bekas dengan
de Analytic Hierarchy
ess(AHP)(Studi Kasus: Pemilihan
ah Bekas di olx.co.id Kota
ng)

Pemilihan rumah bekas terbaik.

-Manfaat(Useful)
-Dampak langsung
masyarakat(Participation)
-Dikerjakan masyarakat
-SDM
-Keberlanjutan(Sustainability)

- Tipe(T)
- Kelengkapan Surat(KS)
- Luas Rumah(LR)
- Jumlah Kamar Tidur(JKT)
- Harga(H)
- Gejala Klinis Lain

Analytic Hierarchy
Process(AHP)
1. Menentukan tujuan,
kriteria,dan alternatif
2. Pohon hirarki
3. Matriks Perbandingan
Kriteria dan sub-kriteria
4. Menghitung nilai
Konsistensi Rasio(CR)
5. Input Data kriteria
6. Proses AHP
7. Penyimpanan data
8. Output penyajian hasil
Analytic Hierarchy
Process(AHP)
1. Pohon hirarki
2. Matriks Perbandingan
Kriteria
3. Menghitung nilai
prioritas kriteria
4. Menghitung nilai
Nilai Konsistensi
Rasio(CR)
5. Input Data intensitas
6. Mengalikan data
instensitas dengan
prioritas kriteria
7. Output total nilai siswa
Analytic Hierarchy
Process(AHP)

Perhitungan bobot akhir dari kriter


gagasan.
-Nilai Eigen Vector
-Nilai konsistensi rasio(CR)
-Nilai bobot akhir

1. Menentukan tujuan,
kriteria,dan alternatif
2. Pohon hirarki
3. Matriks Perbandingan
Kriteria dan sub-kriteria
4. Menghitung nilai
Konsistensi Rasio(CR)
5. Input Data kriteria
6. Proses AHP
7. Penyimpanan data
8. Output penyajian hasil

-Nilai Eigen Vector


-Nilai konsistensi rasio(CR)
-Nilai bobot akhir

Perhitungan nilai total untuk pemil


olimpiade sains.
-Nilai Eigen Vector
-Nilai konsistensi rasio(CR)
-Nilai bobot akhir

Perhitungan bobot akhir untuk pem


bekas terbaik.

Sumber: Observasi
2.1.

Sistem Pendukung Keputusan


Sistem Pendukung

Keputusan (Decision Support Sistem) merupakan

suatu istilah yang mengacu pada suatu sistem yang memamfaatkan dukungan
computer dalam proses pengambilan keputusan. Untuk memberikan pengertian
tersebut, disini

akan

diuraikan

definisi

mengenai

Sistem Pendukung

Keputusan(SPK). SPK merupakan suatu sistem yang interaktif, yang membantu

pengambil keputusan melalui penggunaan data dan model-model keputusan


untuk memecahkan masalah yang sifatnya semi terstruktur maupun yang tidak
terstruktur [7].
Menurut

Man

dan

Watson[9:65],

Sistem

Pendukung

Keputusan

didefinisikan sebagai suatu sistem interaktif, yang membantu pengambil


keputusan melalui penggunaan data dan model-model keputusan untuk
memecahkan masalah-masalah yang sifatnya semi terstruktur dan tidak
terstruktur. Dan definisi diatas terlihat bahwa Sistem Pendukung Keputusan
adalah suatu sistem berbasis komputer yang dirancang untuk meningkatkan
efektivitas pengambil keputusan dalam memecahkan masalah yang bersifat semi
terstruktur atau tidak terstruktur.

2.1.1. Karakterisitk Sistem Pendukung Keputusan


Senada dengan para pakar lainnya, Raymond McLeod, Jr. dalam bukunya
Sistem Informasi Manajemen[9:64], menekankan bahwa sistem pendukung
keputusan adalah suatu sistem informasi yang ditujukan untuk membantu
manajemen dalam memecahkan masalah yang dihadapinya. Karakteristik Sistem
Pendukung Keputusan dibandingkan dengan sistem informasi yang lainnya adalah
sebagai berikut [9:65]:
1. Sistem Pendukung Keputusan dirancang untuk membantu pengambilan
keputusan dalam memecahkan masalah yang sifatnya semi terstruktur atau
tidak terstruktur.
2. Dalam

proses

pengolahannya,

sistem

pendukung

keputusan

mengombinasikan penggunaan model - model / teknik-teknik analisis


dengan teknik pemasukan data konvensional serta fungsi-fungsi
pencari/interogasi informasi.
3. Sistem Pendukung Keputusan, dirancang sedemikian rupa, sehingga dapat
digunakan / dioperasikan dengan mudah oleh orang-orang yang tidak
memiliki dasar kemampuan pengoperasian komputer yang tinggi. Oleh
karena itu pendekatan yang digunakan adalah model interaktif.

4. Sistem Pendukung Keputusan dirancang dengan menekankan pada aspek


fleksibilitas serta kemampuan adaptasi yang tinggi. Sehingga mudah
disesuaikan dengan berbagai perubahan lingkungan yang terjadi dan
kebutuhan pemakai.

Bagaimanapun juga SPK tidak ditekankan untuk membuat keputusan.


Dengan sekumpulan kemampuan untuk mengolah informasi/data yang diperlukan
dalam proses pengambilan keputusan, sistem hanya berfungsi sebagai alat bantu
manajemen. Jadi sistem ini tidak dimaksudkan untuk menggantikan fungsi
pengambil keputusan dalam membuat keputusan. Sistem ini hanya dirancang
untuk membantu pengambil keputusan dalam melaksanakan tugasnya[9:65].

Karakteristik Sistem Pendukung Keputusan yang efektif menurut Turban dan


Efraim adalah sebagai berikut[11]:
a. Mendukung proses pengambilan keputusan, menitik beratkan pada
management by perception.
b. Adanya interface manusia/mesin dimana manusia tetap mengontrol proses
pengambilan keputusan.
c. Mendukung pengambilan keputusan untuk membahas masalah-masalah
terstruktur, semi terstruktur, dan tidak terstruktur.
d. Menggunakan model-model matematis dan statistik yang sesuai.
e. Memiliki kapabilitas dialog untuk memperoleh informasi sesuai dengan
kebutuhan model interaktif.
f. Output ditujukan untuk personil organisasi dalam semua tingkatan.
g. Memiliki subsistem-subsistem yang terintegrasi sedemikian rupa sehingga
dapat berfungsi sebagai kesatuan sistem.
h. Membutuhkan struktur data komprehensif yang dapat melayani kebutuhan
informasi seluruh tingkatan manajemen.
7

i. Pendekatan easy to use. Ciri suatu SPK yang efektif adalah kemudahannya
untuk digunakan, dan memungkinkan keleluasan pemakai untuk memilih
atau
j. mengembangkan pendekatan-pendekatan baru dalam membahas masalah
yang dihadapi.

2.1.2. Keuntungan dan Keterbatasan Sistem Pendukung Keputusan


Dengan berbagai karakter di atas, Sistem Pendukung Keputusan dapat
memberikan manfaat atau keuntungan bagi pemakainya. Keuntungan yang
dimaksud diantaranya meliputi[9:65]:
1. Sistem Pendukung Keputusan memperluas kemampuan pengambil
keputusan dalam memproses data/informasi bagi pemakainya.
2. Sistem Pendukung Keputusan membantu pengambil keputusan dalam hal
penghematan waktu yang dibutuhkan untuk memecahkan masalah
terutama berbagai masalah yang sangat kompleks dan tidak terstruktur.
3. Sistem Pendukung Keputusan dapat menghasilkan solusi dengan lebih
cepat serta hasilnya dapat diandalkan.
4. Walaupun suatu Sistem Pendukung Keputusan, mungkin saja tidak mampu
memecahkan masalah yang dihadapi pengambil keputusan, namun ia dapat
menjadi

stimulan

bagi

pengambil

keputusan

dalam

memahami

persoalannya. Karena sistem pendukung keputusan mampu menyajikan


berbagai alternatif.
5. Sistem Pendukung Keputusan dapat menyediakan bukti tambahan untuk
memberikan pembenaran sehingga dapat memperkuat posisi pengambil
keputusan.
Sistem pendukung keputusan dapat memberikan berbagai manfaat atau
keuntungan bagi pemakainya, antara lain[1:145]:
1. Memperluas kemampuan pengambilan keputusan dalam memproses
data/informasi bagi pemakainya.

2. Membantu pengambilan keputusan dalam hal penghematan waktu yang


dibutuhkan untuk memecahkan masalah terutama berbagai masalah yang
sangat kompleks dan tidak terstruktur.
3. Dapat menghasilkan solusi dengan lebih cepat serta hasilnya dapat
diandalkan.
4. Walaupun suatu Sistem Pendukung Keputusan, mungkin saja tidak
mampu memecahkan masalah yang dihadapi oleh pengambil keputusan,
namun dapat menjadi stimulan bagi pengambil keputusan dalam
memahami persoalannya, karena sistem pendukung keputusan mampu
menyajikan berbagai alternatif.
5. Dapat menyediakan bukti tambahan untuk memberikan bukti tambahan
untuk memberikan pembenaran sehingga posisi pengambil keputusan.

2.1.3. Komponen-komponen Sistem Pendukung Keputusan


Bonezek, Hosapple dan Whinston mendefinisikan SPK sebagai suatu
sistem yang berbasiskan komputer yang terdiri dari 3 komponen yang berinteraksi
satu dengan yang lainnya, yaitu[1:145]:
1. Language system, adalah suatu mekanisme untuk menjembatani (interface)
pemakai dan komponen lainnya.
2. Knowledge system, adalah repositori pengetahuan yang berhubungan dengan
masalah tertentu baik berupa data maupun prosedur.
3. Problem processing system, adalah sebagai penghubung kedua komponen
lainnya, berisi satu atau beberapa kemampuan manipulasi atau menyediakan
masalah secara umum, yang diperlukan dalam pengambilan keputusan.

