Anda di halaman 1dari 8

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang.
Takaran pupuk yang digunakan untuk memupuk satu jenis tanaman akan berbeda untuk
masing-masing jenis tanah, hal ini dapat dipahami karena setiap jenis tanah memiliki
karakteristik dan susunan kimia tanah yang berbeda. Ada beberapa hal penting yang perlu
dicermati untuk mendapatkan efisiensi dalam pemupukan, antara lain : jenis pupuk yang
digunakan, sifat dari pupuk itu sendiri, waktu pemupukan dan syarat pemberian pupuk serta cara
atau metode pemupukan.
Peningkatan produksi pertanian dapat dicapai melalui pendekatan teknologi yang tepat
antara lain dengan menerapkan teknologi pemupukan berimbang spesifik lokasi. Saat ini
teknologi pemupukan sesuai anjuran hampir tidak dilakukan oleh sebagian petani Indonesia,
sehingga menyebabkan pemupukan menjadi tidak berimbang.
Konsep Pemupukan Berimbang adalah :
1. Selama ini di masyarakat berkembang pengertian bahwa pemupukan berimbang adalah

pemupukan yang menggunakan pupuk majemuk /compound (NPK Compound).


Pengertian tersebut perlu segera diluruskan, karena konsep pemupukan berimbang adalah
penambahan pupuk ke dalam tanah dengan jumlah dan jenis hara yang sesuai dengan
tingkat kesuburan tanah dan kebutuhan hara oleh tanaman untuk meningkatkan produksi
dan kualitas hasil komoditas pertanian.
2. Pemupukan berimbang dapat dilakukan dengan menggunakan beberapa jenis pupuk

tunggal yang dicampur secara sederhana (simple blending), atau dicampur secara
mekanis (mechanical blending) atau melalui teknologi pencampuran secara kimia
(chemical blending) yang disebit pupuk majemuk/compound dengan formula tertentu.
1

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Pemupukan Berimbang
Selama ini di masyarakat berkembang pengertian bahwa pemupukan berimbang adalah
pemupukan yang menggunakan pupuk majemuk NPK. Pengertian ini kurang tepat karena
pemupukan berimbang adalah menyediakan semua zat hara yangcukup sehingga tanaman padi
mencapai hasil tinggi dan bermutu serta meningkatkan pendapatan petani. Oleh karena itu jenis
dan dosis pupuk yang ditambahkan harus sesuai dengan tingkat kesuburan tanah dan kebutuhan
tanaman. dengan demikian jenis dan dosis pupuk yang diberikan tidak dapat disamaratakan
tetapi harus memiliki spesifik lokasi.
Penerapan pemupukan berimbang N, P, K dan S untuk tanaman padi, palawija dan
sayuran sudah berkembang sejak tahun 1978, namun belum semua petani melakukan sesuai
teknologi yang dianjurkan. Pada umumnya penggunaan pupuk oleh petani masih cenderung
kepada penggunaan pupuk N, sedangkan pupuk P, K dan pupuk Organik masih kurang mendapat
perhatian.
Anjuran teknologi pemupukan untuk tanaman padi dan palawija didasarkan atas Wilayah
Kerja Penyuluhan Pertanian (WKPP) dan anjuran di daerah sudah mencakup penggunaan N, P, K
dan S. Khususnya pada tanaman padi , dosis anjuran pemupukan N pada musim hujan lebih
rendah daripada musim kemarau pada tingkat dosis P, K dan S yang sama. Pupuk anroganik
utama yang digunakan untuk keperluan tanaman pangan dan hortikultura adalah pupuk Urea,
SP-36, KCL dan ZA .

2.2 Jenis Jenis Pupuk


Manfaat dari masing-masing jenis pupuk tersebut berbeda satu sama lainnya dan sifatnya
saling melengkapi terhadap pertumbuhan tanaman. Adapun manfaat dari setiap jenis pupuk
tersebut adalah sebagai berikut :
a. UREA

Pupuk Urea diperlukan tanaman untuk memenuhi kebutuhan akan


unsur

hara

Nitrogen

(N).

Adapun manfaat dari unsur N adalah :


1. Menjadikan bagian daun menjadi hijau segar sehingga banyak

mengandung butir hijau daun yang diperlukan dalam proses


fotosintesa.
2. Mempercepat pertumbuhan vegetatif tanaman (tinggi, jumlah

anakan, tunas dan lain-lain) sehingga memperbanyak produksi


serta menambah kandungan protein dari hasil tanaman.
b. ZA

Pupuk ZA diperlukan tanaman untuk memenuhi kebutuhan unsur hara


Nitrogen (N) dan Belerang (S).
Adapun manfaat dari unsur hara Belerang (S) adalah :
1. Membantu pembentukan butir hijau sehingga daun lebih hijau.
2. Menambah kandungan protein dan vitamin tanaman.
3. Berperan dalam sintesa minyak yang berguna pada proses

pembuatan gula.
4. Memacu pertumbuhan anakan produktif.

5. Pemberian belerang mempunyai pengaruh yang positif terhadap

hasil produksi padi sawah.


c. SP-36

Pupuk Sp-36 diperlukan tanaman untuk memenuhi kebutuhan akan


unsur hara Fosfat (P)
Adapun manfaat dari unsur hara Fosfat (P) adalah :
1. Memacu pertumbuhan akar dan pembentukan sistim perakaran

yang baik sehingga dapat mengambil unsur hara lebih banyak


dan pertumbuhan tanaman menjadi lebih sehat dan kuat.
2. Menambah daya tahan tanaman terhadap serangan hama dan

penyakit.
3. Mempercepat pertumbuhan jaringan tanaman yang membentuk

titik tumbuh tanaman.


