Anda di halaman 1dari 9

MAKALAH

MANUSIA, KERAGAMAN,
DAN KESETARAAN

DOSEN PEMBIMBING
Aguslinar S. Sos

DISUSUN OLEH
M. Adimas Nugraha
NPM : 1407230266

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SUMATERA UTARA


FAKULTAS TEKNIK
TEKNIK MESIN
2014/2015

DAFTAR ISI

Daftar Isi

Hakikat Keragaman
Dan Kesetaraan Manusia

Kemajemukan Dalam Dinamika Sosial Budaya

Kemajemukan Dan Kesetaraan


Sebagai Kekayaan Sosial Budaya Bangsa

Poblematika Keragaman Dan Kesetaraan Serta


Solusinya Dalam Kehidupan

Kesimpulan

A. HAKIKAT KERAGAMAN DAN KESETARAAN MANUSIA


1. Makna Keragaman Manusia
Keragaman berasal dari kata ragam. Berdasarkan Kamus Besar Bahasa Indonesia
(KBBI), ragam berarti (1) sikap, tingkah laku, cara; (2) macam, jenis; musik. Lagu, langgam;
(4) warna, corak; (5) laras (tata bahasa).
Keragaman manusia bukan berarti manusia itu bermacam-macam atau berjenis-jenis
seperti halnya binatang dan tumbuhan. Keragaman manusia dimaksudkan bahwa setiap
manusia memiliki perbedaan. Perbedaan itu ada karena manusia adalah makhluk individu
yang setiap individu memiliki ciri-ciri khas tersendiri. Perbedaan itu terutama ditinjau dari
sifat-sifat pribadi, misalnya sikap, watak, kelakuan, tempramen, dan hasrat. Contoh, sebagai
mahasiswa baru kita akan menjumpai teman-teman mahasiswa lain dengan sifat dan watak
yang beragam.
Tiap kelompok persekutuan hidup manusia juga beragam. Masyarakat sebagai
persekutuan hidup itu berbeda dan beragam karena ada perbedaan, misalnya dalam hal dan
ras, suku, agama, budaya, ekonomi, status sosial, jenis kelamin, daerah tempat tinggal. Dan
lain-lain.

2. Makna Kesetaraan Manusia


Kesetaraan berasal dari kata setara atau sederajat. Jadi, kesetaraan juga dapat disebut
kesederajatan. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), sederajat artinya sama
tingkatan (kedudukan, pangkat).
Dalam keragaman diperlukan adanya kesetaraan atau kesederajatan. Artinya,
meskipun individu maupun masyarakat adalah beragam dan berbeda-beda, tetapi mereka
memiliki dan diakui akan kedudukan, hak-hak dan kewajiban yang sama sebagai sesama
bauk dalam kehidupan pribadi maupun bermasyarakat.

B. KEMAJEMUKAN DALAM DINAMIKA SOSIAL BUDAYA


Majemuk berarti banyak ragam, beraneka, berjenis-jenis. Konsep masyarakat
majemuk (plural society) pertama kali diperkanalkan oleh Furnivall tahun 1948 yang
mengatakan bahwa ciri utama masyarakatnya adalah berkehidupan secara berkelompok yang
berdampingan secara fisik, tetapi terpisah oleh kehidupan sosial dan tergabung dalam sebuah
satuan politik.
Usman Pelly (1989) mengategorikan masyarakat majemuk di suatu kota berdasarkan
dua hal, yaitu pembelaan horizontal dan pembelaan vertikal.
Secara horizontal, masyarakat majemuk dikelompokkan berdasarkan:
1. Etnis dan ras atau asal usul keturunan
2. Bahasa daerah
3. Adat istiadat atau prilaku
4. Agama
5. Pakaian, makanan, dan budaya material lainnya.
Secara vertikal, masyarakatmajemuk dikelompokkan berdasarkan:
1. Penghasilan atau ekonomi
2. Pendidikan
3. Pemukiman
4. Pekerjaan
5. Kedudukan sosial politik

1. Ras
Kata ras berasal dari bahasa Prancis dan Italia, yaitu razza. Pertama kali istilah ras
diperkenalkan Franqois Bernier, antropolog Prancis, untuk mengemukakan gagasan tentang
pembedaan manusia berdasarkan kategori atau karakteristik warna kulit dan bentuk wajah.
Jadi, ras adalah perbedaan manusia menurut atau berdasarkan ciri fisik biologis. Ciri
utamapembeda antarras antara lain ciri alamiah rambut pada badan; warna alami rambut;
kulit, dan iris mata; bentuk lipatan penutup mata; bentuk hidung serta bibir; bentuk kepala
dan muka; ukuran tinggi badan.

2. Etnik Dan Suku bangsa


Koentjaraningrat (1990) menyatakan suku bangsa sebagai kelompok sosial atau
kesatuan hidup manusia yang memiliki sistem interaksi, yang ada karena kontinuitas dan rasa
identitas yang mempersatukan semua anggotanya serta memiliki sistem kepemimpinan
sendiri.

