Anda di halaman 1dari 115

MODUL PELATIHAN

PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

PENYUSUNAN
DAN HPS
SPESIFIKASI DAN

Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah

Daftar Isi
DAFTAR ISI .............................................................................................. i
PENGANTAR ............................................................................................ v
0.1. Modul Pelatihan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah ...................................v
0.2. Modul Penyusunan Spesfikasi dan HPS .......................................................vi
0.3. Tujuan ....................................................................................................vii
BAB
1.1.
1.2.
1.3.
1.4.
1.5.

1 PENDAHULUAN ............................................................................. 1
Sistematika Penulisan Modul .................................................................. 1
Pengertian Spesifikasi dan HPS ..............................................................3
Ketentuan Umum Spesifikasi dan HPS..................................................... 4
Hubungan Total Biaya Kepemilikan dengan HPS ......................................6
Pengadaan Internasional .......................................................................6

BAB 2 MENYUSUN SPESIFIKASI .............................................................. 13


2.1. Umum ................................................................................................. 13
2.2. Menyusun Spesifikasi ............................................................................. 14
2.2.1. Menyusun Sepsifikasi Mutu Barang/Jasa ........................................15
2.2.2. Menentukan Spesifikasi Jumlah Barang/Jasa .................................. 26
2.2.3. Menetapkan Spesifikasi Waktu ...................................................... 31
2.2.4. Menyusun Spesifikasi Tingkat Pelayanan Penyedia Barang/Jasa .......32
2.2.5. Contoh ....................................................................................... 34
2.2.6. Informasi Lain Yang Perlu Masuk Dalam Spesifikasi........................ 37
BAB 3 HUBUNGAN PERENCANAAN PENGADAAN DENGAN
PENYUSUNAN SPESIFIKASI ........................................................... 39
3.1. Umum ................................................................................................. 39
3.2. Menentukan Prioritas Pengadaan Barang/Jasa ......................................... 40
3.3. Implikasi Fokus Utama Sasaran Pengadaan pada Tipe Spesifikasi..............47
BAB
4.1.
4.2.
4.3.

4 TOTAL BIAYA KEPEMILIKAN ........................................................ 51


Umum ................................................................................................. 51
Komponen Total Biaya Kepemilikan ........................................................ 52
Menghitung Nilai Waktu dari Uang .......................................................... 54
4.3.1. Nilai Uang yang Akan Datang .......................................................55
4.3.2. Nilai Sekarang dari Uang ..............................................................56
4.3.3. Nilai Uang dari Anuitas ................................................................57
4.4. Pendekatan NPV dalam Investasi ............................................................59
4.5. Menghitung NPV dengan Microsoft Excel ................................................. 61
4.6. Menghitung Total Biaya Kepemilikan dengan NPV ....................................63

LKPP LEMBAGA KEBIJAKAN PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

BAB
5.1.
5.2.
5.3.

5 MENYUSUN HPS ............................................................................ 67


Pendekatan Umum ................................................................................ 67
Karakteristik Barang/Jasa .......................................................................68
Analisis Pasar Penyedia ......................................................................... 69
5.3.1. Analisa Level Penyedia Barang/Jasa .............................................. 70
5.3.2. Analisa Persaingan Pasar ............................................................. 71
5.4. Metode Perhitungan .............................................................................. 73
5.5. Contoh Perhitungan HPS .......................................................................88
BAB 6 PENUTUP ....................................................................................... 103
6.1. Kesimpulan........................................................................................... 103
6.2. Saran ................................................................................................... 103

ii

LKPP

LEMBAGA KEBIJAKAN PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

Daftar Gambar
Gambar 0.1 Desain Modul Pelatihan PBJP .........................................................vi
Gambar 0.2 Posisi Modul Penyusunan Spesifikasi dan HPS .................................vi
Gambar 0.3 Ruang Lingkup Modul Penyusunan Spesifikasi dan HPS ...................vii
Gambar 1.1 Kerangka Pikir Penyusunan HPS ..................................................... 1
Gambar 2.1 Teknik Peramalan Kebutuhan Barang .............................................. 26
Gambar 2.2 Gambar Contoh Tabel Kebutuhan Barang di Tahun 2012 .................. 27
Gambar 2.3 Moving Average Dengan Bobot ...................................................... 28
Gambar 2.4 Model Regresi Sederhana ..............................................................28
Gambar 2.5 Interaksi Antara Biaya Pesan dan Biaya Penyimpanan ...................... 29
Gambar 2.6 Rumus EOQ .................................................................................30
Gambar 2.7 Contoh Penerapan Rumus EOQ ..................................................... 31
Gambar 3.1 The Supply Positioning Model ........................................................ 40
Gambar 3.2 Klasifikasi ABC (konsep pareto) ...................................................... 41
Gambar 3.3 The Supply Positioning Model Klasifikasi ABC .................................. 46
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar

4.1 Contoh Gambar Komponen Total Biaya Kepemilikan Alat Berat .........53
4.2 Ilustrasi Perhitungan Nilai Uang yang Akan Datang ......................... 55
4.3 Ilustrasi Perhitungan Nilai Sekarang dari Uang (PV) ......................... 56
4.4 Ilustrasi Nilai yang Akan Datang dari Anuitas .................................. 57
4.5 Ilustrasi Nilai Sekarang Anuitas ...................................................... 58
4.6 Rangkuman Rumus dan Simbol ..................................................... 59
4.7 Pendekatan NPV dalam Investasi ................................................... 60
4.8 Contoh Soal 1 .............................................................................. 60
4.9 Contoh Soal 2 .............................................................................. 61

Gambar 5.1 Skema Penyusunan Spesifikasi dan HPS ......................................... 67


Gambar 5.2 Skema Pembagian Barang ............................................................. 68
Gambar 5.3 Level Penyedia Barang/Jasa ...........................................................70
Gambar 5.4 Contoh Analisa Model Bow ............................................................83
Gambar 5.5 Contoh Analisa Model Bow Lanjutan...............................................84
Gambar 5.6 Contoh Analisa Model Bow Lanjutan...............................................84

LKPP LEMBAGA KEBIJAKAN PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

iii

Daftar Tabel
Tabel 1.1 Kerangka Pikir Penyusunan HPS ......................................................... 2
Tabel 1.2 Ketentuan Umum Spesifikasi HPS....................................................... 4
Tabel 2.1 Contoh Membuat Spesifikasi dari Pekerjaan Konstruksi
Bendungan Kecil ............................................................................... 18
Tabel 2.2 Contoh sampel ............................................................................ 20
Tabel 2.3 Contoh Spesifikasi Teknis .................................................................. 22
Tabel 2.4 Contoh Spesifikasi Komposisi............................................................. 23
Tabel 2.5 Ringkasan Spesifikasi Barang ............................................................. 25
Tabel 2.6 Contoh Barang Lift ............................................................................ 34
Tabel 2.7 Contoh Spesifikasi Jasa Konstruksi ..................................................... 35
Tabel 2.8 Contoh Spesifikasi Jasa Konsultansi .................................................... 36
Tabel 2.9 Contoh Spesifikasi Jasa Lainnya ......................................................... 37
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel

3.1 Contoh Klasifikasi ABC ...................................................................... 42


3.2 Klasifikasi ABC (2) ............................................................................ 43
3.3 Tabel Rating PIP ............................................................................... 43
3.4 Barang/Jasa Yang Dibeli .................................................................... 44
3.5 Kriteria Penggunaan Sasaran Pasokan ................................................ 45
3.6 Tabel Rating PIP dan Klasifikasi ABC .................................................. 46
3.7 Tabel Supply Positioning Model Berdasarkan Indikator PIP dan ABC ..... 46
3.8 Tabel Kesimpulan Untuk Supply Positioning Model .............................. 47
3.9 Hubungan Anatara Fokus Utama Sasaran Pasokan dengan
Metode Spesifikasi dan Tipe Spesifikasi ............................................... 48
Tabel 3.10 Daftar Periksa Kaji Ulang Spesifikasi ................................................. 48
Tabel 3.11 Daftar Periksa untuk melakukan kaji ulang terhadap spesifikasi
yang sudah jadi .............................................................................................. 49

iv

Tabel
Tabel
Tabel
Tabel

4.1
4.2
4.3
4.4

Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel

5.1 Analisis Persaingan Pasar .................................................................. 71


5.2 Tabel Rumus .................................................................................... 74
5.3 Tabel Konsultasi Penelitian Kebutuhan Pelatihan - HPS ......................... 78
5.4 Tabel Komponan Gedung .................................................................. 79
5.5 Tabel Komponen Biaya Standar .......................................................... 79
5.6 Tabel Rumus .................................................................................... 80
5.7 Tabel Biaya Tetap & Biaya Variabel ..................................................... 81
5.8 Tabel Biaya Langsung & Biaya Tidak Langsung .................................... 81
5.9 Harga Satuan Pekerjaan Galian .......................................................... 82
5.10 Contoh Analisa Standar ................................................................... 83

LKPP

Perhitungan NPV dengan Microsoft Excel ............................................ 62


Menghitung NPV untuk Mobil............................................................. 62
Menghitung NPV untuk Mobil Akhir .................................................... 62
TBK dari Penggantian Sistem Pembayaran Gaji Pegawai ...................... 64

LEMBAGA KEBIJAKAN PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

nahitModul
aleP lSpesifikasi
udoM ludDan
uJ HPS
PENGANTAR

1. Modul Pelatihan
Pengadaan
Barang/Jasa
Pemerintah

0.1. Modul Pelatihan Pengadaan Barang/Jasa


Pemerintah

2. Modul
Penyusunan
Spesifikasi dan
HPS

Kurikulum Pelatihan Berbasis Kompetensi disusun berdasarkan hasil analisis

3. Tujuan

pengalaman kerja (pelaku langsung) di bidang pekerjaan yang dianalisis.

kompetensi jabatan kerja yang melibatkan para ahli yang mempunyai


Karena unit-unit kompetensi setiap bidang tugas sektor pengadaan barang
dan jasa sangat banyak, maka proses analisis kompetensi jabatan kerja
difokuskan pada jabatan kerja dan kompetensi yang diprioritaskan.
Dalam rangka meningkatkan kompetensi para pelaku pengadaan barang
dan jasa pemerintah, LKPP telah mengembangkan Standar Kompetensi
Kerja Nasional Indonesia-Pengadaan Barang dan Jasa Pemerintah (SKKNIPBJP). SKKNI-PBJP ini menggambarkan tingkat kemampuan melaksanakan
(Skill), kemampuan memahami dan menganalisa (Knowledge) dan
kemampuan untuk menampilkan sikap dan tingkah laku kepada orang
lain dalam melaksanakan tugas (Attitude) pengadaan barang dan jasa
pemerintah yang dipergunakan sebagai dasar penyusunan kurikulum dan
silabus Kurikulum Pelatihan Berbasis Kompetensi (KPBK) Penyusunan
Spesifikasi dan HPS.
Pelatihan ini akan memberikan pengetahuan dan kemampuan bagi
anggota PA/ KPA dan anggota PPK dalam
melakukan proses penyusunan spesifikasi dan HPS
termasuk pengetahuan mengenai aturan yang
berlaku dan melaksanakan budaya kerja yang
sesuai dengan tuntutan pekerjaan.
Pada Gambar 0.1 terlihat bahwa saat ini sedang
dikembangkan 4 modul sebagai bagian untuk
pelatihan tingkat menengah.

PPKL

hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naadLembaga
agnePKebijakan
nakajibePengadaan
K agabmBarang/Jasa
eL
Pemerintah

8v88

Judul Modul Pelatihan

Modul Spesifikasi Dan HPS

Gambar 0.1 Desain Modul Pelatihan PBJP

0.2. MODUL PENYUSUNAN SPESIFIKASI DAN


HPS

1. Modul Pelatihan
Pengadaan
Barang/Jasa
Pemerintah

Modul ini disusun berdasarkan Standar Kompetensi Kerja Khusus

2. Modul
Penyusunan
Spesifiaksi dan
HPS

Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah dengan Kode Unit PP.02 tentang

3. Tujuan

Menyusun Dokumen Spesifikasi Barang/Jasa serta PP.03 tentang Menyusun


Harga Perkiraan Sendiri (HPS) Pemilihan Penyedia Barang/Jasa.
Unit ini berhubungan dengan pengetahuan dan keterampilan serta sikap
kerja yang diperlukan untuk melakukan kegiatan yang berkaitan dengan
Penyusunan Spesifikasi dan HPS Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah.

Gambar 0.2 Posisi Modul Penyusunan Spesifikasi dan HPS

Modul ini terdiri dari 5 (lima) bab, dimulai dengan Pengantar yang
menjelaskan lingkup Modul Penyusunan Spesifikasi dan HPS, diikuti
dengan Pendahuluan, Menyusun Spesifikasi, Perencanaan Pasokan dan
Penyusunan Spesifikasi, Total Biaya Kepemilikan dan Menyusun HPS.
Ruang lingkup ini dapat dilihat pada Gambar 0.3.

888
vi

LKPP
LKPPLembaga
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

nahitModul
aleP lSpesifikasi
udoM ludDan
uJ HPS

Gambar 0.3 Ruang Lingkup Modul Penyusunan Spesifikasi dan HPS

1. Modul Pelatihan
Pengadaan
Barang/Jasa
Pemerintah
2. Modul
Penyusunan
Spesifiaksi dan
HPS
3. Tujuan

0.3. TUJUAN
Perumusan tujuan pelatihan mengacu kepada pencapaian minimal
kompetensi yang ditentukan, dan indikator kompetensi yaitu : Dalam
kondisi (K), mampu dan mau melakukan (X), sebanyak (Y) dengan kualitas
(Z) selesai dalam tempo (T). Tentang kondisi (K) yang diwarnai oleh
variabel-variabel tingkat produktivitas tenaga kerja dan latar belakang/
tingkat/mutu pendidikan formal serta pengalaman kerja, maka penetapan
waktu/lama dan metodologi pelatihan dapat disesuaikan dengan kondisi
peserta pelatihan dan tersedianya sarana pelaksanaan pelatihan.
a.

Tujuan Umum

Setelah mengikuti pelatihan ini, peserta akan mampu melaksanakan


penyusunan spesifikasi dan perhitungan HPS dengan mengikuti pengertian
dasar & peraturan, penyusunan proses spesifikasi, Total Biaya Kepemilikan
(TBK) dan Metode Penyusunan HPS.
b. Tujuan Khusus
Berdasarkan diskusi yang sudah dilakukan terdahulu tentang beberapa
alternatif penggolongan materi, maka disimpulkan bahwa setelah selesai
mengikuti pelatihan, peserta mampu :

PPKL

hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naadLembaga
agnePKebijakan
nakajibePengadaan
K agabmBarang/Jasa
eL
Pemerintah

8v8ii8

Judul Modul Pelatihan

Modul Spesifikasi Dan HPS


1. Dapat mengidentifikasi landasan hukum, pengertian spesifikasi
dan HPS, pengadaan internasional dan hal dasar lain yang terkait.
2. Dapat melakukan identifikasi kebutuhan, penyusunan spesifikasi
barang/jasa, penggunaan standar internal dan eksternal,
penentuan spesifikasi jumlah, waktu dan tingkat pelayanan.
3. Dapat melakukan perencanaan pasokan dan penyusunan
spesifikasi sesuai dengan analisa pasar, prioritas dan fokus pada
tipe.
4. Dapat melakukan perhitungan manfaat suatu barang dengan
menggunakan metode Total Biaya Kepemilikan.
5. Dapat menghitung teknik perkiraan biaya sebagai dasar
penyusunan HPS.
6. Dapat melakukan penentuan spesifikasi dan perhitungan HPS
dengan latihan kelompok.

888
viii

LKPP
LKPPLembaga
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

31
BAB

nahitModul
aleP lSpesifikasi
udoM lud&uHPS
J
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1. Sistematika Penulisan Modul

1.1. Sistematika
Penulisan
Modul

Peran Spesifikasi dan Harga Perkiraan Sendiri (HPS) dalam mendorong


1.2. Pengertian
Spesifikasi
dan HPS

pencapaian Prinsip-prinsip Dasar Pengadaan Barang/Jasa (efisien, efektif,

1.3. Landasan
Hukum
Spesifikasi
dan HPS

banyak hal, spesifikasi dan HPS juga berperan penting dalam membantu

1.4. Hubungan
Total Biaya
Kepemilikan
dengan HPS

Atas dasar itu, penyusunan Spesifikasi dan HPS hendaknya akan mampu

transparan, terbuka, bersaing, adil, akuntabel) sangat menentukan. Dalam


promosi dan mendorong penggunaan produk Indonesia.

menghasilkan barang/jasa yang tepat dalam jumlah, mutu, harga, waktu,

1.5. Pengadaan
Internasional

lokasi dan dapat dipertanggungjawabkan. Maka, Pejabat Pembuat


Komitmen (PPK) tidak hanya dituntut untuk mampu (competence), tetapi
juga tidak melanggar peraturan perundang-undangan yang berlaku (com-

pliance).
Perkembangan dunia bisnis akhir-akhir ini menunjukkan bahwa membeli
barang/jasa dengan berpedoman yang paling murah belum tentu efisien,
bila kemudian terbukti biaya operasi dan pemeliharaan barang/jasa
tersebut sangat tinggi. Atas dasar itu, dalam modul ini ditambahkan
pemahaman akan prinsip dasar Total Biaya Kepemilikan.
Penyusunan modul Spesifikasi dan HPS dilakukan melalui pendekatan
seperti terlihat pada gambar di bawah ini.

Gambar 1.1 Kerangka


Pikir Penyusunan HPS

PPKL

hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naadLembaga
agnePKebijakan
nakajibePengadaan
K agabmBarang/Jasa
eL
Pemerintah

8188

31
BAB

Judul Modul Pelatihan

Modul Spesifikasi & HPS


Untuk mencapai pengadaan barang/jasa yang efisien, efektif, dan akuntabel diperlukan
Spesifikasi dan HPS yang memiliki karakteristik tertentu.
Spesifikasi barang/jasa yang disusun hendaklah memiliki karakteristik 4 (empat) yaitu :
tepat jumlah, tepat mutu, tepat waktu, dan tepat lokasi.
Tepat jumlah artinya barang/jasa yang dibeli atau diadakan tidak berlebih atau kurang
dari yang dibutuhkan.
Tepat mutu artinya mutu barang/jasa yang dibeli tidak terlalu baik sehingga menjadi
terlalu mahal, apalagi terlalu jelek sehingga tidak dapat memenuhi kebutuhan pengguna
barang/jasa. Sehingga sasaran pengadaan efektif (berhasil guna) tidak tercapai.
Tepat waktu artinya kedatangan barang/jasa yang dibutuhkan tidak terlambat atau
lebih cepat sehingga membutuhkan tempat penyimpanan lebih lama dari yang seharusnya.
Tepat lokasi artinya barang/jasa yang diterima tepat pada lokasi yang membutuhkan.
Salah pengiriman barang/jasa ketempat yang tidak membutuhkan akan menimbulkan
tambahan biaya yang tidak perlu sehingga sasaran pengadaan efisien (berdaya guna)
tidak tercapai.
Akuntabel artinya dapat dipertanggungjawabkan secara hukum formal. Atau dengan
kata lain tidak melanggar peraturan perundang-undangan yang berlaku.
Berdasarkan pada pendekatan di atas, disusunlah alat analisa seperti terlihat pada tabel di
bawah ini :

KERANGKA PIKIR
DESKRIPSI

ALAT

Tepat Jumlah

Teknik Peramalan Kebutuhan Barang

Tepat Mutu

Spesifikasi Teknik , Spesifikasi Komposisi ,


Spesifikasi Fungsi dan Kinerja , Sample

Tepat Waktu

Supply Positioning Model

Tepat Lokasi

Incoterm

Wajar Sample

Analisis Pasar

Wajar Metoda Pelaksanaan

Economic Order Quatity

Wajar Harga

Total Biaya Kepemilikan


Overhead dan Keuntungan
Perpajakan

Tabel 1.1 Kerangka Pikir Penyusunan HPS

888
2

LKPP
LKPPLembaga
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

31
BAB

nahitModul
aleP lSpesifikasi
udoM lud&uHPS
J
Alat analisa di atas yang dibahas dalam bab selanjutnya. Khusus untuk
ketentuan umum spesifikasi dan HPS, serta incoterm, dibahas langsung
pada bab satu.
1.1. Sistematika
Penulisan
Modul

1.2. Pengertian Spesifikasi dan HPS


Spesifikasi adalah karakteristik total dari barang/jasa, yang dapat

1.2. Pengertian
Spesifikasi
dan HPS

memenuhi kebutuhan dan keinginan pengguna barang/jasa yang

1.3. Landasan
Hukum
Spesifikasi
dan HPS

adalah bila kriteria tersebut terpenuhi oleh barang/jasa tersebut, maka

dinyatakan secara tertulis. Yang dimaksud dengan memenuhi kebutuhan


kebutuhan minimum (minimum requirement) dari pengguna barang/jasa

1.4. Hubungan
Total Biaya
Kepemilikan
dengan HPS
1.5. Pengadaan
Internasional

tersebut telah terpenuhi.


Sedangkan yang dimaksud dengan memenuhi keinginan adalah bila
kriteria tersebut terpenuhi, akan memberi nilai tambah barang/jasa
tersebut dalam pandangan pengguna barang/jasa tersebut. Yang
dimaksudkan dengan pengertian secara tertulis adalah segala kebutuhan
dan keinginan tersebut tertuang dengan jelas dalam dokumen kontrak.
Contoh : mobil, untuk memenuhi kebutuhan transportasi; sedangkan
mobil Mercy, selain untuk memenuhi kebutuhan transportasi juga memberi
nilai tambah meningkatkan gengsi penumpang/pemiliknya.
Contoh di atas merupakan contoh yang salah, karena hanya memenuhi
keinginan pribadi Pengguna Barang/Jasa, bukan keinginan organisasi.
Oleh sebab itu, hal yang paling penting dalam penyusunan spesifikasi
adalah melakukan identifikasi kebutuhan organisasi yang meliputi aspek:
teknis (mutu barang/jasa), jumlah, lokasi, waktu, dan tingkat pelayanan
dari penyedia barang/jasa tersebut.
Penyusunan Harga Perkiraan Sendiri (HPS), merupakan seni
memperkirakan kemungkinan besarnya biaya atas pengadaan barang/
jasa sesuai dengan syarat-syarat yang ditentukan dalam dokumen
pemilihan penyedia barang/jasa, dikalkulasikan secara keahlian dan
berdasarkan data yang dapat dipertanggungjawabkan .
Fungsi HPS

Alat untuk menilai kewajaran penawaran termasuk rinciannya

PPKL

hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naadLembaga
agnePKebijakan
nakajibePengadaan
K agabmBarang/Jasa
eL
Pemerintah

8388

31
BAB

Judul Modul Pelatihan

Modul Spesifikasi & HPS

Dasar untuk menetapkan batas tertinggi penawaran yang sah


untuk pengadaan barang/pekerjaan konstruksi/jasa lainnya dan
pengadaan konsultansi yang menggunakan metode Pagu
Anggaran; dan

Jaminan penawaran diberikan penyedia barang/pekerjaan


konstruksi/jasa lainnya pada saat memasukkan penawaran yang
besarnya antara 1% (satu perseratus) hingga 3% (tiga
perseratus) dari total HPS.

Dasar untuk menetapkan besarnya nilai jaminan pelaksanaan


bagi penawaran yang nilainya lebih rendah dari 80% (delapan
puluh perseratus) nilai total HPS.
Besarnya nilai jaminan pelaksanaan adalah :
o Untuk nilai penawaran terkoreksi antara 80% sampai dengan
100% dari nilai total HPS, jaminan pelaksanaan adalah
sebesar 5% dari nilai Kontrak; atau
o Untuk nilai penawaran terkoreksi dibawah 80% dari nilai
total HPS, besarnya nilai jaminan pelaksanaan adalah
sebesar 5% dari nilai total HPS.

HPS bukan sebagai dasar untuk menentukan besarnya kerugian


negara.

1.3. Ketentuan Umum Spesifikasi dan HPS


Ketentuan umum yang mengatur spesifikasi dan HPS telah diatur dalam
Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2010, yang ringkasannya dapat
dilihat pada tabel di bawah ini :
PELAKSANA
KEGIATAN
JENIS KEGIATAN

HASIL KEGIATAN

Pengguna
Anggaran (PA)
Rencana Umum
Pengadaan

Pejabat Pembuat
Komitmen (PPK)
Rencana
Pelaksanaan
Pengadaan
Rencana Anggaran Spesifikasi
Biaya
HPS
Kerangka Acuan
Rancangan
Kerja (Spesifikasi)
Kontrak

PPK, ULP,
Tim Teknis
Kaji Ulang

1.1. Sistematika
Penulisan
Modul
1.2. Pengertian
Spesifikasi
dan HPS
1.3. Landasan
Hukum
Spesifikasi
dan HPS
1.4. Hubungan
Total Biaya
Kepemilikan
dengan HPS
1.5. Pengadaan
Internasional

Spesifikasi
HPS
Pemaketan
Pekerjaan

Tabel 1.2 Ketentuan Umum Spesifikasi HPS

Rencana Umum Pengadaan Barang/Jasa1)


Pengguna Anggaran (PA) bertugas menyusun Rencana Umum Pengadaan
1)

888
4

Perpres 54 Tahun 2010 Pasal 66

LKPP
LKPPLembaga
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

31
BAB

nahitModul
aleP lSpesifikasi
udoM lud&uHPS
J
Barang/Jasa; yang di dalamnya memuat Kerangka Acuan Kerja (KAK).
Di dalam KAK tersebut akan tertuang spesifikasi teknis barang/jasa yang akan diadakan
dan besarnya total perkiraan biaya pekerjaan termasuk kewajiban pajak yang harus
dibebankan pada kegiatan tersebut.
Rencana Pelaksanaan Pengadaaan Barang/Jasa

2)

Berdasarkan rencana umum pengadaan di atas, PPK menyusun dan menetapkan


rencana pelaksanaan pengadaan barang/jasa yang meliputi:

Spesifikasi teknis barang/jasa;

Harga Perkiraan Sendiri; dan

Rancangan Kontrak.

Usulan Perubahan

3)

Dalam hal diperlukan ULP/Pejabat Pengadaan dapat mengusulkan kepada PPK:

Perubahan HPS; dan/atau

Perubahan spesifikasi teknis pekerjaan.

Wewenang Penyusunan, Penetapan dan dan Pengumuman HPS

4)

PPK menetapkan HPS barang/jasa kecuali untuk kontes/sayembara.

ULP/Pejabat Pengadaan mengumumkan nilai total HPS berdasarkan HPS yang


ditetapkan oleh PPK.

Nilai total HPS bersifat terbuka dan tidak rahasia.

HPS disusun paling lama 28

(dua puluh delapan) hari kerja sebelum batas

akhir pemasukan penawaran

TOPIK DISKUSI
Apakah perbedaan antara Biaya dari RUP dengan Biaya pada HPS ?
Peran Spesifikasi dan HPS dalam mencapai sasaran yang tertuang dalam Prinsip Dasar
Pengadaan.
Peran Spesifikasi dan HPS dalam meningkatkan promosi penggunaan produk dalam negeri.

2)
3)
4)

Perpres 54 Tahun 2010 Pasal 11 Ayat 1


Perpres 54 Tahun 2010 Pasal 17
Perpres 54 Tahun 2010 Pasal 66

PPKL

hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naadLembaga
agnePKebijakan
nakajibePengadaan
K agabmBarang/Jasa
eL
Pemerintah

8588

31
BAB

Judul Modul Pelatihan

Modul Spesifikasi & HPS

1.4. Hubungan Total Biaya Kepemilikan dengan


HPS
Total Biaya Kepemilikan (total cost of ownership) adalah seni untuk
melakukan perkiraan biaya suatu barang/jasa yang meliputi biaya
pemilikan (total cost of acquisition) dan biaya operasi (operating costs)
Yang dimaksud dengan biaya pemilikan (total cost of acquisition) adalah
biaya yang dikeluarkan untuk memperoleh barang/jasa (initial cost) dan
biaya depresiasi. Biaya perolehan merupakan biaya yang dikeluarkan untuk
pembelian, pengiriman, pemasangan, dan pelatihan penggunaan suatu
barang/jasa. Sedangkan biaya operasi (operating costs) merupakan biaya
operasi dan biaya pemeliharaan.
Untuk HPS, perhitungan biaya sampai dengan biaya perolehan (biaya
yang dikeluarkan untuk pembelian, pengiriman, pemasangan, dan
pelatihan penggunaan) dan tidak termasuk biaya Operasi dan
Pemeliharaan.
Analisa total biaya kepemilikan (total cost of ownership) sangat cocok
digunakan untuk analisa pemilihan pemasok pada pengadaan barang/
jasa yang bersifat investasi.

1.1. Sistematika
Penulisan
Modul
1.2. Pengertian
Spesifikasi
dan HPS
1.3. Landasan
Hukum
Spesifikasi
dan HPS
1.4. Hubungan
Total Biaya
Kepemilikan
dengan HPS
1.5. Pengadaan
Internasional

TOPIK DISKUSI

TOPIK
DISKUSI
Apakah perbedaan antara biaya dari
RUP dengan
biaya pada HPS?
Jenis spesifikasi
pengadaandan
apaHPS
sajadalam
yang cocok
menggunakan
pendekatan
Peran
mencapai
sasaran yang
tertuang TBK
dalam Prinsip Dasar
Apakah Perpres 54 Tahun 2010 mengatur tentang hal ini ?
Pengadaan.
Peran spesifikasi dan HPS dalam meningkatkan promosi penggunaan produk dalam negeri.

