Anda di halaman 1dari 24

MA-UL HAYAT

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

MOQODDIMAH
13 Dzulhijjah 1433H ==> Si Pincang ==> MA-UL HAYAT
Bahasan tentang MA-UL HAYAT itu panjang, kami akan mencoba
menguraikan secara bersambung dalam kategori MAUL HAYAT. Tidak
intent, jarang-jarang, mungkin seminggu atau 2 minggu sekali. Dan
seperti biasa, akan ada tulisan-tulisan lain, agar tidak terlalu tegang. Dan
mungkin dalam tulisan-tulisan yang akan kami sampaikan banyak yang
kami samarkan. Maklumlah, ini website terbuka, bisa dibaca siapa saja.
MA-UL HAYAT , yaitu banyu urip anguripi, banyu suci a-nyuceake ,
banyu barokah am-berkahi. Dalam Bahasa Indonesia disebut air hidupmenghidupkan, air suci-mensucikan, air barokah-memberkahi.
Dan tulisan-tulisan yang akan kami sampaikan ini banyak mengungkap
makna-makna bathin sehubungan dengan :
Apakah MA-UL HAYAT itu ?
Apakah Hikmahnya MA-UL HAYAT itu ?
Apakah kita itu diperintah mencari MA-UL HAYAT ?
Dimanakah Letaknya MA-UL HAYAT itu ?
Bagaimana caranya mencari MA-UL HAYAT itu ?
Dengan apakah mencari MA-UL HAYAT itu ?
Dan akan kami tambah tulisan dari COPAS sana-sini, untuk
menambah wawasan tentang MA-UL HAYAT.
Dan di sini nanti akan menceritakan makna-makna yang tersirat, maknamakna yang tersuruk sehubungan dengan tersebut diatas, dan tidak
akan menceritakan makna dhohir, sebab :
Ada makna tersurat ( tertulis )
Ada makna tersirat ( bececer )
Ada makna tersuruk ( banyak yang luput dari pengamatan )
Satu contoh yang kebanyakan luput dari pengamatan segi bathin (tersirat
dan tersuruk) adalah kalimat-kalimat dalam Alquran.
Kalimat dalam Alquran itu terdiri dari huruf-huruf.
Ada satu kalimat yang terdiri dari satu huruf.
Ada satu kalimat yang terdiri dari dua huruf.
Ada satu kalimat yang terdiri dari tiga huruf.
Ada satu kalimat yang terdiri dari empat huruf.
Ada satu kalimat yang terdiri dari lima huruf.
Ada satu kalimat yang terdiri dari enam huruf.
Ada satu kalimat yang terdiri dari tujuh huruf.
Tidak ada satu kalimat yang terdiri dari delapan huruf (hanya terbatas
tujuh huruf), dan tiap-tiap huruf itu ada dhohirnya dan ada bathinnya.
Sebagaimana tersebut dalam hadits Nabi yang berbunyi:
QOOLA ROSUULULLOOHI SHOLLALLOOHU ALAIHI WASALLAMA:
UNZILAL QUR-AANU ALAA SABATI AHRUFIN, LIKULLI HARFIN MINHAA
DHOOHIRON WA BAATHINAN.(An Ibnu Masud Rowahut Thobrooni Hasan)
Artinya: Bersabda Rosululloh SAW : Diturunkan kitab Al Qur-an atas tujuh
huruf, bagi tiap-tiap huruf dari tujuh huruf itu ada dhohirnya dan ada
bathinnya .

Kalau kalimat Al qur-an itu tersusun dari huruf yang tiap hurufnya
mengandung makna dhohir dan bathin, otomatis tiap-tiap kalimat itu
juga mengandung makna dhohir dan makna bathin.
Akan tetapi kebanyakan di dalam kitab (apakah itu tafsir atau bukan) yang
sudah bececer itu, pengamatannya hanya dari satu segi saja, yaitu dari
segi dhohirnya, sehingga dari segi bathinnya banyak yang luput.
Oleh karena dari segi bathinnya banyak yang luput dari pengamatan,
maka dikira agama Islam itu tidak bisa sesuai dengan perkembangan
zaman, padahal sebenarnya bukan Agama Islam yang tidak sesuai, akan
tetapi kebanyakan ummat Islam sendiri yang memahaminya terlalu
dangkal.
Mungkin tulisan ini bagi sebagian pembaca dirasa berat (kalau begitu
diniati saja dengan Ikhlash, yaitu diniati karena melaksanakan perintah
Alloh SWT dan melaksanakan perintah Rosululloh S.A.W), sebab dalam
sebuah hadits diterangkan:
QOOLA ROSUULULLOOHI SHOLLALLOOHUALAIHI WASALLAMA :
KUN AALIMAN AU MUTAAALIMAN AU MUSTAMIAN AU MUHIBBAN WALAA
TAKUN KHOOMISAN.
Artinya:Bersabda Rosululloh SAW : Jadilah kamu orang yang mengajar,
kalau tidak bisa jadilah orang yang minta diajar, kalau tidak bisa, jadilah
orang yang mendengarkan saja, kalau tidak bisa, jadilah orang yang suka
saja ( Suka dengan adanya MAULHAYAT.COM saja meski tidak ikut
membaca-baca isinya ).Dan janganlah kamu jadi orang yang nomer lima.
Oleh karena itu, meski tidak faham, tidak apa-apa asal niat yang ikhlas,
maka akan mendapat ganjaran (pahala). Tapi sebagian yang lain mungkin
tidak terlalu berat.
Bagi saudara para pembaca, baik yang seguru atau yang bukan, jika ada
tulisan kami yang nantinya terlalu fulgar, mohon diingatkan. Agar tidak
menjadi fitnah.

WAJIB MENCARI MA-UL HAYAT


15 Dzulhijjah 1433H ==> Si Pincang ==> MA-UL HAYAT
HUKUM MENCARI MA-UL HAYAT
Di dalam Alqur-an diterangkan bahwa hukumnya mencari Ma-ul Hayat
adalah WAJIB.
Adapun ayat yang mewajibkan kita mencari MA-UL HAYAT adalah
sebagaimana tersebut dalam surat Al anfal/S.8/ayat24 yang berbunyi :
YAA AYYUHAL LADZIINA AAMANUS TAJIIBUU LILLAAHI WALIR ROSUULI
IDZAA DA-AAKUM LIMAA YUHYIIKUM.
Artinya:Wahai orang-orang yang beriman, hendaklah kamu semua
menyambut ajakan Alloh dan ajakan Rosululloh ketika kamu diseru untuk
sesuatu yang menghidupkan kamu. (Al Anfal/s.8/ ayat 24)
Menurut ayat tersebut diatas, kita sebagai orang mumin wajib mencari
MA-UL HAYAT. Dan kewajiban ini adalah pokok, bukan sunnah.

Kalau sekian lamanya banyak orang mumin yang belum mencari MA-UL
HAYAT, itu namanya belum melaksanakan kewajiban yang pokok.
Jangankan mencari, beritanya saja belum mendengar, malahan yang
didengar berkali-kali hanya hukum (ini halal itu haram, ini makruh itu
mubah, ini riba dan lain-lain).
Jadi masalah mencari MAUL HAYAT ini sebenarnya banyak luput dari
pengamatan. Malahan kami sendiri sering mendengar di pengajian
pengajian, baik pengajian kecil / akbar, di TV-TV, di surat-surat kabar,
semuanya itu jarang menceritakan MA-UL HAYAT, padahal itu wajib
dicari.

ALASAN WAJIB MENCARI MA-UL HAYAT


1. Dikarenakan perasaannya, fikirannya, kesadarannya masih mati.
Dalam surat Al Anfal/s.8/ayat 24 tersebut di atas ada kalimat yang
berbunyi YAA AYYUHALLADZIINA AAMANUU (artinya Wahai orang-orang
yang beriman).
Mengenai hal ini, tidak terbilang banyaknya orang yang bisa membaca Al
qur-an, dan juga tidak terbilang banyaknya orang yang tahu dan mengerti
maknanya Alqur-an yang dibaca, seperti contoh:
Bahwa YAA- AYYUHAL LADZII NA AAMANUU itu artinya Wahai
orang -orang yang beriman.
Bahwa YAA AYYUHANNAASU itu artinya : Wahai manusia
Apakah kita merasa bahwa tatkala membaca YAA AYYUHALLADZIINA
AAMANUU itu kita ini orang yang beriman ?
Apakah kita merasa bahwa tatkala kita membaca YAA -AYYUHANNAASU
itu Alloh bercakap-cakap dengan kita?
Padahal semua orang tahu bahwa itu adalah DAWUHNYA ALLOH dan yang
didawuhi itu adalah MANUSIA. Manusia kapan? Kalau manusia
sekarang, kan berarti Alloh bercakap-cakap dengan kita?
Dan manusia juga sering mengatakan ini dawuhnya Alloh, akan tetapi
tidak merasa bahwa kita yang didawuhi, kalau didawuhi berarti kita
bercakap-cakap dengan Alloh dan Alloh bercakap-cakap dengan kita.
Akan tetapi kalau kita membaca Al qur-an dan bilang kalau kita bercakapcakap dengan Alloh, maka gegerlah masyarakat. Sedangkan Al Qur-an itu
mengandung 114 surat. Dan pokok surat itu jelas, yaitu :
BISMILLAAHIRROHMAANIRROHIIM ( Dengan nama Alloh yang Maha
penyayang dan pengasih)
Dan pokok persoalannya surat juga sudah jelas, yaitu ada surat Ar rodu,
ada surat Al Baqoroh dan lain lain. Dan yang disurati juga jelas yaitu
manusia.
Akan tetapi kalau ditanya : Surat Fatihah itu suratnya siapa?
jawabnya suratnya Gusti Alloh. Kalau suratnya Gusti Alloh, lalu siapakah
yang disurati itu, manusia ataukah hayawan (kambing, sapi)? jawabnya
adalah : manusia. Tapi kalau kita bicara bahwa Aku disurati Gusti
Alloh maka gegerlah masyarakat.
Anehnya, kalau kita disurati pak lurah saja, dimulyakan suratnya. Apalagi
yang mengirim surat itu atasannya, sampai dibuat jimat. Tapi kalau
disurati Gusti Alloh itu dibiarkan saja hanya ditumpuk dan ditaruh begitu

