Anda di halaman 1dari 19

PENGENDALIAN TERPADU HAMA DAN PENYAKIT

LAPORAN PRAKTIKUM

Disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah PHPT

Dosen Pengampu
Lindung Tri Puspasari, SP.,M.Si.
Fitri Widiantini, SP.,MBTS.,Ph.D.

Oleh
Whisnu Bramastyo

150510120092

Mustika Andianny

150510120099

Hadi Nurkholis

150510120103

Dhaddy Dwimantara 150510120118

FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS PADJADJARAN
BANDUNG
2014

KATA PENGANTAR

Puji syukur atas karunia Tuhan Yang Maha Esa yang melimpahkan curahan kasih,
sayang, dan restu kepada kelompok 1 sehingga dapat melakukan survai pengamatan hama
dan penyakit tanaman padi di Rancaekek, Bandung.Ucapan terima kasih kami ucapkan
kepada Lindung Tri Puspasari, SP.,M.Si. dan Fitri Widiantini, SP.,MBTS.,Ph.D. selaku
pembimbing mata kuliah Pengendalian Hama Penyakit Terpadu.
Padi merupakan komoditas utama yang rawan terkena serangan hama dan penyakit
sehingga perlu dilakukan survai untuke mengetahui hama dan penyakit pada padi secara
spesifik di lingkungan tertentu.
Laporan praktikum ini kami buat berdasarkan pengamatan dan sumber referensi
yang akurat. Apabila terdapat kesalahan di dalam laporan ini penulis memohon maaf.

Jatinangor, 03 November 2014


Penulis

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR.................................................................................................................ii
DAFTAR ISI.............................................................................................................................iii
I. Pendahuluan............................................................................................................................1
I. 1. Latar Belakang................................................................................................................1
I. 2. Tujuan.............................................................................................................................3
II. Deskripsi Lokasi....................................................................................................................3
III. Pelaksanaan PHT Di Lokasi Survey....................................................................................4
III. 1. Lokasi 1........................................................................................................................4
III. 2. Lokasi 2........................................................................................................................6
IV. Rekomendasi........................................................................................................................7
IV. 1. Lokasi 1.........................................................................................................................7
IV. 2. Lokasi 2.......................................................................................................................10
DAFTAR PUSTAKA...............................................................................................................14
LAMPIRAN.............................................................................................................................15

I. Pendahuluan
I. 1. Latar Belakang
Tanaman padi (Oryza sativa L.) merupakan tanaman pangan yang menjadi
makanan pokok penduduk Indonesia. Untuk memenuhi kebutuhan pangan penduduk,
maka Indonesia dituntut untuk menjalankan kebijakan ketahanan pangan dengan
berfokus pada pembangunan pertanian. Salah satu taktik dalam pembangunan pertanian
yang tepat ialah pemberdayaan petani harus diintensifkan agar dapat tercapai ketahanan
pangan Nasional, karena petani merupakan pelaku dalam proses produksi produk
pertanian khususnya pangan.
Seiring meningkatnya populasi penduduk dan kebutuhan pangan Nasional,
produktivitas komoditas padi pun harus ditingkatkan agar total produksinya dapat
memenuhi kebutuhan pangan Nasional. Produktivitas padi dipengaruhi oleh berbagai
macam faktor, diantaranya adalah serangan hama dan penyakit. Serangan hama dan
penyakit akan menurunkan produktivitas padi secara signifikan apabila tidak ditangangi
dengan serius. Musuh utama petani adalah hama tanaman padi, diantaranya ialah tikus,
wereng, penggerek batang, kepik, walang sangit, jenis serangga lainnya, dan burung. Di
setiap daerah, hama utama yang menyerang pertanaman padi akan berbeda. Contohnya,
untuk pertanaman padi di daerah pantura yang menjadi hama utamanya ialah wereng
sedangkan untuk pertanaman padi di daerah rancaekek yang menjadi hama utamanya
ialah tikus. Sehingga perlu adanya strategi pengendalian yang tepat, seperti penggunaan
varietas tahan, penggunaan benih bersertifikat, monitoring, dan teknik-teknik
pengendalian efektif dan aman yang bisa dilakukan.
Penggunaan pestisida dalam pengendalian OPT masih menjadi solusi utama
petani dalam mengendalikan hama dan penyakit tanaman padi. Pestisida terbagi
menjadi dua yaitu pestisida nabati dan pestisida buatan. Pestisida nabati adalah
pestisida yang terbuat dari ekstrak tumbuhan sedangkan pestisida buatan adalah
pestisida yang terbuat dari zat-azat kimia yang dibuat untuk peruntukkannnya.
Penggunaan pestisida nabati masih sedikit dilakukan oleh petani karena masih jarang
produsen yang membuat serta kurang efektif dan efisien dalam pengendalian hama dan
penyakit dalam areal yang luas. Sedangkan pestisida buatan sering digunakan petani
karena efektif dan efisien apabila digunakan dalam areal yang luas. Meskipun pestisida
buatan memiliki zat atau senyawa yang terkandung efektif dan efisien dalam
pengendalian OPT, tetapi zat atau senyawa tersebut akan berdampak buruk terhadap