4. Memacu pertumbuhan generatif tanaman yaitu mempercepat

pembentukan bunga dan masaknya buah/bji sehingga


mempercepat masa panen.
5. Memperbesar prosentase pembentukan bunga menjadi buah dan

biji.
d. KCL

Pupuk KCL diperlukan oleh tanaman untuk memenuhi kebutuhan unsur


hara Kalium (K).
Adapun manfaat unsur hara Kalium (K) adalah :
1. Memperlancar proses fotosintesa.

2. Memacu pertumbuhan tanaman pada tingkat permulaan


3. Memperkuat ketegaran batang sehingga mengurangi resiko

mudah rebah.
4. Mengurangi kecepatan pembusukan hasil selama pengangkutan

dan penyimpanan.
5. Menambah daya tahan tanaman terhadap serangan hama,

penyakit dan kekeringan.


6. Memperbaiki mutu hasil yang berupa bunga dan buah (rasa dan

warna).
Dalam

praktek

budidaya

tanaman

padi

sawah,

pemberian

pupuk

harus

mempertimbangkan jenisnya, jumlah atau dosisnya serta waktu pemberian. Untuk mendapatkan
hasil yang optimal dan efisien, maka petani (pelaku usaha tani) sebaiknya mengupayakan :
Mengembalikan sisa-sisa tanaman ke dalam tanah, kecuali bila dimaksudkan untuk

mengendalikan serangan OPT


Menambahkan kotoran hewan/binatang ternak untuk meningkatkan kandungan bahan

organik dalam tanah


Disarankan menggunakan Pupuk Pelengkap Cair (PPC) yang kandungan unsur mikronya

lengkap
Mengukur status hara tanah menggunakan Perangkat Uji Tanah Sawah (PUTS)
Menggunakan Bagan Warna Daun (BWD) dalam pemberian Nitrogen (N)

2.3 Rekomendasi Pemupukan


Berikut ini contoh rekomendasi pemupukan padi sawah dengan beberapa asumsi sebagai
berikut :
5

Hasil uji tanah sawah menggunakan PUTS, diketahui :

Status hara P (phospat)

: sedang s/d rendah

Status hara K (Kalium)

: rendah

Derajat keasaman

: netral

Pengamatan Bagan Warna Daun (BWD)

Umur 21 28 hst : 3,5 (antara 3 dan 4)

Umur 35 40 hst : 4

Target hasil yang akan dicapai : 8 ton GKG

Maka, kebutuhan hara :


Nitrogen (N)

120 130 kg

Pemupukan I (0 14 hst)

40 50 kg

Pemupukan II (21 28 hst)

57 kg

Pemupukan III (35 40 hst)

23 kg

Phosphat (P)

50 60 kg

Kalium (K)

30 40 kg

Tabel 1. Rekomendasi Pemupukan Berdasarkan Jenis serta kebutuhan pupuk anorganik,


2013

JENIS PUPUK
DAN
ALTERNATIF
PEMUPUKAN

UREA

KEBUTUHAN
PUPUK

per Ha

per
bau

240

40

120 - 130 50 - 60

110.4

30 - 40

10

ZA
SP-36
KCL

90

15

18.9

9.0

150

25

54.0

60

10

36.0

129.3

54.0

36.0

9.0

Jumlah
2

NPK
PHONSKA

270

45

40.5

40.5

40.5

27.0

UREA

180

30

82.8

36

13.0

123.3

53.5

40.5

27.0

ZA
SP-36
KCL
Jumlah

BAB III
3.1 Kesimpulan
Berdasarkan uraian diatas maka dapat di tarik kesimpulan antara lain :
1. pemupukan berimbang adalah menyediakan semua zat hara yangcukup sehingga tanaman

padi mencapai hasil tinggi dan bermutu serta meningkatkan pendapatan petani. Oleh
karena itu jenis dan dosis pupuk yang ditambahkan harus sesuai dengan tingkat
kesuburan tanah dan kebutuhan tanaman. dengan demikian jenis dan dosis pupuk yang
diberikan tidak dapat disamaratakan tetapi harus memiliki spesifik lokasi.
2. Untuk mendapatkan hasil yang optimal dan efisien, maka petani (pelaku usaha tani)

sebaiknya mengupayakan :

a. Mengembalikan sisa-sisa tanaman ke dalam tanah, kecuali bila dimaksudkan untuk

mengendalikan serangan OPT


b. Menambahkan kotoran hewan/binatang ternak untuk meningkatkan kandungan bahan

organik dalam tanah


c. Disarankan menggunakan Pupuk Pelengkap Cair (PPC) yang kandungan unsur

mikronya lengkap
d. Mengukur status hara tanah menggunakan Perangkat Uji Tanah Sawah (PUTS)
e. Menggunakan Bagan Warna Daun (BWD) dalam pemberian Nitrogen (N)

3.2 Saran
Penulis menyarankan kepada membaca untuk melakukan pemupukan berimbang sesuai
dengan Rekomendasi Pemupukan Berdasarkan Jenis serta kebutuhan pupuk anorganik.

DAFTAR PUSTAKA
http://shaulla-shayank.blogspot.com/2012/05/konsep-pemupukan-berimbang-takaranpupuk.html
http://pejuang-pangan.blogspot.com/2011/05/pemupukan-padi-sawah.html
http://www.pusri.co.id/indexC0301.php
http://www.bebeja.com/belajar-padi-kepada-vietnam/

Anda mungkin juga menyukai