Anda di halaman 1dari 16

WATER MANAGEMENT AND CORROSION CONTROL

(LAPORAN TAHAP II)

January 16, 2014

Water Management &


Corrosion Control
di PLTU INDRAMAYU:
Laporan Tahap II
Latar Belakang
Analisis Permasalahan
Seawater Intake & Pre-treatment
Distillation & Demineralization Unit
Internal Water Cycle
Wastewater treatment
Rekomendasi

PREPARED BY:

Chris Salim, Ph.D.

LAPI ITB

WATER MANAGEMENT AND CORROSION CONTROL


(LAPORAN TAHAP II)

January 16, 2014

1. LATAR BELAKANG
Pengelolaan air dan pengendalian korosi merupakan bagian penting dalam sistem di PLTU. Sistem
pengelolaan air di PLTU Indramayu terkait dengan penyediaan air bersih untuk kebutuhan boiler system
mencakup:
- Seawater intake & pre-treatment
- Multiple-effect Distillation (MED) & Demineralization unit
- Internal water cycle (Boiler-Steam Line-Condenser-Condensate Polishing)
Sistem pengelolaan air di PLTU Indramayu terkait dengan pengolahan air limbah mencakup:
-

Sewage Treatment
Industrial Wastewater Treatment
Coal Yard Wastewater Treatment
Ash Yard Wastewater Treatment

Berbagai permasalahan yang timbul dalam sistem pengolahan air serta korosi di berbagai bagian
dalam sistem di PLTU Indramayu menyebabkan penurunan kinerja PLTU dalam bentuk derating dan
outage. Laporan ini memuat hasil identifikasi permasalahan, root cause failure analysis (RCFA) serta
rekomendasi perbaikan yang dapat dilakukan untuk penyelesaian masalah-masalah yang ada.

2. ANALISIS PERMASALAHAN
Beberapa permasalahan utama dan penyebabnya yang teridentifikasi melalui analisis data kualitas
air, kinerja unit (dalam bentuk laju produksi), dan laporan dari tim chemical (PIC: Bpk. Sumarno),
engineering (PIC: Bpk. Fatoni) dan operator di lapangan dirincikan di Tabel 1 menurut klasifikasi sistem
penyediaan air bersih dan pengolahan air limbah.
Tabel 1 Analisis permasalahan di tiap unit dan penyebabnya
Permasalahan
Seawater Intake
1 Korosi di screening unit (control panel, trash
rack), Circulating Water Pump (CWP), backwash
unit, piping seawater intake-MED unit
2 Akumulasi debris di open cooling system
Seawater Pre-treatment
3 Real-time water quality monitoring
Distillation & Demineralization Unit
4 Laju produksi MED di bawah kapasitas normal
(kapasitas maksimum: ~180 ton/h)
Unit 1 ~60 ton/h, Unit 2 ~80 ton/h
5 Frekuensi kerusakan selang pneumatic pump di
Demineralization Unit (Ion Exchange Resin) tinggi

Penyebab
- Kontak dengan air laut
- Cathodic protection tidak berfungsi
- Laju produksi chlorine tidak memadai (hanya
satu unit produksi chlorine yang operasional)
- Turbidity meter di inlet dan outlet series 1, 2
dan 4 belum terpasang (kerusakan kabel)
- Leakage di MED vacuum pressure tinggi

- Kondisi korosif dan penggunaan material


selang yang tidak resistan (polyurethane &
nylon)
LAPI ITB

WATER MANAGEMENT AND CORROSION CONTROL


(LAPORAN TAHAP II)

Internal Water Cycle


6 Pencegahan akumulasi kontaminan (Fe, SiO2,
phosphate) di internal water & steam cycle (unit
1,2 dan 3)
Sewage Treatment (STP)
7 STP tidak beroperasi

Industrial Waste Water Treatment (WWTP)


8 WWTP tidak beroperasi
Coal Yard Waste Water Treatment (CWTP)
9 Air limbah hanya ditampung tanpa pengolahan
Ash Yard Waste Water Treatment (AWTP)
10 Air limbah hanya ditampung tanpa pengolahan

January 16, 2014

- Condensate Polishing Treatment Plant (CPP)


tidak berfungsi (Kerusakan di valve controller)

- Sewage line tidak berfungsi (indikasi


kebocoran/penyumbatan)
- Kerusakan pada unit (minimum maintenance)
- Tidak ada dokumen prosedur pengoperasian
- Kerusakan pada unit (minimum maintenance)
- Tidak ada infrastruktur pengolahan
- Tidak ada infrastruktur pengolahan

