Anda di halaman 1dari 2

SANG PETANI

Kisah ini menceritakan bahawa ada seorang petani menetap di


sebuah negeri bernama Bara Bara Bara Bere Bere Bere
bersama keluarganya. Dia sangat rajin dan gigih.
Setiap

pagi,

sang

petani

akan

turun

mengerjakan

sawahnya. Setiap kali ke sawah, dia akan membawa bajak dan


kerbaunya. Walaupun bajak itu kelihatan lusuh dan kerbau itu
sudah tua, petani amat menyayangi keduanya.
"Inilah hartaku yang paling berharga. Aku tidak punya harta
yang lain kecuali sebidang sawah kecil ini. Tapi tanpa bajak dan
kerbau, bagaimana harusku mengerjakan sawah?" hati sang
petani itu berkata-kata sambil matanya meleret ke arah bajak
dan kerbaunya.
Tiba-tiba muncul di hadapannya serombongan orang-orang
suruhan raja. Mereka menunggang kuda.
"Berikan bajak dan kerbau kamu itu kepada kami. Ini perintah
raja!" kata ketua rombongan tersebut dengan keras.
Mendengar

perkataan

yang

keras

dan

kuat

dari

ketua

rombongan tersebut, sang petani menjadi gementar.


"Kenapa pula raja inginkan kerbau dan bajakku ini? Inilah saja
harta yang aku ada." kata petani.
"Kami hanya menjalankan tugas. Ini perintah raja. Kamu ada
tempoh seminggu sahaja untuk menyerahkannya," kata ketua
rombongan tersebut.

Walaupun dia tahu bahawa kerbau dan bajaknya akan


diambil, dia tetap berusaha gigih. Sang petani tetap membajak
sawahnya

dengan

gigih.

Dia

membawa

kerbaunya

untuk

mengangkut baja dan tanah yang dibelinya. Sang petani mahu


menyara keluarganya dengan menanam sayuran kerana tanpa
bajak dan kerbaunya, sawah padinya tidak berguna.

Dengan

penuh kesungguhan dan kegigihan, sang petani bekerja keras


tanpa mengenal erti penat.
Setelah tamat tempoh seminggu, sang petani berjalan
dengan menuju ke istana dengan kerbau dan bajak tua. Jika raja
berkeinginan sangat kepada harta yang tidak seberapa itu,
petani tersebut ingin menyampaikan sendiri kepada raja. Raja
menerima pemberian petani itu dengan senyuman di bibir
baginda.
Kemudian, raja menyuruh pengawalnya membuka selubung
yang ada di hadapannya. Di sebalik selubung itu terdapat seekor
kerbau yang muda, sihat dan kuat serta sebuah bajak yang
kukuh dan berkilat. Sang petani kehairanan.
"Sesungguhnya Beta telah lama memerhatikan kamu. Beta tahu
kamu seorang petani yang rajin, gigih dan baik. Beta ingin
menguji kamu dengan meminta kerbau dan bajakmu. Kamu
tidak pendek akal, sebaliknya, kamu mencari jalan lain untuk
menyara keluarga kamu. Maka, hari ini Beta hadiahkan kerbau
dan bajak ini kepada kamu. Kamu memang layak menerimanya.
" kata Raja kepada petani tersebut. Maka, pulanglah sang petani
yang gigih dengan dua ekor kerbau dan dua bajak lagi.