Anda di halaman 1dari 70

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .................................................................................................................. . A


DAFTAR ISI............................................................................ ...............................

DAFTAR TABEL...................................................................... ..............................

BAPPEDA KOTA SEMARANG


BAB I

PENDAHULUAN
1.1.

LATAR BELAKANG ........................................................................................................... . I 1

1.2.

MAKSUD, TUJUAN DAN SASARAN ...............................................................................

I2

1.2.1. Maksud ................................................................................................................

I2

1.2.2. Tujuan ..................................................................................................................

I2

1.2.3. Sasaran ...............................................................................................................

I2

RUANG LINGKUP KEGIATAN .......................................................................................

I3

1.3.1. Lingkup Wilayah ..................................................................................................

I3

1.3.2. Lingkup Materi .....................................................................................................

I3

1.3.3. Lingkup Waktu .....................................................................................................

I3

1.3.

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

B- 1

DAFTAR ISI

1.4.

DASAR HUKUM ................................................................................................................ . I 3

1.5.

SISTEMATIKA PENYUSUNAN ......................................................................................

I4

BAB II
METODOLOGI
2.1.

2.2.

2.3.

KERANGKA PIKIR PENYUSUNAN RENCANA INDUK PENGEMBANGAN


PEREKONOMIAN KOTA SEMARANG .............................................................................

II 1

PENGUMPULAN DATA DAN INFORMASI .....................................................................

II 3

2.2.1. Teknik Pengumpulan Data .................................................................................

II 3

2.2.2. Kebutuhan Data Dalam Penyusunan RIPE .......................................................

II 3

TAHAP ANALISIS...............................................................................................................

II 3

BAPPEDA KOTA SEMARANG


2.3.1. Analisis Terhadap Sumberdaya Manusia ..........................................................

II 3

2.3.2. Analisis Ekonomi .................................................................................................

IV 5

2.3.3. Analisis Sarana dan Prasarana ...........................................................................

II 6

2.3.4. Analisis Keuangan Daerah .................................................................................

II 7

2.3.5. Analisis Potensi Unggulan yang Mendukung Investasi di Kota Semarang ......

II 8

2.3.6. Analisis SWOT ....................................................................................................

II 8

2.3.6.1 Tahapan Perencanaan Straegis .............................................................

II 9

2.3.6.2 Matriks Internal Eksternal........................................................................

II 16

BAB III
STRATEGI DAN KEBIJAKAN
3.1.

RENCANA STRATEGI DAN KEBIJAKAN DALAM


PENGEMBANGAN
PEREKONOMIAN KOTA SEMARANG .............................................................................

II 1

Rencana Strategi dan Kebijakan Sektor Pertanian...............................................

II 8

3.1.1.

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

B- 2

DAFTAR ISI

3.1.2. Rencana Strategik dan Kebijakan Sektor Pariwisata ....................................................

III-3

3.1.3. Rencana Strategik dan Kebijakan Sektor Perindustrian......................................

III-6

3.1.4. Rencana Strategik Dan Kebijakan Di Sektor Peternakan ...................................

III-8

3.1.5. Rencana Strategik Dan Kebijakan Sektor Perikanan ..........................................

III-10

3.1.6. Rencana Strategik Dan Kebijakan Sektor Perdagangan dan Jasa ....................

III-11

3.2.

MATRIK ..............................................................................................................................

III 11

3.3.

KESIMPULAN ....................................................................................................................

III 18

3.4.

REKOMENDASI .................................................................................................................

III-18

3.4.1. Pertanian ..............................................................................................................

III 18

3.4.2. Perdagangan.........................................................................................................

III 19

BAPPEDA KOTA SEMARANG


3.4.3. Pariwisata ..............................................................................................................

III 20

3.4.4. Industri ...................................................................................................................

III 20

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

B- 3

DAFTAR TABEL

DAFTAR TABEL
1

Tabel II. 1

Desain Analisis Aspek Sumber Daya Manusia

Tabel II. 2

Desain Analisis Perekonomian

Tabel II. 3

Desain Analisis Prasarana Wilayah

....................................................

II 7

Tabel II. 4

Matriks Eksternal Faktor Evaluasi (EFE) Pengembanagan


Perekonomin Kota Semarang .............................................................

II 12

Matriks Internal Faktor Evbeluasi (IFE)


Potensi Pertanian Kota
Semarang..................................................................................................

II 13

..................................................

II 14

.....................................................................................

II 15

Tabel II. 5

..................................

II 4

...........................................................

II 5

BAPPEDA KOTA SEMARANG


6

Tabel II. 6

Matrik Internal Faktor Evaluasi (IFE)

Tabel II. 7

Matrike SWOT

Tabel II. 8

Matriks Eksternal, Insternal

................................................................

II 16

Tabel III. 1

Rencana Strategi Dalam Analisis SWOT Untuk Pengembangan


Potensi
perekonomian
Kota
Semarang
Komoditas
Pertanian ..................... .........................................................................

III 1

Rencana Strategi Dalam Analisis SWOT Untuk Pengembangan


Potensi perekonomian Kota Semarang Sektor Pariwisata.....................

III 4

Rencana Strategi Dalam Analisis SWOT Untuk Pengembangan


Potensi perekonomian Kota Semarang Sektor Perindustrian ..............

II 6

Rencana Strategi Dalam Analisis SWOT Untuk Pengembangan


Potensi perekonomian Kota Semarang Sektor Peternakan.. .............

III 8

10

11

12

Tabel III. 2

Tabel III. 3

Tabel III. 4

EXECUTIVE SUMMARY
Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

C-1

DAFTAR TABEL

13

14

Tabel III. 5

Tabel III. 6

Rencana Strategi Dalam Analisis SWOT Untuk Pengembangan


Potensi perekonomian Kota Semarang Sektor Perikanan ..................

III 10

Rencana Strategi Dalam Analisis SWOT Untuk Pengembangan


Potensi perekonomian Sektor Perdagangan ..........................................

III 12

BAPPEDA KOTA SEMARANG

EXECUTIVE SUMMARY
Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

C-2

KATA PENGANTAR

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kepada Allah SWT dengan telah selesainya Buku Executive Summary
Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang.
Buku Executive Summary ini berisi tentang latar belakang, maksud, tujuan dan sasaran serta dasar
hukum.Disamping itu menguraiakn mengenai metodologi, strategi dan kebijakan, kesimpulan serta
rekomendasi pengembangan perekonomian Kota Semarang.
Buku executive Summary ini tersusun berkat kerjasama dengan berbagai pihak yang terkait.
Untuk itu sudah selayaknya pada kesempatan ini kami sampaikan ucapan terima kasih kepada semua
yang telah memberikan bantuan, saran dan masukan serta arahan.

BAPPEDA KOTA SEMARANG


Demikian Buku Executive Summary ini disusun, semoga dapat berguna bagi semua pihak.

Semarang,

Desember 2010

Penyusun

EXECUTIVE SUMMARY
Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

A-1

BAB I- PENDAHULUAN

BAB
1
PENDAHULUAN
1.1.

LATAR BELAKANG
Pertumbuhan ekonomi yang cepat pada saat ini sangat diperlukan bagi pembangunan kota,

pada umumnya masalah-masalah yang melekat dalam pembangunan kota seperti melimpahnya
angkatan kerja, sedikitnya lapangan kerja dan menjamurnya kemiskinan menjadi faktor pendorong bagi
percepatan pembangunan ekonomi. Pertumbuhan ekonomi yang mengandalkan potensi dan
sumberdaya yang berasal dari luar akan berdampak positif bagi pertumbuhan ekonomi.
Kota Semarang sebagai salah satu kota besar di Indonesia memiliki keragaman sektor usaha

BAPPEDA KOTA SEMARANG


yang sesuai dengan visi kota Semarang "Terwujudnya Semarang Sebagai Kota Perdagangan Dan
Jasa Yang Berbudaya Menuju Masyarakat Sejahtera". Persebaran produk yang punya nilai jual di kota
Semarang antara lain Batik Semarang Indah, Tenun Jaya Ananda, kerajinan Kain Perca, Batik
Semarangan, Handycraf, Bandeng Juana, Lumpia dan Wingko Babat.
Disamping itu juga banyak terdapat sentra-sentra perdagangan yang tersebar di seluruh
Kecamatan Kota Semarang antara lain; Sentra perdagangan Johar, Sentra Perdagangan Pekojan dan
Kranggan, Sentra Perdagangan Simpang Lima, Sentra Perdagangan Tamprin, Sentra Perdagangan
Gajah Mada, Sentra Perdagangan Pemuda, dan Sentra Perdagangan Mataram.
Untuk perkembangan perekonomian baik sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran serta Jasajasa perlu mendapatkan penanganan yang lebih baik, namun demikian sektor yang lain seperti sektor
Industri Pengolahan dan sektor lainnya juga perlu ditangani lebih baik sehingga dapat meningkatkan
Pendapatan Asli Daerah ( PAD) Kota Semarang. Pengembangan sektor Perdagangan ,Hotel dan
restoran cukup relevan dengan peran Kota Semarang sebagai kota transit dalam jejaring hubungan
wilayah di sepanjang Pantura Jawa, demikian juga pengembangan sektor jasa-jasa akan mendukung
keberadaan sektor Industri yang ada di Kota Semarang.
Upaya Pengembangan perekonomian bagi sektor usaha sangat relevan dengan agenda
Pemerintah Kota Semarang yang sedang menggalakkan percepatan pertumbuhan ekonomi dan selalu

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

I-1

BAB I- PENDAHULUAN

berusaha meningkatkan PADS serta perbaikan kesejahteraan ekonomi penduduk Kota Semarang
melalui pengembagan perekonomian.
Oleh karena itu perlu dilakukan kajian yang lebih mendalam untuk menindaklanjuti
perkembanagan perekonomian Kota Semarang pada saat ini sehingga dapat diperoleh pedoman
dalam penerapan kebijakan pengembangan perekonomian secara nyata. Pedoman tersebut
diharapkan mampu mengoptimalkan potensi perekonomian yang ada, dan mengatasi permasalahan
pengembangan perekonomian Kota Semarang. Atas dasar inilah kegiatan penyusunan Rencana Induk
Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang perlu untuk segera dilakukan.

1.2.

MAKSUD, TUJUAN DAN SASARAN


1.2.1. Maksud
Maksud dari Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian Adalah
menyusun pedoman yang dapat menjadi landasan/acuan rencana pengembangan Perekonomian
agar mampu mengintegrasikan kepentingan berbagai pihak pemangku kepentingan (stakeholders)
dan para pemilik Modal (shareholders), yaitu:
a.

Pemerintah, Publik dan masyarakat Semarang.

b.

Pemerintah Setempat dan masyarakat sekitar.

c.

Pihak Swasta/Investor dan pelaku usaha ekonomi.

BAPPEDA KOTA SEMARANG


1.2.2. Tujuan
Merumuskan arah kebijakan pengembangan perekonomian untuk kota Semarang, yang
berpangkal pada kajian Perekonomian dan Keuangan.
Merumuskan Pengaturan dan kelembagaan yang diperlukan dalam pembuatan Rencana
Teknis dan Rencana Strategis yang lebih rinci

1.2.3. Sasaran
Sasaran yang hendak dicapai dalam Penyusunan Rencana Induk Pengembangan
Perekonomian Kota Semarang adalah sebagai berikut:
a.

Identifikasi Potensi perekonomian wilayah Kota Semarang secara kualitatif dan kuantitatif.

b.

Identifikasi permasalahan perekonomian wilayah Kota Semarang.

c.

Pengumpulan dan analisis data-data utama untuk memulai perencanaan

d.

Penyusunan rencana, konsep dan strategi

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

I-2

BAB I- PENDAHULUAN

1.3.

RUANG LINGKUP KEGIATAN


1.3.1. Lingkup Wilayah
Lingkup wilayah Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota
Semarang ini, berada dalam wilayah administrasi Pemerintah Kota Semarang .

1.3.2. Lingkup Materi


Lingkup materi Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota
Semarang meliputi :
1)

Reviw atas kebijakan dan strategi pengembangan perekonomian Kota yang sudah ada
sebelumnya

2)

Analisa arah dan konsep pengembangan perekonmian visi, misi dan strategi Kota
Semarang

3)

Identifikasi kondisi perekonomiam Kota Semarang existing berikut potensi dan


permasalahannya

4)

Analisa potensi dan permasalahan perekonomian Kota Semarang

5)

Analisa kelembagaan birokrasi dan aspek hukum yang mendasarinya sehubungan

BAPPEDA KOTA SEMARANG


dengan rencana pengembangan perekonomian.

6)

Analisa pengembangan perekonomian Kota Semarang.

1.3.3. Lingkup Waktu


Waktu pelaksanaan Penyusunan Rwencana Induk Pengembangan Perekonomian
(RIPE) Kota Semarang Tahun 2010 selama 90 (sembilan puluh ) hari kalender atau 3 (tiga)
bulan.

1.4.

DASAR HUKUM
Dalam penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

berpedoman pada peraturan perundang-undangan dan ketentuan lainnya yang berlaku sebagal
beikut :
a. Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara;
b. Undang-undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah

Pusat dan Pemerintahan Daerah;


c. Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

I-3

BAB I- PENDAHULUAN

d. Undang-undang nomor 17 Tahun 200 tentang Rencana Program Jangka Panjang Naslonal;
e. Undang-undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang;
f. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Tengah Nomor 21 Tahun 2008 tentang Rencana Tata

Ruang Wilayah Provinsi Jawa Tengah;


g. Peraturan Daerah Kota Semarang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Rencana Tata Ruang

Wilayah (RTRW) Kota Semarang Tahun 2000-2010;


h. Peraturan perundang-undangan lainnya yang berupa Peraturan Pemerintah, Keputusan

Menteri, Perturan Daerah (yang terkait dalam penyusunan RPJMD, Dan RPJMN)

1.5.

VISI DAN MISI KOTA SEMARANG


Disadari sepenuhnya bahwa walaupun pembangunan di Kota Semarang sudah berjalan sesuai

tahapan yang direncanakan, Namun menghadapi perubahan dinamika pembangunan global yang
begitu cepat, diperlukan antisipasi agar Kota Semarang mampu tumbuh dan berkembang sejajar
seperti kota Metropolitan lainnya di Indonesia. Dari rumusan prioritas pembangunan yang diamanatkan
oleh RPJPD Kota Semarang 2005 - 2025, untuk periode pembangunan 2010 - 2015, telah dipilih
pendekatan motivasi kepada seluruh pemangku kepentingan untuk membangkitkan komitmen bahwa

BAPPEDA KOTA SEMARANG


keberhasilan pembangunan tidak hanya merupakan tanggung jawab pemerintah semata tetapi
merupakan tanggung jawab seluruh masyarakat Kota Semarang

Waktunya Semarang Setara merupakan Motto Kota Semarang untuk mempermudah

implementasi

visi dan Misi Kota Semarang 2010-2015. Waktunya Semarang Setara juga

dimaksudkan sebagai momentum kebangkitan seluruh masyarakat Kota Semarang agar mampu
sejajar dengan kota-kota metropolitan lainnya dalam segala aspek kehidupan guna mencapai
kesejahteraan bersama. Setara juga dimaknai sebagai akronim Semarang Kota Sejahtera yang
merupakan sasaran akhir pembangunan.
Langkah konkrit mewujudkan hal tersebut dilakukan dengan memprioritaskan program-progran
pembangunan yang diwujudkan dalam SAPTA PROGRAM yang terdiri dari Penanggulangan
Kemiskinan dan pengurangan pengangguran, Rob dan banjir, Pelayanan public, Tata ruang dan
infrastruktur, Kesetaraan dan keadilan gender, Pendidikan, Kesehatan. Melalui Sapta Program
tersebut, langkah konkrit untuk mendudukan Kota Semarang sejajar dengan Kota Metropolitan di
Indonesia akan lebih cepat tercapai. Rumusan motto tersebut kemudian di-ejawantah-kan dalam Visi,
Misi, Tujuan, Strategi dan Sasaran sebagai berikut :

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

I-4

BAB I- PENDAHULUAN

1.5.1. VISI
Visi adalah kondisi yang diinginkan pada akhir periode perencanaan yang
direpresentasikan dalam sejumlah sasaran hasil pembangunan yang dicapai melalui programprogram pembangunan dalam bentuk rencana kerja. Penentuan visi ini mendasarkan pada
Peraturan Daerah Nomor : 6 Tahun 2010 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang
Daerah (RPJP) 2005 2025 dan penelusuran jejak aspek historis Kota Semarang sebagai kota
niaga dimana pada jaman dahulu pernah dinyatakan sebagai Kota Niaga terbesar kedua
sesudah Batavia. Berdasar sejarah sebagai kota niaga tersebut dan didukung oleh analisis
potensi, faktor-faktor strategis yang ada pada saat ini serta proyeksi pengembangan kedepan,
maka dirumuskan visi sebagai berikut :
TERWUJUDNYA SEMARANG KOTA PERDAGANGAN DAN JASA, YANG BERBUDAYA
MENUJU MASYARAKAT SEJAHTERA
Visi tersebut memiliki empat kunci pokok yakni Kota Perdagangan, Kota Jasa, Kota
Berbudaya, dan Sejahtera.
Kota Perdagangan, mengandung arti Kota yang mendasarkan bentuk aktivitas

BAPPEDA KOTA SEMARANG


pengembangan ekonomi yang menitikberatkan pada aspek perniagaan sesuai dengan
karaktristik masyarakat kota, yang didalamnya melekat penyelenggaraan fungsi jasa yang
menjadi tulang punggung pembangunan dalam rangka mewujudkan kesejahteraan masyarakat

dengan tidak meninggalkan potensi lainnya. Pengembangan kota perdagangan diarahkan


pada upaya untuk lebih meningkatkan produktifitas, sehingga mampu mendorong pertumbuhan
ekonomi kota secara keseluruhan.
Dari pemahaman tersebut, karakteristik Semarang sebagai kota perdagangan mengandung
beberapa aspek penting, diantaranya :
1.

Pusat kegiatan (Center Point) distribusi dan transaksi barang dan jasa.