Efraim Turban, dalam bukunya Decision support system and Intelligent


System, Aplikasi Sistem Pendukung Keputusan bisa dikomposisikan dengan
subsistem berikut ini[1:146]:

Sistem Basis Data Komputer

Internet, Intranet, Extranet

Data External dan Internal

Manajemen DataManajemen Model Model External

Subsistem Basis Pengetahuan

User Interface

Manager(User)

Organisasi Basis Pengetahuan

Gambar 2.1 Komponen-komponen Sistem Pendukung Keputusan


Sumber: [1:146]

Sistem Pendukung Keputusan terdiri atas tiga komponen utama atau subsistem
yaitu[9:66]:
1. Subsistem data(database)
Subsistemdata merupakan komponen SPK penyedia bagi sistem. Data
yang dimaksud disimpan dalam suatu pangkalan data(data base)yang
diorganisasikan oleh suatu sistem yang disebut dengan sistem manajemen
pangkalan

data

(Data

Base

10

ManajementSystem/DBMS).

Melalui

manajemen pangkalan data inilah data dapat diambil dan

diekstrasi

dengan cepat. Pangkalan data dalam SPK berasal dari dua sumber yaitu
sumber internal (dari dalamperusahaan) dan sumber eksternal (dari luar
perusahaan). Data eksternal ini sangat berguna bagi manajemen dalam
mengambil keputusan tingkat strategi.
2. Subsistem model (modelbase)
Keunikan dari SPK adalah kemampuannya dalam mengintegrasikan data
dengan model-model keputusan. Kalau pada pangkalan data, organisasi
data dilakukan oleh manajemen pangkalan data, maka dalam hal ini ada
fasilitas tertentu yang berfungsi sebagai pengelola berbagai model yang
disebut dengan pangkalan model

(modelbase). Model adalah suatu

peniruan dari alam nyata. Kendala yang seringkali dihadapi dalam


merancang suatu model adalah bahwa model yang disusun ternyata tidak
mampu mencerminkan seluruh variabel alam nyata. Sehingga keputusan
yang diambil yang didasarkan pada model tersebut menjadi tidak akurat
dan tidak sesuai dengan kebutuhan. Oleh karena itu, dalam menyimpan
berbagai model pada sistem pangkalan

model harus tetap dijaga

fleksibilitasnya. Artinya harus ada fasilitas yang mampu

membantu

pengguna untuk memodifikasi atau menyempurnakan model, seiring


dengan perkembangan pengetahuan.
Hal lain yang perlu diperhatikan adalah pada setiap model yang disimpan
hendaknya ditambahkan rincian keterangan dan

penjelasan

yang

komprehensif mengenai model yang dibuat,sehingga pengguna atau


perancang:
a. Mampu membuatmodelyang baru dengan mudah dan cepat.
b. Mampu mengakses dan mengintegrasikan subrutinmodel.
c. Mampu

menghubungkanmodeldengan

model

yanglain

melalui

pangkalan data.
d. Mampu mengelolamodelbasedengan fungsi manajemen yang analog
dengan manajemen data base (seperti mekanisme untuk menyimpan,
membuat katalog, menghubungkan dan mengakses model.)
11

3. Subsistem dialog (usersystem interface)


Keunikan lainnya dari SPK adalah adany fasilitas yang mampu
mengintegrasikan sistem terpasang dengan pengguna secara interaktif.
Fasilitas atausubsistem

ini dikenal sebagai subsistem dialog. Melalui

sistem dialog inilah sistem diartikulasikan dan diimplementasikan


sehingga pengguna atau pemakai dapat berkomunikasi dengan sistem yang
dirancang. Fasilitas yang dimiliki oleh subsistem ini dapat dibagi atas
tiga komponen, yaitu[9:66]:
a. Bahasa aksi (Action Language), yaitu suatu perangkat lunak yang
dapat digunakan pengguna untuk berkomunikasi dengan sistem.
Komunikasi ini dilakukan melalui berbagai pilihan media seperti ,
keyboard, joystick, atau key function lainnya.
b. Bahasa tampilan (Display atau Presentation Language), yaitu suatu
perangkat yang berfungsi sebagai sarana untuk menampilkan sesuatu.
Peralatan yang digunakan untuk merealisasikan tampilan ini
diantaranya adalah printer, grafik monitor, plotter dan lain-lain.
c. Basis Pengetahuan (Knowledge Base),

yaitu bagian yang mutlak

diketahui oleh pengguna sehingga sistem yang dirancang dapat


berfungsi secara efektif. Kombinasi dari berbagai kemampuan di atas
dikenal sebagai Gaya Dialog (Dialog Style). Gaya dialog ini terdiri
atas beberapa jenis, diantaranya :

Dialog Tanya Jawab. Dalam dialog ini, sistem bertanya kepada


pengguna, dan pengguna menjawab kemudian dari hasil dialog ini
sistem akan menawarkan alternatif keputusan yang dianggap
memenuhi keinginan pengguna.

Dialog Perintah. Dalam dialog ini, pengguna memberikan


perintah-perintah yang tersedia pada sistem untuk menjalankan
fungsi yang ada pada SPK.

Dialog Menu. Model dialog ini merupakan gaya dialog yang


paling populer dalam SPK. Dalam hal ini pengguna dihadapkan

12

pada berbagai alternatif menu yang telah disediakan sistem. Menu


ini akan ditampilkan pada monitor. Dalam menentukan pilihannya, pengguna sistem cukup menekan tom-boltombol tertentu dan
setiap pilihan akan menghasilkan respon /jawaban tertentu.

Dialog Masukan/ Keluaran. Dialog ini menyediakan form input


atau masukan. Melalui media ini, pengguna memasukkan perintah
dan data. Di samping form input, juga disediakan form keluaran
yang merupakan respon dari sistem. Setelah memeriksa keluaran,
pengguna

dapat

mengisi

form

masukan

lainnya

untuk

melanjutkan dialog berikutnya.

Pembuat Keputusan
Input
Data
Model Dialog

Model Matematik
Sistem Manajemen
Model
Manajemen Data Database
Sistem Manajemen
Komputer Sistem
dan Pemakai
dan statistik

Meaningful Managerial Information

Gambar 2.2 Model Matematis dan Statistik dengan Input Data dalam SPK
Sumber:[9:66]

13

Other Computer Based System

Data: External, Internal

Data Management

Model Management

Knowledge Manager

Dialog Management

Manager(User)

Gambar 2.3 Komponen SPK Menurut Subakti


Sumber:[12:5]

Gambar 2.3 menjelaskan tentang komponen SPK bahwa sebuah sistem


pendukung keputusan dibangun dari beberapa subsistem, antara lain [12:5]:
-

Data management, termasuk database yang mengandung data yang relevan


untuk berbagai situasi dan diatur oleh software yang disebut Database
Management System (DBMS). Data management pada penelitian ini
adalah database televisi yang berisi tabel jenis, tabel data_tv, tabel desk_tv,

14

serta tabel merek. Tabel-tabel yang ada pada database televisi saling
berhubungan dan sebagai data untuk perhitungan.
-

Model management, melibatkan model finansial, statistikal, management


science,

atau

memberikan

berbagai

model

kuantitatif

lainnya

sehingga

dapat

ke sistem suatu suatu kemampuan analitis dan manajemen

software yang diperlukan.Model management dalam penelitian ini adalah


perhitungan mengunakan metode WP. Perhitungan ini memanfaatkan data
yang ada serta masukan prioritas dari calon kosumen sehingga didapat
sebuah data yang dapat dihitung serta mendapat nilai ranking yang nantinya
digunakan sebagai hasil rekomendasi.
-

Knowledge manager, dapat mendukung subsistem lain atau bertindak


sebagai komponen yang bertindak sendiri.

Knowledge manager

dalam

penelitian ini adalah calon konsumen. Calon konsumen dapat memilih


ukuran, merek serta jenis

yang

diinginkan,

kemudian

memasukkan

prioritas kepentingan dari setiap kriteria. Ukuran, merek dan jenis TV


yang sudah dipilih akan dicari pada tabel data_tv, hasil dari pencarian
tersebut akan dihitung menggunakan metode WP. Hasil dari perhitungan
tersebut

akan

diranking

dan

dipilih

lima

terbaik

sebagai hasil

rekomendasi untuk calon konsumen.


-

User Interface, tampilan antarmuka dimana user dapat berkomunikasi dan


memberikan

perintah pada DSS. User interface pada penelitian ini

adalah tampilan menu sistem rekomendasi.

2.1.4. Pendekatan Perancangan SPK


Pendekatan perancangan sistem pendukung keputusan dilakukan dengan
beberapa pendekatan yaitu iteratif dan pendekatan Representation, Operation,
Memory Aids, Control Mechanism (ROMC)[9:67].
1. Pendekatan Iteratif
Pendekatan Iteratif merupakan pendekatan dengan melakukan rancangan
maju dan dengan siklus berulang. Yang dimaksud dengan siklus berulang
adalah seperti tahap-tahap pembuatan SPK yang diuraikan pada tinjauan
15

pustaka.

Dengan

pendekatan

in.

memungkinkan

untuk

melakukan

penyempurnaan terhadap hasil rancangan melalui uji coba pada tahap


penerapan atau implementasi.

2. Pendekatan ROMC
Pendekatan lain perancangan adalah dengan menggunakan Representasion,
Operation, Memory Aids dan Control Mechanism (ROMC). Yang menjadi
karakteristik penting dari pendekatan ROMC ini adalah. bahwa pendekatan
ini merupakan suatu proses independent dalam mengidentifikasikan
kebutuhan akan kemampuan suatu rancangan keputusan. Pendekatan ROMC
merupakan suatu alat yang digunakan untuk mengarahkan analisis keputusan,
dan untuk membuat struktur yang sebenarnya dari rancangan. Adapun
maksud dari ROMC adalah sebagai berikut[9:67]:

Representation
Kemampuan dalam mempresentasikan hasilhasil yang didapat baik
berupa data, grafik hasil cetakan dan lain-lain yang akan mempermudah
pemahaman terhadap masalah yang dihadapi sampai pada pengambilan
keputusannya. Dengan demikian perancangan mudah dipahami, dan
dapat berkomunikasi dengan pemakai

Operation
Kemampuan melakukan operasi-operasi melalui model yang telah kita
buat, baik model matematis, model statistika atau model analisa
keputusan yang dapat diharapkan membantu operasi untuk mendukung
suatu keputusan dari permasalahan.