Seawater Intake
Dua permasalahan utama di seawater intake yaitu korosi di screening unit dan akumulasi debris di
open cooling system. Kondisi korosif akibat kontak dengan air laut menyebabkan trash rack dan control
panel di seawater intake (gambar 1) mengalami korosi dan tidak dapat dioperasikan. Hal ini
mengakibatkan penurunan efisiensi dalam pembersihan screening unit karena harus sepenuhnya
dilakukan secara manual (tidak dapat mengandalkan trash rack). Selain screening unit, kondisi korosi
juga sebenarnya terlihat di unit dan piping lainnya seperti Circulating Water Pump (CWP), backwash unit,
dan piping ke seawater pre-treatment. Hal ini akan mengakibatkan leakage dan penurunan efisiensi dari
unit. Perbaikan di screening unit yang saat ini sedang dilakukan oleh tim dari PJB perlu didukung dengan
metode pencegahan korosi dalam bentuk cathodic protection yang saat ini dalam kondisi tidak berfungsi
karena tidak adanya pemeliharaan dan pemantauan rutin.

Gambar 1 Screening unit dan kondisi korosi pada trash rack


Permasalahan kedua yaitu akumulasi debris di open cooling system yang menyebabkan peningkatan
frekuensi pembersihan open cooling system. Penyebab akumulasi debris yang utamanya dari organisme
laut yaitu rendahnya chlorine dosing rate di system inlet yang terindikasi melalui pemantauan chlorine
residue (Tabel 2, chlorine outfall) di air laut setelah melalui open cooling system dengan nilai < 0.1 mg/L
LAPI ITB

WATER MANAGEMENT AND CORROSION CONTROL


(LAPORAN TAHAP II)

January 16, 2014

(kondisi normal dengan kedua unit produksi chlorine operasional chlorine residue > 0.1 mg/L)1,12).
Penurunan dosing rate diakibatkan oleh unit 1 di chlorine production plant yang tidak operasional
sepanjang tahun 2014 (Gambar 2). Hal ini mengakibatkan akumulasi debris yang lebih cepat
dibandingkan kondisi normal. Data WO berulang menunjukkan kerusakan di unit 1 terjadi pada cell plate
electrolysis bath.
Tabel 2 Hasil pengukuran kadar chlorine residue di bulan Agustus-September 20141)

Unit 1 tidak operasional


(data sepanjang tahun 2014)

Gambar 2 Monitoring untuk chlorine production plant


Seawater Pre-treatment
Seawater pre-treatment pada dasarnya adalah pengolahan air laut menggunakan coagulant dan
coagulant aid (flocculant) untuk mengendapkan dan menyaring suspended solid serta menurunkan
LAPI ITB

WATER MANAGEMENT AND CORROSION CONTROL


(LAPORAN TAHAP II)

January 16, 2014

turbidity air laut. Jenis coagulant dan coagulant aid yang umumnya digunakan yaitu polyaluminum
chloride (PAC) dan polyacrylamide (PAM). Dosing rate menurut data di chemical operation manual2)
yaitu 20-50 mg/L untuk PAC dengan dosing concentration sebesar 20% dan 0.5-1 mg/L untuk PAM
dengan dosing concentration sebesar 0.2%. Control parameter dalam penentuan chemical dosing rate
adalah nilai pengukuran turbidity air laut di inlet dan outlet.
Kondisi air laut sebelum pengolahan di pre-treatment menunjukkan nilai turbidity yang cukup rendah
(Data hasil uji lab SUCOFINDO, Tabel 3: <5 NTU) sehingga tidak membutuhkan dosing coagulant dan
flocculant sebelum pengolahan lebih lanjut menggunakan MED. Walaupun begitu pemantauan nilai
turbidity dan kadar SiO2 perlu dilakukan secara real-time agar kualitas air laut yang masuk ke MED dan
unit-unit selanjutnya dapat dikontrol bila melebihi ambang batas.
Kondisi sensor turbidity yang saat ini berfungsi di seawater pre-treatment yaitu di kolam
penampungan air laut ke-3 (series 3), sedangkan sensor di kolam 1,2 dan 4 (series 1,2 dan 4) sudah
terkalibrasi tetapi belum terpasang karena kondisi kabel yang rusak akibat korosi. Kolam yang
operasional saat ini adalah series 1-2, sedangkan series 3-4 tidak digunakan karena mengalami
kebocoran di perpipaan. Kebutuhan suplai air ke MED masih tercukupi dengan kondisi kolam
penampungan di seawater pre-treatment 50% operasional.

