Anda di halaman 1dari 24

Pada peralatan Pasien Monitor dilengkapi dengan Asesoris diantaranya adalah:

1.

Kabel ECG3 Lead

2.

Kabel External SpO2

3.

Kabel Sensor Spo2

4.

Mangera NIBP

5.

Brazalete NIBP

6.

Baterai

7.

Sensor Temperatura

Type Pasien monitor


1

Pasien monitor vital sign, pasien monitor ini bersifat pemeriksaan standar, yaitu
pemeriksaan untuk parameter ECG, Respirasi, Tekanan darah atau NIBP, dan
Kadar oksigen dalam darah SpO2.

Pasien monitor 5 parameter, pasien monitor ini bisa melakukan pemeriksaan


seperti ECG, Respirasi, Tekanan darah atau NIBP, kadar oksigen dalam darah
saturasi darah SpO2, dan Temperatur.

Pasien monitor 7 parameter,


operasi,

pasien monitor ini biasanya dipakai diruangan

karena ada satu parameter tambahan yang biasa dipakai pada saat

operasi, yaitu"ECG, Respirasi, Tekanan darah atau NIBP Non Invasive Blood
Pressure), kadar oksigen dalam darah Saturasi darah SpO2, temperatur, dan
sebagai tambahan adalah IBP(Invasive Blood Pressure).

Pra-Pengukuran
1 Lakukan instalasi seperti pada gambar 1.

2 Hidupkan alat ukur NIBP Analyzer dan Bed Side Monitor yang akan diukur untuk
pemanasan.
3 Periksa tombol-tombol fungsi dan manset pada Blood Pressure Monitor untuk
memastikan fungsi alat.

Pengukuran Blood Pressure (mmHg)


1 Tentukan titik pengukuran untuk dewasa sistovdiastole dan MAP): 100/65 (76), 120/80
(93), 150/100 (116), 200/150 (166) dan atau untuk anak dewasa sistol/diastole dan
(MAP); 30/10(13), 35/15(22), 60/30(40). 7050(57) dalam satuan mmHg.
2 Lakukan pengukuran dari titik terkecil ke titik terbesar
3 Lakukan pengambilan data sebanyak 6(enam) kali pengukuran pada setiap titik setting
yang telah ditentukan.
4 Catat hasilnya pada lembar kerja.

Pengukuran SpO2
1 Pengukuran saturasi oksigen
1

Tentukan titik setting untuk pengukuran saturasi oksigen: 80%, 85%, 90%,
95% dan 100% pengukuran dimulai dari titik setting 80% sampai

Lakukan dengan titik setting 100%.

Lakukan pengukuran sampai 6 kali pengambilan data, sesuai dengan langkah i.c

Catat hasilnya kedalam lembar keria sesuai dengan data yang diperoleh.

2 Pengukuran Pulse Rate


1

Tentukan titik stting pengukuran Pulse Rate: 60 bpm 80 bpm, 120 bpm, 180
bpm dan 240 bpm.

Lakukan pengukuran dimulai dari titik setting 60 bpm sampai dengan titik
setting 240 bpm.

Lakukan pengukuran sampai 6 kali pengambilan data

Catat hasilnya kedalam lembar kera sesuai dengan data yang diperoleh.

Pengukuran ECG
1

Pengukuran Heart Rate

Tentukan titik setting untuk pengukuran heart rate: 30 bpm, 60 bpm, 120 bpm,
180 bpm dan 240 bpm.

Lakukan pengukuran dimulai dari titik setting 30 bpm sampai dengan titik setting
240 bpm.

Lakukan pengukuran sampai 6 kali pengambilan data.

Catat hasilnya kedalam lembar kerja sesuai dengan data yang diperoleh.

Pengukuran Respirasi

Tentukan titik setting untuk pengukuran heart rate: 30 bpm, 60 bpm, 80 bpm,
100 bpm dan 120 bpm.

Lakukan pengukuran dimulai dari titik setting 30 bpm sampai dengan titik setting
120 bpm.

Lakukan pengukuran sampai 6 kali pengambilan data.