1.5. Pengadaan Internasional


Pengadaan internasional adalah rangkaian kegiatan untuk memperoleh
barang atau jasa dengan cara tertentu, yang transaksinya melintasi batas
negara (secara internasional). Sebagai contoh; perusahaan dari Indonesia menjual barang kepada perusahaan di Singapura atau sebaliknya
perusahaan dari Singapura menjual barang kepada perusahaan di Indonesia.

888
6

LKPP
LKPPLembaga
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

31
BAB

nahitModul
aleP lSpesifikasi
udoM lud&uHPS
J
Pengadaan internasional sebenarnya telah banyak dilakukan, karena perdagangan
internasional yang telah berlangsung selama ini pada dasarnya telah dilaksanakan melalui
proses yang dikenal dengan cara International Competitive Bidding (ICB).
Pengadaan internasional digunakan pula untuk pengadaan barang dan jasa instansi
pemerintah yang sebagian atau keseluruhannya dibiayai dengan dana pinjaman/hibah
luar negeri seperti dana dari Bank Dunia (IBRD), Bank Pembangunan Asia (ADB) dan
sebagainya.
Pertimbangan yang umum digunakan sebagai dasar atau alasan mengapa mesti membeli
barang atau jasa dari luar negeri adalah karena faktor-faktor berikut :

Kualitas;

Ketepatan waktu;

Biaya;

Teknologi baru;

Memperluas basis pasokan;

Pertukaran perdagangan (counter trade).

Faktor yang mendorong kecenderungan pengadaan internasional tersebut antara lain


adanya :

Kerjasama dan kemitraan dalam pemasokan barang;

Globalisasi perdagangan;

Pengadaan yang berwawasan lingkungan;

Pengukuran kemampuan atau kinerja;

Piranti lunak dalam bidang tata hubungan dengan nasabah;

Pengendalian dan pelaksanaan yang terbaik;

Pengelolaan inventarisasi barang sebagai keuntungan strategis dan bukan


semata-mata sebagai pusat pembiayaan.

Lembaga dan peraturan yang biasa muncul dalam perdagangan international adalah :
a.

Organisasi Perdagangan Dunia (World Trade Organisation, WTO) adalah


satu-satunya organisasi internasional yang mempunyai tugas merumuskan
hukum perdagangan internasional.

b.

Kamar Dagang Internasional (International Chamber of Commersial, ICC),


yang menyusun dan menerbitkan INCOTERMS (International Commercial

Terms). Incoterms terdiri dari berbagai bidang, yang paling dikenal adalah

PPKL

hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naadLembaga
agnePKebijakan
nakajibePengadaan
K agabmBarang/Jasa
eL
Pemerintah

8788

31
BAB

Judul Modul Pelatihan

Modul Spesifikasi & HPS


EXW (Ex Works), FOB (Free on Board), CIF (Cost, Insurance and Freight), DDU

(Delivery Duty Unpaid), dan CPT (Carriage Paid To).


c.

Komisi PBB untuk Hukum Perdagangan Internasional (United Nations

Commission on International Trade Law /UNCITRAL). UNCITRAL diberi tugas


oleh Majelis Umum untuk mengembangkan penyelarasan dan penyeragaman
secara progresif atas hukum perdagangan internasional. Dengan menjadi anggota
WTO maka kasus-kasus sengketa antara perusahaan dagang di Indonesia dengan
perusahaan dagang asing dapat diselesaikan berdasarkan hukum yang
direkomendasikan oleh UNCITRAL.
Beberapa term dari International Commercial Terms (Incoterms 2000) yang berdampak
pada biaya pengadaan barang/jasa adalah :
a.

Ex Works (EXW) : penyerahan barang di gudang penjual. Memperhitungkan


semua biaya yang timbul atas perpindahan barang dari gudang penjual sampai
gudang pembeli :
Harga barang;
Biaya pengangkutan dan bongkar muat mulai dari pintu gudang penjual, ke
pelabuhan, sampai ke gudang pembeli;
Biaya pengurusan administrasi pengeluaran barang dan shipping document
serta bea masuk atas barang (bila impor);
Premi asuransi.

b.

Free Carrier (FCA), hampir sama dengan Ex Works hanya tempat penyerahan
barang di gudang pengangkut biaya yang harus diperhitungkan :
Harga barang;
Biaya bongkar muat mulai dari tempat yang disepakati, pengangkutan ke
pelabuhan, pengangkutan sampai ke gudang pembeli;
Biaya pengurusan administrasi pengeluaran barang dan shipping document
serta bea masuk atas barang (bila impor);
Premi asuransi.

c.

Free Alongside Ship (FAS) : barang diterima pembeli di samping kapal di


dermaga pelabuhan muat. Biaya yang harus diperhitungkan :
Harga barang;
Biaya pemuatan ke dalam kapal, pengangkutan dan bongkar muat mulai
dari kapal sampai ke gudang pembeli;

888
8

LKPP
LKPPLembaga
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

31
BAB

nahitModul
aleP lSpesifikasi
udoM lud&uHPS
J

Biaya pengurusan administrasi pengeluaran barang dan shipping


document serta bea masuk atas barang (bila impor);
Premi asuransi.

d. Free on Board (FOB) : penyerahan barang dilakukan di atas kapal


pengangkut.
Biaya yang harus diperhitungkan :
Harga barang;
Biaya pengangkutan dari pelabuhan muat, bongkar muat di
pelabuhan tujuan, pengangkutan dan bongkar muat sampai ke
gudang pembeli;
Biaya pengurusan administrasi pengeluaran barang dan shipping
document serta bea masuk atas barang (bila impor);
Premi asuransi.
e. Cost and Fright (CFR) : barang diterima di pelabuhan tujuan.
Biaya yang harus diperhitungkan :
Harga barang;
Biaya bongkar dari kapal ke dermaga, pengangkutan dan bongkar
muat dari dermaga sampai ke gudang pembeli;
Bea masuk atas barang (bila impor).
f. Cost, Insurance and Freight (CIF) : sama dengan CFR kecuali tidak
ada kewajiban membayar premi asuransi.
Biaya yang harus diperhitungkan :
Harga barang;
Biaya bongkar dari kapal ke dermaga , pengangkutan dan bongkar
muat dari dermaga sampai ke gudang pembeli;
Bea masuk atas barang (bila impor);
Premi asuransi.
g. Carriage Paid To (CPT) : hampir sama dengan CFR kecuali dalam
pengurusan formalitas ekspor dilakukan oleh pembeli.
Biaya yang harus diperhitungkan :
Harga barang;
Biaya bongkar dari kapal ke dermaga, pengangkutan dan bongkar
muat dari dermaga sampai ke gudang pembeli;
Biaya formalitas ekspor (biaya pengeluaran barang dari pelabuhan
penjual);
Bea masuk atas barang (bila impor).
h. Carriage and Insurance Paid To (CIP) : penerimaan barang sampai
dengan pelabuhan tujuan, tinggal membongkar dan mengangkut ke
gudang pembeli.
Biaya yang harus diperhitungkan :
Harga barang;
Biaya bongkar dari kapal ke dermaga , pengangkutan dan bongkar
muat dari dermaga sampai ke gudang pembeli;

PPKL

hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naadLembaga
agnePKebijakan
nakajibePengadaan
K agabmBarang/Jasa
eL
Pemerintah

8988

31
BAB

Judul Modul Pelatihan

Modul Spesifikasi & HPS

Bea masuk atas barang (bila impor);


Premi asuransi.

i. Delivered at Frontier (DAF) : penerimaan barang pada daerah


perbatasan kepabeaan (bila impor).
Biaya yang harus diperhitungkan :
Harga barang;
Biaya pengangkutan ke sisi perbatasan;
Biaya pemuatan ke kapal, pengangkutan ke pelabuhan tujuan,
bongkar dari kapal ke dermaga, pengangkutan dan bongkar muat
dari dermaga sampai ke gudang pembeli;
Bea masuk atas barang;
Premi asuransi.
j. Delivered Ex Ship (DES) : penerimaan barang di pelabuhan
kedatangan.
Biaya yang harus diperhitungkan :
Harga barang;
Biaya bongkar dari kapal ke dermaga , pengangkutan dan bongkar
muat dari dermaga sampai ke gudang pembeli;
Bea masuk atas barang (bila impor);
Premi asuransi.
k. Delivered Ex Quay (DEQ) : penerimaan barang di dermaga pelabuhan
tujuan.
Biaya yang harus diperhitungkan :
Harga barang;
Biaya pengangkutan dan bongkar muat dari dermaga sampai ke
gudang pembeli;
Bea masuk atas barang (bila impor);
Premi asuransi.
l. Delivered Duty Unpaid (DDU) : penerimaan barang di pintu gudang
pembeli.
Biaya yang harus diperhitungkan :
Harga barang;
Biaya bongkar dari alat angkut di depan gudang pembeli sampai
penataan di gudang pembeli;
Bea masuk atas barang (bila impor);
Premi asuransi.
m. Delivered Duty Paid (DDP) : barang telah disusun di gudang pembeli.
Biaya yang harus diperhitungkan :
Harga barang;
Tidak mengeluarkan ongkos apapun untuk transportasi, dan lainlain.

888
10

LKPP
LKPPLembaga
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

31
BAB

nahitModul
aleP lSpesifikasi
udoM lud&uHPS
J
Aspek-aspek yang perlu dipertimbangkan dalam pengadaan internasional :
a.

Bahasa, yang berlaku umum adalah bahasa Inggris.

b.

Alat pembayaran : L/C (letter of credit) atau T/T (Telegraphic Transfer).

c.

Komponen Biaya : biaya gudang di negara asal, transportasi lintas negara,


biaya gudang di negara tujuan, asuransi, dan lain-lain.

d.

Dokumen seperti Master List, Bill of Lading, dan Packing List hendaknya selaras.

e.

Mata uang yang digunakan : dolar untuk porsi asing dan rupiah untuk porsi
dalam negeri.

f.

Aspek-aspek perpajakan yang terkait dengan kepabeanan (bea masuk,


misalnya) maupun yang terkait dengan proyek (tax holiday).

Jika dilihat dari uraian di atas, ketentuan ketentuan pengadaan internasional akan sangat
berpengaruh pada penyusunan HPS. Misalnya, lokasi barang, aturan perpajakan, sistem
pengiriman, dan lain-lain.

PPKL

hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naadLembaga
agnePKebijakan
nakajibePengadaan
K agabmBarang/Jasa
eL
Pemerintah

811
88

31
BAB

888
12

Judul Modul Pelatihan

Modul Spesifikasi & HPS

LKPP
LKPPLembaga
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

32
BAB

nahitaModul
leP luSpesifikasi
doM lud&uHPS
J
BAB 2
MENYUSUN SPESIFIKASI
2.1. Umum

2.1. Umum

Spesifikasi berfungsi sebagai media komunikasi antara pengguna barang/


2.2. Menyusun
Spesifikasi
1.1. Pendahuluan

jasa

dengan penyedia barang/jasa. Kejelasan spesifikasi barang/jasa,

merupakan

langkah awal dalam upaya meningkatkan efisiensi dan

efektivitas pengadaan barang/jasa.


Dalam spesifikasi barang/jasa, tertuang beberapa informasi tentang halhal berikut ini :
1. Barang/jasa seperti apa yang sesungguhnya dibutuhkan (dalam
hal mutu, tipe, ukuran, kinerja, dan sebagainya).
2. Bagaimana mutu barang/jasa tersebut akan diukur.
3. Berapa banyak barang/jasa tersebut akan diperlukan.
4. Kapan banyak barang/jasa tersebut diperlukan.
5. Dimana banyak barang/jasa tersebut harus diserahkan.
6. Moda transportasi dan cara pengangkutan barang seperti apa
yang harus dipersyaratkan.
7. Persyaratan seperti apa yang harus dimiliki oleh penyedia barang/
jasa agar mampu memasok dengan efektif.
8. Tanggung jawab penyedia barang/jasa yang harus dipenuhi dan
informasi seperti apa yang akan diberikan kepada Penyedia
barang/jasa.
Kegagalan dalam menyusun dan menetapkan spesifikasi barang/jasa yang
tepat akan berdampak serius pada :
1. Operasi bisa terhenti sebagai akibat barang/jasa yang diperlukan
untuk pelaksanaan kegiatan organisasi tidak tersedia.
2. Barang yang dibeli mungkin rusak dan tidak dapat digunakan
lagi sebagai akibat kemasan yang tidak memadai (karena tidak
dipersyaratkan dalam spesifikasi).
3. Barang yang dibeli mengandung material yang dilarang negara
(karena tidak dipersyaratkan dalam spesifikasi).

PPKL

hatniremeP asaJLKPP
/gnaraB naadaLembaga
gneP nKebijakan
akajibeKPengadaan
agabmeBarang/Jasa
L
Pemerintah

813
88

32
BAB

Judul Modul Pelatihan

Modul Spesifikasi & HPS


4. Mesin yang dibeli tidak bekerja sempurna atau tidak sesuai
harapan.
5. Jumlah barang yang dibeli ternyata berlebih dan berdampak pada
peningkatan kebutuhan gudang dan kemungkinan kadaluarsa.
6. Penyedia barang/jasa ternyata tidak memberikan jasa
pemeliharaan dan/atau pelayanan purna jual.
Langkah penting dalam penyusunan spesifikasi barang/jasa adalah
mengenali kebutuhan barang/jasa, yang dalam hal ini tertuang dalam
karakteristik kebutuhan barang/jasa.

2.2. Menyusun Spesifikasi

2.1. Umum

Tujuan menyusun spesifikasi barang/jasa yang diperlukan adalah untuk


memberikan informasi yang diperlukan oleh penyedia barang/jasa agar
memasok barang/jasa yang sesuai dengan kebutuhan pengguna barang/

2.2. Menyusun
Spesifikasi

jasa.
Tanpa penyusunan spesifikasi barang/jasa yang tepat, bisa terjadi penyedia
barang/jasa menyerahkan barang/jasa sesuai dengan kesepakatan yang
tertuang dalam kontrak tetapi tidak memenuhi kebutuhan pengguna
barang/jasa.
Pendekatan yang dianjurkan dalam menyusun spesifikasi adalah
menetapkan dulu kebutuhan (performance) pengguna barang/jasa, baru
kebutuhan tersebut diterjemahkan dalam aspek teknis (technical).
Dalam menyusun spesifikasi barang/jasa, terdapat 3 (tiga) hal pokok
(Elemen Spesifikasi) yang harus diperhatikan: Mutu Barang/Jasa, Jumlah
dan Waktu, dan Tingkat Pelayanan.
A. Mutu Barang/Jasa
Tingkat mutu untuk barang, misalnya, diterjemahkan ke dalam
fungsi, keandalan, kompatibilitas, dan sebagainya.
Tingkat mutu untuk jasa konsultansi misalnya diterjemahkan ke
dalam bidang gerak konsultan, pengalaman konsultan dalam bidang
tertentu, dan lain-lain. Untuk jasa konstruksi, termasuk dalam mutu
ada metode pelaksanaan pekerjaan.

888
14

LKPPLembaga
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

32
BAB

nahitaModul
leP luSpesifikasi
doM lud&uHPS
J
B.

Jumlah dan Waktu


Jumlah barang, kapan diserahkan dan lokasi barang tersebut. Dalam hal jasa,
dapat diartikan ruang lingkup, waktu penyerahan, dan lokasi penyerahan.

C.

Tingkat Pelayanan dan Pelayanan Purna Jual


Yang dimaksud dengan tingkat pelayanan disini adalah kecepatan respon terhadap
keluhan pengguna jasa. Misalnya, keluhan pelanggan akan ditangani paling lambat
2 x 24 jam setelahnya. Hal yang sama berlaku pula untuk pelayanan purna jual,
ruang lingkup dan tingkat kedalaman pelayanan purna jual perlu ditetapkan dengan
rinci.

2.2.1. Menyusun Spesifikasi Mutu Barang/Jasa


Informasi mengenai spesifikasi mutu barang harus diberikan dan dijelaskan kepada penyedia
barang/jasa untuk menghindari multi tafsir atau kesalahpahaman.
Spesifikasi mutu barang/jasa yang terlalu detil (over specifying) akan menyulitkan pejabat
pengadaan mendapatkan barang tersebut. Bahkan, kadang-kadang, jumlah penyedia
barang/jasa yang memenuhi akan terlalu sedikit.
Sebaliknya mutu barang yang terlalu umum akan menimbulkan multi tafsir sehingga
penyedia barang/jasa akan melakukan improvisasi. Bila jumlah penyedia barang/jasa
yang memenuhi terlalu banyak, akan sulit bagi pejabat pengadaan untuk memutuskan
penyedia barang/jasa yang layak dipilih.
Sebagaimana telah dijelaskan sebelumnya, spesifikasi mutu barang didefinisikan dalam
berbagai faktor: kemampuan menghadirkan fungsi tertentu, desain, kapasitas, warna,
keandalan, fleksibilitas, ukuran, keamanan pengguna, dan masih banyak lagi.
Spesifikasi mutu jasa didefinisikan dalam citra jasa tersebut di pasar, fleksibilitas
layanan kepada pelanggan, kecepatan respon,
kenyamanan, dan sebagainya.
Terdapat berbagai macam cara penetapan spesifikasi
barang/jasa :

PPKL

hatniremeP asaJLKPP
/gnaraB naadaLembaga
gneP nKebijakan
akajibeKPengadaan
agabmeBarang/Jasa
L
Pemerintah

815
88

32
BAB

Judul Modul Pelatihan

Modul Spesifikasi & HPS


A.

Merek

B.

Standarisasi

C.

Sampel

D.

Spesifikasi teknik

E.

Spesifikasi komposisi

F.

Spesifikasi fungsi dan kinerja

Penjelasan atas masing-masing spesifikasi di atas adalah sebagai berikut :


A. Merek
Merek (brand or trade name) merupakan spesifikasi yang paling sederhana dan
paling mudah untuk dikomunikasikan ke penyedia barang/jasa. Penggunaan merek
diperbolehkan bila barang yang diperlukan merupakan paten atau PPK berada
dalam posisi tidak ada pilihan lain. Contohnya : Perbaikan Lift merek X, maka
hanya dapat menggunakan suku cadang dan ahli pemeliharaannya yang berasal
dari perusahaan merek X.
Tiap merek memiliki citra yang berbeda di benak pengguna barang/jasa. Misalnya,
kendaraan merek tertentu (kendaraan mewah) mempunyai citra yang berbeda
dengan kendaraan niaga. Kadang-kadang barang dengan merek yang sama tetapi
dari distributor yang berbeda juga memiliki harga yang berbeda.
Pada umumnya, merek-merek terkenal memiliki harga yang mahal. Dalam hal
tidak ada keharusan untuk menggunakan merek tertentu, sangat dianjurkan untuk
tidak memilih barang yang memiliki merek mahal. Atau digunakan istilah yang
SETARA sehingga memungkinkan memberikan alternatif barang.
Kelebihan menggunakan merek terkenal :

Komunikasi dengan penyedia barang/jasa menjadi jelas dan tidak multi


tafsir, karena merek yang sudah terkenal biasanya sudah diketahui oleh
semua penyedia barang/jasa.

Barang mudah digunakan dan mudah tersedia di pasaran.

Mutu barang terjamin.

Kelemahan menggunakan merek terkenal :

888
16

Merek terkenal cenderung mahal.

Sulit untuk menciptakan kompetisi diantara penyedia barang/jasa.

LKPPLembaga
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

32
BAB

nahitaModul
leP luSpesifikasi
doM lud&uHPS
J

Penyedia barang/jasa yang menjadi pemilik merek mungkin merubah


spesifikasi secara mendasar tetapi tetap dengan merek yang sama.

Kecuali untuk penunjukan langsung dan pengadaan langsung, maka


penyebutan merek dalam spesifikasi DILARANG dalam Peraturan
Presiden Nomor 54 Tahun 2011.
Contoh:
BARANG

JASA KONSTRUKSI

Mobil :
BMW, Toyota

Pembangunan Gedung :
PT Pembangunan
Perumahan

JASA LAINNYA
Transportasi :
Blue Bird

JASA
KONSULTANSI
Konsultan Perencana:
PT Perencana Jaya

B. Standarisasi
Pada saat menyusun spesifikasi, pejabat pembuat komitmen dapat

membuat

standar sendiri (standarisasi internal) atau mengacu pada standar yang sudah ada
(standar eksternal).
Beberapa standar eksternal adalah :

Standar Industri

Standar Nasional

Standar Regional

Standar Internasional

Dalam kategori standar industri, PPK bisa menyusun spesifikasi dengan mengacu
kepada SNI. Meskipun standar ini tidak cukup detil, namun masih mudah bagi
penyedia barang/jasa untuk memahami jenis barang/jasa yang dibutuhkan oleh
pengguna barang/jasa.
Contoh :
Untuk membuat spesifikasi dari pekerjaan konstruksi bendungan kecil yang
memerlukan spesifikasi beton kedap air, PPK dapat mengambil dari SNI DT-91008-2007, sehingga spesifikasi beton kedap air (secara sederhana) menjadi seperti
dibawah ini :

PPKL

hatniremeP asaJLKPP
/gnaraB naadaLembaga
gneP nKebijakan
akajibeKPengadaan
agabmeBarang/Jasa
L
Pemerintah

817
88

32
BAB

Judul Modul Pelatihan

Modul Spesifikasi & HPS

Bahan

Kebutuhan
PC
PB
KR (kerikil 2cm/3cm)

Tenaga Kerja

Strorox-100
Pekerja
Tukang batu
Kepala tukang
mandor

Satuan
Kg
M3
M3
Kg
OH
OH
OH
OH

Indeks
400,000
0,480
0,800
1,200
2,100
0,350
0,065
0,105

Tabel 2.1 Contoh membuat spesifikasi dari pekerjaan konstruksi bendungan kecil

Standar memungkinkan penyedia barang/jasa dan pembeli berkomunikasi dalam


bahasa yang sama, baik melalui istilah, parameter, simbol, maupun terminologi.
Standar akan meliputi :

Standar komposisi, misalnya : kandungan zat tertentu pada minuman.

Standar dimensi, misalnya : ukuran panjang.

Standar kinerja, mutu, dan keamanan produk.

Technical Requirement.

Standar inspeksi dan pengujian.

Peraturan atau pedoman yang terkait.

Oleh sebab itu, sebelum menyusun spesifikasi, sangat dianjurkan Pejabat


Pembuat Komitmen memeriksa apakah barang/jasa yang hendak dibelinya sudah
ada standarnya. Jika sampai dengan standar internasional tetap tidak
didapatkan,dianjurkan menggunakan standar yang digunakan oleh penyedia
barang/jasa, dalam hal tidak memiliki kemampuan untuk menyusun standar sendiri.
Kelebihan menggunakan standar eksternal :
Penyedia barang/jasa familiar menggunakan standar tersebut dalam proses
produksinya.

Meningkatkan kompetisi antar penyedia barang/jasa yang menggunakan


standar yang sama, sehingga memungkinkan mendapatkan harga murah.

Standar eksternal menghilangkan ketidakpastian atas apa yang


sesungguhnya perlu dipenuhi.

Waktu tenggang (lead time) barang/jasa standar eksternal secara umum


lebih pendek dari pada barang/jasa yang dibuat berdasarkan standar internal.

Bagian Pengadaan lebih mudah memilih penyedia barang/jasa jika mereka


memasok dengan standar yang sama.

888
18

LKPPLembaga
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

32
BAB

nahitaModul
leP luSpesifikasi
doM lud&uHPS
J
Kekurangan menggunakan standar eksternal

Standar, bagaimanapun, merupakan kompromi berbagai pihak yang terkait


dengan industri barang/jasa tersebut. Memenuhi standar eksternal sering
hanya memenuhi kebutuhan pengguna barang/jasa secara minimal.

Standar eksternal merupakan cermin terbaik pada saat standar tersebut


dibuat. Jadi tidak merefleksikan kondisi teknologi terakhir pembuatan
barang/jasa tersebut.

Mengingat standar meliputi berbagai aspek, tidak semua penyedia barang/jasa


familiar dengan semua aspek. Dianjurkan Bagian Pengadaan untuk mendalami
pengalaman penyedia barang/jasa terhadap aspek-aspek yang terkait dengan
standar barang/jasa yang akan dibeli.
Standarisasi Internal
Mengembangkan standar internal layak bila menghadapi situasi berikut ini :

Barang/jasa yang dibeli sangat khusus dan tidak tersedia di pasar.

Tidak ada standar yang tersedia.

Nilai barang/jasa yang dibeli sangat tinggi sehingga layak untuk


mengalokasikan waktu, tenaga, dan biaya menyusun standar sendiri.

Beberapa alasan yang sering muncul sehingga diputuskan untuk menggunakan


atau menciptakan standarisasi internal adalah :

Perencana atau perancang yang ada dalam unit kerja memutuskan untuk
mengembangkan desain dan spesifikasi ciptaan sendiri.

Sudah tersedia standar internal sebelumnya, sehingga untuk mengikuti


standar eksternal justru memerlukan waktu, tenaga, dan biaya tersendiri.

Tidak tersedia informasi yang memadai di unit kerja mengenai spesifikasi


yang telah dipergunakan di unit kerja.

Standar internal sering tidak ada pada unit kerja yang memiliki cabang dengan
lokasi yang tersebar di berbagai pulau. Ketiadaan standar internal pada kasus
ini biasanya berdampak pada peningkatan biaya pengadaan barang/jasa.
Beberapa manfaat adanya standar internal adalah :

Mengurangi waktu yang diperlukan oleh unit kerja untuk mengembangkan


standar sendiri.

Membantu unit kerja untuk konsentrasi pada sejumlah kecil barang/jasa,

PPKL

hatniremeP asaJLKPP
/gnaraB naadaLembaga
gneP nKebijakan
akajibeKPengadaan
agabmeBarang/Jasa
L
Pemerintah

819
88

32
BAB

Judul Modul Pelatihan

Modul Spesifikasi & HPS


fokus pada mutu yang baik dengan

menghabiskan waktu untuk

mendapatkan penyedia barang/jasa terbaik.

Membeli dalam jumlah besar, sehingga bisa melakukan negosiasi dengan


sedikit penyedia barang/jasa untuk mendapatkan harga yang lebih baik.

Peningkatan volume dengan sedikit penyedia barang/jasa, akan


meningkatkan saling pengertian dan kedekatan antara pejabat pengadaan
dan penyedia barang/jasa, dengan demikian diharapkan tingkat mutu
barang/jasa yang dipasok akan meningkat.

Menurunkan biaya penyimpanan karena jenis item yang dibeli menurun.

C. Sampel
Sampel sering digunakan bila spesifikasi agak sulit dijelaskan dalam kata-k a t a ,
misalnya warna yang spesifik. Sehingga penyedia barang/jasa sering juga diminta
memberikan sampel sebelum menyerahkan barang yang hendak dipasoknya.
Berdasarkan hal tersebut di atas, sampel sering dijadikan acuan untuk melakukan
pemeriksaan mutu atas barang yang datang dari penyedia barang/jasa.
Kelebihan Sampel :

Memudahkan penyedia barang/jasa untuk memahami kebutuhan dan


keinginan pengguna barang/jasa dalam hal spesifikasi sulit dijelaskan
dengan kata-kata.

Memudahkan PPK untuk memastikan ketersediaan barang/jasa atas


kemampuan penyedia barang/jasa memenuhi kebutuhan dan keinginan
pengguna barang/jasa.

Kekurangan Sampel :

PPK harus mampu memastikan bahwa barang yang dikirimkan oleh


Penyedia barang/jasa sama dengan sampel yang diberikan.

Perbedaan kecil antara barang yang dikirimkan penyedia barang/jasa


dengan sampel mungkin akan sulit diketahui.

Untuk itu diperlukan alat ukur yang tidak mudah.

Contoh:
BARANG
Kain :
Warna dan corak
kain seragam

JASA
KONSTRUKSI
-

JASA LAINNYA
-

JASA
KONSULTANSI
-

Tabel 2.2 Contoh sampel

888
20

LKPPLembaga
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

32
BAB

nahitaModul
leP luSpesifikasi
doM lud&uHPS
J
D. Spesifikasi Teknis
Spesifikasi teknik umumnya meliputi :

Karakteristik fisik (dimensi, kekuatan, dan sebagainya).

Detil desain.

Toleransi.

Material yang digunakan.

Metode produksi/pelaksanaan.

Persyaratan pemeliharaan.

Persyaratan operasi.

Untuk mengurangi penjelasan yang terlalu panjang, biasanya spesifikasi teknis


dilengkapi dengan gambar desain yang detil dan penjelasan singkatnya.
PPK yang bertanggung jawab menyediakan detil spesifikasi teknis dan penyedia
barang/jasa wajib mengikuti semua persyaratan yang telah ditetapkan dalam
dokumen pengadaan. Spesifikasi teknis umumnya hanya dipakai untuk barang
yang sangat spesifik dan menuntut tingkat akurasi tinggi.
Spesifikasi teknis tepat untuk digunakan apabila :

PPK memiliki kemampuan untuk membuat desain yang lebih baik dan
rinci dari pada penyedia barang/jasa.

