Anda di halaman 1dari 8

STIKes SANTA ELISABETH MEDAN

PROGRAM STUDI S1 KEPERAWATAN


UJIAN KMB II SEMESTER GENAP
T.A 2011/2012

Mata Ajar
Hari/Tanggal
Waktu
Program

: KMB II
: Kamis / 31 Mei 2012
: 40 menit
: S1-Keperawatan

Petunjuk!
a.
b.

Bacalah soal dengan teliti


Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut dengan memberi tanda silang (X) pada lembar jawaban
yang telah disediakan (A B C D E)
c.
Soal dikembalikan dalam keadaan utuh

1. Tn. D usia 57 thn, datang ke IGD RSE dengan keluhan nyeri dada sejak 1 jam yang lalu.
Tn D mengatakan sudah minum obat namun nyeri tidak hilang dan tidak berkurang.
Diagnose medic MCI. Dibawah ini merupakan penyebab utama munculnya nyeri pada
kasus MCI, adalah:
A. Pecahnya pembuluh darah
D. Aktivitas yang berlebihan
B. Sumbatan pada arteri coroner
E. Obat-obatan
C. Hiperkolesterol
2. Tn. D usia 57 thn, datang ke IGD RSE dengan keluhan nyeri dada sejak 1 jam yang lalu.
Diagnose medic MCI. Hasil anamnesa TD: 140/90mmHg, N: 80x/mnt, P: 20x/mnt,
S:36,5C. Dibawah ini merupakan karakteristik nyeri pada MCI, adalah:
A. Nyeri tidak hebat
B. Nyeri terjadi setelah kegiatan
C. Nyeri menetap dan tidak hilang dengan istirahat
D. Nyeri akan hilang dengan obat-obatan nitrogliserin
E. Nyeri tidak menjalar hingga ke bahu, leher, dan lengan

3. Ny. S, usia 65 thn, datang ke IGD RSE dengan keluhan nyeri dada seperti di tusuk-tusuk,
sesak napas, dan berkeringat/diaphoresis. Klien mengatakan ada riwayat MCI sejak 1
tahun yang lalu. Dari kasus tersebut, maka tindakan yang utama dapat dilakukan adalah:
A. Memberikan obat aspirin sublingual
D. Memberikan PendKes
B. Mengobservasi TTV
E. Memasang IVFD
C. Memberikan O2 dan tirah baring
4. Ny. S, usia 65 thn, datang ke IGD RSE dengan keluhan nyeri dada seperti di tusuk-tusuk,
sesak napas, dan berkeringat/diaphoresis. Klien mengatakan ada riwayat MCI sejak 1
tahun yang lalu. Dari kasus tersebut, maka diagnose keperawatan yang utama adalah:
A. Potensial penurunan cardiac output berhubungan dengan perubahan irama jantung
B. Potensial gangguan perfusi jaringan berhubungan dengan turunnya curah jantung
C. Cemas berhubungan dengan takut akan kematian
D. Nyeri dada berhubungan dengan adanya iskemik jaringan akibat penyempitan
arteri koroner
E. Kurang pengetahuan berhubungan dengan kurang terpaparnya informasi
5. Tn. Q usia 60 thn, dirawat di RSE dengan diagnose medic CHF. Saat pengkajian, klien
mengatakan sudah mempunyai riwayat CHF sejak 1 tahun yang lalu, dan rajin control ke
rumah sakit. Klien mengatakan sering sesak napas saat harus berjalan dari kamar ke
kamar mandi dirumah, juga saat berjalan kira-kira 5 menit. Dari hasil observasi didapat
TD: 150/100mmHg, N: 81x/mnt, P: 24x/mnt, S: 36,6 C. Dibawah ini manakah yang
merupakan tingkatan CHF pada Tn.Q:
A. Grade I
D. Grade IV
B. Grade II
E. Grade I-II
C. Grade III
6. Tn. F usia 70 thn, dirawat di RSE dengan diagnose medic CHF. Saat pengkajian klien
tampak sesak napas, batuk, lemah, diaphoresis, edema tungkai grade 3, acites. Klien
mengatakan mual, dan tidak nafsu makan. Hasil observasi didapat TD: 150/90mmHg,
N: 80x/mnt, P: 25x/mnt, S: 36,7 C. Manakah dibawah ini yang merupakan intervensi
keperawatan dalam mengatasi kelebihan volume cairan pada klien:
A. Retriksi garam/diet rendah garam
D. Pengaturan jadwal mobilisasi
B. Pemberian terapi: Digitalis
E. Pemberian O2 nasal
C. Bedrest
7. Tn. R usia 56 thn, dirawat di RSE dengan diagnose medic CHF. Saat pengkajian klien
tampak sesak napas, batuk (+), lemah, diaphoresis (+), edema tungkai grade 2, acites (-).
Klien mengatakan mual, dan tidak nafsu makan. Hasil observasi didapat TD:
140/90mmHg, N: 87x/mnt, P: 23x/mnt, S: 36,5 C. Jumlah urine 200cc/8jam. BB: 67kg,
TB: 165cm. Manakah dibawah ini yang merupakan diagnose keperawatan yang utama
pada Tn.R:
A. Penurunan cardiac output b.d penurunan kontraktilitas miokard
B. Intoleransi beraktivitas b.d adanya ketidakseimbangan antara suplai dan kebutuhan
oksigen
C. Kelebihan volume cairan b.d menurunnya laju filtrasi glomerulus

