Anda di halaman 1dari 18

MOTOR DC

Pada prinsipnya mesin listrik dapat berlaku sebagai motor maupun sebagai
generator. Perbedaannya hanya terletak dalam konversi dayanya. Generator
adalah suatu mesin listrik yang mengubah daya masuk mekanik menjadi daya
keluar listrik, sedangkan sebaliknya motor mengubah daya masuk listrik menjadi
daya keluar mekanik. Maka dengan membalik generator arus searah, di mana
sekarang tegangan Vt menjadi sumber dan tegangan jangkar Ea merupakan ggl
lawan, mesin arus searah ini akan berlaku sebagai motor.

Prinsip Kerja Motor DC


Ada dua kondisi yang dibutuhkan untuk menghasilkan gaya pada
konduktor: pertama konduktor harus mengalirkan arus, kemudian kedua
Konduktor harus berada di dalam medan magnet. Ketika dua kondisi ini ada,
maka konduktor akan menderita gaya yang kana menggerakkan konduktor sesuai
dengan arah medan magnet. Prinsip ini merupakan dasar operasi motor DC.
Setiap konduktor yang mengalirkan arus memiliki aliran medan magnet
disekitarnya. Jika konduktor berarus ditempatkan pada medan magnet, akan
terinduksi gaya yang menggerakkan konduktor. Hal ini digambarkan pada gambar
5.1. Tanda silang (x) menunjukka arah arus adalah masuk, sementara tanda titik
(.) menunjukkan arah arus keluar. Di atas konduktor sebelah kiri, medan magnet
yang dihasilkan konduktor berlawanan dengan medan magnet utama. Sementara
di bagian bawah, medan magnet konduktor searah dengan medan magnet utama.
Maka medan di bawah konduktor lebih kuat dari medan di atas sehingga gaya

terinduksi pada konduktor ke arah atas. Hal sebaliknya terjadi pada konduktor
kanan, dimana gaya induksi yang terjadi adalah ke arah bawah.

Gambar 5.1 Induksi gaya pada konduktor

Pada motor DC, konduktor dibentuk sebagai loop sehingga dua bagian
konduktor berada pada medan magnet pada saat yang bersamaan. Kombinasi efek
dari kedua konduktor dan medan magnet utama mengahasilkan gaya pada masingmasing bagian konduktor. Ketika konduktor ditampatkan pada rotor (bagian yang
bergerak) gaya yang dihasilkan akan menyebabkan rotor berputar sebagaimana
digambarkan pada gambar 5.2 berikut

Gambar 5.2 Gaya pada konduktor

Rangkaian ekuivalen motor DC


Rangkaian ekuivalen motor DC adalah sama dengan rangkaian ekuivalen
generator DC kecuali pada arah aliran arusnya. Pada motor, arus mengalir masuk
ke rangkaian jangkar. Rangkaian ekuivalen motor DC diperlihatkan pada gambar
5.3

Gambar 5.3 Rangkaian ekuivalen motor DC

ketika motor berputar maka ia juga bertindak sebagai generator. Konduktor yang
bergerak memotong garis medan magnet akan menginduksi GGL pada konduktor
yang berlawanan dengan sumber. GGL induksi ini disebut sebagai tegangan
jangkar (Ea). Besar tegangan induksi Ea dirumuskan sebagai:

E a K n
Dimana
K = konstanta
n = kecepatan putar jangkar
= flux medan
Sementara torsi induksi merupakan gaya yang mengasilkan dan
mempertahankan rotasi. Besar torsi induksi Tind pada mesin diberikan oleh
persamaan:

Tind kI a
dengan Ia adalah arus jangkar.

Jenis Motor DC
Secara umum ada lima tipe motor DC yang banyak digunakan berdasarkan
cara mendapatkan eksitasi pada kumparan medan

1. Motor DC eksitasi terpisah


2. Motor DC shunt
3. Motor DC seri
4. Motor DC kompon
5. Motor Dc magnet permanen

Motor DC Eksitasi Terpisah dan Shunt


Motor DC eksitasi terpisah adalah motor dimana rangkaian medan disuplai
dari suplai tegangan konstan tersendiri, sementara motor DC shunt adalah motor
dengan rangkaian medan mendapat suplai daya secara langsung dari terminal
jangkar motor. Jika suplai tegangan motor adalah konstan, karakteristik kedua
jenis motor ini secara praktis tidak berbeda, oleh karena itu pembahasan tentang
karakteristik motor DC shunt juga meliputi pembahasan motor DC eksitasi
terpisah. Persamaan tegangan pada rangkaian motor DC shunt adalah:
VT = Ea + Ia . Ra