Catat hasilnya kedalam lembar kerja sesuai dengan data yang diperoleh.

AKSESORIS PASIEN MONITOR


Yang termasuk dalam aksesoris pasien monitor adalah tergantung dari parameter
pengukuran yang ada. seperti ECG. NIBP, SpO2. Temperatur. Berikut contoh gambar
dari aksesoris pasien monitor yang ada
1

Kabel ECG

Gambar. 3.3. Aksesoris Pasien Monitor (Kabel ECG)


2

Manset NIBP:

Manset NIBP Dewasa

Manset NIBP Anak

Manset NIBP Bayi


Gambar. 3.4. Aksesoris Pasien Monitor (Manset NIBP)
3

Kabel SpO2

SpO2 sensor Dewasa

SpO2 sensor Anak

SpO2 sensor Bayi


Gambar. 3.5. Aksesoris Pasien Monitor Sensor SpO2
4

Probe Temperatur
Probe Temperatur Rectal

Probe Temperatur skin

Gambar. 3.6. Aksesoris Pasien Monitor Probe Temperatur

PENGENALAN ALAT UKUR KALIBRASI PASIEN MONITOR


Pengukuran merupakan suatu proses penentuan besaran.

dimensi,

atau kapasitas.

biasanya terhadap suatu standart atau satuan pengukuran.

dan didalam pengukuran

membutuhkan suatu alat ukur. Dalam pelaksanaan kalibrasi Patient Monitor diperlukan
beberapa peralatan ukur standar untuk mengetahui kinerja alat yang diukur, antara lain:

SAFETY ANALYZER 601-ProXL


1 Safety Analyzer 601 Pro XL
Safety analyzer pro XL diperlukan untuk menjamin keamanan bagi peralatan
kesehatan itu sendiri operator pengguna alat) dan pasien terhadap bahaya aliran
arus listrik.

2 Bagian-Bagian Safety Analyzer 601 Pro XL


1

Panel Depan

Gambar.3.8. Safety Analyzer 601 Pro XL Panel Depan


Keterangan Gambar
1

Applied Part Terminal

Red Input Terminal

Black Input Terminal

Green Input Terminal

Power outlet

On-off switch/Circuit Breaker

Panel Belakang

Gambar.3.9. Electrical Safety Analyzer 601 ProXL Panel Belakang


Keterangan Gambar:
1

Rs 232 Connection

Keyboard input

Printer Connector

Power Cord Connection

Protective Earth Connection


Cara menghubungkan electrical safety analyzer 601 ProXL
dengan Device Under Test

Gambar. 3.10. Instalasi electrical safety analyzer 601 Pro XL


dengan Device Under Test
Cara pengoperasian singkat:
3

Siapkan peralatan ESA 601 Pro XL

Hubungkan red input terminal ke chasing Device Under Test (DUT)

Hubungkan green input terminal ke grounding PLN

Hubungkan plug Device Under Test DUT) ke power outlet ESA

Tekan tombol ON untuk menghidupkan ESA, tunggu sampai inisialisasi


(Pada ESA kondisinya ON, ON kan alat yang ingin diukur).

Tekan system setup, kemudian test standar. saat IEC 601 Go back to pilih
home)

Tekan class type untuk Device Under Test DUT)

10

Tekan test/auto mode pilih auto, step, manual

11

Tekan auto kemudian masukikan control number(urutan alat yang akan


dites)

12

Tekan enter, tunggu sampai proses print out

13

Tekan start test kemudian next

14

Tekan tombol off untuk mematikan ESA 601

15

Rapikan peralatan jika alat telah selesai digunakan

3 Klasifikasi Tipe Patient Circuit

Sebuah peralatan elektromedik dapat dikatakan mempunyai sistem patient circuit


apabila pada pesawat tersebut mengandung salah satu unsur di bawah ini:
1

memiliki tranducer, atau.

memiliki elektrode, atau.

memiliki obyek" yang masuk ke dalam tubuh pasien, atau

memiliki"obyek"yang mengandung"cairan yang masuk ke dalam tubuh pasien.

