Anda di halaman 1dari 5

Proses Timbang Terima Per-Shift dan Ronde Keperawatan

Oleh Agustina Melviani, 1206218852


Pengertian Timbang terima keperawatan
Nursalam

(2008),

menyatakan

timbang

terima

adalah

suatu

cara

dalam

menyampaikan sesuatu (laporan) yang berkaitan dengan keadaan klien. Timbag terima atau
Handoffs merupakan komunikasi oral pada pergantian shift jaga perawat mengenai pasien
yang diberikan asuhan keperawatan. Friesen (2008) menyebutkan tentang definisi dari
handoffs adalah transfer tentang informasi (termasuk tanggungjawab dan tanggunggugat)
selama perpindahan perawatan yang berkelanjutan yang mencakup peluang tentang
pertanyaan, klarifikasi dan konfirmasi tentang pasien. Proses operan keperawatan merupakan
cara komunikasi yang digunakan perawat dan tenaga kesehatan lain untuk menyampaikan
informasi kebutuhan asuhan keperawatan dan kondisi klien saat perubahan shift.
Timbang terima (handoffs) memiliki tujuan untuk mengakurasi, mereliabilisasi
komunikasi tentang tugas perpindahan informasi yang relevan yang digunakan untuk
kesinambungan dalam keselamatan dan keefektifan dalam bekerja. Timbang terima
(handoffs) juga memiliki tujuan seperti:

Untuk memastikan kelangsungan asuhan/perawatan klien dengan aman,


menyediakan informasi klien kepada perawat pada shift selanjutnya.

Menyampaikan hal-hal yang sudah atau belum dilakukan dalam asuhan


keperawatan kepada klien

Untuk menjaga kelangsungan laporan/perkembangan mengenai klien.

Tersusunnya rencana kerja untuk shift berikutnya.

Terdapat 4 jenis/metode dalam timbang terima keperawatan (handoffs/handover)


menurut Miller dan Sexton dalam Conwy (2008), yaitu:

Verbal hand over

Tape recorded hand over

Bedside hand over

Written hand over

Metode-metode tersebut akan dipengaruhi oleh jumlah klien, tingkat ketergantungan,


jumlah dan tingkat staf. Mix and match metode bisa dipakai dalam melakukan timbang
terima.

Proses timbang terima

Kedua kelompok dinas/shift sudah siap.

Perawat yang melaksanakan timbang terima mengkaji secara penuh masalah,


kebutuhan, dan segala tindakan yang telah dilaksanakan serta hal-hal yang
penting lainnya selama masa perawatan.

Hal-hal yang sifatnya khusus dan memerlukan perincian yang matang,


sebaiknya dicatat khusus untuk kemudian diserahterimakan kepada petugas
berikutnya.

Hal-hal yang perlu disampaikan dalam timbang terima:


1. Identitas klien dan diagnosa medis.
2. Masalah Keperawatan yang masih muncul.
3. Tindakan keperawatan yang telah dilaksanakan (secara umum)
4. Intervensi kolaboratif yang telah dilaksanakan.
5. Rencana umum dan persiapan yang perlu dilakukan dalam kegiatan
operatif, pemeriksaan penunjang, persiapan untuk konsultasi atau
prosedur yang tidak rutin dijalankan.
6. Prosedur rutin yang biasa dijalankan tidak perlu dilaporkan.

Perawat yang melakukan timbang terima dapat melakukan klarifikasi, tanya


jawab dan melakukan validasi terhadap hal-hal yang telah ditimbang
terimakan atau berhak terhadap keterangan-keterangan yang kurang jelas.

Mengupayakan penyampaian yang jelas, singkat, dan padat.

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam melakukan timbang terima ialah timbang
terima dilaksanakan tepat waktu dan semua perawat yang sudah dan akan bertugas hadir,
serta mempersiapkan hand over sheet. Adanya unsur bimbingan dan pengarahan dari
penanggung jawab yang dilakukan pada awal serah terima tanggung jawab seharusnya tidak
memperpanjang waktu serah terima. Hand over/ handoffs hanya 2-3 menit dan harus fokus
isu-isu keselamatan klien tertentu. tenaga kesehatan profesional untuk mengkomunikasikan
informasi klinis tentang kondisi klien menggunakan model Situation, Background,
Assessment and Recommendation (SBAR. Untuk menetapkan standar kualitas pada verbal
hand over, Currie (2002) mengusulkan bahwa setiap serah terima harus CUBAN, yaitu:
Confidential

: pastikan bahwa segala informasi tidak terbawa keluar area


keperawatan.

Uninterrupted

: Memanfaatkan daerah yang tenang, tidak ada gangguan.


Dimulai di awal shift.