F.Baart (1988) menyatakan etnik adalah suatu kelompok masyarakat yang sebagian
besar secara biologis mampu berkembang biak dan bertahan, mempunyai nilai budaya,
membentuk jaringan komunikasi dan interaksi sendiri, dan menentukan sendiri ciri kelompok
yang diterima kelompok lain dan dapat dibedakan dari kelompok populasi lain.
Bila merujuk pada pendapat F. Baart di atas, identitas kesukubangsaan antara lain
dapat dilihat dari unsur-unsur suku bangsa bawaan (etnictraits). Ciri-ciri tersebut meliputi
natalitas (kelahiran) atau hubungan darah, kesamaan bahasa, kesamaan adat istiadat,
kesamaan kepercayaan (religi), kesamaan mitologi, dan kesamaan totenisme.

C. KEMAJEMUKAN DAN KESETARAAN SEBAGAI KEKAYAAN


SOSIAL BUDAYA BANGSA
1.Kemajemukan Sebagai Kekayaan bangsa Indonesia
Kemajemukan adalah karakteristik sosial budaya Indonesia. Selain kemajemukan,
karakteristik Indonesia yang lain adalah sebagai berikut (Sutarno,2007).
a. Jumlah penduduk yang besar
b. Wilayah yang luas
c. Posisi silang
d. Kekayaan alam dan daerah tropis
e. Jumlah pulau yang banyak
f. Persebaran pulau

2. Kesetaraan Sebagai Warga Bangsa Indonesia


Sebagai warga negara Indonesia maka manusia Indonesia adalah setara atau sederajat
dalam arti setiap warga negara memiliki persamaan kedudukan, hak, dan kewajiban sebagai
warga bangsa dan warga negara Indonesia.
Persamaan di depan hukum atau equality before of law mengharuskan setiap warga
negara diperlakukan sama dan adil, tanpa pandang bulu oleh negara, terutama aparat penegak
hukum seperti hakim, jaksa, dan polisi.

D. PROBLEMATIKA KERAGAMAN DAN KESETARAAN SERTA


SOLUSINYA DALAM KEHUDUPAN
1. Problema Keragaman Serta Solusinya Dalam Kehidupan
Keragaman masyarakat adalah suatu kenyatakan sekaligus kekayaan dari bangsa.
Keragaman masyarakat Indonesia merupakan ciri khas yang membanggakan kita.
Van de Berghe sebagaimana dikutip oleh Elly M. Setiadi (2006) menjelaskan bahwa
masyarakat majemuk atau masyarakat yang beragam selalu memiliki sifat sifat dasar sebagai
berikut.
a. Terjadinya segmentasi ke dalam kelompok-kelompok yang sering kali memiliki
kebudayaan yang berbeda
b. Memiliki struktur sosial yang terbagi-bagi ke dalam lembaga-lembaga yang bersifat
nonkomplementer
c. Kurang mengembangkan konsensus di antara para anggota masyarakat tentang nilai-nilai
sosial yang bersifat dasar
d. Secara relatif, sering kali terjadi konflik di antara kelompok yang satu dengan yang
lainnya
e. Secara relatif, integrasi sosial tumbuh di atas paksaan dan saling ketergantungan di dalam
bidang ekonomi
f. Adanya dominasi politik oleh suatu kelompok terhadap kelompok yang lain.
Keterbukaan, kedewasaan sikap, pemikiran global,yang bersifat inklusif, serta
kesadaran kebersamaan dalam mengarungi sejarah, merupakan modal yang sangat
menentukan bagi terwujudnya sebuah bangsa Indonesia yang menyatu dalam keragaman, dan
beragam dalam kesatuan. Segala bentuk kesenjangan didekatkann, segala keanekaragaman
dipandang sebagai kekayaan bangsa, milik bersama. Sikap inilah yang perlu dikembangkan
dalam pola pikir masyarakat kita.

2. Problema Kesetaraan Serta Solusinya Dalam Kehidupan


Indikator kesederajatan adalah sebagai berikut.
a. Adanya persamaan derajat dilihat dari agama, suku bangsa, ras, gender, dan golongan
b. Adanya persamaan hak dari segi pendidikan, pekerjaan, dan kehidupan yang layak.
c. Adanya persamaan kewajiban sebagai hamba Tuhan, individu, dan anggota masyarakat

Problema yang terjadi dalam kehidupan, umumnya adalah munculnya sikap dan
prilaku untuk tidak mengakui adanya persamaan derajat, hak, dan kewajiban antarmanusia
atau antarwarga. Prilaku yang membeda bedakan orang disebut diskriminasi.