D. Perubahan nutrisi: kurang dari kebutuhan tubuh b.d intake yang tidak adekuat
E. Gangguan perfusi jaringan cerebral b.d menurunnya suplai O2 ke cerebral
8. Tn. R usia 56 thn, dirawat di RSE dengan diagnose medic CHF. Saat pengkajian klien
tampak sesak napas, batuk (+), lemah, diaphoresis (+), edema tungkai grade 2, acites (-).
Klien mengatakan mual, dan tidak nafsu makan. Hasil observasi didapat TD:
140/90mmHg, N: 87x/mnt, P: 23x/mnt, S: 36,5 C. Jumlah urine 200cc/8jam. BB: 67kg,
TB: 165cm. Manakah tindakan keperawatan utama dibawah ini untuk mengatasi masalah
penurunan cardiac output:
A. Observasi TTV
D. Timbang berat badan tiap hari
B. Monitor intake dan output
E. Berikan diet yang sesuai
C. Atur posisi semi fowler
9. Tn. G usia 47 thn, dirawat di RSE dengan diagnose medic Hipertensi. Klien mengatakan
sudah merokok sejak dari SMU, menghabiskan rokok sebanyak 1 bungkus/hari, suka
mengkonsumsi makanan yang bersantan, dan berlemak. Klien mengatakan sudah
menderita penyakit hipertensi sejak 2 tahun yang lalu. Hasil observasi didapat
TD: 160/100mmHg, N: 78x/mnt, P: 20x/mnt, S: 36,5 C. BB: 70kg, TB: 163cm
(IMT: 26). Berdasarkan kasus tersebut, termasuk golongan manakah hipertensi
pada Tn. G:
A. Hipertensi sekunder
D. Hipertensi akibat kelainan renal
B. Hipertensi akibat kelainan hormonal
E. Hipertensi essensial
C. Hipertensi akibat obat-obatan
10. Tn. G usia 47 thn, dirawat di RSE dengan diagnose medic Hipertensi. Klien mengatakan
sudah merokok sejak dari SMU, menghabiskan rokok sebanyak 1 bungkus/hari, suka
mengkonsumsi makanan yang bersantan, dan berlemak. Klien mengatakan sudah
menderita penyakit hipertensi sejak 2 tahun yang lalu. Hasil observasi didapat
TD: 160/100mmHg, N: 78x/mnt, P: 20x/mnt, S: 36,5 C. BB: 70kg, TB: 163cm
(IMT: 26). Dibawah ini merupakan grade hipertensi Tn. G yaitu:
A. Stadium I
D. Stadium IV
B. Stadium II
E. Normal tinggi
C. Stadium III
11. Ny. V usia 52 thn, dirawat di RSE dengan diagnose medic Hipertensi. Klien mengatakan
suka mengkonsumsi makanan yang bersantan, berlemak dan asin. Klien mengatakan
sudah menderita penyakit hipertensi sejak 3 tahun yang lalu. Hasil observasi didapat
TD: 158/90mmHg, N: 76x/mn, P: 18x/mnt, S: 36,5 C. Manakah dibawah ini yang
merupakan komplikasi dari hipertensi:
A. Sakit kepala
D. Perdarahan didalam otak
B. Mudah lelah
E. Edema
C. Susah bernapas
12. Ny. V usia 52 thn, dirawat di RSE dengan diagnose medic Hipertensi. Klien mengatakan
suka mengkonsumsi makanan yang bersantan, berlemak dan asin. Klien mengatakan
sudah menderita penyakit hipertensi sejak 3 tahun yang lalu. Saat pengkajian klien
mengeluh sakit kepala di bagian belakang, nyeri tidak hilang, skala nyeri: 6, susah tidur.

