Anda di halaman 1dari 6

TUGAS HUKUM DESENTRALISASI FISKAL

HUBUNGAN KEUANGAN PEMERINTAH PUSAT DAN DAERAH


Dibuat Guna Memenuhi Tugas UKD 1

Disusun Oleh :
Monica Kristianti S.
E0010233

FAKULTAS HUKUM
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2013
Pelaksanaan sistem desentralisasi yang lebih mengedepankan prinsip otonomi daerah
menuntut semua pihak untuk melakukan perubahan (reform) dan pemahaman tentang tugas dan
kewenangan pemerintah daerah. Pelaksanaan Otonomi Daerah berdasarkan Undang-Undang
No.32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah dan Undang-Undang No. 33 Tahun 2004
tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan Daerah membawa dampak
perubahan terhadap sistem administrasi pemerintahan daerah maupun sistem administrasi
keuangannya. Masalah perubahan tersebut menimbulkan reaksi yang berbeda-beda bagi daerah.
Pemerintah Daerah yang memiliki sumber kekayaan alam yang besar menyambut otonomi

dengan penuh harapan, sebaliknya daerah yang miskin sumber daya alamnya menanggapi
dengan sedikit rasa khawatir dan was-was. Kekhawatiran beberapa daerah tersebut bisa
dipahami, karena pelaksanaan otonomi daerah dan desentralisasi fiskal membawa, konsekwensi
bagi pemerintah daerah untuk lebih mandiri baik dari sistem pembiayaan maupun dalam
menentukan arah pembangunan daerah. Di samping itu, alasan klasik seperti kesiapan sumber
daya manusia (SDM) di daerah, masih lemahnya struktur dan infrastruktur daerah memang
merupakan kenyataan yang tidak dipungkiri dan dialami oleh beberapa pemerintah daerah.
Terlepas dari kekhawatiran tersebut, otonomi daerah dan desentralisasi fiskal sudah menjadi
kesepakatan bangsa Indonesia. (Enceng, et all, 2012: hal 61-62)
Dalam Bab VIII Hal Keuangan, UUD 1945, antara lain disebutkan dalam Pasal 23 ayat
(1) bahwa APBN sebagai wujud dari pengelolaan keuangan negara setiap tahun ditetapkan
dengan undang-undang dan dilaksanakan secara terbuka dan bertanggung jawab untuk sebesarbesarnya kemakmuran rakyat. Pasal 23 A yang mengatur bahwa pajak dan pungutan lain yang
bersifat memaksa untuk keperluan negara diatur dengan undang-undang. Hal-hal lain mengenai
keuangan negara sesuai dengan amanat Pasal 23 C diatur dengan undang-undang. (Telly Sumbu,
2010: hal 568)
Fungsi anggaran negara berdasarkan kajian hukum tata negara adalah perpaduan
kedaulatan rakyat, pemerintah dan DPR di mana pemerintah pada hakikatnya merupakan
pelaksanaan kedaulatan rakyat di bidang pemerintahan negara sehingga berwenang mengajukan
perancangan anggaran, DPR merupakan pelaksanaan kedaulatan rakyat di bidang legislatif
khususnya bidang anggaran. (Muhammad Djafar Saidi, 2008: hal. 106)
Guna menjalankan kewajiban dalam melaksanakan otonominya, dan sebagai bagian dari
pendistribusian penyelenggaraan kekuasaan pemerintahan negara, maka daerah-daerah
memerlukan sumber-sumber pembiayaan yang memadai dan cukup. Dalam melaksanakan
otonominya tersebut, oleh pemerintah pusat kepada daerah-daerah telah diberikan berbagai
sumber pembiayaan guna menopang pelaksanaan otonomi tersebut, diantaranya adalah berupa
pendapatan asli daerah (PAD) sebagai sumber pembiayaan yang utama dan diharapkan akan
mampu untuk membiayai segala pembiayaan pelaksanaan otonomi daerah itu. Namun disadari
karena keterbatasan sumber daya yang dapat dihandalkan pada setiap daerah guna menghasilkan
PAD-nya, maka pelaksanaan otonomi daerah tersebut tidaklah berimplikasi kepada keharusan
bagi setiap daerah untuk menutupi segala pembiayaan jalannya pemerintahan daerah itu secara
penuh harus dibiayai dari sumber PAD-nya. Dalam keadaan seperti ini, kewajiban pemerintah

pusat untuk memberikan transfer sumber-sumber pembiayaan lainnya kepada daerah menjadi
suatu keharusan. Dalam konteks inilah kebijakan desentralisasi fiskal merupakan solusi bagi
pemerintah pusat dan daerah untuk sama-sama memanfaatkan sumber keuangan yang dapat
digali dalam batas-batas wilayah negara Indonesia untuk dimanfaatkan dan dibagi secara
proporsional dan rasional diantara kedua tingkatan pemerintahan tersebut. (Faisal Akbar N, 2011:
hal 386-387)
Pemerintah

pusat

dalam

menyelenggarakan

pemerintahan

menggunakan

asas

desentralisasi, dekonsentrasi dan tugas pembantuan, sedang pemerintah daerah menggunakan


asas otonomi dan tugas pembantuan. Dari keempat hal di atas ada 4 asas penyelenggaraan
pemerintah yaitu:

Desentralisasi: asas yang menyatakan penyerahan sejumlah urusan pemerintahan dari


Pemerintah Pusat atau dari pemerintah daerah tingkat yang lebih tinggi kepada
pemerintah daerah tingkat yang lebih rendah sehingga menjadi urusan rumah tangga

daerah itu. (Prof. Drs. C.S.T. Kansil & Christine, 2002: hal 3)
Dekonsentrasi: asas yang menyatakan pelimpahan wewenang dari Pemerintah Pusat atau
kepala wilayah atau kepala instansi vertikal tingkat yang lebih tinggi kepada pejabat-

pejabat daerah. (Prof. Drs. C.S.T. Kansil & Christine, 2002: hal 4)
Otonomi daerah: hak, wewenang, dan kewajiban daerah otonom untuk mengatur dan
mengurus sendiri urusan pemerintahan dan kepentingan masyarakat setempat sesuai
dengan peraturan perundang-undangan. (Pasal 1 ayat (5) Undang-undang Nomor 32
Tahun 2004)

Tugas Pembantuan: asas yang menyatakan tugas turut serta dalam pelaksanaan urusan
pemerintah

yang

ditugaskan

kepada

Pemerintah

Daerah

dengan

kewajiban

mempertanggungjawabkannya kepada yang memberi tugas. (Prof. Drs. C.S.T. Kansil &
Christine, 2002: hal 3)
Hubungan keuangan pusat dan daerah dilakukan sejalan dengan prinsip perimbangan
keuangan antara pemerintah pusat dan daerah yang sebagaimana telah digariskan dalam Undangundang Nomor 33 Tahun 2004. (Ahmad Yani, 2002)
Dalam negara yang terdesentralisasi, pemerintah pusat bertanggung jawab secara
eksklusif terhadap kebijakan fiskal. Di dalam negara yang terdesentralisasi, kebijakan fiskal
menjadi tanggung jawab yang dibagi antara pemerintah pusat dan pemerintah daerah. (Hadi
Sumarsono & Sugeng H. U., 2009: hal 159)

Selain itu, kebijakan desentralisasi dan otonomi daerah selain dalam Undang-undang
Nomor 33 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah, tetapi juga Undang-undang Nomor 33 Tahun
2004 tentang Perimbangan Keuangan Pusat dan Daerah, Undang-undang Nomor 29 Tahun 2009
tentang Pajak dan Retribusi Daerah belum meningkatkan kekuatan fiskal (fiscal power) bagi
pemerintah kabupaten dan kota, hal ini merryebabkan pemerintah daerah masih tergantung dana
perimbangan dari pemerintah pusat. Pemerintah pusat masih mempertahankan pajak-pajak
gemuk seperti pajak pendapatan, pajak nilai tambah dan pajak cukai. Dengan kata lain, kebijakan
desentralisasi dan otonomi daerah belum dapat mengurangi ketidakseimbangan fiskal secara
vertikal (vertical fiscal imbalances). Selain itu, sistem kebijakan desentralisasi dan otonomi
daerah yang uniform atau simetris (symmetrical decentralization) di. Indonesia juga telah
menyebabkan ketidakseimbangan fiskal secara horizontal (horizontal fiscal imbalances),
terutama Indonesia bagian barat dan timur, Jawa dan luar Jawa, kota dan pedesaan. (Prof.
Wihana Kirana Jaya, 2010: hal 6)
Penyelenggaraan tugas daerah dalam rangka pelaksanaan desentralisasi dibiayai atas
beban APBD. (Deddy Supriadi, et all, 2002: hal 172)
Penyelenggaraan Dekonsentrasi dimaksud dibiayai atas beban pengeluaran pembangunan
APBN. Pencatatan dan pengelolaan keuangan dalam penyelnggaraan dekonsentrasi dilakukan
secara terpisah dari APBD. Pencatatan dan pengelolaan keuangannya diperlakukan sebagai
anggaran Dekonsentrasi. (Deddy Supriadi, et all, 2002: hal 201)
Dana perimbangan merupakan sumber Pendapatan Daerah yang berasal dari APBN untuk
mendukung pelaksanaan kewenangan pemerintahan daerah dalam mencapai tujuan pemberian
otonomi kepala daerah, yaitu terutama peningkatan pelayanan dan kesejahteraan masayarakat
yang semakin baik. Dana Perimbangan merupakan kelompok sumber pembiayaan pelaksanaan
desentralisasi yang alokasinya tidak dapat dipisahkan satu dengan yang lain, mengingat tujuan
masing-masing jenis penerimaan tersebut saling mengisi dan melengkapi. (Deddy Supriadi, et
all, 2002: hal 174)
Daerah otonom selain melaksanakan asas desentralisasi juga dapat diserahi kewenangan
untuk melaksanakan tugas pembantuan (medebewind). Tugas pembantuan dalam pemerintahan
daerah adalah tugas untuk ikut melaksanakan peraturan perundang-undangan bukan saja yang
ditetapkan oleh pemerintah pusat akan tetapi juga yang ditetapkan oleh pemerintah daerah
tingkat atasnya. Menurut Irawan Soejito, tugas pembantuan itu dapat berupa tindakan mengatur
(tugas legislatif) atau dapat pula berupa tugas eksekutif (beschikken). Daerah yang mendapat