PPK bermaksud menggunakan desain yang telah disusun oleh konsultan


perencana paket pekerjaan tersebut.

Barang atau peralatan yang mau diadakan bersifat kompleks.

Spesifikasi teknis dianjurkan cukup detil dan jelas, sehingga tidak memerlukan
interpretasi tambahan dari penyedia barang/jasa.
Kelebihan menggunakan spesifikasi teknis :

Menjelaskan secara rinci dan jelas barang/jasa yang ditentukan.

PPK dapat menggunakan spesifikasi teknis sebagai landasan untuk


melakukan verifikasi atas barang/jasa yang dipasok.

Kekurangan menggunakan spesifikasi teknis:

Memerlukan tenaga ahli untuk menyusun spesifikasi teknis yang sempurna.

Kesalahan penyusunan spesifikasi teknis akan berdampak signifikan.

Makin rinci dan spesifik spesifikasi teknis yang disusun, dapat berakibat
memerlukan barang yang dihasilkan akan menjadi barang pesanan yang
spesifik pula. Dan itu akan berdampak pada peningkatan biaya untuk

PPKL

hatniremeP asaJLKPP
/gnaraB naadaLembaga
gneP nKebijakan
akajibeKPengadaan
agabmeBarang/Jasa
L
Pemerintah

821
88

32
BAB

Judul Modul Pelatihan

Modul Spesifikasi & HPS


memproduksi barang tersebut.

Makin rinci dan spesifik spesifikasi teknis yang disusun akan makin sedikit
penyedia barang/jasa yang mampu.

Dalam kondisi tertentu, penyedia barang/jasa dapat memenuhi spesifikasi


teknis tetapi belum tentu memenuhi hasil kerja yang diharapkan oleh
pengguna barang/jasa.

Contoh :
BARANG
Lift :
Travel Height
: Lihat Gambar dan
Spesifikasi
Total Height
: Lihat Gambar dan
Spesifikasi
Ukuran shaft
: 2300 x 2300
Pit Dept
: 2100 mm
Over Head
: Lihat Gambar dan
Spesifikasi
Operation Control
: Computerized
Control Group
Power Listrik
: Max 20 Kw/380
V/3 Ph/ 50 Hz
Automatic bypass (75% loading)
Oveload devices, safety door edge
Fire emergency return
Emergency Light
.dst

JASA KONSTRUKSI
Pekerjaan Pondasi
Persyaratan Bahan
Pondasi
1. Untuk tulangan
pondasi plat
setempat
digunakan
tulangan polos
diameter 12 mm
jarak 150 mm
2. Beton K 300

JASA LAINNYA
Pelatihan
Penyusunan HPS
Uraian Kegiatan
1. Melakukan analisis
kebutuhan
pelatihan
2. Menyusun sasaran
dan pokok bahasan
3. Menyusun bahan
pelatihan
4. Melaksanakan
pelatihan
5. Melakukan Pre Test
dan Post Test
Melaporkan
Pelaksanaan Pelatihan

JASA KONSULTANSI
Penyusunan Modul
Pelatihan :
Uraian Kegiatan
1) Melaksanakan
persiapan penyusunan
modul pelatihan
Penyusunan
Spesifikasi dan HPS
berbasis kompetensi
antara lain:
Melakukan review,
identifikasi, dan
analisa terhadap
modul pelatihan
pengadaan yang
sudah ada,
Mengkaji
peraturan
perundangundangan yang
berlaku, dan
metode yang
menunjang
penulisan modul
pelatihan berbasis
kompetensi.
Mempelajari
literatur/referensi
best practice
tentang
Penyusunan
Spesifikasi dan
HPS, baik di
lingkungan
pemerintah
maupun swasta.
2. Menyusun materimateri dalam modul
pelatihan.
3. Melaksanakan
koordinasi dengan
tenaga ahli lainnya
dalam penyusunan
modul pelatihan.
4. Melaksanakan rapat
pembahasan dan FGD
dengan Tim
Penyusunan Materi
Pelatihan LKPP.

5.

Menyusun laporan
kegiatan.

Tabel 2.3 Contoh spesifikasi teknis

888
22

LKPPLembaga
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

32
BAB

nahitaModul
leP luSpesifikasi
doM lud&uHPS
J
E. Spesifikasi Komposisi
Spesifikasi komposisi merupakan bentuk spesifikasi yang menyatakan susunan
zat suatu barang dengan karakteristik masing-masing unsur pembentuknya.
Spesifikasi komposisi juga sering digunakan pada peralatan yang memerlukan
batasan peraturan lingkungan hidup. Misalnya kadar cat pada mainan anak-anak.
Spesifikasi komposisi sangat dianjurkan disusun oleh ahli yang kompeten di
bidangnya. Spesifikasi komposisi juga harus dites atau di verifikasi pada saat
barang diterima. Tes atau verifikasi harus dilakukan oleh pihak ketiga (ahlinya)
yang independen.
Kelebihan spesifikasi komposisi :

Spesifik dan rinci.

Spesifikasi komposisi dapat digunakan untuk landasan untuk melakukan


verifikasi.

Kelemahan spesifikasi komposisi:

Memerlukan tenaga ahli yang kompeten untuk menyusun nya.

Memerlukan alat pengujian yang spesifik untuk melakukan verifikasi.

Contoh:
JASA KONSTRUKSI,
JASA LAINNYA,
JASA KONSULTANSI

BARANG
Obat untuk meredakan gejala flu
Setiap tablet minimal harus mengandung
mengandung :
Parasetamol 400 mg
Fenipropanolamin HCl 12,5 mg
Klofeniramin Maleat 1 mg

Tabel 2.4 Contoh spesifikasi Komposisi

F. Spesifikasi Fungsi dan Kinerja


Spesifikasi fungsi dinyatakan dalam fungsi-fungsi yang harus dipenuhi oleh
barang/jasa yang dibeli. Spesifikasi kinerja menyatakan tingkat kemampuan
dari fungsi-fungsi barang/jasa tersebut.
Misalnya : kendaraan yang mampu mengangkut barang sebesar 5 metrik ton
(MT) di daerah pegunungan (spesifikasi fungsi) dengan konsumsi bensin
maksimum 11 km per liter (spesifikasi kinerja).

PPKL

hatniremeP asaJLKPP
/gnaraB naadaLembaga
gneP nKebijakan
akajibeKPengadaan
agabmeBarang/Jasa
L
Pemerintah

823
88

32
BAB

Judul Modul Pelatihan

Modul Spesifikasi & HPS


Spesifikasi fungsi dan kinerja meliputi antara lain :
Apa yang harus dicapai (fungsi).
Tingkat output yang diinginkan (misalnya : kecepatan maksimum, tekanan
maksimum, dan lain-lain).
Input (misalnya : material, komponen, dan lain-lain).
Lingkungan operasi (misal : tahan terhadap frekwensi suara tertentu).
Detail interface (misalnya : koneksi dengan sistem yang sudah ada untuk
sistem IT).
Tingkat mutu.
Tingkat keamanan produk bagi pengguna barang/jasa.
Tingkat pemeliharaan dan pelayanan purna jual maksimum.
Lama waktu barang/jasa tersebut tetap dapat beroperasi pada kapasitas normal.
Biaya maksimum yang diperlukan untuk memiliki barang tersebut.
Ketentuan dan/atau peralatan untuk mengukur kinerja barang/jasa tersebut.
Spesifikasi fungsi dan kinerja umumnya jarang menyatakan tentang bagaimana
cara (menggambarkan proses) memenuhi spesifikasi.
Kelebihan spesifikasi fungsi dan kinerja :
Penyedia barang/jasa dapat menggunakan semua keahlian dan inovasinya
untuk memenuhi spesifikasi fungsi dan kinerja yang dipersyaratkan.
Lebih mudah menyusunnya dibanding dengan spesifikasi teknis.
Resiko tidak mampu memenuhi kinerja yang dipersyaratkan berada pada
penyedia barang/jasa.
Dibanding dengan spesifikasi teknis, akan lebih banyak penyedia barang/jasa
yang mampu memenuhi persyaratan.
Kelemahan spesifikasi fungsi dan kinerja :
Jika penyedia barang/jasa menggunakan teknologi yang tidak familiar, akan
sulit untuk melakukan verifikasi fungsi dan kinerja dari barang/jasa.
Masing masing penyedia barang/jasa mungkin akan memberikan solusi berbeda
untuk fungsi dan kinerja barang yang sama. Hal ini akan menyulitkan bagi
ULP untuk membuat perbandingan dan/atau melakukan evaluasi penyedia
barang/jasa.

888
24

LKPPLembaga
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

32
BAB

nahitaModul
leP luSpesifikasi
doM lud&uHPS
J
Jenis Spesifikasi
Merek

Standar Industri
Sampel
Spesifikasi Teknis

Spesifikasi Komposisi

Spesifikasi Fungsi /
Kinerja

Penggunaan
Barang/jasa merek tersebut dikenal banyak orang
Bila mutu lebih penting dari biaya
Bila merek tersebut akan berdampak signifikan pada peningkatan mutu kerja
pengguna barang/jasa
Barang/jasa yang sederhana
MemudahkanPejabat Pengadaan untuk memilah penyedia barang/jasa
Sulit untuk menterjemahkan mutu kedalam kata / kalimat
Lebih mudah menunjukkan contoh dari pada menjelaskan dalam kata kata
Penyedia barang/jasa tidak memiliki kemampuan cukup untuk membuat desain
Pejabat Pengadaan ingin menggunakan desain yang dimiliki oleh pengguna
barang/jasa
Barang yang dibeli akan memerlukan interface (hubungan) yang kompleks
dengan peralatan yang sekarang terpasang
Pejabat pengadaan siap menanggung resiko jika disain yang dibuat
organisasinya tidak mencapai kinerja yang diharapkan
Untuk produk seperti material, komoditi, dan makanan
Bila pertimbangan K3 dan persyaratan lingkungan hidup menjadi hal yang
penting
Kinerja sangat bergantung kepada komposisi
Penyedia barang/jasa memiliki kemampuan lebih tinggi dari pengguna
barang/jasa
Innovasi penyedia barang/jasa dihargai
Teknologi yang berkaitan dengan barang yang dibeli berubah sangat cepat

Tabel 2.5 Ringkasan Spesifikasi Barang

Informasi untuk menyusun spesifikasi barang dapat diperoleh dari berbagai


sumber:
Direktori yang diterbitkan oleh asosiasi industri.
Penyedia barang/jasa.
Pameran.
Hasil riset.
Pengujian dan inspeksi atas barang yang datang diperlukan agar barang tersebut
berfungsi dan berkinerja seperti yang diharapkan.
Pendekatan pengujian dan inspeksi antara lain :
Peninjauan ulang atas desain barang dan sistem jaminan mutu penyedia barang/
jasa.
Pengujian pada saat proses produksi.
Pengujian pada tahap akhir produksi dan pengangkutan.
Pengujian pada tahap penerimaan produk.
Detil inspeksi dan pengujian yang dipersyaratkan paling sedikit meliputi :
Seleksi dan penyiapan sampel yang memadai.

PPKL

hatniremeP asaJLKPP
/gnaraB naadaLembaga
gneP nKebijakan
akajibeKPengadaan
agabmeBarang/Jasa
L
Pemerintah

825
88

32
BAB

Judul Modul Pelatihan

Modul Spesifikasi & HPS


Metoda pengujian.
Alat uji yang digunakan dan cara melakukan uji.
Kriteria dan batas keberterimaan material.
Format laporan hasil uji.

Akan sangat sempurna bila Lembaga yang melakukan uji dan inspeksi tersebut
merupakan pihak ketiga yang independen dan kredibel.
2.2.2. Menentukan Spesifikasi Jumlah Barang/Jasa
Pengadaan barang harus mempertimbangkan pola konsumsi/penggunaan barang di masa
lalu dan memperkirakan kecenderungan kebutuhan barang tersebut di masa yang akan
datang.
Tipe Kebutuhan Barang
Terdapat 2 (dua) tipe kebutuhan barang :
a. Independent Demand, merupakan jenis barang yang jumlah kebutuhannya
tidak ditentukan oleh kebutuhan barang yang lain. Misalnya, pembelian kertas
tidak dipengaruhi oleh kebutuhan barang yang lain. Jenis barang ini yang akan
dapat diramalkan kebutuhannya dengan metode yang akan dijelaskan pada Teknik
Peramalan Kebutuhan Barang.
b. Dependent Demand, merupakan jenis barang yang jumlah kebutuhannya
ditentukan oleh kebutuhan barang yang lain. Pembelian ban mobil, misalnya,
dipengaruhi oleh jumlah mobil yang dimiliki oleh kantor yang bersangkutan.
Dengan demikian, kebutuhan barang jenis ini tidak memerlukan teknik peramalan,
tinggal dihitung seperti biasa.
Teknik Peramalan Kebutuhan Barang
Kebutuhan barang dapat diramalkan berdasarkan beberapa pendekatan berikut ini :
TEKNIK
PERAMALAN

KUANTITATIF

KUALITATIF

DELPHI

JUDGEMENT

TIME
SERIES

MOVING
AVERAGE

SEBAB
AKIBAT

REGRESI
SEDERHANA

Gambar 2.1 Teknik peramalan kebutuhan Barang

888
26

LKPPLembaga
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

32
BAB

nahitaModul
leP luSpesifikasi
doM lud&uHPS
J
Pendekatan Delphi, merupakan pendekatan yang melibatkan sekelompok pakar di bidang
masing-masing untuk melakukan prediksi/ramalan atas kebutuhan sesuatu barang. Para
pakar ini bekerja secara independen dan tanpa saling tahu antar mereka. Biasanya
digunakan untuk meramalkan kebutuhan akan teknologi informasi masa depan, moda
transportasi masa depan, atau kebutuhan akan barang/jasa yang kompleks. Hasil
pendekatan ini sifatnya kualitatif, jadi tidak dapat digunakan dalam praktek, hanya diperlukan
untuk memberikan indikasi peningkatan atau penurunan kebutuhan suatu barang dimasa
yang akan datang.
Pendekatan Judgement, bisa berupa executive judgement (pendapat para eksekutif
pelaksana kegiatan) atau expert judgement (pendapat para pakar). Pendekatan ini
dipilih bila kebutuhan akan barang/jasa yang sering berubah dan perubahannya sangat
cepat sehingga tidak ditemukan data historis atau data historis tidak mampu mendukung
untuk meramalkan kebutuhan di masa yang akan datang. Misalnya kebutuhan akan
teknologi komunikasi yang bertumbuh sangat cepat akhir akhir ini. Sejalan dengan
pendekatan Delphi, hasil pendekatan ini sifatnya juga kualitatif, jadi tidak dapat digunakan
dalam praktek pengadaan sehari-hari, hanya diperlukan untuk memberikan indikasi
peningkatan atau penurunan kebutuhan suatu barang di masa yang akan datang.
Pendekatan Moving Average (rata-rata bergeser), merupakan pendekatan kuantitatif
yang paling mudah dan paling banyak digunakan dalam praktek.

KEBUTUHAN BARANG di Tahun 2012


MOVING AVERAGE, 3 TAHUN
TAHUN

KEBUTUHAN
(BUAH)

2006

125

2007

120

2008

128

2009

135

2010

139

2011

142

135 + 139 + 142


3
= 138,6
MOVING AVERAGE, 4 TAHUN
128 + 135 + 139 + 142
4
= 136
MOVING AVERAGE, 6 TAHUN
= 125 + 120 + 128 + 135 + 139 + 142
6
= 131,5

Gambar 2.2 gambar contoh tabel kebutuhan barang di tahun 2012

PPKL

hatniremeP asaJLKPP
/gnaraB naadaLembaga
gneP nKebijakan
akajibeKPengadaan
agabmeBarang/Jasa
L
Pemerintah

827
88

32
BAB

Judul Modul Pelatihan

Modul Spesifikasi & HPS

MOVING AVERAGE DENGAN BOBOT


BULAN
Januari
Februari
Maret
April
Mei
Juni
Juli
Agustu s
Septemb er
Oktober
Nop ember
Desember

TOTAL KE BUTUHAN
10
12
13
16
19
23
26
30
28
18
16

{ ( 3 x 13 ) + ( 2 x 12 ) + 10 }
{ ( 3 x 16 ) + ( 2 x 13 ) + 12 }
{ ( 3 x 19 ) + ( 2 x 16 ) + 13 }
{ ( 3 x 23 ) + ( 2 x 19 ) + 16 }
{ ( 3 x 26 ) + ( 2 x 23 ) + 19 }
{ ( 3 x 30 ) + ( 2 x 26 ) + 23 }
{ ( 3 x 28 ) + ( 2 x 30 ) + 26 }
{ ( 3 x 18 ) + ( 2 x 28 ) + 30 }
{ ( 3 x 16 ) + ( 2 x 18 ) + 28 }

BOBOT YANG DIGUNAKAN


3
2
1
6

=
=
=
=
=
=
=
=
=

12 1/6
14 1/3
17
20 1/2
23 5/6
27 1/2
28 1/3
23 1/3
18 2/3

PERIOD
Bu lan lalu
Dua bulan lalu
Tiga bu lan lalu
JUML AH BOBOT

Gambar 2.3 Moving Average dengan Bobot

Pendekatan Regresi Sederhana juga dapat digunakan untuk menentukan kebutuhan


di masa yang akan datang.

MODEL REGRESI SEDERHANA


Y

b =

= a + bx

=
=

Y
x

Dep endent Variable


Indepen dent Variable

n xy - x y
n x 2 - ( x )2
Nilai
Tahun
( x)

Tah un
2005
2006
2007
2008
2009
2010
2011
Jumlah

Import
(y)

1
2
3
4
5
6
7
28

y
n

a =

4.100
2.000
5.700
2.500
7.300
9.200
6.300
37.100

- b

xy

x2

4.100
4.000
17.100
10.000
36.500
55.200
44.100
171.000

1
4
9
16
25
36
49
140

b=

n xy - x y
n x 2 - ( x )2

(7) (171.000) - 28 (37.100)


(7) (140) - 282

a =

y
n

(807,1) (28)
37.100
7
7

-b

x
n

x
n

= 807,1

= 2.071,6

Y = 2.071,6 + 807,1x
Forecast tahun 2012 x = 8, Y (93) = 2.071,6 + 807,1 (8) = 8.528

Gambar 2.4 Model regresi sederhana

888
28

LKPPLembaga
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

32
BAB

nahitaModul
leP luSpesifikasi
doM lud&uHPS
J
Jumlah Order Yang Ekonomis
Biaya yang harus dikeluarkan untuk memesan, mendapatkan, menyimpan, dan
menggunakan suatu barang dapat dikelompokkan sebagai berikut :
a. Biaya Pesan (Ordering Cost)
Merupakan biaya yang proporsional dengan frekwensi pemesanan barang tersebut.
Termasuk dalam biaya pesan adalah biaya administrasi, biaya bongkar muat,
biaya pemeriksaan, dan lain-lain.
b. Biaya Penyimpanan
Biaya yang proporsional dengan jumlah barang yang disimpan. Termasuk dalam
biaya ini adalah biaya gudang, biaya modal, biaya kerusakan akibat penyimpanan.
c. Biaya Barang
Biaya yang digunakan untuk membeli barang. Misalnya harga satuan barang
tersebut.
Interaksi antara biaya pesan dan biaya penyimpanan terlihat seperti gambar di bawah ini:

Biaya
Tahunan

TC
Biaya
Minimum

Biaya Penyimpanan

Biaya Pemesanan
EOQ

Jumlah pesanan

=Q

Gambar 2.5 interaksi antara biaya pesan dan biaya penyimpanan

Dari gambar di atas terlihat bahwa makin besar jumlah barang yang dipesan pada tiap
kali pesanan akan berdampak pada menurunnya biaya pemesanan, tetapi akan berdampak
kepada meningkatnya biaya penyimpanan barang.
Kondisi sebaliknya, makin sedikit jumlah barang yang dipesan pada tiap kali pesanan
akan berdampak pada meningkatnya biaya pemesanan (karena dalam satu akan terpaksa
pesan beberapa kali untuk memenuhi kebutuhan akan barang tersebut) , tetapi akan
berdampak kepada menurunnya biaya penyimpanan barang.

PPKL

hatniremeP asaJLKPP
/gnaraB naadaLembaga
gneP nKebijakan
akajibeKPengadaan
agabmeBarang/Jasa
L
Pemerintah

829
88

32
BAB

Judul Modul Pelatihan

Modul Spesifikasi & HPS


Biaya total per tahun adalah :
Biaya Total = O (B/Q) + C (Q/2) + B P
Keterangan :
O

Biaya Pemesanan

Total kebutuhan barang dalam satu tahun

Jumlah barang dalam sekali order

tingkat suku bunga

Biaya Penyimpanan

Jumlah pesan barang yang ekonomis (EOQ) adalah :

EOQ=

2BO
C

C = i.p

EOQ
B
O
C
i
p

=
=
=
=
=
=

jumlah pesanan ekonomis (unit/tahun)


jumlah kebutuhan/tahun (unit/tahun)
biaya pesan/pengadaan, (Rp/pesanan)
biaya penyimpanan, (Rp/unit/tahun)
% biaya penyimpanan, (25%-35%)/tahun
harga barang, (Rp/unit)

Gambar 2.6 Rumus EOQ

888
30

LKPPLembaga
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

32
BAB

nahitaModul
leP luSpesifikasi
doM lud&uHPS
J

Contoh Penerapan EOQ


Nama item : ORDNER BESAR
Kebutuhan (B)
=
Harga (p)
=
Biaya pemesanan (O)
=
Prosentase biaya simpan (i) =
EOQ =

2BO
ip

EOQ =

2 (5000)(200.000)= 633
(0.25)(20.000)

5.000 unit/tahun
Rp. 20.000,-/ unit
Rp. 200.000,-/pemesanan
25% / tahun

Artinya :
Jumlah ORDNER setiap kali pesan = 633 unit
Frekuensi pesan = B / Q = 5000 / 633
= 7,89 8 kali pesan setahun
= pesan tiap 1,5 bulan

Gambar 2.7 Contoh penerapan Rumus EOQ

Menyiasati Besarnya Biaya Pemesanan dan Biaya Penyimpanan


Bila dalam perhitungan dihasilkan nilai EOQ yang cukup besar, maka secara otomatis
biaya Penyimpanan akan meningkat. Dengan memecah jumlah pesanan yang besar tadi
ke dalam beberapa kali pengiriman akan menurunkan nilai biaya penyimpanan. Pendekatan
ini sekaligus menurunkan biaya pemesanan dan biaya penyimpanan.
Berdasarkan pendekatan ini, pengadaan dilakukan dalam satu payung kontrak namun
pengiriman barang dilakukan beberapa kali sesuai dengan estimasi kebutuhan barang
yang sudah dilakukan sebelumnya.
2.2.3. Menetapkan Spesifikasi Waktu
Termasuk dalam spesifikasi waktu adalah spesifikasi jadwal kedatangan barang/jasa (de-

livery time and schedule), lokasi kedatangan barang (the points of delivery), metode
transportasi dan pengepakan (transportation method and packing).

PPKL

hatniremeP asaJLKPP
/gnaraB naadaLembaga
gneP nKebijakan
akajibeKPengadaan
agabmeBarang/Jasa
L
Pemerintah

831
88

32
BAB

Judul Modul Pelatihan

Modul Spesifikasi & HPS

Menetapkan Jadwal Kedatangan Barang/Jasa


Pernyataan as soon as possible (secepatnya) yang tertuang dalam kontrak, tentu saja
berbeda dengan paling lama 14 (empat belas) hari, sehingga akan berdampak besar
dalam penawaran harga dari penyedia barang/jasa.
Spesifikasi waktu dianjurkan memuat waktu kedatangan barang/jasa, lokasi kedatangan
barang, dan bila memungkinkan memuat pula lead time (waktu tenggang) antara
penandatanganan kontrak sampai dengan kedatangan barang.
Untuk memastikan penetapan spesifikasi waktu tersebut masuk akal dan dapat dicapai
oleh penyedia barang/jasa, maka informasi mengenai rincian schedule (jadwal) hendaknya
diminta agar disusun oleh penyedia barang/jasa pada saat memasukkan dokumen
penawaran.
Menetapkan Lokasi Kedatangan Barang
Lokasi kedatangan barang akan berdampak kepada biaya pengiriman dan/atau biaya
transportasi, dan lead time (waktu tenggang) sehingga perlu dinyatakan dengan jelas
dalam spesifikasi.
Menetapkan Metoda Transportasi dan Pengepakan
Ketika lead time (waktu tenggang) perlu diminimalkan, metoda transportasi perlu dinyatakan
dengan jelas dalam spesifikasi, karena akan berdampak besar pada biaya pengiriman.
Pengiriman melalui pesawat udara akan jauh lebih mahal dari pada lewat darat.
Dalam kaitannya dengan pilihan moda transportasi, kemungkinan kerusakan dan
kehilangan barang/jasa hendaknya di antisipasi dalam

spesifikasi

melalui

teknik

pengepakan yang disyaratkan. Terlebih lagi bila barang tersebut kecil, mahal, dan mudah
dibawa.
Beberapa special transport arrangement harus dinyatakan jelas dalam spesifikasi jika
barang tersebut bisa busuk, rusak, atau pecah. Misalnya, perlu refrigerator untuk makanan,
penahan pecah untuk kaca.
2.2.4. Menyusun Spesifikasi Tingkat Pelayanan Penyedia Barang/Jasa
Tingkat pelayanan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dalam kontrak dan berdampak biaya bagi penyedia barang/jasa, sehingga akan mempengaruhi besarnya nilai
penawaran. Untuk itu perlu dinyatakan dengan jelas, lengkap, dan rinci dalam spesifikasi.

888
32

LKPPLembaga
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

32
BAB

nahitaModul
leP luSpesifikasi
doM lud&uHPS
J
Tingkat Pelayanan Penyedia Barang/Jasa
Tuntutan terhadap tingkat pelayanan dari penyedia barang/jasa hendaknya dinyatakan
secara spesifik dan terukur, misalnya :
Penyedia barang/jasa hendaknya menetapkan seorang manager yang kompeten
dan didedikasikan khusus untuk melaksanakan pekerjaan ini.
Penyedia barang/jasa, selama masa trial operation hendaknya menyediakan

helpdesk service (jasa bantuan) yang siap selama 24 jam tiap hari.
Pelatihan dan Bantuan Teknik dari Penyedia Barang/Jasa
Untuk menjamin barang/jasa yang dibeli dapat digunakan dengan baik, dalam spesifikasi
hendaknya dicantumkan beberapa hal, seperti :
Petunjuk mengoperasikan barang/jasa tersebut, bilamana perlu dipersyaratkan
dalam bahasa Indonesia.
Pelatihan penggunaan dan cara memelihara, dan juga dinyatakan jumlah jam
yang harus dialokasikan penyedia barang/jasa dalam melakukan pelatihan.
Jenis jenis pelatihan yang harus dilakukan oleh penyedia barang/jasa.
Bantuan teknis selama waktu tertentu pada masa pengoperasian awal.
Jumlah dan jenis teknisi yang diperbantukan pada pengguna barang/jasa selama
waktu tertentu pada masa pengoperasian awal.
Pemeliharaan
Aspek maintenance dan repair harus dinyatakan dalam ruang lingkup spesifikasi dalam
barang/jasa memerlukan hal tersebut dan/atau tidak ada orang dalam unit kerja pengguna
barang/jasa yang mampu melakukannya.
Pernyataan dalam spesifikasi hendaknya rinci, misalnya :
Teknisi penyedia barang/jasa harus sudah berada di lapangan paling lambat 48
jam begitu mendapatkan pemberitahuan melalui e-mail dari pengguna barang/
jasa.
Spare part yang kritis, langka, dan mudah rusak
harus terdefinisikan dalam dokumen penawaran dan
tersedia di lokasi kerusakan paling lambat 24 jam
begitu mendapatkan pemberitahuan dari pengguna
barang/jasa

melalui e-mail yang

disepakati bersama dalam kontrak.