Memory Aids
Kemampuan memberikan fasilitas memori yang dibutuhkan dalam
mendukung penggunaan representasi dan operasi yang akan digunakan
dalam rangka pengambilan keputusan. Bantuan memori dapat berupa
suatu basis data yang berasal dari dalam (internal) perusahaan ataupun

16

dari luar (eksternal). Dapat pula berupa literatur, ruang kerja, dan
sebagainya.

Control Mechanism
Kemampuan melakukan kontrol /pengendalian melalui tombol-tombol,
maupun panel instrumen sehingga sistem dapat berjalan dengan mudah
dan komunikatif. Hal ini dapat ditunjukkan dalam bentuk pesan-pesan,
maupun menu-menu yang ditampilkan di layar monitor.

2.2. Metode Analytic Hierarchy Process(AHP)


Metode AHP adalah sebuah kerangka untuk mengambil keputusan dengan
efektif atas persoalan yang kompleks dengan menyederhanakan dan mempercepat
proses pengambilan keputusan dengan memecahkan persoalan tersebut kedalam
bagian-bagiannya, menata bagian atau variabel ini dalam suatu susunan hirarki,
member nilai numerik pada pertimbangan subjektif tentang pentingnya tiap
variabel dan mensintesis berbagai pertimbangan ini untuk menetapkan variabel
yang mana yang memiliki prioritas paling tinggi dan bertindak untuk
mempengaruhi hasil pada situasi tersebut[2]. Metode AHP ini membantu
memecahkan persoalan yang kompleks dengan menstruktur suatu hirarki kriteria,
pihak yang berkepentingan, hasil dan dengan menarik berbagai pertimbangan
guna mengembangkan bobot atau prioritas. Metode ini juga menggabungkan
kekuatan dari perasaan dan logika yang bersangkutan pada berbagai persoalan,
lalu mensintesis berbagai pertimbangan yang beragam menjadi hasil yang cocok
dengan perkiraan kita secara intuitif sebagaimana yang dipresentasikan pada
pertimbangan yang telah dibuat[2].
Proses hierarki adalah suatu model yang memberikan kesempatan bagi
perorangan

atau

kelompok

untuk

membangun

gagasan-gagasan

dan

mendefinisikan persoalan dengan cara membuat asumsi mereka masing-masing


dan memperoleh pemecahan yang diinginkan darinya. Ada dua alasan utama
untuk menyatakan suatu tindakan akan lebih baik dibanding tindakan lain. Alasan
yang pertama adalah pengaruh-pengaruh tindakan tersebut kadang-kadang tidak
dapat dibandingkan karena sutu ukuran atau bidang yang berbeda dan kedua,
menyatakan bahwa pengaruh tindakan tersebut kadang-kadang saling bentrok,
17

artinya perbaikan pengaruh tindakan tersebut yang satu dapat dicapai dengan
pemburukan lainnya. Kedua alasan tersebut akan menyulitkan dalam membuat
ekuivalensi antar pengaruh sehingga diperlukan suatu skala luwes yang disebut
prioritas [2].

2.2.1. Prinsip Dasar AHP(Analytic Hierarchy Process)


AHP didasarkan atas 3 prinsip dasar yaitu[2]:
1. Dekomposisi
Dengan prinsip ini struktur masalah yang kompleks dibagi menjadi
bagian-bagian secara hierarki. Tujuan didefinisikan dari yang umum
sampai khusus. Dalam bentuk yang paling sederhana struktur akan
dibandingkan tujuan, kriteria dan level alternatif. Tiap himpunan alternatif
mungkin akan dibagi lebih jauh menjadi tingkatan yang lebih detail,
mencakup lebih banyak kriteria yang lain. Level paling atas dari hirarki
merupakan tujuan yang terdiri atas satu elemen. Level berikutnya mungkin
mengandung beberapa elemen, di mana elemen-elemen tersebut bisa
dibandingkan, memiliki kepentingan yang hampir sama dan tidak
memiliki perbedaan yang terlalu mencolok. Jika perbedaan terlalu besar
harus dibuatkan level yang baru.
2. Perbandingan penilaian/pertimbangan (comparative judgments).
Dengan prinsip ini akan dibangun perbandingan berpasangan dari semua
elemen yang ada dengan tujuan menghasilkan skala kepentingan relatif
dari elemen. Penilaian menghasilkan skala penilaian yang berupa angka.
Perbandingan berpasangan dalam bentuk matriks jika dikombinasikan
akan menghasilkan prioritas.
3. Sintesa Prioritas
Sintesa prioritas dilakukan dengan mengalikan prioritas lokal dengan
prioritas dari kriteria bersangkutan di level atasnya dan menambahkannya
ke tiap elemen dalam level yang dipengaruhi kriteria. Hasilnya berupa

18

gabungan atau dikenal dengan prioritas global yang kemudian digunakan


untuk memboboti prioritas lokal dari elemen di level terendah sesuai
dengan kriterianya.

2.2.2. Aksioma AHP


Aksioma merupakan suatu pernyataan yang diterima sebagai kebenaran
dan bersifat umum, tanpa memerlukan pembuktian. Berikut ini merupakan
aksioma dari AHP[2]:
1. Aksioma Resiprokal
Aksioma ini menyatakan jika PC (EA,EB) adalah sebuah perbandingan
berpasangan antara elemen A dan elemen B, dengan memperhitungkan C
sebagai elemen parent, menunjukkan berapa kali lebih banyak properti
yang dimiliki elemen A terhadap B, maka PC (EB,EA)= 1/ PC (EA,EB).
Misalnya jika A 5 kali lebih besar daripada B, maka B=1/5 A.
2. Aksioma Homogenitas
Aksioma ini menyatakan bahwa elemen yang dibandingkan tidak berbeda
terlalu jauh. Jika perbedaan terlalu besar, hasil yang didapatkan
mengandung nilai kesalahan yang tinggi. Ketika hirarki dibangun, kita
harus berusaha mengatur elemen-elemen agar elemen tersebut tidak
menghasilkan hasil dengan akurasi rendah dan inkonsistensi tinggi.
3. Aksioma Ketergantungan
Aksioma ini menyatakan bahwa prioritas elemen dalam hirarki tidak
bergantung pada elemen level di bawahnya. Aksioma ini membuat kita
bisa menerapkan prinsip komposisi hirarki.

2.2.3. Kelebihan dan Kekurangan dalam Metode AHP


Dalam metode AHP memiliki beberapa kekurangan dan kelebihan, berikut
ini akan dijelaskan beberapa kekurangan dan kelebihan dalam metode AHP.

19

Kelebihan dalam metode AHP[2]:


1. Struktur yang berhierarki sebagai konskwensi dari kriteria yang dipilih
sampai pada sub-sub kriteria yang paling dalam.
2. Memperhitungkan validitas sampai batas toleransi inkonsentrasi sebagai
kriteria dan alternatif yang dipilih oleh para pengambil keputusan.
3. Memperhitungkan daya tahan atau ketahanan output analisis sensitivitas
pengambilan keputusan.
4. Metode pairwise comparison AHP mempunyai kemampuan untuk
memecahkan masalah yang diteliti multi obyek dan multi kriteria yang
berdasar pada perbandingan preferensi dari tiap elemen dalam hierarki.
Jadi model ini merupakan model yang komperehensif.

Kekurangan dalam metode AHP[2]:


1. Ketergantungan model AHP pada input utamanya. Input utama ini berupa
persepsi seorang ahli sehingga dalam hal ini melibatkan subyektifitas sang
ahli selain itu juga model menjadi tidak berarti jika ahli tersebut
memberikan penilaian yang keliru.
2. Metode AHP ini hanya metode matematis tanpa ada pengujian secara
statistik sehingga tidak ada batas kepercayaan dari kebenaran model yang
terbentuk.

2.2.4. Langkah-langkah dalam Metode AHP


Pada dasarnya langkah-langkah dalam metode AHP meliputi[10:2]:
1. Menyusun hirarki dari permasalahan yang dihadapi.
Persoalan yang akan diselesaikan, diuraikan menjadi unsur-unsurnya, yaitu
kriteria dan alternatif, kemudian disusun menjadi struktur hierarki seperti
Gambar 2.4 di bawah ini :

20

Gambar 2.4 Struktur Hirarki AHP


Sumber:[10:2]

2. Penilaian kriteria dan alternatif


Kriteria dan alternatif dinilai melalui perbandingan berpasangan.
Menurut Saaty (1988), untuk berbagai persoalan, skala 1 sampai 9 adalah
skala terbaik dalam mengekspresikan pendapat. Nilai dan definisi
pendapat kualitatif dari skala perbandingan Saaty dapat dilihat pada Tabel
2.2.