Hasil observasi didapat TD: 158/90mmHg, N: 76x/mnt, P: 18x/mnt, S: 36,5 C. Manakah


diagnose keperawatan yang utama pada Ny.V:
A. Penurunan curah jantung b.d peningkatan after load
B. Nyeri b.d peningkatan tekanan vaskuler cerebral
C. Intoleransi beraktivitas b.d penurunan cardiac output
D. Gangguan nutrisi: kelebihan dari kebutuhan tubuh b.d intake yang berlebih
E. Gangguan pola tidur b.d adanya nyeri pada kepala
13. Manakah dibawah ini yang merupakan tindakan keperawatan utama untuk diagnose
keperawatan gangguan pola tidur pada hipertensi:
A. Berikan kesempatan klien untuk istirahat
B. Observasi TTV tiap 4 jam sekali
C. Kaji respon klien terhadap aktivitas
D. Ambulasi sesuai kemampuan klien
E. Pantau intake dan output
14. Manakah dibawah ini yang merupakan tindakan keperawatan utama untuk diagnose
keperawatan Risiko perubahan perfusi jaringan cerebral berhubungan dengan adanya
tahanan pada pembuluh darah:
A. Monitor adanya diaphoresis
D. Evaluasi tingkat stress
B. Observasi TTV tiap 4 jam sekali
E. Ciptakan lingkungan yang kondusif
C. Tinggikan kepala tempat tidur
15. Tn. M usia 48 thn, datang ke IGD RSE dengan keluhan demam, tidak nafsu makan sejak
3 hari yang lalu, nyeri dada dan sesak sejak tadi malam. Klien juga mengatakan sekarang
ini jadi lebih mudah lelah. Saat dilakukan auskultasi terdengar bunyi jantung tidak teratur.
Dari hasil laboratorium didapati leukositosis, LED dan CK meningkat. Berdasarkan kasus
tersebut, manakah diagnose medic yang mungkin pada Tn.M:
A. Hipertensi
D. CHF
B. Syok kardiogenik
E. Miokarditis
C. MCI
16. Tn. M usia 48 thn, datang ke IGD RSE dengan keluhan demam, tidak nafsu makan sejak
3 hari yang lalu, nyeri dada dan sesak sejak tadi malam. Manakah dibawah ini yang
merupakan penyebab utama terjadinya nyeri pada Tn.M:
A. Adanya obstruksi dan reperfusi
D. Iskemia miokard
B. Terjadinya hipertrofi ventrikel
E. Kompensasi mekanis menurun
C. Invasi virus pada miokard
17. Tn. U usia 55 thn, datang ke IGD RSE dengan keluhan nyeri dada dan sesak sejak tadi
malam, nyeri tidak hilang dan menjalar. Tampak ekspresi wajah klien meringis, skala
nyeri 6. Dibawah ini merupakan tindakan mandiri utama yang dapat dilakukan perawat
adalah:
A. Anjurkan klien agar tirah baring
D. Berikan pendkes tentang nyeri
B. Berikan analgetik
E. Pasang IVFD
C. Lakukan manajemen sentuhan
18. Ny. I usia 59 thn, dirawat di ruang St. Melania RSE hari ke tiga dengan diagnose medic
angina pectoris. Saat pengkajian klien mengatakan nyeri pada dada sudah tidak ada, klien
sudah lebih nyaman. Hasil observasi didapat bahwa TD: 140/90mmHg, N: 80x/mnt,