PPKL

hatniremeP asaJLKPP
/gnaraB naadaLembaga
gneP nKebijakan
akajibeKPengadaan
agabmeBarang/Jasa
L
Pemerintah

833
88

32
BAB

Judul Modul Pelatihan

Modul Spesifikasi & HPS


2.2.5. Contoh
Contoh Barang : Lift
Spesifikasi
Spesifikasi Fungsi dan
Kinerja

Spesifikasi Mutu
Barang

Contoh
Kapasitas
: 15 orang
Jumlah stop
: 9 stop/9 lantai
Door type
: Center Opening
Door open
: 900 mm
Tinggi pintu
: 2100 mm
Travel Height
: Lihat Gambar dan Spesifikasi
Total Height
: Lihat Gambar dan Spesifikasi
Ukuran shaft
: 2300 x 2300
Pit Dept
: 2100 mm
Over Head
: Lihat Gambar dan Spesifikasi
Operation Control
: Computerized Control Group
Power Listrik
: Max 20 Kw/380 V/3 Ph/ 50 Hz
Automatic bypass (75% loading)
Oveload devices, safety door edge
Fire emergency return
Emergency Light

dan seterusnya
Jumlah
Waktu
Tingkat Pelayanan

Ketentuan khusus

2 (dua) buah
Sudah dapat di operasikan paling lambat tanggal 15 Oktober 20xx
- Calon Penyedia Barang/Jasa wajib menyampaikan biaya pengoperasian
dan biaya pemeliiharaan sampai dengan 5 (lima) tahun
- Masa Pemeliharaan untuk lift ini adalah selama 1 tahun/365 hari
- Dll
- Jaminan Pelaksanaan muka sebesar 5% dari nilai kontrak dari Bank
Pemerintah dan bersifat unconditional dan irrecovable .
- Jaminan diserahkan paling lambat 5 (lima) hari kerja setelah tanggal
penandatanganan kontrak.
- Masa berlaku Jaminan pelaksanaan sampai dengan 2 (dua) bulan setelah
Berita Serah Terima I
- dan seterusnya

Tabel 2.6 Contoh Barang Lift

888
34

LKPPLembaga
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

32
BAB

nahitaModul
leP luSpesifikasi
doM lud&uHPS
J
Contoh Spesifikasi Jasa Konstruksi
Pekerjaan Pondasi
Item Spesifikasi
Lingkup Pekerjaan

Deskripsi
1. Pekerjaan pondasi yang akan dilaksanakan adalah pondasi plat setempat
untuk pondasi tangga
2. Ukuran, elevasi kedalaman, dan spesifikasi teknis yang tidak tertuang
disini dapat dilihat dalam gambar teknis terlampir

Persyaratan bahan

1. Untuk tulangan pondasi plat setempat digunakan tulangan polos diameter


12 mm jarak 150 mm
2. Beton K 300

Pedoman Pelaksanaan

1. Sebelum pondasi dipasang, terlebih dahulu diadakan pengukuran


pengukuran untuk As Pondasi sesuai dengan gambar konstruksi dan
dimintakan
persetujuan
Direksi/Konsultan
Pengawas
tentang
Kesempurnaan Galian
2. Pemasangan pondasi harus rapi dan sesuai dengan Gambar Teknis
terlampir

Tabel 2.7 Contoh Spesifikasi Jasa Konstruksi

Contoh Spesifikasi Jasa Konsultansi


Penyusunan Modul Pelatihan
Item Spesifikasi
Maksud Kegiatan

Tujuan Kegiatan
Uraian Kegiatan

Indikator Kinerja

Indikator Keluaran
Keluaran

Deskripsi
Maksud kegiatan jasa konsultansi ini adalah memperoleh materi pelatihan
barang/jasa yang berkualitas, dalam rangka meningkatkan mutu
penyelenggaraan pelatihan.
Adapun tujuan dari diselenggarakannya kegiatan ini adalah tersedianya modul
pelatihan Penyusunan Spesifikasi dan HP
1) Melaksanakan persiapan penyusunan modul pelatihan Penyusunan Spesifikasi
dan HPS berbasis kompetensi antara lain:
Melakukan review, identifikasi, dan analisa terhadap modul pelatihan
pengadaan yang sudah ada,
Mengkaji peraturan perundang-undangan yang berlaku, dan metode yang
menunjang penulisan modul pelatihan berbasis kompetensi.
Mempelajari literatur/referensi best practice tentang Penyusunan
Spesifikasi dan HPS, baik di lingkungan pemerintah maupun swasta.
2. Menyusun materi-materi dalam modul pelatihan.
3. Melaksanakan koordinasi dengan tenaga ahli lainnya dalam penyusunan
modul pelatihan.
4. Melaksanakan rapat pembahasan dan FGD dengan Tim Penyusunan Materi
Pelatihan LKPP.
5. Menyusun laporan kegiatan
6.
1) Tersedianya metodologi penyusunan modul
2) Terlaksananya rapat-rapat pembahasan kegiatan
3) Tersedianya modul pelatihan berbasis kompetensi
4) Tersedianya laporan kegiatan
Laporan Kegiatan
1) 1 Laporan Pendahuluan
2) 1 Laporan Antara
3) 1 Laporan Akhir.

PPKL

hatniremeP asaJLKPP
/gnaraB naadaLembaga
gneP nKebijakan
akajibeKPengadaan
agabmeBarang/Jasa
L
Pemerintah

835
88

32
BAB

Judul Modul Pelatihan

Modul Spesifikasi & HPS

Tahapan Kegiatan Alokasi waktu yang diberikan kepada Konsultan untuk melakukan kegiatan
untuk Konsultan
penyusunan modul pelatihan spesifikasi dan HPS adalah 3 bulan, yang mencakup
kegiatan-kegiatan antara lain:
Mengiventarisasi semua undang-undang, peraturan-peraturan pemerintah,
Peraturan Presiden, Keputusan Presiden, Peraturan Menteri, Standar, dan
sebagainya yang mengatur tentang penyelenggaraan pelatihan.
Mengiventarisasi semua referensi best practices
kurikulum/sylabus
pelatihan-pelatihan yang terkait dengan materi Penyusunan Spesifikasi dan
HPS.
Melakukan kajian dan pembahasan dengan Tim Penyusunan Materi Pelatihan
tentang metode pelaksanaan penyusunan modul.
Menyusun modul pelatihan Penyusunan Spesifikasi dan HPS berbasis
kompetensi.
Melaksanakan rapat-rapat pembahasan dengan Tim Penyusunan Materi
Pelatihan.
Menyusun laporan kegiatan.
Pelaporan
Konsultan diwajibkan membuat dan menyerahkan Laporan yang mencakup:
Laporan Pendahuluan memuat latar belakang, maksud dan tujuan disusunnya
modul pelatihan, lingkup, tahapan dan metodologi pekerjaan penyusunan
modul pelatihan.
Laporan harus diserahkan selambat-lambatnya 2 minggu sejak SPK
diterbitkan, sebanyak 3 buku laporan.
Laporan antara memuat draft final modul Pelatihan Penyusunan Spesifikasi
dan HPS.
Laporan harus diserahkan selambat-lambatnya 2 bulan sejak SPK diterbitkan,
sebanyak 3 buku laporan.
Laporan Akhir memuat hasil akhir dari seluruh kegiatan penyusunan modul
pelatihan, termasuk perbaikan dari revisi hasil pembahasan dengan Tenaga
Ahli lainnya.
Laporan harus diserahkan selambat-lambatnya akhir bulan ketiga sejak SPK
diterbitkan sebanyak 3 buku laporan
Kualifikasi
a. Konsultan perorangan yang akan dilibatkan dalam kegiatan ini harus memiliki
Penyedia Jasa
pengalaman bekerja selama 10 tahun dan berpendidikan S-1 serta mempunyai
pengalaman kerja menyusun/mengajar/mengevaluasi Spesifikasi dan HPS
minimal sebanyak 3 kali sesuai dengan aturan yang berlaku.
b. Pada saat acara negosiasi dan klarifikasi, calon konsultan perorangan diminta
untuk mempresentasikan metode pelaksanaan yang terkait dengan kegiatan
yang diusulkan.
Jadwal Kegiatan
Waktu pelaksanaan kegiatan adalah selama 3 bulan, dilaksanakan mulai bulan
Agustus s.d. Desember (Intermiten).

Tabel 2.8 Contoh Spesifikasi Jasa Konsultansi

888
36

LKPPLembaga
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

32
BAB

nahitaModul
leP luSpesifikasi
doM lud&uHPS
J
Contoh Spesifikasi Jasa Lainnya
Pelatihan Penyusunan HPS
Item Spesifikasi
Maksud Kegiatan

Deskripsi
Maksud kegiatan melaksanakan pelatihan Penyusunan Harga Perkiraan
Sendiri

Tujuan Kegiatan

Meningkatkan kompetensi peserta pelatihan dalam menyusun Harga


Perkiraan Sendiri

Uraian Kegiatan

Indikator Kinerja

Indikator Keluaran
Keluaran
Kualifikasi Penyedia
Jasa

Jadwal Kegiatan

1.
2.
3.
4.
5.
6.
1.

Melakukan analisis kebutuhan pelatihan


Menyusun sasaran dan pokok bahasan
Menyusun bahan pelatihan
Melaksanakan pelatihan
Melakukan Pre Test dan Post Test
Melaporkan Pelaksanaan Pelatihan
Tersedianya analisis kebutuhan pelatihan, sasaran dan pokok
bahasan, dan bahan pelatihan
2. Terlaksananya pelatihan
3. Terlaksananya Pre Test dan Post Test
4. Tersedianya laporan Pelaksanaan Pelatihan
Tingkat kepuasan dan kelulusan Peserta Pelatihan diatas 75%
Laporan Pelaksanaan Pelatihan
1. Instruktur dalam kegiatan ini harus memiliki pengalaman bekerja selama 10
tahun dan berpendidikan minimal S-1 serta mempunyai pengalaman kerja
menyusun/mengajar/mengevaluasi Spesifikasi dan HPS minimal sebanyak 3
kali sesuai dengan aturan yang berlaku.
Waktu pelaksanaan kegiatan adalah selama 3 hari, dilaksanakan bulan Desember
tahun 20xx

Tabel 2.9 Contoh Spesifikasi Jasa Lainnya

2.2.6. Informasi Lain yang perlu masuk dalam spesifikasi


Berikut ini merupakan beberapa informasi tentang Unit Layanan Pengadaan (ULP) yang
penting untuk diberikan kepada penyedia barang/jasa.
a. Contact Person
Untuk meningkatkan komunikasi yang efektif dan efisien antara penyedia barang/
jasa dengan pejabat pembuat komitmen dan/atau pejabat pengadaan.
Misalnya : pengguna barang/jasa.
Fungsi Contact Person ini untuk menciptakan akses informasi yang mudah
bagi penyedia barang/jasa memahami kebutuhan barang/jasa.
b. Latar belakang pengadaan barang/jasa
Informasi organisasi tempat pengadaan tersebut berada, latar belakang pengadaan
barang/jasa, maksud dan tujuan pengadaan barang/jasa, dan beberapa hal lain
yang membantu penyedia barang/jasa mendapatkan gambaran besar posisi
barang/jasa yang ditawarkan dengan kepentingan keseluruhan organisasi.

PPKL

hatniremeP asaJLKPP
/gnaraB naadaLembaga
gneP nKebijakan
akajibeKPengadaan
agabmeBarang/Jasa
L
Pemerintah

837
88

32
BAB

Judul Modul Pelatihan

Modul Spesifikasi & HPS


c. Kriteria menentukan pemenang

Dengan memberikan informasi yang jelas, lengkap, dan rinci tentang bagaimana
penyedia barang/jasa akan di evaluasi, akan memudahkan penyedia barang/jasa
mengajukan penawaran yang optimal.
d. Aspek legal yang perlu dipertimbangkan sudah menjadi tanggung jawab PPK
dan/ atau pejabat pengadaan untuk memberitahukan peraturan yang terkait dalam
pengadaan barang/jasa termaksud, sehingga akan lebih mudah jika peraturan
tersebut dimasukkan ke dalam spesifikasi.
Terdapat beberapa institusi yang dapat dihubungi untuk membantu mempermudah
melakukan indentifikasi peraturan yang terkait dengan pengadaan barang/jasa
tertentu :
a. Peraturan Perdagangan Internasional dapat dilihat pada World Trade Orga-

nization (WTO) melalui www.wto.org.


b. International Organization for Standarization (ISO) melalui www.iso.org.
c. United Nations Environmental Programme (UNEP) melalui www.unep.org.
d. World Health Organization (WHO) melalui www.who.org.
e. TKDN (Barang yang sudah diproduksi dalam negeri) Kemenperin.
f. DRC (Domestic Resources Cost).
g. BSN (Badan Standarisasi Nasional).
h. Peraturan Menteri.
i. Peraturan Asosiasi.
j. Peraturan Internal Unit Pengadaan (bila ada).

888
38

LKPPLembaga
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

33
BAB

nahitaModul
leP luSpesifikasi
doM lud&uHPS
J
BAB 3
HUBUNGAN PERENCANAAN
PENGADAAN DENGAN
PENYUSUNAN SPESIFIKASI

3.1. Umum

3.1. Umum

Berdasarkan Rencana Umum Pengadaan yang disusun oleh pengguna


anggaran atau kuasa pengguna anggaran, PPK menyusun rencana
3.2. Menentukan
Prioritas
Pengadaan
Barang/Jasa

3.3. Implikasi
Fokus Utama
Sasaran
Pengadaaan
pada Tipe
Spesifikasi

pelaksanaan pengadaan yang didalamnya memuat rancangan kontrak,


spesifikasi dan HPS.
Rencana Umum Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa dari satu unit kerja
dapat disingkat menjadi Rencana Pengadaan Barang/Jasa yang, biasanya,
terdiri dari berbagai paket pengadaan barang/jasa.
PPK atau ULP atau pejabat pengadaan sering menghadapi situasi dimana
jumlah rancangan kontrak, spesifikasi dan HPS yang dikaji ulang cukup
banyak sementara waktu dan tenaga kerja yang tersedia untuk melakukan
kaji ulang sangat terbatas. Untuk itu perlu dilakukan prioritas.
Selain itu, tiap unit kerja seharusnya memiliki beberapa sasaran pengadaan
yang tidak sama pentingnya. Misalnya, oleh unit kerja dipilih tiga sasaran
pengadaan yaitu biaya, mutu, dan waktu. Bila mutu menjadi fokus utama
sasaran pengadaan, maka spesifikasi teknik lebih cocok untuk digunakan.
Sedangkan bila fokus utama sasaran pengadaan adalah biaya, maka
spesifikasi kinerja lebih cocok untuk dipilih agar penyedia barang/jasa
kreatif memunculkan ide/gagasan memenuhi kinerja yang persyaratkan
tetapi dengan biaya serendah mungkin. Dengan contoh ini menjadi jelas
bahwa terdapat implikasi fokus utama sasaran pengadaan terhadap
metoda spesifikasi dan tipe spesifikasi yang sebaiknya dipilih/digunakan.

PPKL

hatniremeP asaJLKPP
/gnaraB naadLembaga
agneP nKebijakan
akajibePengadaan
K agabmBarang/Jasa
eL
Pemerintah

839
88

33
BAB

Judul Modul Pelatihan

Modul Spesifikasi & HPS

3.2. Menentukan Prioritas Pengadaan Barang/


Jasa

3.1. Umum

Untuk melakukan prioritas kaji ulang terhadap spesifikasi, maka dipilih


spesifikasi dari paket pekerjaan yang memang prioritas pada unit kerja
tersebut. Jadi, melalui prioritas paket pekerjaan, dilakukan prioritas kaji
ulang spesifikasi.
Alasan melakukan prioritas :
Jumlah spesifikasi yang harus disusun/dikaji ulang terlalu
banyak.

3.2. Menentukan
Prioritas
Pengadaan
Barang/Jasa

3.3. Implikasi
Fokus Utama
Sasaran
Pengadaaan
pada Tipe
Spesifikasi

Waktu penyusunan spesifikasi terbatas.


Kemampuan dan/atau jumlah penyusun spesifikasi terbatas.
Contoh yang tersedia terbatas dan/atau tidak memadai.
Mendapatkan prioritas bila:
Merupakan spesifikasi baru.
Spesifikasi tersebut sudah lama tidak di-review lagi.
Spesifikasi dari barang/jasa yang teknologinya berubah sangat
cepat.
Spesifikasi dari barang yang nilainya tinggi.
Spesifikasi yang berdampak tinggi bagi organisasi.
Untuk dapat melakukan prioritas dengan baik digunakan pendekatan
yang disebut The Supply Positining Model, seperti terlihat pada gambar
di bawah ini.

DAMPAK THD KINERJA


PIP

THE SUPPLY POSITIONING MODEL


T

KLASIFIKASI ABC
NILAI TOTAL (EXPENDITURE)

Gambar 3.1 The Supply Positioning Model

888
40

LKPP Lembaga
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Pemerintah
LKPP
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Barang/Jasa
Pemerintah

33
BAB

nahitaModul
leP luSpesifikasi
doM lud&uHPS
J
Dari gambar di atas terlihat bahwa untuk melakukan prioritas perencanaan pengadaan,
ada 2 (dua) hal yang perlu diperhatikan, yaitu :
1. Nilai total (expenditure)
Yang dimaksud dengan nilai total adalah perkalian antara jumlah barang/jasa
yang dibeli dengan harga satuan barang/jasa yang dibeli.
Dari nilai total beberapa barang/jasa yang dibeli, dilakukan klasifikasi dengan
pendekatan klasifikasi ABC, dan konsep Pareto.
2. Dampak terhadap kinerja (impact)
Posisi pengadaan barang/jasa terhadap keberlangsungan hidup suatu organisasi
ditentukan oleh PIP (potential impact on performance) suatu barang/jasa
terhadap organisasi pengguna barang/jasa.
3.2.1. Menentukan Nilai Total Pengadaan Berdasarkan Pendekatan
Klasifikasi ABC dan Konsep Pareto
Klasifikasi ABC merupakan suatu pendekatan untuk melakukan klasifikasi terhadap barang/
jasa berdasarkan nilai total barang/jasa tersebut dalam satu periode waktu tertentu, yang
dalam kasus pengadaan barang/jasa biasanya diambil dalam waktu satu tahun. Hasil dari
klasifikasi ABC adalah pengelompokan barang/jasa ke dalam kelas A, B, dan C.
Manfaat utama klasifikasi ABC adalah untuk mempermudah PPK dalam melakukan klasifikasi
penanganan barang/jasa. Konsep Pareto, me-rupakan konsep membantu klasifikasi ABC
dalam menetapkan kelas, antara lain melalui ketentuan berikut :
a. Barang/jasa tergolong kelas A apabila nilai total barang tersebut termasuk dalam
golongan nilai total komulatif sampai dengan 80%.
b. Barang/jasa tergolong kelas B apabila nilai total barang tersebut termasuk dalam
golongan nilai total komulatif antara 80% sampai dengan 90%.
c. Barang/jasa tergolong kelas B apabila nilai total barang tersebut termasuk dalam
golongan nilai total komulatif antara 90% sampai dengan 100%.

Klasifikasi ABC (Konsep Pareto)


NI LA I

PENGENDALIAN :

Ketat

Sedang

Longgar

J UMLA H IT E M

Gambar 3.2 klasifikasi ABC (konsep Pareto)

PPKL

hatniremeP asaJLKPP
/gnaraB naadLembaga
agneP nKebijakan
akajibePengadaan
K agabmBarang/Jasa
eL
Pemerintah

841
88

33
BAB

Judul Modul Pelatihan

Modul Spesifikasi & HPS


Langkah-langkah Klasifikasi ABC :
1. Kumpulkan data seluruh item (nama, harga, rata-rata penggunaan).
2. Hitung Nilai Penggunaan.
3. Buat peringkat dari nilai penggunaan.
4. Buat Nilai Penggunaan Kumulatif.
5. Hitung Persentase Nilai Penggunaan Kumulatif.
6. Klasifikasikan dalam kelas-kelas : A, B, dan C.

Data 20 item Pengadaan Barang


NO.
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20

NO. PART

PENGGUNAAN
PER TAHUN

F.001
F.002
F.003
F.004
F.005
F.006
F.007
F.008
F.009
F.010
F.011
F.012
F.013
F.014
F.015
F.016
F.017
F.018
F.019
F.020

2.000
26.000
27.000
100
22.000
800
2.000
300
30.000
1.000
11.000
12.000
24.000
600
19.000
300
700
4.000
5.000
800

HARGA
PER UNIT

NILAI
PER TAHU N

120
290
90
840
120
270
90
440
30
80
10
180
20
390
50
420
130
170
110
260

240.000
7. 540.000
2. 430.000
84.000
2. 640.000
216.000
180.000
132.000
900.000
80.000
110.000
2. 160.000
480.000
234.000
950.000
126.000
91.000
680.000
550.000
208.000

Tabel 3.1 contoh klasifikasi ABC

888
42

LKPP Lembaga
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Pemerintah
LKPP
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Barang/Jasa
Pemerintah

33
BAB

nahitaModul
leP luSpesifikasi
doM lud&uHPS
J
Contoh Klasifikasi ABC (2)
RANKING NO. PART
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20

F.002
F.005
F.003
F.012
F.015
F.009
F.018
F.019
F.013
F.001
F.014
F.006
F.020
F.007
F.008
F.016
F.011
F.017
F.004
F.010

NILAI
PER TAHUN

KUMULATIF

KLASIFIKASI

7.540.000
2.640.000
2.430.000
2.160.000
950.000
900.000
680.000
550.000
480.000
240.000
234.000
216.000
208.000
180.000
132.000
126.000
110.000
91.000
84.000
80.000

7.540.000
10.180.000
12.610.000
14.770.000
15.720.000
16.620.000
17.300.000
17.850.000
18.330.000
18.570.000
18.804.000
19.020.000
19.228.000
19.408.000
19.540.000
19.666.000
19.776.000
19.867.000
19.951.000
20.031.000

37,5
50,8
63,0
73,7
78,5
83,0
86,4
89,1
91,5
92,7
93,9
95,0
96,0
96,9
97,5
98,2
98,7
99,2
99,6
100

A
A
A
A
A
B
B
B
C
C
C
C
C
C
C
C
C
C
C
C

Tabel 3.2 Kalsifikasi ABC (2)

3.2.2. Menentukan Dampak Pengadaan Barang/Jasa Terhadap Kinerja


Setiap unit kerja (organisasi) pasti memiliki sasaran atau target yang hendak dicapai
dalam tahun ini atau (paling lama) lima tahun ke depan, untuk selanjutnya kita sebut
dengan sasaran organisasi.
Pengadaan barang/jasa pasti dan harus ditujukan untuk menunjang tercapainya sasaran
organisasi, dan biasanya tertuang dalam sasaran pengadaan barang/jasa, yang untuk
mudahnya kita sebut dengan sasaran pasokan.
Tiap sasaran pasokan pasti memiliki dampak yang berbeda terhadap kinerja organisasi,
untuk mudahnya kita sebut PIP (potential impact on performance). Sehingga pada PIP
kita mengenal 3 (tiga) tingkat : T (tinggi), S (sedang), R (rendah).
Andaikata dalam unit kerja tersebut telah menetapkan 5 (lima) sasaran pasokan (sasaran
pengadaan barang/jasa) sebagai berikut :
Sasaran
Pasokan
Pasokan yang Inovatif
Pasokan yang tepat waktu
Harga kompetitif
Mutu tinggi
Keandalan tinggi

Rating
PIP
R
S
R
S
T

Tabel 3.3 Tabel rating PIP

PPKL

hatniremeP asaJLKPP
/gnaraB naadLembaga
agneP nKebijakan
akajibePengadaan
K agabmBarang/Jasa
eL
Pemerintah

843
88

33
BAB

Judul Modul Pelatihan

Modul Spesifikasi & HPS


Rating PIP di atas ditetapkan berdasarkan kaitan antara sasaran pasokan dengan sasaran
utama organisasi. Misalnya (dalam kasus ini), sasaran utama organisasi adalah :
mendapatkan spare part yang jarang rusak dan kalau terpaksa rusak tidak lama sudah
mendapatkan barangnya. Maka, keandalan tinggi mendapatkan rating PIP : T (tinggi)
sedangkan mutu tinggi dan pasokan tepat waktu : S (sedang), dan seterusnya.
Dalam pada itu, setiap pengadaan barang/jasa, memiliki kriteria yang menjadi landasan
pemilihan dan/atau evaluasi penyedia barang/jasa, yang dalam bahasa umum sering
disebut tender evaluation criteria (kriteria evaluasi pemenang lelang). Sendiri, sesuai
dengan tingkat kebutuhan organisasi terhadap barang/jasa tersebut.
Part F002 memiliki 3 (tiga) kriteria evaluasi pemenang tender:
- Memiliki alternatif produk baru.
- Tidak terlambat lebih dari 1 bulan.
- Free maintenance.
Lihat contoh di bawah ini :
Barang/Jasa yang dibeli :
Rating
PIP

Sasaran
Pasokan

Part F002

Tender Evaluation Criteria


Part F005
Part F003

Pasokan yang
Inovative

Ada alternatif
produk

Pasokan yang
tepat waktu

Tidak lebih dari 1


bulan terlambat

Harga
kompetitif

Mutu tinggi

Lead time lebih


cepat dibanding
tahun lalu

R
Harga 95%
dibawah HPS
R

Keandalan
tinggi
Rating PIP keseluruhan

Tingkat Reject <5%


S
Free Maintenance
T
T

Tabel 3.4 Barang/Jasa yang dibeli

Berdasarkan gambar di atas dapat ditentukan bahwa Part F 002 memiliki dampak total
(Rating PIP Keseluruhan) T (tinggi) dengan alasan dalam suatu mata rantai, yang diambil
adalah yang terlemah.
Berikut ini merupakan beberapa contoh sasaran pasokan yang sering digunakan oleh
beberapa organisasi berikut landasan berfikir/kriteria mengapa menetapkan sasaran pasokan
tersebut menjadi bagian dari Tender Evaluation Criteria.

888
44

LKPP Lembaga
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Pemerintah
LKPP
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Barang/Jasa
Pemerintah

33
BAB

nahitaModul
leP luSpesifikasi
doM lud&uHPS
J
KRITERIA PENGGUNAAN SASARAN PASOKAN
SASARAN PASOKAN
Pemastian Mutu Barang/Jasa

KRITERIA
Barang/jasa yang dibeli sering harus diubah atau dirancang
ulang
Barang/jasa yang dibeli merupakan produk baru atau
berdampak pada kinerja Pengguna Barang/Jasa
Barang/jasa yang dibeli merupakan desain baru
Barang/jasa yang dibeli bersifat kompleks

Menurunkan waktu tenggang


(Lead Time) dan Tepat Waktu
(on Time Delivery)

Keterlambatan kedatangan barang/jasa yang dibeli akan


berdampak pada kinerja Pengguna Barang/Jasa

Pemastian ketersediaan Pasokan


Jangka Panjang

Barang/jasa yang dibeli terkait dengan barang/jasa lain dan


menjadi satu kesatuan sistem yang akan digunakan dalam
jangka panjang
Barang/jasa yang dibeli merupakan bagian dari barang/jasa
yang bersifat kapital

Pemastian Dukungan Pemasok

Barang/jasa yang dibeli bersifat kompleks dan/ atau baru


bagi Pengguna Barang/Jasa
Barang/jasa yang dibeli masuk dalam jalur kritis

Menurunkan Harga Pembelian

Barang/jasa yang dibeli berharga mahal

Menurunkan Total Cost of


Ownership (Total Biaya
Kepemilikan)

Biaya operasi dan/ atau biaya pemeliharaan barang/jasa


yang dibeli ada kemungkinan jauh lebih tinggi dari pada
harga pembelian barang/jasa

Tabel 3.5 Kriteria penggunaan Sasaran pasokan

3.2.3. Menentukan Prioritas dengan The Supply Positioning Model


Pada saat melakukan klasifikasi ABC (sub bab 3.2.1. Menentukan nilai total pengadaan
berdasarkan pendekatan klasifikasi ABC dan konsep Pareto) diperoleh prioritas pengadaan
barang/jasa berdasarkan nilai total barang/jasa tersebut dalam periode satu tahun.
Kemudian, saat melakukan analisis Rating PIP (sub bab 3.2.2. Menentukan Dampak
Pengadaan Barang/Jasa terhadap Kinerja) diperoleh prioritas pengadaan barang/jasa
berdasarkan dampak barang/jasa terhadap pencapaian kinerja organisasi tersebut dalam
periode satu tahun.
Prioritas yang diperoleh dari klasifikasi ABC sering tidak sama dengan

prioritas yang

diperoleh dari hasil analisis Rating PIP. Artinya, barang/jasa yang memiliki nilai total
kelas A tidak selalu memiliki nilai dampak terhadap kinerja organisasi yang tertinggi pula.
Seperti terlihat pada gambar di bawah ini, ketiga part (F 002, F003, dan F005) memiliki
klasifikasi A, tetapi memiliki Rating PIP yang berbeda.
Untuk dapat melakukan prioritas yang melibatkan kedua kriteria,

klasifikasi A dan Rat-

ing PIP, maka digunakan pendekatan THE SUPPLY POSITIONING MODEL.


Kembali kepada contoh kasus.

PPKL

hatniremeP asaJLKPP
/gnaraB naadLembaga
agneP nKebijakan
akajibePengadaan
K agabmBarang/Jasa
eL
Pemerintah

845
88

33
BAB

Judul Modul Pelatihan

Modul Spesifikasi & HPS


Sekarang, tiap jenis pengadaan memiliki 2 (dua) indikator. Rating PIP dan Klasifikasi
ABC. Misalnya untuk kasus part :
PART
F 002
F 005
F 003

KLASIFKASI ABC
A
A
A

RATING PIP
T
R
S

Tabel 3.6 tabel rating PIP dan klasifikasi ABC

Berdasarkan Rating PIP keseluruhan dan Klasifikasi ABC disusun THE SUPPLY POSI-

TIONING MODEL seperti gambar berikut ini.