Gambar 4 Monitoring di Seawater Pre-treatment System

Distillation & Demineralization Unit


Air laut dari proses seawater pre-treatment diolah dengan metode vacuum distillation di multipleeffect distillation (MED) untuk menghasilkan fresh water yang akan diproses lebih lanjut di
demineralization unit sebelum masuk ke internal water system (boiler, dst.). Laju produksi fresh water di
MED unit saat ini yaitu sekitar 60 ton/h untuk unit 1 dan 80 ton/h untuk unit 2 (laju produksi maksimum

LAPI ITB

WATER MANAGEMENT AND CORROSION CONTROL


(LAPORAN TAHAP II)

January 16, 2014

per unit sekitar 180 ton/h). Penyebab utama penurunan laju produksi adalah leakage yang terjadi di
MED, khususnya di unit 1 yang mengalami penurunan yang cukup drastis. Leakage ini mengakibatkan
kondisi vacuum yang tidak memadai di dalam MED unit. Ada dua kemungkinan penyebab leakage di
MED unit yaitu scaling di dalam unit, dan kerusakan pada piping dan sealing. Berdasarkan laporan dari
tim chemical dan engineering PJB saat inspeksi internal MED unit (pertengahan 2014), tidak ditemukan
adanya scaling ataupun korosi dari air laut di dalam MED unit yang dapat menyebabkan turunnya
kondisi vacuum. Oleh sebab itu, penyebab leaking kemungkinan besar akibat kerusakan pada piping
yang dapat diakibatkan oleh kualitas auxiliary steam dari boiler yang buruk (wet steam) sehingga terjadi
water hammering di steam line dan/atau jenis material piping dan valve yang kurang baik yang
mengakibatkan kebocoran mudah terjadi dan sulit diperbaiki kecuali dilakukan penggantian piping
secara keseluruhan.
Di sisi demineralization unit, air dari fresh water tank diolah lebih lanjut dengan memisahkan cation
dan anion dari air dengan menggunakan resin. Kondisi korosif terjadi di bagian resin regeneration karena
penggunaan asam klorida dan natrium hidroksida untuk regenerasi resin. Permasalahan yang terjadi di
demineralization unit adalah akibat kondisi korosif ini yang berdampak pada kerusakan tubing di
pneumatic pump dengan frekuensi yang cukup sering. Saat ini tubing yang digunakan adalah jenis
polyurethane dan nylon yang memiliki acid resistance yang sangat rendah (Gambar 5).

Gambar 5 Polyurethane tube (warna orange),


Nylon tube (warna putih) untuk
pneumatic pump (Demineralization unit)
Selain itu ada permasalahan kualitas air di Fresh Water Tank dan Demin Water Tank yang masih
mengandung SiO2 dengan kadar cukup tinggi dan dalam beberapa kali pengukuran menunjukkan nilai
yang melebihi ambang batas (> 20 g/L)4) (Data lab air 2014 dan Tabel 3). Hal ini menjadi indikasi adanya
akumulasi SiO2 di Demin Water Tank dan Fresh Water Tank. Hingga saat ini inspeksi kondisi internal di
Fresh Water Tank dan Demin Water Tank belum dapat dilakukan karena kebutuhan operasional yang
mendesak.

Internal Water Cycle


Internal water cycle mencakup boiler, steam line, condenser dan condensate polishing. Gambar 6
menunjukkan data kadar SiO2 di boiler unit 1-3 berdasarkan hasil sampling harian tim lab air PJB di tahun
2014. Kadar SiO2 menunjukkan beberapa peningkatan dan penurunan yang tajam (spike) yang

LAPI ITB

WATER MANAGEMENT AND CORROSION CONTROL


(LAPORAN TAHAP II)

January 16, 2014

kemungkinan merupakan kondisi saat boiler start-up. Data ini tidak menunjukkan akumulasi SiO2 yang
signifikan yang dapat dijadikan referensi kondisi scaling di dalam boiler. Hasil uji lab di SUCOFINDO
untuk internal water cycle (Tabel 3) menunjukkan nilai SiO2 yang cukup tinggi di sekitar ambang batas
yang diperbolehkan. Hal ini menjadi indikasi terjadinya akumulasi SiO2 di internal water cycle yang bila
tidak ditangani dengan baik dapat mengakibatkan scaling yang signifikan di boiler unit.
Saat ini belum ada pemantauan rutin untuk kondisi korosi di sistem, dimana kondisi korosi
dikonfirmasi hanya dengan observasi visual dalam unit dan perpipaan. Tanpa pemantauan rutin,
kebocoran dan kerusakan akibat korosi tidak dapat dicegah atau ditangani dengan lebih awal.