P: 18x/mnt, S: 36,6C. Dibawah ini manakah yang merupakan karakteristik nyeri pada
angina pectoris:
A. Nyeri seperti tertekan, berlangsung lama, menetap
B. Nyeri seperti terbakar, tidak hilang dengan istirahat
C. Nyeri tidak hilang dengan istirahat, dan disertai sesak napas
D. Nyeri tidak hilang dengan istirahat dan obat-obatan
E. Nyeri hilang dengan terapi NTG, dan istirahat/bedrest
19. Ny. I usia 59 thn, dirawat di ruang St. Melania RSE hari ke tiga dengan diagnose medic
angina pectoris. Saat pengkajian klien mengatakan nyeri pada dada sudah tidak ada, klien
sudah lebih nyaman. Hasil observasi didapat bahwa TD: 140/90mmHg, N: 80x/mnt,
P: 18x/mnt, S: 36,6C. Manakah dibawah ini yang merupakan komplikasi dari angina
pectoris:
A. CHF
D. MCI
B. Hipertensi
E. Henti jantung
C. VF
20. Tn. H usia 48 thn, datang ke IGD RSE dengan keluhan nyeri dada seperti tertimpa beban
berat, nyeri dada sudah dirasakan dari kemarin dan berlangsung 10-15 menit. Nyeri
terakhir diarasakan sejak 1 jam sebelum klien datang ke IGD. Klien mengatakan saat
nyeri muncul maka klien tidak dapat beraktivitas, mual, dan tidak nafsu makan. Saat
anamnesa tampak ekspresi menahan nyeri, skala nyeri: 7. Hasil observasi:
TD:150/100mmHg, N: 87x/mnt, P: 22x/mnt, S: 36,7C. Dari kasus diatas, manakah
diagnose keperawatan utama pada Tn. H:
A. Intoleransi beraktivitas b.d berkurangnya curah jantung
B. Nyeri akut b.d iskemik jaringan miokard
C. Ansietas b.d rasa takut terhadap penyakit
D. Perubahan nutrisi: kurang dari kebutuhan tubuh b.d intake yang tidak adekuat
E. Gangguan perfusi jaringan b.d berkurangnya suplai oksigen
21. Tn. F usia 45 thn, datang ke IGD RSE dengan keluhan nyeri dada seperti tertimpa beban
berat. Saat anamnesa tampak ekspresi menahan nyeri, skala nyeri: 7, tampak berkeringat.
Hasil observasi: TD:150/100mmHg, N: 87x/mnt, P: 22x/mnt, S: 36,7C. Manakah
tindakan kolaborasi yang utama dilakukan pada Tn.F:
A. Mengkaji karakteristik dan skala nyeri
B. Melakukan pengkajian lanjutan
C. Memberikan O2
D. Melakukan pemeriksaan EKG
E. Melakukan pemeriksaan laboratorium CK, CK-MB
22. Tn. D usia 57 thn, datang ke IGD RSE dengan keluhan nyeri dada sejak 1 jam yang lalu.
Tn D mengatakan sudah minum obat namun nyeri tidak hilang dan tidak berkurang.
Dibawah ini merupakan penyebab utama munculnya nyeri pada kasus, adalah:
A. Pecahnya pembuluh darah
D. Aktivitas yang berlebihan
B. Hiperkolesterol
E. Sumbatan pada arteri coroner
C. Obat-obatan

23. Tn. K usia 40 thn, datang ke IGD RSE dengan keluhan nyeri dada seperti tertimpa beban
berat, nyeri dada sudah dirasakan dari kemarin dan berlangsung 10-15 menit. Nyeri
terakhir diarasakan sejak 1 jam sebelum klien datang ke IGD. Diagnose medic: Angina
Pektoris. Saat anamnesa tampak ekspresi menahan nyeri, skala nyeri:7. Hasil observasi:
TD:150/100mmHg, N: 87x/mnt, P: 22x/mnt, S: 36,7C. Manakah dibawah ini yang
merupakan terapi farmakologi utama pada angina pectoris:
A. Penyekat beta (Metoprolol, propranolol)
D. Diuretik (Lasix)
B. Nitrat dan nitrit (ISDN, nitrogliserin)
E. Antikoagulan (Heparin)
C. Calcium antagonis (Amlodipin,nifedipine)
24. Ny. J usia 56 thn, dirawat di RSE dengan KAD (Keto Asidosis Diabetikum). Saat
pengkajian klien tampak lemah, napas bau keton. TD:130/80mmHg, N: 80x/mnt,
P:21x/mnt, S: 36,7C. Manakah pernyataan dibawah ini yang paling tepat untuk asidosis
metabolic:
A. pH menurun, HCO3 meningkat
D. pH meningkat, HCO3 menurun
B. pH menurun, HCO3 menurun
E. pH menurun, pCO2 menurun
C. pH meningkat, HCO3 meningkat
25. Ny. J usia 56 thn, dirawat di RSE dengan KAD (Keto Asidosis Diabetikum). Saat
pengkajian klien tampak lemah, napas bau keton, pernapasan kussmaul, diaphoresis.
TD:130/80mmHg, N: 80x/mnt, P:25x/mnt, S: 36,7C. Hasil AGD: pH: 7,28; pCO2: 48;
HCO3: 9; SO2: 90%. Manakah dibawah ini yang menggambarkan kondisi asam basa
Ny.j:
A. Asidosis respiratorik murni
B. Asidosis metabolic murni
C. Asidosis metabolic terkompensasi sebagian
D. Asidosis metabolic terkompensasi penuh
E. Asidosis respiratorik terkompensasi sebagian
26. Nn. L usia 28 thn, dirawat di RSE dengan GEA (GatroEnteritis Akut). Saat pengkajian
klien tampak lemah, diaphoresis, turgor kulit kurang elastic, faeces ampas cair.
TD: 100/70mmHg, N: 80x/mnt, P:21x/mnt, S: 36,7C. Hasil AGD: pH: 7,35; pCO2: 48;
HCO3: 15; SO2: 92%. Manakah dibawah ini yang menggambarkan kondisi asam basa
pada Nn. L:
A. Asidosis respiratorik murni
B. Asidosis metabolic murni
C. Asidosis metabolic terkompensasi sebagian
D. Asidosis metabolic terkompensasi penuh
E. Asidosis respiratorik terkompensasi sebagian
27. Ny. J usia 56 thn, dirawat di RSE dengan KAD (Keto Asidosis Diabetikum). Saat
pengkajian klien tampak lemah, napas bau keton, pernapasan kussmaul, diaphoresis.
TD:130/80mmHg, N: 80x/mnt, P:25x/mnt, S: 36,7C. Manakah dibawah ini merupakan
diagnose keperawatan utama pada Ny. J:
A. Pola napas tidak efektif b.d penekanan pacu dan pernapasan
B. Gangguan pertukaran gas b.d kerusakan alveoli
C. Kebersihan jalan napas tidak efektif b.d penumpukan secret
D. Penurunan perfusi jaringan cerebral b.d penurunan pH