Bila hendak dilakukan langkah prioritas berdasarkan kedua indikator di atas, maka dalam

THE SUPPLY POSITIONING MODEL dilakukan pemisahan sebagai berikut :


INDIKATOR
PIP
ABC

PRIORITAS
I

TINGGI

TINGGI

II

SEDANG

SEDANG

TINGGI

SEDANG

SEDANG

TINGGI

TINGGI

RENDAH

SEDANG

RENDAH

RENDAH

TINGGI

RENDAH

SEDANG

RENDAH

RENDAH

II

TIDAK DI
PRIORITASKAN

Tabel 3.7 Tabel supply positioning model berdasarkan indikator PIP dan ABC

Hasil akhir dari analisa ini terlihat dalam gambar di bawah ini :

THE SUPPLY POSITIONING MODEL


F 002

PIP

F 005

F 003

KLASIFIKASI ABC

Gambar 3.3 The supply positioning model Kalsifikasi ABC

888
46

LKPP Lembaga
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Pemerintah
LKPP
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Barang/Jasa
Pemerintah

33
BAB

nahitaModul
leP luSpesifikasi
doM lud&uHPS
J
Dengan demikian, berdasarkan THE SUPPLY POSITIONING
MODEL dapat disimpulkan bahwa :
PRIORITAS

PARTS

Pertama

F 002

Kedua

F 005

Ketiga

F 003

Tabel 3.8 tabel Kesimpulan untuk supply positioning model


3.1. Umum

3.3. Implikasi Fokus Utama Sasaran Pengadaan


pada Tipe Spesifikasi

3.2. Menentukan
Prioritas
Pengadaan
Barang/Jasa

Seperti telah di uraikan sebelum ini, sasaran pengadaan merupakan


perwujudan sasaran organisasi dalam bidang pengadaan barang/jasa.
Dengan demikian, tidak semua sasaran pengadaan mendapatkan prioritas

3.3. Implikasi
Fokus Utama
Sasaran
Pengadaaan
pada Tipe
Spesifikasi

T (Tinggi). Sasaran pengadaan yang mendapatkan prioritas T merupakan


sasaran pengadaan yang terkait langsung atau berdampak kuat pada sasaran
organisasi jika tercapai. Oleh sebab itu, sasaran pengadaan dengan prioritas
T merupakan fokus utama dari semua sasaran pengadaan.
Tabel berikut ini menjelaskan hubungan antara fokus utama sasaran
pengadaan dengan metoda spesifikasi dan tipe spesifikasi yang sebaiknya
dipilih/digunakan.
Fokus Utama SasaranPasokan
Memastikan mutu dan inovasi
barang/jasa yang dibeli
Memastikan bahwa Penyedia Barang/Jasa
secara konsisten memenuhi spesifikasi
yang tertera dalam kontrak
Memastikan bahwa bahwa Barang/Jasa
yang diberikan Penyedia Barang/Jasa
berkontribusi dalam meningkatkan kinerja
Pengguna Barang/Jasa

Memastikan Ketersediaan
Memastikan ketersediaan pasokan yang
kontinu, menurunkan waktu tenggang (lead
time), dan mengamankan ketepatan waktu
kedatangan
g barang/jasa
g/j
yyang
g dibeli
Memastikan Dukungan Penyedia
Barang/Jasa
Memastikan Penyedia Barang/Jasa
memberikan dukungan teknik

Metoda Spesifikasi dan Tipe Spesifikasi


Gunakan Value Analysis/Value Engineering
sejak tahap perencanaan
Gunakan spesifikasi kinerja untuk memacu
kreativitas dan inovasi Penyedia Barang/Jasa
Gunakan standar jika diinginkan untuk
mengurangi kesalahan
Gunakan spesifikasi teknis jika Penyedia
Barang/Jasa memiliki pengalaman dan
kepakaran/kompetensi yang tinggi
Gunakan merk terkenal bila memang
diperlukan keandalan barang/jasa
Gunakan merk terkenal bila memang
diperlukan pembedaan yang jelas atas
barang/jasa yang mau dibeli
Gunakan standar sedemikian sehingga
barang/jasa yang dibeli tersedia banyak di pasar

Gunakan merk terkenal yang sudah


diketahui luas memiliki tingkat pelayanan
yang baik
Masukkan kebutuhan dukungan teknik
kedalam spesifikasi

PPKL

hatniremeP asaJLKPP
/gnaraB naadLembaga
agneP nKebijakan
akajibePengadaan
K agabmBarang/Jasa
eL
Pemerintah

847
88

33
BAB

Judul Modul Pelatihan

Modul Spesifikasi & HPS


Menurunkan Biaya Pengadaan
Menurunkan biaya perolehan dan/ atau total
biaya kepemilikan

p
Gunakan Value Analysis/Value Engineering
untuk solusi mendapatkan penurunan biaya
Gunakan spesifikasi kinerja untuk memacu
kreativitas dan inovasi Penyedia Barang/Jasa
dalam menurunkan biaya
Gunakan standar yang memungkinkan untuk
lebih rendah dari desain yang
khusus/pesanan
Hindari spesifikasi teknik yang menghalangi
timbulnya kompetisi antar Penyedia
Barang/Jasa
Hindari spesifikasi teknik yang menciptakan
proses pembuatan barang/jasa menjadi
tidak standar
Hindari merk terkenal yang sudah diketahui
secara umum memang lebih mahal

Tabel 3.9 Hubungan antara Fokus Utama Sasaran Pasokan dengan Metoda Spesifikasi
dan tipe spesifikasi

Tabel berikut ini berfungsi untuk melakukan kaji ulang terhadap spesifikasi yang sudah
disusun.
Tabel : Daftar Periksa
ASPEK
Mutu

Jumlah dan Waktu


Kedatangan

Tingkat Pelayanan

Target Biaya

Informasi Kontak
Latar Belakang dan
Ruang Lingkup

Aspek Legal
Kebijakan

DESKRIPSI
Spesifikasi barang/jasa harus menyatakan dengan jelas gambar, desain
dan/ atau kinerja yang harus dicapai, serta keandalan yang diinginkan
Inspeksi dan testing untuk mengendalikan mutu barang/jasa, termasuk
didalamnya kebutuhan untuk melakukan kaji ulang atas dokumentasi,
khususnya yang berkaitan dengan pengiriman barang/jasa.
Jumlah yang diperlukan
Waktu dan tempat pengiriman barang/jasa, dan segala hambatan/peraturan
yang terkait dengan itu
Kebutuhan transportasi khusus dan metoda transportasi yang
dipersyaratkan
Persyaratan kemasan (packaging)
Rencana pelaksanaan agar barang/jasa datang tepat waktu di lokasi yang
ditetapkan, bersama dengan laporan kemajuan pelaksanaan rencana
tersebut
Tingkat pelayanan yang dipersyaratkan
Kebutuhan single point contact atau manager dari Penyedia Barang/Jasa
yang didedikasikan untuk melayani
Kebutuhan dukungan teknis
Kebutuhan pelatihan
Kebutuhan dukungan pemeliharaan dan suku cadang yang disediakan
Waktu tanggap (respon time) pada saat reparasi
Kebutuhan informasi manajemen
Maksimum target harga
Maksimum harga perolehan
Maksimum Total Biaya Kepemilikan
Nama, jabatan, beserta telepon, facs, dan e-mail beserta alamat Penyedia
Barang/Jasa yang bisa dihubungi dalam urusan barang/jasa tersebut
Informasi umum Pengguna Barang/Jasa, maksud dan tujuan pengadaan
barang/jasa
Batas batas tanggung jawab Penyedia Barang/Jasa
Bila dikehendaki tanggung jawab Penyedia Barang/Jasa bisa diperluas
meliputi mendapatkan lisensi, pembayaran bea/cukai, mengurus customs
clearance
Peraturan yang terkait dengan pengadaan barang/jasa tersebut
Kebijakan dari organisasi tempat Pengguna Barang/Jasa yang harus dipatuhi
oleh Penyedia Barang/Jasa

Tabel 3.10 Daftar periksa kaji ulang Spesifikasi

888
48

LKPP Lembaga
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Pemerintah
LKPP
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Barang/Jasa
Pemerintah

33
BAB

nahitaModul
leP luSpesifikasi
doM lud&uHPS
J
Contoh Penggunaan Tabel :
Contoh berikut ini untuk menunjukkan bagaimana menggunakan Daftar Periksa untuk
melakukan kaji ulang terhadap spesifikasi yang sudah jadi.
ASPEK
Mutu

Jumlah dan
Waktu
Kedatangan
Tingkat
Pelayanan

Target Biaya
Informasi
Kontak

Latar Belakang
dan Ruang
Lingkup
Aspek Legal

Kebijakan

DESKRIPSI

Travel Height
: Lihat Gambar
dan Spesifikasi
Total Height
: Lihat Gambar
dan Spesifikasi
Ukuran shaft
: 2300 x 2300
Pit Dept
: 2100 mm
Over Head
: Lihat Gambar
dan Spesifikasi
Operation Control
: Computerized
Control Group
Power Listrik
: Max 20 Kw/380
V/3 Ph/ 50 Hz
Automatic bypass (75% loading)
Oveload devices, safety door edge
Fire emergency return
Emergency Light
.dst
2 (dua) buah
Sudah dapat di operasikan paling
lambat tanggal 15 Oktober 20xx
- Calon Penyedia Barang/Jasa wajib
menyampaikan biaya pengoperasian
dan biaya pemeliiharaan sampai
dengan 5 (lima) tahun
- Masa Pemeliharaan untuk lift ini
adalah selama 1 tahun/365 hari
- Dll
Biaya total sebesar Rp 750 Juta
Nama, jabatan, beserta telepon, facs, dan
e-mail beserta alamat Penyedia
Barang/Jasa yang bisa dihubungi dalam
urusan Lift
-

Jaminan Pelaksanaan muka sebesar


5% dari nilai kontrak dari Bank

KETERANGAN
Perlu dilengkapi dengan hal hal
yang memuat bagaimana
Inspeksi dan testing dilakukan
untuk mengendalikan mutu Lift

Cukup lengkap

Belum memuat :
Single point contact
Kebutuhan suku cadang
selama masa pemeliharaan
Waktu tanggap

Cukup
Cukup

Perlu dilengkapi dengan :


Latar belakang pengadaan lift
Ruang lingkup pengadan lift
Perlu dilengkapi dengan
Peraturan yang terkait dengan
pengadaan Lift
Cukup

Tabel 3.11 Daftar Periksa untuk melakukan kaji ulang terhadap spesifikasi yang sudah jadi

PPKL

hatniremeP asaJLKPP
/gnaraB naadLembaga
agneP nKebijakan
akajibePengadaan
K agabmBarang/Jasa
eL
Pemerintah

849
88

33
BAB

888
50

Judul Modul Pelatihan

Modul Spesifikasi & HPS

LKPP Lembaga
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Pemerintah
LKPP
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Barang/Jasa
Pemerintah

34
BAB

nahitaModul
leP luSpesifikasi
doM ludu&JHPS
BAB 4
TOTAL BIAYA KEPEMILIKAN
4.1. Umum

4.1. Umum

Dalam banyak kasus, membeli barang dengan harga murah tidak selalu
4.2. Komponen
Total Biaya
Kepemilikan
4.3. Menghitung
Nilai Waktu
dari Uang

yang terbaik, terutama bila dikaitkan dengan biaya yang harus dikeluarkan
untuk mengoperasikan dan memelihara barang tersebut.
Membeli software untuk sistem akuntansi misalnya, jika hanya berpedoman
harga termurah, maka pejabat pengadaan cenderung membeli yang
standar dan akan terjebak pada biaya yang mahal untuk membuat sistem

4.4. Pendekatan
NPV dalam
Investasi
4.5. Menghitung
NPV dengan
Microsoft
Excel
4.6. Menghitung
Total Biaya
Kepemilikan
dengan NPV

penyesuaian yang mungkin perlu dilakukan tiap tahun.


Oleh sebab itu, kemudian muncul pemikiran, yang disebut harga terbaik
adalah nilai terendah yang mampu diberikan barang/jasa selama umur
ekonomisnya. Untuk itu, yang dimasukkan ke dalam perhitungan bukan
hanya harga barang/jasa pada saat pembelian saja, tetapi meliputi biaya
biaya yang dikeluarkan sepanjang barang/jasa tersebut dioperasikan.
Pendekatan ini disebut dengan pendekatan Total Biaya Kepemilikan (To-

tal Cost of Ownership).


Pendekatan TBK sangat cocok untuk pengadaan barang/jasa yang bersifat
kompleks, investasi dan nilainya sangat besar.
Manfaat pendekatan Total Biaya Kepemilikan (Total Cost of Ownership):
1. Pada tahap penyusunan spesifikasi barang/jasa, PPK sudah
mulai mempertimbangkan biaya perolehan melalui TBK, bukan
hanya aspek teknis dari mutu, waktu, dan banyaknya barang
yang dibeli.
2. Pada tahap penyusunan spesifikasi barang/jasa yang rentang
inovasi produknya pendek, PPK sudah mulai mempertimbangkan
kemungkinan sewa dibanding beli. Misalnya, pengadaan
komputer atau peralatan teknologi canggih yang sering berubah
dalam rentang waktu pendek, PPK dapat mulai menggunakan
pertimbangan TBK untuk menyusun spesifikasi sewa dibanding
beli.

PPKL

hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naaLembaga
dagnePKebijakan
nakajibPengadaan
eK agabm
eL
Barang/Jasa
Pemerintah

85188

34
BAB

Judul Modul Pelatihan

Modul Spesifikasi & HPS


3. Pada tahap penyusunan HPS, untuk pengadaan barang/jasa
yang kompleks, maka perhitungan dengan pendekatan TBK,
akan membantu PPK menyusun nilai perolehan barang/jasa.

4.2. Komponen Total Biaya Kepemilikan

4.1. Umum

Total Biaya Kepemilikan merupakan biaya yang dikeluarkan selama umur


4.2. Komponen
Total Biaya
Kepemilikan

ekonomis suatu barang/jasa.


Secara umum, selama umur ekonomi suatu barang/jasa akan memiliki 2
(dua) klasifikasi biaya :
1. Biaya Pemilikan (owning cost) adalah biaya yang harus
dikeluarkan untuk memiliki barang/jasa tersebut.
2. Biaya Operasi Biaya (operation and maintenance cost) adalah
biaya yang harus dikeluarkan untuk dapat mengoperasikan dan
memelihara barang/jasa tersebut

agar berfungsi dengan

sempurna.

4.3. Menghitung
Nilai Waktu
dari Uang
4.4. Pendekatan
NPV dalam
Investasi
4.5. Menghitung
NPV dengan
Microsoft
Excel
4.6. Menghitung
Total Biaya
Kepemilikan
dengan NPV

Termasuk ke dalam Owning Cost adalah :


1. Biaya pembelian barang/jasa.
2. Biaya untuk depresiasi.
3. Biaya untuk pengiriman dan pemasangan.
4. Biaya untuk pelatihan penggunaan.
5. Biaya asuransi.
6. Biaya modal dan pajak.
Dalam sub bab ini akan dijelaskan mengenai biaya penyusutan, karena
jenis biaya yang lain dianggap sudah jelas.

888
52

LKPP
LKPP

Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa
Pemerintah
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa

Pemerintah

34
BAB

nahitaModul
leP luSpesifikasi
doM ludu&JHPS
CONTOH KOMPONEN TOTAL BIAYA KEPEMILIKAN
ALAT BERAT

Depresiasi (Penyusutan)
BIAYA
PEMILIKAN

Bunga Modal/Pajak Dan


Asuransi

BIAYA PEMILIKAN
DAN OPERASI

Fuel (Bahan Bakar)

Lubricant/ Grease/ Filter


Ban

BIAYA
OPERASI

Perbaikan / Reparasi

Upah Operator

Hal-hal Khusus

Gambar 4.1 Contoh Gambar Komponen Total Biaya Kepemilikan Alat Berat

LATIHAN SOAL
Latihan soal untuk mempermudah pemahaman mengenai komponen Total
Biaya Kepemilikan : menyusun komponen TBK untuk pengadaan IT

Biaya Penyusutan (Depreciation Cost ) Barang/Jasa


Biaya penyusutan (depreciation cost ) merupakan hilangnya nilai suatu barang/jasa sejalan
berjalannya waktu. Agar pemilik barang/jasa dapat membeli barang lagi pada akhir suatu
periode ekonomisnya, maka pemilik barang/jasa menyisihkan sebagian uang, secara
berangsur, sehingga pada akhir periode sudah terkumpul sejumlah uang yang memadai
untuk membeli barang yang sama.

PPKL

hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naaLembaga
dagnePKebijakan
nakajibPengadaan
eK agabm
eL
Barang/Jasa
Pemerintah

85388

34
BAB

Judul Modul Pelatihan

Modul Spesifikasi & HPS


Tentu saja, pada akhir suatu periode, barang/jasa tersebut masih memiliki
nilai jual lagi, yang dalam pendekatan ini disebut nilai sisa (salvage value).
Dengan demikian, yang disebut total biaya penyusutan adalah total biaya
perolehan (biaya pembelian, pengiriman, pemasangan, pajak dan
pelatihan penggunaan) dikurangi nilai sisa, dibagi dengan umur ekonomis
alat yang bersangkutan.
Perhitungan biaya penyusutan dapat menggunakan tiga pendekatan:

double decline method, unit produksi, dan straight line method (metoda
garis lurus).
Adapun besarnya biaya penyusutan tiap tahun, untuk mudahnya digunakan
pendekatan straight line methods, yang artinya besarnya sama sepanjang
tahun umur ekonomis alat.
4.1. Umum

Contoh :
Harga mobil on the road Rp. 200.000.000,Nilai jual lagi setelah sepuluh tahun Rp. 80.000.000,Nilai penyusutan per tahun adalah : Rp. (200.000.000 80.000.000)/10

4.2. Komponen
Total Biaya
Kepemilikan

= Rp. 12.000.000,4.3. Menghitung


Nilai Waktu
dari Uang

4.3. Menghitung Nilai Waktu dari Uang


Telah disadari oleh semua orang bahwa nilai uang menyusut sejalan
dengan waktu. Dalam pengertian sederhana, daya beli uang terhadap
suatu barang/jasa menyusut sejalan dengan waktu.
Dengan demikian, nilai satu rupiah saat ini akan bernilai lebih tinggi dari
pada satu rupiah diwaktu yang akan datang, merupakan konsep dasar
dalam membuat keputusan investasi. Mengingat suatu investasi mencakup
periode waktu yang cukup lama, bertahun-tahun, sehingga perlu

4.4. Pendekatan
NPV dalam
Investasi
4.5. Menghitung
NPV dengan
Microsoft
Excel
4.6. Menghitung
Total Biaya
Kepemilikan
dengan NPV

diperhitungkan pengaruh waktu terhadap nilai uang. Ini dirumuskan


sebagai bunga (interest).

888
54

LKPP
LKPP

Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa
Pemerintah
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa

Pemerintah

34
BAB

nahitaModul
leP luSpesifikasi
doM ludu&JHPS
4.3.1 Nilai Uang yang Akan Datang
Nilai uang yang akan datang (future value-F) terhadap nilai sekarang (present

value-

PV) dituliskan dengan rumus :


F

= PV + PV x i
= PV (1 + i)

Arti dari rumus di atas adalah jumlah dana yang terkumpul pada akhir kurun waktu
tertentu sama dengan nilai sekarang (PV) dana pokok ditambah bunganya (PV)i.
Dengan menggunakan perhitungan bunga majemuk, maka rumusan di atas akan menjadii
sebagai berikut:
Tahun pertama
Tahun kedua

F,

F2

PV + PV x i

PV(1 + i)

F,(1 + i)

=
=

PV(1 + i)(1 + i)
PV(1 + i)2

PV(1+i)n

Tahun ke-n

Fn

Simbol

(F/PV i, n)

ILUSTRASI

Rp

Tahun ke 0

Nilai Tahun ke n (F)

Tahun ke n

Gambar 4.2 Ilustrasi perhitungan nilai uang yang akan datang

Contoh : Jika jumlah uang Anda sekarang adalah Rp. 100 Juta. Berapa jumlah uang
Anda (sebelum pajak) dalam 10 tahun yang akan datang, jika bunga bank tetap sebesar
6% per tahun selama 10 tahun.

Fn

PV(1+i)n

100 Juta (1 + 6%)10

100 (1,781)

178,1 Juta

PPKL

hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naaLembaga
dagnePKebijakan
nakajibPengadaan
eK agabm
eL
Barang/Jasa
Pemerintah

85588

34
BAB

Judul Modul Pelatihan

Modul Spesifikasi & HPS

Dengan ilustrasi ini, menjadi jelas bahwa nilai uang menurun sejalan dengan berlalunya
waktu. Ini juga menjadi dasar yang jelas mengenai perlunya eskalasi harga pada kontrak

multi years.
4.3.2. Nilai Sekarang dari Uang
Nilai Sekarang dari uang yang diketahui jumlahnya di masa yang akan datang, sebagai
kelanjutan dari pembahasan di atas, adalah sebagai berikut:
Tahun ke-n :

Fn

PV

PV(1 +i)n
Fn
(1 +i)n

Simbol: (PV/F, i, n)
ILUSTRASI

Nilai sekarang (PV)

Tahun ke 0

Rp

Tahun ke n

Gambar 4.3 Ilustrasi perhitungan Nilai sekarang dari uang (PV)

Contoh : Jika 10 tahun yang akan datang Anda ingin memiliki uang sebesar Rp. 100
juta. Berapa jumlah uang Anda yang harus Anda miliki sekarang (sebelum pajak), jika
bunga bank tetap sebesar 6% per tahun selama 10 tahun.
PV

Fn
(1 +i)n

100 Juta (0,5584)

55,84 Juta

Ilustrasi ini juga memperkuat penjelasan sebelumnya bahwa nilai uang menurun sejalan
dengan berlalunya waktu.

888
56

LKPP
LKPP

Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa
Pemerintah
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa

Pemerintah

34
BAB

nahitaModul
leP luSpesifikasi
doM ludu&JHPS
4.3.3. Nilai Uang dari Anuitas
Anuitas adalah sejumlah nilai uang yang ditabungkan/diberikan dalam jumlah yang sama,
secara periodik, selama jangka waktu tertentu. Untuk memahami nilai sekarang dari
suatu anuitas, akan lebih mudah jika dimulai dari memahami nilai yang akan datang dari
anuitas.
Nilai yang Akan Datang dari Anuitas
Di atas telah dijabarkan nilai yang akan datang (F) dari suatu jumlah uang saat ini (PV).
Bentuk lain yang sering terjadi pada evaluasi proyek (investasi) adalah adanya pemasukan
atau pengeluaran yang berulang-ulang secara seri yang dikenal luas dengan sebutan
anuitas. Jadi, anuitas (A) adalah aliran kas yang terjadi berulang-ulang dengan jumlah
dan interval yang sama. Untuk menghitung jumlahnya dipakai rumus berikut:

Simbol

(F/A, i, n)

Nilai Tahun ke n (F)


A

Tahun
Ke 0

Tahun
ke n

Gambar 4.4 Ilustrasi Nilai yang akan datang dari Anuitas

Contoh : Sejumlah uang ditabung sebesar Rp. 100 Juta tiap tahun selama 10 tahun.
Berapa nilai uang tersebut pada 10 tahun yang akan datang. Jika penabung menerima
bunga 6% per tahun.
F

100 Juta (13,181)

1. 318,1 juta

Ilustrasi ini juga menjelaskan kenapa memberi barang dengan cara mengangsur menjadi
terasa lebih mahal.

PPKL

hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naaLembaga
dagnePKebijakan
nakajibPengadaan
eK agabm
eL
Barang/Jasa
Pemerintah

85788

34
BAB

Judul Modul Pelatihan

Modul Spesifikasi & HPS


Nilai Sekarang Anuitas

Suatu dana yang terkumpul dengan jumlah yang sama dari tahun ke tahun, misalnya,
hasil tabungan dihitung pada akhir tahun yang bersangkutan adalah sebagai berikut:

(1 +i)n -1
PV

A
i(1 +i)n

Simbol: (PV/A, i, n)

Nilai sekarang (PV)


A

Tahun
Ke 0

Tahun
ke n

Gambar 4.5 Ilustrasi Nilai Sekarang Anuitas

Contoh : Sejumlah uang ditabung sebesar Rp. 100 juta tiap tahun selama 10 tahun.
Berapa nilai uang tersebut sekarang, jika penabung menerima bunga 6% per tahun.

(1 +i)n -1
PV

A
i(1 +i)n

100 Juta (7,360)

736 Juta

Rangkuman dapat dilihat pada halaman berikutnya :

888
58

LKPP
LKPP

Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa
Pemerintah
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa

Pemerintah

34
BAB

nahitaModul
leP luSpesifikasi
doM ludu&JHPS

Gambar 4.6 Rangkuman Rumus dan simbol

4.1. Umum

Untuk memudahkan perhitungan, dalam praktek, digunakan tabel bunga


4.2. Komponen
Total Biaya
Kepemilikan
4.3. Menghitung
Nilai Waktu
dari Uang
4.4. Pendekatan
NPV dalam
Investasi
4.5. Menghitung
NPV dengan
Microsoft
Excel
4.6. Menghitung
Total Biaya
Kepemilikan
dengan NPV

yang dapat dilihat pada Lampiran 1 (Tabel Bunga).

LATIHAN SOAL
Latihan soal untuk mempermudah pemahaman mengenai PV, F, A
dengan menggunakan Tabel Bunga.

4.4. Pendekatan NPV dalam Investasi


Pendekatan nilai sekarang neto (net present value -NPV) didasarkan pada
konsep mendiskonto seluruh aliran kas yang terjadi selama masa ekonomi
barang/jasa kedalam nilai sekarang. Dengan mendiskonto semua aliran
kas masuk dan keluar selama umur ekonomis barang/jasa (investasi) ke
nilai sekarang, maka akan dapat dihitung angka neto dengan memakai
dasar yang sama, yaitu harga saat ini.
Dua hal yang perlu diperhatikan dalam pendekatan ini adalah faktor
nilai waktu dari uang dan (selisih) besar aliran kas masuk dan keluar.
Adapun aliran kas yang akan dikaji meliputi keseluruhan biaya yang
timbul selama masa ekonomis suatu barang/jasa yaitu biaya pertama,
biaya depresiasi, operasi/produksi, pemeliharaan, dan sisa dan
pengeluaran lain-lain.

PPKL

hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naaLembaga
dagnePKebijakan
nakajibPengadaan
eK agabm
eL
Barang/Jasa
Pemerintah

85988

34
BAB

Judul Modul Pelatihan

Modul Spesifikasi & HPS

Biaya Pembelian

ILUSTRASI

Biaya depresiasi,Operasi dan Pemeliharaaan

Nilai Sisa
Tahun
Ke 0

Tahun
ke n

Gambar 4.7 Pendekatan NPV dalam Investasi

Kelebihan Metode NPV


1. Memasukkan faktor nilai waktu dari uang.
2. Mempertimbangkan semua aliran pengeluaran selama umur ekonomis barang/
jasa.
3. Mengukur besaran absolut dan bukan relatif, sehingga mudah mengikuti
kontribusinya terhadap usaha penghematan.
CONTOH 1
Printer yang akan dibeli harganya Rp 1 600 000,- Adapun tinta printer
harganya Rp 350 000,- yang diperkirakan akan habis digunakan dalam 2 (dua
bulan.
Umur printer biasanya 3 (tiga) tahun dan sudah jadi kebiasaan akan dijual ke
karyawan seharga Rp 100 000,- Dengan tingkat bunga sebesar 10%, hitung
nilai sekarang dari pengadaan printer tersebut ?
Jawaban :
Biaya Operasi (tinta printer) dalam 1 (satu) tahun menjadi Rp 1 750 000,Biaya depresiasi menjadi Rp (1 600 000 100 000) / 3 = Rp 500 000
Dengan asumsi selama 3 (tiga) printer tidak akan rusak (biaya pemeliharaan
sama dengan nol), maka diagram kas masuk dan kas keluar terlihat dalam
gambar berikut ini :
1 600 000
(1750 000 +500 000)

(1 750 000 +500 000) (1 750 000+500 000)


100 000

Deskripsi
Harga Beli
Depresiasi
Operasi
Nilai sisa

Tahun
0
1,600,000.00

500,000.00
1,750,000.00

500,000.00
1,750,000.00

500,000.00
1,750,000.00
100,000.00

Nilai Sekarang
1,600,000.00
1,243,426.00
4,351,990.98
90,909.09
7,286,326.07

Gambar 4.8 Contoh soal 1

888
60

LKPP
LKPP

Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa
Pemerintah
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa

Pemerintah

34
BAB

nahitaModul
leP luSpesifikasi
doM ludu&JHPS
CONTOH 2
Printer yang akan dibeli harganya Rp 1 900 000,- Adapun tinta printer
harganya Rp 250 000,- yang diperkirakan akan habis digunakan dalam 3 (tiga)
bulan.
Umur printer biasanya 3 (tiga) tahun dan sudah jadi kebiasaan akan dijual ke
karyawan seharga Rp 100 000,- Dengan tingkat bunga sebesar 10%, hitung
nilai sekarang dari pengadaan printer tersebut ?