lingkungan sekitar baik tanah maupun makhluk hidup lainnya. Penyalahgunaan


pestisida buatan pun akan mengakibatkan berbagai masalah, diantaranya ialah residu,
membuat hama resisten, menghambat pertumbuhan, masalah perkembangbiakkan
makhluk hidup, kesehatan, dan sebagainya. Sehingga perlu ada pelatihan tentang
penggunaan pestisida yang tepat kepada para petani guna menghindari dampak negatif
dari penggunaan pestisida.
Pengendalian

hama

berdasarkan

manipulasi

musuh

alami

menghemat

penggunaan insektisida 33-75%, meskipun pada musim hujan dengan kelimpahan hama
wereng cukup tinggi. Dengan cara ini, hasil padi di tingkat petani meningkat 36%
dengan peningkatan keuntungan 53,7%. Ambang ekonomi bukan harga yang tetap,
tetapi berfluktuasi bergantung pada harga gabah dan pestisida. Bila harga gabah
meningkat maka Ambang Ekonomi akan turun dan sebaliknya, tetapi bila harga
insektisida naik maka ambang ekonomi akan naik dan sebaliknya. Pengendalian hama
berdasarkan manipulasi musuh alami dimaksudkan untuk memberikan peranan yang
lebih besar kepada musuh alami, sebelum memakai insektisida (Effendi, 2009). Cara
biologis lainnya bisa berupa insektisida organis, fumigasi yang berbahan dasar
methylbromida, atau melalui cara karantina yang biasa diterapkan dipelabuhan, bandara
(air dan udara) cara karantina bertujuan untuk memusnahkan hama dan penyakit yang
ikut serta pada tanaman tersebut.
Adapun cara lain yang dapat dilakukan dalam pengendalian OPT tanaman padi,
yaitu cara mekanik, fisik, dan kultur teknik. Cara mekanis sudah jarang diterapkan oleh
petani, alasan karena sifat yang membutuhkan waktu yang lama dan jumlah hama yang
dikendalikan oleh cara mekanis tidak sebesar cara kimiawi (pestisida buatan), namun
cara mekanis masih sering dilakukan petani dalam melakukan penyiangan. Cara fisik
bisa dilakukan dengan mengatur tinggi genangan air dan memasang jebakan-jebakan
untuk hama, seperti yellow sticky trap. Cara kultur teknis dilakukan dengan mengatur
jarak tanam, melakukan rotasi tanaman, dan lainnya. Cara biologi bisa dilakukan
dengan pengembangan musuh dari hama tersebut baik secara parasit dan predator.
Oleh karena itu, harus dilakukan pengendalian yang tepat dalam mengendalikan
hama dan penyakit tanaman padi, yaitu dengan Pengendalian Terpadu Hama dan
Penyakit Tanaman (PTHPT). Konsep PTHPT ialah memadukan semua teknik
pengendalian yang paling efektif dan dan meminimalisir dampak negatif terhadap
ekosistem ataupun lingkungan sehingga produktivitas tanaman padi optimal dan
keseimbangan ekosistem pun tetap terjaga (lestari).
5

