Anda di halaman 1dari 9

SNI 03-3418-1994

METODE PENGUJIAN KANDUNGAN UDARA PADA BETON SEGAR

BAB I
DESKRIPSI
1.1

Maksud dan Tujuan

1.1.1

Maksud

Metode Pengujian Kandungan Udara pada Beton Segar dimaksudkan sebagai acuan dan
pegangan dalam pengujian kandungan udara pada beton segar dengan alat AIR METER
WASHINGTON TYPE.
1.1.2

Tujuan

Tujuan metode ini adalah untuk memperoleh nilai kandungan udara pada beton segar dalam
prosentase (%) volume.

1.2

Ruang Lingkup

Metode pengujian ini membahas tentang ketentuan-ketentuan, cara pengujian dan laporan.

1.3

Pengertian

Beberapa pengertian yang berkaitan dengan metode pengujian ini :


1) Pengujian kandungan udara pada beton segar adalah proses pengujian untuk
mendapatkan nilai kandungan udara pada beton segar;
2) Nilai kandungan udara pada beton segar adalah nilai banding volume udara dengan
volume beton segar;
3) Faktor koreksi agregat adalah nilai kandungan udara agregat yang ditunjukkan pada
waktu pengujian agregat bahan campuran beton segar;
4) Agregat kasar adalah agregat yang mempunyai diameter butir di atas 4 mm sampai
31,5 mm yang bisa disebut kerakal;
5) Agregat halus adalah agregat yang mempunyai diameter butir di atas 0,25 mm sampai
4 mm yang biasa disebut pasir;
6) Beton segar adalah campuran beton yang telah diaduk langsung diuji sampai
karakteristiknya tidak berubah (masih plastis dan belum terjadi pengikatan).

SNI 03-3418-1994

BAB II
KETENTUAN-KETENTUAN
2.1

Umum

2.1.1

Benda Uji

Benda uji beton segar harus memenuhi ketentuan yang tercantum pada SNI 03-2458-1991
dan diberi tanda atau nomor, tanggal pembuatan, tanggal pengujian dan mutu beton.
2.1.2

Bahan Baku

Bahan baku untuk pembuatan beton segar harus memenuhi ketentuan yang tercantum pada
SNI 1969-1990-F dan diberi tanda atau nomor, tanggal pengujian dan asal bahan.
2.1.3

Petugas dan Penanggung Jawab

Nama petugas dan penanggung jawab hasil pengujian harus ditulis dan dibubuhi tanda
tangan serta tanggal yang jelas pada formulir hasil pengujian.

2.2

Teknis

2.2.1

Peralatan

Peralatan yang digunakan dalam metode ini harus memenuhi ketentuan sebagai berikut :
1) Bejana berbentuk silinder terbuat dari baja atau logam keras lainnya yang tidak mudah
rusak karena pasta semen;
2) Garis tengah bejana 0,9 sampai 1,1 kali tinggi, dengan kapasitas minimum bejana
disesuaikan dengan ukuran maksimum agregat sebagai berikut :
(1) 6 liter untuk ukuran agregat maksimum 50 mm;
(2) 12 liter untuk ukuran agregat maksimum 80 mm.
3) Tutup bejana terbuat dari baja atau logam keras lain yang dilengkapi dengan :
(1) Lubang air dan kran udara, untuk pengujian dengan injeksi air;
(2) Pipa untuk memasang selang pada kran udara, untuk pengujian tanpa injeksi air;
(3) Baut pengunci untuk menghindari kebocoran;
(4) Pompa udara.
4) Tutup bejana mempunyai ruang udara dengan kapasitas sekitar 5% dari volume bejana;
5) Alat ukur tekanan udara, dengan :
(1) Kapasitas 2 kh/cm2 dengan ketelitian 0,01 kg/cm2;
(2) Skala yang jelas untuk menentukan tekanan awal.
6) Timbangan kapasitas 50 kg dengan ketelitian 5 gram;
7) Alat bantu antara lain : tongkat penumbuk, palu karet atau kayu pemukul, selang air,
sikat ijuk, kain lap pengering.
2.2.2

Benda Uji

Benda uji harus memenuhi ketentuan sebagai berikut :