Diskriminasi merupakan tindakan yang melanggar hak asasi manusia. Diskriminasi


juga merupakan bentuk ketidakadilan. Berkaitan dengan ini, arah kebijakan yang diambil
adalah sebagai berikut.
a. Meningkatkan upaya penghapusan segala bentuk diskriminatif termasuk ketidakadilan
gender bahwa setiap warga negara memiliki kedudukan yang sama di hadapan hukum
tanpa terkecuali
b. Menerapkan hukum dengan adil melalui perbaikan sistem hukum yang profesional, bersih,
dan berwibawa

KESIMPULAN
Pendapat penulis mengenai manusia, keragaman dan kesetaraan
Keanekaragaman yang terjadi pada setiap diri setiap manusia adalah suatu kenyataan.
Manusia pada hakikatnya merupakan makhluk individu yang memiliki perbedaan satu sama
lain. Perbedaan itulah yang melahirkan keragaman.
Sebagai suatu individu, manusia berperan juga sebagai makhluk sosial yang
mengakibatkan keanekaragaman tersebut tidak hanya ada di tingkat individu, namun juga
terdapat pada tingkat kelompok atau sosial.
Keanekaragaman yang banyak tersebut lantas bukan berarti terjadinya ketidaksetaraan
atau kesederajatan. Keanekaragaman tetaplah menyimpan makna kesetaraan dan
kesederajatan. Kesetaraan atau kesederajatan ini terlibat pula pada pengakuan dan jaminan
yang sama dari setiap manusia atau kelompok untuk memenuhi hak dan kewajiban hidupnya.
Keragaman manusia dimaksudkan bahwa setiap manusia memiliki perbedaan.
Perbedaan itu ada karena manusia adalah makhluk individu yang setiap individu memiliki
ciri-ciri khas tersendiri. Perbedaan itu terutama ditinjau dari sifat-sifat pribadi, misalnya
sikap, watak, kelakuan, temperamen, dan hasrat.
Kesetaraan atau kesederajatan menunjukkan adanya tingkatan yang sama, kedudukan
yang sama, tidak lebih tinggi atau tidak lebih rendah antara satu sama lain.
Kesetaraan manusia bermakna bahwa manusia sebagai makhluk Tuhan memiliki
tingkat atau kedudukan yang sama. Semua manusia diciptakan dengan kedudukan yang sama,
yaitu sebagai makhluk mulia dan tinggi derajatnya dibanding makhluk lain. Di hadapan
Tuhan, semua manusia sama derajatnya,kedudukan atau tingkatannya. Yang membedakan
adalah tingkat ketakwaan manusia tersebut terhadap Tuhan.
Perubahan Dinamis dan arus Globalisasi yang tinggi menyebabkan Masyarakat kita
sebagai bangsa indonesia yang memiliki banyak dan beragam kebudayaan kurang memiliki
kesadaran akan pentingnya peranan budaya lokal kita ini dalam memperkokoh ketahanan
Budaya Bangsa. Padahal sesungguhnya Budaya Lokal yang kita miliki ini dapat menjadikan
kita lebih bernilai dibandingkan bangsa lain karena betapa berharganya nilai nilai budaya
lokal yang ada di negara ini
Untuk itu seharusnya kita bisa lebih tanggap dan peduli lagi terhadap semua
kebudayaan yang ada di indonesia ini. Selain itu kita harus memahami arti kebudayaan serta
menjadikan keanekaragaman budaya yang ada di Indonesia sebagai sumber kekuatan untuk
ketahanan budaya bangsa.

Agar budaya kita tetap terjaga dan tidak diambil oleh bangsa lain. Karena kekayaan
bangsa Indonesia yang tidak ternilai harganya itu dan tidak pula dimiliki oleh bangsa-bangsa
asing. Oleh sebab itu, sebagai generasi muda, yang merupakan pewaris budaya bangsa,
hendaknya memelihara seni budaya kita demi masa depan anak cucu.
Manusia secara kodrat diciptakan sebagai makhluk yang mengusung nilai harmoni.
Perbedaan yang mewujud baik secara fisik ataupun mental, sebenarnya merupakan kehendak
Tuhan yang seharusnya dijadikan sebagai sebuah potensi untuk menciptakan sebuah
kehidupan yang menjunjung tinggi toleransi.
Di kehidupan sehari-hari, kebudayaan suku bangsa dan kebudayaan agama, bersamasama dengan pedoman kehidupan berbangsa dan bernegara, mewarisi perilaku dan kegiatan
kita. Berbagai kebudayaan itu beriringan, saling melengkapi, bahkan mampu untuk saling
menyesuaikan (fleksibel) dalam kehidupan sehari-hari. Tidak seperti sebaliknya yaitu
perbedaan-perbedaan dapat menyebabkan ketegangan hubungan antar-anggota masyarakat.
Keragaman adalah perbedaan yang indah, sehingga dalam keragamn kita harus
berpikir bahwa keragaman itu adlah suatu yang unik. Marilah kita berpikir keindahan saat
kita menemukan perbedaan sehingga kita dapat memberikan suatu yang berarti dalam
kehidupan kita dan itulah hakikat dari keragaman dan perbedaan.

Anda mungkin juga menyukai