Anda di halaman 1dari 4

BENDUNG DASAR

I. Tujuan:
1. Menentukan koefisien kontraksi dari pengukur debit berbentuk
segiempat
2. Menentukan koefisien kontraksi dari pengukur debit berbentuk
segitiga.
II. Teori:
1. Lubang segiempat
2
0.5
Q = Cd . 3 . B (2 g)
.

H 1.5

Dimana:
Q = Debit aliran yang melimpas diatas dasar saluran
Cd = koefisien kontraksi
B = Lebar lubang
H = Head diatas dasar lubang
G = 9.81 m/s. Percepatan gravitasi bumi
W = Dalamnya dibawah dasar lubang (7.8cm)
2. Lubang segitiga
8
0.5
Q = Cd . 15 . B (2 g)
tan

H 1.5

Dimana:
Q = Debit aliran yang melimpas diatas dasar saluran
Cd = koefisien kontraksi
= Sudut bukaan segitiga
H = Head diatas dasar lubang
III.Alat-alat
1. Meja Hidraulika
2. Dinding peredam
3. Alat duga dengan perlengkapan yang berbentuk jarum atau
diatas pancing
4. Bendung dasar

5. Stop watch

Keterangan gambar II.1:


1. Jarum
2. Sekrup pengencang
3. Batang
4. Pemegang batang
5. Penyuplai air
6. Dinding peredam
7. Sekrup pengencang
8. Sekrup halus
9. Skala
10. Skala penepat
11. Dudukan
12. Bendung dasar
13. Sekrup pengencang weir

IV. Cara Kerja


1. Siapkan meja hidraulika.
2. Siapkan alat-alat bending dasar, gunakan lubang segiempat
telebih dahulu.
3. Atur alat-alat peraga seperti gambar.
4. Alirkan air ke dalam saluran hingga melimpas melalui bendung
dasar.
5. Tutup katup pengatur aliran dan diamkan sampai air diatas
lubang bukaan tempat berhenti melimpas.
6. Atur alat duga untuk pembacaan diatur set 0 alat duga tersebut
pada kondisi langkah 5 diatas. (Catatan: sebaiknya alat duga ini
ditempatkan agak ditengah antara bendungan dasar dan dinding
perendam)
7. Naikkan alat duga tersebut setinggi 5 mm.
8. Alirkan kembali aliran, atur besar kecilnya aliran untuk
mendapatkan harga head (H) yang telah dinaikkan (langkah 7),
sehingga permukaan air kira-kira berada pada ujung jarum.
9. Untuk mengatur agar permukaan air tepat berada pada ujung
jarum, gunakan sekrup halus pada alat duga.
10. Baca dan catatlah harga H pada papan metric alat duga.
11. Catat pula volume yang melimpas dalam waktu tertentu untuk
mendapatkan debit aliran.
12. Ulangi langkah 7 s/d 11 untuk setiap kenaikan head kira-kira
5mm. Hal ini dilakukan hingga Head-nya tidak mungkin untuk
dinaikkan lagi.
13. Ulangi langkah 2 s/d 13 untuk lubang segitiga sama kaki,
segitiga sama sisi, dan setengah lingkaran.
Spesifikasi alat
a. Lebar lubang segiempat (B) = 5mm
b. Sudut bukaan segitiga sama kaki () = 900
V. Tugas
1. Lubang bukaan segiempat
a. Tabulasikan
Volume (V) m3, waktu (t) detik, Head (H) m, H1.5
Debit (Q) m3/s, Q2/3, Cd, Log Q, Log H
b. Plot pada kertas grafik:
Q2/3 terhadap H (H absis)

Log Q terhadap Log H


Cd terhadap H
c. Cd teoritis Cd = 0.611
Bandingkan Cd dan (a) dengan Cd teoritis. Mengapa ada
perbedaan? (jika ada).
2. Lubang bukaan segitiga
a. Tabulasikan V, t, H, Q, Q5/2, Cd
b. Plot pada kertas grafik 1, Q5/2 terhadap H
c. Dapatkan m (slope Kurva) diatas (langkah 2a)
d. Hitunglah harga Cd = (m/1.41039)2.5 dari m tersebut.
e. Tugas-tugas tambahan:
m
1. Buktikan rumus Cd = ( 1.41039 )2.5 untuk bukaan
segitiga
2. Buktikan rumus debit untuk bukaan segitiga dan
segiempat
3. a. Apakah Cd konstan untuk lubang bukaan segiempat?
b. Buat estimasi untuk suatu angka rata-rata Cd!
c. Kalau Cd bervariasi, buat suatu angka rata-rata Cd!
d. 1.) Apakah Cd konstan untuk lubang segitiga?
2.) Apakah keuntungan dan kerugian untuk membuat plot
Q2/5 kalau dibandingkan dengan plot Q terhadap H5/2?