1) Pembuatan contoh, sesuai SNI 03-2458-1991;
2

SNI 03-3418-1994
2) Pengambilan contoh, 1,5 kali volume bejana untuk 1 kali pakai.
2.2.3

Kalibrasi

Sebelum digunakan peralatan harus dikalibrasi yang meliputi :


1) Volume bejana;
2) Tekanan awal dari alat ukur tekanan udara;
3) Skala pembacaan dari alat ukur tekanan udara.
2.2.4

Rumus-rumus Perhitungan

Rumus-rumus perhitungan yang digunakan dalam metode pengujian ini :


1) Faktor koreksi agregat, dihitung dengan persamaan :

Fs =

S
xFb.......................................................(1)
B

Cs =

S
xCb.......................................................(2)
B

keterangan :
Fs = berat agregat halus setelah dikoreksi (kN)
Cs = berat agregat kasar setelah dikoreksi (kN)
S
= volume contoh beton segar dalam bejana (lt)
(= volume bejana)
B
= volume satu campuran beton segar (lt)
(lebih kurang 1,5 x volume bejana)
Fb = berat agregat halus untuk satu campuran (kN)
Cb = berat agregat kasar untuk satu campuran (kN)
2) Nilai kandungan udara, dihitung dengan :

A = A1 G...................................................................(3)
keterangan :
A
= kandungan udara beton segar (%)
A1 = kandungan udara beton segar dari pembacaan pada alat ukur tekanan udara (%)
G = faktor koreksi yang diperoleh dari pembacaan kandungan udara agregat pada alat
ukur tekanan udara (%)

SNI 03-3418-1994

BAB III
CARA UJI
Metode pengujian kandungan udara pada beton segar ini dilakukan dengan beberapa
tahapan sebagai berikut :
1) Tanpa kalibrasi untuk volume bejana, sebagai berikut :
(1) Timbang bejana kosong = W1;
(2) Isi bejana dengan air sampai penuh dan ratakan permukaannya dengan kaca;
(3) Timbang bejana dan air = W2;
(4) Hitung volume bejana [(W2-W1)/BV air];
(5) Lakukan tahapan ini sampai 2 atau 3 kali, kemudian diambil nilai rata-ratanya.
2) Menentukan tekanan awal, dengan urutan :
(1) Isi bejana dengan air;
(2) Pasang tutup bejana;
(3) Tutup semua kran dan kencangkan tutup bejana dengan memutar baut untuk
menghindari kebocoran;
(4) Ruang udara diberi tekanan dengan pompa sedikit lebih tinggi dari angka 0 (nol);
(5) Setelah 5 detik, buka kran pengatur udara hingga jarum penunjuk tekanan tetap
pada titik skala tekanan awal;
(6) Buka katup udara dan periksa apakah alat pengukur tekanan awal tepat
menunjukkan angka 0 (nol);
(7) Lakukan tahapan ini sampai 2 atau 3 kali, bila tidak tepat maka lakukan penyetelan
sampai jarum menunjukkan angka 0 (nol).
3) Skala pembacaan manometer, sebagai berikut :
(1) Lakukan prosedur seperti pada butir 2);
(2) Ambil air dari bejana dan nyatakan jumlah air dalam persen dari kapasitas bejana;
(3) Ulangi prosedur seperti butir 2) kemudian bandingkan persen air yang diambil
dengan skala pembacaan kadar udara;
(4) Jika perbandingan skala sesuai, maka skala pembacaan kadar udara benar dan bila
tidak dilakukan pengaturan kembali.
4) Tahapan pengujian kandungan udara beton segar, sebagai berikut :
(1) Ambil campuran beton segar lebih kurang 1,5 kali volume bejana (B);
(2) Masukkan campuran beton segar ke dalam bejana dengan 3 lapis yang kira-kira
sama tebalnya;
(3) Setiap lapisan ditumbuk secara merata sebanyak 25 kali dan bagian luar sisi bejana
diketuk-ketuk dengan palu karet atau kayu sebanyak 10 kali dan ratakan bagian
permukaannya, lalu pasang penutup bejana;
(4) Kencangkan tutup bejana dengan memutar baut untuk menghindari kebocoran;
(5) Beri tekanan udara dengan pompa, setelah 5 (lima) detik buka kran pengatur pelanpelan;
(6) Baca dan catat angka yang terlihat pada jarum penunjuk, angka tersebut adalah
nilai kandungan udara sebelum koreksi (A1);
(7) Angka pembacaan tersebut adalah nilai kandungan udara beton segar (A1).