Gambar 6 Data konsentrasi SiO2 dalam boiler sampling water di unit 1, 2 dan 3 (2014)8-10)

Antisipasi akumulasi SiO2, Fe dan phosphate dilakukan dengan melewatkan condensate pada
condensate polishing treatment plant (CPP) dimana terjadi pengolahan condensate menjadi air dengan
baku mutu yang memadai untuk didaur ulang sebagai boiler feed water. Air hasil pengolahan didaur
ulang dengan penambahan dari boiler make-up water yang berasal dari Demin Water Tank. Kondisi CPP
saat ini tidak operasional akibat regeneration unit (Gambar 7) yang tidak berfungsi karena kerusakan di
valve controller dan sampai sekarang dilakukan bypass (Gambar 8) terhadap condensate sehingga tidak
melewati CPP. Hal ini akan mengakibatkan akumulasi SiO2 dan Fe2+ yang lebih cepat di berbagai unit dan
perpipaan dalam internal water cycle. Gambar 9 menunjukkan feedback indicator di solenoid valve yang

LAPI ITB

WATER MANAGEMENT AND CORROSION CONTROL


(LAPORAN TAHAP II)

January 16, 2014

mengalami kerusakan sehingga valve tidak dapat dioperasikan secara remote. Beberapa kerusakan lain
yang terjadi pada control valve yaitu bagian I/P controller, air regulator dan membrane.

Gambar 7 Regeneration unit di Condensate Polishing Treatment Plant

Gambar 8 Condensate Polishing Treatment Plant (kotak merah: posisi bypass)

LAPI ITB

WATER MANAGEMENT AND CORROSION CONTROL


(LAPORAN TAHAP II)

January 16, 2014

Gambar 9 solenoid valve dan kotak valve controller

Permasalahan lain di internal water cycle yaitu water loss dengan jumlah yang cukup signifikan. Data
make-up water flow rate di tahun 2014 menunjukkan nilai sekitar 100 ton/h11). Sebagian dari steam yang
dihasilkan boiler dialihkan sebagai auxiliary steam yang sebagian besar digunakan untuk MED unit
dengan nilai sekitar 40 ton/h. Artinya ada kehilangan water/steam di internal water cycle dengan flow
rate sekitar 60 ton/h yang sebagian diakibatkan oleh leakage, terutama di unit dan perpipaan dengan
tekanan tinggi seperti boiler dan steam line, dan kebutuhan air saat boiler blowdown yang cukup
signifikan untuk mengurangi kadar kontaminan (Fe, SiO2 dan phosphate).

LAPI ITB

WATER MANAGEMENT AND CORROSION CONTROL


(LAPORAN TAHAP II)

January 16, 2014

Tabel 3 Hasil uji lab sampel air dari PLTU Indramayu (sampling date: 29 Desember 2014)
No
1
2
3
5
6
7
8
9
11
12
13
17
18
19

Sampel
Sea Water Pretreatment 1
Sea Water Pretreatment 2
MED #2 destilate
Fresh Water Tank 1
Fresh Water Tank 2
Demin Water Tank 1
Demin Water Tank 2
Economizer Water #1
Boiler Water #1
Superheated Steam #1
Condensate Water #1
Boiler Water #3
Superheated Steam #3
Condensate Water #3