Tabel 2.2 Skala Penilaian Perbandingan Berpasangan


Intensitas

Keterangan

Kepentingan
1

Kedua elemen sama pentingnya

Elemen yang satu sedikit lebih penting daripada


elemen yang lainnya

Elemen yang satu lebih penting daripada yang lainnya

21

Satu elemen jelas lebih mutlak penting daripada


elemen lainnya

Satu elemen mutlak penting daripada elemen lainnya

2,4,6,8

Nilai-nilai

antara

dua

nilai

pertimbangan-

pertimbangan yang berdekatan


Sumber:[10]

Perbandingan dilakukan berdasarkan kebijakan pembuat keputusan


dengan menilai tingkat kepentingan satu elemen terhadap elemen lainnya
Proses perbandingan berpasangan, dimulai dari level hirarki paling atas
yang ditujukan untuk memilih kriteria, misalnya A, kemudian diambil
elemen yang akan dibandingkan, misal A1, A2, dan A3. Maka susunan
elemen-elemen yang dibandingkan tersebut akan tampak seperti pada
gambar matriks di bawah ini :
Tabel 2.3 Contoh matriks perbandingan berpasangan
A1
A1

A2

A3

A2

A3

Sumber: [10]
Untuk menentukan nilai kepentingan relatif antar elemen digunakan skala
bilangan dari 1 sampai 9 seperti pada Tabel 1., Penilaian ini dilakukan oleh
seorang pembuat keputusan yang ahli dalam bidang persoalan yang sedang
dianalisa dan mempunyai kepentingan terhadapnya.
Apabila suatu elemen dibandingkan dengan dirinya sendiri maka diberi
nilai 1. Jika elemen i dibandingkan dengan elemen j mendapatkan nilai
tertentu, maka elemen j dibandingkan dengan elemen i merupakan
kebalikannya.
Dalam AHP ini, penilaian alternatif dapat dilakukan dengan metode
22

langsung (direct), yaitu metode yang digunakan untuk memasukkan data


kuantitatif. Biasanya nilai-nilai ini berasal dari sebuah analisis sebelumnya
atau dari pengalaman dan pengertian yang detail dari masalah keputusan
tersebut. Jika si pengambil keputusan memiliki pengalaman atau
pemahaman yang besar mengenai masalah keputusan yang dihadapi, maka
dia dapat langsung memasukkan pembobotan dari setiap alternatif.

3. Penentuan prioritas
Untuk setiap kriteria dan alternatif, perlu dilakukan perbandingan
berpasangan (pairwise comparisons). Nilai-nilai perbandingan relatif
kemudian diolah untuk menentukan peringkat alternatif dari seluruh
alternatif. Baik kriteria kualitatif, maupun kriteria kuantitatif, dapat
dibandingkan sesuai dengan penilaian yang telah ditentukan untuk
menghasilkan bobot dan proritas. Bobot atau prioritas dihitung dengan
manipulasi matriks atau melalui penyelesaian persamaan matematik.
Pertimbangan-pertimbangan terhadap perbandingan berpasangan disintesis
untuk memperoleh keseluruhan prioritas melalui tahapan-tahapan berikut:
a. Kuadratkan matriks hasil perbandingan berpasangan.
b. Hitung jumlah nilai dari setiap baris, kemudian lakukan normalisasi
matriks.
4. Konsistensi Logis
Semua elemen dikelompokkan secara logis dan diperingatkan secara
konsisten sesuai dengan suatu kriteria yang logis. Matriks bobot yang
diperoleh dari hasil perbandingan secara berpasangan tersebut harus
mempunyai hubungan kardinal dan ordinal. Hubungan tersebut dapat
ditunjukkan sebagai berikut (Suryadi & Ramdhani, 1998):
Hubungan kardinal

: aij . ajk = aik

Hubungan ordinal

: Ai > Aj, Aj > Ak maka Ai > Ak

23

Hubungan diatas dapat dilihat dari dua hal sebagai berikut :


a. Dengan melihat preferensi multiplikatif, misalnya bila anggur lebih
enak empat kali dari mangga dan mangga lebih enak dua kali dari
pisang maka anggur lebih enak delapan kali dari pisang.
b. Dengan melihat preferensi transitif, misalnya anggur lebih enak dari
mangga dan mangga lebih enak dari pisang maka anggur lebih enak
dari pisang.

Pada keadaan sebenarnya akan terjadi beberapa penyimpangan dari


hubungan tersebut, sehingga matriks tersebut tidak konsisten sempurna.
Hal ini terjadi karena ketidakkonsistenan dalam preferensi seseorang.
Penghitungan konsistensi logis dilakukan dengan mengikuti langkahlangkah sebagai berikut[10:3]:
a. Mengalikan matriks dengan proritas bersesuaian.
b. Menjumlahkan hasil perkalian per baris.
c. Hasil penjumlahan tiap baris dibagi prioritas bersangkutan dan
hasilnya dijumlahkan.
d. Hasil c dibagi jumlah elemen, akan didapat maks.
maks=

CV
n

.....................................................................

(2-1)
dimana:
maks = nilai rata-rata vector consistency
CV = Consistency Vector
n = jumlah faktor yang dibandingkan

24

e. Indeks Konsistensi (CI) = (maks-n) / (n-1)


CI =

maks
n1

.....................................................................

(2-2)
dimana:
CI = Consistency Index
maks = nilai rata-rata vector consistency
n = jumlah faktor yang dibandingkan

f. Rasio Konsistensi(CR).
CR=

CI
RI

.....................................................................

(2-3)
dimana:
CR = Consistency Ratio
CI = Consistency Index
RI = Random Index(lihat tabel RI)
Jika nilai dari rasio konsistensi(CR) 0.1, maka hasil perhitungan
pada data tersebut dapat dibenarkan/ dapat dikatakan konsisten
nilainya.

Daftar nilai Indeks Random(RI) dapat dilihat pada Tabel 2.4 berikut.

25

Tabel 2.4 Nilai Indeks Random(RI)


Ukuran Matriks

Nilai RI

1,2

0,00

0,58

0,90

1,12

1,24

1,32

1,41

1,45

10

1,49

11

1,51

12

1,48

13

1,56

14

1,57

15

1,59

Sumber:[10:3]

2.3. Rumah
Dalam

arti

umum,rumah adalah

salah

satu bangunan yang

dijadikan tempat tinggal selama jangka waktu tertentu. Rumah bisa menjadi
tempat tinggal manusia maupun hewan, namun untuk istilah tempat tinggal yang
khusus bagi hewan adalah sangkar, sarang, atau kandang[5]. Dalam arti khusus,
rumah mengacu pada konsep-konsep sosial-kemasyarakatan yang terjalin di
dalam bangunan tempat tinggal, seperti keluarga, hidup, makan, tidur,
beraktivitas, dan lain-lain[5].

26

2.4.1. Tipe Rumah


Tipe model rumah dikelompokkan menjadi beberapa kategori tergantung
pada desain, ukuran, dan pengaturan masing-masing tipe model rumah[4].
Masing-masing tipe model rumah ini memiliki kelebihan dan juga kekurangan
tersendiri. Dalam kesempatan ini saya ingin menjelaskan secara umum 3 tipe
model rumah, yaitu tipe model rumah minimalis, model rumah modern, dan yang
terakhir tipe model rumah klasik.
Berikut merupakan penjelasan lebih detail dari tipe rumah[4]:
a.

Tipe Model Rumah Minimalis


Desain rumah minimalis sering dipilih oleh pemilik rumah hari ini untuk
mencerminkan sifat mereka, karena gaya mereka sederhana dan mulus
membuat tempat tinggal mereka lebih nyaman dan santai. Desain tipe model
rumah minimalis dipengaruhi oleh unsur-unsur seni dari Jepang dengan garisgaris yang lurus dan ruang terbuka. Tipe model rumah minimalist tidak
mendukung fitur yang rumit, acak-acakan, dan tidak menggunakan item yang
tidak perlu yang menghabiskan tempat. Jika Anda ingin menerapkan prinsip
tipe model rumah minimalist ini pada arsitektur rumah Anda, Anda harus
fokus pada desain yang sederhana dan menggunakan hal-hal alami.

b.

Tipe Model Rumah Modern


Tipe rumah ini lebih berestetika dan menyenangkan untuk dilihat mata.
Terdapat beberapa dekorasi tipe model rumah modern. Ada banyak pilihan
desain dan furniture yang berbeda dan dapat menjadi dekorasi rumah modern.
Dekorasi rumah modern umumnya menggunakan furniture yang bagus dan
bersih, dengan garis-garis modern dan detail yang rumit. Banyak orang suka
menggunakan dekorasi tipe model rumah modern untuk ruang tamu atau
ruang keluarga mereka.

c.

Tipe Model Rumah Klasik


Rumah yang dihiasi berdasarkan tipe model rumah klasik biasanya
memberikan nyaman, tenang dan alami. Menggunakan tampilan klasik atau
tradisional. Dekorasi tipe model rumah klasik sering menggunakan suasana

27

yang hangat di seluruh kamar, dengan furnitur besar dan empuk. Biasanya,
orang meletakkan perapian di ruang keluarga untuk memberikan nuansa yang
lebih klasik. Juga, tipe model rumah klasik biasanya menggunakan furniture
yang terbuat dari kayu dan terlihat klasik di semua bagian rumah dan
membuatnya tampak seperti furniture yang telah dibuat bertahun-tahun yang
lalu. Kadang-kadang, jika pemilihan furniture dan pengaturan tata letak ruang
tidak dirancang secara profesional, tipe model rumah klasik dapat berbalik
mejadi terlihat seperti desain yang acak-acakan.

2.4.2. Kelengkapan Surat


Di Indonesia ada beberapa jenis Sertifikat rumah atau tanah yang di akui,
dan dijadikan dasar kepemilikan atas hak milik tanah atau rumah tersebut. Berikut
ini adalah jenis jenis sertifikat kepemilikan rumah atau tanah yang ada di
Indonesia[3]:
a.