Sesuai dengan letak geografisnya, Kota Semarang merupakan jalur distribusi barang dan jasa
untuk wilayah Jawa Tengah pada khususnya dan pulau Jawa pada umumnya, serta antara
pulau Jawa dengan Luar Jawa. Oleh karena itu pengembangan Kota Semarang sebagai Kota
Perdagangan mengedepankan konsep pembangunan yang mengarah pada terwujudnya Kota
Semarang sebagai pusat transaksi dan distribusi barang dan jasa. Sebagai salah satu
konsekuensi yang harus diemban adalah pelayanan yang memadai kepada seluruh pemangku
kepentingan yang menopang pengembangan kota.

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

I-5

BAB I- PENDAHULUAN

2.

Pengembangan jejaring (networking) dan kerjasama perdagangan

Pengembangan Kota Semarang sebagai Kota Perdagangan juga bermakna bahwa


pembangunan perekonomian daerah harus didasarkan pada terbangunnya jejaring dengan
daerah daerah lain, terutama daerah penyangga (hinterland).

Dengan demikian Kota

Semarang akan dapat menjadi sentra aktivitas distribusi perdagangan barang dan jasa baik
dalam skala lokal, nasional, regional, maupun internasional.
3.

Pengembangan potensi ekonomi lokal

Membangun kota perdagangan tak terlepas dari pengembangan potensi ekonomi lokal. Untuk
menunjang terwujudnya Kota Semarang sebagai pusat transaksi dan distribusi, maka salah
satu faktor penting adalah bagaimana mengembangkan potensi lokal agar memiliki nilai
tambah ekonomi, yang diharapkan menjadi ikon Kota Semarang. Beberapa potensi dasar
yang dimiliki dan layak dikembangkan sebagai daya tarik kota Semarang adalah pada aspek
industri, dalam konteks ini adalah industri kecil dan menengah yang berorientasi pada ekonomi
kerakyatan, seperti batik, lumpia, bandeng, industri olahan, dan lain-lain. Disamping itu potensi
ini juga harus didukung dengan pengembangan pasar tradisional yang memiliki daya tarik dan

BAPPEDA KOTA SEMARANG


daya saing terhadap pasar modern.
4.

Pengembangan sarana prasarana penunjang

Pembangunan sarana dan prasarana penunjang dalam pembangunan sebuah kota merupakan
salah satu syarat yang mutlak harus dipenuhi. Disamping sarana prasarana fisik seperti jalan,
jembatan, pelabuhan laut, terminal peti kemas, bandar udara internasional, hotel, perbankan,
terminal, dan juga sarana penunjang yang sifatnya non fisik, seperti Sumber Daya Manusia
(SDM) dan regulasi/kebijakan. Pengembangan SDM secara memadai sangat diperlukan,
penataan SDM birokrasi dalam peningkatan pelayanan publik dan peningkatan kualitas SDM
dalam meningkatkan daya dukung pengembangan kota, termasuk dalamnya penyiapan tenaga
kerja yang sesuai dengan kebutuhan daerah.
Kota Jasa, sebutan sebagai kota jasa sebenarnya tidak lepas dari status kota
perdagangan, karena perdagangan akan selalu terkait dengan persoalan perniagaan atau
proses transaksi dan distribusi barang dan jasa. Kota Jasa lebih menekankan pada fungsi kota
dalam pelayanan publik di berbagai bidang. Sebagai kota jasa dengan demikian mencakup
kesiapan kota dalam melaksanakan berbagai fungsi, diantaranya :

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

I-6

BAB I- PENDAHULUAN

1.

Penyediaan jasa layanan publik secara memadai, baik mencakup standar pelayanan
sesuai kualitas yang diharapkan masyarakat, pengaturan / regulasi yang dapat
memberikan jaminan mutu pelayanan, maupun kualitas sumber daya manusia dalam
pelayanan.

2.

Penyediaan fasilitas penunjang yang dapat meningkatkan kualitas pelayanan publik,


seperti hotel, perbankan, transportasi, kesehatan (Rumah Sakit), pendidikan,
telekomunikasi, Ruang Pamer Ruang Pertemuan, dan lain sebagainya.

3.

Berorientasi dan mengutamakan kepantingan masyarakat sebagai pelanggan, dalam arti


menempatkan masyarakat sebagai pelanggan (Customer) yang harus dilayani dengan
sebaik-baiknya (Customer engagement)

4.

Mindset dan perilaku melayani bagi bagi masyarakat yang dapat mendorong terciptanya
budaya pelayanan
Kota Berbudaya, mengandung arti bahwa penyelenggaraan pemerintahan dan

pembangunan senantiasa dilandasi seluruh aspek kebudayaan yang terdiri dari Cipta, Rasa
dan Karsa yang telah tumbuh menjadi kearifan masyarakat seperti pelaksanaan nilai-nilai

BAPPEDA KOTA SEMARANG


religiusitas, kemanusiaan, kebersamaan, persaudaraan, ketertiban dan sikap ketauladanan
lainnya dalam lingkungan budaya masyarakat, sehingga menghasilkan pembangunan karakter

yang mengedepankan kehalusan budi dan perasaan, manusiawi, dan penghormatan terhadap
hak azazi manusia.
Percepatan pembangunan yang dilaksanakan tentunya tidak serta-merta melahirkan
kesejahteraan dan kemaslahatan bagi orang banyak. Namun kadangkala menimbulkan ekses
negatif terhadap tatanan sosial kemasyarakatan, khususnya menyangkut kesenjangan, konflik
sosial, kekerasan kolektif, dan materialisme tanpa hati nurani. Pendekatan budaya seyogyanya
menjadi aras utama berbagai upaya solusi persoalan tersebut karena pendekatan budaya pada
hakekatnya adalah pendekatan kemanusiaan dan sesungguhnya budaya itu memiliki sifat
kekinian dan aktif sebagai proses penataan sosial, ekonomi, politik, dan teknologi.
Sejahtera, Pemberian otonomi kepada daerah, pada hakekatnya merupakan proses
pemberdayaan kolektif bagi seluruh pemangku kepentingan yang terkait dengan
penyelenggaraan pemerintahan daerah, agar disatu sisi tercipta ruang lebih leluasa bagi
segenap jajaran birokrasi pemerintah daerah untuk memenuhi seluruh tugas dan tanggung
jawabnya dengan baik dan benar, sedangkan disisi yang lain terbuka peluang bagi warga

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

I-7

BAB I- PENDAHULUAN

masyarakat dan dunia usaha untuk meningkatkan keberdayaannya sehingga mampu dan mau
secara mandiri memenuhi segala kebutuhan hidup dan kehidupannya.
Sejahtera dalam visi ini, mengarah pada tujuan terlayani dan terpenuhinya kebutuhan dasar
hidup dan rasa aman dan tentram serta adil dalam segala bidang.
Dengan demikian, Visi tersebut mengandung pengertian bahwa Lima tahun kedepan
kota Semarang diharapkan menjadi Kota Perdagangan dan Jasa yang dapat melayani seluruh
aktivitas masyarakat kota dan daerah hinterlandnya, yang memiliki derajat kualitas budaya
masyarakat yang tinggi baik dari segi keimanan dan ketaqwaan, keunggulan dan berdaya
saing tinggi, berperadaban tinggi, profesional serta berwawasan ke depan dengan tetap
menjamin keberlanjutan pengelolaan sumberdaya manusia dan kearifan lokalnya secara
bertanggungjawab yang mendasarkan pada aspek perdagangan dan jasa sebagai tulang
punggung pembangunan dalam pencapaian kesejahteraan masyarakat.

1.5.2. MISI
Dalam mewujudkan Visi TERWUJUDNYA SEMARANG KOTA PERDAGANGAN

BAPPEDA KOTA SEMARANG


DAN JASA, YANG BERBUDAYA MENUJU MASYARAKAT SEJAHTERA

ditempuh

melalui 5 (lima) misi pembangunan daerah sebagai berikut :


1.

Mewujudkan

sumberdaya manusia dan masyarakat Kota Semarang yang

berkualitas.
Adalah pembangunan yang diarahkan pada peningkatan kualitas sumberdaya manusia
yang memiliki tingkat pendidikan dan derajat kesehatan yang tinggi, berbudi luhur disertai
toleransi yang tinggi dengan didasari keimanan dan ketaqwaan kepada Tuhan YME.
2.

Mewujudkan pemerintahan kota yang efektif dan efisien, meningkatkan kualitas


pelayanan publik, serta menjunjung tinggi supremasi hukum.
Adalah penyelenggaraan pemerintah yang diarahkan pada pelaksanaan otonomi daerah
secara nyata, efektif,

efisien dan akuntabel

dengan menerapkan prinsip-prinsip

pemerintahan yang baik (Good Governance) dan pemerintah yang bersih (Clean
Governance) sehingga mampu memberikan pelayanan yang prima kepada masyarakat
yang disertai dengan penegakan supremasi hukum dan Hak Asasi Manusia. Perwujudan
pelayanan publik mencakup beberapa aspek, yaitu sumber daya aparatur, regulasi dan
kebijakan serta standar pelayanan yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat.
EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

I-8

BAB I- PENDAHULUAN

3.

Mewujudkan kemandirian dan daya saing daerah.


Adalah pembangunan yang diarahkan pada peningkatan kemampuan perekonomian
daerah dengan struktur perekonomian yang kokoh berlandaskan keunggulan kompetitif
yang berbasis pada potensi unggulan daerah, berorientasi ekonomi kerakyatan dan
sektor ekonomi basis yang mempunyai daya saing baik ditingkat lokal, nasional,regional,
maupun internasional.

4.

Mewujudkan tata ruang wilayah dan infrastruktur yang berkelanjutan.


Adalah pembangunan yang diarahkan pada peningkatan pemanfaatan tata ruang dan
pembangunan infrastruktur wilayah secara efektif dan efisien dalam pemenuhan
kebutuhan masyarakat kota dengan tetap memperhatikan konsep pembangunan yang
berwawasan lingkungan dan berkelanjutan.

5.

Mewujudkan Kesejahteraan Sosial Masyarakat


Adalah pembangunan yang diarahkan pada peningkatan kesejahteraan masyarakat yang
memiliki kehidupan yang layak dan bermartabat serta terpenuhinya kebutuhan dasar

BAPPEDA KOTA SEMARANG


manusia dengan titik berat pada penanggulangan kemiskinan, penanganan penyandang

masalah kesejahteraan sosial, pengarusutamaan gender dan perlindungan anak serta


mitigasi bencana.

1.5.3. TUJUAN DAN SASARAN


Untuk mencapai kelima misi Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah
(RPJMD) Kota Semarang Tahun 2010-2015 maka dirumuskan tujuan dan sasaran pada
masing-masing misi sebagai berikut :
1.5.3.1. Mewujudkan sumberdaya manusia dan masyarakat Kota Semarang yang
berkualitas.
1. Mengembangkan pemerataan akses dan mutu pendidikan dasar 9 tahun dan
rintisan wajar 12 tahun didukung oleh sarana prasarana yang memadai dan tenaga
pendidikan yang profesional serta peningkatan tata kelola pendidikan yang berskala
berstandar nasional, dengan sasaran pembangunan difokuskan pada :
a.

Meningkatnya pemerataan dan jangkauan akses pelayanan pendidikan

b.

Meningkatnya kualitas dan kuantitas sarana prasarana pendidikan

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

I-9

BAB I- PENDAHULUAN

c.

Meningkatnya relevansi dan daya saing pendidikan menengah umum dan


khusus

d.

Meningkatnya kualitas dan kuantitas sarana prasarana penyelenggaraan


pendidikan untuk anak berkebutuhan khusus

e.

Meningkatnya tata kelola, akuntabilitas dan pencitraan publik dalam


penyelenggaraan pendidikan

f.

Meningkatnya pengembangan budaya baca

g.

Meningkatnya kualitas dan kuantitas sarana prasarana perpustakaan

h.

Meningkatnya rehabilitasi dan pelestarian koleksi perpustakaan

2. Pengembangan pemerataan jangkauan dan mutu pelayanan kesehatan


masyarakat dan pelayanan kesehatan perseorangan/rujukan dengan rintisan
penembangan pelayanan berskala rumah sakit, pengembangan profesionalisme
dan kompetensi tenaga kesehatan yang didukung dengan pesebaran sarana dan
prasarana dan terwujudnya jaminan pemeliharaan kesehatan masyarakat, dengan

BAPPEDA KOTA SEMARANG


sasaran pembangunan difokuskan pada :
a.

Meningkatnya derajat kesehatan masyarakat;

b.

Meningkatnya paradigma sehat

3. Pengembangan sistem pengendalian laju pertumbuhan


fasilitasi Keluarga Berencana

dan

dan persebarannya,

sistem administrasi kependudukan yang

terintegrasi, dengan sasaran pembangunan difokuskan pada :


a.

Meningkatnya pengendalian laju pertumbuhan penduduk dan persebarannya


75%

b.

Meningkatnya keterpaduan dan sinkronisasi kebijakan penyelenggaraan


administrasi kependudukan dan Catatan Sipil 100%;

c.

Mewujudkan Pengelolaan Informasi Administrasi Kependudukan dengan


menggunakan Sistem Informasi Administrasi Kependudukan (SIAK) 100%

4. Fasilitasi pengembangan kesempatan kerja/ berusaha, kesejahteraan dan


perlindungan tenaga kerja, serta kualitas tenaga kerja yang mampu bersaing di era
global, dengan sasaran pembangunan difokuskan pada :

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

I - 10

BAB I- PENDAHULUAN

a.

Meningkatnya Tingkat partisipasi angkatan kerja 83,29%

b.

Meningkatnya kompetensi dan produktivitas tenaga kerja;

c.

Meningkatnya peran serta dan partisipasi lembaga-lembaga pendidikan dalam


penyiapan kualitas tenaga kerja;

d.

Meningkatnya perlindungan dan jaminan kesejahteraan tenaga kerja;

e.

Mewujudkan penyelenggaraan dan sistem informasi pasar kerja yang mudah


diakses oleh masyarakat

5. Pengembangan peran pemuda dan organisasi kepemudaan dalam mendukung


sikap

dan perilaku kepeloporan, kemandirian, inovasi, dan kreativititas serta

wawasan kebangsaan dan cinta tanah air guna meningkatkan partisipasi dalam
pembangunan
a.

Meningkatnya partisipasi generasi muda dalam pembangunan daerah

b.

Meningkatnya kinerja organisasi kepemudaan kearah kemandirian, inovasi dan


kreatifitas dalam pembangunan.

BAPPEDA KOTA SEMARANG


6. Pengembangan pembudayaan olahraga masyarakat dan fasilitasi olahraga prestasi

unggulan yang didukung sarana prasarana olahraga yang memadahi, dengan


sasaran pembangunan difokuskan pada :
a.

Meningkatnya budaya olahraga

b.

Meningkatnya kualitas dan kuantitas sarana prasarana olahraga

c.

Meningkatnya prestasi olahraga

7. Pengembangan kepedulian terhadap pengembangan dan perlindungan serta


pelestarian seni dan budaya tradisional ,

bangunan bersejarah serta benda

cagar budaya dalam rangka memperkuat identitas dan jati diri masyarakat, dengan
sasaran pembangunan difokuskan pada :
a.

Meningkatnya sarana prasarana pelestarian seni dan budaya tradisional ;

b.

Mempertahankan kualitas dan kuantitas bangunan bersejarah dan benda


cagar budaya;

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

I - 11

BAB I- PENDAHULUAN

c.

Meningkatnya kesadaran, pemahaman dan perilaku masyarakat dalam


beretika dengan mengedepankan moral dan kekayaan budaya lokal guna
memperkuat identitas dan jati diri masyarakat.

8. Peningkatan

pemahaman,

penghayatan,

dan

pengamalan

ajaran

agama/kepercayaan melalui pemeliharaan kerukunan hubungan antar dan inter


umat beragama serta fasilitasi sarana prasarana peribadatan
a.

Meningkatnya

pemahaman,

penghayatan

dan

pengamalan

ajaran

agama/kepercayaan;
b.

Meningkatnya kualitas dan kuantitas sarana prasarana peribadatan.

9. Peningkatan kualitas penelitian dan pengembangan iptek yang berbasis pada


peningkatan jejaring penelitian yang mampu mendorong berkembangnya teknologi
tepat guna pada berbagai bidang.

1.5.3.2. Mewujudkan Pemerintahan Kota yang Efektif dan Efisien, Meningkatkan


Kualitas Pelayanan Publik, serta Menjunjung Tinggi Supremasi Hukum.

BAPPEDA KOTA SEMARANG


1. Pengembangan pemahaman politik untuk mewujudkan budaya politik demokratis

yang santun dan partisipasi politik yang didukung oleh infra dan supra struktur
politik yang sehat, dengan sasaran pembangunan difokuskan pada :
a.

Meningkatnya wawasan kebangsaan dalam masyarakat;

b.

Meningkatnya partisipasi politik masyarakat dalam Pemilu dan Pilkada 75%;

c.

Membangun budaya politik demokratis yang santun

d.

Meningkatnya peran dan fungsi politik Lembaga Perwakilan Rakyat Daerah;

2. Pengembangan kualitas penyelenggaraan pemerintahan yang efektif dan efisien


sesuai dengan prinsip-prinsip good governance yang didukung penerapan egovernment menuju e-city, dengan sasaran pembangunan difokuskan pada :
a.

Meningkatnya administrasi pemerintahan dengan penerapan Information


Communication and Technology (ICT) melalui electronic government di
lingkungan Pemerintahan Kota Semarang

b.

Meningkatnya perencanaan partisipatif dalam penyelenggaraan pembangunan

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

I - 12

BAB I- PENDAHULUAN

3. Pengembangan sumber-sumber pendapatan daerah yang potensial dan kreatif


dengan tidak membebani rakyat, dengan sasaran pembangunan difokuskan pada :
a.

Meningkatnya Pendapatan Asli Daerah (PAD) 12,5% pertahun;

b.

Optimalisasi manajemen pengelolaan aset daerah yang diprioritaskan pada


tersedianya data aset yang akurat dan pengamanan aset daerah;

c.

Meningkatnya Rasio Kemandirian Daerah mencapai 25 %;

d.

Meningkatnya tertib administrasi keuangan daerah dengan opini Wajar Tanpa


Pengecualian (WTP).