tugas pembantuan diwajibkan untuk mempertanggung jawabkan kepada yang menugaskan.


Amrah Muslim menafsirkan tugas pembantuan (medebewind) adalah kewenangan pemerintah
daerah menjalankan sendiri aturan-aturan dari pemerintah pusat atau pemerintah daerah yang
lebih tinggi tingkatannya. (Telly Sumbu, 2010: hal 584)
Penyelenggaraan tugas pemerintah pusat yang dilaksanakan oleh Perangkat Daerah dan
Desa dalam rangka Tugas Pembantuan dibiayai atas beban APBN. (Deddy Supriadi, et all, 2002:
hal 172)
Sementara itu, Bagir Manan mengatakan bahwa pada dasarnya tugas pembantuan adalah
tugas melaksanakan peraturan perundang-undangan tingkat lebih tinggi (de uitvoering van
hogere regelingen). Daerah terikat melaksanakan peraturan perundang-undangan termasuk yang
diperintahkan atau diminta (vorderen) dalam rangka tugas pembantuan. Tugas pembantuan
dalam hal-hal tertentu dapat dijadikan semacam terminal menuju penyerahan penuh suatu
urusan kepada daerah atau tugas pembantuan merupakan tahap awal sebagai persiapan menuju
kepada penyerahan penuh. Bidang tugas pembantuan seharusnya bertolak dari: (Bagir Manan,
1995: hal 60)
a. Tugas pembantuan adalah bagian dari desentralisasi dengan demikian seluruh
pertanggungjawaban mengenai penyeleng-garaan tugas pembantuan adalah tanggung
jawab daerah yang bersangkutan.
b. Tidak ada perbedaan pokok antara otonomi dan tugas pembantuan. Dalam tugas
pembantuan terkandung unsur otonomi (walaupun terbatas pada cara melaksanakan),
karena itu daerah mempunyai kebebasan untuk menentukan sendiri cara-cara
melaksanakan tugas pembantuan.
c. Tugas pembantuan sama halnya dengan otonomi, mengandung unsur penyerahan
(overdragen) bukan penugasan (opdragen).
Penyerahan atau pelimpahan kewenangan Pemerintah Pusat kepada Gubernur atau
penyerahan kewenangan atau penugasan Pemerintah Pusat kepada Bupati/Walikota diikuti
dengan pembiayaannya. (Deddy Supriadi, et all, 2002: hal 172)

DAFTAR PUSTAKA
Akbar N., Faisal. 2011. Kebijakan Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan
Daerah Pasca Reformasi. Jurnal Hukum No. 3 Vol 18 Juli: 381-404
Bratakusumah, Deddy & Dadang Solihin. 2002. Otonomi Penyelenggaraan Pemerintahan
Daerah. PT. Gramedia Pustaka Utama: Jakarta
Djafar Saidi, Muhammad. 2008. Hukum Keuangan Negara. Rajawali Press: Jakarta
Enceng, et all. 2012. Desentralisasi Fiskal Penerimaan Keuangan Daerah. Jurnal

Ilmu

Administrasi Negara, Vol. 12, Nomor 1, Juli: hal 1- 73


Kansil, C. S. T. & Christine Kansil. 2002. Pemerintahan Daerah Di Indonesia. Sinar Grafika:
Jakarta
Kirana Jaya, Wihana. 2010. Kebijakan Desentralisasi di Indonesia dalam Perspektif Teori
Ekonomi Kelembagaan. Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar dalam Ilmu Ekonomi
Universitas Gajah Mada
Manan, Bagir. 1995. Hubungan Antara Pusat dan Daerah Menurut UUD 1945. Armico:
Bandung
Sumarsono, Hadi & Sugeng H. 2009. Deliberate Inflation pada Kebijakan Desentralisasi Fiskal
Jawa Timur dan Dampaknya bagi Pertumbuhan Daerah. JESP Vol. 1, No. 3, 2009 hal.
157-168
Sumbu, Telly. 2010. Hubungan Pemerintah Pusat dengan Pemerintah Daerah dalam Kerangka
Pengelolaan Keuangan Negara dan Daerah. Jurnal Hukum No. 4 Vol. 17 Oktober: 567588
Yani, Ahmad. 2002. Hubungan Keuangan Antara Pusat dan Daerah di Indonesia. Grafindo:
Jakarta