saja. Kalau butuh baru diambil sampai kondisinya berdebu dan ditepuktepuk sampai keluar debunya akhirnya tambah menjadikan batuk.
Dan bila waktu membaca suratnya Gusti Alloh itu tidak merasakan apaapa, seperti contoh membaca surat Al Anfal/s.8/ayat 24 yang berbunyi:
YAA AYYUHALLADZIINA AAMANUU
(artinya Wahai orang-orang yang beriman), tidak merasa bercakap-cakap
dengan yang menyurati, ini tandanya adalah perasaannya, fikirannya,
kesadarannya masih mati.
Apakah sebabnya masih mati ?. ini sebabnya adalah belum minum MAUL HAYAT ( Air Hidup ).
Mengapa belum minum MA-UL HAYAT? karena belum tahu tempatnya.
(Tahu tempatnya tapi tidak bisa mengambilnya, padahal wajib ).
Jadi alasan kita diperintah mencari Maul Hayat adalah karena perasaan
kita, fikiran kita, kesadaran kita masih mati, buktinya adalah kita tidak
merasa disurati, tidak merasa diajak bercakap-cakap dengan Alloh, dan
lain-lain, ketika kita membaca Alqur-an.
Sudahkah kita berfikir ke arah situ?
Sudahkah kita merasakan diwaktu membaca?
Sudahkah kita sadar?
Inilah alasan kesatu, kenapa kita diperintah mencari MA-UL HAYAT.
Untuk hal ini akan kami ulas lagi di tulisan selanjutnya Tentang
TINGKATAN-TINGKATAN HIDUP.

TINGKATAN-TINGKATAN HIDUP
16 Dzulhijjah 1433H ==> Si Pincang ==> MA-UL HAYAT
Tulisan ini adalah penjelasan lanjutan dari tulisan yang kemarin. Kemarin
disampaikan dawuhnya Alloh Taala dalam Al Qur-an surat Al-Anfal ayat
24.
YAA AYYUHALLADZIINA AAMANUSTAJIIBUU LILLAAHI WALIRROSUULI IDZAA
DAAAKUM LIMAA YUHYIIKUM (Al-Anfal / 24).
Yaa Ayyuhalladziina Aamanuu : Wahai orang-orang yang beriman.
Istajiibuu Lillaahi Walirrosuuli : Sambutlah ajakan Alloh dan ajakan
Rosululloh.
Idzaa Daaakum Limaa Yuhyiikum : Ketika Alloh dan Rosululloh
mengajak kamu untuk sesuatu yang dapat menghidupkan kamu.
Orang beriman mendapat perintah ini berarti orang-orang mukmin itu
sudah hidup. Sebab kalau tidak hidup untuk apakah diperintah
menyambut ajakan Alloh dan Rosululloh ?
Apakah mungkin orang yang mati itu diperintah menyambut suatu ajakan
atau menerima ajakan?
Jadi adanya perintah menyambut ajakan, menunjukkan bahwa orang
mukmin itu sudah hidup. Akan tetapi anehnya bunyi ayat diatas orang
mukmin diperintah untuk menyambut ajakan Alloh dan Rosululloh yang
ajakan tersebut untuk menghidupkan orang mukmin. Lha ini hidup yang
bagaimana ?

Berdasarkan ayat ini, maka hidup itu memang mempunyai tingkatantingkatan.


Ada hidup yang ditandai oleh perkembangan. Ini hidupnya alam
tumbuh - tumbuhan. Kalau di alam tumbuh-tumbuhan itu berkembang,
maka tandanya tumbuh-tumbuhan tersebut hidup. Dan kalau tumbuhtumbuhan itu tidak berkembang, maka itu tandanya mati.
Ada hidup yang ditandai dengan keluar masuknya nafas atau
peristiwa kimia yakni ditandai oleh pertukaran zat atau getaran jantung,
ini hidupnya jasmani manusia dan hayawan. Jadi hidup yang seperti ini
bukan hanya manusia saja, tapi kerbau, sapi hidupnya juga demikian.
Hidup yang demikian itu adalah hidup sandaran terhadap hidupnya
ruhani.
Ada lagi hidup yang tidak ditandai oleh keluar masuknya nafas atau
pertukaran zat tapi hidupnya dengan sifat, yakni hidupnya ruh. Jadi ruh
memamg hidup akan tetapi hidupnya ruh itu bukan dengan pertukaran
zat tapi hidupnya dengan sifat, memang ruh itu dzatnya bersifat hidup.
Jadi ruhani hidup, jasmani juga hidup, sama-sama hidup akan tetapi
hidupnya lain. Hidupnya jasmani sandaran kepada hidupnya ruhani. Oleh
sebab itu hidupnya jasmani terbatas kepada adanya yang disandarinya.
Selama yang bersandar masih jadi satu dengan yang disandarinya maka
ia hidup. Tapi kalau yang disandari itu pergi maka jasmani
pasi geblak/jatuh, jasmani pasti mati.
Hidup sandaran itu dalam bahasa Arab disebut : Hayaatun
Idhoofiyyah. Hayaatun artinya : Hidup. Idhoofiyyah artinya :
sandaran. Jadi hidupnya jasmani bersandar kepada hidupnya ruhani.
Kalau hidupnya ruhani itu hidup dengan sifat yang dalam bahasa Arabnya
disebut : Hayaatun Shifaatiyyah artinya : Hidupnya dengan sifat.
Makanya hidupnya ruhani tidak terbatas oleh ruang dan waktu.
Di alam arwah hidup.
Di dunia dengan jasmani juga hidup.
Di alam barzakh tanpa jasmani juga hidup.
Di neraka hidup.
Di syurga hidup, karena memang sifatnya itu sifat hidup.
Jadi hidupnya ruhani tidak terbatas oleh tempat dan waktu, dimana saja
kapan saja ruhani tetap hidup.
Di tulisan selanjutnya, akan kami perjelas tentang HIDUP . Memang akan
terkesan di ulang-ulang. Kami berusaha agar saudara-saudara semua bisa
memahami. Maklum-lah tidak semua pembaca berkemampuan sama.

MENGHIDUPKAN HIDUP
20 Dzulhijjah 1433H ==> Si Pincang ==> MA-UL HAYAT
Mungkin para pembaca merasa penjelasannya koq di ulang-ulang. Kami
berharap dengan cara demikian kita bisa benar-benar faham dengan
keterangan yang akan kami sampaikan.
Dalam surat Al Anfal, surat ke 8 ayat 24 tersebut di tulisan sebelumnya
ada kalimat yang berbunyi:

YAA AYYUHALLADZIINA AAMANUU (artinya : Wahai orang-orang


yang beriman)
* Ayat ini adalah ditujukan kepada orang-orang yang beriman
(AAMANUU).
Kemudian lanjutan ayat tersebut diatas ada kalimat yang berbunyi :
ISTAJIIBUU LILLAAHI WALIRROSUULI ( artinya : Hendaklah kamu
semua menyambut ajakan Alloh dan Rosululloh)
* Ayat ini adalah berisi perintah, agar supaya orang-orang yang beriman
(AAMANUU) itu menyambut ajakan Alloh dan Rosululloh.
Kemudian lanjutan ayat tersebut diatas ada kalimat yang berbunyi :
IDZAA DAAAKUM LIMAA YUHYIIKUM (artinya : Ketika kamu
diseru untuk sesuatu yang menghidupkan kamu).
* Ayat ini adalah berisi tujuan perintah menyambut ajakan Alloh dan
Rosululloh yaitu diseru untuk sesuatu yang menghidupkan kamu.
Melihat dari kalimat demi kalimat dalam surat Al Anfal/s.8/ayat 24
tersebut di atas, lalu timbul beberapa pengertian.
1. SOAL :
Mengapa orang-orang AAMANUU (beriman) itu masih
diperintah menyambut ajakan Alloh dan Rosululloh?
JAWAB :
Adanya orang-orang AAMANUU diperintah menyambut ajakan Alloh dan
Rosululloh, karena AAMANUU (orang-orang yang beriman) itu adalah
hidup, bukan mati.
2. SOAL :
Tapi mengapa orang-orang AAMANUU yang hidup ini masih
diperintah untuk menghidupkan dirinya, buktinya adalah ayat yang
berbunyi LIMAA YUHYIIKUM (artinya untuk sesuatu yang menghidupkan
kamu) ?
JAWAB:
Kalau begitu berarti orang-orang yang beriman (AAMANUU) itu masih
mati (belum hidup).
3. SOAL :
Dan mengapa orang-orang AAMANUU itu dikatakan masih mati, padahal
jelas beda dengan orang kafir ?..
JAWAB :
Karena orang AAMANUU itu belum minum MA-UL HAYAT, apalagi orang
kafir.
4. SOAL :
Kalau memang orang-orang AAMANUU itu masih mati (belum hidup), lalu
yang dimaksud ini hidup yang bagaimana?..
Kalau yang dikatakan hidup itu perkembangan, itu adalah
hidupnya tumbuh-tumbuhan, sedangkan kita bukan tumbuh-tumbuhan.
Kalau yang dikatakan hidup itu keluar masuknya
nafas (pergantian zat), itu adalah sama dengan hidupnya hayawan dan
ini tidak ada bedanya, hidupnya kucing juga keluar masuk nafas .
Dan kalau hidupnya orang mumin itu dikatakan keluar masuknya nafas,
itu berarti sama dengan hayawan..?
Kalau yang dikatakan hidup itu hubungannya roh dengan
jasmani, apa bedanya dengan hidupnya orang kafir..? Padahal dalam