I. 2. Tujuan
1. Untuk mengetahui berbagai OPT yang menyerang tanaman padi.
2. Untuk mengetahui bagaimana cara pengendalian hama dan penyakit pada tanaman
padi yang dilakukan oleh petani.
3. Untuk mengetahui cara pengendalian terpadu hama dan penyakit tanaman (PTHPT)
yang tepat pada tanaman padi.
II. Deskripsi Lokasi
Desa Rancaekek Wetan merupakan salah satu desa di wilayah Kecamatan
Rancaekek Kabupaten Bandung dengan batas wilayah sebagai berikut:
Sebelah Utara:
Desa Cipacing Kecamatan Jatinangor Kabupaten Sumedang dan Desa Bojongloa
Kecamatan Rancaekek;
Sebelah Timur :
Desa Bojongloa Kecamatan Rancaekek;
Sebelah Selatan:
Desa Bojongloa dan Desa Sukamanah Kecamatan Rancaekek;
Sebelah Barat :
Desa Rancaekek Kulon Kecamatan Rancaekek dan Desa Cileunyi Wetan Kecamatan
Cileunyi.
Pada bulan Pebruari 2014 wilayah administratif Desa Rancaekek Wetan meliputi
141 RT dan 19 RW dengan total area seluas 225,6 Ha terdiri dari 150,6 Sawah dan 75 Ha
daratan. Dengan persentase wilayah terbangun 143,6 Ha atau 63.39 % terhadap wilayah
administratif Desa Rancaekek Wetan.
Dari segi klimatologi, Desa Rancaekek Wetan merupakan wilayah beriklim tropis
yang dipengaruhi oleh iklim muson. Rata- rata curah hujan di Desa Rancaekek Wetan
berkisar 1.369 mm per tahun dengan rata-rata 3,75 mm/hari, curah hujan tertingi tercatat
terjadi di bulan Maret, April, Mei dan Desember.
Berdasarkan topografinya, wilayah Desa Rancaekek Wetan merupakan dataran
dengan ketinggian 608 m di atas permukaan laut. Secara tidak langsung, kondisi
topografi Kecamatan Rancaekek inilah yang mempengaruhi iklim Kecamatan Rancaekek
yang cenderung sejuk dengan suhu berkisar antara 180 C hingga 320 C.
Berdasarkan hasil wawancara dengan petani sekitar Rancaekek, di daerah
rancaekek ini terdapat banyak tikus. Hal ini membuat daerah sekitar rancaekek ini
6

menjadikan tikus sebagai hama utama serta musuh utama petani padi sawah. Sehingga
petani padi sawah begitu waspada terhadap hama tikus dan sering bergotong royong
dalam mengendalikan tikus tersebut agar tidak merusak pertanaman padi sawah mereka.
Adapun tekstur tanah sawah daerah rancaekek adalah halus dan liat berlempung.
Daerah ini berupa dataran dan kondisi tanah sesuai apabila ditanami komoditas padi.
Meskipun demikian, seiring banyaknya pabrik yang didirikan di daerah rancaekek ini
membuat tanah dan air sawah tercemar sehingga produktivitas pertanaman padi di daerah
Rancaekek ini cenderung kurang optimal.

III. Pelaksanaan PHT Di Lokasi Survey


III. 1. Lokasi 1
Hama utama yang merusak bagian batang tanaman padi adalah tikus dan
penggerek batang. Pengendalian hama tikus dan penggerek batang oleh petani yaitu
mengolah tanah secara maksimum, menggunakan varietas padi unggul Ciherang,
menggunakan teknik budidaya jarak tanam 30 X 27 cm, melakukan pemupukan dengan
dosis tertentu, dan melakukan penyiangan gulma serta mengendalikan hama secara
mekanis. Petani tersebut menggunakan pestisida untuk menangani kedua hama tersebut.
Penyakit yang menyerang tanaman padi adalah hawar daun dan kerdil rumput.
Pada penyakit hawar daun terdapat ciri-ciri tanaman padi menguning, mengering,
tanaman rebah, dan batang membusuk. Penyakit ini disebabkan oleh bakteri
Xanthomonas oryzae pv. Oryzae (Xoo). Pathogen ini dapat menginfeksi tanaman padi
pada semua fase tanaman dari mulai persemaian sampai menjelang panen. Pada lokasi
pertama pengendalian penyakit ini hanyalah dengan menggunakan bakterisida dan
pemupukan susulan.
Penyakit lainnya yang menyerang tanaman padi di daerah ini adalah penyakit
kerdil rumput. Penyebab penyakit kerdil rumput adalah virus Kerdil Rumput. Virus ini
disebarkan oleh hama wereng coklat (Nilaparvata lugens). Walaupun tidak terdapat
hama wereng coklat di lapangan, padi yang terserang kerdil rumput diperkirakan berasal
dari virus yang menetap di tanaman inang. Tanaman yang terserang penyakit ini
memiliki ciri-ciri batangnya kerdil dan banyak anakan sehingga menyerupai rumput.
Daunnya sempit, pendek, kaku, hijau pucat dan kadang-kadang mempunyai bercak
seperti karat. Kadangkala terdapat percabangan anakan dari buku batang tanaman padi
yang terinfeksi. Tanaman yang terinfeksi biasanya bertahan sampai dewasa, tetapi hanya
7