Karakteristik Motor DC shunt


Karakteristik motor menggambarkan kuantitas keluaran dari motor, dalam
hal ini adalah karakterisrik torsi terhadap kecepatan. Ketika beban motor naik,
torsi beban lebih besar dari torsi induksi (Tind) pada mesin sehingga kecepatan
motor akan melamban. Penurunan kecepatan ini menyebabkan tegangan jangkar
Ea (Ea = Kn) akan turun, sehingga arus jangkar (Ia = (VT Ea)/Ra ) akan naik.
Dengan kenaikan arus jangkar maka torsi induksi (Tind = KIa) pada motor akan
naik sampai nilainya sama dengan torsi beban pada kecepatan yang lebih rendah.

Karakteristik output motor DC shunt dapat diturunkan dari persamaan tegangan


terminal, persamaan tegangan induksi pada jangkar dan persamaan torsi, dimana:
VT = Ea + Ia . Ra
Tegangan induksi pada jangkar adalah Ea = Kn, maka persamaan di atas
menjadi
VT = Kn + Ia . Ra
Karena Tind = KIa, maka nilai arus Ia adalah
Ia

Tind
K

Subtitusi persamaan arus Ia akan didapatkan


VT = Kn +

Tind
. Ra
K

Sehingga didapatkan hubungan antara kecepatan (n) dan torsi induksi (Tind) :

Ra
VT

Tind
K K 2

persamaan ini merupakan persamaan linear dengan kemiringan negatif. Dari


persamaan dapat digambarkan karakteristik torsi-kecepatan dari motor DC shunt.

Gambar 5.4 Karakteristik torsi-kecepatan motor DC shunt

Motor DC Seri
Motor DC merupakan motor dengan kumparan medan dihubungkan seri
dangan rangkaian jangkar. Pada motor seri arus jangkar, arus medan, dan arus
saluran adalah sama. Persamaan tegangan pada motor seri yaitu:
Vt = Ea + Ia ( Ra + Rs )

Gambar 5.5 Rangkaian ekuivalen motor DC seri

Torsi Induksi pada Motor Seri


Karakteristik terminal pada motor seri sangat berbeda dengan karakteristik
motor DC shunt. Pada motor DC seri fluks yang dibangkitkan sebanding dengan
arus jangkar. Ketika beban pada motor naik, maka fluks juga akan naik. Oleh
karna itu motor DC shunt mempunyai karakteristik torsi versus kecepatan yang
tajam.
Torsi induksi pada motor diberikan oleh persamaan:
Tind = KIa
Fluks pada mesin DC seri sebanding dengan arus jangkar maka,
= KIa
Sehingga torsi induksi akan menjadi
Tind = KIa2

Dengan kata lain, torsi motor DC seri sebanding dengan kuadrat arus jangkar.
Dari hubungan ini maka motor DC seri memberikan torsi per ampere lebih besar
daripada jenis motor lain.
Karakteristik motor DC seri diperlihatkan pada gambar 5.6:

Gambar 5.6 Karakteristik motor DC Seri

Kelemahan motor DC seri adalah ketika torsi motor menjadi nol maka
kecepatannya akan menjadi tak terhingga. Oleh karena itu dalam praktek motor
DC seri harus dibebani supaya motor tidak berputar terlalu cepat yang dapat
mengakibatkan kerusakan motor.

Motor DC Kompon
Motor DC kompon merupakan motor yang memiliki kedua medan shunt
dan seri. Rangkaian ekuivalen motor DC kompon diperlihatkan pada gambar.
Sebagaimana pada generator motor DC kompon dapat bersifat kumulatif atau
diferensial.