4. Pengembangan budaya kerja aparatur yang profesional, bersih, beretika, dan


berwibawa serta anti korupsi, kolusi dan nepotisme dalam rangka menunjang tata
pengelolaan pemerintahan yang baik yang didukung oleh

kelembagaan dan

ketatalaksanaan serta Sistem Informasi Manajemen kepegawaian yang transparan


dan akuntabel serta Pengembangan kerjasama daerah dengan berbagai pihak
baik tingkat lokal, nasional maupun internasional, dengan sasaran pembangunan
difokuskan pada :

BAPPEDA KOTA SEMARANG


a.

Meningkatnya kelembagaan dan ketatalaksanan pemerintahan guna


mewujudkan efisiensi dan efektivitas penyelenggaraan pemerintahan daerah;

b.

Meningkatnya sinergitas hubungan antara pusat dan daerah dalam


pelaksanaan otonomi daerah;

c.

Meningkatnya kapasitas birokrasi dan profesionalisme aparat dengan


penekanan pada perubahan sikap dan perilaku aparat pemerintah daerah
yang bermoral, beretika, dan berwibawa serta anti korupsi, kolusi dan
nepotisme, responsif, transparan dan akuntabel ;

d.

Meningkatnya sistem pengawasan internal dan pengendalian pelaksanaan


kebijakan Kepala Daerah;

e.

Meningkatnya profesionalisme tenaga pemeriksa dan aparatur pengawasan;

f.

Meningkatnya kerjasama antara Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota,


Provinsi, Pusat dan Luar Negeri;

5. Pengembangan system dan akses pelayanan public melalui peningkatan


kompetensi sesuai kewenangan pada bidang pelayanan dasar dan penunjang
berbasis teknologi infomatika guna mewujudkan pelayanan prima
a.

Meningkatnya indek kepuasan masyarakat;

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

I - 13

BAB I- PENDAHULUAN

b.

Meningkatnya standar mutu pelayanan;

c.

Meningkatnya sarana dan prasarana penyelenggaraan pelayanan public


berbasis teknologi informasi.

6. Pengembangan upaya perlindungan masyarakat untuk menjaga dan memelihara


keamanan, ketertiban, persatuan, dan kesatuan serta kerukunan masyarakat dalam
rangka mewujudkan terjaminnya keamanan dan ketertiban umum dan tegaknya
hukum serta terselenggaranya perlindungan dan pengayoman terhadap
masyarakat yang didukung oleh sarana prasarana keamanan dan ketertiban yang
memadahi, dengan sasaran pembangunan difokuskan pada :
a.

Meningkatnya keamanan,ketentraman,ketertiban masyarakat;

b.

Meningkatnya pemberantasan penyalahgunaan Napza, Miras, dan penyakit


masyarakat (Pekat) lainnya;

c.

Meningkatnya kemampuan perlindungan masyarakat (Linmas) dan rakyat.

7. Pengembangan sinkronisasi,harmonisasi produk-produk hukum pusat dan daerah


sesuai dengan rasa keadilan dan dinamika masyarakat,serta pengembangan

BAPPEDA KOTA SEMARANG


kesadaran masyarakat dan aparat penegak hukum dalam rangka meningkatkan
kepastian hukum dan /HAM
a.

Mewujudkan produk hukum daerah yang mendorong pencapaian akuntabilitas


dan kondusifitas penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan;

b.

Mewujudkan budaya dan tertib hukum masyarakat;

c.

Mewujudkan kepastian hukum daerah.

8. Pengembangan komunikasi timbal balik antara pemerintah dan pemangku


kepentingan yang mendorong terwujudnya masyarakat yang responsif terhadap
informasi yang didukung oleh keterbukaan informasi publik yang bertanggungjawab,
dengan sasaran pembangunan difokuskan pada :
a.

Meningkatnya pemanfaatan teknologi informasi oleh masyarakat;

b.

Meningkatnya keterbukaan informasi public;

c.

Meningkatnya hubungan komunikasi timbal balik antara pemerintah,


masyarakat dan Media Masa.

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

I - 14

BAB I- PENDAHULUAN

1.5.3.3. Mewujudkan Kemandirian dan Daya Saing Daerah.


1. Mengembangkan peran koperasi dan UMKM serta lembaga keuangan daerah
dalam pemenuhan kebutuhan pasar, serta pengembangan kewirausahaan dan
pengembangan lokal untuk mendorong daya saing, dengan sasaran pembangunan
difokuskan pada :
a.

Meningkatnya predikat kesehatan koperasi 75% dari koperasi aktif;

b.

Meningkatnya jumlah UMKM non BPR/LKM 10% per tahun;

c.

Meningkatnya akses permodalan;

d.

Meningkatnya jumlah penyerapan tenaga kerja pada sektor UMKM 2%


pertahun

2. Mengembangkan struktur perekonomian daerah melalui pengembangan investasi,


potensi dan produk unggulan daerah yang berdaya saing serta mengembangkan
BUMD dan aset-aset daerah untuk mendorong sektor riil dalam rangka memperluas

BAPPEDA KOTA SEMARANG


kesempatan kerja, dengan sasaran pembangunan difokuskan pada :
a.

Meningkatnya iklim investasi yang kondusif di Kota Semarang;

b.

Meningkatnya kerjasama pengelolaan aset dengan investor.

3. Mengembangkan Produktivitas Pertanian yang berorientasi pada sistem agribisnis,


dengan sasaran pembangunan difokuskan pada :
a.

Meningkatnya tingkat kesejahteraan petani;

b.

Meningkatnya kualitas dan kuantitas produksi peternakan sebesar 10% per


tahun;

c.

Meningkatnya kualitas dan kuantitas produksi komoditas tanaman perkebunan


1% per tahun;

d.

Mempertahankan luasan lahan pertanian produktif.

4. Mengembangkan Produktivitas bahan pangan untuk menjaga ketersediaan bahan


pangan dan meningkatkan ketahanan pangan, dengan sasaran pembangunan
difokuskan pada :

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

I - 15

BAB I- PENDAHULUAN

a.

Meningkatnya ketersediaan pangan utama 2%

b.

Meningkatnya skor Pola Pangan Harapan menjadi 90;

c.

Menurunnya kelurahan rawan pangan di Kota Semarang10%

d.

Meningkatnya pengembangan Kelurahan mandiri pangan 6%

e.

Meningkatnya cadangan pangan daerah 11%;

f.

Meningkatnya kualitas bahan pangan yang memenuhi standar mutu pangan

5. Mengembangkan pemanfaatan potensi sumberdaya kehutanan dan konservasi


lingkungan, dengan sasaran pembangunan difokuskan pada :
a.

Mempertahankan luasan hutan produktif seluas 1.559,7 ha;

b.

Meningkatkan rehabilitasi hutan dan lahan kritis;

c.

Meningkatkan produksi komoditas hutan rakyat menjadi 5.000.000 m3;

6. Mengembangkan kualitas pariwisata melalui pemanfaatan teknologi, kelembagaan,


obyek wisata dan sarana prasarana pendukung, dengan sasaran pembangunan

BAPPEDA KOTA SEMARANG


difokuskan pada :
a.

Meningkatnya kuantitas kunjungan wisata ke Kota Semarang rata-rata 10 %


per tahun;

b.

Meningkatnya daya saing dan daya jual destinasi wisata di Kota Semarang
20%;

c.

Meningkatnya kualitas dan kuantitas sarana prasarana pariwisata serta


fasilitas pendukungnya.

7. Mengembangkan Produktivitas kelautan dan perikanan yang berorientasi pada


sistem agribisnis, dengan sasaran pembangunan difokuskan pada :
a.

Meningkatnya tingkat kesejahteraan Nelayan dan petani perikanan;

b.

Meningkatnya kualitas dan kuantitas produktifitas perikanan hasil tangkapan


laut 50% per tahun;

c.

Meningkatnya kualitas dan kuantitas produktifitas perikanan darat;

d.

Meningkatnya kualitas dan kuantitas sarana prasarana pengolahan serta


pemasaran hasil perikanan;

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

I - 16

BAB I- PENDAHULUAN

e.

Meningkatnya rehabilitasi dan konservasi peningkatan kualitas habitat vital


pesisir laut.

8. Rintisan pasar-pasar tradisional modern dan perlindungan bagi keberadaan pasar


tradisional serta pengembangan perdagangan dalam negeri dan ekspor, dengan
sasaran pembangunan difokuskan pada:
a.

Meningkatkan kuantitas dan fungsi pasar tradisional sebanyak 47 buah;

b.

Meningkatnya kontribusi sector perdagangan terhadap PDRB sebesar 10%

c.

Melakukan rintisan pengembangan pasar tradisional modern sebanyak 1 buah


per tahun;

d.

Meningkatnya nilai ekspor komoditi non migas rata-rata 10% per tahun;

e.

Meningkatnya penataan PKL 100%;

f.

Menangani perselisihan konsumen dan produsen 100%;

9. Mengembangkan kualitas produk sektor perindustrian melalui pemanfaatan


teknologi, kelembagaan dan sarana prasarana pendukung, dengan sasaran

BAPPEDA KOTA SEMARANG


pembangunan difokuskan pada :
a.

Meningkatnya kuantitas IKM dengan kinerja yang efisien dan kompetitif serta
memiliki ketergantungan rendah terhadap bahan baku impor 1%;

b.

Terciptanya struktur industri yang kuat berbasis pada pendekatan klaster


sehingga berdaya saing tinggi.

1.5.3.4. Mewujudkan Tata Ruang Wilayah dan Infrastruktur yang Berkelanjutan.


1. Meningkatkan penataan lahan kritis, penataan lahan bekas galian C dan penataan
kawasan pantai dan

pengembangan kegiatan perlindungan dan konservasi,

rehabilitasi dan pemulihan cadangan sumberdaya alam dan pengendalian polusi,


dengan sasaran pembangunan difokuskan pada :
a.

Meningkatkan pengelolan dan penataan lahan kritis sebesar 30%

b.

Meningkatnya pengendalian dan pemanfaatan bekas galian C dan pengunaan


air bawah tanah (ABT) 50%;

c.

Meningkatnya cakupan pengawasan terhadap pelaksanaan AMDAL 100%;

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

I - 17

BAB I- PENDAHULUAN

d.

Meningkatnya penegakan hukum lingkungan 100%;

e.

Meningkatkan usaha mitigasi dan adaptasi dampak perubahan iklim 50%;

f.

Mewujudkan dokumen kajian lingkungan hidup strategis (KLHS)dan rencana


pengelolaan hidup strategis 100%.

2. Peningkatan kualitas dan kuantitas prasarana dan sarana pengelolaan sampah


serta

pengembangan

kegiatan

penanganan

sampah,

dengan

sasaran

pembangunan difokuskan pada :


a.

Meningkatnya kualitas dan kuantitas sarana pengelolaan sampah hingga 50% ;

b.

Meningkatnya cakupan skala pelayanan penanganan sampah 75%

c.

Meningkatnya kualitas dan kuantitas pengelolaan limbah padat dan limbah cair
50%;

d.

Mengurangi volume sampah yang masuk TPA Jatibarang sebesar 30%.

3. Pengembangan kualitas dan kuantitas Ruang Terbuka Hijau (RTH),

dengan

sasaran pembangunan difokuskan pada :

BAPPEDA KOTA SEMARANG


a.

Meningkatnya kualitas dan kuantitas RTH Kawaan Perkotaan sampai


komposisi 20% dari kawasan perkotaan;

b.

Meningkatkan pengelolaan RTH Publik sebesar 100%.

4. Perwujudan struktur tata ruang yang seimbang, peningkatan pemanfaatan ruang


dan pengendalian pemanfaatan ruang yang konsisten dengan rencana tata ruang
yang ditetapkan, dengan sasaran pembangunan difokuskan pada :
a.

Meningkatnya pemanfaatan ruang sesuai dengan fungsi kawasan melalui


penataan kawasan strategis yang telah ditetapkan dalam Perda RTRW 50%;

b.

Meningkatnya pengendalian pemanfaatan ruang sesuai Perda RTRW 100%;

c.

Meningkatnya kualitas dan kuantitas sarana pusat pertumbuhan baru 40%

d.

Meningkatnya penanganan kawasan dan bangunan cagar budaya 75%

5. Pengembangan pengelolaan manajemen pelayanan transportasi, dengan sasaran


pembangunan difokuskan pada :
a.

Meningkatnya sarana prasarana transportasi massal 50%;

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

I - 18

BAB I- PENDAHULUAN

b.

Meningkatnya pengelolaan manajemen perparkiran 100%.

6. Pengembangan manajemen pola pergerakan angkutan barang yang terintegrasi


antar moda angkutan darat dan laut
a.

Meningkatnya sarana prasarana pola pergerakan angkutan barang 50%.

b.

Meningkatnya menegemen pola pergerakan angkutan barang antar moda.

7. Pengembangan struktur jaringan jalan yang sistematis sesuai dengan Rencana


Tata Ruang, dengan sasaran pembangunan difokuskan pada
a.

Meningkatnya kualitas dan kuantitas sarana prasarana jaringan jalan 50%.

b.

Meningkatnya kepatuhan terhadap peleksanaan Rencana Tata Ruang.

8. Pengembangan kelengkapan jalan (street furniture), dengan sasaran pembangunan


difokuskan pada:
a.

Meningkatnya sarana prasarana estetika kota 75%;

b.

Meningkatnya kualitas dan kuantitas sarana prasarana lalu lintas75%.

BAPPEDA KOTA SEMARANG


9. Penyediaan perumahan yang layak huni bagi masyarakat dan masyarakat

berpenghasilan rendah (MBR) dan fasilitas pendukungnya, dengan sasaran


pembangunan difokuskan pada :
a.

Meningkatnya peremajaan perumahan di kawasan-kawasan kumuh 20%;

b.

Meningkatnya penyediaan rumah layak huni 20%;

c.

Meningkatnya pemenuhan kebutuhan tempat pemakaman umum (TPU) 30%;

d.

Meningkatnya penanganan sarana prasarana keciptakaryaan 80%.

10. Pengembangan sarana dan prasarana penanganan system jaringan drainase,


dengan sasaran pembangunan difokuskan pada :
a.

Meningkatnya kualitas dan kuantitas prasarana penanganan system jaringan


drainase 90%

b.

Meningkatnya sarana penanganan system jaringan drainase 50%;

11. Pengembangan kelembagaan penanganan system jaringan drainase dengan


sasaran pembangunan difokuskan pada :

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

I - 19

BAB I- PENDAHULUAN

a.

Meningkatnya kapasitas kelembagaan pengelolaan system jaringan drainase


100%.

b.

Meningkatnya pengelolaan system jaringan drainase.

12. Pengembangan ketersediaan air baku dan Pembentukan kelembagaan (Badan Air)
dan kerjasama antar wilayah, hulu hilir dan antara Pemerintah Pusat, Provinsi dan
Kota, dengan sasaran pembangunan difokuskan pada :
a.

Meningkatnya ketersediaan air baku 60%;

b.

Meningkatnya kerjasama antar wilayah dalam pengelolaan air baku (Kab


Kendal, Kab Ungaran, Kab Demak) 100%.

1.5.3.5 Mewujudkan kehidupan masyarakat yang sejahtera.


1. Pengembangan pengarusutamaan gender melalui fasilitasi pengembangan
kelembagaan, kesetaraan dan keadilan gender dalam berbagai bidang kehidupan
serta perlindungan anak, remaja dan perempuan dalam segala bentuk diskriminasi

BAPPEDA KOTA SEMARANG


dan eksploitasi, dengan sasaran pembangunan difokuskan pada :
a.

Meningkatnya keterpaduan dan sinkronisasi program yang mendorong


peningkatan kualitas perempuan dan anak dibidang pendidikan, ilmu
pengetahuan

serta

teknologi,

kesehatan,lingkungan

hidup,

ekonomi,

ketenagakerjaan, politik, SDM, aparatur, dan pengurangan kekerasan


terhadap perempuan dan anak 100%
b.

Mewujudkan penguatan kelembagaan pengarusutamaan gender serta


mengoptimalkan perlindungan anak, remaja dan perempuan dalam segala
bentuk diskriminasi dan eksploitasi 100%.

c.

Meningkatnya ketersediaan data pilah gender dan anak, untuk menyusun


perencanaan pembangunan responsif gender dan anak 100%.

2. Pengembangan penanganan penyandang masalah kesejahteraan sosial (PMKS) ,


lansia, anak jalanan dan anak terlantar, anak berkebutuhan khusus, korban napza,
penyandang HIV- AIDs, wanita rawan sosial dan penyandang cacat

secara

sistematis, berkelanjutan dan bermartabat melalui pelayanan panti, non panti

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

I - 20

BAB I- PENDAHULUAN

maupun rumah singgah dilandasi rasa kesetiakawanan sosial, dengan sasaran


pembangunan difokuskan pada :
a.

Meningkatnya penanganan, pelayanan dan rehabilitasi PMKS 10%

b.

Meningkatnya upaya Mitigasi bencana.

3. Pengembangan perlindungan dan pemenuhan hak dasar warga miskin secara adil,
merata, partisipatif,koordinatif, sinergis, dan saling percaya guna mempercepat
penurunan jumlah warga miskin, dengan sasaran pembangunan difokuskan pada :
a.

Menurunnya kuantitas PMKS;

b.

Meningkatnya kualitas dan kuantitas sarana prasarana pelayanan dan


rehabilitasi PMKS;

c.

Meningkatnya penguatan kapasitas kelembagaan kesejahteraan sosial;

d.

Meningkatnya sinergitas dan keterpaduan rehabilitasi PMKS antara


Pemerintah Kota Semarang dan pemangku kepentingan;

e.

Meningkatnya partisipasi masyarakat dan pemangku kepentingan dalam

BAPPEDA KOTA SEMARANG


rehabilitasi PMKS

1.6.

SISTEMATIKA PENYUSUNAN

BAB I

PENDAHULUAN

Pada bab ini disajikan tentang; Kondisi umum, Latar Belakang, Dasar Hukum, Maksud Dan
Tujuan, Sasaran, Ruang Lingkup Kegiatan, Lingkup Materi, Lingkup Wilayah, Lokasi Kegiatan,
Visi dan Misi Kota Semarang dan Sistimatika Penyusunan.