ayat ini orang AAMANUU itu masih mati kalau belum minum Maul hayat,
apalagi orang kafir.
5. SOAL
: Apakah tidak ingin hidup langgeng ..?
JAWAB : Ya ingin !
6. SOAL
: Kalau memang ingin, kenapa tidak mencari..?
JAWAB : Ya mencari !
7. SOAL
: Kalau memang mencari, mengapa tidak tahu tempatnya?
.
JAWAB : Sudah tahu !
8. SOAL
: Kalau memang sudah tahu tempatnya, mengapa tidak bisa
mengambil?
JAWAB : Ini semuanya disebabkan karena belum minum MA- UL HAYAT.
Jadi kesimpulannya adalah, kalau kita sebagai orang-orang yang beriman
tidak mencari dan minum MA-UL HAYAT, maka kita masih mati (belum
hidup).
Kalau dalam tafsir, ayat 24/s.8/surat Al Anfal ini bermakna dhohir, yaitu
dihubungkan dengan peperangan zaman kanjeng Nabi.
Kalau memang ayat ini dihubungkan dengan peperangan zaman kanjeng
Nabi, berarti ayat ini sekarang sudah tidak berlaku dan hanya berlaku
pada zaman kanjeng Nabi saja, sebab sekarang sudah tidak ada
peperangan seperti zaman kanjeng Nabi dan adanya hanya di Makkah
saja. Kalau begitu, tidak di sini. Padahal Alquran itu untuk seluruh
manusia.
Akan kami perjelas keterang di tulisan berikutnya ini masih seputar
HIDUP, belum masuk tema utama. Tapi sabar saja, nanti buru-buru malah
gak paham.

HIDUP HAKEKAT
21 Dzulhijjah 1433H ==> Si Pincang ==> MA-UL HAYAT

MAKSUD AJAKAN ALLOH DAN ROSULULLOH


Kemudian ajakan Alloh dan Rosululloh yang ada di Al Qur-an yakni orang
beriman diperintah mendatangi atau menerima sesuatu yang sesuatu itu
bisa menghidupkan orang mukmin, ini hidup yang bagaimana
maksudnya?
Apakah hidup 'idhofiyyah ?
Apakah hidup shifatiyyah ?
Apakah yang dimaksud hidup tersebut hidup yang ditandai oleh
perkembangan atau hidup yang ditandai oleh keluar masuknya nafas atau
hidup sandaran ?
Yang dimaksud hidup disini adalah bukan hidup Idhofiyyah. Sebab kalau
hidup idhofiyyah, maka kucing itu saja sudah hidup idhofiyyah, kerbau
juga begitu yakni hidupnya ditandai oleh keluar masuknya nafas.
Jadi kalau yang dimaksud hidup disitu adalah hidup hubungan antara
jasmani dan ruhani maka ini tahsilul hasil. Sebab orang mukmin sebelum
diperintah hidup tersebutpun sudah hidup, tidak ada bedanya dengan

hidupnya orang dholimin, kafirin, musyrikin, fasiqin. Jadi yang dimaksud


bukan hidup sandaran.
Lalu kalau bukan hidup sandaran, apakah hidup shifatiyyah ?
Jawabnya inipun bukan, itu mustahil, itu tahsilul hasil. Sebab semua ruh,
apakah itu ruhnya orang mukmin atau ruhnya orang kafir, pokoknya
semua ruh itu hidup dengan sifat.
Kalau begitu yang dimaksud itu kita ini supaya menyambut ajakan Alloh
dan Rosululloh itu supaya kita bisa hidup, lalu hidup yang bagaimana?
Ini jawabannya yang jelas bukan hidup idhofiyyah, bukan hidup
shifatiyyah tapi hidup hakekat atau hidup haqiqiyyah. Makanya dalam Al
Qur-an surat An-Naml diterangkan bahwa orang kafir itu disebut mati.
Dalam ayat tersebut Kanjeng Nabi didawuhi oleh Alloh Taala :
INNAKA LAA TUSMIULMAUTA WALAA TUS-MIUSHSHUMMADDUAA-A
IDZAA WALLAU MUDBIRIIN (An-Naml / 80).
Artinya : (Muhammad !) Kamu tidak bisa membuat mendengar orang
yang mati dan orang yang tuli dan ketika orang mati itu berpaling dengan
mungkur (tolah-toleh dengan membelakang).
Saudara angan-angan, ada orang mati kok bisa membelakangi dan tolahtoleh. Jadi orang kafir itu masih mati, jangankan orang kafir, orang
mukminpun masih disebut mati kalau selama belum hidup hakekat.
Disebut mati bukan dari segi shifatiyyah, mati bukan segi idhofiyyah tapi
mati dari segi haqiqiyyah.
Jadi selama kita ini belum minum Ma-ul Hayat atau air yang dimaksud
dalam surat Al-Anfal :
Limaa Yuhyiikum, maka kita masih mati.
(Limaa) : Untuk sesuatu.
(Yuhyiikum) : Untuk menghi-dupkan kamu semua.
Kalimat Limaa, Maa-nya ditambah huruf hamzah maka menjadi Maaun yang artinya air.
Kalimat Yuhyiikum diambil kalimat hayatnya maka kalau digabung
menjadi kalimat : (Maa-ul Hayat).
Jadi kita ini hukumnya masih mati, selama kita ini belum minum Maa-ul
Hayat. Jadi kalau dilihat dari segi hidup hakekat, maka mayit itu banyak
sekali tidak bisa dihitung.
Ada mayit bertengkar.
Ada mayit berjualan.
Ada mayit berpidato.
Ada mayit mengaji.
Ada mayit berpolitik.
Ada mayit memerintah.
Ada mayit mendapat piala.
Ini kalau dilihat dari segi hidup hakekat. Kalau kita belum bisa mencapai
hidup haqiqiyyah, kita hanya hidup shifatiyyah saja, maka apa bedanya
hidup kita dengan hidupnya orang kafir ?
Kalau hidup kita hanya hidup 'idhofi, maka hewanpun hidup 'idhofi, kalau
begitu apa bedanya kita dengan hayawan ?
Kita sebagai orang mukmin, hidup kita haruslah berbeda dengan hidupnya
orang kafir, haruslah berbeda dengan hayawan. Dan kalau kita belum

hidup hakekat itu artinya kita belum menyambut ajakan Alloh dan ajakan
Rosululloh. Lalu kalau begitu ajakan siapakah yang kita sambut ?
Ya berarti ajakan iblislah yang kita sambut.
Ajakannya siapakah, kalau bukan ajakannya Alloh dan Rosululloh yang
kita sambut itu ?
Dan kapan kita menyambutnya ?
Kapan ?
Kapan ?
Apakah menunggu masuk alam barzakh ?
Itu tidaklah mungkin !
Jadi secara mudahnya, kita itu diperintah supaya kita hidup hakekat,
bukan sekedar hidup-hidupan saja, bukan hidup jasmaniyyah dan
ruhaniyyah tapi hidup hakekat. Hidup hakekat itulah sebenar-benarnya
hidup Indalloh.
Kalau hidupnya jasmani, maka hayawan sapi, kambing itu juga hidup.
Kalau hidup ruhaniyyah, maka ruhaninya semua orang kafir itu juga hidup.
***
HIDUP HAKEKAT ADALAH HIDUPNYA IMAN
Dan kita sebagai orang mukmin maka hidupnya haruslah berbeda dengan
orang kafir yang hidupnya hanya hidup sandaran dan hidup shifatiyyah
dan kita harus hidup diatasnya yakni hidup hakekat. Dan hidup hakekat
itu ialah Hayaatul Iman : hidupnya iman. Dan iman itu ialah
merupakan benang halus, benang sutera, tali penghubung antara hamba
dengan Alloh. Bukannya ibadah itu tali penghubung tapi imanlah tali
penghubung antara kita dengan Alloh Taala. Adapun ibadah ialah hanya
merawat iman, ibadah itu untuk memperkuat tali penghubung. Jadi tali
penghubung itu bisa mati dan bisa hidup.
Pada tulisan selanjutnya akan kita mulai tentang Apakah MAUL HAYAT
ITU ? tapi sementara akan kami muat tulisan dalam rangka menyambut
tahun baru 1434 H
APAKAH MA-UL HAYAT ITU ?..
24 Dzulhijjah 1433H ==> Si Pincang ==> MA-UL HAYAT
Menurut Alqur-an Ma-ul Hayat itu adalah:
1- Air yang mengandung hidup (MAA-UN HAYYUN )
Sebagaimana tersebut dalam Alquran :
WAJAALNAA MINAL MAA-I KULLA SYAI-IN HAYYIN AFALAA YUMINUUN.
Artinya:Dan Kujadikan dari air tiap-tiap hidup, apakah kamu tidak
beriman..?.(surat Al Anbiya/s.21/ayat 30)
Disini ada kalimat AIR, lalu kenapa dihubungkan dengan Iman?
2- Air suci ( MAA-AN THOHUURON)
Sebagaimana tersebut dalam Alquran :
WA ANZALNAA MINAS SAMAA-I MAA-AN THOHUUROO.
Artinya:Dan Aku turunkan dari langit air suci.(surat Al Furqon/s.25/ayat
48)
Menurut makna dhohir, yang dimaksud LANGIT disini adalah LANGIT
DHOHIR yaitu langit yang menurunkan air hujan. Dan kalau menurut