Gambar 5.7 Rangkaian ekuivalen motor DC kompon

Persamaan tegangan pada motor Dc kompon adalah

Vt E a I a Ra Rs
sementara hubungan arus pada motor kompon adalah
Ia = IL -If

If

Vt
Rf

mmf netto dan arus medan shunt efektif motor DC kompon diberikan oleh
persamaan:

net SH SE AR

I f * I f

N SE

I a AR
N SH
N SH

dimana tanda positif pada persamaan adalah untuk motor DC kompon kumulatif
dan tanda negatif untuk motor DC kompon diferensial.
Pada motor DC kompon kumulatif, terdapat komponen fluks yang konstan
dan komponen fluks yang berubah sebanding arus jangkar. Oleh karena itu motor

DC kompon kumulatif mempunyai torsi start lebih besar daripada motor shunt,
tapi lebih rendah dari torsi start motor DC seri. Motor DC kompon kumulatif
mengkombinasikan kelebihan yang ada pada motor DC shunt dan seri.
Sebagaimana pada motor seri mempunyai torsi start yang besar; seperti motor
shunt, ia tidak over speed pada kondisi tanpa beban. Perbandingan karakteristik
motor DC kompon kumulatif diperlihatkan pada gambar 5.8

Gambar 5.8 karakteristik motor DC kompon kumulatif


(a) Kondisi beban penuh (b) Tanpa beban

Pada motor DC kompon diferensial, mmf medan shunt dan medan seri
saling mengurangi satu sama lain. Ini berarti ketika beban motor naik, Ia naik dan
fluks akan berkurang. Akan tetapi penurunan fluks menyebabkan kecepatan motor
naik. Kenaikan kecepatan menyebabkan kenaikan beban dan arus Ia lebih jauh.
Hasilnya motor menjadi tidak stabil sehingga motor kompon diferensial hampir
tidak pernah digunakan.

Starting Motor DC
Ketika motor dijalankan, kecepatan dan tegangan induksi Ea masih sama
dengan nol. Dan dari persamaan Ia = (Vt Ia Ra), untuk Ea = 0 dan Ra yang cukup
kecil, arus Ia yang mengalir besar sekali. Oleh karena itu, untuk membatasi arus
jangkar (Ia) yang sangat besar pada waktu start ini, perlu diberikan tahanan mula
yang dipasang seri terhadap tahanan jangkar tersebut. Secara perlahan-lahan
kemudian tegangan induksi dibangkitkan dan rotor pun mulai berputar.
Bersamaan dengan ini, tahanan mula tersebut harus pula diturunkan. Penurunan
tahanan mula yang dipasangkan ini dapat dikerjakan dengan tangan (oleh
manusia) atau otomatis (dengan menggunakan relay elektromagnatik). Prinsip
dalam perencanaan tahanan mula dapat dijelaskan pada gambar 5.9:

Gambar 5.9 Rangkaian Starter

Terdapat n buah tahanan yang diserikan dan n + 1 kontak yang merupakan


titik sambung antara tahanan yang satu dengan yang lainnya yang berdekatan.
Misal pada saat mulai menjalankan motor, arus jangkar (Ia) yang mengalir = I1
dua kali besarnya dari keadaan beban penuh. Dimisalkan pula pada saat t = t1 arus
jangkar jatuh menjadi I2, dan bersamaan dengan ini tahanan pertama r1
diputuskan (yaitu lengan sambung berpindah pada kontak ke-2). Dalam keadaan

demikian arus Ia akan naik kembali menjadi I1. Proses ini akan berlangsung
hingga lengan sambung mencapai kontak ke- n + 1, di mana saat ini kecepatan
(putaran) dan tegangan Ea mencapai keadaan stabil. Grafik arus jangkar terhadap
waktu dapat dilihat pada gambar:

Gambar 5.10 Karakteristik arus start

Gambar 5.11 Rangkaian kontrol starter

PENGATURAN KECEPATAN
Pengaturan kecepatan memegang peranan penting dalam motor arus
searah, karena motor arus searah mempunyai karakteristik torsi-kecepatan yang
menguntungkan dibandingkan dengan motor lainnya.
Persamaan pada motor arus searah adalah sebagai berikut:
E a Cn,
n

E a Vt I a R a

Vt I a R a
C

Dari persamaan di atas, dapat dilihat bahwa kecepatan (n) dapat diatur dengan
mengubah-ubah besaran , Ra, Vt.