Apabila suatu peralatan medik tidak memiliki ciri-ciri di atas, maka pesawat
tersebut dapat dikatakan tidak memiliki"Patient Circuit"

Dibawah ini adalah Beberapa tipe Patient Circuit" diantaranya adalah:


1

Tipe CF(Cardiac Protected) Mempunyai simbol Patient circuit ini dibuat


untuk membatasi"arus bocor" dari pesawat yang mengalir lewat tubuh
pasien.

khususnya yang lewat jantung.

yang dapat menimbulkan

microshock 100 MA). Jadi dengan kata lain, CF circuit dibuat untuk
mengatasi meminimalkan kemungkinan terjadinya micro shock.
2

Tipe BF(Body Protected) Mempunyai simbol Patient circuit ini dibuat


untuk membatasi"arus bocor dari pesawat yang mengalir ke seluruh tubuh
pasien. sehingga dapat menimbulkan macroshock 0,01 A). Jadi dengan
kata lain, BF circuit dibuat untuk mengatasi meminimalkan kemungkinan
teriadinya macroshock.

Tipe B(Unprotected)
Biasanya tidak ada simbol atau diberi simbol non isolated applied Part,
yaitu:
Tipe ini tidak dilengkapi dengan istem proteksi. di luar CF dan BF.

4 Klasifikasi Kelas Peralatan Elektromedik


Peralatan elektromedik dibagi menjadi tiga kelas, yaitu:
1

Kelas I

Kelas II

Kelas III
Ciri-ciri untuk mengenali klasifikasi peralatan elektromedis

Kelas I
Mempunyai pelindung sistem pentanahan typical protectively earthed dan
cirinya:

Power cord dabel catu daya utama) terdiri dari tiga kawat. yaitu netral. phase
dan arde awat pentanahan)

Mempunyai pin arde atau grounding earthed terminal

Biasanya body pesawat terbuat dari metai/logam

Tidak mempunyai simbol kelas, tetapi biasanya terdapat tanda pentanahan. Yaitu

Kelas II
Mempunyai sistem isolasi ganda typical double insulated dan cirinya:
1

Power cord(kabel catu daya utama) terdiri dari dua kawat, yaitu netral
dan phase tanpa arde (kawat pentahanan)

Tidak ada pin arde atau grounding earthed terminal

Biasanya body pesawat terbuat dari nonmetal bukan logam: dengan


kata lain badan pesawat terbuat dari bahan insulated case(bersifat
isolatif)

Mempunyai simbol kelas, yaitu

Kelas III
Mempunyai beberapa ciri:
1

Menggunakan tegangan rendah(extra low voltage) tidak lebih dari 40


Volt AC atau DC sebagai catu daya utama.

Mempunyai power supply yang khusus dan konektor kabel yang khusus

Juga biasanya menggunakan kabel battery(internal electrical power


source)

2 THERMOHYGROMETER
Dalam pelaksanaan kalibrasi di persyaratkan ruangan yang memadai baik suhu
dan kelebabannya. Kondisi suhu dan kelembaban suatu ruangan selama kegiatan
kalibrasi

perlu

diketahui

dipantau

dengan

suatu

peralatan

yang

disebut

termohygrometer. Jenis dari thermo hygrometer bermacam-macam, antara lain:


analog thermohygrometer digital thermohygrometer digital thermohygrograph dan
computerized thermohygrometer.

Dari bermacam-

macam jenis diatas

thermohygrometer jenis digital banyak digunakan karena mudah dibaca dan


teriangkau harganya. Berikut contoh gambar thermohygrometer

Gambar. 3.12. Computerized Thermohygrometer

Thermohygrometer ini dapat mengukur suhu di bawah 0 C sampai 50 C dengan


tingkat keakuratan 0,5 C. pembacaan dari 0% RH sampai 20% RH dan dari 70%
RH sampai 100% RH biasanya hanya dalam waktu 3% alat ini juga mengukur
ketidakpastian untuk kedua suhu dan kelembaban relative dengan akurasi tinggi.