Girik
Girik sebetulnya bukan termasuk salah satu jenis sertifikat kepemilikan

rumah atau tanah. Namun Girik merupakan bukti surat pembayaran pajak atas
suatu lahan, yang merupakan bukti bahwa seseorang sudah mengusai sebidang
lahan. Lahan dengan status girik merupakan lahan bekas hak milik adat yang
belum di daftarkan pada Badan Pertanahan Nasional (BPN). Jadi girik bukanlah
alat bukti kepemilikan hak, namun hanya merupakan bukti penguasaan atas suatu
lahan dan pembayaran pajak atas tanah tersebut. Status Girik tidak memiliki
kekuatan status hukum sebagaimana sertifikat, namun girik dapat dijadikan dasar
untuk membuat sertifikat tanah.
Jika akan mengadakan transaksi jual beli tanah girik, mesti dipastikan
dengan teliti bahwa nama yang tertera di dalam dokumen girik tersebut harus
sama dengan nama yang tertera dalam akta jual beli. Juga dibuktikan dengan
dokumen pendukung yang bisa diterima yang merupakan sejarah kepemilikan
lahan sebelumnya. Sejarah kepemilikan lahan diperlukan jika ingin meningkatkan
status hukum suatu lahan menjadi Sertifikat Hak Guna Bangunan (SHGB) atau

28

Sertifikat Hak Milik (SHM). Istilah Girik biasa juga dikenal dengan tanah adat,
petok, ricik, ketitir dan lain-lain.

b.

Sertifikat Hak Guna Bangunan (SHGB)


Sertifikat Hak Guna Bangunan merupakan jenis sertifikat tanah dimana

pemegang sertifikat HGB tersebut hanya dapat memanfaatkan lahan tersebut baik
untuk mendirikan bangunan atau untuk keperluan lain dalam kurun waktu
tertentu. Sedangkan untuk kepemilikan lahannya dimiliki oleh negara.
Sertifikat Hak Guna Bangunan(SHGB) memiliki batas waktu tertentu
misalnya 30 tahun dan bisa diperpanjang untuk waktu 20 tahun. Sesudah melewati
batas waktunya, pemegang sertifikat mesti mengurus perpanjangan SHGB-nya.
Lahan dengan status SHGB boleh dimiliki oleh bukan Warga Negara Indonesia
(non WNI). Lahan dengan status SHGB biasanya adalah lahan-lahan yang
dikelola oleh developer seperti perumahan atau apartemen, juga untuk gedung
perkantoran.

c.

Sertifikat Hak Milik (SHM)


Diantara beberapa jenis hak atas tanah, sertifikat hak milik merupakan

bukti kepemilikan tanah yang paling kuat. Sertifikat Hak Milik (SHM) merupakan
jenis sertifikat yang pemiliknya memiliki hak penuh atas kepemilikan suatu lahan
pada kawasan dengan luas tertentu yang telah disebutkan dalam sertifikat tersebut.
Status Sertifikat Hak Milik juga tidak memiliki batasan waktu seperti pada
Sertifikat hak Guna Bangunan.
Melalui sertifikat hak milik, pemilik dapat menggunakannya sebagai bukti
kuat atas kepemilikan tanah. Atau dengan kata lain, jika terjadi masalah maka
nama yang tercantum dalam SHM merupakan pemilik sah berdasarkan hukum.
Sertifikat Hak Milik (SHM) juga dapat menjadi alat yang kuat untuk transaksi
jual beli, atau juga jaminan kredit.

29

Proses mendapatkan sertifikat tanah dapat dilakukan melalui notaris/PPAT


agar diuruskan ke Badan Pertanahan Nasional (BPN) dimana notaris lebih
mengetahui seluk beluk dan syarat pembuatan sertifikat tanah. Syarat membuat
sertifikat hak milik berbeda tergantung asal usul tanah tersebut, seperti tanah
hibah atau jual beli, tanah adat, tanah lelang, dan sebagainya. Untuk Sertifikat
Hak Milik hanya dapat dimiliki oleh Warga Negara Indonesia (WNI) saja.

BAB III
METODOLOGI PENELTIAN

Bab ini membahas metode yang digunakan dalam penelitian yang terdiri
dari studi pustaka, analisis data dari kasus, penerapan metode fuzzy tsukamoto,
dan metode analisis untuk pengambilan kesimpulan.

30

Mulai

Input Penilaian perbandingan setiap krit


Revisi
Pengolahan Horisontal
Perkalian elemen
Perhitungan Vektor Prioritas
Perhitungan Nilai Eigen
Perhitungan Indeks Konsistensi(CI)
Perhitungan Rasio Konsistensi(CR)
CI/RI

Ket:
CI:Con
CR:Con

Tidak
CR<0.1

Ya
Penyusunan Matriks Gabungan

Selesai

Perhitungan Vektor Prioritas Gabunga


Pengolahan Vertikal
Perhitungan Vektor Prioritas
Output Kriteria dan Altrnatif
31

Gambar 3.5 Desain Penelitian SPK Pemilihan Rumah


Sumber:[Perancangan]

Adapun penjelasan dari flowchart pada gambar 3.5 adalah sebagai berikut:
1. Input nilai perbandingan setiap kriteria
Inputan perbandingan dalam studi kasus pemilihan rumah bekas ini adalah
nilai matriks perbandingan dari kriteria maupun sub-kriteria. Kriteria yang
digunakan dalam pemilihan rumah bekas yaitu tipe, kelengkapan surat,
luas rumah, jumlah kamar tidur dan Harga. Ada 2 kriteria yang memiliki
sub-kriteria yaitu: kriteria tipe, dan kriteria kelengkapan surat. Sub-kriteria
dari tipe yaitu: minimalis, sedang, dan mewah. Sub-kriteria dari
kelengkapan surat yaitu: sertifikat hak milik(SHM) dan hak guna
bangunan(HGB).
2. Pengolahan Horisontal
Pengolahan horisontal ini tujuannya adalah untuk membuktikan setiap
nilai dari matriks perbandingan yang telah dibuat apakah memiliki nilai
konsistensi.
3. Menghitung CI/RI
Penghitungan CI/RI adalah untuk mencari nilai dari rasio konsistensi(CR),
jika CR<0.1, maka nilai matriks perbandingan tersebut memiliki nilai
konsistensi dan akan dilanjutkan ke tahap selanjutnya yaitu penyusunan
matriks gabungan. Tetapi jika CR>0.1, maka nilai matriks perbandingan
tersebut tidak konsisten sehingga harus dilakukan revisi terhadap nilai
matriks perbandingan.
4. Penyusunan Matriks Gabungan
Penyusunan matriks gabungan merupakan penggabungan dari nilai
perbandingan dengan nilai perangkingan nilai matriks dari sub-kriteria
ataupun kriteria yang ada.
5. Penghitungan Vektor prioritas gabungan
Setelah melewati rangkaian proses penyusunan matrik gabungan, maka
selanjutnya adalah dengan menghitung vektor priorotas gabungan.
6. Pengolahan Vertikal
Pengolahan vertikal di sini adalah dengan mengalikan nilai matrik
perbandingan dengan nilai perangkingan dari sbu-kriteria maupun kriteria.

32

7. Perhitungan vektor prioritas


Setelah pengolahan vertikal maka tahap selanjutnya adalah perhitungan
vektor prioritas dari masing-masing nilai. Penghitungan ini dilakukan
untuk dapat melihat bagaiamana persenan nilai dari hasil yang didapatkan.

8. Output kriteria dan alternatif


Pada bagian ini adalah menghasilkan nilai akhir dari kriteria maupun subkriteria. Adapun nilai terakhir ini akan digunakan untuk menentukan
peringkat atau menentukan alternatif jawaban terbaik.

3.1.

Studi Pustaka
Metode ini digunakan untuk mendapatkan dasar teori sebagai sumber

acuan untuk penyelesaian kasus dan penulisan makalah. Teori dan pustaka yang
berkaitan dengan makalah ini antara lain:

Sistem Pendukung Keputusan

Metode Analytic Hierarchy Process(AHP)

Rumah
Studi literatur menjelaskan dasar teori yang digunakan sebagai penunjang

dan pendukung penulisan penelitian ini, sumber atau referensi yang digunakan
antara lain hasil survey internal, buku, jurnal, laporan penelitian, dan mesin
pencari (search engine) internet.
3.2.

Analisis Data dari Kasus


Kasus yang dipilih merupakan penyelesaian kasus untuk pemilihan rumah

bekas dengan metode Analytic Hierarchy Process(AHP)(Studi Kasus: Pemilihan


Rumah Bekas di olx.co.id Kota Malang). Masukan atau parameter dari kasus ini
berupa kriteria dan sub kriteria.
Adapun kriteria-kriteria dalam pemilihan rumah bekas tersebut antara lain:
1. Tipe(T)
2. Kelengkapan Surat(KS)
3. Luas Rumah(LR)
4. Jumlah Kamar Tidur(JKT)

33

5. Harga(H)

Adapun sub-kriteria dari kriteria dalam pemilihan rumah bekas tersebut antara
lain:

Sub-kriteria dari Kriteria Tipe


1.

Minimalis

2.

Standart

3.

Mewah

3.3.

Sub-kriteria dari Kelengkapan Surat


1.

Sertifikat Hak Milik

2.

Hak Guna Bangunan

Perancangan Penyelesaian Kasus


Metode yang dipakai dalam penyelesaian kasus adalah dengan

menggunakan

metode

Analytic

Hierarchy

Process(AHP).

Perancangan

penyelesaian kasus adalah tahap penulis dalam merancang suatu sistem yang
mampu memenuhi semua penyelesaian kasus sehingga didapat suatu hasil
keputusan berdasarkan data yang diperoleh. Teori teori dari pustaka dan data
sample digabungkan dengan ilmu yang didapat diimplementasikan untuk
merancang serta mengembangkan sistem pendukung keputusan untuk pemilihan
rumah bekas. Adapun perancangan sistem dari penyelesaian kasus ini meliputi:

Pendefinisian Tujuan, Kriteria dan Data Alternatif


Pada tahap ini akan didefinisikan tujuan, kriteria, dan data-data yang
digunakan dari olx.co.id. Selain itu juga akan digambarkan hirarki tree untuk
melihat kriteria dan sub-kriteria yang ada.

Penentuan Skala Perbandingan Berpasangan Kriteria Level 1(kriteria)


Pada tahap ini kami membuat form survey terhadap tingkat skala kepentingan
dari suatu kriteria. Data skala perbandingan yang kami dapat ini berdasarkan
survey internal untuk jual-beli rumah bekas.