menghasilkan sedikit malai yang kecil berwarna coklat dan bulirnya hampa. Bila infeksi
terjadi saat tanaman dewasa biasanya gejalanya tidak akan berkembang sebelum panen
tetapi muncul pada singgangnya setelah panen. Untuk menangani penyakit kerdil rumput
petani di lokasi pertama menggunakan pupuk susulan dan menyiangi gulma di
sekitarnya. Tahapan pengendalian hama dan penyakit pada lokasi pertama ini dapat
dilihat pada tabel di bawah ini
Tabel 1. Pengendalian Hama dan Penyakit Lokasi Pertama
Penyakit
Pengendalian

Persiapan Lahan
-Olah tanah
maksimum
Penyiapan Benih
- Pengggunaa
n benih
tahan
(Ciherang,
IR 64)

Hama

Hawar Daun

Kerdil Rumput

Tikus

Penggerek
Batang

Pemeliharaan
- Pemupukkan
Susulan
- Penyiangan
gulma

V
V

Mekanis
- Gropyokan
Kimiawi

V
V

- Insektisida
sintetik
- Rodentisida
sintetik

III. 2. Lokasi 2
Pada lokasi kedua, hama dan penyakit yang menyerang pertanaman padi sama
seperti pada lokasi kedua yaitu hama tikus dan keong mas serta penyakit hawar daun
bakteri. Namun, menurut penuturan narasumber pada lokasi kedua ini tidak ditemukan
8

hama penggerek batang. Hama dan penyakit yang menjadi permasalahan utama pada
lokasi ini adalah hama tikus yang menyebabkan produksi tanaman padi pada lokasi ini
menurun drastis sehingga hanya didapatkan hasil sekitar 500kg dalam lahan seluas 80
tumbak.
Pengendalian hama dan penyakit terpadu yang dilakukan pada lokasi kedua ini
tidak jauh berbeda dengan PHT pada lokasi pertama. Pada persiapan lahan dilakukan
olah tanah maksimum dan sanitasi untuk mengendalikan hama tikus dan keong serta
untuk membersihkan inang penyakit hawar daun bakteri. Benih yang digunakan pada
lokasi ini termasuk benih varietas tahan terhadap hawar daun bakteri yaitu varietas
Ciherang, IR64 dan Surya yang digunakan secara bergantian setiap musim tanam. Bibit
yang ditanam di lahan adalah bibit tua yang sudah berumur 30 hari dan ditanam 3-4 bibit
per lubang tanam, perlakuan ini bertujuan untuk meningkatkan ketahanan bibit akan
serangan keong mas.
Pengendalian hama tikus di lokasi ini adalah secara mekanis dan kimiawi.
Pengendalian secara mekanis dilakukan dengan cara gropyokan sedangkan secara
kimiawi dengan menggunakan rodentisida sintetik. Selain itu dilakukan pula sanitasi
gulma untuk meningkatkan pencahayaan di pertanaman untuk mengendalikan hama
tikus. Teknik pengendalian penyakit hawar daun bakteri di lokasi ini adalah dengan
pemberian bakterisida sintetik secara langsung pada tanaman padi dan dibiarkan tumbuh
hingga panen. Tahapan pengendalian hama dan penyakit pada lokasi kedua ini dapat
dilihat pada tabel di bawah ini.