Pengaturan Kecepatan dengan Mengatur Medan Shunt ()


Dengan menyisipkan tahanan variable yang dipasang secara seri terhadap
kumparan medan (pada motor shunt), dapat diatur arus medan If dan fluks-nya
().Cara ini sangat sederhana dan murah, selain itu rugi panas yang ditimbulkan
kecil pengaruhnya. Karena besarnya fluks yang bisa dicapai oleh kumparan
medan terbatas, kecepatan yang dapat diatur pun terbatas.
Pengaturan kecepatan dengan mengatur medan shunt dapat dijelaskan sebagai
berikut:
1. Kenaikan Tahanan shunt (RF) menyebabkan arus medan (If) menurun
2. ketika If menurun maka fluks magnet akan menurun
3. menurun menyebabkan tegangan terinduksi pada jangkar Ea menurun
4. Ea menurun maka arus jangkar Ia naik
5. arus Ia naik maka torsi induksi Tind akan naik

6. Tind naik sehingga Tind > Tload, maka kecepatan (n) akan naik
7. kenaikan n menyebabkan Ea naik
8. Ea naik maka Ia turun
9. Ia turun maka Tind turun..Seterusnya sampai Tind = Tload pada kecepatan
lebih tinggi
Kecepatan terendah didapat dengan membuata tahanan variabel sama dengan nol,
sedangkan kecepatan tertinggi dibatasi oleh perencanaan mesin dimana gaya
sentrifugal maksimum tidak sampai merusak rotor. Torsi maksimum didapatkan
pada kecepatan terendah. Motor yang biasa diatur dengan cara ini adalah motor
shunt atau motor kompon.

Pengaturan Kecepatan dengan Mengatur Tahanan Ra


Dengan menyisipkan tahanan variable secara seri terhadap tahanan
jangkar, sehingga demikian tahanan jangkar pun dapat diatur, berarti pula
kecepatan motor dapat dikontrol. Cara ini jarang dipakai, karena penambahan
tahanan seri terhadap tahanan jangkar menimbulkan rugi panas yang cukup besar.
Disamping itu karakteristik torsi motor menjadi lebih jelek sehingga motor
menjadi lambat ketika di bebani.

Pengaturan Kecepatan dengan Mengatur Tegangan Vt


Pengaturan kecepatan dengan mengatur tegangan Vt dapat dijelaskan
sebagai berikut:
1. Ketika tegangan terminal Vt naik maka arus jangkar Ia naik
2. Ia naik menyebabkan torsi induksi Tind naik

3. Tind naik sehingga Tind > Tload menyebabkan kecepatan n naik


4. Kenaikan kecepatan n menyebabkan Ea naik
5. Ea naik maka Ia turun
6. Ia turun maka Tind turun
7. Seterusnya sampai Tind = Tload pada kecepatan lebih tinggi
Pengaturan kecepatan dengan mengatur tegangan terminal dikenal sebagai
sistem Ward Leonard. Motor yang dipakai adalah motor berpenguatan bebas.
Prinsipnya diperlihatkan pada gambar 5.12.

Gambar 5.12 Sistem Ward Leonard

Penggerak mula (biasanya motor induksi) digunakan untuk menggerakkan


generator G pada suatu kecepatan konstan. Perubahan tahanan medan R G akan
mengubah tegangan Vt yang dibeikan pada motor. Perubahan ini mempunyai
batas yang cukup lebar. Kadang-kadang pengaturan Vt ini juga dibarengi dengan
pengaturan fluks medan motor, yaitu dengan mengatur tahanan medan RM.
Cara ini menghasilkan suatu pengaturan kecepatan yang sangat halus dan
banyak dipakai untuk lift, mesin bubut dan lain-lain. Satu-satunya kerugian
system ini adalah biaya yang sangat tinggi akibat penambahan generator dan
penggerak mula.

PENGEREMAN
Suatu motor listrik dapat berhenti dengan adanya geseran yang terjadi.
Tetapi tentu saja hal ini membutuhkan waktu yang lama. Untuk dapat
menghentikan motor dalam waktu yang relatif singkat dilakukan pengereman.
Ada tiga jenis pengereman yaitu:
1. Pengereman dinamik
2. Pengereman regeneratif
3. Pengereman mendadak

Pengereman Dinamik
Pada pengereman dinamik, penghentian motor dapat teerjadi jika tegangan
terminal Vt dihilangkan dan diganti dengan tahanan Rt. Dalam keadaan ini energi
putaran diberikan pada tahanan R1, yang menyebabkan kecepatan menjadi turun,
demikian pula tegangan Ea pun akan menurun. Sekarang motor berfungsi sebagai
generator penggerak mula. Untuk menjaga penurunan torsi yang konstan, R1 harus
pula diturunkan. Harga R1 dipilih sedemikian rupa, sehingga arus jangkar tidak
terlalu besar (umumnya diambil dua kali harga arus jangkar pad beban penuh).
Harga R1 dapat dihitung dari persamaan:
Ea = IL R1 + Ia Ra