SNI 03-3418-1994
5) Tahap pengujian bahan agregat, sebagai berikut :
(1) Timbang agregat halus dan agregat kasar seberat Fs dan Cs dalam keadaan kering
permukaan (SSD);
(2) Rendam maing-masing selama 5 (lima) menit lalu masukkan dalam bejana yang
telah diisi air sepertiga volume bejana;
(3) Masukkan agregat seberat Fs dan Cs ke dalam bejana sedikit demi sedikit agar
semua agregat terbenam dalam air;
(4) Hilangkan gelembung udara yang ada dengan cara gaian sisi luar bejana diketuk
pelan-pelan dengan alat pemukul kayu atau karet;
(5) Bila agregat sudah masuk bejana semua, lalu pasang tutup bejana dan kencangkan
dengan memutar baut untuk menghindari kebocoran;
(6) Beri tekanan udara dengan pompa setelah 5 (lima) detik buka kran pengatur pelanpelan dan baca angka pada alat ukur tekanan udara tersebut;
(7) Angka pembacaan tersebut adalah nilai kadar udara agregat (G).
6) Kerjakan penghitungan kandungan kadar udara beton segar dengan
menggunakan rumus (3) yaitu : A=A1-G.

SNI 03-3418-1994

BAB IV
LAPORAN UJI
Hasil pengujian kadar udara dalam campuran beton segar ini, dilaporkan dalam bentuk
formulir seperti yang dapat dilihat pada Lampiran B yang memuat :
1) Tanda dan atau nomor pengujian, jenis pekerjaan, lokasi pekerjaan;
2) Tanggal pembuatan dan pengujian;
3) Identifikasi bahan uji beton segar;
4) Parameter bahan uji beton segar sebelum dan sesudah pengujian dilaksanakan.
5) Nama penguji, nama pemeriksa dan nama penanggung jawab yang dibubuhi tanda
tangan.

SNI 03-3418-1994

LAMPIRAN A
DAFTAR ISTILAH
Alat ukur tekanan udara
Kalibrasi
Tekanan awal

= air meter
= callibration
= initial pressure

SNI 03-3418-1994

LAMPIRAN B
CONTOH FORMULIR ISIAN PENGUJIAN KADAR UDARA PADA BETON SEGAR

CONTOH FORMULIR ISIAN


PENGUJIAN KADAR UDARA PADA BETON SEGAR
PENGUJIAN KADAR UDARA PADA BETON SEGAR
Identifikasi campuran beton : 1 Pc : 2 Ps : 3 Ki
Semen : 15 kg (ex. Gresik)
Pasir
: 30 kg (ex. K. Krasak)
Kerakal : 45 Kg (ex. K.Clereng)
Diuji oleh
: Supriyatin, BE
Diperiksa oleh
: Ir. Hariyadi D.
Tanggak uji
: 20 Januari 1989
Tanggal buat
: 20 Januari 1989
Tempat uji
: Laboratorium VSTC Yogyakarta
Suhu ruangan
: 30oC : Air : 10oC : Kelembaban 92%
Bahan uji
: CAMPURAN BETON SEGAR
PERBANDINGAN CAMPURAN
Ukuran Max
Faktor Air Semen
Slump (cm)
Agregat Kasar
Kondisi
(%)
(mm)
40
6,7
0,50
Pasir
Kerikil
pc
S
G
c
Berat Volume
(kN/m3)
(kN/m3)
(kN/m3)
10,85
16,10
19,50
Nomor Benda Uji
A1
A2
1. Kadar Udara Beton Segar (A1)
2,5
2,9
2. Faktor Koreksi Agregat (G)
1
1,3
3. Kadar Udara Beton Segar (A)
1,5
1,6

Lokasi Agregat
K. Krasak
Bahan Campuran

A3
2,9
1,1
1,5

Yogyakarta, 20-01-1989

SNI 03-3418-1994

Gambar 1 Alat ukur kadar udara beton segar

Gambar 2 Alat pengukur tekanan udara (air meter)