Anda di halaman 1dari 2

Jenis-jenis Oklusi

a. Oklusi Ideal merupakan konsep teoretis dari struktur oklusal dan hubungan fungsional yang
mencakup prinsip dan karakteristik ideal yang harus dimiliki suatu keadaan oklusi. Menurut
Kamus Kedokteran Gigi, oklusi ideal adalah keadaan beroklusinya semua gigi, kecuali
insisivus central bawah dan molar tiga atas, beroklusi dengan dua gigi di lengkung
antagonisnya dan didasarkan pada bentuk gigi yang tidak mengalami keausan.
b. Oklusi Normal, menurut Leory Johnson menggambarkan oklusi normal sebagai suatu
kondisi oklusi yang berfungsi secara harmonis dengan proses metabolic untuk
mempertahankan struktur penyangga gigi dan rahang berada dalam keadaan sehat.
Oklusi gigi-geligi secara normal dapat dikelompokkan dalam 2 jenis, yaitu:
1.

oklusi statik merupakan hubungan gigi geligi rahang atas (RA) dan rahang bawah (RB)
dalam keadaan tertutup atau hubungan daerah kunyah gigi-geligi dalam keadaan tidak
berfungsi (statik). Pada oklusi statik, hubungan cusp fungsional gigi geligi posterior
(premolar) berada pada posisi cusp to marginal ridge dan cusp fungsional gigi molar pada
posisi cusp to fossa. Sedang pada hubungan gigi anterior dapat ditentukan jarak gigit (overjet)
dan tinggi gigit (overbite) dalam satuan milimeter (mm). Jarak gigit (overjet) adalah jarak
horizontal antara incisal edge gigi incisivus RA terhadap bidang labial gigi insisivus pertama
RB. Dan tinggi gigit (overbite) adalah jarak vertikal antara incisal edge RB sampai incisal

2.

edge RA.
oklusi dinamik merupakan hubungan antara gigi geligi RA dan RB pada saat seseorang
melakukan gerakan mandibula ke arah lateral (samping) ataupun kedepan (antero-posterior).
Oklusi dinamik timbul akibat gerakan mandibula ke lateral, kedepan (anterior) dan
kebelakang (posterior). Oklusi yang terjadi karena pergerakan mandibula ini sering disebut
artikulasi. Pada gerakan ke lateral akan ditemukan sisi kerja (working side) yang ditunjukan
dengan adanya kontak antara cusp bukal RA dan cusp molar RB; dan sisi keseimbangan
(balancing side). Working side dalam oklusi dinamik digunakan sebagai panduan oklusi

c.

(oklusal guidance), bukan pada balancing side.


Oklusi sentrik adalah posisi kontak maksimal dari gigi geligi pada waktu mandibula dalam
keadaan sentrik, yaitu kedua kondisi berada dalam posisi bilateral simetris di dalam fossanya.
Sentris atau tidaknya posisi mandibula ini sangat ditentukan oleh panduan yang diberikan
oleh kontak antara gigi pada saat pertama berkontak. Keadaan ini akan mudah berubah bila
terdapat gigi supra posisi ataupun overhanging restoration.
Kontak gigi geligi karena gerakan mandibula dapat diklasifikasikan sebagai berikut:

1.

Intercupal Contact Position (ICP), adalah kontak maksimal antara gigi geligi dengan
antagonisnya

2.

Retruded Contact Position (RCP), adalah kontak maksimal antara gigi geligi pada saat
mandibula bergerak lebih ke posterior dari ICP, namun RB masih mampu bergerak secara

3.

terbatas ke lateral.
Protrusif Contact Position (PCP) adalah kontak gigi geligi anterior pada saat RB

4.

digerakkan ke anterior
Working Side Contact Position (WSCP) adalah kontak gigi geligi pada saat RB
digerakkan ke lateral.
Selain klasifikasi diatas, secara umum pola oklusi akibat gerakan RB dapat diklasifikasikan
sebagai berikut:
1.

Bilateral balanced occlusion, bila gigi geligi posterior pada kerja dan sisi keseimbangan,

2.

keduanya dalam keadaan kontak


Unilateral balanced occlusion, bila gigi geligi posterior pada sisi kerja kontak dan sisi

keseimbangan tidak kontak


3. Mutually protected occlusion, dijupai kontak ringan pada gigi geligi anterior, sedang pada
4.

gigi posterior
Tidak dapat ditetapkan, bila tidak dikelompokkan dalamklasifikasi diatas. (Hamzah,
Zahreni,dkk)

1.4 Hubungan Mandibula Terhadap Maksila


Relasi sentrik merupakan hubungan mandibula terhadap maksila, yang menunjukkan posisi
mandibula terletak 1-2 mm lebih kebelakang dari oklusi sentris (mandibula terletak paling
posterior dari maksila) atau kondil terletak paling distal dari fossa glenoid, tetapi masih
dimungkinkan adanya gerakan dalam arah lateral. Pada keadaan kontak ini gigi-geligi dalam
keadaan Intercuspal Contact Position (ICP) atau dapat dikatakan bahwa ICP berada pada
posisi RCP.
Jarak Inter-Oklusal (Psycological Rest Position) yaitu jarak antara oklusal premolar RA
dan RB dalam keadaan istirahat, rileks dan posisi tegak lurus. Pada keadaan ini otot-otot
pengunyahan dalam keadaan istirahat, hal ini menunjukkan otot-otot kelompok elevator dan
depressor tonus adan kontraksinya dalam keadaan seimbang, dam kondil dalam keadaan
netral atau tidak tegang. Posisi ini dianggap konstan untuk setiap individu.

Anda mungkin juga menyukai