Tabel 2 Pengendalian Hama dan Penyakit Lokasi Kedua


Pengendalian
Persiapan Lahan
- Olah tanah
maksimum dan
sanitasi

Hama
Tikus

Keong Mas

Penyakit
Hawar daun bakteri

Penyiapan Benih/bibit
- Penggunaan
varietas tahan
(Ciherang, IR
9

64, Surya)
- Penggunaan
bibit tua (30
hari)
Penanaman
- Penanaman 3-4
bibit per lubang
tanam
Pemeliharaan
- Sanitasi Gulma
Mekanis
- Gropyokan
- Mengambil
keong mas dan
telurnya
Kimiawi
- Penggunaan
rodentisida
sintetik

V
V
V

IV. Rekomendasi
IV. 1. Lokasi 1
Untuk menangani penyakit hawar daun padi kelompok kami memiliki
rekomendasi yaitu penggunaan benih unggul dengan varietas tahan penyakit hawar
daun bakteri seperti varietas Ciherang. Pengurangan penggunaan pupuk urea agar
batang dan daun tidak menjadi lunak. Pengendalian penyakit HDB dengan pemanfaatan
bakteri

antagonis

dapat

menggunakan

bakteri

Corynebacterium.

Efektifitas

Corynebacterium sebagai bakteri antagonis terhadap penyakit HDB nampaknya cukup


baik dan corynebacterium menunjukkan penghambatan pada pemunculan gejala awal,
penyebaran maupun intensitas serangan (BBPOPT 2007).
Penanganan pada penyakit kerdil rumput sebaiknya adalah dengan
memusnahkan tanaman sakit dan membersihkan lingkungan sekitar sawah dari gulma
yang dapat menjadi inang virus penyakit kerdil rumput. Jika ditemukan vektor kerdil
rumput yaitu wereng coklat, harus segera dilakukan pengendalian vektor. Pengendalian
yang dapat dilakukan adalah dengan mempergunakan kepik (Cyrtorhinus microvelia)
sebagai predator wererng coklat dan penggunaan insektisida fipronil dan imidakloprid.
Jenis insektisida buprofezin dapat digunakan untuk pengendalian wereng cokelat
10

populasi generasi 1 atau 2, sedangkan fipronil dan imidakloprid untuk wereng cokelat
generasi 1, 2, 3 dan 4.
Rekomendasi yang dapat diberikan untuk penanganan serangan hama tikus
adalah diantaranya penggunaan sistem SPB, jarak tanam legowo, penanaman serempak
penggunaan bubu dan pelepasan musuh alami seperti burung hantu dan ular.
Rekomendasi pengendalian hama penggerek batang adalah secara mekanis,
penggunaan perangkap feromon 9-16 dan menggunakan musuh alami Trichogramma
japonicum. Pengendalian secara mekanis dilakukan dengan mengambil secara langsung
telur penggerek yang berada pada tanaman padi. Penggunaan perangkap feromon 9-16
dapat menarik penggerek batang jantan sehingga dengan terperangkapnya penggerek
jantan maka penggerek betina tidak dapat dibuahi. Sedangkan pengguanaan
Trichogramma japonicum yang merupakan parasitoid bagi penggerek batang padi dapat
menurunkan populasi penggerek batang padi.
Rekomendasi pengendalian hama penggerek batang menurut anjuran Kementerian
Pertanian RI yaitu penanaman serempak, pemotongan batang padi serendah mungkin
saat panen, penggenangan selama 10 cm setelah serangan atau setelah panen, dan
eradikasi tanaman yang telah terserang agar tidak menular. Selain itu ada cara lain yaitu
melakukan penyemprotan insektisida yaitu penaburan karbofuran 3% dengan dosis 17
kg/ha apabila ditemukan rata-rata 0.3 kelompok telur per m2 atau intensitas serangan
sundep rata-rata 10%, dengan ketentuan sekurang-kurangnya 20 hari setelah
pemberian insektisida butiran (apabila sudah pernah dilakukan) dan selambatlambatnya 3 minggu sebelum panen.
Tahapan rekomendasi pengendalian hama dan penyakit pada lokasi pertama ini
dapat dilihat pada tabel di bawah ini

