Anda di halaman 1dari 5

STANDAR AUDITING

Standar auditing berkaitan dengan kriteria atau ukuran mutu kinerja audit, dan berkaitan dengan
tujuan yang hendak dicapai dengan menggunakan prosedur yang ada. Standar Auditing adalah
sepuluh standar yang ditetapkan dan disahkan oleh Institut Akuntan Publik Indonesia (IAPI),
yang dikelompokkan ke dalam tiga bagian, yaitu standar umum, standar pekerjaan lapangan, dan
standar pelaporan beserta interpretasinya. Standar auditing merupakan pedoman audit atas
laporan keuangan historis. Standar auditing terdiri atas sepuluh standar dan dirinci dalam bentuk
Pernyataan Standar Auditing (PSA). Dengan demikian PSA merupakan penjabaran lebih lanjut
masing-masing standar yang tercantum di dalam standar auditing.
Di Amerika Serikat, standar auditing semacam ini disebut Generally Accepted Auditing
Standards (GAAS) yang dikeluarkan oleh the American Institute of Certified Public Accountants
(AICPA).
A. STANDAR UMUM
1. Audit harus dilakukan oleh seseorang atau lebih yang memiliki keahlian dan
pelatihan teknis yang cukup sebagai auditor.
Dalam melaksanakan audit sampai pada suatu pernyataan pendapat, auditor harus
senantiasa bertindak sebagai seorang ahli dalam bidang auditing. Pencapaian keahlian
tersebut dimulai dari pendidikan formal ditambah dengan pengalaman-pengalaman dalam
praktik audit dan menjalani pelatihan teknis yang cukup. Asisten junioryang baru masuk
dalam karir auditing harus memperoleh pengalaman profesionalnya dengan mendapatkan
supervisi yang memadai dan review atas pekerjaannya dari atasannya yang lebih
berpengalaman. Pelatihan yang dimaksudkan di sini mencakup pula pelatihan kesadaran
untuk secara langsung terus menerus mengikuti perkembangan yang terjadi dalam bidang
bisnis dan ketentuan baru dalam prinsip akuntansi dan standar auditing yang ditetapkan
oleh Ikatan Akuntan Indonesia.
2. Dalam semua hal yang berhubungan dengan perikatan, independensi dalam sikap
mental harus dipertahankan oleh auditor.
Standar ini mengharuskan seorang auditor bersikap independen, yanga artinya seorang
auditor tidak mudah dipengaruhi karena pekerjaannya untuk kepentingan umum.

Kepercayaan masyarakat umum atas independensi sikap auditor independen sangat


penting bagi perkembangan profesi akuntan publik. Untuk menjadi independen, seorang
auditor harus secara intelektual jujur.
3. Dalam pelaksanaan audit dan penyusunan laporannya, auditor wajib menggunakan
kemahiran profesionalnya dengan cermat dan seksama.
Pengguanaan kemahiran profesional dengan cermat dan seksama menekankan
tanggungjawab setiap profesional yang bekerja dalam organisasi auditor.
B. STANDAR PEKERJAAN LAPANGAN
1. Pekerjaan harus direncanakan sebaik-baiknya dan jika digunakan asisten harus
disupervisi dengan semestinya.
Walaupun auditor boleh memperkerjakan asisten tetapi tanggung jawab atas pekerjaan
tetap berada ditangan auditor.
2. Pemahaman memadai atas pengendalian intern harus diperoleh untuk
merencanakan audit dan menentukan sifat, saat, dan lingkup pengujian yang akan
dilakukan.
pemahaman mengenai struktur pengendalian intern klien akan digunakan untuk
mengindentifikasi salah saji potensial, mempertimbangkan faktor yang mempengaruhi
resiko salah saji yang material.
3. Bukti audit kompeten yang cukup harus diperoleh melalui inspeksi, pengamatan,
permintaan keterangan, dan konfirmasi sebagai dasar memadai untuk menyatakan
pendapat atas laporan keuangan yang diaudit.
Audit harus menghimpun hal-hal yang bersifat membuktikan dan tidak hanya
membuktikan bukti konkrit sebagai dasar untuk menyatakan pendapat untuk laporan
keuangan klien.
C. STANDAR PELAPORAN
1. Laporan auditor harus menyatakan apakah laporan keuangan telah disusun sesuai
dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia.
Standar ini mengharuskan auditor untuk mengidentifikasikan dan menggunakan prinsip
akuntansi yang berterima umum di Indonesia sebagai kriteria yang dipakai untuk
mengevaluasi keputusan yang dibuat oleh manajemen.