Gambar-3.13. Contoh tampilan untuk pengukuran suhu dan kelembaban

Alat ini mampu menampilkan suhu dan kelembaban secara bersamaan dengan dua
ruangan yang bersmaan pula, dapat pula melihat melihat data grafis, statistik. atau
keduanya pada saat yang sama seperti gambar di atas. setup pengaturan tampilan
bisa sampai enam belas pengaturan yang berbeda dan dapat disimpan dan dipanggil
kembali dengan sentuhan satu tombol. pengaturan dapat mudah dimodifikasi. se
hingga bisa di dapat persis seperti apa yang di inginkan.

3 MULTIPARAMETER SIMULATOR
Alat ini berfungsi untuk memberikan simulasi gelombang EKG. blood pressure.
respiration. temperature, Pecemaker. artifact dan kondisi arrhythmia di dalam alat
EKG atau patient monitor.

Gambar. 3.14. Multiparameter Simulator MPS450

Bagian Dari Multiparameter Simulator Dan Fungsinya


1

Tombol On/or Untuk menghidupkan mematikan alat

Tombol 1 (NSR) Untuk mengatur ECG Heart Rate. ECG amplitudo. mengatur
tipe pasien dan mengatur elevasi S-1-segment.

Tombol 2(RESP)

Untuk mengatur Respiration rate,

mengatur respiration

amplitude. mensimulasikan apnea.


4

Tombol 3(BP) Untuk men -zerokan semua chanel Blood Presure, men-set level
tekanan static untuk chanel Blood Presure.

Tombol 4(ARRHY) Untuk mengaktifkan simulasi Arrhytmia.

Tombol 5 PERF)

Untuk mengaktifkan gelombang ECG-Performance,

mengatur amplitudo gelombang ECG performance dan mengatur R-wave rate,


lebar gelombang dan amplitudonya.

Tombol 6(PACE) Untuk mengaktifkan gelombang Pacemaker dan mengatur


amplitudo Pacemaker-spike dan lebar pulsanya.

Tombol 7(TEMP) Untuk mengatur temperatur tubuh.

Tombol 8(CO)

Untuk mensimulasikan pengetesan Cardiac-output.

untuk

mengatur temperatur injectate dan flow dari pengetesan co.


10

Tombol 9(MORE) Untuk mensimulasikan Eca Artifact. mengeset Fixed-Fetal


Heart Rate.

11

Tombol 10(SETUP) Untuk mengeset respiration lead dan baseline(impedansi),


mengeset sensitifitas Blood-Presure, mengatur kontras layar LCD dan mengeset
beeper mode.

12

MODE Merubah antara menu control dan numeric control.

13

VIEW Memperlihatkan parameter yang telah dipilih.

14

ESC Untuk mengembalikan ke menu awal atau menu sebelumnya.

15

Untuk memilih pilihan yang ditampilkan di LCD.

4 NIBP ANALYZER
Alat ini berfungsi untuk mengukur tekanan pada pasien monitor dan tensimeter

Gambar. 3.15. NIBP ANALYZER

Cara pengoperasian NIBP Analyzer adalah sebagai berikut


1

Siapkan alat yang akan diukur atau alat yang akan dikalibrasi pasang Cord ke
PLN accessories dan hubungkan Power

Hubungkan tubing dari alat yang diukur ke alat ukur.

Tekan ON/OFF

Setelah tombol oN di tekan maka alat ini akan melakukan inisialisasi. lalu pilih
PERFORM SIMULATION

Tekan ZERO PRESSURE lalu tekan ENT Note setiap akan melakukan
pengukuran lakukanlah zero pressure sebelumnya. Baru lakukan pengukuran.

Tekan STANDAR BP untuk pilihan standar bp dan pilih nilai tekanan dari preset
1 sampai 7 sebagai sumber dengan menekan OPTION

Lalu pilih cufr yang akan digunakan

Setelah selesai melakukan pemilihan tekan START pada patient monitor maka di
patient monitor akan membaca nilai NIBP dan BPM yang diberikan oleh BP
pump 2

Setelah selesai dan ingin memilih menu lain maka tekan menu patient condition
pada nomer 5 Untuk pasien condition ada 8 option yaitu:
1

Healthy

Weak Pulse

Mild Exercise

Strenous Exercise

obese

Geriatric

Tachycardia

Bradicardia
Pilih option untuk menentukan nilai simulasi yang diberikan setelah itu nilainya
langsung bisa dibaca pada pasien monitor.