pH

Lab Air PLTU Indramayu


Conductivity, S/cm TSS, ppm SiO2, ppb Fe, ppb
2
2

6.40
6.95
6.67
6.33
6.45
9.26
9.58

7.0
5.8
6.0
0.8
0.9
15.9

9.31
9.00

4.9
4.4

9.20

5.6

138
128
30
6
6
5
4
5
11
6
5
9
5
4

74
120
9
9
8
6
1
4
43
1
3
20
19
14

pH
8.06
8.05
6.44
6.76
6.69
6.15
6.28
8.75
8.74
8.43
7.96
6.91
8.74
8.53

SUCOFINDO
Conductivity, S/cm Turbidity, NTU SiO2, ppb Fe 2+, ppb Total Iron, ppb
59480
3.2
977
7
80
60890
4.58
1122
6
70
10
<1.18
25
<32
<32
6
<1.18
28
<32
<32
7
<1.18
45
<32
<32
1
<1.18
27
<32
<32
48
<1.18
25
<32
<32
181
<1.18
21
<32
<32
15
<1.18
99
<32
<32
7
<1.18
22
<32
<32
6
<1.18
21
<32
<32
5
<1.18
214
<32
<32
7
<1.18
18
<32
<32
7
<1.18
21
<32
<32

Keterangan: < = di bawah batas deteksi alat


SUCOFINDO Methods Part Number (Standard Methods, 22nd edition 2012, APHA-AWWA-WEF):
pH
: 4500-H+ B
E. Conductivity : 2510 B
Turbidity
: 2130 B
Iron2+
: 3120 B, 3030 E
Total Iron
: 3120 B, 3030 E
Silicate as SiO2 : 3120 B, 3030 E

LAPI ITB

10

WATER MANAGEMENT AND CORROSION CONTROL


(LAPORAN TAHAP II)

January 16, 2014

Wastewater Treatment
Wastewater treatment plant dibutuhkan untuk mengolah beberapa jenis limbah yang dihasilkan di
PLTU yaitu air limbah domestik dari perkantoran (sewage treatment), air limbah industri yang
mengandung minyak dan oli (industrial wastewater treatment), air limbah dari coal yard yang
mengandung partikel dan leachate (air dan zat terlarut) dari batubara (coal yard wastewater treatment),
dan air limbah dari ash yard yang mengandung partikel dan leachate dari ash (ash yard wastewater
treatment).
Kondisi di sewage treatment plant (STP) dan industrial wastewater treatment plant (WWTP) dapat
dilihat di Gambar 10-11. Sewage treatment plant mengalami korosi yang cukup ekstensif, terutama di
aeration tank yang menggunakan pemompaan udara ke dalam tanki untuk proses pengolahan air
limbah dengan tujuan pengurangan polutan organik di dalam air secara signifikan (Gambar 10, kiri).
Kondisi pompa aerasi saat ini tidak operasional. Air dari aeration tank selanjutnya dialirkan ke tanki akhir
(Gambar 10, kanan) yang menampung hasil pengolahan sebelum dibuang ke lingkungan (laut).
Ketinggian air di tanki akhir sangat rendah (di bawah pipa pompa untuk pembuangan ke laut) dan
kondisi ini sudah berlanjut cukup lama. Hal ini mengindikasikan kemungkinan terjadinya kebocoran di
tanki aerasi atau terputusnya sewage line ke STP akibat penyumbatan sehingga kondisi ketinggian air
tidak berubah.
Industrial wastewater treatment plant menggunakan beberapa unit antara lain oil-water separator,
neutralization reactor, coagulation-flocculation, lamella sedimentation, cellulose filter untuk pengolahan
air limbah industri yang masuk. Kondisi WWTP saat ini tidak operasional dan salah satu unit yaitu
lamella sedimentation tank mengalami korosi yang cukup ekstensif dan lamella plate di dalam unit perlu
diganti sebelum dapat dioperasikan lagi. Selain itu kapasitas sistem di WWTP sulit dipastikan karena
tidak adanya dokumen pendukung mengenai spesifikasi tiap unit.
Satu permasalahan lainnya yang sangat krusial dalam hal STP dan WWTP adalah ketidakpastian
dalam kuantitas dan kualitas air limbah yang masuk ke sistem karena tidak adanya informasi tentang
sewage dan drainage line yang masuk ke STP dan WWTP (denah saluran pembuangan ke STP & WWTP).

LAPI ITB

11

WATER MANAGEMENT AND CORROSION CONTROL


(LAPORAN TAHAP II)

January 16, 2014

Gambar 10 Sewage Treatment Plant


Aeration Tank (kiri), Treated Water Tank (kanan)

Gambar 11 Lamella Sedimentation Tank (kiri)


Lamella di dalam tanki dengan kondisi rusak (kanan)
Gambar 12-13 menunjukkan lokasi penampungan air limbah dari coal yard dan ash yard. Saat ini air
limbah dari coal yard dan ash yard hanya ditampung saja tanpa ada pengolahan lebih lanjut. Air limbah
yang tidak diolah ini dapat mengakibatkan pencemaran berat bila terlepas ke lingkungan karena
kandungan zat-zat berbahaya seperti logam berat yang ada di dalam partikel batu bara dan abu hasil
pembakaran. Di sisi ash yard ada ash wastewater treatment plant (AWTP) dengan alat monitoring yang
terpasang (gambar 13, kanan) tetapi tidak operasional.