Brief

:Jaga

informasi

tetap

relevan.

Hindari

pelabelan

atau

stereotip.
Accurate

: Pastikan bahwa semua informasi benar dan tidak ada klien yang
terlewat.

Named nurse

: Perawat yang melapor adalah perawat yang bertanggung jawab


langsung terhadap klien.

Ronde Keperawatan
1. Pengertian
Ronde keperawatan merupakan prosedur dimana dua atau lebih perawat mengunjungi
pasien untuk mendapatkan informasi yang membantu dalam merencanakan pelayanan
keperawatan dan memberikan kesempatan pada pasien untuk mendskusikan masalah
keperawatannya serta mengevaluasi pelayanan keperawatan yang telah diterima
pasien (Kozier et al, 2004). Ronde keperawatan adalah proses interaksi antara
pengajar dan perawat atau siswa perawat dimana terjadi proses pembelajaran. Ronde
keperawatan dilakukan oleh teacher nurse atau head nurse denga anggota stafnya atau
siswa untuk pemahaman yang jelas mengenai penyakit dan efek perawatn untuk setip
pasien (Clement, 2011).
2. Tujuan

Menumbuhkan cara berpikir secara kritis.

Menumbuhkan pemikiran tentang tindakan keperawatan yang berasal dari


masalah klien.

Meningkatkan validitas data klien.

Menilai kemampuan justifikasi.

Meningkatkan kemampuan dalam menilai hasil kerja.

Meningkatkan kemampuan untuk memodifikasi rencana perawatan.

3. Karakteristik

Klien dilibatkan secara langsung.

Klien merupakan fokus kegiatan.

Perawat pelaksana, perawat primer, dan konsuler diskusi bersama.

Konsuler memfasilitasi kreativitas.

Konsuler membantu mengembangkan kemampuan perawat pelaksana dan


perawat primer untuk meningkatkan kemampuan dalam mengatasi masalah.

4. Tahap ronde keperawatan


Ramani (2003) tahapan ronde keperawatan ialah Pre-rounds, Rounds, dan Postrounds

Tahap persiapan (Pre-rounds)


-

Persiapan, terdiri dari membuat tujuan kegiatan ronde keperawatn dan


membaca status pasien dengan jelas.

Orientasi perawat, terdiri dari membuat menyadari tujuan: demonstrasi


temuan klinis, komunikasi dengan pasien, pemodelan perilaku
profesional

Orientasi pasien

Tahap pelaksanaan (Rounds)


-

Penjelasan tentang klien oleh perawat primer/ketua tim yang


difokuskan pada masalah keperawatan dan rencana tindakan yang akan
atau telah dilaksanakan dan memilih prioritas yang perlu didiskusikan.

Diskusi antar anggota tim tentang kasus tersebut.

Pemberian justifikasi oleh perawat primer/perawat konselor/kepala


ruang tentang masalah klien serta rencana tindakan yang akan
dilakukan.

Tindakan keperawatan pada masalah prioritas yang telah dan yang


akan ditetapkan.

Libatkan pasien: dorong pasien untuk berkontribusi mengenai masalh


penyakitnya, dorong pasien untuk mengajukan pertanyaan mengenai
masalahnya, gunakan kata-kata yang dapat dimengerti pasien.

Tahap pasca ronde (Post-rounds)


-

Mendiskusikan hasil temuan dan tindakan pada klien serta menetapkan


tindakan yang perlu dilakukan

Referensi
Clement, I. (2011).Management ursing Services and education. Edition I. India: Elsevier)

Conwy and Debighshire NHS Trust. (2008). Nursing Handover for Adult Patients
Guidelines.

http://www.wales.nhs.uk/sitesplus/documents/861/Additional

%20Info%20048.pdf (Diakses tanggal 9 Februari 2015)


Currie, J. (2002). Improving The Efficiency of Patient Handover. Emergency Nurse. Volume
10, No 3
Friesen, M.A., White, S. & Byers, J. (2008). Chapter 34. Handoffs: Implications for Nurses.
Patient Safety and Quality: An Evidence-Based Handbook for Nurses. Retrieved from
http://www.ahrq.gov/professionals/cliniciansproviders/resources/nursing/resources/nurseshdbk/FriesenM_HOIN.pdf
Kozier, B., Erb, G., & Berman, A. (2004). Fundamental of nursing: Concept, Process, &
Practise, Seven third ed. New Jersey: Pearson prentice hall.
Nursalam, (2002). Manajemen Keperawatan : Aplikasi Dalam Praktik Keperawatan
Profesional. Salemba Medika. Jakarta.
Ramani, S. (2003). Twelve Tips to Improve Bedisde Teaching. Medical Teacher, Vol. 25, No.2