makna bathin, yang dimaksud LANGIT disini adalah BUKAN LANGIT


DHOHIR akan tetapi LANGIT RUHANI.
3- Air Barokah (MA-AN MUBAA ROKAN)
Sebagaimana tersebut dalam Alquran :
WANAZZALNAA MINAS SAMAA-I MAA-AN MUBAAROKAN.
Artinya:Dan Saya turunkan dari langit air yang diberkahi.(surat
Qof/s.50/ayat.9)
4- Air yang menyegarkan ( MAA-AN GHODAQOO)
Maa-an Ghodaqoo yang dimaksud disini adalah air yang menyegarkan,
yaitu menyegarkan pikiran, menyegarkan hati, menyegarkan perasaan.
Sebagaimana tersebut dalam Alquran:
WA AN LAWIS TAQOOMUU ALATH THORIIQOTI LA-ASQOINAAHUM MAA-AN
GHODAQOO.
artinya:Dan jika mereka itu tetap berjalan atas Thoriqotnya, benar-benar
kami akan memberikan kepadanya air yang segar. (surat Jin /s 72 /ayat
16).
Jadi air hidup, air suci, air barokah, air segar ini semua haqeqatnya adalah
sama, yaitu MA-UL HAYAT. Akan tetapi kalau makna dhohir yaitu air-air
yang turun seperti air hujan, turun dari langit biasa. Oleh karena ada
makna bathin, maka yang dimaksud Ma-ul Hayat itu bukan air biasa, akan
tetapi air yang turun dari langit ruchani (langit bathin) bukan langit
dhohir.
Ditulisan berikutnya, akan kami sampaikan tentang HIKMAH MAUL HAYAT.
Tulisan-tulisan disini kami atur sedemikian rupa, sehingga ketika dibaca
tidak terasa begitu mendalam. Semua kembali kepada rohani kita masingmasing dalam merenungkannya.

MAUL HAYAT (LANJUTAN)


27 Jumadil Awal 1434H ==> Si Pincang ==> MA-UL HAYAT
Tulisan ini adalah kelanjutan dari tulisan yang dulu, yang sempat kami
jeda. Tulisan tentang MAUL HAYAT. Memang sengaja kami muat tulisan
yang lain dulu, dengan harapan bisa mudah untuk memahami bahasan
yang rumit ini. Jadi sebelum masuk ke bahasan MAUL HAYAT pahami dulu
benar-benar tentang TAUHID RUBUBIYYAH.
Disini menyampaikan dawuhnya Alloh Taala dalam Al Qur-an surat AlAnfal ayat 24.
YAA AYYUHALLADZIINA AAMANUSTAJIIBUU LILLAAHI WALIRROSUULI IDZAA
DAAAKUM LIMAA YUHYIIKUM (Al-Anfal / 24).
Yaa Ayyuhalladziina Aamanuu : Wahai orang-orang yang beriman.
Istajiibuu Lillaahi Walirrosuuli : Sambutlah ajakan Alloh dan ajakan
Rosululloh.
Idzaa Daaakum Limaa Yuhyiikum : Ketika Alloh dan Rosululloh
mengajak kamu untuk sesuatu yang dapat menghidupkan kamu.
Kalau dari segi hakekat kita itu masih mati. Meskipun Iman tapi masih
mati juga. Sehingga HIDUP HAKEKAT ADALAH HIDUPNYA IMAN

***
HIDUP HAKEKAT ADALAH HIDUPNYA IMAN
Dan kita sebagai orang mukmin maka hidupnya haruslah berbeda dengan
orang kafir yang hidupnya hanya hidup sandaran dan hidup shifatiyyah
dan kita harus hidup diatasnya yakni hidup hakekat. Dan hidup hakekat
itu ialah Hayaatul Iman : hidupnya iman. Dan iman itu ialah
merupakan benang halus, benang sutera, tali penghubung antara hamba
dengan Alloh. Bukannya ibadah itu tali penghubung tapi imanlah tali
penghubung antara kita dengan Alloh Taala. Adapun ibadah ialah hanya
merawat iman, ibadah itu untuk memperkuat tali penghubung. Jadi tali
penghubung itu bisa mati dan bisa hidup.
***
LETAK MA-UL HAYAT
Lalu dimanakah letaknya Ma-ul Hayat itu ?
Ma-ul Hayat itu ada di dalam Dienul Islam. Makanya kita
diperintah : Udkhuluu Fissilmi Kaaffah,silahkan masuk ke dalam
Islam sebab disitu ada Ma-ul Hayat.
YAA AYYUHALLADZIINA AAMANUDKHULUU FISSILMI KAAFFAH.
Artinya : Wahai orang-orang yang beriman masuklah ke dalam Islam
secara keseluruhan.
Jadi sebelum kita masuk Islam, sudah disebut Amanuu, makanya
dalam ayat diatas : Yaa Ayyuhalladziina Aamanuu : Wahai orangorang yang beriman.
Untuk apa diperintah masuk Islam ?
Supaya hidupnya orang mukmin menjadi sebenar-benarnya hidup atau
supaya menjadi hidup hakekat, bukan sekedar hidup-hidupan saja.
Di dalam agama Islam itulah adanya Ma-ul Hayat atau air hidup yang akan
menghidupkan orang mukmin secara hakekat, artinya menghidupkan
imannya orang mukmin, yang iman itu :
Bukan timbul dari dalil Al Qur-an.
Bukan timbul dari dalil Hadits.
Bukan timbul dari pendidikan kyai-kyai atau orang tua.
Bukan timbul dari dalil alam.
Tapi iman itu adalah pembawaan, baiat dari Alloh Taala.
Bagi orang yang percaya / iman kepada Alloh Taala, maka tidak
membutuhkan dalil akan adanya Alloh, kalau membutuhkan dalil itu
berarti masih ragu-ragu. Bagi orang yang memang ragu-ragu akan adanya
Alloh Taala dan tidak percaya maka ia mencari dalil : Manakah buktinya
kalau Alloh itu ada ? Akan tetapi bagi orang yang percaya adanya Alloh,
untuk apakah mencari dalil. Wong sudah percaya, jadi tidak
memembutuhkan dalil atau bukti adanya Alloh sebab sudah percaya.
Dan kepercayaan itu adalah tali penghubung. Sebagai misal
seumpamanya Si A sudah tidak percaya kepada sampeyan atau
sampeyan tidak percaya lagi kepada si A, maka maka tali penghubung si
A dengan sampeyan sudah putus, sudah tidak sambung karena sudah
tidak percaya.
MAKSUD MASUK ISLAM SECARA KESELURUHAN
Kita diperintah masuk ke dalam Islam tapi masuknya jangan sebagian saja
tapi masuklah secara keseluruhan, artinya :

1.
2.
3.
4.
5.
6.

Pandangan hidup kita pandangan hidup Islam.


Perkataan kita perkataan Islam.
Perasaan kita perasaan Islam.
Kalau kita sudah masuk Islam secara keseluruhan maka kita akan minum
Ma-ul Hayat yang adanya Ma-ul Hayat tersebut di dalam agama Islam.
YANG KITA PEROLEH BILA MINUM MA-UL HAYAT
Lalu apakah yang kita peroleh kalau kita sudah bisa minum Ma-ul Hayat
tersebut ?
Kalau kita sudah bisa minum Ma-ul Hayat yang ada di dalam agama Islam,
maka kita akan memperoleh :
Kita akan bisa hidup secara hakekat.
Ruhani kita bisa bersih dari sifat-sifat madzmumah dan najisnya
sifat-sifat madzmumah.
Ruhani kita akan bersih dari kotoran-kotoran syetan yang selama ini
melekat di dalam ruhani kita.
Ruhani kita akan menjadi ruhani yang kuat.
Pendirian kita tidak akan berubah kapan saja dan dimana saja.
Dan selanjutnya kita akan mengalami hidup yang sejuk, hidup yang
damai, hidup yang berseri-seri, hidup yang aman. Dan tidak ada hidup
yang paling baik seperti hidup dibawah naungan Al Qur-an.
Manakah dalil kalau orang sudah bisa minum Ma-ul Hayat akan
memperoleh sebagaimana yang sudah diterangkan diatas ?
Dalilnya dalam surat Al-Anfal ayat nomer 11 yang bunyinya :
WAYUNAZZILU ALAIKUM MINASSAMAA-I MAA-AN LIYUTHOHHIROKUM BIHI
WAYUDZHIBA ANKUM RIJZASYSYAITHOONI WALIYARBITHO ALAA
QULUUBUKIM WAYUTSABBITA BIHIL AQDAAM (Al-Anfal / 11).
Artinya : Alloh menurunkan kepada kamu semua dari langit air untuk
mencuci / membersihkan kamu semua dengan air itu dan untuk
membersihkan kamu dari kotoran-kotoran syetan dan dengan air itu
menjadi kuat hatimu / pendirianmu.
Coba kita angan-angan !
Kalau air biasa, apakah bisa untuk mencuci ruhani, apakah bisa
menjadikan hati kuat, menja-dikan tetap pendirian kita di dunia sampai
akhirat?
Ini jelas bukan air-air biasa tapi maksudnya Ma-ul hayat. Ditambah lagi
dalil dalam surat Jin yang bunyinya:
Wa anlawistaqoomuu alaththoriiqoti la asqoinaahum maa-an ghodaqon
(QS. Jin: 16).
Artinya : Bila kamu tetap diatas thoriqoh, pasti Aku akan memberikan
minuman air yang sejuk.
Jadi jelaslah bahwa yang dimaksud air di dua ayat diatas bukanlah air-air
biasa itu. Jadi kalau kita sudah bisa minum Ma-ul Hayat, maka:
Ma-ul Hayat tersebut akan menghidupkan iman kita, sehingga
ruhani kita bukan menjadi hidup yang shifati saja tapi menjadi hidup
haqiqi.
Ruhani kita akan bersih dari sifat-sifat madzmumah.
Kotoran-kotoran syetan yang selama ini melekat kepada diri kita
menjadi bersih.
Hati kita menjadi hati yang kuat.

