Anda di halaman 1dari 55

DOKUMEN AKREDITASI

BAGAIMANA MENYIAPKAN
DOKUMEN REGULASI RS

Dr DJONI DARMADJAJA, SpB,MARS,FINACS, FICS


KOMISI AKREDITASI Rumah sakit

CURICULUM VITAE
Nama
Tempat /tanggal lahir
Telp
E-Mail

: Dr Djoni Darmadjaja, SpB. MARS, FInaCS, FICS


: Palembang, 22 Juni 1953
: Rumah ; 021 4892539, Mobile ; 08129146524
: kapuyux @ centrin.net.id dan kapuyux@gmail.com

Riwayat Pekerjaan :
1. Kepala Puskesmas Balohan,Sabang, Aceh, 1978-1980
2. Kepala RSU Kelas D Sabang, Aceh. 1980-1981
3. Ketua Komite Medis RSUD Karawang l999 2002
4. Wakil Direktur Pelayanan Medis RSUD Karawang. 2002- 2005
5. Dosen luar biasa ilmu bedah, FK-YARSI 2002- 2006
5. Direktur RSUD Karawang 2005 2009
7. Dewan Pengawas RSUD Karawang 2009-2012
8. Surveior/Pembimbing KARS Depkes RI 2009- sekarang
9. Direktur RS Proklamasi Karawang 2011-2013
10. Ketua Komite Medis RS Dewi Sri Karawang 2012-sekarang
11. Anggota Badan Pengurus KARS 2014-sekarang
Riwayat Pendidikan :
1. Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia Tahun 1972 - 1978
2. Program Pendidikan Dokter Spesialis Lab Ilmu Bedah, FKUI 1981-1986
3. Program Studi Kajian Administrasi Rumah Sakit FKMUI Tahun 1999 - 2001
4. Program S3 Epidemiologi Klinis FKMUI ( proses penelitian)

Permenkes No 49 tahun 2013


Kredensialing tenaga keperawatan
Menjaga mutu profesi tenaga keperawatan
Menjaga disiplin, etika dan perilaku profesi
perawat dan bidan

UUPK Pasal 44 (2004)

. (1) Dokter atau dokter gigi dalam menyelenggarakan praktik kedokteran wajib
mengikuti standar pelayanan kedokteran atau kedokteran gigi.
. (2) Standar pelayanan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dibedakan
menurut jenis dan strata sarana pelayanan kesehatan.
. (3) Standar pelayanan untuk dokter atau dokter gigi sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) dan ayat (2) diatur dengan peraturan Menteri.
UUPK Pasal 50

Dokter atau dokter gigi dalam melaksanakan praktik kedokteran mempunyai


hak :
. a. memperoleh perlindungan hukum sepanjang melaksanakan tugas sesuai
dengan standar profesi dan standar prosedur operasional;

UUPK Pasal 51

. Dokter atau dokter gigi dalam melaksanakan praktik kedokteran


mempunyai kewajiban :
. memberikan pelayanan medis sesuai dengan standar profesi dan
standar prosedur operasional serta kebutuhan medis pasien;
UU RS (2009)
Pasal 32 Hak Pasien
menggugat dan/atau menuntut Rumah Sakit apabila Rumah Sakit
diduga memberikan pelayanan yang tidak sesuai dengan standar baik
secara perdata ataupun pidana; dan

Elemen Penilaian TKP.2

Manajer senior atau Direktur menjamin kepatuhan terhadap


undang-undang dan peraturan yang berlaku
The senior manager or director ensures compliance with applicable
laws and regulations. (GLD-JCI)

Permenkes 1438 tahun 2010


TENTANG STANDAR PELAYANAN KEDOKTERAN
.

Standar Pelayanan Kedokteran meliputi Pedoman Nasional Pelayanan


Kedokteran (PNPK) dan Standar Prosedur Operasional (SPO)

PNPK merupakan Standar Pelayanan Kedokteran yang bersifat


nasional dan dibuat oleh organisasi profesi serta disahkan oleh
Menteri

PNPK disusun oleh sekelompok pakar yang dapat melibatkan


profesi kedokteran, kedokteran gigi, atau profesi kesehatan lainnya,
atau pihak lain yang dianggap perlu dan disahkan oleh Menteri..

PNPK diperlukan bila:


.

jumlah kasusnya banyak (high volume)

. mempunyai risiko tinggi (high risk)


. cenderung memerlukan biaya tinggi/banyak sumber daya (high cost)

. terutama bila terdapat variasi yang luas di antara para praktisi untuk
penanganan kasus yang sama.

Standar Prosedur Operasional


. 1) Pimpinan fasilitas pelayanan kesehatan wajib memprakarsai penyusunan
SPO sesuai dengan jenis dan strata fasilitas pelayanan kesehatan yang
dipimpinnya.
. 2) SPO harus dijadikan panduan bagi seluruh tenaga kesehatan difasilitas
pelayanan kesehatan dalam melaksanakan pelayanan kesehatan.
. 3) SPO disusun dalam bentuk panduan praktis (clinical practice guidelines)
yang dapat dilengkapi dengan alur klinis (clinical pathway), algoritme,
protokol, prosedur atau standing order.
. 4) Panduan praktis klinis (PPK) harus memuat sekurang- kurangnya
mengenai pengertian, anamnesis, pemeriksaan fisis, kriteria diagnosis,
diagnosis banding, pemeriksaan penunjang, terapi, edukasi, prognosis, dan
kepustakaan

SPO memberikan langkah yang benar dan terbaik berdasarkan


konsensus bersama untuk melaksanakan berbagai kegiatan dan fungsi
pelayanan yang dibuat oleh sarana pelayanan kesehatan berdasarkan
standar profesi

. Pasal 10 Permenkes 1438 / 2010


. Pimpinan fasilitas pelayanan kesehatan wajib memprakarsai
penyusunan SPO sesuai dengan jenis dan strata fasyankes yang
dipimpinnya

Resusitasi Neonatus
.

Pada bayi dengan RDS yang sudah diintubasi di kamar bersalin


akibat distres pernapasan, pemberian surfaktan dalam dua jam
pertama menurunkan risiko acute pulmonary injury, mortalitas,
maupun
penyakit
paru
kronik.
Level of evidence IA, derajat rekomendasi A

Pemberian surfaktan dini dengan ekstubasi segera (<1 jam)


kemudian digantikan oleh NCPAP, dibandingkan dengan surfaktan
lambat dengan ventilasi mekanis konEnu dan ekstubasi keEka
dukungan ventilasi mekanis telah minimal, menurunkan kejadian
BPD dan pemakaian ventilasi mekanis selama perawatan.
Level of evidence IA, derajat rekomendasi A

KOMPETENSI : Dikeluarkan
oleh Kolegium
KEWENANGAN :
Dikeluarkan oleh Direktur
RS

Kompilasi Clinical Practice Guideline dari semua


profesi
Membuat White paper untuk tindakan yang
tumpang tindih

Memfasilitasi pembuatan CP
Melakukan fungsi HTA level mikro
Memastikan CP dipatuhi oleh staf medis