E. Intoleransi beraktivitas b.d kelemahan


28. Tn. P usia 63 thn, datang ke IGD RSE dengan keluhan lemas, sakit kepala, kram pada
abdomen. Saat pengkajian didapat data TD:130/80mmHg, N: 80x/mnt, P:22x/mnt,
S: 36,7C. Hasil AGD: pH: 7,48; pCO2: 30; HCO3: 33, SO2: 92%. Manakah dibawah ini
yang menggambarkan kondisi asam basa pada Tn.P:
A. Alkalosis respiratorik
B. Alkalosis respiratorik terkompensasi sebagian
C. Alkalosis metabolic
D. Alkalosis metabolic terkompensasi sebagian
E. Alkalosis metabolic terkompensasi penuh
29. Tn. P usia 63 thn, datang ke IGD RSE dengan keluhan lemas, sakit kepala, kram pada
abdomen. Saat pengkajian didapat data TD:130/80mmHg, N: 80x/mnt, P:22x/mnt,
S: 36,7C. Interpretasi AGD: Alkalosis metabolic. Dibawah ini merupakan pernyataan
yang tepat terkait alkalosis metabolic adalah:
A. pH menurun, pCO2 meningkat
D. pH meningkat, HCO3 meningkat
B. pH menurun, HCO3 menurun
E. pH meningkat, HCO3 menurun
C. pH meningkat, pCO2 meningkat
30. Tn. B usia 69 thn, dirawat di RSE dengan diagnose medic stenosis aorta. Saat pengkajian
klien mengatakan badan terasa lemah, cepat lelah, kadang-kadang disertai sesak napas.
Klien hanya berbaring ditempat tidur, TD:140/90mmHg, N: 80x/mnt, P:22x/mnt,
S:36,7C, terjadi oliguri. Manakah dibawah ini yang merupakan diagnose keperawatan
utama pada Tn. B:
A. Resiko tinggi terhadap ketidakseimbangan volume cairan (kelebihan) berhubungan
dengan peningkatan retensi cairan dan natrium oleh ginjal
B. Penurunan curah jantung berhubungan dengan ketidakmampuan ventrikel kiri
memompa darah
C. Intoleransi aktivitas sehari-hari berhubungan dengan penurunan curah jantung ke
jaringan
D. Nyeri dada berhubungan dengan ketidakseimbangan kebutuhan oksigen dengan
suplai darah ke miokardium
E. Pola napas tidak efektif berhubungan dengan perubahan membran kapiler alveoli dan
retensi cairan interstitial akibat sekunder dari edema paru
31. Tn. R usia 63 thn, datang ke IGD RSE dengan keluhan lemas, sakit kepala, kram pada
abdomen. Saat pengkajian didapat data TD:130/80mmHg, N: 80x/mnt, P:22x/mnt,
S: 36,7C. Interpretasi AGD: Alkalosis metabolic. Dibawah ini merupakan pernyataan
yang tepat terkait alkalosis metabolic adalah:
A. pH menurun, pCO2 meningkat
D. pH menurun, HCO3 menurun
B. pH meningkat, HCO3 meningkat
E. pH meningkat, HCO3 menurun
C. pH meningkat, pCO2 meningkat

Selamat mengerjakan