Pendirian kita tidak akan berubah dunia akhirat sampai kiyamatpun


tidak akan bisa merubahnya.
Ruhani kita akan mengalami hidup yang sejuk, hidup yang bahagia,
yang abadi dibawah naungan Al Qur-an : Dhilaalul Qur-an.
Begitulah kalau kita mengikuti ajakan Alloh dan Rosululloh yakni masuk
Islam secara keseluruhan dan disitulah kita akan menemukan Ma-ul
Hayat. Dan disini satu-persatu akan saya terangkan.
LIMAA YUHYIIKUM : UNTUK MENGHIDUPKAN KAMU
Orang beriman yang minmum Ma-ul Hayat, maka Ma-ul Hayat
tersebut : Limaa Yuhyiikum yakni untuk menghidupkan kamu (orang
mukmin), bukan hidup shifatiyyah tapi hidup hakekat. Kalau ruhani kita
hidup, maka iman yang ada di dalam bumi yang merupakan benih fithrah
akan menjadi iman yang hidup. Dan dari iman yang hidup maka
tumbuhlah tumbuh-tumbuhan yang disebut amal sholeh.
Jadi amal sholeh tidak akan tumbuh dari orang yang imannya mati. Dan
iman itu tidak akan hidup kalau ruhaninya tidak hidup. Dan ruhani tidak
akan hidup kalau tidak minum Ma-ul Hayat. Jadi Ma-ul Hayat itu untuk
menghidupkan iman.
Kalau kita minum Ma-ul Hayat maka :
Ruhani kita menjadi hidup.
Perasaan kita menjadi hidup.
Akal kita menjadi hidup.
Rasa kemanusiaan kita menjadi hidup.
Mengapa ruhnai bisa mati? Ini pernah kami muat dalam bahasan TAUHID
RUBUBIYYAH, Insya Akan kami perjelas lagi di tulisan selnajutnya.

MATINYA RUHANI
06 Jumadil Akhir 1434H ==> Si Pincang ==> JATI DIRI, TAUHID
Dalam tulisan sebelumnya kami sampaikan bahwa Maul Hayat itu untuk
menghidupkan iman. Kalau kita minum Ma-ul Hayat maka :

Ruhani kita menjadi hidup.

Perasaan kita menjadi hidup.

Akal kita menjadi hidup.

Rasa kemanusiaan kita menjadi hidup.


PENYEBAB RUHANI MENJADI MATI
Bahaya yang paling besar ialah matinya ruhani. Yang dimaksud disini
bukan mati shifati tapi mati dari segi haqiqi. Lalu apakah yang menjadi
sebab ruhani menjadi mati ?
Yang menjadikan ruhani menjadi mati menurut Al Qur-an ialah terlalu lama
lupa kepada Alloh Taala.
FATHOOLA ALAIHIMUL AMADU FAQOSAT QULUUBIHIM (Alhadid / 16 ).
Artinya : Terlalu panjang atas mereka masa lupanya, maka menjadi keras
hati mereka.
JIWA MENJADI BATU
Jadi kalau hati terlalu panjang atau terlalu lama lupa akan Alloh Taala,
maka hati pastilah menjadi keras. Dan kalau hati sudah keras tidak

diusahakan cepat-cepat supaya bisa mencair, maka lama-lama hati itu


menjadi keras seperti batu bahkan lebih keras lagi dari pada batu. Dalam
surat Albaqoroh ayat 74 diterangkan :
TSUMMA QOSAT QULUUBUKUM MIN BADI DZAALIKA FAHIYA KALHIJAAROTI
AU ASYADDU QOSWATAN ( Albaqoroh / 74).
Artinya : Kemudian menjadi keras hatimu setelah itu, maka hatimu seperti
batu atau lebih keras lagi dari pada batu.
Kalau hati sudah menjadi keras seperti batu, maka hidupnya akan menjadi
hidup yang gersang dan tidaklah akan tumbuh amal-amal sholih.
Bentuknya saja yang manusia akan tetapi jiwanya sudah menjadi jiwa
materi atau batu. Dan kalau jiwanya sudah menjadi jiwa batu, jiwa materi,
maka :

Apa yang dipandangnya atau dilihatnya hanya materi.

Apa yang didengarnya hanya materi. Apa yang dibacanya hanya


materi saja.

Apa yang difikirnya setiap hari hanya materi. Diluar materi sudah
tidak ada apa-apa.
Orang yang sudah seperti itu maka mempunyai qoidah : Aku adalah
materi. Materi adalah aku. Saya awal dari materi dan saya akan
kembali kepada materi. Materi dan aku adalah identik.
Orang yang sudah seperti ini diterangkan dalama Al Qur-an :
WAQOOLUU MAA HIYA ILLAA HAYAATUNADDUN-YAA NAMUUTU WANAHYAA
WAMAA YUHLIKUNAA ILLADDAHRU (Aljatsiyyah / 24).
Artinya : Dan mereka mengucap : Tidak ada hidup kecuali di dunia ini
kami mati dan kami hidup dan tidak ada yang membinasakan kami
kecuali masa / waktu / alam.
Jadi menurut mereka : saya hidup di dunia, saya mati juga di dunia diluar
dunia sudah tidak ada apa-apa lagi selesailah persoalan.
Orang yang jiwanya sudah seperti batu, maka di dunia ini sudah tidak ada
lagi usaha untuk bisa mencairkannya, di dunia ini sudah tidak akan bisa
mencairkan hati manusia yang sudah membatu, sebab sudah tertutup.

Para nabi-nabi semua yang berdawah dianggapnya musuh.

Cerita-cerita dalam Al Qur-an dianggapnya dongeng kosong.

Dan satu-satunya yang dianggapnya maha guru adalah Iblis.


Orang yang jiwanya sudah membatu, maka kalau kita dakwahi maka
hanya sia-sia sajalah dakwah kita itu. Dan ini memang sudah nash Al Quran :
A-ANDZARTAHUM AMLAMTUNDZIRHUM LAA YU`MINUUN (Albaqoroh / 6).
Artinya : Kamu beri peringatan atau tidak kamu beri peringatan mereka
tetap tidak percaya.
Itulah salah satu proses migrasi jiwa. Jiwa yang akhirnya menjadi batu.
Apakah bisa mencair lagi menjadi mausia. Bisa! bagaimana cara
mencairkannya?
PENUTUP TAUHID RUBUBIYYAH
08 Jumadil Awal 1434H ==> Si Pincang ==> TAUHID
Tulisan ini lanjutan bahasan sebelumnya. Memang sengaja agak
berjauhan waktunya, kami berharap tulisan yang lalu bisa diangan-angan

dulu. Sekali lagi masalah TAUHID RUBUBIYYAH itu masalah pelik, jadi
jangan dianggap enteng. Di dalamnya menerangkan masalah-masalah
yang rumit, tapi tetap saja kami samarkan, sehingga membutuhkan
perenungan sesuai kemampuan rohani masing-masing.
Sekarang yang dibahas, mengapa Jiwa kita yang telah di baiat di lautan
Alastu birobbikum, bisa lupa semuanya. Mengapa Jiwa kita akhirnya
selingkuh dengan dunia, dan menginggalkan Robbi? Ikuti ulasannya !
FASE KEHIDUPAN DAN UJIAN-UJIAN DI DUNIA
Setalah manusia itu lahir, akhirnya mengalami proses dan berubah
menjadi bocah, lalu jadi remaja, kemudian dewasa, setelah itu jadi tua.
Didalam surat Al Hadid / ayat 20 diterangkan bahwa manusia itu
mengalami beberapa fase:
I`LAMUU ANNAMAL HAYAATUD DUNYAA LA`IBUN WALAHWUN WAZIINATUN
WA TAFAAKHURUN BAINAKUM WATAKAATSURUN FIL AMWAALI WAL
AULAADI. ( Al Hadid / 20).
Artinya : Ketahuilah, bahwa sesungguhnya hidup di dunia itu adalah
permainan, lelahan (membuang waktu tanpa manfaat), perhiasan,
bangga-banggaan diantara kamu, dan berlomba-lomba memperbanyak
harta dan anak .
Keterangan ayat ini adalah :
Bahwa setelah lahir, manusia itu mengalami beberapa fase, yakni :
1). (LA`IBUN).
Pertama, ketika usia bocah, senangnya hanya bermain
2). (WALAHWUN).
Setelah melewati usia bocah, lalu masuk usia remaja. Pada fase ini,
manusia itu lebih suka lelahan yakni membuang-buang waktu,
bergerombol membentuk geng. Sehari hari ke warnet untuk game online,
PS-an.
3). (WAZIINATUN).
Setelah itu lalu mengalami fase yang lebih suka menghias-hiasi diri,
sehari-hari diisi dengan mengatur rambutnya saja, mengatur cara
berjalannya, depan dan belakangnya diberi kaca cermin untuk
mengetahui sudah pantes ataukah belum.
Setiap hari yang dibicarakan itu gelang emas, kalung, sepeda motor,
model rambut gondrong atau gundul, dsb. Group-group-an. Ikut group
sana, ikut group sini. Ada group facebook, group penyanyi, group ustadz,
group pengajian, umroh, haji, sok ahli dzikir dsb.
4). (WATAFAAKHURUN BAINAKUM).
Kemudian masuk fase ini, yakni sukanya itu bangga-banggaan diantara
mereka ; membangga-banggakan uangnya, membangga-banggakan
sawahnya, membangga-banggakan nasabnya/keturunannya,
membangga-banggakan kepandaian-nya, dsb.
5). (WATAKAATSURUN FIL AMWAALI WAL AULAADI).
Kalau sudah, lalu , yakni berlomba banyak-banyakan uang dan banyakbanyakan membuat anak.
Harta benda itu bermacam-macam, diantaranya : kendaraan, sawah,
rumah, pangkat, pekerjaan, dsb, itu semua termasuk (AL AMWAALI).
Dan kesemuanya itu juga termasuk tutup bagi manusia.