BAB II

METODOLOGI PERENCANAAN

Pada bab ini dibahas mengenai kerangka pikir , pengumpulan data dan informasi, dan analisa
data yang dipakai dalam Penyususnan RIPE Kota Semarang.

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

I - 21

BAB I- PENDAHULUAN

BAB III

STRATEGI DAN KEBIJAKAN

Dalam bab ini disajikan mengenai strategi dan kebijakan serta rekomendasi untuk masingmasing sektor yang mendukung pengembangan perekonomian di Kota Semarang. Beserta
Metrik RIPE Kota Semarang.

BAPPEDA KOTA SEMARANG

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

I - 22

BAB II- METODOLOGI PERENCANAAN

BAB
2
METODOLOGI PERENCANAAN
2.1.

KERANGKA PIKIR
Secara umum penyusunan Pekerjaan Rencana Induk Pengembangan Ekonomi Kota
Semarang adalah sebagai berikut

a.

Proses pendataan (Identifikasi dan pengumpulan data)

b.

Analisis (mengelolah data-data menjadi suatu informasi yang dapat digunakan untuk

BAPPEDA KOTA SEMARANG


memprediksi kejadian-kejadian yang akan datang)

c.

Perumusan potensi dan Masalah (mengidentifikasi hasil kegiatan analisis yang

menjadi rangkuman potensi dan masalah pengembangan ekonomi di seluruh wilayah


Kota Semarang)

d.

Perumusan Rencana Induk Pengembangan Ekonomi Kota Semarang .

Urutan kegiatan-kegiatan di atas memiliki keterkaitan satu sama lainnya. Untuk lebih
jelasnya lihat pada Diagram 2.1.

II - 1
EXECUTIVE SUMMARY
Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

BAB II METODOLOGI PERENCANAAN

Diagram 2.1
Kerangka Pikir
Data Kebijakan Pembangunan
Data Kondisi Fisik Alam/ SDA
Data Kondisi SDM

Perumusan
Rancangan
Kebutuhan Data

Kajian Kondisi Awal


Kota Semarang

Gambaran Umum
Potensi Kota Semarang

Data Kondisi Prasarana


Data Kinerja Seluruh Sektor

BAPPEDA KOTA SEMARANG


Issue Masalah Kota
Semarang

Visi dan Misi


Pemerintah
Kota Semarang

Perumusan Tujuan
dan Sasaran
Pekerjaan
Penyusunan
Rencana
Pengembangan
Perekonomian Kota
Semarang

Analisis Potensi Ekonomi


Kota Semarang

Perumusan
Rancangan
Kebutuhan Alat
Analisis

Analisis Kebijakan
Pembangunan

Rumusan Potensi
dan Masalah
Ekonomi Kota
Semarang

Analisis Permasalahan dalam


pengembangan Ekonomi Kota

Kerangka Acuan
Kerja (KAK)

Pemetaan Potensi Ekonomi


Permusan
Rancangan Out put
studi
Kebijakan yang mendukung
Pengembangan Potensi
Ekonomi

EXECUTIVE SUMMARY
Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

II- 2

Rencana Induk
Pengembangan
Perekonomian Kota
Semarang

BAB II METODOLOGI PERENCANAAN

2.2. PENGUMPULAN DATA DAN INFORMASI

2.2.1. Teknik Pengumpulan Data


Pengumpulan data dilakukan dalam dua cara, yaitu survei instansional dan
pengamatan lapangan. Survei instansional dilakukan untuk memperoleh data-data
sekunder, baik data-data numerik maupun data-data (dokumen) kebijakan dan
peraturan-peraturan yang terkait dengan kegiatan perekonomian wilayah

2.2.2. Kebutuhan Data Dalam Penyusunan Rencana Induk Pengembangan


Perekonomian Kota Semarang
Dalam penyusunan Pekerjaan Penyusunan Rencana Induk Pengembangan
Perekonomian Kota Semarang, kegiatan identifikasi kondisi wilayah mencakup :
ciri/karakteristik fisik, lingkungan/ekologi sumber daya alam, sumber daya buatan,
kegiatan sosial ekonomi, kependudukan, kelembagaan, pendanaan/keuangan dan

BAPPEDA KOTA SEMARANG


perencanaa,unsur/ komponen yang mempengaruhi pengembangan perekonomian
Kota Semarang.

2.3. TAHAP ANALISIS


Dalam

penyusunan

pekerjaan

Penyusunan

Rencana

Induk

Pengembangan

Perekonomian Kota Semarang, adalah Analisis terhadap Potensi Kota Semarang, yang
meliputi

Analisis Sumber Daya Manusia

Analisis Perekonomian

Analisis Sarana dan Prasarana Pendukung

Analisis Kondisi Keuangan Daerah

Analisis potensi unggulan yang mendukung pengembangan investasi di Kota


Semarang

2.3.1

Analisis Sumberdaya Manusia

Analisis sumberdaya manusia ini terdiri atas analisis mengenai karakteristik

EXECUTIVE SUMMARY
Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

II- 3

BAB II METODOLOGI PERENCANAAN

penduduk, analisis pertumbuhan penduduk dan analisis mengenai aktifitas penduduk.


Selengkapnya mengenai analisis tersebut adalah seperti pada Tabel IV.1 berikut:

TABEL II.1
DESAIN ANALISIS ASPEK SUMBERDAYA MANUSIA

ANALISA
Analisa
Penduduk

DESKRIPSI

METODE ANALISA

Karakteristik Pengertian:
Analisa kuantitatif Deskripstif
Analisa mengenai jumlah dan komposisi penduduk
menurut

pengelompokan-pengelompokan

tertentu,

berdasarkan kelompok umur, jenis kelamin, mata


pencaharian, tingkat pendapatan, dan angkatan kerja.
Tujuan:
Untuk mengetahui dominasi pada masing-masing
kelompok penduduk sehingga dapat diketahui karekteristik
penduduk pada wilayah studi.

BAPPEDA KOTA SEMARANG


Bahan yang Dianalisa:

Penduduk manurut umur


Penduduk menurut jenis kelamin
Penduduk menurut mata pencaharian
Penduduk menurut tingkat pendapatan
Penduduk menurut pendidikan
Penduduk menurut angkatan kerja

Produk Analisa:
Karakteristik penduduk di wilayah studi berdasarkan
kelompok penduduk
Indeks
Manusia

Pembangunan Pengertian
Analisis Kuantitatif Deskripstif
Suatu indikator yang digunakan untuk mengukur kualitas
sumber daya manusia yang mencakup tiga aspek utama
yang terkait dengan kualitas sumber daya manusia, yaitu :
1. Aspek Pendidikan
2. Aspek Kesehatan
3. Aspek ketenagakerjaan
Produk:
Suatu angka yang menunjukkan suatu indeks yang
mendiskripsikan angka melek huruf, angka kematian bayi
waktu lahir dan angka kematian ibu melahirkan, serta
tingkat pengluaran konsumsi pertahun.

EXECUTIVE SUMMARY
Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

II- 4

BAB II METODOLOGI PERENCANAAN

Sumber: Penyusun, 2010

2.3.2. Analisis Ekonomi


Analisis ini meliputi analisis mengenai laju pertumbuhan ekonomi dan kontribusi
aspek kegiatan ekonomi wilayah, analisis komposisi ekonomi, analisis mengenai
kesenjangan ekonomi di wilayah perencanaan.

TABEL IV.2
DESAIN ANALISIS PEREKONOMIAN
ANALISA

DESKRIPSI

METODE ANALISA

Analisis
Laju Pengertian:
Analisa kuantitatif Deskriptif
Pertumbuhan Ekonomi,
Kontribusi dan Laju Analisa menganai besarnya laju pertumbuhan ekonomi
Pertumbuhan
Aspek
berdasarkan PDRB harga berlaku maupun harga konstan,
Kegiatan Ekonomi
serta kontribusi PDRB aspek-aspek kegiatan ekonomi dengan
berdasar PDRB keseluruhan kegiatan ekonomi pada wilayah

BAPPEDA KOTA SEMARANG


perencanaan.
Tujuan:

Dengan mengetahui tingkat pertumbuhan ekonomi dan


kontribusi aspek-aspek kegiatan ekonomi akan mampu
merencanakan suatu target kontribusi yang diharapkan serta
usaha peningkatan aspek-aspek tersebut.
Bahan yang Dianalisa:
Data PDRB setiap aspek kegiatan ekonomi pada setiap
kecamatan selama periode 2004-2009
Produk:
Aspek ekonomi potensial yang akan dikembangkan pada
wilayah perencanaan

Analisis
Ekonomi

Komposisi Pengertian:
Adalah analisis terhadap sektor-sektor yang berpengaruh kuat
terhadap ekonomi di wilayah perencanaan.

Teori basis ekonomi dengan


perhitungan Location Quotient (LQ),
yaitu:

EiRT / ERT

Tujuan:
Mengetahui pertumbuhan regional
Bahan yang Dianalisa:

Sektor listrik, gas dan air minum


Sektor bangunan
Sektor pedagang besar dan eceran

EXECUTIVE SUMMARY
Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

LQ =
EiRTproduksi/pendapatan
/ ENT
Jml
sektor i di kec R pd thn T
ERT :
Jml produksi/pendapatan
sektor di kec R pd thn T
EiNT :
Jml produksi/pendapatan
EiRT :

II- 5

BAB II METODOLOGI PERENCANAAN

ANALISA

DESKRIPSI

Bank dan kembaga keuangan


Pemerintah dan hankam
Jasa-jasa
Pertanian
Pertambangan dan penggalian
Industri

METODE ANALISA
ENT

sektor di kab pd thn T


:
Jml seluruh
produksi/pendapatan di kab
pd thn T

Produk Analisa:

Analisis Shift Share

Leading sector
Base sector

Pengertian:

1.

Dampak Riil pertumbuhan


ekonomi daerah

Analisis untuk mengetahui perubahan struktur ekonomi


Dij=Nij+Mij+Cij
relative terhadap struktur ekonomi wilayah administrative
yang lebih tinggi sebagai pembanding/referensi.
2. Pengaruh Pertumbuhan
Referensi
Bahan yang Dianalisa:
Nij=Eij x rn
3. Pergeseran Proporsional
Pertumbuhan ekonomi propinsi/nasional
Mij=Eij (rin rn)
Pergeseran proporsional suatu sektor daerah tertentu
terhadap sektor yang sama di referensi propinsi atau 4. Pengaruh Keunggulan Kompetitif
nasional
Cij=Eij (rij rn)
Pergeseran diferensial yang memberikan dalam Keterangan :
menentukan seberapa jauh daya saing industri
E
kesempatan kerja di sektor i
daerah(local) dengan perekonomian yang dijadikan ij :
daerah j
referensi.
Ein :
kesempatan kerja di sektor i
nasional
rij : laju pertumbuhan sektor i di
daerah j
rin :
laju pertumbuhan sektor i
nasional
rn
laju pertumbuhan ekonomi
:
nasional

BAPPEDA KOTA SEMARANG

Sumber: Penyusun, 2010.

2.3.3

Analisis Sarana dan Prasarana

Analisis prasarana wilayah ini meliputi analisis mengenai kondisi eksisting dan daya
dukung prasarana wilayah, serta analisis prioritas pengembangan pada wilayah
perencanaan. Selengkapnya mengenai analisis tersebut adalah seperti pada Tabel
IV.3 berikut:

EXECUTIVE SUMMARY
Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

II- 6

BAB II METODOLOGI PERENCANAAN

Tabel II.3
Desain Analisis Prasarana Wilayah
ANALISA
Analisa Kondisi Eksisting
dan
Daya
Dukung
Prasarana Wilayah

DESKRIPSI

METODE ANALISA

Pengertian:
Analisa kondisi eksisting prasarana yang

Metode deskriptif kuantitatif


dan kualitatif
mencakup

pengelolaan lingkungan, transportasi, pengairan, dan prasarana


lain, serta mengetahui peran dan daya dukung prasarana baik
tingkat pelayanan maupun kemampuan pelayanannya.
Tujuan:

Mengetahui identifikasi tingkat penyediaan prasarana serta


kemampuan pelayanannya.

Mengetahui sejauh mana prasarana di Kota Semarang


mempengaruhi pertumbuhan ekonomi dan peluang investasi

BAPPEDA KOTA SEMARANG


Bahan yang Dianalisis:

Listrik
Drainase, limbah, penghijauan, air bersih

Perhubungan

Pengairan sawah

Telepon

SDM, SDA, aktifitas (peran dan fungsi kota), kebijaksanaan

Hasil Analisis:

Kinerja prasarana

Skala pelayanan prasarana

Potensi prasarana

Permasalahan prasarana

2.3.4. Analisis Keuangan Daerah


Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD), adalah rencana keuangan tahunan

pemerintah daerah di Indonesia yang disetujui oleh Dewan Perwakilan Rakyat Daerah. APBD
ditetapkan dengan Peraturan Daerah. Tahun anggaran APBD meliputi masa satu tahun, mulai
dari tanggal 1 Januari sampai dengan tanggal 31 Desember.

EXECUTIVE SUMMARY
Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

II- 7

BAB II METODOLOGI PERENCANAAN

APBD terdiri atas:

Anggaran pendapatan, terdiri atas


o

Pendapatan Asli Daerah (PAD), yang meliputi pajak daerah, retribusi daerah,
hasil pengelolaan kekayaan daerah, dan penerimaan lain-lain

Bagian dana perimbangan, yang meliputi Dana Bagi Hasil, Dana Alokasi
Umum (DAU) dan Dana Alokasi Khusus

Lain-lain pendapatan yang sah seperti dana hibah atau dana darurat.

Anggaran belanja, yang digunakan untuk keperluan penyelenggaraan tugas


pemerintahan di daerah.

Pembiayaan, yaitu setiap penerimaan yang perlu dibayar kembali dan/atau


pengeluaran yang akan diterima kembali, baik pada tahun anggaran yang
bersangkutan maupun tahun-tahun anggaran berikutnya.

BAPPEDA KOTA SEMARANG


Terkait dengan analisis keuangan daerah ini, dilakukan dengan menganalisis kondisi
kemampuan keuangan daerah Kota Semarang selama lima tahun terakhir.

2.3.5. Analisis Potensi Unggulan yang Mendukung Investasi di Kota Semarang


Dengan mendasarkan pada visi dan misi Kota Semarang, pengembangan potensi unggulan
dilakukan untuk mendukung pengembangan perekonomian dan investasi di Kota Semarang.
Analisis ini dilakukan dengan mempertimbangkan arah pengembangan Kota Semarang yang
tertuang dalam RTRW Kota Semarang, RPJMD Kota Semarang

2.3.6

Analisis SWOT

Strategi pengembangan perekonomian di Kota Semarang didekati dengan analisis


SWOT, dimana identifikasi berbagai faktor secara sistematis untuk merumuskan
strategi pengembangan perekonomian.
Analisis SWOT membandingkan antara faktor eksternal Peluang (Opportunities) dan
Ancaman (Threats) dengan Faktor Internal Kekuatan (Strength) dan kelemahan
(Weaknesses).

EXECUTIVE SUMMARY
Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

II- 8

BAB II METODOLOGI PERENCANAAN

Berbagai

Kuadran 3

Kuadran1

Peluang

Kekuatan
Internal

Kelemahan
Internal
Kuadran 4

Kuadran 3
Berbagai
Ancaman

BAPPEDA KOTA SEMARANG


Kuadran 1

Ini merupakan situasi yang sangat menguntungkan. Peluang


dan kekuatan yang dimiliki besar, sehingga strategi yang
diterapkan dalam kondisi ini adalah mendukung pertumbuhan
yang agresif.

Kuadran

2 :

Meskipun menghadapi berbagai ancaman, masih ada


kekuatan dari sisi internal. Strategi yang harus diterapkan
adalah menggunakan kekuatan untuk memanfaatkan peluang
jangka

panjang

dengan

cara

strategi

diversifikasi

(produk/pasar)
Kuadran 3

Peluang pasar sangat besar, tetapi di lain pihak ada


beberapa kendala atau kelemahan internal. Fokus strateginya
adalah meminimalkan masalah-masalah internal sehingga
dapat merebut peluang pasar yang lebih baik.

EXECUTIVE SUMMARY
Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

II- 9

BAB II METODOLOGI PERENCANAAN

2.3.6.1 Tahapan Perencanaan Strategis


Proses penyusunan perencanaan strategis melalui tiga tahap analisis, yaitu :
1.

Tahap Pengumpulan Data


Tahap ini pada dasarnya tidak hanya sekedar kegiatan pengumpulan data,

tetapi juga merupakan suatu kegiatan pengklasifikasian dan pra analisis. Pada tahap
ini data dapat dibedakan menjadi dua, yaitu data eksternal dan data internal.
Data Eksternal adalah data yang diperoleh dari luar oyek wisata yang diidentifikasi

BAPPEDA KOTA SEMARANG

Analisis Pemerintah

Analisis Kelompok kepentingan tertentu

Model yang dipakai pada tahap ini terdiri dari tiga, yaitu :
a.

Matrik Faktor Strategi Eksternal


Matrik EFE digunakan untuk mengevaluasi faktor-faktor eksternal. Data

eksternal dikumpulkan untuk menganalisis hal-hal menyangkut persoalan ekonomi,


sosial, budaya demografi, lingkungan, pemerintahan, serta data eksternal relevan
lainnya.
Tahapan :
1)

Menyusun daftar critical succes factors (faktor-faktor utama yang mempunyai


dampak penting pada kesuksesan atau kegagalan usaha) untuk aspek

EXECUTIVE SUMMARY
Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

II- 10

BAB II METODOLOGI PERENCANAAN

eksternal yang mencakup perihal opportunities (peluang) dan threats


(ancaman) bagi perusahaan.
2)

Memberi bobot dari critical succes factors tadi dengan skala yang lebih tinggi
bagi yang berpretasi tinggi dan begitu pula sebaliknya. Jumlah seluruh bobot
harus sebesar 1,0. Nilai bobot dicari dan dihitung berdasarkan rata-rata
industrinya.