Pengereman Regeneratif
Pada pengereman regeneratif, energi yang tersimpan pada putaran
dikembalikan kepada sistem jala-jala. Cara ini biasanya dipakai pada kereta api
listrik. Ketika kereta api berjalan menurun, kecepatan motor laju sekali, karenanya

Ea > Vt, yang mengakibatkan daya dikembalikan kepada system jala-jala untuk
keperluan lain. Pada saat daya dikembalikan ke jala-jala, kecepatan menurun dan
proses pengereman berlangsung seperti pada pengereman dinamik.

Pengereman Mendadak
Pengereman mendadak adalah pengereman suatu motor dalm waktu yang
sangat singkat dan tiba-tiba, yaitu dengan cara membalik polaritas motor. Tahanan
R2 disisipkan antara titik X dan Y, seperti terlihat pada gambar:

Gambar 5.13 Pengereman regeneratif

Karena tegangan jangkar telah terbalik polaritasnya, sehingga arahnya sama


dengan tegangan terminal, besarnya R2 pun dapat dihitung dari persamaan: Ea +
Vt = Ia (Ra + R2).
Harga R2 dipilih sedemikian rupa, sehingga arus jangkar yang mengalir
pada saat pengereman tidak terlampau besar (umumnya dua kali harga arus pada
beban penuh). Selama pengereman berlangsung Ea turun, sehingga R2 ahrus
diperkecil untuk menjaga penurunan torsi yang konstan.

RUGI DAN EFISIENSI DALAM MESIN ARUS SEARAH


Rugi yang terjadi dalam motor DC adalah:
1. Rugi tembaga, merupakan rugi tembaga I2R pada kumparan jangkar dan
medan pada motor. Rugi-rugi ini dapat diketahui dari nilai arus yang diketahui
pada mesin dan nilai resistansi kedua kumparan.
2. Rugi besi, yang terdiri atas rugi histeris dan rugi arus eddy
3. Rugi mekanik yang terdiri atas rugi geser pada sikat, rugi geser pada sumbu,
dan rugi angin
Aliran daya untuk motor DC diperlihatkan pada gambar 5.14 berikut:

Gambar 5.14 Aliran daya pada motor DC

Efisiensi didefinisikan sebagai perbandingan antara daya output dengan daya


input, sehingga:

Efisiensi

daya keluar
daya keluar rugi

TUGAS LATIHAN
Dikumpulkan hari Senin 2 Desember 2013 Jam 13.00 15.00
1. Sebuah motor DC seri 20 HP 230 V bekerja pada kecepatan 900 rpm dan
menarik arus jala-jala 75 A dari sumber. Resistansi jangkar dan resistansi
medan seri motor masing-masing adalah 0,15 Ohm dan 0,1 Ohm. Jika rugirugi tegangan diabaikan hitung :
a. Efisiensi motor
b. Kecepatan motor jika motor bekerja pada arus jala-jala 25 A
2. Sebuah motor DC shunt berputar pada kecepatan 1100 rpm pada tegangan
terminal 230 V dan menarik arus jala-jala sebesar 40A. Daya output pada
poros motor adalah 10,8 HP. Rugi-rugi pada motor meliputi : rugi inti 200W,
rugi friksi 180W, rugi sikat 37W, stray load loss 37 W. Resistansi kumparan
jangkar dan medan adalah 0,25 Ohm dan 230 Ohm. Hitung :
a. Total rugi-rugi pada motor
b. Efisiensi motor
c. Kecepatan motor jika daya output berkurang sebesar 50%
3. Motor DC shunt 220 V memiliki resistansi jangkar 0,2 Ohm dan resistansi
medan 110 Ohm. Pada kondisi tanpa beban kecepatan motor adalah 1000 rpm
dan menarik arus jala-jala sebesar 7 A. Pada kondisi beban penuh, daya input
motor adalah 11 kW.
a. Hitung kecepatan motor pada beban penuh
b. Hitung torsi motor pada kondisi beban penuh tersebut

Anda mungkin juga menyukai