Belum lagi tertutup jasmaninya, tertutup panca inderanya, seperti


tertutup dari pandangan mata, pendengaran telinga, dan lain
sebagainya.
Ada lagi keterangan dalam surat Ali Imron sebagai berikut :
ZUYYINA LINNAASI HUBBUSYSYAHAWAATI MINANNISAA-I WAL BANIINA
WAL QONAATHIIRIL MUQONTHOROTI MINADZ DZAHABI WAL FIDLDLOTI
WAL KHOILIL MUSAWWAMATI WAL AN`AAMI WAL HARTSI DZAALIKA
MATAA`UL HAYAATID DUNYAA. (Ali Imron / 14).
Artinya : Dihiaskan pada manusia itu senang macam-macam
kesenangan ; seperti perempuan-perempuan, anak-anak, dan harta benda
yang banyak dari emas, perak, kuda yang bagus, binatang-binatang
ternak, dan tanaman-tanaman. Demikian itulah kesukaan hidup di dunia
.
(HUBB) artinya : Cinta.
(SYAHAWAAT) artinya : Macam-macam kesenangan.
Jadi manusia itu dihiasi dengan bermacam-macam kesenangan :
1). (MINANNISAA-I).
Pertama, ingin punya istri (bagi yang perempuan ingin punya suami).
Mengapa hanya disebut (MINANNISAA-I) saja, sedangkan (MINARRIJAALI)
tidak disebut ?
Adanya dalam ayat ini tidak disebut secara langsung adalah supaya tidak
menyinggung orang perempuan, sedangkan kalau orang laki-laki itu kan
perasaannya tebal.
Memang halusnya kitab Alqur-an seperti itu, makanya dalam ayat ini
seakan-akan yang butuh hanya orang laki-laki saja padahal sebenarnya
sama saja.
Akan tetapi didalam surat At Taghoobun diterangkan bahwa istri adalah
musuh, bila ingin punya istri berarti mencari musuh :
INNA MIN AZWAAJIKUM WA AULAADIKUM `ADUWWAL LAKUM (At
Taghoobun / 14).
Artinya : Sesungguhnya istri-istrimu dan anak-anakmu adalah musuhmusuhmu .
Bila istri adalah musuh, kalau begitu kita cari musuh.
Iya musuhan, tapi persiapan dulu, nanti tahu-tahu lamaran. Memang
mengucapkan Qobiltu nya itu tidak seberapa tetapi dibelakang
pernyataan Qobiltu tersebut ada tanggung jawabnya.
Jadi kita menikah itu harus hati-hati, karena bahayanya nikah itu banyak
tapi pahalanya juga berlipat-lipat, umpama :
Sholatnya orang yang masih bujangan itu hanya satu pahalanya, namun
sholatnya orang yang sudah punya istri itu 27 lipat, ini ada haditsnya.
Akan tetapi seandainya ketika sholat, baca takbirotul ihrom Alloohu
Akbar yang diingat justru istrinya, maka lebih baik tidak punya istri
supaya sholatnya tidak terganggu seperti itu.
2). (WAL BANIINA).
Setelah mempunyai istri, lalu timbul lagi syahwatnya yaitu ingin punya
anak laki-laki.
Pada umumnya, memang anak yang pertama diinginkan adalah anak lakilaki, setelah itu barulah ingin anak perempuan.

Aneh kok lebih ingin anak laki-laki, padahal sudah diinsafi bahwa
kenakalan anak laki-laki ya seperti itu, kalau anak perempuan kan
terkenal penurut, disuruh mandi juga mudah, sedangkan anak laki-laki
disuruh mandi saja pakai kejar-kejaran atau diberi uang dulu barulah mau
mandi, anak saya sendiri juga seperti itu.
Masalah senang akan anak laki-laki ini memang sudah terlanjur nash
Alqur-an : (WAL BANIINA).
3). (WAL QONAATHIIRIL MUQONTHOROTI).
Kalau sudah tercapai mempunyai anak, lalu ingin mengumpulkan harta
benda yang banyak, yakni :
(MINADZ DZAHABI WAL FIDLDLOTI) : Mengumpulkan emas dan perak,
untuk simpanan di hari tua atau untuk melengkapi kebutuhan hidup
karena bila sewaktu-waktu dibutuhkan mudah menjualnya.
(WAL KHOILIL MUSAW-WAMATI): Ingin mempunyai kuda, atau kalau
sekarang itu kendaraan seperti sepeda motor, dsb.
Kemudian setelah itu, timbul lagi keinginan :
(WAL AN`AAMI) : Ingin punya binatang ternak yang gemuk-gemuk, seperti
ingin punya bebek banyak, punya kambing banyak, atau sapi yang
banyak, dan sebagainya.
(WAL HARTSI) : Ingin mempunyai bermacam-macam tanaman, seperti
jagung, mangga, tebu, minta semua yang ditanam itu subur dan banyak
hasilnya sehingga diberi segala macam pupuk, itu boleh saja asalkan
tidak lupa bahwa tidak ada daya dan kekuatan kecuali dengan
Pertolongan Alloh.
(LAA HAULA WALAA QUWWATA ILLAA BILLAH).
(DZAALIKA MATAA-`UL HAYAATID DUNYAA) : Itulah perbendaharaan
dunia.
Demikianlah Firman Allloh Ta`ala dalam Alqur-an.
Cobalah kita angan-angan bersama ; sedemikian banyaknya tutup-tutup
pada diri manusia ; tertutup jasmani, tertutup pandangan mata, tertutup
pendengaran telinga, tertutup lesan, tertutup gerak, tertutup diam, dan
tertutup bermacam-macam keinginan.
Bahkan kita sendiri tidak bisa menghitung berapa banyaknya sesuatu
yang menutupi diri kita, sehingga Tauhid Rububiyyah yang ada didalam
diri kita itu terlupakan.
Tapi perlu di ingat, Iman tidak pernah hilang, hanya tertutup denga tutup
yang sangat tebal.
Iktu bahasan lanjutannya
TAUHID RUBUBIYYAH TIDAK AKAN HILANG DARI DIRI MANUSIA
12 Jumadil Awal 1434H ==> Si Pincang ==> TAUHID
Iman tertutup jasmani, tertutup pandangan mata, tertutup pendengaran
telinga, tertutup lesan, tertutup gerak, tertutup diam, dan tertutup
bermacam-macam keinginan.
Bahkan kita sendiri tidak bisa menghitung berapa banyaknya sesuatu
yang menutupi diri kita, sehingga Tauhid Rububiyyah yang ada didalam
diri kita itu terlupakan.

Meskipun begitu, sebenarnya Tauhid Rububiyyah itu masih ada didalam,


masih tetap dan tidak hilang, hanya saja kita lupa, bahkan sampai ada
yang ngetop lupanya sehingga kalau diingatkan sudah tidak bisa lagi, ini
namanya kafir haq, sebagaimana disebutkan dalam surat An Nisa` :
ULAA-IKA HUMUL KAAFIRUUNA HAQQO (An Nisa` / 151).
Artinya : Mereka itu adalah orang kafir yang sejati .
Yang disebut kafir haq itu bila tutupnya sudah tidak bisa lepas. Akan tetapi
walaupun lupa sama sekali, tapi tidak hilang.
Sebaliknya seandainya diingatkan oleh para Rosul dan akhirnya terbuka
dan betul-betul sadar, maka ini namanya : MU`MINUUNAL HAQQO.
ULAA-IKA HUMUL MU`MINUUNA HAQQO. (Al Anfal).
Artinya : Mereka itu adalah orang mukmin yang sejati.
Jadi ada kafir haq, dan ada mukmin haq, serta ada lagi yang silih berganti
yakni asalnya terbuka lalu tertutup kemudian terbuka lalu tertutup lagi,
sebagaimana diterangkan dalam surat An Nisa` :
INNAL LADZIINA AAMANUU TSUMMA KAFARUU TSUMMA AAMANUU
TSUMMA KAFARUU TSUMMAZDAADUU KUFRON LAM YAKUNILLAAHU
LIYAGHFIROLAHUM WALAA LIYAHDIYAHUM SABIILAA (An Nisa` / 137).
Artinya : Sesungguhnya banyak orang-orang yang beriman kemudian
berubah kafir, lalu jadi beriman lagi, kemudian menjadi kafir lagi, maka
mereka itu bertambah kekafirannya, dan tidak ada jalan ampun bagi
mereka .
Iman yang tertutup itu seperti bulan tertutup mendung, memang
bulannya tidak kelihatan tetapi jangan dianggap bulan tersebut hilang,
ada kalanya terbuka dan ada kalanya tertutup lalu terbuka lagi tapi ada
juga yang terbuka terus.
Kalau Mu`minuunal Haqqo itu terbuka terus karena dia menggali terus.
Jadi ada Mu`minuunal haqqo, ada Kaafiruunal haqqo, dan ada yang
berubah-ubah mukmin-kafir-mukmin-kafir sehingga yang
mengkhawatirkan itu kalau :
Bertambah dahsyat kekafirannya .
Dan bila sudah begitu maka :
Tidak ada jalan ampun .
Dan tidak ada jalan keluar .
Inilah akibat akhir yang kita khawatirkan semua, bila melihat yang seperti
ini maka siapakah yang tidak takut ?
Akan tetapi walaupun tutupnya sedemikian banyaknya tapi tetap iman itu
tidak akan hilang.
Jadi Iman Tauhid Rububiyyah itu tetap dan tidak akan hilang dari Ruh,
tidak bertambah dan juga tidak berkurang, hanya saja ada yang imannya
tertutup.
Iblis yang sudah dicap kafir saja toh masih mengakui Robbi, sebagaimana
disebutkan dalam Alqur-an :
ROBBI FA-ANDHIRNII ILAA YAUMIN YUB`ATSUUN.
Artinya : (Berkata Iblis) : Wahai Tuhanku, maka tangguhkanlah aku
sampai hari kebangkitan/ hari kiamat .
Dalam ayat ini, Iblis itu juga percaya kepada Alloh dan percaya kepada
hari kiamat, percaya bahwa Alloh itu Khooliq dan dirinya itu makhluq.