3)

Menghitung rating (dalam kolom 3) untuk masing-masing faktor dengan


memberikan skala mulai dari 4 (outstanding) sampai dengan 1 (poor)
berdasarkan

pengaruh

faktor

tersebut

terhadap

obyek/perekonomian/komoditas. Pemberian nilai rating untuk faktor peluang


bersifat positif ( peluang yang semakin besar, diberi rating +4, tetapi jika

BAPPEDA KOTA SEMARANG


peluangnya kecil diberi rating +1). Pemberian nilai rating ancaman adalah

kebalikannya. Misalkan ancaman sangat besar, ratingnya adalah 1,


sebaliknya jika nilai ancamannya sedikit, nilai ratingnya 4.

4)

= di bawah rata-rata,

= rata-rata,

= di atas rata-rata,

= sangat bagus

Mengalikan bobot pada kolom 2 dengan rating pada kolom 3, untuk


memperoleh faktor pembobotan dalam kolom 4. Hasilnya berupa skor
pembobotan untuk masing-masing faktor faktor yang nilainya bervariasi mulai
dari 4,0 (outstanding) sampai dengan 1,0 (poor).

5)

Menggunakan kolom 5 untuk memberikan komentar atau catatan mengapa


faktor-faktor

tertentu

dipilih

dan

bagaimana

skor

pembobotannya

dihitung.Menjumlahkan skor pembobotan (pada kolom 4), untuk memperoleh


total skor pembobotan bagi komoditas yang bersangkutan Nilai total ini
menunjukkan bagaimana komoditas tertentu bereaksi terhadap faktor-faktor
straegis eksternalnya.

EXECUTIVE SUMMARY
Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

II- 11

BAB II METODOLOGI PERENCANAAN

Tabel II.4
Matriks External Factor Evaluation (EFE)
Pengembangan perekonomian/ Komoditas di Kota Semarang
Faktor-faktor
Bobot

Rating

Strategi Eksternal

Bobot x
Rating

Komentar

Peluang :

Permintaan terhadap
komoditas tinggi
Harga Produk prospektif
Produktivitas masih perlu
ditingkatkan.
Ancaman

BAPPEDA KOTA SEMARANG

Persaingan dengan daerah


yang lain
Terdapatnya pergeseran
usaha
Rendahnya investasi
Sulitnya Akses Modal
Total

b.

1,0

Matriks Internal Factor Evaluation (IFE)

Matriks IFE digunakan untuk mengetahui faktor-faktor internal


kekuatan dan kelemahan yang dianggap

berkaitan dengan

penting. Setelah faktor-faktor strategis

internal diidentifikasi, suatu tabel IFE (Internal Factor Evaluation) disusun

untuk

merumuskan faktor-faktor strategis internal tersebut dalam kerangka Strenght and


Weakness. Tahapnya adalah :

EXECUTIVE SUMMARY
Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

II- 12

BAB II METODOLOGI PERENCANAAN

1) Menentukan faktor- faktor yang menjadi kekuatan serta kelemahan perusahaan


dalam kolom 1.
2) Memberi bobot masing-masing faktor tersebut dengan skala mulai dari 1,0
(paling penting) sampai 0,0 (tidak penting), berdasarkan pengaruh faktor-faktor
tersebut terhadap posisi strategis komoditas/perekonomian. (Semua bobot
tersebut jumlahnya tidak boleh melebihi skor total 1,0).
3) Menghitung rating (dalam kolom 3) untuk masing-masing faktor dengan
memberikan skala mulai dari 4 (outstanding) sampai dengan 1 (poor),
berdasarkan pengaruh faktor tersebut terhadap kondisi komoditas. Variabel yang
bersifat positif (semua variabel yang masuk katagori kekuatan) diberi nilai mulai
dari +1 sampai dengan +4 (sangat bagus) dengan membandingkannya dengan

BAPPEDA KOTA SEMARANG


rata-rata obyek wisata yang lain atau pesaing utama. Sedangkan variabel yang
bersifat negatif, kebalikannya.
1 = di bawah rata-rata,
2 = rata-rata,
3 = di atas rata-rata,
4 = sangat bagus
Jadi rating mengacu pada kondisi komoditas/perekonomian yang bersangkutan,
sedangkan bobot mengacu pada seluruh komoditas pada daerah penelitian.

Tabel II.5
Matriks Internal Factor Evaluation (IFE)
Potensi Pertanian (Temulawak & Kunyit) di Kota Semarang
Faktor-Faktor
Eksternal

Strategi
Bobot

Ranting

Bobot X
Ranting

Kode

Kekuatan
Posisi Komoditas

0.20

0.80

3.1

Tersedianya Lahan

0.10

0.20

3.2

Produktifitas

0.20

0.60

3.3

Kelembagaan

0.10

0.30

3.4

EXECUTIVE SUMMARY
Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

II- 13

BAB II METODOLOGI PERENCANAAN

Faktor-Faktor
Eksternal

Strategi
Bobot

Ranting

Bobot X
Ranting

Kelemahan

Kode

0.00

Penggunnaan Tekhnologi

0.10

0.30

4.1

Sarana&Prasarana Pendukung

0.10

0.20

4.2

Skala usaha masih kecil

0.10

0.10

4.3

Modal masih rendah

0.10

0.20

4.4

Jumlah

1.00

2.70

Sumber : Tim Penyusun


Tabel II.6
Matriks Internal Factor Evaluation (IFE)
Faktor-faktor Strategi Internal

Bobot

Rating

Bobot x
Rating

Komentar

Kekuatan

Posisi komoditas yang cukup


penting bagi perekonomian kota
Tersedianya lahan yang cukup
Produktivitas yang tinggi
Kelembagaan
mendukung
pengembangan komoditas ini

BAPPEDA KOTA SEMARANG

Kelemahan
Penggunaan teknologi yang
masih terbatas
Fasilitas
(infrastruktur)
pendukung/
sarana
dan
prasarana,misalnya
akses
jalan, lahan parkir, dsb
Skala usaha masih kecil
Modal yang masih rendah
Total

1,0

4) Mengalikan bobot pada kolom 2, dengan rating pada kolom3, untuk memperoleh
faktor pembobotan dalam kolom 4. Hasilnya berupa skor pembobotan untuk

EXECUTIVE SUMMARY
Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

II- 14

BAB II METODOLOGI PERENCANAAN

masing-masing faktor yang nilainya bervariasi mulai dari 4 (outstanding) sampai


dengan 1 (poor).
5) Menggunakan kolom 5 untuk memberikan komentar, mengapa faktor-faktor
tertentu dipilih, dan bagaimana pembobotannya dihitung.
6) Jumlahkan skor pembobotan (pada kolom 4), untuk memperoleh total skor
pembobotan bagi obyek wisata yang bersangkutan. Nilai total ini menunjukkan
bagaimana perusahaan tertentu bereaksi terhadap faktor-faktor strategis
internalnya.

2.

Tahap Analisis
Setelah mengumpulkan semua informasi yang berpengaruh terhadap

kelangsungan perusahaan, tahap selanjutnya adalah memanfaatkan semua

BAPPEDA KOTA SEMARANG


infromasi tersebut dalam model-model kuantitatif perumusan strategi. Model yang
dipergunakan dalam penelitian ini adalah Matrik TOWS atau SWOT.
Tabel II.7
Matrik SWOT
IFE
Strengths (S)

Tentukan 5-10 Faktor


Peluang Eksternal

Weaknesses (W)

Tentukan 5-10 Faktor


Kelemahan internal

EFE

Opportunities (O)

Tentukan 5-10 Faktor


Peluang Eksternal
Treaths (T)

Tentukan 5-10 Faktor


Ancaman Eksternal

Strategi SO

Strategi WO

Ciptakan strategi yang


menggunakan kekuatan
untuk memanfaatkan
peluang

Ciptakan strategi yang


meminimalkan kelemahan
untuk memanfaatkan
peluang

Strategi ST

Strategi WT

Ciptakan strategi yang


menggunakan kekuatan

Ciptakan strategi yang


meminimalkan kelemahan

EXECUTIVE SUMMARY
Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

II- 15

BAB II METODOLOGI PERENCANAAN

untuk mengatasi ancaman

dan menghindari ancaman

Sumber : Rangkuti,2006

a. Strategi SO
Strategi

ini

dibuat

berdasarkan

jalan

pikiran

perusahaan,

yaitu

dengan

memanfaatkan seluruh kekuatan untuk merebut dan memanfaatkan peluang


sebesar-besarnya.
b. Strategi WO
Strategi ini diterapkan berdasarkan pemanfaatan peluang yang ada dengan cara
meminimalkan kelemahan yang ada.
c. Strategi ST
Ini adalah strategi dalam menggunakan kekuatan yang dimiliki perusahaan untuk

BAPPEDA KOTA SEMARANG


mengatasi ancaman.
d. Strategi WT
Strategi ini didasarkan pada kegiatan yang bersifat defensif dan berusaha
meminimalkan kelemahan yang ada serta menghindari ancaman.
2.3.6.2 Langkah selanjutnya adalah membuat Matriks Internal- Eksternal
IE Matriks bermanfaat memposisikan suatu Sentral Bisnis Unit (SBU) ke dalam
matriks yang terdiri dari 9 sel.
Tabel II.8
Matriks Internal-Eksternal
Kuat

Rata-rata

Lemah

3,0-4,0

2,0-2,99

1,0-1,99

EXECUTIVE SUMMARY
Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

II- 16

BAB II METODOLOGI PERENCANAAN

4,0

3,0

2,0

1,0

3,0

II

III

Tinggi
3,0- 4,0
Sedang
2,0

IV

VI
2,0- 2,99
Rendah

1,0

VII

VIII

IX
1,0- 1,99

Sumber : Husein Umar,2003

Harvest
Hold and
or Divest
Mountain
IE Matriks terdiri dari
dua dimensi yaitu total skor dari
Matriks IFE pada sumbu X dan
total skor dari EFE pada sumbu Y. Pada sumbu X dari matriks IE, skornya ada tiga,
yaitu: skor 1,0-1,99 menyatakan bahwa posisi internal adalah lemah, skor 2,00 -2,99

BAPPEDA KOTA SEMARANG


posisinya adalah rata-rata, dan skor 3,0-4,0 adalah kuat. Dengan cara yang sama,

pada sumbu Y yang dipakai untuk matriks EFE, skor 1,0 1,99 ador 3,0 4,0 adalah
rendah, skor 2,0 -2,99 adalah sedang an skor 3,0 4,0 adalah tinggi.
Matrik IE mempunyai tiga implikasi strategi yang berbeda, yaitu :

SBU yang berada pada sel I, II atai IV dapat digambarkan sebagai Grow dan
Build. Strategi-strategi yang cocok bagi SBU ini adalah strategi intensif

SBU yang berada pada sel III,V atai VII paling baik dkendalikan dengan
strategi-strategi Hold dan Maintain. Strategi-strategi yang cocok bagi SBU ini
adalah Market Penetration dan Product Development

SBU yang berada pada sel VI, VIII atau IX dapat menggunakan strategi
Harvest atau Divestitur.

3.

Tahap Pengambilan Keputusan

EXECUTIVE SUMMARY
Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

II- 17

BAB II METODOLOGI PERENCANAAN

Tahap terakhir dalam analisis SWOT adalah pengambilan keputusan untuk


menentukan strategi yang akan dilakukan.

BAPPEDA KOTA SEMARANG

EXECUTIVE SUMMARY
Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

II- 18

BAB III- STRATEGI DAN KEBIJAKAN

BAB
3
STRATEGI DAN KEBIJAKAN
3.1. RENCANA STRATEGI DAN KEBIJAKAN DALAM PENGEMBANGAN PEREKONOMIAN
KOTA SEMARANG
3.1.1.

Rencana Strategi dan Kebijakan Sektor Pertanian


Dari butir-butir kekuatan, peluang dan ancaman yang telah disusun di dalam bab 4 diatas,

dapat disusun rencana strategi dan keempat strategi diatas ditampilkan pada tabel V.1. berikut ini.
TABEL III.1.
RENCANA STATEGI DALAM ANALISIS SWOT
UNTUK PENGGEMBANGAN POTENSI PEREKONOMIAN KOTA SEMARANG
KOMODITAS PERTANIAN

BAPPEDA KOTA SEMARANG


Strategi

Pembobotan

Nilai

Total

Prioritas

Pemantapan sentra dan


Kelembagaan

1.1 +3.1 +3.2+3.3+3.4

1.20+0.80+0.20+0.60+0.30

3.10

Penguatan industri pengolahan

1.1+1.3+2.1+2.2+3.1+3.2
+3.3+3.4+4.2

1.20+0.40+0.30+0.20+0.80+
0.20+0.60+0.30+0.20

4.20

Kebijakan Harga

1.1+1.2+2.3+2.4+3.1

1.20+0.30+0.20+0.10+0.80

2.60

Peningkatan kualitas dan


kuantitas produk

1.1+1.3+2.1+3.1+4.1+4.2
+4.3+4.4

1.20+0.40+0.30+0.80+0.30+
0.20+0.10+0.20

3.50

Peningkatan pemanfaatan
infrastruktur distribusi

1.1+1.3+4.2

1.20+0.40+0.20

1.80

Manarik bantuan
investor/investasi

1.1+1.3+2.3+2.4+4.3+4.4

1.20+0.40+0.20+0.10+0.10+
0.20

2.20

Peningkatan produksi mengacu


pada SOP dan GAP

1.1+1.3+3.1+3.3

1.20+0.40+0.80+0.60

3.00

Pemanfaatan varietas unggul

1.1+3.1+3.3

1.20+0.80+0.60

2.60

Strategi S-O

Strategi S-T

Strategi W-O

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

III - 1

BAB III- STRATEGI DAN KEBIJAKAN

Strategi

Pembobotan

Nilai

Total

Prioritas

Pemanfaatan skala usaha yang


ekonomis

2.3+4.3

0.20+0.10

0.30

12

Peningkatan penyediaan
infrastruktur usaha tani

1.1+4.2

1.20+0.20

1.40

11

Bantuan usaha tani permodalan

1.1+2.3+2.4+4.3+4.4

1.20+0.20+0.10+0.10+0.20

1.80

Fasilitas permodalan dan


investor

1.1+2.3+2.4+4.3+4.4

1.20+0.20+0.10+0.10+0.20

1.80

10

Strategi W-T

Sumber : Tim Penyusun,Tahun 2010

Berdasarkan matrik SWOT diatas diperoleh ranking yang menunjukkan skala prioritas
strategi yang harus disiapkan dalam rencana pengembangan perekononomian di Kota
Semarang untuk sektor pertanian, adalah : Prioritas pertama adalah penguatan industri
pengolahan, prioritas kedua adalah peningkatan kualitas dan kuantitas produk, ketiga adalah
pemantapan sentra dan kelembagaan,dan keempat adalah peningkatan produksi mengacu
pada SOP dan GAP.
Matriks Internal Eksternal

BAPPEDA KOTA SEMARANG


Dengan menggunakan hasil evaluasi dari matriks IFE dan EFE diperoleh bahwa

Sumbu horizontal matriks IFE adalah skor total IFE 2.70 sedangkan sumbu vertikal adalah skor
total EFE yaitu 2,70 posisi yang tepat adalah berada pada sel V
Matrik Internal -Eksternal
Skor Total IFE

Total Skor EFE

Kuat
3,0-4,0

Rata-rata
2,0-2,99
3,0

4,0
4,0

Lemah
1,0-1,99
2,0

II

III

1,0
Tinggi
3,0-4,0

3,0
2,0

IV

VII

VI

VIII

IX

Rata-rata
2,0-2,99
Rendah
1,0-1,99

1,0

Sumber :Tim Penyusun Tahun 2010

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

III - 2

BAB III- STRATEGI DAN KEBIJAKAN

Matriks IE memiliki tiga implikasi strategi yang berbeda, yaitu :


a).

Sel I, II atau IV dapat digambarkan sebagai Grow dan Build. Strategi yang cocok
adalah strategi intensif seperti Market Penetration, Market Development, dan Product
Development atau strategi terintegrasi seperti Backward Integration, Forward
Integration dan Horizontal Integration.

b).

Sel III, V atau VII paling baik dikendalikan dengan strategi Hold dan Maintain. Strategi
umum yang dipakai adalah Market Penetration dan Product Development

c).

Sel VI, VII, atau IX dapat menggunakan strategi Harvest atau Divestiture.

Posisi potensi komoditas pertanian pada posisi V. Pada posisi ini kondisi internal sama dengan
kondisi eksternal. Dimana skor IFE dan EFE adalah sama, yaitu sebesar 2,60.
Berdasarkan posisi ini, strategi yang cocok untuk diterapkan adalah stategi yang hold dan
mantain. Dimana yang umum dipakai adalah strategi Market penetration dan product
development.

BAPPEDA KOTA SEMARANG


Strategi yang bisa direkomendasikan terkait dengan hasil studi ini adalah:

Prioritas kebijakan adalah penguatan industri pengolahan, prioritas kedua adalah


peningkatan kualitas dan kuantitas produk,

Strategi yang tepat adalah strategi yang hold dan mantain. Dimana yang umum
dipakai adalah strategi Market Penetration dan Product Development.

3.1.2. Rencana Strategik dan Kebijakan Sektor Pariwisata


Dari butir-butir kekuatan, peluang dan ancaman yang telah disusun pada bab IV, dapat
disusun rencana strategik di bidang pariwisata, dimana rencana strategik akan ditampilkan
pada tabel III.3. berikut ini.

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

III - 3

BAB III- STRATEGI DAN KEBIJAKAN

TABEL III.2.
RENCANA STATEGI DALAM ANALISIS SWOT
UNTUK PENGGEMBANGAN POTENSI PEREKONOMIAN KOTA SEMARANG
SEKTOR PARIWISATA
Strategi
Strategi S-O
Peningkatan dan pengembangan
fasilitas dan infratruktur di tempat-tempat
wisata yang sudah ada
Kebijakan untuk memperkenalakan
tempat-tempat wisata yang ada supaya
lebih di kenal, dan semakin
meningkatnya jumlah wisatawan

Pembobotan

Nilai

Total

Prioritas

1.1 + 1.2 + 2.1 +


3.2 + 4.2

0.80 + 0.20 + 0.40 +


0.50 + 0.40

2.30

1.1 + 1.2 + 2.1 +


3.1 + 3.2 + 4.1 +
4.2

0.80 + 0.20 + 0.40 +


0.80 + 0.50 + 0.45 +
0.40

3.55

1.1 + 1.2 + 2.1 +


3.1 + 3.2 + 4.1

0.80 + 0.20 + 0.40 +


0.80 + 0.50 + 0.45

3.15

1.2 + 3.2 + 4.2

0.20 + 0.50 + 0.40

1.10

Strategi S-T
Perlu adanya kebijakan Pemerintah
sehingga wisata Kota Semarang mampu
bersaing dengan daerah lain
Perbaikan infrastruktur, supaya mampu
bersaing dengan daerah lain

BAPPEDA KOTA SEMARANG


Perlu menanam tanaman yang
sepanjang musim berbuah

Strategi W-O
Perlu adanya Biro wisata yang akan
memperkenalkan dan memandu wisata
di Kota Semarang.