Jawaban :
Biaya Operasi (tinta printer) dalam 1 (satu) tahun menjadi Rp 1 000 000,Biaya depresiasi menjadi Rp (1 900 000 100 000) / 3 = Rp 600 000
Dengan asumsi selama 3 (tiga) printer tidak akan rusak (biaya pemeliharaan
sama dengan nol), maka diagram kas masuk dan kas keluar terlihat dalam
gambar berikut ini :
1 900 000
1000 000 +600 000

1 600 000

1 600 000
100 000

4.1. Umum

Deskripsi
4.2. Komponen
Total Biaya
Kepemilikan

Harga Beli
Depresiasi
Operasi
Nilai sisa

Tahun
0
1,900,000.00

Nilai Sekarang

600,000.00
1,000,000.00

600,000.00
1,000,000.00

600,000.00
1,000,000.00
100,000.00

4.3. Menghitung
Nilai Waktu
dari Uang

1,900,000.00
1,492,111.19
2,486,851.99
90,909.09
5,969,872.28

Gambar 4.9 Contoh soal 2


4.4. Pendekatan
NPV dalam
Investasi

4.5. Menghitung
NPV dengan
Microsoft
Excel
4.6. Menghitung
Total Biaya
Kepemilikan
dengan NPV

Dari ilustrasi kedua contoh di atas, terlihat bahwa membeli barang dengan
pertimbangan harga murah saja tidak cukup. Tetap harus
mempertimbangkan biaya yang keluar selama umur ekonomis alat
tersebut.

4.5. Menghitung NPV dengan Microsoft Excel


Langkah langkah berikut ini akan mempermudah dalam menghitung
NPV dengan tidak perlu menggunakan tabel bunga :

PPKL

hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naaLembaga
dagnePKebijakan
nakajibPengadaan
eK agabm
eL
Barang/Jasa
Pemerintah

86188

34
BAB

Judul Modul Pelatihan

Modul Spesifikasi & HPS


a. Buatlah tabel biaya dalam Microsoft Excel seperti pada halaman berikut.

Menghitung NPV untuk Mobil


Dalam Rp 1 000,Deskripsi
Harga Beli
Depresiasi
Nilai sisa
Operasi
Pemeliharaan

Tahun
0
150,000.00

15,000.00

15,000.00

15,000.00

15,000.00

6,000.00
1,000.00

6,000.00
2,000.00

6,000.00
3,000.00

6,000.00
4,000.00

Nilai Sekarang

5
15,000.00
(75,000.00)
6,000.00
5,000.00

TOTAL 0.00

Tabel 4.1 Perhitungan NPV degan M.S. Excel

b. Klik cell yang hendak kita hitung nilai sekarangnya, misalnya nilai sekarang
dari lajur depresiasi.
c. Klik Formula.
d. Klik Insert Function.
e. Pada Insert Function,
a.

Select a cateegory : financial.

b.

Select a function : NPV.

c.

Klik OK, akan keluar Function Argument.

f. Pada Function Argument.


a.

Isi rate (tingkat suku bunga), misal (dalam contoh) 10%.

b.

Isi value dari tahun terdekat.

c.

Klik OK.

Menghitung NPV untuk Mobil


Dalam Rp 1 000,Deskripsi
Harga Beli
Depresiasi
Nilai sisa
Operasi
Pemeliharaan

Tahun
0
150,000.00

15,000.00

15,000.00

15,000.00

15,000.00

6,000.00
1,000.00

6,000.00
2,000.00

6,000.00
3,000.00

6,000.00
4,000.00

Nilai Sekarang

5
15,000.00
(75,000.00)
6,000.00
5,000.00

56,861.80

TOTAL

Tabel 4.2 Menghitung NPV untuk Mobil

g. Ulangi sampai terisi semua seperti gambar di halaman berikut ini :

Menghitung NPV untuk Mobil


Dalam Rp 1 000,Deskripsi
Harga Beli
Depresiasi
Nilai sisa
Operasi
Pemeliharaan

Tahun
0
150,000.00

15,000.00

15,000.00

15,000.00

15,000.00

6,000.00
1,000.00

6,000.00
2,000.00

6,000.00
3,000.00

6,000.00
4,000.00

Nilai Sekarang

150,000.00
15,000.00
56,861.80
(75,000.00) (68,181.82)
6,000.00
22,744.72
10,652.59
5,000.00
TOTAL 172,077.29

Tabel 4.3 Menghitung NPV untuk Mobil akhir

888
62

LKPP
LKPP

Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa
Pemerintah
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa

Pemerintah

34
BAB

nahitaModul
leP luSpesifikasi
doM ludu&JHPS
LATIHAN SOAL
Latihan soal untuk mempermudah pemahaman mengenai menghitung
NPV menggunakan Microsoft Excel.

4.6. Menghitung Total Biaya Kepemilikan dengan


NPV

4.1. Umum

4.2. Komponen
Total Biaya
Kepemilikan

Untuk menghitung TBK diperlukan informasi mengenai tingkat bunga,


komponen dan biaya kepemilikan barang/jasa, dan nilai sisa barang/jasa.

4.3. Menghitung
Nilai Waktu
dari Uang

Langkah-langkah untuk menghitung Total Biaya Kepemilikan dengan NPV


adalah :

4.4. Pendekatan
NPV dalam
Investasi

1. Melakukan identifikasi jenis biaya apa saja yang harus di


keluarkan untuk memiliki, mengoperasikan, dan memelihara
suatu barang/jasa selama usia ekonomis.

4.5. Menghitung
NPV dengan
Microsoft
Excel

2. Menentukan besarnya biaya dan waktu pengeluaran biaya dari


masing-masing jenis biaya yang sudah ditetapkan pada tahap

4.6. Menghitung
Total Biaya
Kepemilikan
dengan NPV

identifikasi biaya.
3. Menentukan tingkat bunga investasi (cost of capital ).
4. Menentukan besarnya nilai depresiasi, untuk mudahnya
digunakan straight line method (metode garis lurus).
5. Menentukan umur ekonomis dan nilai sisa (salvage value ) dari
barang/jasa.
6. Menghitung nilai sekarang dari masing-masing biaya tersebut.
CONTOH
Lembaga non departemen ingin menggunakan sistem pembayaran gaji
pegawai dengan sistem yang lebih canggih dari pada yang sudah ada
selama ini. Komponen biaya utama dari pada sistem yang baru ini adalah

hardware (berupa komputer, dan lain-lain), software (piranti lunak), initial training (pelatihan awal buat pengguna), other transision cost (biaya
lain yang ditimbulkan adanya sistem baru), subsequent upgrade software
(biaya upgrade software untuk penyesuaian dengan perubahan yang ada),

PPKL

hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naaLembaga
dagnePKebijakan
nakajibPengadaan
eK agabm
eL
Barang/Jasa
Pemerintah

86388

34
BAB

Judul Modul Pelatihan

Modul Spesifikasi & HPS

subsequent training (pelatihan sebagai konsekwensi subsequent upgrade software),


biaya operasi dan pemeliharaan. Nilai sisa adalah nol.
Untuk menyederhanakan, maka sisyem baru ini akan digunakan selama 3 (tiga) tahun,
dengan biaya bunga sebesar 15%.
Biaya yang harus dikeluarkan sebagai investasi awal adalah :
-

Pembelian hardware

Rp. 1.000 Juta

Pembelian software

Rp. 2.000 Juta

Initial training

Rp.

800 Juta

Adapun biaya biaya lain yang muncul pada tahun berikutnya adalah :
-

Other transision cost

Rp.

800 Juta pada tahun ini

Rp.

400 Juta pada tahun depan

Subsequent upgrade software Rp. 1.000 Juta pada tahun depan


Rp. 1.000 Juta pada tahun ke dua
Rp.

500 Juta pada tahun ke tiga

Subsequent training Rp. 200 Juta pada tahun depan


Rp. 200 Juta pada tahun ke dua
Rp. 150 Juta pada tahun ke tiga

Maintenance and Operation

Rp. 500 Juta pada tahun depan


Rp. 600 Juta pada tahun ke dua
Rp. 700 Juta pada tahun ke tiga

Jawaban :
TBK dari penggantian Sistem Pembayaran gaji Pegawai
dalam Rp.
p juta

Deskripsi
Discount Factor
Hardware

Subsequent Training

0
1
1,000.00
2,000.00
800.00
800.00

Tahun ke
1
2
0.9325
0.8109

400.00
1,000.00
200.00
500.00

1,000.00
200.00
600.00

3
0.7051

500.00
150.00
700.00
Total Biaya

PV Cost
1,000.00
2,000.00
800.00
1,173.00
2,095.95
454.45
1,446.36
8,969.76

Tabel 4.4 TBK dari Penggantian Sistem pembayaran Gaji Pegawai

888
64

LKPP
LKPP

Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa
Pemerintah
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa

Pemerintah

34
BAB

nahitaModul
leP luSpesifikasi
doM ludu&JHPS
Contoh :
Suatu lembaga memiliki kebutuhan transportasi darat (mobil) bagi karyawannya. Jenis
kendaraan yang dibutuhkan adalah kendaraan berpenumpang paling banyak 6 orang.
Dengan menggunakan TBK, maka PPK dapat melakukan simulasi, apakah membeli atau
sewa.
Berikut adalah ilustrasi perhitungan untuk satu mobil :

Menghitung NPV untuk Beli Mobil Baru


Dalam Rp 1 000,Deskripsi
Harga Beli
Depresiasi
Nilai sisa
Operasi
Pemeliharaan

Tahun
0
150,000.00

Nilai Sekarang

15,000.00

15,000.00

15,000.00

15,000.00

6,000.00
1,000.00

6,000.00
2,000.00

6,000.00
3,000.00

6,000.00
4,000.00

150,000.00
56,861.80
68,181.82
22,744.72
10,652.59

15,000.00
75,000.00
6,000.00
5,000.00

TOTAL 308,440.93

Menghitung NPV untuk Sewa Mobil


Deskripsi
Harga Beli
Depresiasi
Nilai sisa
Operasi *)
Pemeliharaan

Dalam Rp 1 000,-

Tahun
0

Nilai Sekarang

91,000.00
-

104,000.00
-

117,000.00
-

130,000.00
-

143,000.00
TOTAL

*) Asumsi, dalam satu tahun 52 minggu dan dipakai hanya 5 hari per minggu
Tahun 3
Tahun 4
Tahun 1
Tahun 2
Tarif per hari
350
400
450
500
Tarif per tahun
91000
104000
117000
130000

0.00
0.00
0.00
434,165.02
0.00
434,165.02

Tahun 5
550
143000

Dengan simulasi diatas, maka PPK dapat melakukan simulasi berikutnya, untuk memilih
mobil baru atau mobil bekas.
Berikut ini adalah simulasi TBK untuk mobil bekas :

Menghitung NPV untuk Beli Mobil Bekas


Dalam Rp 1 000,Deskripsi
Harga Beli
Depresiasi
Nilai sisa
Operasi
Pemeliharaan *)

Tahun
0
100,000.00

15,000.00

15,000.00

15,000.00

15,000.00

6,000.00
5,000.00

6,000.00
6,000.00

6,000.00
7,000.00

6,000.00
8,000.00

Nilai Sekarang

15,000.00
25,000.00
6,000.00
9,000.00

100,000.00
56,861.80
22,727.27
22,744.72
25,815.74

TOTAL

228,149.53

*) Biaya Pemeliharaan mobil bekas lebih tinggi

PPKL

hatniremeP asaLKPP
J/gnaraB naaLembaga
dagnePKebijakan
nakajibPengadaan
eK agabm
eL
Barang/Jasa
Pemerintah

86588

34
BAB

Judul Modul Pelatihan

Modul Spesifikasi & HPS

Berdasarkan hasil simulasi di atas, maka bisa mulai dipikirkan untuk membeli mobil
bekas. Dengan membeli mobil bekas, terjadi penghematan Rp. 80.291.000,- atau sekitar
26% bila membeli mobil baru.
Dengan contoh di atas, maka pada saat menyusun/mengkaji ulang spesifikasi dan HPS,
PPK dianjurkan untuk memikirkan beberapa hal berikut ini :
1. Apakah barang/jasa tersebut memang sudah seharusnya dibeli atau cukup si
sewa saja ?
2. Bila diputuskan beli, bisa dipikirkan kembali, apakah harus beli baru atau bisa
membeli bekas barang/jasa tersebut.
3. Bila diputuskan membeli barang/jasa bekas, baru dipikirkan dampak membeli
barang/jasa bekas bagi unit kerja.

888
66

LKPP
LKPP

Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa
Pemerintah
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa

Pemerintah

BAB

Modul Spesifikasi & HPS

BAB 5
MENYUSUN HPS
5.1. Pendekatan Umum
Untuk dapat menyusun HPS dengan baik, diperlukan pemahaman atas
keseluruhan proses pengadaan barang/jasa sebelumnya.
5.1. Pendekatan
Umum

5.2. Karakteristik
Barang/Jasa

Item
Pekerjaan

Menyusun HPS
Barang Produksi

5.3 Analisis Pasar


Penyedia

5.4. Metode
Perhitungan

5.5. Contoh
Perhitungan
HPS

Menyusun
Spesifikasi

Menyusun
HPS

Menyusun HPS
Barang Jadi

Gambar 5.1.Skema Penyusunan Spesifikasi dan HPS

Seperti terlihat pada gambar di atas, maka penyusunan HPS dimulai


dengan pemahaman yang mendalam atas output barang/jasa yang hendak
diadakan. Atas dasar itu, dapat disusun item pekerjaan atau langkahlangkah yang diperlukan untuk mewujudkan barang/jasa tersebut. Kedua
hal di atas, menjadi dasar penyusunan spesifikasi yang telah dibahas
pada bab 2 Menyusun Spesifikasi. Dengan demikian, maka HPS yang
disusun hendaknya dipastikan akan mampu menghasilkan output barang/
jasa yang sesuai dengan kehendak pengguna barang/jasa.
Selanjutnya, untuk dapat menysun HPS dengan baik, selain memahami
spesifikasi, PPK perlu memahami karakteristik barang/jasa (sub bab 5.2.).
Berdasarkan penggolongan jenis barang/jasa yang diperoleh dari
karakteristik barang/jasa, maka PPK dalam mencari sumber informasi
HPS hendaknya mempertimbangkan level penyedia barang/jasa dan
tingkat persaingan di pasar (sub bab 5.3.) untuk mendapatkan sumber
informasi harga yang tepat. Berdasarkan informasi harga tersebut, akan
dihitung dengan Metode Perhitungan HPS yang akan dijelaskan dalam
sub bab 5.4.

PPKL

Pemerintah
hatniremeP asaJ/LKPP
gnaraB naadaLembaga
gneP nKebijakan
akajibeKPengadaan
agabmeBarang/Jasa
L

888
67

BAB

Modul Spesifikasi & HPS


5.2. Karakteristik Barang/Jasa
Dalam menyusun HPS, barang/jasa dapat dikelompokkan ke dalam 2
(dua) kelompok besar : Menyusun HPS Barang Produksi dan Menyusun
HPS Barang Jadi.
Untuk dapat memahami alasan pengelompokan ini, berikut ini akan
diuraikan (untuk memudahkan penyampaian konsep), barang/jasa

5.1. Pendekatan
Umum

5.2. Karakteristik
Barang/Jasa

5.3 Analisis Pasar


Penyedia

dikelompokkan ke dalam 2 (dua) kelompok besar : barang produksi dan


5.4. Metode
Perhitungan

barang jadi.
Barang jadi adalah barang yang sudah tersedia di pasar dan bisa langsung
digunakan oleh pengguna barang/jasa. Contohnya : mobil, kertas, printer,
dan sebagainya

5.5. Contoh
Perhitungan
HPS

Barang produksi adalah barang yang untuk dapat digunakan oleh pengguna
barang/jasa harus diproses terlebih dahulu. Termasuk dalam barang
produksi adalah jasa konsultansi, jasa lainnya, dan jasa konstruksi. Untuk
lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar di bawah ini.
Barang Jadi
Barang

Barang Produksi
Jasa Konstruksi

Jasa Lainnya

Jasa Konsultansi

Barang Proses
Barang
(Material)
Material +

Peralatan + Tenaga Kerja

Gambar 5.2. Skema Pembagian Barang

Dari gambar di atas, menjadi jelas bahwa baik jasa konstruksi, jasa lainnya,
maupun jasa konsultansi pasti membutuhkan material, peralatan, dan
tenaga kerja.
Makin ke arah kiri, maka persentase komponen material makin membesar.
Sebaliknya, makin ke arah kanan, komponan tenaga kerja makin
membesar.
Jasa konsultansi, contohnya, tetap harus menyerahkan laporan (unsur
material) dan menggunakan peralatan (komputer) dalam melaksanakan
tugasnya. Tetapi unsur tenaga kerja menjadi dominan karena jasa
konsultansi merupakan jasa keahlian (brain otak) yang menjadi fokusnya.

888
68

LKPP Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

BAB

Modul Spesifikasi & HPS


Sehingga ada ketentuan biaya non personil maksimal 40% kecuali untuk
pekerjaan tertentu.
Jasa lainnya, jasa catering misalnya, penyedia barang/jasa tetap harus
menyerahkan ketiga komponen material, peralatan, dan tenaga kerja.
Jasa konstruksi, jasa pembangunan gedung misalnya, menjadi sangat
jelas kalau memerlukan ketiga komponen material, peralatan, dan tenaga
kerja.
5.1. Pendekatan
Umum

5.3 Analisis Pasar Penyedia


Langkah analisis pasar perlu dilakukan agar Penyusun HPS dapat memilih

5.2. Karakteristik
Barang/Jasa

memilih level penyedia barang/jasa yang tepat, dan juga


memperhitungkan tingkat persaingan di pasar pada level penyedia barang/

5.3 Analisis Pasar


Penyedia

jasa yang sudah dipilihnya.


Contoh :

5.4. Metode
Perhitungan

Pengadaan kertas A4 sebesar Rp 2,5 Milyar maka sampel harga yang


tepat adalah pabrikan. Namun bila pengadaan alat tulis kantor yang di

5.5. Contoh
Perhitungan
HPS

dalamnya ada kertas A4, mengambil sampel harga untuk kertas A4 dari
pabrikan bukan merupakan langkah yang tepat, meskipun total pengadaan
ATK juga mencapai Rp. 2,5 Milyar. Contoh ini menunjukkan bahwa
memilih level penyedia pada saat mengambil sampel harga untuk HPS
memerlukan pertimbangan yang mendalam.
Contoh lain :
Pengadaan Jasa Lainnya untuk keperluan rapat Focus Group Discussion.
PPK memiliki dua alternatif : menggunakan jasa event organizer atau
swa kelola dengan bekerjasama dengan pihak hotel. Pada pilihan pertama,
menggunakan jasa event organizer, ada kemungkinan pengguna barang/
jasa terkena pajak, overhead, danprofit dua kali, masing-masing dari
pihak hotel dan jasa event organizer. Sedangkan jika dipilih swa kelola,
hanya terkena pajak, overhead, dan profit satu kali. Dengan demikian,
sampel harga yang diambil adalah hotel. Contoh ini sekaligus
menjelaskan bahwa kadang-kadang analisis HPS bisa merubah jenis
pemasok yang harus di survei harganya.

PPKL

Pemerintah
hatniremeP asaJ/LKPP
gnaraB naadaLembaga
gneP nKebijakan
akajibeKPengadaan
agabmeBarang/Jasa
L

888
69

BAB

Modul Spesifikasi & HPS


Contoh lain :
Pengadaan bensin premium dalam jumlah banyak untuk kendaraan dinas di daerah terpencil
di pedalaman. PPK memiliki dua pilihan : beli lewat Pertamina atau lewat perusahaan
transportir minyak. Jika lewat Pertamina maka akan menghadapi situasi monopoli dan
masih repot memilih penyedia barang/jasa transportir minyak tersebut ke pedalaman.
Sebaliknya, jika memilih penyedia barang/jasa transportir minyak, pemasoknya banyak
pasar persaingan sempurna, dengan demikian ada kemungkinan mendapatkan harga
minyak premium ditambah dengan ongkos angkut yang lebih bagus. Karena, keuntungan
dan overhead yang maksimum 15% pada pasar persaingan sempurna dapat menyusut
menjadi 8% dalam kasus ini, tingkat persaingan di pasar perlu di pertimbangkan oleh
PPK dalam menyusun HPS.
Atas dasar contoh-contoh di atas, dalam analisa pasar penyedia ini akan dibahas dua
hal:
a. Analisa Level Penyedia.
b. Analisa Persaingan Pasar.
5.3.1. Analisa Level Penyedia Barang/Jasa
Level penyedia barang/jasa yang menjadi tempat PPK mengambil sampel harga akan
sangat menentukan harga barang/jasa yang diperoleh. Untuk lebih jelasnya, lihat gambar
di bawah ini :

Pabrikan

Distributor

+ Keuntungan

Sumber
Utama

Pengecer

+ Keuntungan

Pengguna Barang/Jasa

+ Keuntungan

Sumber Sekunder

Gambar 5.3. Level Penyedia barang/jasa

Gambar di atas memperlihatkan rantai pasokan barang/jasa mulai dari pabrikan sampai
dengan pengecer. Tiap posisi, mulai dari pabrikan sampai dengan pengecer dinamakan
dengan level penyedia barang/jasa. Pada saat pengguna barang/jasa membeli barang/
jasa dari pengecer (Sumber Sekunder) maka akan dikenai 3 (tiga) kali pembebanan
keuntungan dan overhead :

888
70

LKPP Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

BAB

Modul Spesifikasi & HPS


Keuntungan dan overhead dari pabrikan ke distributor.
Keuntungan dan overhead dari distributor ke pengecer.
Keuntungan dan overhead dari pengecer ke pengguna barang/jasa.
Dari uraian di atas, menjadi jelas bahwa harga yang terendah didapatkan dari pabrikan.
Namun, tidak selalu PPK harus mengambil sampel harga HPS dari pabrikan. Anjuran
umum yang dapat diberikan adalah pembelian dalam jumlah besar dianjurkan lewat
pabrikan, sedangkan dalam jumlah kecil lebih dianjurkan mengambil sampel harga HPS
dilakukan langsung ke pengecer.
Contoh : Pengadaan Semen
Pilihan yang tersedia adalah berhubungan dengan toko material atau pabrik semen. Bila
kebutuhan semen sangat besar, misalnya untuk keperluan beton bagi konstruksi jalan
raya sekian kilometer, maka mendapatkan harga dari pabrikan layak untuk dilakukan.
Sebaliknya bila pembelian semen hanya merupakan bagian kecil dari pekerjaan rehabilitasi
satu lokal sekolah, maka dianjurkan untuk mendapatkan harga semen dari toko material
di dekat lokasi pekerjaan tersebut.
5.3.2. Analisa Persaingan Pasar
Spesifikasi barang/jasa sangat dipengaruhi oleh tingkat persaingan di pasar. Ketika
penetapan spesifikasi menghasilkan jenis barang/jasa yang hanya mampu di pasok oleh
satu satunya penyedia barang/jasa, (kasus monopoli) maka posisi pejabat pembuat
komitmen tidak cukup kuat karena tidak terjadi persaingan di pasar penyedia barang/
jasa. Atas dasar itu, pejabat pembuat komitmen perlu melakukan analisis pasar.
Mekanisme berfikir untuk melakukan analisis pasar dapat dilihat pada tabel berikut ini :

ANALISIS PERSAINGAN PASAR


JUMLAH PENYEDIA BARANG/JASA
BANYAK
BANYAK
JUMLAH
PENGGUNA
BARANG/JASA

SEDIKIT
HANYA SATU

Persaingan
Sempurna
Oligopsoni
Monopsoni

SEDIKIT

HANYA
SATU

Oligopoli

Monopoli

Oligopoli /
Oligopsoni
Monopsoni
terbatas

Monopoli
terbatas
Monopoly /
Monopsony

Tabel 5.1. analisis persaingan pasar

PPKL

Pemerintah
hatniremeP asaJ/LKPP
gnaraB naadaLembaga
gneP nKebijakan
akajibeKPengadaan
agabmeBarang/Jasa
L

888
71

BAB

Modul Spesifikasi & HPS


Monopoli :
Dalam pasar monopoli, penyedia barang/jasa merupakan satu-satunya yang mampu
memasok barang/jasa tersebut dan tidak ada penyedia barang/jasa lain, baik yang sifatnya
subtitusi maupun yang mirip atau setara. Penyedia barang/jasa memiliki kuasa dalam
menentukan jumlah maupun harga barang/jasa yang tersedia di pasar dengan tanpa
perlu mempertimbangkan pesaing di pasar. Satu satunya faktor yang bisa mengatur adalah
peraturan perundang-undangan yang berlaku. Dalam hal tertentu, hak paten juga dapat
menciptakan situasi monopoli.
Pada pasar monopoli, harga barang/jasa sangat ditentukan oleh penyedia barang/jasa.
Keuntungan dan overhead yang biasanya maksimal 15% bisa benar-benar terjadi.
Dalam menghadapi situasi monopoli, PPK diminta menyiasati dengan berhubungan dengan
penyedia barang/jasa yang terletak di hilir atau di hulu level penyedia dari penyedia
barang/jasa. Misalnya : pengadaan bensin premium yang harganya sudah ditetapkan oleh
pemerintah, agar terjadi persaingan maka membelinya pada perusahaan di tingkat
transportir minyak. Ini yang disebut daerah hilir dari penyedia barang/jasa bensin premium.
Oligopoli :
Terdapat sedikit penyedia barang/jasa yang mampu menyediakan barang/jasa tersebut,
baik yang sifatnya subtitusi maupun yang mirip atau setara. Bila penyedia barang/jasa
tersebut bekerjasama diantara mereka dalam membentuk harga di pasar, maka akan
terjadi situasi monopoli. Tetapi kebanyakan sulit terjadi karena adanya peraturan
pemerintah atau persaingan di antara mereka sendiri. Makin banyak jumlah penyedia
barang/jasa yang masuk di pasar ini dengan masing masing penyedia barang/jasa tersebut
independen dalam membentuk harga, makaakan terjadi situasi persaingan sempurna.
Monopsoni
Merupakan situasi kebalikan dari situasi monopoli. Hanya satu pengguna barang/jasa
dengan banyak penyedia barang/jasa. Pada pasar ini, posisi pengguna barang/jasa kuat
sekali dalam menentukan harga dan jumlah barang/jasa di pasar. Pemerintah sesungguhnya
memiliki posisi ini, namun karena posisinya sebagai pengayom masyarakat, tidak digunakan
untuk menekan penyedia barang/jasa.

888
72

LKPP Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

BAB

Modul Spesifikasi & HPS


Oligopsoni
Kondisi pasar yang merupakan kebalikan dari oligopoli. Hanya sedikit
pengguna barang/jasa sementara banyak penyedia barang/jasa di pasar.
Dalam hal pengguna barang/jasa bersekutu menentukan harga dan jumlah
barang/jasa di pasar, maka akan terbentuk pasar monopsoni.
Contoh :
Pengadaan bensin premium dalam jumlah banyak untuk kendaraan dinas
di daerah terpencil di pedalaman. PPK memiliki dua pilihan : beli lewat
Pertamina atau lewat perusahaan transportir minyak. Jika lewat Pertamina
maka akan menghadapi situasi monopoli dan masih repot memilih
penyedia barang/jasa transportir minyak

tersebut ke pedalaman.

Sebaliknya, jika memilih penyedia barang/jasa transportir minyak,


pemasoknya banyak pasar persaingan sempurna, dengan demikian
ada kemungkinan mendapatkan harga gabungan antara bensin premium
ditambah dengan ongkos angkut yang lebih bagus. Karena, keuntungan
5.1. Pendekatan
Umum

dan overhead yang maksimum 15% pada pasar persaingan sempurna


dapat menyusut menjadi 8% Dalam kasus ini, tingkat persaingan di pasar

5.2. Karakteristik
Barang/Jasa

perlu di pertimbangkan oleh PPK dalam menyusun HPS.

5.3 Analisis Pasar


Penyedia

TOPIK DISKUSI

5.4. Metode
Perhitungan

5.5. Contoh
Perhitungan
HPS

Apa usul Anda untuk meningkatkan pengaruh pengguna


barang/jasa ?

