Anda di halaman 1dari 7

I.

Formula Asli
R/ Anti Acne Lotion

II. Rancangan Formula


Tiap 60 ml mengandung :
Sulfur
Resorsinol
Polisorbat 80
Veegum
Menthol
Alkohol
Oleum rosae
Air suling

5%
2%
2%
2%
1%
10 %
q.s
ad 60 ml

III. Master Formula


Nama produk
Jumlah produk
No. Reg
No. Batch

:
:
:
:

ACNEFINOL LOTION
1 botol @ 60 ml
POM CD 1004900002 L
F 505475

ACNEFINOL LOTION
PT. SATOE
FARMASEUTIKAL
No
1
2
3
4
5
6
7

Kode bahan
THL-01
EUK-02
MTS-03
MNT-04
ALK-05
IDK-06
AQD-07

Tgl Formula
30 agustus 2005

Tgl Produksi
29 September
2005

Dibuat oleh
Klp I

Disetujui oleh

Nama bahan
Thymol
Eukaliptol
Metil salisilat
Mentol
Alkohol
Indigo karmin
Aquadest

Kegunaan
Zat aktif
Zat aktif
Pengaroma
Penyegar
Pelarut
Pewarna
Pembawa

Per Dosis
0,1%
0,2%
0,4%
0,1%
10%
0,0005%
15 mL

Per Batch
110 mg
220 mg
0,44 ml
110 mg
11 ml
5,5 mg
Ad 110 ml

HAFIZAH
DWIENA
ADHATYA

TUGAS
Penyebab Jerawat (Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin Edisi 3 : 236 237).
1. Perubahan pada keratinisasi dalam folikel yang biasanya berlangsung longgar berubah
menjadi padat sehingga sukar lepas dari saluran folikel tersebut.
2. Produksi sebum yang meningkat yang menyebabkan peningkatan unsure komedogenik
dan inflamatogenik penyebab terjadinya lesi acne.
3. Terbentuknya fraksi asam lemak bebas penyebab terjadinya proses inflamasi folikel
dalam sebum dan kekentalan sebum yang penting pada patogenesis penyakit.
4. Peningkatan jumlah floral folikel (propionibacterium acne, dulu : corybacterium acnes
pityrospaum ovale dan staphylococcus epidermis) yang berperan pada proses kemotoksik
inflamasi serta pembentukan enzim lipolitik pengubah fraksi lipid sebum.
5. Terjadinya respons hospes berupa pembentukan arculating antibodies yang memperberat
acne.
6. Peningkatan kadar hormone androgen, anabolic, kartikosteroid, gonodotropin, serta
ACTH yang mungkin factor penting pada kegiatan kelenjar sebasea.
7. Terjadinya stress yang dapat memicu kegiatan kelenjar sebasea baik secara langsung atau
melalui rangsangan terhadap kelenjar hipofisis.
8. Faktor lain : usia, ras, famisial, makanan, cuaca/musim yang secara tidak langsung dapat
memacu peningkatan proses patogenesis tersebut.
Absorbsi Obat Pada Kulit (Dinamika Obat : 14)
Absorbsi melalui kulit secara fisiologi tidak memiliki fungsi absorpsi terjadi terutama
transepidermal disamping transfolikulan tapi kemampuan absorpsi melalui kulit utuh
mungkin lebih rendah dibandingkan mukosa. Stratum korneum yang tidak mengandung
kapiler dengan kandungan air yang sangan sedikit (sekitar 10%) merupakan sawar absorpsi
dan sekaligus tendon absorpsi. Nisbah absorpsi tertinggi pada pemakaian pada kulit dimiliki
oleh zat yang terutama larut dalam lemak yang masih menunjukkan sedikit larut dalam air.
Zat hidrofil serta lemak dan minyak hanya sedikit diabsorpsi oleh kulit. Kenaikan suhu kulit
menambah kemampuan penetrasi zat yang dipakai melalui kerja panas dari luar. Demikian
juga rangsang yang menyebabkan hipereni/beberapa zat pelarut seperti dimetilsulfoksid,
dapat memperbaiki absorpsi. Pada kulit yang meradang, jumlah absorpsi yang dipertinggi.