LAPI ITB

12

WATER MANAGEMENT AND CORROSION CONTROL


(LAPORAN TAHAP II)

January 16, 2014

Gambar 12 Coal Wastewater Treatment

Gambar 13 Ash Wastewater Treatment

3. REKOMENDASI
Beberapa perbaikan dan tindak lanjut yang dapat dilakukan untuk penyelesaian permasalahan di
Tabel 1 antara lain:
Seawater Intake
Perbaikan cathodic protection dan penerapan corrosion monitoring program
Perbaikan cathodic protection dapat dilakukan dengan cara yang relatif sederhana seperti
pemasangan sacrificial anode jenis aluminium anode di bagian unit dan piping mulai dari seawater
intake sampai dengan MED unit. Penerapan corrosion monitoring program perlu dilakukan untuk
memantau secara rutin kondisi korosi dan corrosion protection di berbagai unit dan perpipaan
sehingga dampak korosi pada unit dan perpipaan dapat diminimalisasi.
Konsep dan prosedur pelaksanaan Corrosion monitoring program akan dibahas terperinci di laporan
akhir (Tahap III).

LAPI ITB

13

WATER MANAGEMENT AND CORROSION CONTROL


(LAPORAN TAHAP II)

January 16, 2014

Gambar 14 Aluminium sacrificial anode


Perbaikan chlorine production plant
Perbaikan cell plate electrolysis bath di chlorine production plant unit 1 dan 2 sudah sedang dijajaki
oleh tim PJB. Setelah perbaikan, unit 1 dapat dioperasikan untuk menghasilkan dosis chlorine yang
memadai di open cooling system (target: chlorine concentration 0.5-1 mg/L, chlorine residue
concentration 0.1 mg/L)12).
Seawater Pre-treatment
Pemasangan turbidity meter di series 1, 2 dan 4
Turbidity meter yang sudah terkalibrasi dapat dipasang untuk memantau dan menjaga kualitas air
laut yang masuk ke MED dan unit-unit selanjutnya secara real-time.
Penambahan control parameter SiO2 di outlet seawater pre-treatment
Selain nilai turbidity (NTU), parameter SiO2 dapat digunakan untuk pemantauan di inlet dan outlet
seawater pre-treatment sehingga pergerakan SiO2 di unit dan piping mulai dari seawater pretreatment hingga ke internal water cycle dapat dikontrol sehingga kondisi scaling mulai dari MED
sampai pada boiler system dapat diminimalisasi.
Distillation & Demineralization Unit
Pemasangan water trap di auxiliary steam line
Pemasangan water trap di auxiliary steam line menuju MED unit merupakan cara untuk
mengurangi kemungkinan water hammering akibat kondisi wet steam dan hal ini sudah dikaji oleh
tim PJB.
Penggantian tubing di pneumatic pump
Tubing di pneumatic pump jenis polyurethane dan nylon yang tidak resistan terhadap acid-base
perlu diganti dengan tubing berbahan PTFE (Teflon) yang memiliki acid-base resistance yang tinggi.
Peningkatan kapasitas Fresh Water Tank dan Demin Water Tank
Peningkatan jumlah Fresh Water Tank dan Demin Water Tank menjadi 2 kali lipat akan
memudahkan tim PJB untuk melakukan inspeksi kondisi internal dan pembersihan tanki air. Selain
itu, peningkatan cadangan demin water akan memperpendek waktu yang dibutuhkan untuk boiler
start-up.