10

Untuk pilihan Respiratory Artifacts tekan tombol nomer 6 Ada beberapa option
untuk Respiratory Artifacts yaitu

11

Untuk pemilihan USER DEFINED maka akan tekan tombol nomer 7 Pada menu
ini kita dapat merubah settingan systo dan diastolic puise dan HR dengan
menekan EDIT

12

Untuk pemilihan Neonate maka tekan NIONATA pada tombol 8dan no untuk
optionnya ada 4 pilihan yang tersedia.

13

Untuk pemilihan AUTO SEQUENCE tekan back untuk kembali ke menu

14

Setelah itu tekan RUN maka akan muncul Tekan ENT lalu tekan Next maka akan
menunjukkan pengukuran leak test setelah itu tekan start. setelah itu alat ini akan
menunjuk kan kebocoran yang terbaca.

15

Lalu tekan Next. maka akan muncul pengukuran berikutnya hinga selesai

16

Setelah selesai maka tampilan akan kembali ke disply auto sequence.

17

Setelah print sudah terhubungkan tekan print maka semua data akan terekam.
Setelah selesai tekan main menu lalu tekan OFF pada tombol dibagian belakang.

18

Lalu rapihkan kembali semua peralatan baik alat ukur alat yang maupun diukur.
Catatan: Setiap kali setelah selesai melakukan pengukuran dan akan melakukan
pengukuran berikutnya lakukan ZERO terlebih dahulu.

5 INDEX 2 PULSE OXIMETER SIMULATOR


Alat ini berfungsi untuk memberikan simulasi saturasi oksige SPO2 dan BPM pada
alat Pulse oximeter pasien monitor.

Gambar 3.06. Pulse Oximeter Simulator

Cara Pengoperasian:
1

Persiapan
1

Siapkan alat SPO2 stimulator beserta ansesorisnya.

Konekkan adaptor dari PLN ke alat SPO2 stimulator.

Siapkan alat yang akan diukur dan pasang assesorisnya lalu ON-kan

Konekkan finger sensor ke SPO2 stimulator dan alat yang akan diukur.

Pengoperasian
1

Arahkan panel power ke ON. Maka akan tampil pada display sebagai berikut

Pilih MORE dengan menekan FS untuk pilihan pada main menu 2, maka
pada display akan tampil sepeti berikut.

Lalu pilih MAKE: untuk menentukan merek dan type dari alat yang akan
diukur, dan akan tampil didisplay sebagai berikut:

Tekan atau untuk menyesuaikan merek alat yang akan diukur atau diuji.
Setelah didapatkan merek yang sesuai tekan ESC untuk kembali kemenu awal
sampai didisply menunjukan Main Menu 1

Dari main 1 pilih SIM: untuk simulasi maka akan muncul di menu display
sebagai berikut:

Pilih MAN:

yaitu untuk melakukan pengukuran SPO2 mulai dari 35%

sampai 100 dan pulse rate dari 30 BPM sampai 250 BPM. Dan pada display
akan muncul sebagai berikut

Untuk melakukan pemilihan nilai SPO2 tekan 02+ untuk menaikan nilai
SPO2 dan tekan O2- untuk menurunkan nilai SPO2. Lihat nilai penunjukan
pada alat yang diukur kemudian catat.

Untuk melakukan pemilihan nilai Rate tekan BPM+ uituk menaikan nilai
Rate dan tekan BPM- untuk menurunkan niai Rate. Lihat nilai penunjukan
pada alat yang diukur kemudian catat.

Stelah selesai tekan ESC untuk

kembali kemenu sebelumnya.


9

Setelah kembali ke menu sebelumnya pilih LMTs:


pengukuran waktu respon terhadap alarm.

untuk melakukan