HASIL DISKUSI
I. ACNE
Modern Cosmetology : 224
Acne vulgaris sering disebut acne adalah penyakit peradangan pada kulit pada
peningkatan system glandular sebaseas, terjadi umumnya pada remaja dan setelah remaja.
Ama Drugs ; 1242
Pada prinsipnya acne vulgaris terjadi pada remaja dan orang dewasa.
Patogenesis acne dihubungkan pada 3 kejadian utama ;
1. Respon steroid androgenic yang terjadi menyebabkan peningkatan produksi sebum.
2. Polirisasi dari Propinioni bacterium acnes yaitu komponen flora normal dari folikel
P.acnes menjadikan sebum sebagai suatu substrat dan mengkonversikan untuk menjadi
asam lemak bebas yang bersifat iritan. P.acnes juga menaktivasi jalur komplemen
untuk menghasilkan kurang lebih 2 kematolitik yang mendukung inflamasi.
3. Meningkatkan jumlah folikel sel epitel ; sel-sel ini bersifat kohesif dan menghasilkan
hyperkeratosis retensi folikel. Hiperkeratosis retensi, meningkatkan jumlah sebum dan
profiterasi dari P.acne menyebabkan pengembangan folikel dan pembentukan komedo.
Inflamasi terjadi saat komedo ruptures ke dalam dermis ; suatu papula pustula, nodul
dan kista akan berkembang.
RPS 18th ; 677
Ini adalah suatu penyakit umum mengenai remaja pada umumnya dan memiliki
karakteristik lesi, komedo terbuka (black head) dan komedo tertutup. Umumnya pasien
hanya terkena acne ringan dan tidak pernah berkonsultasi meskipun mereka membiayainya
pada pengobatan acne OTC. Pada bentuk yang hebat, acne dapat menjadi sangat
menakutkan. Meskipun bentuk paling ringan memberikan pertimbangan phisokologi
distress pada pasien.
Patofisiology Androgen menyebabkan kelenjar sebaseus :
Menghasilkan sebum dalam jumlah yang besar. Baik wanita maupun pria menghasilkan
androgen. Kelenjar sebaseus merespon androgen pada level yang rendah. Obstraksi pada
aliran sebum dari sebaseus ke permukaan kulit menghasilkan komedo. Peningkatan sebum,
peningkatan viskositas dan keratin debris berkontribusi pada obstruksi. Obstruksi kronik
dari kelenjar sebaseus menyebabkan dilatasi folikular. Sebum diubah dari trigliserid, lilin,
kolesterol, squalen dan sejumlah kecil asam lemak bebas. Normalnya sebum tidak
menyebabkan inflamasi. Bagaimanapun flora bakteri dalam folikel menghidrolisis
trigliserid menjadi asam lemak bebas yang mengiritasi proses inflamatori. Pada
penjumlahan, P.acne melepaskan folikel hematolitik yang mendukung proses inflamasi.
Folikel yang terinflamasi dapat memutuskan dan menyebarkan proses ini pada dermis
pembatasan, menyebabkan peningkatan inflamasi dengan reaksi body-asing.
Capitaselekta : 126
Acne vulgaris adalah penyakit kulit akibat peradangan kronik folikel polisebasea yang
umumnya terjadi pada masa remaja dengan gambaran klinis berupa komedo, papula,
pustula, nodus dan kista pada tempat ped
Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin : 231
Acne adalah penyakit kulit yang terjadi akibat peradangan menahun folikel pada
sebasea yang ditandai dengan adanya komedo, papula, pustula, nodus, kista pada tempat
predileksis.
Acne vulgaris adalah penyakit peradangan menahun folikel pilosebasea yang
umumnya terjadi pada masa remaja dan dapat sembuh sendiri.
III. LOTIO

FI III : 19
Lotio adalah sediaan cair berupa suspensi/disperse, digunakan sebagai obat luar. Dapat
berbentuk suspensi, zat padat dalam bentuk serbuk halus dengan bahan pensuspensi yang
cocok/emulsi tipe minyak dalam air dengan surfaktan yang cocok.
Penandaan harus tertera : 1. Obat luar
2. Kocok dahulu
PDF Ansel : 380
Lotio adalah sediaan cair yang ditujukan untuk penggunaan luar pada kulit.