5.4. Metode Perhitungan


Pada 2 (dua) sub bab terdahulu telah dijelaskan pada level penyedia
barang/jasa dan tingkat persaingan pasar yang mana PPK seharusnya
mengambil sampel harga untuk HPS. Misalnya untuk yang paling murah
adalah di pabrikan yang berada pada pasar persaingan sempurna.
Selanjutnya, untuk memudahkan menjelaskan teknik perhitungan HPS
dapat dilihat penggolongan jenis barang/jasa dari tabel berikut ini :

PPKL

Pemerintah
hatniremeP asaJ/LKPP
gnaraB naadaLembaga
gneP nKebijakan
akajibeKPengadaan
agabmeBarang/Jasa
L

888
73

BAB

Modul Spesifikasi & HPS


Tabel Jenis Barang/Jasa
JENIS BARANG YANG DIADAKAN
JENIS BARANG YANG
DIADAKAN
Barang Jadi
Barang
Produksi

Konstruksi
Jasa Lainnya
Konsultansi

LEVEL PENYEDIA BARANG/JASA


DISTRIBUTOR /
PABRIKAN
AGEN/TOKO
Barang tersedia di Pasar
Barang/Jasa
Proses
Jasa Standar
Produksi

SUMBER
INFORMASI

Dari tabel di atas terlihat bahwa terdapat dua kelompok besar dalam menghitung HPS
barang/jasa : barang yang sudah tersedia di pasar dan barang/jasa hasil proses produksi.
5.4.1. Menghitung HPS Barang yang Sudah Tersedia di Pasar
Untuk menghitung HPS barang yang sudah tersedia di pasar, tersedia dua pilihan
pendekatan: Rumus dan Teknik Perkiraan Biaya. Pendekatan pertama merupakan
pendekatan yang dianjurkan karena lebih mendekati harga sebenarnya yang terjadi di
pasar bila sampel harga diperoleh paling lambat 28 hari sebelum pemasukan penawaran.
Pendekatan kedua boleh dipilih bila data yang tersedia untuk melakukan pendekatan
rumus tidak cukup tersedia
Pendekatan Rumus
Harga jual yang tertuang pada rumus di bawah ini merupakan harga yang tersedia di
pasar pada level penyedia dan tingkat persaingan pasar yang dapat diterima oleh PPK,
pada saat survey harga paling lambat 28 hari sebelum pemasukan harga penawaran.
Harga jual tersebut juga sudah merupakan harga yang telah dikurangi potongan harga
(discount) jika membeli banyak atau membeli pada suatu sesi/musim promosi tertentu.
Dalam hal sampel harga yang diperoleh dari berbagai sumber dengan spesifikasi yang
sama ternyata berbeda maka harga rata rata yang akan digunakan dalam perhitungan
HPS.
RUMUS
Harga Jual
Quantity/Jumlah

Sub Total - I

B
---------------------C=AxB

Transportasi

D (bila ada)

Asuransi

E (bila ada)

--------------------------------------------------------------------Sub Total - II
F = C+D+E
Total (termasuk PPN)
G = F+ (10% x F)

Tabel 5.2. Tabel rumus

888
74

LKPP Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

BAB

Modul Spesifikasi & HPS


Teknik Perkiraan Biaya
Teknik perkiraan biaya berikut ini selain dapat digunakan untuk menghitung barang yang
sudah tersedia di pasar (distributor, agen, dan pengecer) juga dapat digunakan untuk
menghitung HPS jasa konstruksi, jasa lainnya dan jasa konsultansi yang bersifat
standar. Misalnya, metode parametrik dapat dipakai untuk menghitung HPS jasa transportasi
dari penggunaan taksi (jasa lainnya).
a. Metode Analogy
Perkiraan biaya dengan cara membandingkan dengan pengadaan barang/jasa
sejenis. Asumsi yang digunakan adalah pengadaan barang/jasa yang sama
persis akan membutuhkan biaya yang sama pula.
Metoda analogi umum digunakan pada tahap awal (misalnya saat penyusunan
Rencana Umum Pengadaan Barang/Jasa oleh KPA/PA) dalam hal tidak tersedia
informasi biaya yang memadai sehingga kesulitan untuk melakukan analisis biaya
yang agak rinci.
Jika metode analogi digunakan untuk perhitungan HPS, harap konsultasikan
hasil perhitungan dengan pakar terkait untuk mendapatkan saran jika terdapat
perbedaan yang cukup banyak.
Pendekatan ini cocok untuk :

Pengadaan barang/jasa yang baru pertama kali dilakukan.

Pengadaan sistem atau teknologi baru yang sulit dimengerti.

Waktu yang tersedia untuk melakukan perkiraan biaya sangat mendesak,


dan akan dilakukan kajian biaya lagi.

Kelebihan pendekatan ini :

Tidak mahal.

Mudah dirubah.

Berbasis pengalaman nyata (actual experience).

Kelemahan pendekatan ini :

Sangat subyektif.

Penuh ketidakpastian.

Pengadaan barang/jasa yang betul betul mirip sulit ditemukan

Pengetahuan akan detail teknis barang/jasa yang akan dianalogikan sangat


diperlukan.

PPKL

Pemerintah
hatniremeP asaJ/LKPP
gnaraB naadaLembaga
gneP nKebijakan
akajibeKPengadaan
agabmeBarang/Jasa
L

888
75

BAB

Modul Spesifikasi & HPS


Langkah langkah :

Tetapkan aturan dasar perkiraan biaya (ground rules).

Tetapkan jenis barang/jasa yang mau diadakan.

Perkirakan komponen biaya untuk dianalogikan.

Temukan barang/jasa sejenis dan komponen yang setara

Hitung/perkirakan biaya berdasarkan perbedaan komponen biaya.

Contoh :
Pengadaan sistem pembayaran gaji untuk 5.000 orang dan 100 line rincian.
Lembaga lain sudah pernah melakukan untuk 100 line bagi 2000 orang seharga
Rp. 20 Milyar. Ahli IT di kantor mengatakan bahwa sistem yang akan dibangun
25% lebih rumit dibanding sistem di lembaga tersebut.
Jawaban :
Perkiraan biaya untuk sistem baru (dari sisi kerumitan) :
(125% x Rp. 20 Milyar) = Rp. 25 Milyar
Perkiraan biaya sistem baru (dari sisi jumlah pengguna 5000 orang) :
(5000/2000) x Rp. 25 Milyar = Rp. 62,5 Milyar
b. Metode Parametrik
Pendekatan yang dipakai dalam metode ini adalah mencoba hubungan
matematis antar dua variabel (independent variable dengan dependent vari-

able), yang intinya mengaitkan biaya dengan karakteristik tertentu dari objek
(volume, luas, berat, tenaga/watt, panjang, dan lain-lain), misalnya:

Jumlah jam lokakarya dengan biaya total lokakarya.

Meter persegi luas lantai rumah dengan biaya pembangunan rumah.

Kapasitas pembangkitan dengan biaya pembangunan unit pembangkit.


Biasanya berbentuk kurva atau rumusan matematis:
y = ax atau
y = ax + b

Contoh
Dinas Pendidikan akan membangun gedung laboratotium SLTA seluas 20
m2. Harga satuan Bangunan Gedung Negara yang dikeluarkan Pemda Kabupaten
A per meter2 adalah Rp. 4 Juta. Berapa perkiraan harga untuk pembangunan
gedung laboratorium tersebut ?

888
76

LKPP Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

BAB

Modul Spesifikasi & HPS


Jawaban :
Sesuai dengan Petunjuk Teknis Pembangunan Gedung Negara, harga satuan
tertinggi rata-rata per m2 untuk bangunan laboratorium SLTA adalah 1,15 dari
standar harga bangunan.
Hal ini berarti bahwa harga satuan bangunan laboratorium adalah :
y

= ax
= 1,15 x Rp. 4 Juta
= Rp. 4,6 Juta

Biaya yang diperlukan untuk pembangunan laboratorium seluas 20 m2 adalah 20


x Rp. 4,6 Juta menjadi Rp. 92 Juta.
Bila terdapat biaya tetap Rp. 20 Juta (harga tanah lab misalnya) maka biaya
pembangunan laboratorium berikut tanahnya menjadi :
y = ax + b = Rp. 112 Juta
c. Metode Indeks Harga
Pendekatan ini mendasarkan pada pendapat bahwa data harga
barang/jasa di masa lalu dan masa kini secara konsisten dapat di indeks.
Korelasi harga barang/jasa di masa lalu terhadap tingkat harga saat ini dapat
ditemui dalam penerbitan berkala sebagai indeks harga.
Indeks harga adalah angka perbandingan antara harga pada suatu waktu (tahun
tertentu) terhadap harga pada waktu (tahun) yang digunakan sebagai dasar.
Terdapat banyak jenis indeks harga, seperti untuk harga-harga peralatan industri,
upah tenaga kerja, bahan bangunan, dan komoditi yang lain.
Indeks harga merupakan angka perbandingan antara harga pada suatu waktu
(bulan/tahun) tertentu terhadap harga pada waktu (bulan/tahun) yang digunakan
sebagai dasar:

PPKL

Pemerintah
hatniremeP asaJ/LKPP
gnaraB naadaLembaga
gneP nKebijakan
akajibeKPengadaan
agabmeBarang/Jasa
L

888
77

BAB

Modul Spesifikasi & HPS


Rumus :
Indeks harga saat A
Harga saat A =

Harga saat B x
Indeks harga saat B

Contoh :
Harga pembelian sebuah kompresor multi guna adalah USD 1500 pada tahun
2006. Perkirakan harga barang tersebut pada tahun 2011, jika diketahui indeks
harga peralatan tersebut pada tahun 2006 adalah 790 dan indeks harga peralatan
sejenis pada tahun 2011 adalah 904.
Jawaban :
Harga kompresor multi guna pada tahun 2011 adalah :
=

1500 x (904/790)

USD 1716

Contoh lain :
KONSULTANSI PENELITIAN KEBUTUHAN PELATIHAN - HPS
No
I

Uraian

Volume

dalam ribuan rupiah


Harga Satuan
Jumlah
(Rp)
Tahun 2004
(Rp)

BIAYA LANGSUNG PERSONIL


TENAGA AHLI
Ahli Pendidikan
Ahli Pengadaan
TENAGA PENDUKUNG
Operator Komputer

II

Harga Satuan
Perubahan Indeks
(Rp)
Tahun 1998
2004/1998

40,000.00 300/200
20,000.00 300/200

1
1

60,000.00
30,000.00

60,000.00
30,000.00

5,000.00 300/200

15,000.00

30,000.00

1,000.00 150/100
1,000.00 150/100
1,000.00 150/100

5
5
10

7,500.00
7,500.00
15,000.00
Total

37,500.00
37,500.00
150,000.00
345,000.00

BIAYA LANGSUNG NON PERSONIL


Laporan Pendahuluan
Laporan Sementara
Laporan Akhir

Tabel 5.3. Tabel Konsultansi penelitian kebutuhan pelatihan - HPS

888
78

LKPP Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

BAB

Modul Spesifikasi & HPS


d. Metode Faktor
Pendekatan ini berdasarkan asumsi bahwa terdapat angka korelasi (faktor) antara
harga utama (total) dengan komponen-komponen yang terkait. Di sini, biaya
komponen tersebut dihitung dengan cara memakai faktor perkalian terhadap
harga utama (total).
Komponen Gedung

Gedung Negara

Pondasi

5% - 10%

Strukur

25% - 355

Lantai

5% - 10%

Dinding

7% - 10%

Plafond

6% - 8%

Atap

8% - 10%

Utilitas

5% - 8%

Finishing

10% - 15%

Tabel 5.4. Tabel komponen gedung

Bila dengan metode Parametrik diketahui bahwa harga total biaya pembangunan
gedung adalah Rp. 92.000.000,- maka komponen biaya nya adalah :

Komponen Biaya Standar


No. Komponen
1 Pondasi
2 Struktur
3 Lantai
4 Dinding
5 Plafond
6 Atap
7 Utilitas
8 Finishing

Estimate Harga ( Rp )
9,200,000.00
10%
32,200,000.00
35%
7,360,000.00
8%
7,360,000.00
8%
6,440,000.00
7%
9,200,000.00
10%
6,440,000.00
7%
13,800,000.00
15%
Total

92,000,000.00

Tabel 5.5. Tabel Komponen biaya standar

PPKL

Pemerintah
hatniremeP asaJ/LKPP
gnaraB naadaLembaga
gneP nKebijakan
akajibeKPengadaan
agabmeBarang/Jasa
L

888
79

BAB

Modul Spesifikasi & HPS


5.4.2. Menghitung HPS Barang/Jasa yang melalui Proses Produksi
Menghitung HPS barang/jasa yang melalui proses produksi dikenal dua pendekatan :
pendekatan rumus dan pendekatan analisa harga satuan.
Untuk dapat menyusun HPS dengan baik, perlu dipahami komponen biaya produksi yang
terdiri dari biaya material, biaya tenaga kerja, dan biaya peralatan.
JENIS
Barang Jadi dari Pabrikan

RUMUS
Harga Satuan

Quantity/Jumlah
Sub Total - I

B
---------------------C=AxB

Transportasi

D (bila ada)

Asuransi

E (bila ada)

--------------------------------------------------------------------Sub Total - II
F = C+D+E
Keuntungan dan Overhead (maks 15%) G = 15% F
--------------------------------------------------------------------Sub Total - III
H=F+G

Total (termasuk PPN)

Jasa Konstruksi

Biaya Peralatan
Biaya Material
Biaya Tenaga Kerja
Sub Total 1
Keuntungan dan Overhead

Jasa Lainnya

Sub Total 2
Total (Termasuk PPN)
Biaya Peralatan
Biaya Material
Biaya Tenaga Kerja
Sub Total 1
Keuntungan dan Overhead

Jasa Konsultansi

Sub Total 2
Total (Termasuk PPN)
Biaya Langsung Personil
Biaya Langsung Non Personil
Jumlah
Total (Termasuk PPN)

I = H+ (10% x H)

A
B
C
---------------D = (A+B+C)
E = 15% D
---------------F = (1+15%) E
G = F + (10%xF)
A
B
C
---------------D = (A+B+C)
E = 15% D
---------------F = (1+15%) E
G = F + (10%xF)
A
B
--------------C= A +B
D = C + (10% x C)

Tabel 5.6. Tabel Rumus

Pada perhitungan barang/jasa dari proses produksi, perlu dikenali beberapa istilah yang
sering digunakan sebagai jenis biaya suatu barang/jasa :
a) Biaya tetap dan biaya variabel.
b) Biaya langsung dan biaya tidak langsung.
c) Biaya overhead.

888
80

LKPP Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

BAB

Modul Spesifikasi & HPS


Biaya Tetap adalah biaya yang besarnya tidak tergantung dengan banyak sedikitnya barang/
jasa yang di produksi. Sedangkan biaya variabel adalah biaya yang besarnya tergantung
pada banyak sedikitnya barang/jasa yang di produksi.
Contoh :
Barang
Biaya Tetap

Biaya Variable

Biaya Umum
Pabrik
Biaya Tenaga
Kerja Biaya
Peralatan
Biaya Material

Jasa
Konstruksi
Biaya Kantor
Pusat

Biaya Kantor
Pusat (bila ada)

Jasa
Konsultansi
Biaya Kantor
Pusat (bila ada)

Biaya Material
Biaya Peralatan
Biaya Tenaga
Kerja Langsung

Biaya Material
Biaya Peralatan
Biaya Tenaga
Kerja Langsung

Biaya Material
Biaya Peralatan
Biaya Tenaga
Kerja Langsung

Jasa Lainnya

Tabel 5.7 Tabel biaya tetap & Biaya Variabel

Adapun yang dimaksud dengan biaya langsung adalah biaya yang langsung terkait dengan
proses pembuatan barang/jasa. Sedangkan biaya tidak langsung adalah biaya yang tidak
langsung terkait dengan proses pembuatan barang/jasa.
Contoh :
Biaya Langsung

Biaya Tidak
Langsung

Barang
Biaya Material
Biaya tenaga kerja
langsung
Biaya Tenaga
Kerja Penyelia
keatas
Biaya Peralatan

Jasa Konstruksi
Biaya Material
Biaya Peralatan
Biaya Tenaga
Kerja Langsung
Biaya Kantor Pusat

Jasa Lainnya
Biaya Material
Biaya Peralatan
Biaya Tenaga
Kerja Langsung
Biaya Kantor Pusat
(bila ada)

Jasa Konsultansi
Biaya Personil

Biaya Non Personil


(maksimal 40%
dari total biaya
pekerjaan)

Tabel 5.8 Tabel biaya langsung & biaya tidak langsung

Biaya Overhead merupakan biaya yang tidak bisa langsung digolongkan dengan biaya
langsung dan biaya tidak langsung, ataupun biaya tetap dan biaya variabel. Contoh biaya

overhead adalah biaya untuk jasa akuntan perusahaan, biaya asuransi, biaya bunga,
biaya untuk aspek hukum dan perijinan, biaya untuk ATK, biaya telepon dan sebagainya.
Metode Analisa Harga Satuan
Dipilih bila volume total pekerjaan belum dapat ditentukan dengan pasti, tetapi biaya per
unitnya (per meter persegi, per meter kubik) telah dapat dihitung.

PPKL

Pemerintah
hatniremeP asaJ/LKPP
gnaraB naadaLembaga
gneP nKebijakan
akajibeKPengadaan
agabmeBarang/Jasa
L

888
81

BAB

Modul Spesifikasi & HPS


Cukup tepat bila komponen biaya total yang hendak dihitung harga satuannya telah
diketahui dengan jelas.
HARGA SATUAN PEKERJAAN GALIAN
No.
A

Uraian

Satuan

Tenaga Kerja
1 Pekerja
2 Mandor

Bahan

Peralatan

Jam
Jam

1 Excavator
2 Dump Truck
3 Alat Bantu

Jam
Jam
Lump Sum

Kuantitas

Biaya Satuan
(Rp)

0.0669
3,265.00
0.0335
4,920.00
Jumlah Harga Tenaga

0.0335
0.1116
1

Jumlah
(Rp)
218.4285
164.82
383.25

250,036.00
95,491.00
150.00

8,376.21
10,656.80
150.00

Jumlah Harga Peralatan

19,183.00

Jumlah Harga Peralatan dan Harga Tenaga Kerja

19,566.25
1,956.63

Keuntungan 10%
Harga Satuan Pekerjaan Galian

21,522.88

Tabel 5.9 Harga Satuan Pekerjaan Galian

Menghitung Harga Satuan Pembiayaan


Tiap satuan mata pembayaran dalam pekerjaan konstruksi sering memerlukan analisa
yang lebih mendalam, melibatkan bahan, peralatan, tenaga kerja dan biaya umum&
keuntungan (maksimum 15%).
Beberapa hal yang perlu diperhatikan atas bahan adalah :
Faktor kembang susut dan faktor kehilangan.
Kuatitas (diperoleh dari spesifikasi).
Harga satuan dasar bahan.
Beberapa hal yang perlu diperhatikan atas alat adalah :
Jenis alat.
Kapasitas alat.
Faktor Produksi.
Waktu siklus kerja (cycle time).
Hasil produksi/satuan waktu.
Kuantitas jam kerja.
Harga satuan dasar alat.

888
82

LKPP Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

BAB

Modul Spesifikasi & HPS


Beberapa hal yang perlu diperhatikan atas tenaga kerja adalah :
Kualifikasi dan jenis tenaga kerja.
Jumlah tenaga kerja.
Kuantitas jam kerja.
Harga satuan dasar tenaga kerja.
Perbandingan dan/atau komposisi ketiga komponen (bahan, tenaga kerja dan peralatan)
dalam analisa biaya konstruksi tersebut sudah ditetapkan dalam Standar Nasional Indonesia (SNI) oleh Badan Standarisasi Nasional.
Berikut ini beberapa contoh standar Analisa Harga Satuan :

No Nomor Standar
1 SNI DT 91 - 0006 - 2007
2 SNI DT 91 - 0007 - 2007
3 SNI DT 91 - 0008 - 2007
4 SNI DT 91 - 0009 - 2007
5 SNI DT 91 - 0010 - 2007
6 SNI DT 91 - 0011 - 2007
7 SNI DT 91 - 0012 - 2007
8 SNI DT 91 - 0013 - 2007
9 SNI DT 91 - 0014 - 2007

Deskripsi Standar
Tata Cara Perhitungan Harga Satuan
Perumahan
Tata Cara Perhitungan Harga Satuan
dan Perumahan
Tata Cara Perhitungan Harga Satuan
Perumahan
Tata Cara Perhitungan Harga Satuan
dan Perumahan
Tata Cara Perhitungan Harga Satuan
dan Perumahan
Tata Cara Perhitungan Harga Satuan
Gedung dan Perumahan
Tata Cara Perhitungan Harga Satuan
Bangunan Gedung dan Perumahan
Tata Cara Perhitungan Harga Satuan
Bangunan Gedung dan Perumahan
Tata Cara Perhitungan Harga Satuan
Bangunan Gedung dan Perumahan

Pekerjaan Tanah Untuk Konstruksi Bangunan Gedung dan


Pekerjaan Pondasi Untuk Konstruksi Bangunan Gedung
Pekerjaan Beton Untuk Konstruksi Bangunan Gedung dan
Pekerjaan Dinding Untuk Konstruksi Bangunan Gedung
Pekerjaan Plesteran Untuk Konstruksi Bangunan Gedung
Pekerjaan Pekerjaan Kayu Untuk Konstruksi Bangunan
Pekerjaan Penutup Lantai dan Dinding Untuk Konstruksi
Pekerjaan Pekerjaan Langit Langit Untuk Konstruksi
Pekerjaan Besi dan Aluminium Untuk Konstruksi

Tabel 5.10 contoh analisa standar

ContohAnalisa

o MODELBOW
UntukTanahBiasa(1M3)
0.75 Hari
0.025 hari

Pekerja
Mandor

Rp
Rp
JUMLAH

Rp
Rp
Rp

Rp
Rp
JUMLAH

Rp
Rp
Rp

Rp
Rp
JUMLAH

Rp
Rp
Rp

UntukTanahKeras(1M3)
2 Hari
0.033 hari

Pekerja
Mandor

1M3tanahdiangkatsejauh30M
0.33 Hari
0.01 hari

Pekerja
Mandor

Gambar 5.4. contoh analisa model bow

PPKL

Pemerintah
hatniremeP asaJ/LKPP
gnaraB naadaLembaga
gneP nKebijakan
akajibeKPengadaan
agabmeBarang/Jasa
L

888
83

BAB

Modul Spesifikasi & HPS

1M3 Pasangan Batu dari tras Muri a semen P, 1 semen Portland, 1tras dan 4
Pasir
1.2 M3
0.791 Tong
0.108 M3
0.429 M3
1.2 Hari
0.12 Hari
3.6 Hari
0.18 Hari

BatuBelah
SemenPC
trasMuria
Pasir
TukangBatu
KepalaTukang
Pekerja
Mando r

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
JUMLAH

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

1M3 Beton semen Portland, campuran 3 bagian batu pecah, 2 bagi an pasi r, 1
bagian PC
0.82 M3
0.54 M3
2,0 Tong
6 Hari
0.3 Hari
1 hari
0.1

BatuPecah
Pasir
SemenPC
Pekerja
Mando r
TukangBatu
TukangKepala

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
JUMLAH

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

Gambar 5.5. contoh analisa model bow lanjutan

1M2jalandengantebal:
0.13 M lapis Pertama dengan batu belah
0.04 M lapis kedua dengan keri kil kasar
0.03 M lapis ketiga dengan keri ki l hal us
0.60
0 .34
0 .40
4 .00
0 .25

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
JUMLAH

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

Rp
Hari Tukang Kayu
Rp
har i Kepal a Tukang
har i Pekerja
Rp
har i Mandor
Rp
M2 upah menggergaji
Rp
JUMLAH

Rp
Rp

M3
M3
M3
Hari
Hari

Batukali
Kerikil
Pasir
Pekerja
Mandor

1 M3 kayu untuk kusen kusen


27
7. 2
15
0.75
1. 4

Rp
Rp
Rp
Rp

Gambar 5.6. contoh analisa model bow lanjutan

888
84

LKPP Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

BAB

Modul Spesifikasi & HPS


Perpajakan
Terdapat tiga jenis pemotongan/pemungutan pajak negara : PPH (pajak penghasilan),
PPN (pajak pertambahan nilai) dan PPn BM (pajak pertambahan nilai untuk barang mewah).
Tetapi untuk pembahasan ini, hanya dibahas PPN dan PPnBM.
Pengertian PPN dan PPnBM
a. Pajak Pertambahan Nilai (PPN) adalah pajak yang dikenakan atas konsumsi
barang kena pajak (BKP) dan jasa kena pajak (JKP) di dalam daerah pabean.
BKP adalah barang berwujud yang menurut sifat atau hukumnya berupa barang
bergerak atau barang tidak bergerak, dan barang tidak berwujud yang dikenakan
pajak berdasarkan UU PPN.
JKP adalah setiap kegiatan pelayanan berdasarkan suatu perikatan atau perbuatan
hukum yang menyebabkan suatu barang/fasilitas/kemudahan/hak tersedia untuk
dipakai, termasuk jasa untuk menghasilkan barang karena pesanan atau
permintaan dengan bahan dan atas petunjuk pemesan yang dikenakan pajak
berdasarkan UU PPN.
b. Pajak penjualan atas barang mewah (PPn-BM) adalah pajak yang dikenakan atas
konsumsi barang di dalam daerah pabean yang berdasarkan keputusan menteri
keuangan tergolong barang mewah.
Objek Pemungutan PPn dan PPnBM
Bendahara yang mengelola APBN/D wajib memungut, menyetorkan dan melaporkan PPN
atas:
a. penyerahan BKP dan/atau JKP oleh PKP rekanan di dalam daerah pabean;
b. pemanfaatan BKP tidak berwujud dari luar daerah pabean di dalam daerah pabean;
c. pemanfaatan JKP dari luar daerah pabean di dalam daerah pabean;
d. PPnBM hanya dipungut dalam hal PKP rekanan adalah pabrikan dari BKP yang
tergolong mewah.
Pembayaran yang tidak dipungut PPN dan/atau PPnBM antara lain:
a. pembayaran yang jumlahnya paling banyak Rp.1.000.000,00 dan tidak
merupakan pembayaran yang terpecah-pecah. Batasan Rp. 1.000.000,00 tersebut
merupakan jumlah pembayaran termasuk PPN dan PPnBM;
b. pembayaran untuk pembebasan tanah;

PPKL

Pemerintah
hatniremeP asaJ/LKPP
gnaraB naadaLembaga
gneP nKebijakan
akajibeKPengadaan
agabmeBarang/Jasa
L

888
85

BAB

Modul Spesifikasi & HPS


c. pembayaran atas penyerahan bahan bakar minyak (BBM) dan bukan BBM oleh
PERTAMINA;
d. pembayaran atas rekening telepon dan jasa angkutan udara;
e. pembayaran atas penyerahan BKP dan/atau JKP yang dibebaskan dari pengenaan
PPN berdasarkan Peraturan Pemerintah nomor 38 tahun 2003 tentang Impor
dan atau penyerahan BKP tertentu dan atau penyerahan JKP tertentu yang
dibebaskan dari pengenaan PPN:
BKP:
-

Barang hasil pertambangan, penggalian, dan pengeboran yang diambil


langsung dari sumbernya (minyak mentah, gas/ panas bumi, pasir dan
kerikil, biji tambang lainnya)

Barang-barang kebutuhan pokok (beras/gabah, jagung, sagu, kedelai dan


garam).

Makanan dan minuman yang disajikan oleh hotel/restoran yang menjadi


objek pajak daerah.

Uang, emas batangan dan surat-surat berharga.

JKP:
-

Jasa di bidang kesehatan, pelayanan sosial, perbankan/asuransi/ sewa guna


dengan hak opsi, keagamaan, pendidikan, kesenian dan hiburan (bukan
objek pajak hiburan), penyiaran bukan iklan, angkutan umum (darat dan
air), ketenagakerjaan, perhotelan, dan berbagai jasa yang diberikan oleh
pemerintah berkaitan dengan pelayanan umum.

Saat Pemungutan, Tarif dan Dasar Pemungutan


a. Saat Pemungutan
Pemungutan PPN dan atau PPnBM oleh bendahara dilakukan pada saat
pembayaran kepada rekanan pemerintah, dengan cara pemotongan secara
langsung dari tagihan PKP rekanan pemerintah tersebut.
b. Tarif PPN dan PPnBM
Tarif PPN merupakan tarif tunggal sebesar 10% (berdasarkan peraturan
pemerintah dapat diubah serendah-rendahnya 5% dan setinggi-tingginya
15%). Sementara, tarif PPnBM yang berlaku sekarang ini paling rendah 10
% dan paling tinggi sebesar 75 %.

888
86

LKPP Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

BAB

Modul Spesifikasi & HPS


c.

Dasar Pemungutan
Dasar pemungutan PPN dan PPnBM adalah jumlah pembayaran baik dalam
bentuk uang muka, pembayaran sebagian, atau pembayaran seluruhnya
yang dilakukan oleh pemungut PPN kepada PKP rekanan.

Dalam jumlah pembayaran oleh pemungut PPn tersebut, termasuk PPN dan PPnBM yang
terutang tanpa memerhatikan apakah dalam kontrak menyebutkan ketentuan pemungutan
PPN dan atau PPnBM maupun tidak.
Contoh 1:
Jumlah PPN yang dipungut 10/11/bagian dari jumlah pembayaran
Jumlah Pembayaran

: Rp11.000.000,00

PPN yang harus dipungut 10/110x Rp11.000.000,00: Rp 1.000.000,00


Jumlah yang dibayarkan kepada PKP rekanan

: Rp10.000.000,00

Contoh 2:
Dalam hal BKP yang diserahkan oleh rekanan pemerintah termasuk golongan barang
mewah (misal PPnBM 20 %).
Jumlah Pembayaran

Rp130.000.000,00

PPN yang dipungut 10/130 x Rp130.000.000,00

Rp 10.000.000,00

PPnBM yang dipungut 20/130xRp130.000.000,00

Rp 20.000.000,00

Jumlah yang dibayarkan kepada PKP rekanan

Rp100.000.000,00

Contoh 3:
Pembayaran yang jumlahnya paling banyak Rp1.000.000,00 dan tidak merupakan
pembayaran yang terpecah-pecah.
Harga Jual
PPN:

10% x Rp900.000,00

PnBM: 20% x Rp900.000,00


Harga jual termasuk PPN dan PPnBM

Rp900.000,00

Rp 90.000,00

Rp180.000,00
Rp1.170.000,00

Meskipun harga jual Rp900.000,00, tetapi karena pembayaran termasuk PPN dan PPnBM
berjumlah Rp1.170.000,00 (di atas Rp 1.000.000,00), maka PPN dan PPnBM yang terutang
harus dipungut sebesar Rp 270.000,00.

PPKL

Pemerintah
hatniremeP asaJ/LKPP
gnaraB naadaLembaga
gneP nKebijakan
akajibeKPengadaan
agabmeBarang/Jasa
L

888
87

BAB

Modul Spesifikasi & HPS


Contoh 4:
Harga Jual

Rp. 800.000,00

PPN:

10% x Rp800.000,00

Rp.