Peningkatan sarana dan prasarana


pendukung di sekitar daerah wisata

1.1 + 2.2 + 3.1

0.80 + 0.60 + 0.80

2.20

1.1 + 2.1 + 3.1 +


3.2 + 4.1

0.80 + 0.40 + 0.80 +


0.50 + 0.45

2.95

1.1 + 4.2

0.80 + 0.40

1.20

1.1 + 1.2 + 2.1 +


3.1 + 3.2 + 4.1

0.80 + 0.20 + 0.40 +


0.80 + 0.50 + 0.45

3.15

0.80 + 0.40

1.20

Strategi W-T

Memperkenalkan wisata Kota Semarang


di daerah lain, melalui kerjasama antar
biro wisata dengan daerah lain

Perlu adanya sarana dan prasarana


yang lebih baik, dan terawatt
1.1 + 4.2
Sumber : Tim Penyusun,Tahun 2010

Berdasarkan matrik SWOT diatas diperoleh ranking yang menunjukkan skala prioritas
startegi yang harus disiapkan dalam rencana pengembangan perekononomian di Kota
Semarang untuk sektor pariwisata.

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

III - 4

BAB III- STRATEGI DAN KEBIJAKAN

Prioritas pertama adalah Kebijakan untuk memperkenalkan tempat-tempat wisata agar lebih
dikenal oleh daerah lain, kedua adalah perlunya peranan pemerintah supaya pariwisata Kota
Semarang dikenal oleh daerah lain, ketiga adalah memperkenalkan wisata Kota Semarang
dengan kerjasama biro wisata di daerah lain, keempat adalah perlu adanya Biro wisata yang
akan memandu dan memperkenalkan wisata di Kota Semarang

Matriks Internal Eksternal


Dengan menggunakan hasil evaluasi dari matriks IFE dan EFE,diperoleh bahwa. Sumbu
horizontal matriks IFE adalah skor total IFE 2.15 sedangkan sumbu vertikal adalah skor total
EFE yaitu 2,00 posisi yang tepat adalah berada pada sel VIII
Matrik Internal-Eksternal
Skor Total IFE

Total Skor EFE

Kuat
3,0-4,0

Rata-rata
2,0-2,99
3,0

4,0

Lemah
1,0-1,99
2,0

1,0
Tinggi
3,0-4,0
Rata-rata
2,0-2,99
Rendah
1,0-1,99

BAPPEDA KOTA SEMARANG


4,0

3,0
2,0

II

IV

VII

V
VIII

III

VI
IX

1,0

Sumber : Tim Penyusun,Tahun 2010

Posisi potensi sektor pariwisata di Kota Semarang, terletak pada posisi VIII. Berdasarkan
posisi ini, strategi yang cocok untuk diterapkan adalah stategi yang strategi Harvest atau
Divestiture. .
Strategi yang bisa direkomendasikan terkait dengan hasil studi ini adalah:

Prioritas Kebijakan : Kebijakan untuk memperkenalkan tempat-tempat wisata agar


lebih dikenal oleh daerah lain, dan kerjasama dengan biro wisata

Strategi : strategi yang cocok untuk diterapkan adalah stategi yang strategi Harvest
atau Divestiture

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

III - 5

BAB III- STRATEGI DAN KEBIJAKAN

3.1.3. Rencana Strategik dan Kebijakan Sektor Perindustrian


Dari butir-butir kekuatan, peluang dan ancaman yang telah disusun pada bab VI, dapat
disusun rencana strategik di bidang perindustrian, dimana rencana strategik akan ditampilkan
pada tabel III.3. berikut ini.
TABEL III.3.
RENCANA STATEGI DALAM ANALISIS SWOT
UNTUK PENGGEMBANGAN POTENSI PEREKONOMIAN KOTA SEMARANG
SEKTOR PERINDUSTRIAN
Strategi
Strategi S-O
Pemeliharaan kondisi infrastruktur secara
terus-menerus dan perbaikan infrastruktur
yang mengalami kerusakan

Pembobotan

Nilai

Total

Prioritas

1.2 + 2.1 + 2.2 + 3.1

1.00 + 0.75 +
0.20 + 1.00

2.95

Perlunya pembinaan oleh dinas terkait


untuk industri-industri kecil

1.1 + 1.4 + 2.2

0.45 + 0.05 +
0.20

0.7

Memberikan Pelatihan untuk tenaga kerja


agar kualitas dan kuantitasnya semakin
optimal

1.3 + 1.4 + 2.2

0.60 + 0.05 +
0.20

0.85

1.1 + 2.1 + 2.2

0.45 + 0.75 +
0.20

1.4

1.1 + 1.4 + 2.2

0.45 + 0.05 +
0.20

0.7

1.1 + 1.4 + 2.2 + 4.1

0.45 + 0.05 +
0.20 + 0.60

1.3

1.1 + 2.2 + 4.2

0.45 + 0.20 +
0.75

1.4

BAPPEDA KOTA SEMARANG


Strategi S-T

Perlu adanya kebijakan supaya masalah


banjir di Kota Semarang dapat teratasi
Peningkatan peranan aspek kelembagaan
di dalam meningkatkan hasil produksi dan
peningkatan kualitas. Sehingga tidak
kalah bersaing dengan daerah lain
Stategi W-O
Kemudahan di dalam mengurus ijin usaha
Pengurangan beban pajak agar menjadi
stimulus pengusaha untuk meningkatkan
produksinya
Strategi W-T

Pendapatan daerah yang berasal salah


satunya dari pajak, perlu dialokasikan
untuk mengatasi masalah banjir

1.1 + 1.2 + 2.1 + 2.2

0.45 + 1.00+
0.75 + 0.20

2.4

Mempermudah birokrasi perijinan,


sehingga perkembangan indutri mampu
bersaing dengan daerah lain

1.1 + 1.4 + 2.2 + 3.2 + 4.1

0.45 + 0.05 +
0.20 + 0.80 +
0.60

2.1

Sumber : Tim Penyusun,Tahun 2010

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

III - 6

BAB III- STRATEGI DAN KEBIJAKAN

Berdasarkan matrik SWOT diatas diperoleh ranking yang menunjukkan skala prioritas
startegi yang harus disiapkan dalam rencana pengembangan perekononomian di Kota
Semarang untuk sektor perindustian.
Prioritas pertama adalah pemeliharaan infastruktur secara terus menerus dan
memperbaiki kerusakan-kerusakan infrastruktur, kedua adalah penanganan maslah banjir,
Ketiga adalah mempermudah masalah birokrasi perizinan.

Matriks Internal Eksternal


Dengan menggunakan hasil evaluasi dari matriks IFE dan EFE,diperoleh bahwa sumbu
horizontal matriks IFE adalah skor total IFE 3.15, sedangkan sumbu vertical adalah skor total
EFE yaitu 3.05 posisi yang tepat adalah berada pada sel I

Matrik Internal-Eksternal
Skor Total IFE

BAPPEDA KOTA SEMARANG


Total Skor EFE

Kuat
3,0-4,0

4,0
3,0
2,0

4,0
I

IV
VII

Rata-rata
2,0-2,99
3,0

II
V
VIII

Lemah
1,0-1,99
2,0

III
VI
IX

1,0
Tinggi
3,0-4,0
Rata-rata
2,0-2,99
Rendah
1,0-1,99

1,0

Sumber : Tim Penyusun ,Tahun 2010

Posisi potensi sektor perindustrian di Kota Semarang, terletak pada posisi I.


Berdasarkan posisi ini, strategi yang cocok untuk diterapkan adalah stategi yang strategi
strategi intensif seperti Market Penetration, Market Development, dan Product Development
atau strategi terintegrasi seperti Backward Integration, Forward Integration dan Horizontal
Integration.

Strategi yang bisa direkomendasikan terkait dengan hasil studi ini adalah:

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

III - 7

BAB III- STRATEGI DAN KEBIJAKAN

Prioritas Kebijakan : pemeliharaan infastruktur dan memperbaiki kerusakan-kerusakan


infrastruktur, penanganan maslah banjir, dan mempermudah masalah birokrasi perizinan

Strategi : strategi intensif seperti Market Penetration, Market Development, dan


Product Development atau strategi terintegrasi seperti Backward Integration, Forward
Integration dan Horizontal Integration.

3.1.4. Rencana Strategik Dan Kebijakan Di Sektor Peternakan


Dari butir-butir kekuatan, peluang dan ancaman yang telah disusun pada bab V, dapat
disusun rencana strategik di bidang peternakan, dimana rencana strategik akan ditampilkan
pada tabel III.4. berikut ini.
TABEL III.4.
RENCANA STATEGI DALAM ANALISIS SWOT
UNTUK PENGGEMBANGAN POTENSI PEREKONOMIAN KOTA SEMARANG
SEKTOR PETERNAKAN
Strategi

Pembobotan

Nilai

Total

Prioritas

Strategi S-O

BAPPEDA KOTA SEMARANG


Pengembangan pembibitan
ternak unggul

1.1 + 1.2 + 2.1 + 3.1 +4.1 +


4.3

0.8 + 0.4 + 0.3 + 0.8 + 0.1 +


0.15

2.55

menambah populasi ternak


(pengembangbiakan berkualitas)

1.1 + 1.2 + 2.1 + 3.1 + 4.1

0.8 + 0.4 + 0.3 + 0.8 + 0.10

2.40

Diversifikasi jenis ternak

1.1 + 1.2 + 2.1 + 2.2 + 2.3 +


3.1 + 3.3 + 4.4

0.8 + 0.4 + 0.3 + 0.15 + 0.45 +


0.8 + 0.15 + 0.8

3.13

Membangun pasar hewan

1.1 + 1.3 + 2.3 + 3.2 + 3.3 +


4.2 + 4.3

0.8 + 0.15 + 0.45 + 0.6 + 0.15


+ 0.2 + 0.15

2.50

Mendorong investasi budidaya,


pembibitan, pengolahan daging,
kompos

1.1 + 1.3 + 2.2 + 2.3 + 4.2

0.8 + 0.15 + 0.15 + 0.45 +


0.20

1.75

Peningkatan produk varietas


melalui efisiensi reproduksi induk
dan produk anak

1.1 + 1.2 + 2.1 + 3.1 + 3.2 +


3.3 + 4.1

0.8 + 0.4 + 0.3 + 0.8 + 0.6 +


0.15 + 0.10

3.15

Perbaikan tekhnologi reproduksi


untuk peningkatan mutu genetic

2.1 +2.3 + 4.1

0.3 + 0.45 + 0.10

0.85

1.1 + 1.2 + 2.1 + 3.1 + 3.3 +


4.3

0.8 + 0.4 + 03 + 0.8 + 0.15 +


0.15

2.60

0.8 + 0.4 + 0.3 + 0.8 + 0.15 +


0.20

2.65

Strategi S-T

Stategi W-O

Strategi W-T
Peningkatan kemampuan SDM
dalam reproduksi

Peningkatan pelayanan
1.1 + 1.2 + 2.1 + 3.1 + 3.3 +
kesehatan hewan pakan dan
4.2
reproduksi
Sumber : Tim Penyusun,Tahun 2010

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

III - 8

BAB III- STRATEGI DAN KEBIJAKAN

Berdasarkan matrik SWOT diatas diperoleh ranking yang menunjukkan skala prioritas
startegi yang harus disiapkan dalam rencana pengembangan perekononomian di Kota
Semarang untuk bidang peternakan.
Prioritas pertama adalah peningkatan produk varietas melalui efisiensi reproduksi induk dan
produk anak, kedua adalah diversiifikasi jenis ternak, ketiga adalah peningkatan pelayanan
kesehatan hewan pakan dan reproduksi.

Matriks Internal Eksternal


Dengan menggunakan hasil evaluasi dari matriks IFE dan EFE, diperoleh bahwa sumbu
horizontal matriks IFE adalah skor total IFE 1.65, sedangkan sumbu vertical adalah skor total
EFE yaitu 2.25 posisi yang tepat adalah berada pada sel VI.
Gambar Matrik Internal-Eksternal
Skor Total IFE
Kuat
3,0-4,0

Rata-rata
2,0-2,99

Lemah
1,0-1,99

BAPPEDA KOTA SEMARANG


4,0

Total Skor EFE

3,0
2,0

4,0

3,0

II

IV
VII

2,0

III

VI

V
VIII

IX

1,0
Tinggi
3,0-4,0
Rata-rata
2,0-2,99
Rendah
1,0-1,99

1,0

Posisi potensi sektor peternakan di Kota Semarang, terletak pada posisi V I.


Berdasarkan posisi ini, strategi yang cocok untuk diterapkan adalah sstrategi intensif seperti
Market Penetration, Market Development, dan Product Development atau strategi terintegrasi
seperti Backward Integration, Forward Integration dan Horizontal Integration.

Strategi yang bisa direkomendasikan terkait dengan hasil studi ini adalah:

Prioritas Kebijakan : peningkatan produk varietas melalui efisiensi reproduksi induk


dan produk anak, diversiifikasi jenis ternak, dan peningkatan pelayanan kesehatan
hewan pakan dan reproduksi.

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

III - 9

BAB III- STRATEGI DAN KEBIJAKAN

Strategi : strategi intensif seperti Market Penetration, Market Development, dan


Product Development atau strategi terintegrasi seperti Backward Integration, Forward
Integration dan Horizontal Integration.

3.1.5. Rencana Strategik Dan Kebijakan Sektor Perikanan


Dari butir-butir kekuatan, peluang dan ancaman yang telah disusun pada bab V, dapat
disusun rencana strategik di bidang perikanan, dimana rencana strategik akan ditampilkan
pada tabel III.5. berikut ini.
TABELIII.5.
RENCANA STATEGI DALAM ANALISIS SWOT
UNTUK PENGGEMBANGAN POTENSI PEREKONOMIAN KOTA SEMARANG
SEKTOR PERIKANAN

Strategi

Pembobotan

Nilai

Total

Prioritas

Peningkatan produksi

1.1 + 1.2 + 2.1 + 3.1 + 3.3 +


4.4

0.8 + 0.4 + 0.3 + 0.8 + 0.15 + 0.8

3.25

Peningkatan efisiensi produksi

1.1 + 1.2 + 2.1 + 3.1 + 3.3 +


4.1 + 4.2 + 4.4

0.8 + 0.4 + 0.3 + 0.8 + 0.15 + 0.10


+ 0.20 + 0.80

3.55

Peningkatan pengoperasian
teknologi

1.1 + 1.2 + 3.1 + 3.2 + 3.3 +


4.1

0.8 + 0.4 + 0.8 + 0.45 + 0.15 + 0.1

2.70

Kemudahan memperoleh
pinjaman

2.2 + 2.3 + 4.4

0.30 + 0.45 + 0.8

1.55

Meningkatkan daya saing


dengan usaha lain

1.1 + 2.1 + 3.2

0.8 + 0.3 + 0.45

1.55

10

1.1 + 1.2 + 2.2 + 2.3 + 4.4

0.8 + 0.4 + 0.3 + 0.45 + 0.8

2.75

1.2 + 2.2 + 2.3 + 4.4

0.4 + 0.3 + 0.45 + o.8

1.95

Peningkatan Produksi

1.1 + 1.2 + 2.1 + 3.1 + 3.2 +


3.3 + 4.2 + 4.3

0.8 + 0.4 + 0.3 + 0.8 + 0.45 + 0.15


+ 0.2 + 0.3

3.40

Peningkatan pengoperasian
teknologi

2.1 + 3.3 + 4.1 + 4.4

0.3 + 0.15 + 0.10 + 0.80

1.35

Diversifikasi usaha

1.1 + 1.2 + 2.1 + 3.2

0.8 + 0.4 + 0.3 + 0.45

1.95

1.1 + 1.2 + 2.1 + 4.1 + 4.2

0.8 + 0.4 + 0.3 + 0.1 + 0.2

1.80

0.3 + 0.15 + 0.3

0.75

11

Strategi S-O

BAPPEDA KOTA SEMARANG


Strategi S-T

Strategi W-O
Pemberian kemudahan
pinjaman untuk memperluas
usaha
Memperluas usaha dengan
investasi modal

Strategi W-T
Peningkatan sarana tekhnologi
di dalam usaha perikanan

Peningkatan wawasan melalui


pengarahan untuk peningkatan
2.1 + 3.3 + 4.3
produktifitas
Sumber : Tim Penyusun,Tahun 2010

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

III - 10

BAB III- STRATEGI DAN KEBIJAKAN

Berdasarkan matrik SWOT diatas diperoleh ranking yang menunjukkan skala prioritas
startegi yang harus disiapkan dalam rencana pengembangan perekononomian di Kota
Semarang untuk bidang perikanan.
Prioritas pertama adalah peningkatan efisiensi produksi, kedua adalah peningkatan produksi,
ketiga : pemberian kemudahan modal untuk memperluas usaha.
Matriks Internal Eksternal
Dengan menggunakan hasil evaluasi dari matriks IFE dan EFE, diperoleh bahwa sumbu
horizontal matriks IFE adalah skor total IFE 1.50, sedangkan sumbu vertical adalah skor total
EFE yaitu 2.40 posisi yang tepat adalah berada pada sel VI.
Gambar Matrik Internal-Eksternal
Skor Total IFE

Total Skor EFE

Kuat
3,0-4,0

4,0

Rata-rata
2,0-2,99

4,0

3,0

II

Lemah
1,0-1,99
2,0
III

1,0
Tinggi
3,0-4,0
Rata-rata
2,0-2,99
Rendah
1,0-1,99

BAPPEDA KOTA SEMARANG


3,0
2,0

IV

VII

VI

VIII

IX

1,0

Posisi potensi sektor perikanan di Kota Semarang, terletak pada posisi V I.


