Anda di halaman 1dari 3

Analisis Kasus Arbitrase Everpioneer CO. Ltd melawan PT. Prima Jaya Indah.

Keputusan Mahkamah Agung tingkat Kasasi

1. Diketahui bahwa Kedua Perusahaan merupakan badan hukum, berdasarkan


Undang-Undang No. 40 tahun 2007 Pasal satu angka satu adalah badan

hukum

merupakan

persekutuan

modal,

didirikan

berdasarkan

perjanjian, melakukan kegiatan usaha dengan modal dasar yang


seluruhnya terbagi dalam saham dan memenuhi persyaratan yang
ditetapkan dalam undang-undang ini serta peraturan pelaksanaannya.
Baik dari Perusahaan Everpioneer CO. Ltd dan PT. Prima Jaya Indah
2. Dalam kasus tersebut bahwa PT. Prima Jaya Indah pihak termohon
dalam kasus ini telah diputus oleh Mahkamah Agung melakukan
wanprestasi

dan

diputus

untuk

membayar

ganti

rugi

terhadap

pemohon. Sehubungan dengan hal tersebut dalam Undang-Undang no


40 tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas, PT. Prima Jaya Indah dapat
melakukan Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) dengan dihadiri
seluruh jajaran direksi dan Dewan komisaris untuk memutuskan jalan
yang terbaik bagi perusahaan, diatur dalam Pasal 75.
3. Pemohon

dapat

meminta

Pengadilan

negeri

setempat

untuk

memeriksa PT. Prima Jaya Indah terkait hal yang merugikan yang
dialami oleh perusahaan Everpioneer sesuai dengan UU PT no. 40
tahun 2007 Pasal 138

Analisis Kasus Kepalitan antara PT. Saran Realindo Sejahtera melawan PT. Argo
Salassa Sembada Keputusan Mahkamah Agung tingkat Kasasi

1. Baik dari Perusahaan PT. Saran Realindo Sejahtera dan PT. Argo Salassa
Sembada, Diketahui bahwa kedua perusahaan merupakan badan hukum,
berdasarkan Undang-Undang No. 40 tahun 2007 Pasal satu angka satu

adalah

badan

hukum

merupakan

persekutuan

modal,

didirikan

berdasarkan perjanjian, melakukan kegiatan usaha dengan modal


dasar

yang

seluruhnya

terbagi

dalam

saham

dan

memenuhi

persyaratan yang ditetapkan dalam undang-undang ini serta peraturan


pelaksanaannya
2. Dalam kasus tersebut bahwa PT. Saran Realindo Sejahtera dan PT. Argo
Salassa Sembada, yakni pihak pemohon dan termohon. Kedua belah
pihak dapat melakukan Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) dengan
dihadiri

seluruh

jajaran

direksi

dan

Dewan

komisaris

untuk

memutuskan jalan yang terbaik bagi perusahaan, diatur dalam Pasal


75 Undang-Undang Perseroan Terbatas No. 40 tahun 2007
3. Pemohon

dapat

meminta

Pengadilan

negeri

setempat

untuk

memeriksa PT. Argo Salassa Sembada terkait hal yang merugikan yang
dialami oleh perusahaan Everpioneer sesuai dengan UU PT no. 40
tahun 2007 Pasal 138
4. Dalam Keputusan Mahakamah Agung telah memutus PT. Argo Salassa
Sembada dinyatakan pailit dan hal tersebut dapat menyebabkan
bubarnya sebuah perusahaan yang diatur dalam UU Perseroan
Terbatas nomor 40 tahun 2007 Pasal 124 tentang pembubaran PT ayat
satu (1) huruf e

Analisis Kasus Kepalitan antara PT. Sarana Sawit Riau melawan PT. Palmechandra
Alami Keputusan Mahkamah Agung tingkat Kasasi

1. Baik dari Perusahaan PT. Sarana Sawit Riau dan PT. Palmechandra Alami,
Diketahui bahwa kedua perusahaan merupakan badan hukum, berdasarkan
Undang-Undang No. 40 tahun 2007 Pasal satu angka satu adalah badan

hukum

merupakan

persekutuan

modal,

didirikan

berdasarkan

perjanjian, melakukan kegiatan usaha dengan modal dasar yang


seluruhnya terbagi dalam saham dan memenuhi persyaratan yang
ditetapkan dalam undang-undang ini serta peraturan pelaksanaannya
2. Dalam kasus tersebut bahwa PT. Sarana Sawit Riau dan PT. Palmechandra
Alami, yakni pihak pemohon dan termohon. Kedua belah pihak dapat

melakukan Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) dengan dihadiri


seluruh jajaran direksi dan Dewan komisaris untuk memutuskan jalan
yang terbaik bagi perusahaan, diatur dalam Pasal 75 Undang-Undang
Perseroan Terbatas No. 40 tahun 2007
3. Pemohon

dapat

meminta

Pengadilan

negeri

setempat

untuk

memeriksa PT. Palmechandra Alami terkait hal yang merugikan yang


dialami oleh perusahaan Everpioneer sesuai dengan UU PT no. 40
tahun 2007 Pasal 138
4. Dalam Keputusan Mahakamah Agung telah memutus PT. Palmechandra
Alami dinyatakan pailit dan hal tersebut dapat menyebabkan bubarnya

sebuah perusahaan yang diatur dalam UU Perseroan Terbatas nomor


40 tahun 2007 Pasal 124 tentang pembubaran PT ayat satu (1) huruf e