Anda di halaman 1dari 3

Contoh Ontologi, Epistimologi dan Aksiologi dalam penelitian

Judul:
Merancang sebuah Game Pendidikan:
Prinsip Desain dari sebuah Perspektif Holistik

Ontologi (Ilmu):
Landasan Teori
Ketika merancang sebuah permainan komputer dengan tujuan belajar,
sering terjadi masalah tentang kurangnya konten pembelajaran atau kurangnya isi
permainan. Kickmeier-Rust et al. (2007) menyatakan bahwa banyak game
pendidikan yang ada namun gagal, ketika game tersebut muncul untuk bersaing
dengan permainan komputer komersial. Terdapat permainan pendidikan yang
hilang hubungan antara bermain game dan belajar; baik itu adalah aplikasi
sederhana, di mana pembelajaran yang dominan dan elemen dari bermain game
diterapkan ke aplikasi (seperti beberapa aplikasi pilihan), atau salah satu telah
gagal mencoba untuk menambahkan beberapa pendidikan untuk permainan
digital (KickmeierRust et al., 2007).
Kerugian lain permainan edukatif yang ada adalah kesulitan untuk
memberikan keseimbangan yang berkelanjutan antara tantangan dan keterampilan
murid untuk mengontrol dan memecahkan tugas yang diberikan. Para murid (baik
laki-laki dan perempuan) menikmati permainan komputer, dan permainan yang
lebih memilih murid pergi bersama dengan tingkat yang tepat dari suatu
tantangan, dan beberapa tingkat, sehingga mereka dapat membuat kemajuan
(McFarlane, Sparrowhawk dan Heald, 2002). Guru sering mengajukan pertanyaan
skeptis dan percaya bahwa kekerasan, agresi, isolasi sosial adalah konsekuensi
dari bermain game komputer (Prensky, 2003; Squire, 2003; Zyda, 2005; Poulsen ,
2008). Selanjutnya, beberapa guru tidak melihat keuntungan dari belajar melalui
teknologi. Beberapa guru telah mengembangkan budaya di mana teknologi,
seperti permainan komputer, bukan merupakan bagian dari budaya dan percaya
bahwa game hanya digunakan untuk hiburan

Tugas Filsafat ilmu

Apalagi bila budaya yang menantang, para guru merasa tidak aman, karena
mereka tidak mampu menangani teknologi tersebut (Sprague, 2004; Prensky,
2007). Selain itu seringkali sulit bagi para desainer untuk mengadakan kurikulum
nasional (Kickmeier-Rust et al., 2007), dan berusaha untuk berdialog dengan guru
(Sprague , 2004).
Hal ini menunjukkan bahwa ada tiga perspektif yang berbeda yang perlu
dikomunikasikan dalam rangka untuk merancang sebuah game edukasi yang
berguna yaitu: guru, murid dan desainer.
Kickmeier-Rust et al. (2007) menyatakan bahwa banyak game pendidikan
yang ada namun gagal, ketika game tersebut muncul untuk bersaing dengan
permainan komputer komersial. Terdapat permainan pendidikan yang hilang
hubungan antara bermain game dan belajar; baik itu adalah aplikasi sederhana,
di mana pembelajaran yang dominan dan elemen dari bermain game diterapkan
ke aplikasi (seperti beberapa aplikasi pilihan), atau salah satu telah gagal mencoba
untuk

menambahkan

beberapa

pendidikan

untuk

permainan

digital

(KickmeierRust et al., 2007). Kerugian lain permainan edukatif yang ada adalah
kesulitan untuk memberikan keseimbangan yang berkelanjutan antara tantangan
dan keterampilan murid untuk mengontrol

dan memecahkan tugas yang

diberikan.

Epistimologi (Nalar)
Metodelogi
Survei
wawancara kualitatif semi-terstruktur dengan guru, murid di beberapa
sekolah yang menerapkan media game sebagai pendidikan. Selanjutnya
wawancara dengan desainer dengan katagori memiliki ciri-ciri tertentu
atau kualitas tentang game pendidikan.

Aksiologi (Hasil Penelitian)


Hasil Penelitian

Tugas Filsafat ilmu

Didalam standar kurikulum, tujuan dari permainan ditentukan dan dipenuhi oleh
standar kurikulum. Harus ada semacam catatan tentang apa yang telah murid
lakukan selama sesi permainan karena permainan memiliki durasi yang singkat
jika didasarkan pada kurikulum. Keseimbangan yang tepat antara permainan dan
belajar harus dipertimbangkan dimana sebuah game dirancang dengan konten
sebanyak mungkin tanpa mengorbankan konten pembelajaran. Struktur game
edukasi harus memberikan murid kesempatan untuk menjelajahi dunia
permainan mereka sendiri dan memberikan jalan bagi mereka untuk memperoleh
pengetahuan sendiri. Di sisi lain seorang guru juga dituntun memiliki teknis
keterampilan. Murid akan merasa jengkel ketika guru tidak tahu bagaimana game
pendidikan
bekerja. Dan Semua murid juga harus aktif terlibat dalam game edukasi, dan
selanjutnya adalah membuat Judul permainan dengan menggambarkan bagian
dari kurikulum yang tercakup dalam permainan.