Berdasarkan posisi ini, strategi yang cocok untuk diterapkan adalah sstrategi intensif seperti
Market Penetration, Market Development, dan Product Development atau strategi terintegrasi
seperti Backward Integration, Forward Integration dan Horizontal Integration.

Strategi yang bisa direkomendasikan terkait dengan hasil studi ini adalah:

Prioritas Kebijakan : peningkatan efisiensi produksi, peningkatan produksi, dan pemberian


kemudahan modal untuk memperluas usaha

Strategi : strategi yang cocok untuk diterapkan adalah strategi intensif seperti Market
Penetration, Market Development, dan Product Development atau strategi terintegrasi
seperti Backward Integration, Forward Integration dan Horizontal Integration.

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

III - 11

BAB III- STRATEGI DAN KEBIJAKAN

3.1.6. Rencana Strategik Dan Kebijakan Sektor Perdagangan dan Jasa


Dari butir-butir kekuatan, peluang dan ancaman yang telah disusun pada bab V, dapat
disusun rencana strategik di bidang perdagangan, dimana rencana strategik akan ditampilkan
pada tabel III.6. berikut ini.

TABEL III.6.
RENCANA STATEGI DALAM ANALISIS SWOT
UNTUK PENGGEMBANGAN POTENSI PEREKONOMIAN KOTA SEMARANG
SEKTOR PERDAGANGAN

No
I
1.1

1.2

1.3
II

Strategi

Pembobotan

Total

Prioritas

Strategi S-O
Meningkatkan peran pasar tradisional dengan

3.2+3.3+3.4+1.1+1.2=0,096+0,096+0,0

memperbaiki infrastruktur

5+0,09375+0,06875

Meningkatkan kinerja organisasi untuk mendukung


Program Penataan /zonasi Pasar

1.2+3.3=0,06875+0,09688=0,16563

Penyiapan regulasi untuk penataan zonasi antara

1.2+1.3+1.4+3.2=0,06875+0,1+0,08125

pasar tradisional dan modern

+0,09688=0,34688

0,4045

0,16563

13

0,34688

Strategi S T

BAPPEDA KOTA SEMARANG


Melaksanakan koordinasi dengan stakeholder

2.1

yang terkait untuk penyusunan regulasi untuk

3.3.+2.3=0,09688+0,09687=0,19375

0,19375

12

0,39375

0,38126

0,44375

0,34687

0,35

0,5995

0,25312

0,4375

10

zonasi

2.2

Membatasi peritel besar mematikan pasar tradional

3.1+3.2+3.4+2.3=0,14375+0,09688+0,0

dengan peraturan zonasi

5625+0,009687=0,39375

2.3

Meningkatkan kualitas pasar tradisional

III

Strategi W O
Meningkatkan kenyamanan dan keamanan serta

3.1.

fasilitas lainnya dengan memanfaatkan peluang


pendanaan yang ada

3.2

3.3
IV
4.1

4.2

4.3

2.2+3.2+3.3+3.4=0,13125+0,09688+0,0
9688+0,05625=0,38126

4.1+4.3+1.1+1.2+1.4=0,10625+0,09375
+0,09375=0,06875+0,08125=0,44375

Meningkatkan kondisi bangunan dengan

4.2+4.3+1.1+1.2=0,090620+0,09375+0,

pendanaan dari berbagai alternative sumber

09375+0,06875=0,34687

Mengoptimalkan penerimaan pendapatan retribusi

4.5+4.7+1.1+1.2+1.5=0,0625+0,05+0,0

dengan meningkatkan kinerja dan pelayanan

9375+0,06875+0,075=0,35

Strategi W T
Meningkatkan kualitas pelayanan pada pasar

4.1+4.2+4.3+2.1+2.2=0,10625+0,09062

tradisional

+0,09375+0,17812+0,13125=0,5995

Membuat regulasi terkait dengan zonasi pasar

4.1+4.7+2.3=0,10625+0,05+0,09687=0,
25312

Membuat peraturan yang tegas untuk masuknya

2.1+2.3+2.4+4.1=0,17812+0,09687+0,0

pasar modern yang berada di sekitar pasar

5625+0,10625=0,4375

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

III - 12

BAB III- STRATEGI DAN KEBIJAKAN

No

Strategi

Pembobotan

Total

Prioritas

tradisional
4.4.

Memberikan kemudahan permodalan dengan

2.4+2.5+4.5+4.6=0,05625+0,05+0,0625

melibatkan lembaga keuangan

+0,05=0,21875

0,21875

11

Sumber : Tim Penyusun,Tahun 2010

Berdasarkan matrik SWOT diatas diperoleh ranking yang menunjukkan skala prioritas
startegi yang harus disiapkan dalam rencana pengembangan perekononomian di Kota
Semarang untuk bidang perdagangan.
Berdasarkan matrik SWOT di atas diperoleh ranking yang menunjukkan skala
prioritas strategi yang harus disiapkan dalam pengelolaan pasar di Kota Semarang .
1.

Meningkatkan kualitas pelayanan pada pasar tradisional

2.

Meningkatkan kenyamanan dan keamanan serta fasilitas lainnya dengan


memanfaatkan peluang pendanaan yang ada

3.

Membuat regulasi terkait dengan zonasi pasar

4.

Meningkatkan peran pasar tradisional dengan memperbaiki infrastruktur

5.

Membatasi peritel besar mematikan pasar tradional dengan peraturan zonasi

6.

Meningkatkan kualitas pasar tradisional


Mengoptimalkan penerimaan pendapatan retribusi dengan meningkatkan kinerja

BAPPEDA KOTA SEMARANG


7.

dan pelayanan

8.

Meningkatkan kondisi bangunan dengan pendanaan dari berbagai alternatife


sumber pembiayaan

Penyiapan regulasi untuk penataan zonasi antara pasar tradisional dan modern
Matriks Internal Eksternal
Dengan menggunakan hasil evaluasi dari matriks IFE dan EFE, matriks IE
dapat dikerjakan. Sumbu horisontal Matriks IE adalah skor total IFE 2,6125
sedangkan sumbu vertikal adalah skor total EFE yaitu 2,475

Posisi yang tepat

adalah berada pada sel V

Skor Total IFE

Kuat

Rata-rata

Lemah

3,0-4,0

2,0-2,99

1,0-1,99

3,0

2,0

1,0

II

III

3,0

Tinggi
3,0- 4,0

IV

VI

Sedang

Skor

Total EFE

4,0

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

III - 13

BAB III- STRATEGI DAN KEBIJAKAN

2,0

2,0- 2,99
VII

VIII

IX

1,0

Rendah
1,0- 1,99

Keterangan :
: Posisi

Matriks IE memiliki tiga implikasi strategi yang berbeda, yaitu :


1.

Sel I,II dan IV dapat digambarkan sebagai Grow dan Build. Strategi yang cocok adalah
strategi intensif, seperti Market Penetration, Market Development atau Strategi
terintegrasi seperti Backward Integration, Forward Integration dan Horizontal Integration.

2.

Sel III, V dan VII paling baik dikendalikan dengan Hold dan Maintain.Strategi umum yang
dipakai adalah Market Penetration dan Product Development

3.

Sel VI,VII atau IX dapat menggunakan strategi Harvest atau Divestiture.

Posisi Pasar sekarang adalah pada posisi V, strategi yang digunakan adalah market
penetration dan product development. .

BAPPEDA KOTA SEMARANG


Strategi yang bisa direkomendasikan terkait dengan hasil studi ini adalah:

Prioritas Kebijakan : menjaga fasilitas infratruktur yang ada agar kodisinya tetap baik,

kedua adalah adanya penataan sentra-sentra perdagangan,ketiga adalah pemilihan lokasi


perdagangan yang bebas rob dan banjir.

Strategi : menjaga fasilitas infratruktur yang ada agar kodisinya tetap baik, kedua adalah
adanya penataan sentra-sentra perdagangan

3.2.

MATRIKS
Strategi yang bisa direkomendasikan terkait dengan hasil studi ini adalah:

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

III - 14

BAB III- STRATEGI DAN KEBIJAKAN

BAPPEDA KOTA SEMARANG

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

III - 15

BAB III- STRATEGI DAN KEBIJAKAN

MATRIKS RENCANA INDUK PENGEMBANGAN PEREKONOMIAN


KOTA SEMARANG TAHUN 2010

NO
1

SEKTOR

Sektor Industri

Sektor
Perdagangan

KONDISI

POTENSI

Sektor
industri
merupakan Sektor industri yang menjadi andalan di Kota
sumbangan
terbesar
bagiSemarang adalah industri kerajinan dan barang
perekonomian kota Semarang,industry
setelah perdagangan
Kota Semarang memiliki 9
kawasan industri antara lain
kawasan
industri
Candi,
Kawasan Industri Tugu Wijaya
Kusuma,
Kawasan
Industri
Terboyo, Lingkungan Industri
Kecil (LIK) Bugangan Baru,
Kawasan Berikat Tanjung Emas
Processing
Zone,
Kawasan
Industri BSB, serta industri-industri
kecil sampai skala menengah
lainnya juga berkembang di
berbagai
wilayah
Kota
Semarang
Sektor
perdagangan
Kota Pertokoan Pekojan terkenal dengan toko
Semarang
semakin emasnya dan tekstil, Gang Baru terkenal dari
berkembang, dimana pada kualitas
barang
yang
dijual
dipasar
tahun 2008 jumlah perusahaan tradisional,
pertokoan/komplek
tersebut
perdagangan sebesar 49.178 semuanya
masuk
dalam
kawasan
unit usaha . Selain itu sektor perdagangan Johar Kecamatan Semarang
perdagangan di Kota Semarang tengah. Disamping kawasan perdagangan
sudah
didukung
dengan johar
masih
ada
kawasan-kawasan
adanya pasar, dan sentra atau perdagangan lain yang juga tidak kalah
kawasan perdagangan
terkenalnya seperti kawasan perdagangan
Simpang Lima dengan Citraland Mall dan
Matahari
Mall
merupakan
pusat
perbelanjaan modern di jantung kota
Semarang dengan konsep Mall dengan
produk belanja dan warung kuliner yang
lengkap, pertokoan jalan Pandanaran
terkenal dengan oleh-oleh khas Semarang,
seperti wingko babat, Bandeng presto dan
lumpia, kawasan- kawasan tersebut masuk
dalam wilayah Kecamatan Tengah. kawasan
mataram terkenal dengan otomotif, onderdil
baik
mobil
maupun
kendaraan
bermotor,elektronik, kompresor, keramik dan
kawasan PKL jalan barito merupakan
perdaganan barang-barang bekas dan baru
seperti onderdil mobil, onderdil sepeda
motor, sepeda ontel dan audio.
Berdasarkan
jenis Sektor pertanian yang menjadi komoditas
penggunaannya, kondisi lahan unggulan di kota Semarang adalah kunyit,
di kota Semarang terbagi atas temulawak,
rambutan,
durian,
dan
dua bagian besar, yaitu tanah mangga,dan lengkeng (potensi sesuai
basah (sawah) dan tanah renstra pertanian)
kering; dimana pada tahun 2008
tercatat luas tanah sawah seluas
3.990,00 Ha dan tanah kering
seluas 33.380,020 Ha

PERMASALAHAN

STRATEGI

KEBIJAKAN

Permasalahan pada sektor Perindustrian:

Keterbatasan pusat-pusat industri kecil dan menengah

Ketergantungan produk-produk indutri

Strategi : strategi intensif seperti Market


Penetration, Market Development, dan
Product
Development
atau
strategi
terintegrasi seperti Backward Integration,
Forward
Integration
dan
Horizontal
Integration

Prioritas Kebijakan :
pemeliharaan
infastruktur
dan
memperbaiki
kerusakan-kerusakan
infrastruktur

Permasalahan pada sektor Perdagangan :

Terbatasnya jaringan informasi pasar dan promosi


perdagangan

Terbatasnya kerjasama perdagangan internasional

Kurang optimalnya
asosiasi perdagangan yang
berperan aktif dalam membangun kerjasama
internasional

Kurang optomalnya penataan sistem perdagangan


yang transparan dan kompetitif

Kurang optimalnya penataan dan pengembangan


kawasan perdagangan

Kurang optimalnya sistem distribusi yang efektif dan


efisien yang menjamin kepastian berusaha

Kurang optimalnya pengembangan ekspor melalui


peningkatan mutu produk dan pranata pendukung
ekspor

Kurang optimalnya penataan pasar tradisional yang


sehat dan hegienis

Kurang optimalnya pembinaan


terhadap usaha
mikro, kecil dan menengah

Belum tersusunya perda perdagangan dan industri


sebagai
payung
hukum
untuk
melindungi,
mengarahkan
dan
mendukung
dalam
pengembangan usaha.

menjaga fasilitas infratruktur yang ada agar


kodisinya tetap baik, kedua adalah adanya
penataan sentra-sentra perdagangan

menjaga
fasilitas
infratruktur yang ada
agar kodisinya tetap
baik, kedua adalah
adanya
penataan
sentra-sentra
perdagangan

Permasalahan tanaman pangan : Penyusutan lahan


pertanian produktif akibat alih fungsi lahan ke non
pertanian (permukiman, jalan raya, industri);
Terbatasnya kepemilikan lahan oleh petani, sehingga
perluasan areal tanam kendala;
Keterbatasan air dan infrastruktur untuk irigasi;
Potensi bahaya kekeringan/kesulitan air, banjir/rob;
Kualitas SDM petani rendah;
Harga pupuk yang cenderung selalu naik dan sulit
didapatkan;

Strategi : Strategi yang hold dan mantain.


Dimana yang umum dipakai adalah strategi
Market
penetration
dan
product
development

Prioritas Kebijakan :
pemantapan sentra
dan kelembagaan,
kedua
adalah
peningkatan kualitas
dan kuantitas produk

BAPPEDA KOTA SEMARANG


3

Sektor
Pertanian

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

III - 16

BAB III- STRATEGI DAN KEBIJAKAN

NO

SEKTOR

KONDISI

POTENSI

PERMASALAHAN

Kebijakan makro yang kurang berpihak pada petani,


menyebabkan harga gabah selalu rendah;
Aplikasi teknologi dan pembimbingan yang kurang;
Lemahnya permodalan dan sulitnya mengakses sumber
modal

STRATEGI

KEBIJAKAN

Permasalahan Tanaman Holtikultura :

Kurangnya ketersediaan bibit unggul yang terjangkau


harganya;

Masih terbatasnya kultivar baru yang dibudidayakan;

Produksi yang tidak kontinyu setiap saat (musiman);

Produk bermutu rendah dan cepat rusak;

Merupakan usaha padat modal;

Skala
usaha
terbatas,
sampingan
dan
tidak
terkonsentrasi (menyebar);

Varietas yang dibudidayakan bermutu rendah dan


lambat peremajaan sehingga produksi bermutu rendah
dan tidak produktif;

Industri pengolahan (agroindustri) kurang berkembang


dan bervariasi;

SDM bermutu rendah;

Adanya hama OPT.


Permasalahan tanaman Perkebunan :

Peremajaan tanaman lambat;

Skala usaha bersifat terbatas dan terpencar-pencar;

Diversifikasi kultivar tanaman belum dilakukan secara


optimal;

Lemahnya kelembagaan di tingkat petani dan instansi


terkait;

Lemahnya akses ke sumber pembiayaan.

BAPPEDA KOTA SEMARANG

Sub.
Sektor
Perikanan

Kegiatan perikanan budidaya di


Kota Semarang terbagi menjadi
(a) perikanan budidaya air
payau, (b) perikanan budidaya
air tawar dan (c) perikanan
budidaya ikan hias.

Sub.
Sektor
Peternakan

Komoditas peternakan di kota


Semarang ysng terdiri dari sapi
potong, sapi perah, ayam
petelur, ayam pedaging, ayam
buras
dan
sapi
Dimana
persentase
terhadap
Jawa
Tengah untuk sapi potong
adalah 0,25 %; sapi perah
adalah 1,99 %; ayam buras
adalah 0,43 %; ayam petelur
adalah 3,95 %; ayam pedaging
adalah 1,04 % dan kambing
adalah sebesar 0,38 %

Sektor
Pariwisata

Kinerja sektor pariwisata dari


tahun ke tahun meningkat.
Dengan adanya peningkatan
jumlah kunjungan wisata dari

Potensi Perikanan budidaya air payau


terkonsentrasi di wilayah pesisir Kota
Semarang, yakni Tugu, Semarang Utara, dan
Genuk. Perikanan budidaya air tawar
tersebar di beberapa wilayah, seperti
Banyumanik, Tembalang, Gunungpati, dan
Mijen. Sedangkan untuk perikanan budidaya
ikan hias lebih banyak tersebar di
Gunungpati, Mijen, Semarang Utara dan
Banyumanik
Potensi peternakan Kota Semarang yang
bisa dikembangkan adalah sapi perah.
Walaupun sub. Sector peternakan tidak
menjadi komoditas andalan

Permasalahan
dalam
pengembangan
sub
sector
perikanan adalah :

Skala usaha dan modal usaha pada umumnya masih


kecil

Tekhnologi yang dipakai oleh peternak pada umumnya


masih rendah

Lahan yang digunakan untuk budidaya perikanan


masih kecil

Masih
rendahnya
produktifitas
perikanan
Kota
Semarang bila dibandingkan dengan daerah lain
Permasalahan dalam pengembangan sektor peternakan
diantaranya adalah :

Terkendala dalam keterbatasan dana/modal usaha;

Masuknya produk ternak ilegal (daging sapi, hati sapi,


paha ayam, telur) dari luar negeri.

Kualitas SDM peternak masih rendah;

Masih rendahnya partisipasi swasta dalam kemitraan


pengembangan usaha peternakan;

Terbatasnya skala usaha dan masih bersifat sambilan;

Rendahnya kualitas dan kuantitas produk hasil ternak


(daging, telur, susu);

Rendahnya kualitas dan kuantitas hijauan pakan ternak;

Mahalnya harga pakan konsentrat dan obat-obatan.