Tabel 3. Rekomendasi Pengendalian Lokasi Pertama


Pengendalian

Hama
11

Penyakit

Persiapan Lahan
- Olah
tanah
maksimum
dan
sanitasi
- Sistem Perangkap
Bubu (SPB)
Penyiapan Benih/bibit
- Penggunaan
varietas
tahan
(Ciherang, IR 64,
Surya)
- Penggunaan
varietas
tahan
Cigeulis,
Mekongga,
Cimelati, Luk Ulo,
Singkil,
Pepe,
Memberamo
Penanaman
- Pengaturan jarak
tanam
(sistem
legowo)
- Pemberian pupuk
susulan
- Penanaman
serempak
Mekanis
- Gropyokan
- Penggunaan
perangkap bubu
- Sanitasi tanaman
sakit
- Mengambil telur
penggerek batang
- Pengunaan
perangkap
feromon 9-16
Biologis
- Penggunaan
musuh
alami
(burung hantu dan
ular)
- Penggunaan

Tikus

Penggerek
Batang

Kerdil
Rumput

Hawar daun
bakteri

V
V
V

V
V
V
V

V
V

12

musuh
alami
(Trichogramma
japonicum)
- Menggunakan
agen
antagonis
(Corynebacterium
)
- Penggunaan
Cyrtorhinus
microvelia
predator vektor
Kimiawi
- Insektisida sintetik
- Rodentisida sintetik

V
V

Panen
- Pemotongan padi
sependek mungkin
- Penggenangan
setelah panen

V
V

IV. 2. Lokasi 2
Pengendalian hama dan penyakit terpadu pada lokasi kedua sudah cukup baik
dalam mengendalikan hama keong mas dan penyakit hawar daun bakteri, namun untuk
pengendalian hama tikus terlihat kurang begitu dapat mengendalikan serangannya
sehingga hasil produksinya sangatlah sedikit. Cara pengendalian yang dilakukan juga
dinilai tidak terlalu efektif karena lebih menekankan penggunaan pestisida sintetik
sehingga menurut narasumber terjadi resistensi rodentisida pada hama tikus yang
mengakibatkan harus meningkatkan dosis rodentisida pada pengaplikasiannya.
Rekomendasi PHT yang diberikan adalah dengan penambahan cara-cara
pengendalain OPT yang terdapat di lokasi kedua agar dapat mengendalikan hama tikus
dan mengurangi penggunaan pestisida sintetik. Penggunaan pestisida sintetik
direkomendasikan pada saat terjadi ledakan hama dan penyakit dan diperlukan
pengendalian sesegera mungkin.
Pada persiapan lahan, setelah dilakukan olah tanah dan sebelum penanaman dapat
diaplikasikan sistem perangkap bubu (SPB) atau Trap Barrier System (TBS). Sistem ini
menggunakan tanaman perangkap berupa padi yang ditanam pada lahan berukuran
13