Didalam sebuah ayat Alqur-an juga menyebutkan bahwa orang kafir


itupun berdo`a :
WAMAA DU`AA-UL KAAFIRIINA ILLAA FII DLOLAAL. (Ar Ro`du / 14).
Artinya : Dan tiadalah doanya orang-orang kafir itu kecuali didalam
kesesatan .
Kalau memang orang-orang kafir itu sudah tidak percaya kepada Alloh
Ta`ala, masak mereka itu berdoa ?
Atau dalam hadits Nabi :
QOOLA ROSUULULLOOHI SHOLLALLOOHU `ALAIHI WASALLAM : ITTAQUU
DA`WATAL MADHLUUMI WALAU KAANA KAAFIROO.
Artinya : Bersabda Rosululloh S.A.W : Takutlah kamu semua pada doanya
orang yang kamu aniaya walaupun mereka itu orang kafir .
Jadi meskipun kafir, tapi Iman Rububiyyah-nya itu tetap dan tidak hilang.
Adapun kafir itu maknanya hanyalah tertutup.
Sedangkan tertutup itu tidak sama dengan hilang.
Akan tetapi didalam pengajian-pengajian umum ; orang kafir itu disebut
sebagai orang yang tidak mempunyai iman. Pernyataan seperti ini adalah
tidak ada dasarnya, tidak ada pedomannya.
Bahasan tentang TAUHID RUBUBIYYAH sementara sampai di sini dulu.
Bahasan kami sudah sangat panjang, sekiranya cukup untuk mengupas
masalah-masalah yang dulu pernah terbengkelai. Semisal hakekat iman,
Iman Asli dan Iman Sebab, Nafs dan Ruh.. dsb. Jika ada yang sekiranya
kurang paham coba koment saja. Asal tidak sangat sensitif, Insya Alloh
kita diskusikan bersama.
Setelah mengupas masalah Tauhid Rububiyya rasanya kurang pas kalau
tidak mengupas masalah Tauhid Ubudiyyah. di kesempatan selanjutnya
akan kami ulas masalah TAUHID UBUDIYYAH. Karena masalah Tauhid
Ubudiyyah juga agak rumit, serumit bahasan Tauhid Rububiyyah, maka
akan kami tulis secara bersambung yang panjang juga semoga bisa
memudahkan kita untuk paham.
Sedikit renungan dari Bahasan Tauhid Rububiyyah, barangkali nyanthol ;
Cobalah untuk berfikir cerdas, dari beberapa tulisan sebelum ini, kita coba
renungkan. Ketika NAFS di janji ( Tauhid Rububiyyah) kemudian disebar
kira-kira itu terjadi berapa triliun tahun yang lalu ? Nah ketika di bendabenda mati berapa juta kali, di tanah berapa juta kali, di tumbuhan, di
hewan berapa juta kali ? di planet A, B, C, D.. berapa juta planet yang
disinggahi Jiwa kita? Itulah MIROJ kita yang sesungguhnya. Miroj dari
langit ke langit. Migrasi Jiwa dari fase ke fase.. nah ketika jadi manusia
dunia fase ke berapa? Dan ketika menjadi manusia sejati fase ke
berapa? Coba hitung sendiri ( ini bahasan martabat tujuh ).

MENCAIRKAN JIWA YANG MEM-BATU

07 Jumadil Akhir 1434H ==> Si Pincang ==> JATI DIRI, TAUHID


SATU-SATUNYA JALAN UNTUK MENCAIRKANNYA HANYA NERAKA
Ketika diberi keterangan tidak percaya, tidak diberi keterangan juga tidak
percaya. Jadi di dunia ini sudah tertutup, sudah tidak ada jalan lagi untuk
bisa mencairkan hati yang sudah membatu. Lalu bagaimana cara
mencairkannya, apakah selama-lamanya tetap membatu ?
Jawabannya tidak. Hati yang membatu tersebut bisa mencair kalau orang
tersebut sudah di proses , disitulah tempat untuk mencairkan jiwa yang
sudah membatu. Tempat untuk mencairkannya ialah Annar yakni neraka.
Ini sudah nash Al Qur-an :
WAQUUDUHANNAASU WALHIJAAROTU (Albaqoroh / 24)
Artinya : Bahan bakarnya neraka ialah manusia dan batu.
Yang dimaksud batu disini bukanlah batu kapur atau batu-batu
pegunungan atau batu-batu sungai, akan tetapi batu hati. Jadi yang
menjadi bahan bakarnya neraka ialah manusia dan batu, maksudnya batu
hatinya manusia, itulah bahan bakarnya neraka. Kalau neraka tidak
dimasuki batu hatinya manusia, maka neraka tidak akan menyala.
Jadi di neraka itulah baru hati manusia yang membatu itu bisa mencair,
bisa melongkop. Ya enaklah kalau nasi jadi bubur, tinggal menyerok saja,
tapi kalau sudah di neraka itu tidak jadi bubur lagi. Kalau sudah disitu,
maka tidak usah meratap, menangis penuh penyesalan. Bagaimana ratap
tangisnya orang kafir, sebagaimana dalam Al Qur-an :
LAU KUNNAA NASMAU AUNAQILU MAA KUNNAA FII ASHHAABISSAIIRU
(Almulk / 10).
Artinya : Seandainya saya mau mendengarkan seruan Rosul kemudian
saya mau berfikir, mungkin tidaklah sampai saya menderita sedahsyat ini
di neraka sair.
Akan tetapi ratap tangis dan menyesal yang demikian itu tidak ada
manfaatnya apa-apa. Disitulah baru mengetahui bahwa nikmat itu timbul
dari amal sholih, yang tidak amal sholih maka tidak akan merasakan
kenikmatan. Minta kembali ke masa lalu lagi tidaklah mungkin,
sebagaimana permintaannya orang kafir kepada Alloh :
ROBBIRJIUUNI (99) LAALLII AMALU SHOOLIHAN FIIMAA TAROKTU KALAA
(100) (Surat Almukminun).
Artinya : Tuhan ! kalau begitu kembalikanlah kami (99) (Ditanya oleh
malaikat : Untuk apa ?) Untuk beramal sholih mengisi waktu yang sudah
aku tinggalkan dahulu. (Jawaban malaikat :) Tidak bisa (100).
Itulah bukti bahwa tidak mungkin kita kembali ke masa lalu.
Malaikat tanya kepada orang kafir : Untuk apa kamu minta kembali ke
dunia ?
Jawaban orang kafir : Amalu shoolihan fiimaa Taroktu : Saya akan
beramal sholih di dalam waktu-waktu yang saya tinggalkan, minta waktu
sebentar saja, agar saya bisa merasakan nikmat di dunia.
Malaikat : Kallaa : Tidak mungkin kamu bisa kembali, waktumu sudah
habis kamu gunakan untuk berfoya-foya saja dan kamu lupa bahwa kamu
dari mana, akan ke mana ! Rosul sudah 124.000 dikirim, tapi semuanya
hanya kamu anggap orang penipu saja. Kitab-kitab sudah dikirim tapi
kamu anggap dongeng-dongeng yang tidak ada buktinya. Juru-juru

dakwah hanya kamu anggap mengada-ada saja. Sekarang sudah habis


waktumu, kamu kembali ke dunia itu tidak mungkin lagi. Terimalah
sekarang nasibmu, apa yang kamu kerjakan di dunia.
Jadi hati atau jiwa yang sudah membatu itu baru bisa mencair beberapa
ribu tahun di neraka jahannam karena dari melekatnya terhadap materi.
Sebab waktu di dunia bentuknya saja yang manusia akan tetapi dalamnya
sudah bukan manusia akan tetapi batu, jadinya manusia berjiwa materi /
batu.
Jadi apabila belum kemasukan ajaran agama yang benar, maka tidak usah
menunggu perang dunia ke tiga, maka sudah musnah sendiri peradaban
manusia. Sekarang tidak mengikuti ajaran Alloh maka manusia sudah
musnah sendiri. Lha kok masih banyak manusia ?
Yang banyak itu hanya bentuknya saja manusia tapi manusianya sudah
tidak ada, kelontongannya saja, kulitnya saja, boneka saja yang ada tapi
manusianya sudah tidak ada. Naudzu billahi min dzalik. Janganlah kita ini
hanya hidup-hidupan saja. Sudah hidup di dunia dan mengaku beragama
tapi hanya hidup-hidupan saja kan kita merugi.
Inilah yang pertama yang kita peroleh apabila kita minum Ma-ul Hayat
yakni : Limaa Yuhyiikum : Untuk menghidupkan kamu. Kalau ruhani
hidup, maka iman itu hidup. Dan hidupnya iman menumbuhkan tumbuhtumbuhan yang dinamakan amal sholih. Sehingga hidup tidak gersang,
menjadi hidup hijau, hidup subur, lingkungan hidup ruhani kita itu
subur Fii dhilaalin Wa Uyun : Di dalam naungan dan di dalam
sumberan air yang jernih.
Manfaat yang kedua jika minum MAUL HAYAT ialah Liyuthohhirokum
Bihi : Untuk mencuci kamu dengan Ma-ul Hayat, sehingga bersih dari
najis syirik.