Parrot : 1540
Lotio adalah suspensi yang ditujukan untuk penggunaan topical tanpa pemijatan.
Suatu lotion dapat memberikan efek yang sejuk.
Lotio biasanya adalah suspensi cair/disperse yang ditujukan untuk penggunaan
eksternal pada tubuh. Dapat disiapkan dengan triturasi bahannya ke dalam pasta halus lalu
penambahan fase cair dengan hati-hati.
IV.

ALIRAN LOTIO
DOM Martin : 822
Lotio bagaimanapun dalam terminology reologikal adalah sediaan cair yang
menunjukkan secara esensial karakteristik aliran Newtonian. Berbeda dengan cream yaitu
sediaan semisolid yang menunjukkan aliran pseudoplastis.
Bahan-Bahan Dalam Lotio Acne
- Ama Drugs : 1242
Pemilihan obat : Pada terapi acne termasuk penurunan pengeluaran sebum dan
folikel hyperkeratosis retensi dan pengurangan jumlah P.acnes. Perluasan hyperkeratosis
folikular, penyumbatan dan terapi inflamasi.
Acne Ringan-Sedang. Banyaknya produk yang btidak diresepkan dari berbagai sediaan,
tersedia untuk acne ringan, termasuk sabun batang, sabun bebas endapan, cairan
pembersih, lotio, gel, dank rim. Keratolitik mendukung pengelupasan dan pengeluaran
komedo. Mereka mengandung sulfur, resorsinol danm asam salisilat. Benzoil peroxide
digunakan karena aksi antibakterinalnya pada P.acnes dan aksi komedolitiknya ringan.
Polikel abrasive (pumice, al-oxide, Na-tetraborat, polietilen) sering dimasukkan dalam
formulasi untuk memindahkan permukaan debris, bagaimanapun pencucian bertahap dan
scrubbing yang aktif dilakukan seharusnya dicegah karena kondisi ini dapat menyebabkan
sobeknya batang bulu/rambut. Alkohol/aseton juga dapat dimasukkan untuk membantu
pengeringan, tetapin efeknya tidak dapat dideterminasi secara ringkas dan dapat
menambah efek bahan lain yang juga untuk mengeringnya.
Pada monografi akhir dari produk obat acne topical untuk penggunaan OTC adalah asam
salisilat 0,5%-2%,sulfur 3-10% dan kombinasi sulfur 3-8% dengan resorsinol 2% atau
resorsinol asetal 3%.