20x20 m atau 50x50 m di tengah hamparan. Penanaman dilakukan 3 minggu lebih awal,
pada saat petani disekitarnya membuat pesemaian. Tanaman perangkap dipagar dengan
plastik setinggi 60 cm, disetiap sisi pagar ditaruh satu unit perangkap bubu berukuran
25x25x60 cm. Perangkap bubu dapat dibuat dari ram kawat atau kaleng bekas minyak
goreng. Di sekeliling tanaman perangkap dibuat parit agar bagian bawah pagar selalu
tergenang air, sehingga tikus diharapkan tidak dapat melubangi pagar atau menggali
lubang di bawah pagar. Perangkap bubu perlu diperksi setiap hari sehingga tikus atau
hewan lainnya yang terperangkap tidak mati dalam bubu. Setiap SPB mempunyai
pengaruh sampai radius 200 m (hallo effect) sehingga satu unit SPB diperkirakan mampu
mengamankan pertanaman padi seluas 10-15 ha dari serangan tikus.
Sistem penanaman yang direkomendasikan adalah dengan menggunakan
penanamn sistem legowo. Penanaman padi agak jarang atau sistem tanam jajar legowo
(bershaf) kurang disukai oleh tikus sawah (suasana terang) karena takut adanya musuh
alami (predator). Perangkap bubu juga dapat diaplikasikan lagi selama pertanaman padi
dan diletakan di sudut-sudut petakan sawah. Upaya lain yang dapat diaplikasikan untuk
mengendalikan hama tikus adalah dengan menggunakan musuh alami tikus yaitu dengan
melepas burng hantu dan ular. Untuk burung hantu dapat dibuatkan rumah burung hantu
di sekitar sawah agar burung hantu dapat menetap di lokasi sawah.
Salah satu perlakuan yang salah pada pengendalian penyakit hawar daun bakteri di
lokasi ini adalah tanaman yang sakit dibiarkan tumbuh hingga panen yang dapat
mengakibatkan tanaman sekitarnya tertular dan hasil panen tanaman sakitpun jauh lebih
sedikit daripada tanaman yang sehat. Rekomendasi yang diberikan adalah dengan
membuang tanaman yang sakit dan apabila masih memungkinkan dapat disulam dengan
bibit yang baru. Sedangkan untuk mengendalikan hama keong mas dapat dilakukan
dengan memberikan pupuk P dan K susulan. Pupuk susulan ini, dapat meningkatkan
ketahanan tanaman padi akan serangan hama keong mas. Tahapan rekomendasi
pengendalian hama dan penyakit pada lokasi kedua ini dapat dilihat pada tabel di bawah
ini.
Tabel 4. Rekomendasi Pengendalian Hama dan Penyakit Lokasi Kedua
Hama
Pengendalian

Tikus

Keong Mas

Persiapan Lahan
14

Penyakit
Hawar daun
bakteri

Olah tanah
maksimum dan
sanitasi
- Sistem Perangkap
Bubu (SPB)
Penyiapan Benih/bibit
- Penggunaan
varietas tahan
(ciherang, IR 64,
Surya)
- Penggunaan bibit
tua (30 hari)
Penanaman
- Pengaturan jarak
tanam (sistem
legowo)
- Menanam padi 3-4
bibit per lubang
- Pemberian pupuk
susulan
- Penanaman
serempak
Mekanis
- Gropyokan
- Penggunaan
perangkap bubu
- Sanitasi tanaman
sakit
- Mengambil keong
mas dan telurnya
Biologis
- Penggunaan
musuh alami
(burung hantu dan
ular)
- Menggunakan
agen antagonis
(Corynebacterium
)
Kimiawi
- Penggunaan
rodentisida sintetik

V
V

V
V

V
V
V
V
V

15

16

DAFTAR PUSTAKA

Bobihoe, julistia. 2007. Pegelolaan Tanaman Terpadu (PTT) Padi Sawah. Balai
Pengkajian Teknologi Pertanian Jambi. Jambi
Balai Besar Peramalan Organisme Penggangu Tumbuhan, 2007. Efektivitas Bakteri
Antagonis Corynebacterium terhadap HDB/KRESEK. www.bbpoptjatisari.com.
Diakses 3 November 2014
Effendi, Baehaki S. 2009. Strategi Pengendalian Hama Terpadu Tanaman Padi Dalam
Perspektif Praktek Pertanian Yang Baik (Good Agricultural Practices).
Pengembangan Inovasi Pertania. 2(1):65-78
Hamkah dan Abddul Fattah. 2011. Tingkat Serangan Hama Utama Padi Pada Dua Musim
Yang Berbeda di Sulawesi Selatan. Balai Pengkajian Teknologi Pertanian
Sulawesi Selatan
Roja, Atman. 2009. Pengendalian Hama dan Penyakit Secara Terpadu (PHT) pada Padi
Sawah. Balai Pengkajian Teknologi Pertanian. Sumatera Selatan
Sunarnao. 2009. Pengendalian Hayati (Biologi Control) Sebagai Salah Satu Komponen
Pengendalian Hama Terpadu (PHT). IPM
Melalui diperta.1080jabarprov.go.id/index.php/subMenu/ diakses 03 November 2014
pukul 21:45
Melalui http://cybex.deptan.go.id/penyuluhan/pengendalian-hama-tikus-pada-tanaman
padi diakses pada 03 November 2014 pukul 21:46

17

LAMPIRAN

Lahan Sawah Petani 1

Wawancara Petani 1

18

Lahan Sawah Petani 2

Wawancara Petani 2

19