Manusia (Insan Kamil) sebagai Makhluq Tertinggi


17 Jumadil Awal 1434H ==> Si Pincang ==> JATI DIRI
Banyak syukur kepda Alloh Taala, bisa merasakan nikmat dari Alloh
Taala. Bagaimana pun nikmatnya dunia ini, bila diberikan kepada satu
orang, tapi tidak dirasakan nikmat, apakah bisa mensyukuri? Tidak bisa.
Harus disadari seluruh dunia ini adalah lokam (kulit, sepet) dan berliannya
adalah kita ini. Isinya dunia adalah manusia, lainnya manusia bukan isi,
walaupun dunia ini ada bintang bulan, lautan, tapi kalau tidak ada
manusia, maka namanya dunia kosong, dunia suwung, jadi isinya adalah
manusia. Rumah ini juga demikian, ada lemari, ada meja-meja, dan
sebagainya, tapi kalau manusianya tidak ada maka dikatakan rumah
kosong.
Berliannya hidup adalah manusia, kompas hidup ini adalah manusia, jadi
ikhtisarnya alam semesta ini adalah manusia. Silahkan dicari pada diri kita
ini, gunungnya mana, alasnya (hutannya) mana, harimaunya mana,
kancilnya mana, malaikatnya mana, bidadarinya mana, ini kalau mau
mencari akan ketemu semua. Jadi puncak-puncaknya makhluq Alloh ini
adalah manusia. Dari tanah naik-naik sampai Sulalah, macam-macam zat,

ada tumbuh-tumbuhan, terus naik, akhirnya jadi Darah, Nuthfah, akhirnya


jadi Alaqoh, Mudlghoh, sampai akhirnya jadi manusia, kalau sudah jadi
manusia (Insan kamil) ini sudah puncak. Puncak dalam istilah bahasa Arab
adalah Muntaha. Jadi kedudukannya manusia itu puncak, silahkan di lihat
dalam surat An Nas, kedudukannya manusia itu disebutkan
setelah Robbi berikutnya Nas, setelah Maliki berikutnya Nas,
setelah Ilahi berikutnyaNas. Jadi kedudukannya di atas manusia ini adalah
Tuhan, di bawahnya Tuhan adalah manusia, dan di bawahnya manusia
adalah seluruh alam. Jadi posisi kita itu di tengah-tengah.
Malaikat kedudukannya kalah bila dibanding dengan kedudukannya
manusia, itu namanya Muntaha. Silahkan boleh mengkritik, ini tasawwuf
kok.
Menetapkan posisi ini sulit, di atas Tuhan, kemudian di bawahnya
manusia, dan di bawahnya manusia adalah seluruh alam, yang seluruh
alam ini adalah untuk manusia. Itu bukan masalah tempat, tapi
kedudukan derajatnya. Seluruh alam ini mengabdi kepada manusia, ini
perintah Alloh :
SAKHOROLAKUM MAA FIS SAMAAWATI WAMAA FIL ARDLI
(Alloh) telah menundukkan untukmu semua apa-apa yang ada di lagit
dan apa-apa yang ada di bumi. (QS. Luqman : 20)
Ditundukkan semuanya untuk manusia, maka silahkan dinaiki.
Dunia kendaraan akhirat
Dawuhnya Kanjeng Nabi :
QOOLA ROSUULULLOOHI SHOLLALLOOHU ALAIHI WASALLAMA : ALLAILU
WAN NAHAARU MATHIYATAANI FARKABUUHUMAA BALAGHUN ILAL
AKHIRAH
Bersabda Rosululloh SAW. : Malam dan siang segala isinya ini adalah
kendaraan, naikilah sampai kepada akhirat.
Jadi dunia supaya ditumpangi/dinaiki, jangan sampai dinaiki dunia, yang
dilarang adalah dinaiki dunia. Kalau menumpangi dunia memang
diperintah, tapi kalau kita ditumpangi dunia maka akan rusak, bejat. Kalau
menumpangi dunia itu enak, nyaman, karena dunia ini adalah kendaraan.
Ibarat kendaraan bisa yang baik bisa yang jelek, tidak jadi masalah asal
syukur.
Syukur itu tulisannya SYIN, KAF, RO, bacanya SYAKARO artinya telah
syukur. Tapi kalau syin titik tiga ini titik tiganya hilang, bunyinya SAKARO
artinya telah mendem /tidak sadar, karena tiga titik itu rahasianya syukur.
Satu persatu titik ini ada artinya sendiri-sendiri, titik satu apa artinya, titik
dua apa artinya, dan titik tiga apa artinya. Lain kali akan kami tulis
masalah Syukur ini.

Manusia (Insan Kamil) sebagai Makhluq Tertinggi


17 Jumadil Awal 1434H ==> Si Pincang ==> JATI DIRI

Banyak syukur kepda Alloh Taala, bisa merasakan nikmat dari Alloh
Taala. Bagaimana pun nikmatnya dunia ini, bila diberikan kepada satu
orang, tapi tidak dirasakan nikmat, apakah bisa mensyukuri? Tidak bisa.
Harus disadari seluruh dunia ini adalah lokam (kulit, sepet) dan berliannya
adalah kita ini. Isinya dunia adalah manusia, lainnya manusia bukan isi,
walaupun dunia ini ada bintang bulan, lautan, tapi kalau tidak ada
manusia, maka namanya dunia kosong, dunia suwung, jadi isinya adalah
manusia. Rumah ini juga demikian, ada lemari, ada meja-meja, dan
sebagainya, tapi kalau manusianya tidak ada maka dikatakan rumah
kosong.
Berliannya hidup adalah manusia, kompas hidup ini adalah manusia, jadi
ikhtisarnya alam semesta ini adalah manusia. Silahkan dicari pada diri kita
ini, gunungnya mana, alasnya (hutannya) mana, harimaunya mana,
kancilnya mana, malaikatnya mana, bidadarinya mana, ini kalau mau
mencari akan ketemu semua. Jadi puncak-puncaknya makhluq Alloh ini
adalah manusia. Dari tanah naik-naik sampai Sulalah, macam-macam zat,
ada tumbuh-tumbuhan, terus naik, akhirnya jadi Darah, Nuthfah, akhirnya
jadi Alaqoh, Mudlghoh, sampai akhirnya jadi manusia, kalau sudah jadi
manusia (Insan kamil) ini sudah puncak. Puncak dalam istilah bahasa Arab
adalah Muntaha. Jadi kedudukannya manusia itu puncak, silahkan di lihat
dalam surat An Nas, kedudukannya manusia itu disebutkan
setelah Robbi berikutnya Nas, setelah Maliki berikutnya Nas,
setelah Ilahi berikutnyaNas. Jadi kedudukannya di atas manusia ini adalah
Tuhan, di bawahnya Tuhan adalah manusia, dan di bawahnya manusia
adalah seluruh alam. Jadi posisi kita itu di tengah-tengah.
Malaikat kedudukannya kalah bila dibanding dengan kedudukannya
manusia, itu namanya Muntaha. Silahkan boleh mengkritik, ini tasawwuf
kok.
Menetapkan posisi ini sulit, di atas Tuhan, kemudian di bawahnya
manusia, dan di bawahnya manusia adalah seluruh alam, yang seluruh
alam ini adalah untuk manusia. Itu bukan masalah tempat, tapi
kedudukan derajatnya. Seluruh alam ini mengabdi kepada manusia, ini
perintah Alloh :
SAKHOROLAKUM MAA FIS SAMAAWATI WAMAA FIL ARDLI
(Alloh) telah menundukkan untukmu semua apa-apa yang ada di lagit
dan apa-apa yang ada di bumi. (QS. Luqman : 20)
Ditundukkan semuanya untuk manusia, maka silahkan dinaiki.
Dunia kendaraan akhirat
Dawuhnya Kanjeng Nabi :
QOOLA ROSUULULLOOHI SHOLLALLOOHU ALAIHI WASALLAMA : ALLAILU
WAN NAHAARU MATHIYATAANI FARKABUUHUMAA BALAGHUN ILAL
AKHIRAH
Bersabda Rosululloh SAW. : Malam dan siang segala isinya ini adalah
kendaraan, naikilah sampai kepada akhirat.
Jadi dunia supaya ditumpangi/dinaiki, jangan sampai dinaiki dunia, yang
dilarang adalah dinaiki dunia. Kalau menumpangi dunia memang
diperintah, tapi kalau kita ditumpangi dunia maka akan rusak, bejat. Kalau
menumpangi dunia itu enak, nyaman, karena dunia ini adalah kendaraan.

Ibarat kendaraan bisa yang baik bisa yang jelek, tidak jadi masalah asal
syukur.
Syukur itu tulisannya SYIN, KAF, RO, bacanya SYAKARO artinya telah
syukur. Tapi kalau syin titik tiga ini titik tiganya hilang, bunyinya SAKARO
artinya telah mendem /tidak sadar, karena tiga titik itu rahasianya syukur.
Satu persatu titik ini ada artinya sendiri-sendiri, titik satu apa artinya, titik
dua apa artinya, dan titik tiga apa artinya. Lain kali akan kami tulis
masalah Syukur ini.