Matriks Perbandingan Kriteria Level 1(kriteria)

34

Gambar 6 Flowchart Metodologi AHP


Sumber:[ahp undip]

Pada bagian ini data dari skala perbandingan akan dimasukkan ke dalam tabel
matriks.

Pengecekkan Konsistensi Kriteria Level 1(kriteria)


Pada bagian ini data hasil matriks perbandingan akan dicek nilainya apakah
memiliki nilai konsistensi atau tidak. Jika CR<0,1 maka matriks
perbandingan tersebut konsisten.

Penentuan Skala Perbandingan Berpasangan Kriteria Level 2(sub-kriteria)


Pada tahap ini kami membuat form survey terhadap tingkat skala kepentingan
dari suatu sub-kriteria. Data skala perbandingan yang kami dapat ini
berdasarkan survey internal untuk jual-beli rumah bekas.

Pengecekkan Konsistensi Kriteria Level 2(sub-kriteria)


Pada bagian ini data hasil matriks perbandingan akan dicek nilainya apakah
memiliki nilai konsistensi atau tidak. Jika CR<0,1 maka matriks
perbandingan tersebut konsisten.

Uji CRH Level 2


Pada bagian ini akan dilakukan pengecekkan apakah data seluruh matriks
perbandingan baik kriteria maupun sub-kriteria sudah konsisten atau tidak.

3.4.

Kesimpulan dan Saran


Pengambilan

kesimpulan

dilakukan

setelah

proses

pengambilan

keputusan/ alternatif terbaik berhasil didapatkan, sehingga dapat diketahui apakah


sistem pendukung keputusan ini memiliki efektifitas atau tidak dalam
penyelesaian kasus pemilihan rumah bekas.
BAB IV
PEMBAHASAN

Bab ini akan membahas pokok utama bagaimana penyelesaian dari Sistem
Pendukung Keputusan untuk pemilihan rumah bekas dengan Metode Analytic
Hierarchy Process(AHP). Pokok bahasan ini antara lain: pendefinisian tujuan,
kriteria dan data alternatif; penentuan skala perbandingan berpasangan kriteria
level 1(kriteria); matriks perbandingan kriteria level 1(kriteria); pengecekkan

35

konsistensi kriteria level 1(kriteria); penentuan skala perbandingan berpasangan


kriteria

level

2(sub-kriteria);

matriks

perbandingan

skala

sub-kriterial;

pengecekkan konsistensi kriteria level 2(sub-kriteria); uji CRH level 2.


4.1.

Pendefinisian Tujuan, Kriteria dan Data Alternatif

Pada tahap ini sistem yang kami kembangkan terlebih dahulu kami definisikan
tujuan, kriteria, dan data alternatives. Upaya ini kami lakukan agar lebih
mempermudah proses pengembangan sistem pendukung keputusan yang
menggunakan metode AHP. Hirarki Tree yang kami bentuk dapat dilihat pada
Gambar 4.7 berikut.

Gambar 4.7 Hirarki Tree Sistem Pendukung Keputusan Pemilihan Rumah Bekas
Sumber : [Perancangan]
4.1.1. Tujuan
Tujuan dari sistem pendukung keputusan yang kami kembangkan adalah
untuk dapat memilih salah satu dari 4 data alternative pengujian random yang
kami ambil dari situs jual-beli rumah bekas http://olx.co.id. Dengan hasil akhir
berupa poin tertinggi, data alternative tersebut bisa dipilih sebagai opsi terbaik
dalam memilih rumah bekas area malang.

36

4.1.2. Kriteria
Dari berbagai kriteria yang muncul sebagai opsi pengujian data alternative
rumah bekas, kami memilih 5 kriteria utama dan 2 buah sub kriteria yang kami
rasa menjadi patokan utama seorang pembeli untuk memilih rumah bekas yang
sesuai dengan kebutuhan. Kriteria yang dimaksud adalah seperti Tabel 4.5.
Tabel 4.5 Daftar Kriteria dan Sub-kriteria Sistem
No.

Nama

Singkatan

Nama Sub-kriteria

Singkatan

Kriteria
Tipe

Kelengkapan

KS

MS
S
MH
SHM
HGB

3
4

Surat
Luas Rumah
Jumlah

Minimalis
Standart
Mewah
Surat Hak Milik
Hak Guna Bangunan

LR
JKT

Kamar Tidur
5
Harga
Sumber : [Perancangan]

37

4.1.3. Data Alternatif


Data alternative kami ambil secara acak dari halaman web jual-beli rumah
bekas yang terkenal olx.com dengan memilih sektor area Kota Malang. Daftar
data alternative yang kami uji bisa dilihat pada Tabel 4.6.
Tabel 4.6 Daftar Data Alternative
Kriteria

Data

Data

Data

Data

(Spesifikasi)Dat

Alternative 1

a
Id Iklan
Judul Iklan

73596477
Rumah Bekas

2
72747319
Rumah

3
70125149
Rumah

4
73617529
Rumah

Kedungkandan

Bekas

Bekas

Bekas

Bagus

Lowokwaru

Cantik

Tipe Rumah
Kelengkapan

Minimalis
SHM

Suhat
Minimalis
HGB

Besar
SHM

Blimbing
Standart
SHM

Surat
Luas Rumah
Jumlah Kamar
Harga (juta)

72 m2
2 Kamar
Rp 189 juta

72 m2
2 Kamar
Rp 375 juta

417 m2
4 Kamar
Rp 4000

189 m2
7 Kamar
Rp 1000

juta

juta

Alternative Alternative Alternative

Sumber : [Observasi]
4.2.

Penentuan Skala Perbandingan Berpasangan Kriteria Level 1


(Kriteria)

Pada tahap ini kami membuat form survey terhadap tingkat skala kepentingan dari
suatu kriteria. Data yang kami dapat ini berdasarkan survey internal untuk jualbeli rumah bekas.
a.

Perbandingan Skala
KS-JKT

KS
9

b.

JKT
1

Perbandingan Skala KS-H

KS
9
c.

X
2

X
3

H
2

Perbandingan Skala KS-T

38

KS
9
d.

X
2

T
1

9
e.

X
5

Perbandingan Skala JKT-H


9

f.

X
2

Perbandingan Skala JKT-T

JKT
9
g.

X
3

X
2

X
2

Perbandingan Skala JKT-LR

JKT
9

LR

Perbandingan Skala H-T

H
9

Perbandingan Skala H-LR

H
9

j.

Perbandingan Skala T-LR

X
4

9
4.3.

JKT

JKT

i.

Perbandingan Skala KS-LR

KS

h.

X
3

LR
2

LR
3

Matriks Perbandingan Kriteria Level 1(Kriteria)


Prosedur selanjutnya adalah mengolah data hasil survey menjadi sebuah

tabel matrik perbandingan kriteria. Matrik perbandingan bisa dilihat pada Tabel
4.7.
Tabel 4.7 Matrik Perbandingan Kriteria
T
KS

T
1
2

KS
1/2
1

LR
4
5

39

JKT
3
4

H
2
3

LR
1/4
JKT
1/3
H
1/2
Sumber : [Implementasi]
4.4.

1/5
1/4
1/3

1
2
3

1/2
1
2

1/3
1/2
1

Pengecekkan Konsistensi Kriteria Level 1(Kriteria)


Data matriks perbandingan diambil dan diolah untuk dilakukan

pengecekan konsistensi kriteria. Kami misalkan matriks tersebut dengan nama


matriks A. Matriks A selanjutkan dilakukan normalisasi data, lalu dilanjutkan
dengan menghitung matriks X, hingga muncul nilai CR.

Matriks A =

1
0.5 4 3 2
2
1 5 4 3
0.25 0.2 1 0.5 0.33
0.33 0.25 2 1 0.5
0.5
0.33 3 2 1

Normalisasi Matriks A =

Nilai Matriks X =

0.25
0.48
0.06
0.08
0.12

0.22 0.27 0.29 0.29


0.44 0.33 0.38 0.44
0.09 0.07 0.05 0.05
0.11 0.13 0.09 0.07
0.14 0.2 0.19 0.15

[]
0.26
0.42
0.06
0.10
0.16

Mencari nilai AX dengan formula


AX = A x X

AX

1
0.5 4 3 2
2
1 5 4 3
0.25 0.2 1 0.5 0.33
0.33 0.25 2 1 0.5
0.5
0.33 3 2 1

][]
0.26
0.42
0.06
0.10
0.16

40

AX

[]
1.33
2.12
0.31
0.49
0.81

Mencari nilai max yang didapatkan dari persamaan(2-3).


max = average (Ax/x)
= average ( 1.33/0.26 , 2.12/0.42 , 0.31/0.06 , 0.49/0.10 , 0.81/0.16 )
= (5.11+5.05+5.17+4.9+5.06)/5
= 5.06
Mencari nilai CI yang didapatkan dari persamaan(2-4).
CI

= (max n)/(n 1)
= (5.06-5)/(5 1)
= 0.06/4
= 0.015

RI didapat dari melihat tabel konsistensi kriteria, karena N=5 maka RI=1.12.
Selanjutnya mencari nilai CR yang didapatkan dari persamaan(2-5).
CR

= CI / RI
= 0.015 / 1.12
= 0.013

Dengan nilai CR=0.013 dan < 0.1 berarti pembobotan kriteria level 1 terbukti
konsisten.
4.5.

Penentuan Skala Perbandingan Berpasangan Kriteria Level 2(Subkriteria)


Pada kriteria Level 2 terdapat 2 buah sub-kriteria yaitu sub-kriteria Tipe(T)

dan sub-kriteria Kelengkapan Surat(KS). Pada tiap-tiap sub-kriteria akan


dilakukan penentuan skala perbandingan berpasangan dan selanjutnya dilakukan
pengecekan dengan cara pembuktian konsistensi.

41

4.5.1. Skala Perbandingan Berpasangan Sub-kriteria Tipe(T)


Pada tahap ini kami membuat form survey terhadap tingkat skala kepentingan dari
sub-kriteria Tipe(T) Rumah. Data yang kami dapat ini berdasarkan survey internal
untuk jual-beli rumah bekas.
a.