2. Laporan auditor harus menunjukkan atau menyatakan, jika ada,


ketidakkonsistenan penerapan prinsip akuntansi dalam penyusunan laporan
keuangan periode berjalan dibandingkan dengan penerapan prinsip akuntansi
tersebut dalam periode sebelumnya.
Konsistensi adalah suatu konsep di dalam akuntansi menuntut diterapkannya secara terusmenurus dan tidak diubah kecuali dengan alasan yang tertentu yang dapat dibenarkan, ini
sangat diperlukan untuk mendukung kebenaran laporan keuangan dari suatu periode
keperiode berikutnya.
3. Pengungkapan informatif dalam laporan keuangan harus dipandang memadai,
kecuali dinyatakan lain dalam laporan auditor.
Standar ini berkaitan erat dengan informasi tambahan sebagai pndukung dan pelengkap
laporan keuangan.
4. Laporan auditor harus memuat suatu pernyataan pendapat mengenai laporan
keuangan secara keseluruhan atau suatu asersi bahwa pernyataan demikian tidak
dapat diberikan. Jika pendapat secara keseluruhan tidak dapat diberikan, maka
alasannya harus dinyatakan. Dalam hal nama auditor dikaitkan dengan laporan
keuangan, maka laporan auditor harus memuat petunjuk yang jelas mengenai sifat
pekerjaan audit yang dilaksanakan, jika ada, dan tingkat tanggung jawab yang
dipikul oleh auditor.
Standar ini bertujuan untuk mencegah salah tafsir tetang tingkat tanggung jawab yang
dipikul auditor bila namanya dikaitkan dengan laporan keuangan. Auditor harus
menyatakan bahwa ia tidak dapat menyatakan pendapat atas laporan keuangan yang tidak
di audit tetapi namanya dikaitkan dengan laporan keuangan tersebut.
D. HUBUNGAN STANDAR AUDITING DENGAN STANDAR LAINNYA
GAAS dan Pernyataan Standar Audit (PSA)
Kesepuluh standar audit yang berlaku umum (GAAS) masih terlalu umum untuk
memberikan pedoman yang berarti, sehingga auditor menggunakan PSA, yang diterbitkan
DSPAP sebagai pedoman yang lebih khusus. PSA menginterpretasikan kesepulih standar
audit yang berlaku umum dan merupakan referensi paling terotorisasi yang tersedia bagi
auditor. Pernyataan tersebut memiliki status GAAS dan sering kali disebut sebagai standar

audit atau GAAS, meskipun bukan bagian dari kesepuluh standar audit yang berlaku umum.
Standar audit yang berlaku umum dan PSA dianggap sebagai literature terotorisasi, dan
setiap anggota yang melakukan audit atas laporan keuangan historis diharuskan mengikuti
standar standar ini menurut kode etik IAPI. DSPAP mengeluarkan pernyataan baru bila
timbul permasalahan audit yang cukup penting hingga layak mendapat interpretasi resmi.
GAAS dan Standar Kinerja
Walaupun GAAS dan PSA merupakan pedoman audit yang terotorisasi bagi anggota profesi,
keduanya memberikan lebih sedikit arahan kepada audit ketimbang yang dapat diasumsikan.
Hampir tidak ada prosedur audit spesifikasi yang disyaratkan oleh standar standar itu, dan
tidak ada persyaratan khusus bagi keputusan auditor, seperti menentukan ukuran sampel,
memilih item sampel dari populasi untuk diuji, atau mengevaluasi hasil. Banyak praktisi
yang percaya bahwa standar standar tersebut harus memberikan pedoman yang
didefinisikan secara lebih jelas untuk menentukan jumlah bukti yang harus dikumpulkan.
Spesifikasi semacam itu akan menghilangkan beberapa keputusan audit yang sulit dan
menyediakan garis pertahanan bagi KAP yang dituduh melakukan audit yang tidak memadai.
Akan tetapi, persyaratan yang sangat spesifik dapat mengubah audit menjadi pengumpulan
bukti yang mekanitis tanpa pertimbangan professional. Dari sudut pandang profesi dan
pemakai jasa audit, bahayanya mungkin jauh lebih besar jika pedoman terotorisasi
didefinisikan terlalu spesifik ketimbang terlalu luas.
GAAS dan PSA dipandang oleh para praktisi sebagai standar minimum kinerja dan bukan
sebagai standar maksimum atau yang ideal. Pada saat yang sama, keberadaan standar audit
tidak berarti bahwa auditor harus selalu mengikutinya dengan membabi buta. Jika auditor
percaya bahwa persyaratan standar tidak praktis atau tidak mungkin dilakukan, amak auditor
dibenarkan untuk mengikuti standar alternative. Demikian pula, jika masalahnya tidak
bernilai signifikan, juga tidak perlu mengikuti standar. Akan tetapi, beban untuk
menunjukkan alasan yang membenarkan penyimpanan dari standar itu berada di pundak
auditor.
Apabila menginginkan pedoman yang lebih spesifik, auditor harus melihat sumber sumber
yang kurang terotorisasi, termasuk buku teks, jurnal, dan publikasi teknis. Bahan bahan
yang dipublikasikan oleh IAPI, seperti pedoman audit industry, menyediakan bantuan untuk
menyelesaikan masalah tertentu.

Daftar Pustaka
Arens, A. Alvin. 2008. Jasa Audit dan Assurance. Jakarta: Salemba Empat.
Artikel non personal. 2012. Standar Auditing. http://id.wikipedia.org/wiki/Standar_Auditing.
Diakses pada 12 Februari 2015.
Halim, Abdul. 2008. Auditing: Dasar-dasar Audit Laporan Keuangan, Edisi 4. Yogyakarta: Unit
Penertbit dan Percetakan STIM YKPN.