V. JENIS-JENIS ACNE

Modern Cosmetology : 224


Mackenna dan Cohen telah mendefinisikan acne sebagai reaksi kulit yang dinamis
yang dicirikan dengan adanya komedo dari biasanya tetapi tidak penting yaitu dari papules
dan postules. Ini adalah sindrom yang tidak juga bahan exogen non obat yang umumnya
menghasilkan faktor yang memperburuk. Beberapa tipe berbeda dari acne telah ditemukan
dan Mackenna telah menggolongkannya dalam 10 tipe sebagai berikut :
1. Acne endogenous
2. Acne vulgaris physiologikal
3. Acne vulgaris
4. Acne conglobata
5. Acne premenstroal pada orang dewasa
6. Acne form (erupsi karena penyakit endokrin)
7. Acne venata (erupsi akibat kontak dengan iritan yang sama) pada bayi dan pada orang
dewasa
8. Acne medikomentosa (erupsi akibat obat/hormone)
9. Acne neurotik-acne exorie
10. Golongan komedo drithin.
Obat-obat Dalam Anti acne
Acne sedang berat. Obat-obat yang digunakan termasuk benzoil peroxide, tretionin
dan antibiotic. Beberapa lotio dan krim dengan 5-10% benzoil peroxide adalah produk
yang tidak diresepkan, tapi banyak gel tersedia dalam resep. Tretionin yang tersedia hanya
dengan resep. Formulasi gel dari obat ini lebih disukai oleh beberapa ahli kulit untuk acne
inflamasi. Benzoil peroxide dan tertionin memiliki aksi pengering dan iritasi. Oleh karena
itu, beberapa ahli kulit lebih suka untuk tidak menggunakan obat-obat ini dalam
kombinasi. Bagaimanapun, karena benzoil peroxide dan tretionin memiliki mekanisme
yang berbeda dan arena acne adalah kerusakan yang disebabkan oleh banyak faktor tapi
kombinasi dengan kedua bahan rasio pendekatan terapi dan ahli kulit lain. Tretionin dapat
mempotensiasikan absorbsi pengobatan topikal lainnya.
Acne berat Pengobatan acne berat, acne inflamasi nedular biasanya membutuhkan
konsultasi ahli drmatologi dan terapi yang agresif. Pengobatan pilihan untuk acne ini
adalah isotretionin. Bagaimanapun ini dikontraindikasikan selama kehamilan. Dosis yang
lebih besar dan tetrasiklijn oral 12g/hari dapat diberikan untuk mencegah komplikasi
panjang yang dihubungkan dengan isotretionin (seperti flora usus ; hepatotoksik,
penekanan fungsi ginjal, khususnya DM, diabetes insipidus. Tetrasiklin yang
dikontraindikasikan selama kehamilan dan dapat menurunkan efektifitas kontrasepsi oral
yang tidak biasanya. Injeksi/oral intralesional kortiliosteroid adalah alternatif lain.
Acne Vulgaris (RPS 18th : 677)
Epidermiolodi dan etiologi Hampir setiap orang pernah memiliki acne selama masa
remaja. Ini dapat berlanjut pada beberapa orang sampai 30-40 tahun terlihat setelah
menopause pada wanita. Pemberian obat-obat pasti seperti kortikosteroid, halogen,
androgen, uthereum dapat menyebabkan acne. Acne yang dapat dihubungkan dengan
pengerjaan dimana minyak dan hidrokarbon terklorinasi dapat bersentuhan dengan kulit.
Penggunaan kosmetika termasuk moisturizer berhubungan dengan acne.
Etiologinya ialah banyak faktor. Hereditas peranan stimulasi androgen dari produksi
sebum oleh kelenjar sebaseus pada saat pubertas adalah penting tapi faktor utama dalam
empercepat acne terlihat pada penyumbatan saluran pembuluh kelenjar sebaseus. Tidak
ada bukti ilmiah bahwa diet biasanya memainkan peranan dalam perkembangan acne.

Ansietas, kelelahan, kepanasan dean kelembaban mungkin membuat acne lebih buruk
(parah).
Patologi Karakteristik luka adalah komedo terbuka (black head) dan komedo
tertutup (open head) dimana kelenjar sebaseus menjadi terisi dengan sebum keratin. Warna
hitam dihasilkan dari oksidasi dari granul pigmen pada rongga sel pada tumbukan (isi).
Pada saat lapisan epidermis terbuka dari kelenjar sebaseus maka oksidasi tidak dapat
terjadi. Luka ini disebut white head. Komedo adalah bukan inflamasi. Pada saat menjadi
inflamasi luka yang lain terbentuk dapula, pustule dan luka nodular syztic. Acne paling
banyak terjadi pada daerah berminyak di kulit, terutama pada wajah, telinga, lehr dan
tubuh bagian atas. Penyembuhan acne dapat dihasilkan pada atropic (pertumbuhan
terhenti) pengaduan/hipertropic.
Istilah istilah
- Keratolitik
= Bahan yang menyebabkan keratolitis (Dorland : 1147)
- Keratolisi
= Pelunakan dan pencairan/pengelupasan lapisan tanduk epidermis
(Dorlandn : 1147).
- Keratoplastic = Merangsang pertumbuhan epitel (Kamus Kedokteran : 113)
- Acne
= Penyakit radang dari unit pilosebaseus, spesifik topical biasanya
ditunjukkan oleh istilah modifikaso ; seringkali digunakan tersendiri
untuk menunjukkan acne biasa dan acne vulgaris (Dorland : 21)
- Papula
= Tonjolan kecil superficial pada kulit, berbatas tegas dan padat ;
diameternya kurang dari 1 cm (0,5 cm menurut beberapa penulis)
(Dorland : 1594)
- Pustula
= Kumpulan nanah di dalam atau dibawah epidermis sering di dalam
folikel rambut atau pori-pori kelenjar keringat (Dorland : 11815)
- Kista
= Kantong tertutup, normal atau abnormal, berlapis epitel terutama
mengandung cairan/isi setengah padat (Kamus Kedokteran : 115)