Strategi : strategi yang cocok untuk


diterapkan adalah strategi intensif seperti
Market Penetration, Market Development,
dan Product Development atau strategi
terintegrasi seperti Backward Integration,
Forward
Integration
dan
Horizontal
Integration

Prioritas Kebijakan :
peningkatan efisiensi
produksi

Strategi : strategi intensif seperti Market


Penetration, Market Development, dan
Product
Development
atau
strategi
terintegrasi seperti Backward Integration,
Forward
Integration
dan
Horizontal
Integration

Prioritas Kebijakan :
peningkatan produk
varietas
melalui
efisiensi
reproduksi
induk dan produk
anak

Sektor pariwisata, yang bisa dikembangkan Permasalahan pada sektor Pariwisata:


untuk peningkatan perekonomian Kota
Infrastruktur yang masih belum memadai untuk menuju
Semarang adalah Agrowisata Mijen dan
daerah agrowisata
Agrowisata Gunungpati

Isu lingkungan yang sedang gencar diberitakan

Strategi : strategi yang cocok untuk


diterapkan adalah stategi yang strategi
Harvest atau Divestiture

Prioritas Kebijakan :
Kebijakan
untuk
memperkenalkan
tempat-tempat

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

III - 17

BAB III- STRATEGI DAN KEBIJAKAN

NO

SEKTOR

KONDISI

tahun ke tahun. Walaupun


kontribusi
sektor
pariwisata
terhadap perekonomian Kota
Semarang relatif stabil dari tahun
ke tahun.

POTENSI

PERMASALAHAN

terutama dalam pembangunan kawasan, menjadikan


pengembangan
kawasan
agrowisata
yang
dikembangkan dengan konsep alam menjadi alternatif
wisata bagi masyarakat.
Kesiapan masyarakat dan para pelaku wisata dalam
pengembangan wisata agro menjadi perhatian
tersendiri untuk keberhasilan pengembangan di masa
mendatang.
Adanya
pesaing
berkaitan
dengan
letaknya
berdekatan dengan kawasan agrowisata lainnya yaitu
di Kabupaten Kendal

STRATEGI

KEBIJAKAN

wisata agar lebih


dikenal oleh daerah
lain

BAPPEDA KOTA SEMARANG

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

III - 18

BAB III- STRATEGI DAN KEBIJAKAN

3.3.

KESIMPULAN
Berdasarkan hasil pendataan, identifikasi dan analisis data yang terkait dengan kegiatan serta

mengkaji potensi, permasalahan dan kendala serta peluang, maka dapat ditarik beberapa kesimpulan
sebagai berikut :
1)

Sektor yang menjadi sektor basis di Kota Semarang adalah sektor listrik, gas, dan air bersih ;
sektor perdagangan, hotel dan restoran ; sektor pengangkutan dan komunikasi, serta sektor
jasa

2)

Sektor pertanian yang menjadi komoditas unggulan di kota Semarang adalah kunyit,
temulawak, rambutan, durian, dan mangga,dan lengkeng (potensi sesuai renstra pertanian).

3)

Sektor perindustrian yang menjadi andalan adalah industri kerajinan dan hasil barang industry

4)

Sektor pariwisata, yang bisa dikembangkan untuk peningkatan perekonomian Kota Semarang
adalah Agrowisata Mijen dan Agrowisata Gunungpati

BAPPEDA KOTA SEMARANG


3.4.

REKOMENDASI

3.4.1. Pertanian

Program Rencana Aksi Pengembangan potensi pertanian Kota Semarang yang dapat

dilaksanakan adalah :
1.

Intensifikasi dan optimalisasi lahan yang ada;

2.

Revitalisasi Balai Pelatihan Pertanian yang ada dalam penyediaan Bibit/benih unggul
dengan bioteknologi (kultur jaringan, embrio transfer, inseminasi buatan)

3.

Pembentukan sistem produksi bibit/benih bebasis komunitas/kelompok petani dan


pelatihan teknis produksi bibit/benih bermutu

4.

Akselerasi peningkatan produktivitas melalui pemanfaatan teknologi budidaya spesifik


lokasi yang sudah maju

5.

Percepatan pelaksanaan revitalisasi sistem penyuluhan dan pendampingan budidaya

6.

Penerapan sistem budidaya, panen dan pasca panen spesifik lokasi untuk
meningkatkan mutu produk, menekan kegagalan panen dan kehilangan hasil.

7.

Penambahan, pemeliharaan dan peningkatan kualitas infrastruktur serta peningkatan


efisiensi sistem pemasaran dengan memanfaatkan jaringan infrastruktur secara
optimal.

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

III - 19

BAB III- STRATEGI DAN KEBIJAKAN

8.

Pemberdayaan, peningkatan kualitas dan peran kelembagaan petani sebagai


kelembagaan usaha dan keuangan, penyedia sarana produksi, sarana pengolahan
dan media alih teknologi.

9.

Peningkatan dan pembentukan agroindustri pengolahan hasil di sentra-sentra produksi.

10.

Pemberdayaan lembaga permodalan dan pemasaran serta membangun iklim usaha


yang kondusif bagi swasta dan pengembangan agroindustri.

3.4.2. Perdagangan
1)

Meningkatkan fungsi-fungsi manajerial lembaga-lembaga terkait, baik yang bersifat


administratif seperti perencanaan, pengorganisasian, dan pengawasan/ pengendalian,
maupun yang bersifat operatif seperti pengarahan, fasilitasi, motivasi dan supervisi.

2)

Dari segi komoditi, perdagangan dan jasa lebih diarahkan untuk menangani usaha
perdagangan komoditas hasil industri pengolahan/ manufaktur (khususnya di bidang
perdagangan yang modal investasinya tidak terlalu besar, seperti perdagangan eceran
untuk produk-produk makanan/ minuman, alat-alat rumah-tangga, produk sandang,
bahan bangunan, terutama untuk pasar lokal/domestik, dengan mendorong perluasan

BAPPEDA KOTA SEMARANG


pasar ke arah ekspor melalui kemitraan dengan UDB, swasta dan UDB-BUMN).

3)

Peran UDKM dalam perdagangan komoditas hasil pertanian di pasaran domestik tetap

diperlahankan dan dikembangkan disesuaikan dengan kekuatan modal dan tingkat


risikonya, agar dapat ikut menggairahkan sektor pertanian sebagai sektor yang
menyediakan lapangan-kerja banyak. Dalam hal ini peran Bulog untuk membantu
petani dan pedagang kecil menengah semakin dioptimalkan.

4)

Di bidang perdagangan jasa, UDKM didorong untuk menangani usaha-usaha


pengangkutan darat dan sungai jarak-pendek, komunikasi, wisata, kesehatan,
waralaba dan distribusi

5)

Dari segi prioritas institusi, kepedulian pembinaan diutamakan kepada lapisan pelaku
UDKM yang kemampuan dan profesionalismenya masih lemah, yaitu pedagang
pengecer, pedagang kaki lima, dan eksportir menengah.

6)

Dari segi prioritas wilayah pengembangan, UDKM didorong pertumbuhannya di


daerah-daerah yang kegiatan produksinya belum berkembang namun kondisi
prasarana dan sarana angkutan sudah mulai memadai.

7)

Pengembangan perdagangan dan jasa dilakukan melalui kebijakan yang didukung


bersama oleh semua pihak terkait serta tersusun dari komponen-komponen kebijakan

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

III - 20

BAB III- STRATEGI DAN KEBIJAKAN

yang bersifat umum (universal), yaitu :


a.

Pengembangan Sistem Informasi

b.

Pengembangan Unit Usaha dan Tenaga Kerja

c.

Pengembangan Regulasi, Investasi, Kepastian Hukum, Promosi

d.

Pengembangan Sarana Prasarana

e.

Pengembangan Sumber Daya Manusia

f.

Meningkatkan sumbangan sektor perdagangan kepada ekonomi daerah tanpa


menimbulkan in-efisiensi ekonomi dan ketimpangan struktur.

g.

Peningkatan kualitas barang dan jasa melalui pendayagunaan sumberdaya


daerah, pengembangan teknologi dan manajemen serta peningkatan kerjasama
antar stakeholder.

h.

Peningkatan kinerja dan koordinasi antara instansi pemerintah, kelompok usaha


dan lembaga profesi.

i.

Peningkatan kualitas dan pelayanan sarana prasarana perdagangan dan jasa.

j.

Memajukan dan memfasilitasi pemasaran produk-produk industri nasional,


terutama untuk mendorong ekspansi ke pasar global

BAPPEDA KOTA SEMARANG


3.4.3. Pariwisata

Kebijakan pada Urusan kepariwisataan diarahkan pada terwujudnya Semarang Kota

Wisata melalui pengembangan dan pemanfaatan potensi-potensi wisata secara maksimal baik
wisata dagang maupun wisata religius, peningkatan manajemen pengelolaan pariwisata serta
peningkatan kualitas sumber daya manusia dibidang kepariwisataan.
Program-program pembangunan pada Urusan kepariwisataan yang dilaksanakan adalah
sebagai berikut :
1.

Program Pengembangan Pemasaran Pariwisata

2.

Program Pengembangan Destinasi Pariwisata

3.

Program Pengembangan Kemitraan Kepariwisataan

3.4.4. Industri
Kebijakan pada Urusan perindustrian diarahkan pada tewujudnya industri kecil/home
industri yang bertumpu pada mekenisme pasar melalui (1) pembinaan industri kecil /home
industri, (2) fasilitasi akses permodalan industri kecil/home industri; (3) pengembangan
sentra-sentra industri kecil/home industri; (4) peningkatan kemitraan usaha industri kecil/home

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

III - 21

BAB III- STRATEGI DAN KEBIJAKAN

industri. Program-program pembangunan pada Urusan perindustrian yang dilaksanakan adalah


sebagai berikut :
1.

Program Peningkatan Kapasitas Iptek Sistem Produksi

2.

Program Pengembangan Industri Kecil Dan Menengah

3.

Program Peningkatan Kemampuan Teknologi Industri

4.

Program Penataan Struktur Industri

5.

Program Pengembangan Sentra-sentra Industri Potensial

BAPPEDA KOTA SEMARANG

EXECUTIVE SUMMARY
Penyusunan Rencana Induk Pengembangan Perekonomian (RIPE) Kota Semarang

III - 22

Lampiran

TABEL KOMODITAS UNGGULAN KOTA SEMARANG


MERUPAKAN KOMODITAS
BASIS DAN UNGGULAN KOTA
SEMARANG ( hasil Studi
Internal) Yang Unik

KOMODITAS BASIS (MEMILIKI STRATEGI POLITIK) bobot 20 %

NO

MERUPAKAN KOMODITAS BASIS YANG DAPAT DITINGKATKAN


NILAI TAMBAHNYA DG TEKNOLOGI LOKAL MAUPUN INDUSTRI
Dalam Proses Agroindustri K-M-B

JENIS
KOMODITAS
Produktifitas Komoditas

Produkti
% thdp
vitas>Jat Nilai
Jateng>10%
eng

Tanaman
Pangan

Tnm
Pangan
(10%)

Tanaman
Holtikultura

Tanaman
Perkebunan

Tnm
Tnm
Perkebu
Nilai Hortikult Nilai
nan
ura(10%)
(10%)

Nilai

Tanaman
Industri

Tnm
Industri
(10%)

Nilai

Tanaman Ternak

Ternak
(10%)

Nilai

Komoditas
Unggulan Studi
Internal

Produktifitas

% thdp
Jateng
>10%

Produkti
vitas
Nilai
>Jateng
(10%)

Hasil

Nilai

Produktifitas Komoditas

% thdp
Jateng
>10%

Produkti
vitas
Nilai
>Jateng

( Hsl Stdi Internal) 10 %

Sesuai
dengan
RTRW.
RPJMD

Hasil

Nilai

10%

memperhatika
n Daya Dukung
Eksisting
lahan dan
Agroindustri
kelestarian
lingkungan

Hasil

Nilai

5%

Hasil

Nilai

5%

Bernilai
Ekonomi
Tinggi dan
Prospek
Pemasaran
Luas

MERUPAKAN
KOMODITAS YANG
MEMPUNYAI
KETERSEDIAAN BAHAN
BAKU

Dalam
Di Luar
Wilayah Nilai
Wilayah
(Internal)

Nilai

MERUPAKAN
KOMODITAS
YANG
MEMPUNYAI
SARANA
PENDUKUNG &
KELEMBAGAAN
YANG KUAT

Hasil

NILAI
TOTAL

Nilai

Hasil Nilai
5%

5%

5%

10%

Padi Sawah

30,90

Tidak

Ya

10

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

30,90

Tidak

Ya

10

30,90

Tidak

ya

10

ya

tidak

tidak

ya

tidak

ya

10

50

Padi Gogo

0,61

Tidak

Ya

10

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

0,61

Tidak

Ya

10

0,61

Tidak

tidak

ya

tidak

tidak

tidak

ya

tidak

30

Jagung

Tidak

Ya

10

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

Ya

10

Tidak

ya

10

ya

ya

tidak

ya

tidak

ya

10

55

Ubi Jalar

Tidak

Ya

10

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

ya

10

tidak

tidak

tidak

tidak

ya

tidak

25

0,15
0,72

0,15
0,72

0,15
0,72

BAPPEDA KOTA SEMARANG


5

Ubi Kayu

0,48

Tidak

Ya

10

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

0,48

Tidak

Ya

10

0,48

Tidak

ya

10

tidak

ya

ya

ya

tidak

tidak

45

Kacang Hijau

0,16

Tidak

Ya

10

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

0,16

Tidak

Tidak

0,16

Tidak

ya

10

ya

ya

tidak

tidak

ya

ya

10

45

Kacang Tanah

0,41

Tidak

Ya

10

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

0,41

Tidak

Tidak

0,41

Tidak

ya

10

ya

ya

tidak

tidak

ya

tidak

35

Durian

6,80

Tidak

Tidak

Ya

10

Tidak

Tidak

Tidak

6,80

Tidak

Ya

10

6,80

Tidak

ya

10

ya

ya

ya

ya

tidak

ya

10

60

Mangga

1,15

Ya

10

Tidak

Ya

10

Tidak

Tidak

Tidak

1,15

Ya

10

Ya

10

1,15

Ya

10

ya

10

ya

ya

ya

ya

tidak

ya

10

90

10

Rambutan

25,76

Ya

10

Tidak

Ya

10

Tidak

Tidak

Tidak

25,76

Ya

10

Ya

10

25,76

Ya

10

ya

10

ya

ya

ya

ya

tidak

ya

10

90

11

Pisang

2,06

Tidak

Tidak

Ya

10

Tidak

Tidak

Tidak

2,06

Tidak

Ya

10

2,06

Tidak

ya

10

ya

ya

ya

ya

tidak

ya

10

60

12

Kunyit

50,70

Ya

10

Tidak

Tidak

Ya

10

Ya

10

Tidak

50,70

Ya

10

Ya

10

50,70

Ya

10

ya

10

ya

ya

ya

ya

tidak

ya

10

100

13

Temulawak

83.081,81

Ya

10

Tidak

Tidak

Ya

10

Ya

10

Tidak

83.081,81

Ya

10

Ya

10

83.081,81

Ya

10

ya

10

ya

ya

ya

ya

tidak

ya

10

100

14

Kelapa

0,09

Ya

10

Tidak

Tidak

Ya

10

Tidak

Tidak

0,09

Ya

10

Tidak

0,09

Ya

10

ya

10

ya

tidak

tidak

tidak

ya

tidak

60

15

Kopi

0,20

Tidak

Tidak

Tidak

Ya

10

Ya

10

Tidak

0,20

Tidak

Tidak

0,20

Tidak

ya

10

ya

ya

ya

ya

tidak

ya

10

60

16

Cengkeh

0,47

Tidak

Tidak

Tidak

Ya

10

Ya

10

Tidak

0,47

Tidak

Tidak

0,47

Tidak

ya

10

ya

tidak

tidak

tidak

ya

ya

10

50

17

Kapuk

0,06

Tidak

Tidak

Tidak

Ya

10

Tidak

Tidak

0,06

Tidak

Tidak

0,06

Tidak

ya

10

ya

ya

tidak

tidak

ya

tidak

35

18

Ikan Tambak

0,50

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

Ya

10

0,50

Tidak

Ya

10

0,50

Tidak

ya

10

tidak

ya

tidak

tidak

ya

tidak

40

19

Ikan Perairan Umum

0,16

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

Ya

10

0,16

Tidak

Tidak

0,16

Tidak

ya

10

tidak

ya

tidak

tidak

ya

tidak

30

20

Ikan Kolam

0,04

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

Ya

10

0,04

Tidak

Tidak

0,04

Tidak

tidak

ya

ya

tidak

tidak

ya

tidak

25

21

Sapi Potong

0,25

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

Ya

10

0,25

Tidak

Tidak

0,25

Tidak

tidak

ya

ya

ya

ya

tidak

ya

10

40

22

Sapi Perah

1,99

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

Ya

10

1,99

Tidak

Tidak

1,99

Tidak

ya

10

ya

tidak

ya

ya

tidak

ya

10

45

23

Ayam Buras

0,43

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

Ya

10

0,43

Tidak

Tidak

0,43

Tidak

tidak

ya

tidak

tidak

tidak

ya

tidak

20

24

Ayam Petelur

3,95

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

Ya

10

3,95

Tidak

Tidak

3,95

Tidak

ya

10

tidak

ya

tidak

tidak

ya

tidak

30

25

Ayam Pedaging

1,04

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

Ya

10

1,04

Tidak

Ya

10

1,04

Tidak

ya

10

ya

ya

tidak

tidak

ya

tidak

45

26

Kambing

0,38

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

Ya

10

0,38

Tidak

Tidak

0,38

Tidak

tidak

ya

ya

ya

ya

tidak

ya

10

40

27

Bandeng Presto(industri)

Ya

10

ya

10

tidak

ya

ya

ya

tidak

ya

10

45

28

Wingko Babat

Ya

10

ya

10

tidak

ya

ya

ya

tidak

ya

10

45

29

Batik Semarang

Tidak

tidak

tidak

ya

ya

ya

ya

ya

10

30