80.000,00

PPnBM:

10% x Rp800.000,00

Rp.

80.000,00

Rp. 960.000,00

Harga jual termasuk PPN dan PPnBM

Karena harga jual termasuk PPN dan PPnBM berjumlah Rp. 960.000,00
(di bawah Rp. 1.000.000,00), maka PPN dan PPnBM yang terutang tidak
dipungut oleh bendahara, tetapi akan disetor sendiri oleh PKP rekanan.
Tata Cara Pemotongan, Penyetoran dan Pelaporan
a. PKP rekanan wajib menerbitkan faktur PPN dan SSP ( khusus
SSP ditandatangani bendahara) pada saat menagih kepada
bendahara baik untuk sebagian maupun seluruh nilai kontrak/
SPK pada saat pembayaran. Apabila atas penyerahan BKP
terutang PPn-BM, PKP rekanan mencantumkan jumlahnya pada
faktur PPN.
b. PPN/PPn-BM yang dipungut oleh bendahara pemerintah harus
disetorkan ke bank persepsi/kantor pos dengan menggunakan
SSP yang telah diisi oleh dan atas nama rekanan serta
ditandatangani bendahara paling lambat tujuh hari setelah

5.1. Pendekatan
Umum

5.2. Karakteristik
Barang/Jasa

berakhirnya bulan pembayaran.


c. Bendahara melaporkan PPn/PPn-BM yang dipungut (meskipun

5.3 Analisis Pasar


Penyedia

nihil) dengan menggunakan SPT masa (formulir 1101 PUT)


dilampiri

faktur PPN dan SSP ke KPP dan KPPN tempat

bendahara terdaftar paling lambat tanggal 20 bulan takwim


berikutnya.
d. Dalam hal Bank Pembangunan Daerah (BPD) bertindak sebagai
kasir BUD, faktur pajak PPN/PPn-BM dan SSP diteruskan ke BPD

5.4. Metode
Perhitungan

5.5. Contoh
Perhitungan
HPS

melalui bendahara-wan pemerintah.

5.5. Contoh Perhitungan HPS


Untuk Barang Jadi dari Pabrikan
Untuk keperluan pengadaan baju dinas di Kabupaten X sejumlah 1000
baju, PPK memutuskan akan memanggil produsen baju. Diketahui bahwa

888
88

LKPP Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

BAB

Modul Spesifikasi & HPS


tiap kain batik untuk baju pejabat seharga Rp. 300.000,- Sedangkan ongkos menjahit
yang paling murah, untuk bahan yang mahal ini sekitar Rp. 150.000,Analisis
Harga satuan baju adalah : Rp. (300.000,- + Rp. 150.000,-)
= Rp. 450.000,Untuk 1000 baju menjadi = 1000 x Rp. 450.000,= Rp. 450 Juta.
Dengan asumsi tidak ada biaya asuransi dan transportasi.
Maka Keuntungan dan Overhead = 15% x Rp 450 Juta
= Rp. 62,5 Juta.
Total biaya sebelum PPN

= Rp. (450+62,5)Juta
= Rp. 512,5 Juta.

Total biaya setelah PPN =Rp. 512,5 (1+10%) Juta =Rp. 563,75 Juta.
Untuk Barang Jadi dari Distributor/Agen/Toko
Suatu proyek (APBD/Rupiah murni) akan mengadakan pipa PVC sbb:
-

Pipa 110 mm sebanyak 17.352 m1

Pipa 160 mm sebanyak 11.982 m1

Pipa 200 mm sebanyak 11.680 m1

Lokasi penyerahan barang tersebut ditetapkan di gudang Proyek X di Desa Pambang (


30 km dari pelabuhan Bengkalis ).
Informasi yang tersedia
1.
Harga pipa di Pekanbaru yang memenuhi spesifikasi teknis sesuai dokumen lelang
dari distributor/agen tunggal adalah sebagai berikut :
Merek A
-

Pipa 110 mm = Rp.

40.000,00/ m1

Pipa 160 mm = Rp.

68.000,00/ m1

Pipa 200 mm = Rp. 134.000,00/ m1

Merek B
-

Pipa 110 mm = Rp.

32.180,00/ m1

Pipa 160 mm = Rp.

68.000,00/ m1

Pipa 200 mm = Rp. 110.000,00/ m1

PPKL

Pemerintah
hatniremeP asaJ/LKPP
gnaraB naadaLembaga
gneP nKebijakan
akajibeKPengadaan
agabmeBarang/Jasa
L

888
89

BAB

Modul Spesifikasi & HPS


Merek C
-

Pipa 110 mm = Rp.

31.600,00/ m1

Pipa 160 mm = Rp.

65.000,00/ m1

Pipa 200 mm = Rp. 104.000,00/ m1

Merek D

2.

Pipa 110 mm = Rp.

31.400,00/ m1

Pipa 160 mm = Rp.

66.000,00/ m1

Pipa 200 mm = Rp. 106.000,00/ m1

Ongkos angkut pipa dengan kapal laut (termasuk bongkar-muat dan asuransi) dari
Pekanbaru ke Bengkalis = Rp. 10.000,00/m3.

3.

Ongkos angkut darat dari pelabuhan Bengkalis ke desa Pambang Rp.400/km/m3.

4.

Pagu dana sebesar Rp.

5.

Dengan data tersebut di atas harap dihitung HPS-nya.

3.750.000.000,00.

ANALISIS PENGADAAN PIPA


1.

Harga Satuan Pipa


a. Harga mengacu pada harga rata-rata
1)

Pipa 110 mm

= 40.000 + 32.180 + 31.600 + 31.400


4
= Rp. 33.795 / m1

2)

Pipa 160 mm

= 68.000 + 68.000 + 65.000 + 66.000


4
= Rp. 66.750 / m1

3)

Pipa 200 mm

= 134.000 + 110.000 + 104.000 + 106.000


4
= Rp. 113.500 / m1

b. Rincian Keperluan Biaya Untuk Setiap Ukuran


1) PIPA 110 mm untuk panjang 1 m1

888
90

a) Harga pipa

= Rp 33.795,00/m1

b) Biaya angkut kapal

= Rp 95,00/m1

LKPP Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

BAB

Modul Spesifikasi & HPS


(1) Volume 1m1 = 0,0095 m3
(2) Biaya angkut = 0,0095 Rp 10.000 = Rp 95,00 / m1
c) Biaya angkut pelabuhan ke desa Pambang = Rp 114,00/m1
(1) Volume 1m1 = 0,0095 m3
(2) Biaya angkut = 0,0095 30 Rp 400 = Rp 114,00

Rp.

34.004,00/m1

CATATAN: RUMUS LUAS = e% d2


1 m1 pipa 110 mm adalah : 3,14 (0,11)2 1 m = 0.0095 m3
2.

HARGA PIPA 160 mm UTK PANJANG 1 m


a. Harga pipa

= Rp 66.750 / m1

b. Biaya angkut kapal

= Rp

200 / m1

1) Volume 1 m1

= 0,02 m3

2) Biaya angkut = 0,02 Rp 10.000

= Rp

200

c. Biaya angkut pelabuhan ke desa Pambang

= Rp

240 / m1

1) Volume 1 m1 = 0,02 m3
2) Biaya untuk = 0,02 30 Rp 400 = Rp 240

Rp. 67.190/m1
CATATAN : 1 m3 pipa 160 mm adalah :
3,14 (0,16)2 1 m = 0,02 m3
3.

HARGA PIPA 200 mm UTK PANJANG 1 m1


a. Harga pipa

= Rp. 113.500 / m1

b. Biaya angkut kapal

= Rp

314 / m1

1) Volume 1 m1

= 0,0314 m3

2) Biaya angkut = 0,0314 Rp 10.000

= Rp

c. Biaya angkut pelabuhan ke desa Pambang

314

= Rp. 376,80 / m1

1) Volume 1 m1 = 0,0314 m3

PPKL

Pemerintah
hatniremeP asaJ/LKPP
gnaraB naadaLembaga
gneP nKebijakan
akajibeKPengadaan
agabmeBarang/Jasa
L

888
91

BAB

Modul Spesifikasi & HPS


2) Biaya angkut = 0,0314 30 Rp 400 = Rp. 376,80

Rp.

114.190,80/m1

CATATAN : 1 m3 pipa 200 mm adalah :


3,14 (0,2)2 1 m = 0.0314 m3
REKAPITULASI HPS

NO

URAIAN
PEKERJAAN

1.
2.
3.

VOLUME
17.352
11.982
11.680

SATUAN
M
M
M

HARGA
SATUAN
34.004,00
67.190
114.190,80

JUMLAH
HARGA
590.037.408
805.070.580
1.333.748.544

Rp.
PPN 10%

2.728.856.532

Rp.

272.885.563,2

Rp.

3.001.742.095,2

HPS = Rp 3.001.742.095,2
(Tiga miliar satu juta tujuh ratus empat puluh dua ribu sembilan puluh lima
rupiah dua puluh sen)
Contoh Perhitungan HPS Jasa Konstruksi
Pada bulan April tahun anggaran 200X suatu proyek di Bogor akan pembangunan pagar
pembatas (pagar tembok) bersebelahan dengan selokan (saluran pembuangan kompleks),
dengan perencanaan teknis dan spesifikasi sebagai berikut:
A. Data pekerjaan
1. Panjang tembok = 300 m1
2. Pondasi dari batu belah (batu kali/batu gunung).
3. Diatas pondasi dipasang slof beton 12 12 cm.
4. Setiap 2 m dipasang tiang beton 12 10 cm.
5. Di antara tiang beton dipasang dinding dari batu bata besar
6. Di atas dinding dipasang/dibuat cor beton 12 10 cm
7. Semua permukaan dinding dibuat plesteran dan pengecatan.

888
92

LKPP Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

BAB

Modul Spesifikasi & HPS


8. Di bawah pondasi dilakukan : Pengurugan pasir pasang setebal 20 cm,
pembersihan lapangan selebar 2 m sepanjang pekerjaan untuk nantinya ditimbun
kembali dan sisanya diratakan untuk pekarangan/lapangan sekitarnya.
9. Tinggi pasangan bata 2 m.
Harga satuan dasar bahan dan upah dipasaran saat menyusun HPS bulan April 200X
sebagai berikut :
1. Upah 1 hari kepala tukang

: Rp

35.000,- BPS

2. Upah 1 hari tukang kayu/besi : Rp

30.000,- BPS

3. Upah 1 hari tukang batu

: Rp

27.500,- BPS

4. Upah 1 hari pekerja pelayanan : Rp

20.000,- BPS

5. Upah 1 hari mandor

35.000,- BPS

: Rp

6. 1 zak PC bervariasi di toko pengecer besar antara Rp 23.500,- s/d Rp 24.000,di pengecer kecil: Rp. 30.000,- BPS
7. Pasir cor dari gunung Galunggung (mutu terbaik) 1 m3 Rp. 115.000,Pasir sedotan (bersih dari lumpur) Rp. 100.000,Pasir tanpa pembersihan Sedotan (berlumpur) Rp. 95.000,- BPS
8. Pasir urug berkisar antara

Rp. 85.000 s/d Rp. 90.000,- BPS

9. Kerikil 1 m3 berkisar

: Rp. 175.000,- BPS

10. Batu belah yang besar 1 m3

: Rp. 140.000,-

Batu belah sedang / kecil

: Rp. 150.000,-

11. Cat yang bagus (Dulux) 1 kg

: Rp. 145.000,-

Cat yang mutu kelas II

: Rp.

90.000,-

Cat mutu kelas III berkisar antara Rp. 7500 s/d Rp. 8000,- BPS
12. Batu bata di toko pengecer besar berkisar Rp. 230 s/d Rp. 240 dan Pengecer
kecil Rp. 245 s/d Rp. 250 BPS
13. Besi beton 1 kg berkisar Rp. 4.500,- s/d Rp. 5.000,- di toko pengecer besar
BPS
14. Paku 1 kg berkisar di tokoPengecer besar Rp. 5.500,- s/d Rp. 6.000,- BPS
15. Kawat ikat Rp. 6.000,- BPS
16. Papan cor mutu kelas III Rp. 900.000,- mutu kelas II Rp.1.000.000,- mutu
kelas I Rp.1.100.000,- di toko pengecer besar
17. Biaya Gudang darurat seluas 9 m2 ditetapkan sebesar Rp. 500.000/m2

PPKL

Pemerintah
hatniremeP asaJ/LKPP
gnaraB naadaLembaga
gneP nKebijakan
akajibeKPengadaan
agabmeBarang/Jasa
L

888
93

BAB

Modul Spesifikasi & HPS


PENYUSUNAN HPS
JASA KONSTRUKSI
PEMBANGUNAN PAGAR TEMBOK PEMBATAS
No
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.

Jenis pekerjaan
Pembersihan
Galian tanah pondasi
Urugan dibawah pondasi
Pasangan batu belah
Cor sloof, tiang ikat
tembok
Pasangan batu bata
Plesteran
Pengecatan
Penyelesaian akhir
Gudang darurat
Jumlah
Overhead & profit 10 %
Jumlah
Ppn 10 %

Volume

Satuan

600
240
36
96

M2
M3
M3
M3

Harga satuan
(Rp)
10.000
31.750
114.350
365.550

11,73

M3

1.332.250

15.627.292

56,40
1296
1296
30
9

M3
M2
M2
M1
M2

387.250
32.112
133.875
6.350
500.000

21.840.900
41.617.152
173.502.000
190.500
4.500.000
306.872.395
30.687.239
337.559.634
33.755.963
371.315.597

Nilai HPS

Harga (Rp)
6.000.000
4.385.151
4.116.600
35.092.800

Dibulatkan: Rp. 372.000.000

PERHITUNGAN HARGA SATUAN PEKERJAAN


1.

Pembersihan 1 m2
0,5 Pekerja pelayanan

2.

@ Rp 20.0000

= Rp 10.000

@ Rp 20.000

= Rp 30.000

Galian tanah pondasi 1 m3


1,5 Pekerja pelayanan
0,05 Mandor @ Rp 35.000

= Rp

1.750

Rp 31.750
3.

Urugan tanah dibawah pondasi pondasi 1 m3


1,2 m3 Pasir urug @ Rp 87.500

= Rp 105.000

0,3 Pekerja pelayanan

= Rp

6.000

= Rp

350

@ Rp 20.000

0,01 Mandor @ Rp 35.000

Rp 111.350
4.

888
94

Pasangan batu belah (pondasi) 1 m3


1,2 m3 Batu belah @ Rp 125.000

= Rp 150.000

3,26 Zak PC

= Rp

@ Rp 28.500

92.910

LKPP Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

BAB

Modul Spesifikasi & HPS


0,522 m3 pasir

@ Rp 115.000

= Rp

60.030

1,2 Tukang batu

@ Rp 27.500

= Rp

33.000

0,12 Kepala tukang @ Rp 35,000

= Rp

4.200

0,18 mandor

= Rp

6.300

@ Rp 35.000

Rp 346.440
5.

Pasangan batu bata 1 m3


500 biji batu bata

@ Rp 195

= Rp

97.500

3,3 zak PC

@ Rp 28.500

= Rp

94.050

0,38 m3 Pasir

@ Rp 115.000

= Rp

43.700

1,5 Tukang batu

@ Rp 27.500

= Rp

41.250

0,15 Kepala tukang @ Rp 35.000

= Rp

5.250

4,5 Pekerjaan pelayanan

= Rp

90.000

= Rp

8.050

0,23 Mandor

@ Rp 20.000

@ Rp 35.000

Rp 379.350
6.

Penyelesaian akhir
0,3 Pekerjaan pelayanan

@ Rp 20.000

= Rp 6.000

0,01 Mandor

@ Rp 35.000

= Rp

350

Rp 6.350

PPKL

Pemerintah
hatniremeP asaJ/LKPP
gnaraB naadaLembaga
gneP nKebijakan
akajibeKPengadaan
agabmeBarang/Jasa
L

888
95

BAB

Modul Spesifikasi & HPS


Contoh Perhitungan HPS Jasa

Pengadaan Jasa cleaning service untuk kantor walikota


Luas area 6000m2 , pekerjaan selama 12 bulan
Diperlukan 5 orang tenaga, kualifikasi minimal lulusan SMA
Diperlukan 15 orang tenaga, kualifikasi minimal lulusan SMP
Para pekerja tersebut diasuransikan per orang setiap bulan selama 12 bulan
Peralatan dan bahan untuk setahun
a

Pembersih kaca (10 buah x 12)

Sapu ruangan (10 buah x 12)

Sapu halaman (10 buah x 12)

Tangga ( 2 buah)

Alat pel (10 buah x 12)

kain pel (10 buah x 12)

kain lap meja (10 buah x 12)

gelas (500 buah)

piring (500 buah)

baju seragam (20 orang x 3)

tempat sampah (10 buah x 6)

l.

pengangkut sampah (10 buah x 8)

sabun piring/gelas (10 buah x 24)

cairan Pembersih kaca (10 buah x 24)

cairan Pembersih meja (10 buah x 24)

racun serangga (10 buah x 4)

racun tikus (10 buah x 2)


Data harga pasar

888
96

Pembersih kaca Rp. 50.000

Sapu ruangan Rp. 15.000

Sapu halaman Rp. 5.000

Tangga Rp. 200.000

Alat pel Rp. 75.000

kain pel Rp. 5.000

kain lap meja rp. 5.000

gelas Rp. 2.000

piring Rp. 2.000

baju seragam Rp. 150.000

tempat sampah rp. 25.000

l.

pengangkut sampah Rp. 10.000

sabun piring/gelas rp. 2.000

cairan Pembersih kaca rp. 19.000

cairan Pembersih meja rp. 27.000

racun serangga rp. 18.000

racun tikus rp. 16.000

LKPP Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

BAB

Modul Spesifikasi & HPS


UMR
1

Lulusan SMA

Rp.

1,500,000

Lulusan SMP

Rp.

1,300,000

Asuransi pekerja perbulan

Rp.

43,000

Uraian

No

Volume

Harga satuan

Jumlah

Tenaga (SMA)

60

1,500,000

90,000,000

tenaga (SMP)

180

1,300,000

234,000,000

3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20

Biaya asuransi tenaga


Pembersih kaca
Sapu ruangan
Sapu halaman
Tangga
Alat pel
kain pel
kain lap meja
gelas
piring
baju seragam
tempat sampah
pengangkut sampah
sabun piring/gelas
cairan Pembersih kaca
cairan Pembersih meja
racun serangga
racun tikus

240
120
120
120
2
120
120
120
500
500
60
60
80
240
240
240
40
20

43,000
50,000
15,000
5,000
200,000
75,000
5,000
5,000
2,000
2,000
150,000
25,000
10,000
2,000
19,000
27,000
18,000
16,000

10,320,000
6,000,000
1,800,000
600,000
400,000
9,000,000
600,000
600,000
1,000,000
1,000,000
9,000,000
1,500,000
800,000
480,000
4,560,000
6,480,000
720,000
320,000
379,180,000

Keuntungan 15%
Jumlah

PPN 10%

56,877,000
436,057,000

43,605,700

Total

479,662,700

Contoh Perhitungan HPS Jasa Konsultansi


1.

PENGADAAN JASA KONSULTANSI (NON STANDAR)

DATA-DATA:
a. Berdasarkan kerangka Acuan Kerja/Term of Reference (KAK/TOR) disimpulkan;
1) Pekerjaan

: Pembuatan Perencanaan Teknis (Detail Design) Instalasi

2) Jangka waktu

: 12 bulan pelaksanaan

3) Tenaga ahli yang diperlukan:

PPKL

Pemerintah
hatniremeP asaJ/LKPP
gnaraB naadaLembaga
gneP nKebijakan
akajibeKPengadaan
agabmeBarang/Jasa
L

888
97

BAB

Modul Spesifikasi & HPS


Jenis tenaga ahli
(S1)

Jumlah
(orang)

Struktur
Arsitek
Teknik Pondasi
(Mekanika tanah)
Teknik penyehatan
Mesin/Listrik (mechanical)

1
1

Pengalaman
professional
yang diperlukan
(th)
8-13
6-10

6-10

1
1

6-10
5-9

12
4

No
1.
2.
3.
4.
5.

Masa
penugasan
(bln)

Ket

12
6
Merangkap
tim leader

4) Tenaga teknisi & tenaga pendukung: sesuai keperluan yang paling efisien
5) Data-data hasil penyelidikan tanah: telah tersedia
6) Yang mengikuti proses pengadaan adalah: Konsultansi Nasional dari Jakarta
7) Sumber dana : APBN Murni
b. Biaya Langsung Personil dan Biaya Langsung Non Personil
Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan
Bulan
Uraian

888
98

10

11

12

Persiapan dan
pengesahan laporan
pendahuluan

X
X

Survey investigasi

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

Penyusunan desain
termasuk pembahasan
dan pengesahan

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

Penyusunan draft
lelang dokumen

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

Gambar final dan


lelang dokumen

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

Penyusunan dan
pengesahan naskah
kontrak dan petunjuk
evaluasi

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

Laporan bulanan

X
X

X
X

X
X

X
X

Laporan triwulan

Laporan teknis

X
X

10

Laporan akhir

X
X

X
X

X
X
X
X

X
X
X
X

X
X

LKPP Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

BAB

Modul Spesifikasi & HPS


Jadwal Penugasan Personil
No
1.

Posisi personil

Bulan
6 7 8

9 10

11

12

xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

2.

Ahli struktur (Team


leader)
Arsitek

3.

Ahli Teknik Pondasi

Xxxxxxxxxxxxxxxx

4.

xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

5.

Ahli Teknik
Penyehatan
Ahli Mesin/listrik

6.

Juru ukur1

Xxxxxxxxxxxxx

7.

Juru ukur2

8.

Juru gambar 1

9.

Juru gambar 2

10.

Juru gambar 3

11.

Kepala kantor

xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

12.

Sekretaris

xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

13.

Operator computer

xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

14.

Pesuruh

xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

15.

Penjaga malam

xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

Ket

Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

Xxxxxxxxxxx

Xxxxxxxxxxxx
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx
xxxxxxxxxxxxxxxxxxx
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

PPKL

Pemerintah
hatniremeP asaJ/LKPP
gnaraB naadaLembaga
gneP nKebijakan
akajibeKPengadaan
agabmeBarang/Jasa
L

888
99

BAB

Modul Spesifikasi & HPS


Rekapitulasi biaya Perencanaan Teknis
Pembuatan Instalasi Pengolahan Air Bersih di Semarang
No
1.

Item
Biaya langsung personil (renumeriation) :

Jumlah (Total)
Rp. 292.600.000: 68,125 %

Tenaga ahli
Tenaga Teknisi
Tenaga penunjang (pendukung)
2.

Biaya langsung non personil

Rp. 190.000.000
Rp. 42.000.000
Rp. 60.000.000
Rp. 136.600.000: 31,875 %

2.1. Kedatangan/Kepulangan (Mob & demob)


2.2. Tunjangan perumahan
2.3. Sewa kantor
2.4. Perlengkapan (Office furniture)
2.5. Komunikasi kantor
2.6. Bahan & Alat tulis kantor
(Office supply & consumables)
2.7. Kendaraan (Vehicle)
2.8. Perjalanan dinas
2.9. Peralatan kantor
2.10. Pelaporan
2.11. Lain-lain

Rp.
Rp.
Rp.
Rp.
Rp.
Rp.

3.550.000
18.500.000
24.480.000
4.080.000
6.000.000
11.000.000

Rp.
Rp.
Rp.
Rp.
Rp.

37.800.000
5.390.000
16.600.000
8.000.000
1.500.000

Jumlah :

Rp. 429.500.000

PPN 10 % :
Jumlah seluruhnya :

Rp. 42.950.000
Rp. 472.450.000

RINCIAN BIAYA
1. Biaya langsung personil (Renumeration)
1.1. Professional staff
No
1.

2.

3.

M.M
12

Biaya langsung
personil
Rp. 8.000.000

Biaya langsung
personil (total)
Rp 96.000.000

Rp. 7.000.000

Rp 42.000.000

Rp. 7.000.000

Rp 28.000.000

12

Rp. 4.200.000

Rp 50.000.000

Rp. 6.000.000

Rp 24.000.000

Ahli struktur (S1)

Pengalaman
professsional
10

Ahli Arsitek (S1)


Ahli Teknik
Pondasi (S1)
Ahli Teknik
Penyehatan (S1)
Ahli Mesin listrik

Posisi

30

888
100

Rp 190.000.000

LKPP Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

BAB

Modul Spesifikasi & HPS


1.2. Teknisi
No
1.

Posisi
Juru ukur

M.M
(2 org x 3 bln)=6

Rate
Rp. 1.500.000

Total
Rp. 9.000.000

2.

Juru gambar

(1 org x 10 bln)
(1 org x 6 bln)
(1 org x 6 bln)= 28

Rp. 1.500.000

Rp. 33.000.000
Rp. 42.000.000

1.3. Tenaga penunjang


No
1.

Posisi
Kepala kantor (Office
administrator)

M.M
(1 org x 12)= 12

Rate
Rp. 2.000.000

Total
Rp. 24.000.000

2.

Sekretaris

(1 org x 12)= 12

Rp. 1.500.000

Rp. 18.000.000

Operator Komputer

(1 org x 12)= 12

Rp.

750.000

Rp. 9.000.000

Pesuruh (2) & Penjaga


malam (Office
boy&watchman)

(2 org x 12)= 24

Rp.

400.000

Rp. 9.600.000

3.

4.

60

Rp. 60.600.000
Rp. 292.600.000

2. Biaya langsung non personil


2.1. Mobilisasi & demobilisasi (kedatangan & kepulangan)
No

Uraian (item)

Vol (Quantity)

1.

Tiket pesawat
(Jkt-Semarang PP)

Family status (4)


Single status (4)

Taksi ke & dari Bandara

Harga satuan
(Rate)
Rp. 400.000

Rp. 3.200.000

Rp. 700.000

Rp.

Jumlah (total)

350.000

Rp. 3.550.000

2.2. Tunjangan perumahan


No
1

Uraian
(item)
Tenaga ahli

FS 1 X 12 = 12 Bln

Harga
satuan
(Rate)
Rp. 1000.000

SS (6+4+12+4) = 26 Bln

Rp. 250.000

Vol (Quantity)

Jumlah (total)
Rp. 12.000.000
Rp. 6.500.000
Rp. 18.500.000

PPKL

Pemerintah
hatniremeP asaJ/LKPP
gnaraB naadaLembaga
gneP nKebijakan
akajibeKPengadaan
agabmeBarang/Jasa
L

888
101

BAB

Modul Spesifikasi & HPS


2.3. Sewa kantor
No
1.

2.4.
No
1

Uraian (item)
Sewa kantor

Vol (Quantity)
12 bln x 102 m2

Harga satuan (Rate)


Rp. 20.000.000

Jumlah (total)
Rp. 24.480.000
Rp. 4.480.000

Perlengkapan kantor (Office furniture/sewa)


Uraian (item)
Perlengkapan kantor
(sesuai pengeluaran at
cost)

Vol (Quantity)
102 m2

Harga satuan (Rate)


Rp. 40.000

Jumlah (total)
Rp. 4.080.000

Rp. 4.080.000

888
102

LKPP Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

BAB

Modul Spesifikasi & HPS

BAB 6
PENUTUP
6.1. Kesimpulan
Spesifikasi tidak hanya berupa spesifikasi teknis, melainkan meliputi
berbagai aspek seperti : jumlah, metoda pelaksanaan, lokasi, dan lain-

6.1. Kesimpulan

lain.
Dalam melakukan evaluasi atas spesifikasi, prioritas evaluasi hendaknya

6.2. Saran

didasarkan pada dampak pengadaan barang/jasa tersebut pada kinerja


organisasi dan besarnya nilai pengeluaran dalam pengadaan barang/jasa
tersebut.
Penetapan spesifikasi akan berdampak pada perhitungan HPS (Harga
Perkiraan Sendiri).
Untuk pekerjaan yang kompleks, HPS dapat menggunakan data harga
pasar yang paling tinggi, karena evaluasinya menggunakan sistem nilai
atau pemakaian selama umur ekonomis.

6.2. Saran
Agar dapat membuat spesifikasi dan harga perkiraan sendiri (HPS) yang
mampu menghasilkan pengadaan barang/jasa yang memenuhi Prinsipprinsip Dasar Pengadaan, para peserta dianjurkan untuk menguasai teknik
pemaketan pekerjaan lebih dulu.
Mengingat kegiatan penyusunan spesifikasi dan penyusunan harga
perkiraan sendiri merupakan salah satu kunci keberhasilan pengadaan
barang/jasa, maka perlu diterbitkan pedoman penyusunan spesifikasi
maupun pedoman penyusunan harga perkiraan sendiri.

PPKL

hatniremeP asaJ/LKPP
gnaraB naadaLembaga
gneP nKebijakan
akajibeKPengadaan
agabmeBarang/Jasa
L
Pemerintah

888
103

BAB

888
104

Modul Spesifikasi & HPS

LKPP Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
LKPP
Lembaga
Kebijakan
Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah

LKPP

Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah


Smesco UKM building 8th Floor
Jl. Jenderal Gatot Subroto Kav. 94
Jakarta 12780 Indonesia
Telp 021 799 1025 (Hunting), 021 3256 9058
Fax. 021 799 6033
www,lkpp.go.id