Perbandingan Skala
Minimalis-Standart

MIN
9

b.

X
2

STD
1

Perbandingan Skala Minimalis-Mewah

MIN
9

c.

X
3

MWH
2

Perbandingan Skala Standart Mewah

STD
9

X
2

MWH
1

4.5.2. Skala Perbandingan Berpasangan Sub-kriteria Kelengkapan Surat


(KS)
Pada tahap ini kami membuat form survey terhadap tingkat skala
kepentingan dari sub-kriteria Kelengkapan Surat Rumah. Data yang kami dapat
ini berdasarkan survey internal untuk jual-beli rumah bekas.

a.

Perbandingan Skala SHM-HGB

SHM

X
3

9
4.6.

HGB
2

Matriks Perbandingan Skala Sub-kriteria


Pada tahap ini kami membuat form survey terhadap tingkat skala

kepentingan dari suatu sub-kriteria. Data yang kami dapat ini berdasarkan survey
internal untuk jual-beli rumah bekas.
Tabel 4.8 Perbandingan Sub-kriteria Tipe(T)
Minimalis

Minimalis
1

42

Standart
2

Mewah
3

Standart
1/2
Mewah
1/3
Sumber : [Implementasi]

1
1/2

2
1

Tabel 4.9 Perbandingan Sub-kriteria Kelengkapan Surat(KS)


SHM
SHM
1
HGB
1/3
Sumber : [Implementasi]
4.7.

HGB
3
1

Pengecekkan Konsistensi Kriteria Level 2(Sub-kriteria)


Pada pengecekan konsistensi Level 2 hanya dilakukan pada subkriteria

Tipe dan Kelengkapan Surat. Subkriteria Tipe diuji nilai CR nya dan dibuktikan
apakah nilai CR < 0.1 sehingga mencapai tingkat kekonsistensian. Pada
Subkriteria Kelengkapan Surat juga dilakukan pengujian untuk membuktikan
bahwa nilai CR < 0.1 sehingga mencapai tingkat kekonsistensian.
4.7.1. Konsistensi Sub-kriteria Tipe(T)
Data matriks perbandingan diambil dan diolah untuk dilakukan
pengecekan konsistensi sub-kriteria Tipe(T). Kami misalkan matriks tersebut
dengan nama matriks A. Matriks A selanjutkan dilakukan normalisasi data, lalu
dilanjutkan dengan menghitung matriks X, hingga muncul nilai CR.

Matriks A =

1 2 3
0.5 1 2
0.33 0.5 1

Nilai Matriks X =

Normalisasi Matriks A =

[ ]
0.54
0.30
0.16

Mencari nilai AX dengan formula


AX

= Ax X

AX

1 2 3
0.5 1 2
0.33 0.5 1

] [ ]
0.54
0.30
0.16

43

0.55 0.57 0.5


0.27 0.29 0.33
0.18 0.14 0.17

AX

[ ]
1.69
0.89
0.49

Mencari nilai max yang didapatkan dari persamaan(2-3).


max = average (Ax/x)
= average( 1.62/0.54 , 0.89/0.30 , 0.49/0.16 )
= (3+2.97+3.06)/3
= 3.01
Mencari nilai CI yang didapatkan dari persamaan(2-4).
CI

= (max n)/( n 1)
= (3.01 3)/(3 1)
= 0.005

RI didapat dari melihat tabel konsistensi kriteria, karena N=3 maka RI=0.58.
Selanjutnya mencari nilai CR yang didapatkan dari persamaan(2-5).
CR

= CI / RI
= 0.005 / 0.58
= 0.01

Dengan nilai CR=0.001 dan < 0.1 berarti pembobotan sub-kriteria Tipe terbukti
konsisten.
4.7.2. Konsistensi Sub-kriteria Kelengkapan Surat(KS)
Data matriks perbandingan diambil dan diolah untuk dilakukan
pengecekan konsistensi sub-kriteria Kelengkapan Surat(KS). Kami misalkan
matriks tersebut dengan nama matriks A. Matriks A selanjutkan dilakukan
normalisasi data, lalu dilanjutkan dengan menghitung matriks X, hingga muncul
nilai CR.

Matriks A =

1
3
0.33 1

Nilai Matriks X =

Normalisasi Matriks A =

[ ]
0.75
0.25

44

0.75 0.75
0.25 0.25

Mencari nilai AX dengan formula


AX

= Ax X

AX

AX

[ ]

1
3
0.33 1

] [ ]
0.75
0.25

1.5
0.5

Mencari nilai max yang didapatkan dari persamaan(2-3).


max = average (Ax/x)
= average( 1.5/0.75 , 0.5/0.25 )
=2
Mencari nilai CI yang didapatkan dari persamaan(2-4).
CI

= (max n)/( n 1)
= (2 2)/(2 1)
=~

Karena nilai CI < 0 maka sudah dapat dipastikan bahwa Subkriteria Kelengkapan
Surat(KS) sangat konsistensi.
4.8.

Uji CRH Level 2

Telah diketahui nilai dari variabel-variabel berikut:


CR_1 = 0.013
RI_1

= 1.12

X_1

= [ 0.26 0.42 0.06 0.10 0.16 ]

CR_2 = [ 0.01 0

0]

CIH_2 = R_1 + (X_1 * CR_2)


= 0.0156
RI_2

= [ 0.58 0

0]

RIH_2 = RI_1 + (X_1 * RI_2)


= 1.270
CRH = CIH_2 / RIH_2
= 0.0156 / 0.127
= 0.012
Dengan nilai CRH = 0.012 berarti < 0.1 , dapat dikatakan CRH adalah konsistensi

45

BAB V
PENGUJIAN SISTEM DENGAN ALTERNATIVE

Bab ini akan membahas bagaimana penyelesaian perhitungan jika data


testing pada iklan olx.co.id dimasukkan nilainya ke dalam Sistem Pendukung
Keputusan untuk pemilihan rumah bekas dengan Metode Analytic Hierarchy
Process(AHP) ini. Pokok bahasan ini antara lain: kriteria tipe; kriteria
kelengkapan surat; kriteria luas rumah; kriteria jumlah kamar tidur; dan kriteria
harga.

5.1.

Kriteria Tipe(T)
Pada bagian ini akan dijelaskan bagaimana perhitungan dari kriteria tipe.

Kriteria tipe terdiri dari sub-kriteria yaitu: minimalis, standart, dan mewah.
Dikarenakan kriteria tipe memiliki sub-kriteria, maka perhitungan pemasukkan
data testing langsung pada sub-kriteria saja.

5.1.1. Sub-kriteria Minimalis


Untuk perhitungan pada sub-kriteria minimalis yang dilakukan pertama
kali adalah melakukan perbandingan data alternatif dari sub-kriteria minimalis
dalam bentuk tabel, kemudian membuat matriks dari dari tabel tersebut. Setelah
membuat matriks kemudian dilanjutkan dengan melakukan normalisasi matriks.
Terakhir baru menghitung nilai matriks X(priority vector/bobot alternatif).

Tabel 5.10 Perbandingan Data Alternatif terhadap Subkriteria Minimalis


Minimalis

DA1

DA2

DA3

DA4

DA1

DA2

1/2

46

DA3

1/4

1/3

1/2

DA4

1/3

1/2

Sumber : [Implementasi]

Matriks A =

1 2 4 3
0.5 1 3 2
0.25 0.33 1 0.5
0.33 0.5 2 1

Normalisasi Matriks A =

Nilai Matriks X =

0.48 0.52 0.4 0.46


0.24 0.26 0.3 0.31
0.12 0.09 0.1 0.08
0.16 0.13 0.2 0.15

[]
0.46
0.28
0.10
0.16

5.1.2. Sub-kriteria Standart


Untuk perhitungan pada sub-kriteria standart yang dilakukan pertama kali
adalah melakukan perbandingan data alternatif dari sub-kriteria minimalis dalam
bentuk tabel, kemudian membuat matriks dari dari tabel tersebut. Setelah
membuat matriks kemudian dilanjutkan dengan melakukan normalisasi matriks.
Terakhir baru menghitung nilai matriks X(priority vector/bobot alternatif).

Tabel 5.11 Perbandingan Data Alternatif terhadap Subkriteria Standart


Minimalis

DA1

DA2

DA3

DA4

DA1

DA2

1/2

DA3

1/4

1/3

1/2

DA4

1/3

1/2

Sumber : [Implementasi]

47

Matriks A =

1 2 4 3
0.5 1 3 2
0.25 0.33 1 0.5
0.33 0.5 2 1

Normalisasi Matriks A =

Nilai Matriks X =

0.48 0.52 0.4 0.46


0.24 0.26 0.3 0.31
0.12 0.09 0.1 0.08
0.16 0.13 0.2 0.15

[]
0.46
0.28
0.10
0.16

5.1.3. Sub-kriteria Mewah


Untuk perhitungan pada sub-kriteria mewah yang dilakukan pertama kali adalah
melakukan perbandingan data alternatif dari sub-kriteria minimalis dalam bentuk
tabel, kemudian membuat matriks dari dari tabel tersebut. Setelah membuat
matriks kemudian dilanjutkan dengan melakukan normalisasi matriks. Terakhir
baru menghitung nilai matriks X(priority vector/bobot alternatif).

Tabel 5.12 Perbandingan Data Alternatif terhadap Subkriteria Mewah


Minimalis

DA1

DA2

DA3

DA4

DA1

DA2

1/2

DA3

1/4

1/3

1/2

DA4

1/3

1/2

Sumber : [Implementasi]

Matriks A =

1 2 4 3
0.5 1 3 2
0.25 0.33 1 0.5
0.33 0.5 2 1

]
48

Normalisasi Matriks A =

Nilai Matriks X =

5.2.