LAPI ITB

14

WATER MANAGEMENT AND CORROSION CONTROL


(LAPORAN TAHAP II)

January 16, 2014

Gambar 15 PTFE (Teflon) tube


Tabel 4 Jenis material dan ketahanan terhadap bahan kimiawi (Teflon: FEP/TFE/PFA)
Keterangan: E pemaparan konstan selama 30 hari tanpa mengalami kerusakan
(Source: http://www.calpaclab.com/chemical-compatibility-charts)

Internal Water Cycle


Kontrol kadar Fe2+ dan SiO2 di Demin Water Tank
Untuk menghasilkan demin water dengan kadar Fe2+ < 10 g/L dan SiO2 < 20 g/L13), pembersihan
Fresh Water Tank dan Demin Water Tank dan pemantauan scaling dan korosi di WTP secara rutin
perlu dilakukan sehingga kadar Fe dan SiO2 yang masuk ke boiler system dapat diminimalisasi.
Konsep dan prosedur pelaksanaan Corrosion Monitoring Program akan dibahas terperinci di
laporan akhir (Tahap III).
Perbaikan dan pengoperasian Condensate Polishing Treatment Plant
Bagian regeneration unit di CPP yang mengalami kerusakan di solenoid valve controller perlu
diperbaiki. Beberapa rekomendasi perbaikan yaitu modifikasi rangkaian feedback indicator agar
logic system dapat bekerja dengan baik, dan perawatan/penggantian IP controller, air regulator dan
membrane yang rusak pada control valve. Setelah diperbaiki, CPP perlu dioperasikan agar kadar Fe2+
dan SiO2 di condensate dapat diturunkan masing-masing hingga < 5 g/L dan < 20 g/L13). Desain
alat instrumentasi dan perhitungan biaya akan dilaporkan di Tahap III.
LAPI ITB

15

WATER MANAGEMENT AND CORROSION CONTROL


(LAPORAN TAHAP II)

January 16, 2014

Wastewater Treatment
Identifikasi sewage & drainage line
Untuk dapat mengoperasikan STP (sewage) dan WWTP (industrial wastewater), perlu ada informasi
yang jelas tentang kuantitas dan kualitas air limbah yang masuk ke sistem pengolahan. Dalam hal ini,
denah sewage dan drainage line ke STP dan WWTP perlu diidentifikasi. Dengan belum
ditemukannya denah original PLTU maka perlu segera diadakan identifikasi ulang sewage &
drainage line.
Perbaikan dan pengembangan sistem STP dan WWTP
Sistem STP dan WWTP yang mengalami kerusakan saat ini perlu diperbaiki supaya dapat beroperasi
dengan baik. Selain itu, sistem saat ini perlu dikembangkan dengan tujuan menghasilkan air bersih
untuk didaur ulang. Pengembangan dan perancangan STP dan WWTP akan dibahas secara
menyeluruh di laporan akhir (Tahap III).
Perancangan sistem pengolahan air limbah dari coal yard dan ash yard
Sistem untuk coal wastewater treatment (CWTP) dan ash wastewater treatment (AWTP) perlu
dirancang dan diimplementasikan agar dapat mengolah air limbah yang dihasilkan sehingga aman
untuk dilepaskan ke lingkungan atau didaur ulang. Saat ini ada kebutuhan air di coal yard dan ash
yard untuk spraying system yang bertujuan untuk mengurangi partikulat di udara. Perancangan
sistem CWTP dan AWTP dengan tujuan pendauran ulang air limbah di spraying system akan dibahas
secara menyeluruh di laporan akhir (Tahap III).

4. REFERENCES
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.

Data dari dokumen Excel dengan judul Residual Chlorine 2014


Data dari dokumen PDF dengan judul SCP-OM-041 Chemical Operation Manual Rev. 3
Data product flow MED dari dokumen Excel dengan judul Januari 2014 Desember 2014
Data dari dokumen Excel dengan judul Scheduled Water 2 Analysis 2014
Data dari dokumen Excel dengan judul Routine Water Analysis #1 2014
Data dari dokumen Excel dengan judul Routine Water Analysis #2 2014
Data dari dokumen Excel dengan judul Routine Water Analysis #3 2014
Data dari kumpulan dokumen Excel dengan judul Rekap Average #1 Januari-November 2014
Data dari kumpulan dokumen Excel dengan judul Rekap Average #2 Januari-November 2014
Data dari kumpulan dokumen Excel dengan judul Rekap Average #3 Januari-November 2014
Data Make Up Water Counter dari dokumen Excel dengan judul Kondisi Air Oktober 2014,
Kondisi Air November 2014 dan Kondisi Air Desember 2014
12. White's Handbook of Chlorination and Alternative Disinfectants, 5th Edition
13. Indian Standard, Specification for Feed Water, Boiler Water and Condensate for High Pressure
Boilers (IS: 10496 1983)

LAPI ITB

16