0.48 0.52 0.4 0.46


0.24 0.26 0.3 0.31
0.12 0.09 0.1 0.08
0.16 0.13 0.2 0.15

[]
0.46
0.28
0.10
0.16

Kriteria Kelengkapan Surat(KS)


Pada bagian ini akan dijelaskan bagaimana perhitungan dari kriteria

kelengkapan surat. Kriteria tipe terdiri dari sub-kriteria yaitu: sertifikat hak
milik(SHM) dan Hak Guna Bangunan(HGB). Dikarenakan kriteria kelengkapan
surat memiliki sub-kriteria, maka perhitungan pemasukkan data testing langsung
pada sub-kriteria saja.

5.2.1. Sub-kriteria Sertifikat Hak Milik(SHM)


Untuk perhitungan pada sub-kriteria minimalis yang dilakukan pertama
kali adalah melakukan perbandingan data alternatif dari sub-kriteria minimalis
dalam bentuk tabel, kemudian membuat matriks dari dari tabel tersebut. Setelah
membuat matriks kemudian dilanjutkan dengan melakukan normalisasi matriks.
Terakhir baru menghitung nilai matriks X(priority vector/bobot alternatif).

Tabel 5.13 Perbandingan Data Alternatif terhadap Subkriteria Surat Hak


Milik(SHM)
Minimalis

DA1

DA2

DA3

DA4

DA1

DA2

1/3

1/3

1/3

DA3

DA4

Sumber : [Implementasi]

49

Matriks A =

1 3 1 1
0.33 1 0.33 0.33
1 3 1 1
1 3 1 1

Normalisasi Matriks A =

Nilai Matriks X =

0.30 0.30 0.30 0.30


0.10 0.10 0.10 0.10
0.30 0.30 0.30 0.30
0.30 0.30 0.30 0.30

[]
0.3
0.1
0.3
0.3

5.2.2. Sub-kriteria Hak Guna Bangunan(HGB)


Untuk perhitungan pada sub-kriteria minimalis yang dilakukan pertama
kali adalah melakukan perbandingan data alternatif dari sub-kriteria minimalis
dalam bentuk tabel, kemudian membuat matriks dari dari tabel tersebut. Setelah
membuat matriks kemudian dilanjutkan dengan melakukan normalisasi matriks.
Terakhir baru menghitung nilai matriks X(priority vector/bobot alternatif).

Tabel 5.14 Perbandingan Data Alternatif terhadap Subkriteria Hak Guna


Bangunan (HGB)
Minimalis

DA1

DA2

DA3

DA4

DA1

DA2

1/3

1/3

1/3

DA3

DA4

Sumber : [Implementasi]

Matriks A =

1 3 1 1
0.33 1 0.33 0.33
1 3 1 1
1 3 1 1

]
50

Normalisasi Matriks A =

Nilai Matriks X =

5.3.

0.30 0.30 0.30 0.30


0.10 0.10 0.10 0.10
0.30 0.30 0.30 0.30
0.30 0.30 0.30 0.30

[]
0.3
0.1
0.3
0.3

Kriteria Luas Rumah(LR)

Pada bagian ini akan dijelaskan bagaimana perhitungan dari kriteria luas rumah.

Tabel 5.15 Daftar Data Alternatif terhadap Luas Rumah (LR)


Luas Rumah (LR)

(m2)

DA1

72

DA2

72

DA3

417

DA4

189
Jumlah = 750

Sumber : [Observasi]
Karena termasuk data kuantitatif maka nilai Matriks X bisa segera ditentukan.

Nilai Matriks X =

5.4.

[]
0.10
0.10
0.55
0.25

Kriteria Jumlah Kamar Tidur(JKT)

Pada bagian ini akan dijelaskan bagaimana perhitungan dari kriteria jumlah kamar
tidur.

Tabel 5.16 Daftar Data Alternatif terhadap Jumlah Kamar Tidur (JKT)
Data Alternative

Jumlah Kamar Tidur


51

DA1

DA2

DA3

DA4

7
Jumlah = 15

Sumber : [Observasi]
Karena termasuk data kuantitatif maka nilai Matriks X bisa segera ditentukan.

Nilai Matriks X =

5.5.

[]
0.13
0.13
0.27
0.47

Kriteria Harga

Pada bagian ini akan dijelaskan bagaimana perhitungan dari kriteria harga.
Tabel 5.17 Daftar Data Alternatif terhadap Harga(H)
Data Alternative

Harga (satuan Juta Rupiah)

DA1

189

DA2

375

DA3

4000

DA4

1000
Jumlah = 5564

Sumber : [Observasi]
Karena termasuk data kuantitatif maka nilai Matriks X bisa segera ditentukan.

Nilai Matriks X =

5.6.

[]
0.03
0.07
0.72
0.18

Hirarki Tree dan Bobotnya


Pada bagian ini akan dijelaskan bagaimana hirarki tree dan perhitungan

bobot akhir. Data-data bobot dari setiap alternatif akan digabungkan menjadi satu
matriks. Setelah digabungan baru dikalikan dengan bobot persen(sudah

52

didesimalkan). Hasil dari perkalian inilah yang menjadi nilai bobot akhirnya
sehingga akan menghasilkan kriteria/ alternatif yang terbaik.

DA1 0.46

0.46

0.46

0.3

0.3

0.10

0.13

0.03

DA2 0.28

0.28

0.28

0.1

0.1

0.10

0.13

0.07

DA3 0.10

0.10

0.10

0.3

0.3

0.55

0.27

0.72

DA4 0.16

0.16

0.16

0.3

0.3

0.25

0.47

0.18

[ ] [
DA 1
DA 2
DA 3
DA 4

0.46 0.46 0.46 0.3 0.3 0.10 0.13 0.03


0.28 0.28 0.28 0.1 0.1 0.10 0.13 0.07
0.10 0.10 0.10 0.3 0.3 0.55 0.27 0.72
0.16 0.16 0.16 0.3 0.3 0.25 0.47 0.18

[]
0.14
0.08
0.04
0.31
0.11
0.06
0.10
0.16

[]
0.27
0.14
0.33
0.26

DA1 = 0.27
DA2 = 0.14
DA3 = 0.33
DA4 = 0.26

Karena nilai 0.33 lebih tinggi dari nilai bobot lainnya, maka Data Alternative
3(DA3) dengan tipe rumah mewah, keterangan surat SHM, luas rumah 417 m 2,
53

jumlah kamar tidur ada 4, dan harganya Rp 4.000.000.000,. menjadi pilihan/


alternatif terbaik dari data testing ini.

BAB V
PENUTUP

Pada bab ini akan dijelaskan tentang kesimpulan yang bisa diambil setelah
melakukan penyelesaian kasus dari pemilihan rumah bekas melalui penghitungan
dengan menggunakan metode analytic hierarchy proocess(AHP), antara lain:
1. Keputusan yang dihasilkan oleh algoritma bantu analytic hierarchy
proocess(AHP) ini menyatakan bahwa Data Alternative 3(DA3) dengan
tipe rumah mewah, keterangan surat SHM, luas rumah 417 m2, jumlah
kamar tidur ada 4, dan harganya Rp 4.000.000.000,. menjadi pilihan/
alternatif terbaik dari data testing ini.
2. Metode

analytic

hierarchy

process(AHP)

dapat

digunakan

untuk

penyelesaian kasus pemilihan rumah bekas.


DAFTAR PUSTAKA
3.

4.

[1]Aulia Vitaria, M. Said Hasibuan. 2010. Sistem Penunjang Keputusan

Penerimaan Beasiswa Menggunakan Metode Analytycal Hierarchy Process(Studi


Kasus Penerimaan Beasiswa di SMAN2 Metro). Magister Teknologi Informasi
IBI Darmajaya. Bali.
5. [2]http://ademarfuahlubis.blogspot.com/2013/01/pengertianmetode-ahp-analytical.html, diakses pada tanggal 28 Oktober
2014.

54

6. [3]http://bangunrumahkpr.com/rumah-kpr/biaya-jual-belirumah/jenis-sertifikat-kepemilikan-rumah-atau-tanah diakses pada


tanggal 28 Oktober 2014.
7. [4]http://fotorumahminimalis.com/3-tipe-model-rumah-terkenal-diindonesia/ diakses pada tanggal 28 Oktober 2014.
8. [5]http://id.wikipedia.org/wiki/Rumah, diakses pada tanggal 28
Oktober 2014.
9. [6]http://www.rumahindo.co/2014/10/tips-membeli-rumahbekas.html, diakses pada tanggal 28 Oktober 2014.
10. [7]Rahman, A. 2011. Sisem Penunjang Keputusan Dalam Penentuan
Penerima Kredit Mobil Berbasis Analitical Hierarchy Proses(AHP). Banjarmasin:
STMIK Banjarbaru.
11.

[8]Sutikno. 2010. Sistem Pendukung Keputusan metode AHP untuk

Pemilihan Siswa dalam Mengikuti Olimpiade Sains di Sekolah Menengah Atas.


Universitas Dipenogoro. Semarang.
12.

[9]Suyadi. 2009. Studi Perencanaan Sistem Untuk Pendukung Keputusan

Proyek Kapal Bangunan Baru. DIII Teknik Perkapalan, Fakultas Teknik


Universitas Dipenogoro. Semarang.
13.

[10]Suyatno, Prof. Drs., Mustafid, M.Sc., Ph.D, dkk. 2011. Rancang Bangun

Sistem Pendukung Keputusan untuk Pemilihan Gagasan dengan Metode


Analytical Hierarchy Process(AHP). Universitas Dipenogoro. Semarang.
14.

[11]Turban, Efraim. 2005. Decision Support System And Expert System

6thEdition. Prentice-Hall International,Inc, 2005.


15. [12]Wahyu Retno Ningrum. 2012. Sistem Pendukung Keputusan

untuk Merekomendasikan TV Layar Datar Menggunakan Metode


Weighted Product. Fakultas Teknologi Informasi Universitas
Kristen Satya Wacana. Salatiga

55