Anda di halaman 1dari 11

TUGAS MEKANIKA RESEREVOIR

BAB II : PETROLEUM CHEMISTRY


Dosen Pembimbing : Ira Herawati, ST, MT

OLEH :
KELOMPOK 9
DENNY WAHYU PERMANA
HENDRI
RAFHIE ADRIAN
YUSRON ISWANDI

123210168
123210355
123210611
123210

KELAS A
JURUSAN PERMINYAKAN
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS ISLAM RIAU
2013

PETROLEUM CMHEMISTRY
Perminyakan sering ditandai dengan jumlah relatif dari empat seri senyawa. Para
anggota masing-masing seri adalah serupa dalam struktur dan sifat kimia. Empat seri
senyawa yang ditemukan dalam Perminyakan adalah: (1) seri normal dan bercabang alkana

(parafin), (2) sikloalkana (naphthenes), (3) seri aromatik, dan (4) aspal, asphaltenes, dan resin
(kompleks, senyawa polisiklik tinggi berat molekul yang mengandung nitrogen, sulfur, dan
atom

oksigen

dalam

struktur

mereka:

senyawa

NSO).

Perminyakan

umumnya

diklasifikasikan sebagai parafin, naftenat, aromatik dan aspal sesuai dengan jumlah relatif
dari setiap seri [14]

Tissot dan Welte menyempurnakan klasifikasi ini lebih lanjut menjadi enam
kelompok dengan menambahkan jenis antara minyak menggunakan diagram terner (gambar
2.19) [14]. Berdasarkan klasifikasi ini, minyak dianggap aromatik jika isi total aromatik,
asphaltenes, dan resin adalah 50% atau lebih. Minyak parafin mengandung setidaknya 50%
senyawa jenuh, 40% di antaranya adalah parafin. Demikian juga, minyak naftenat terdiri dari
50% atau senyawa yang lebih jenuh, yang 40% atau lebih naphthenes. Gas-gas dan fraksi titik
didih rendah dari minyak bumi mengandung jumlah yang lebih besar dari alkana dengan
berat molekul rendah. Fraksi mendidih Menengah mengandung jumlah yang lebih besar dari
alkana siklik dan aromatik, dimana semakin tinggi fraksi titik didih (> 750 F-399 C) yang
sebagian besar terdiri dari naphtheno-aromatik. Dari gambar yang terlihat komposisi minyak
mentah, yang diklasifikasikan sebagai naftenat sesuai dengan Gambar 2.19, karena minyak
mengandung 49% naphthenes dan jumlah total hidrokarbon jenuh (parafin dan naphthenes)
adalah 79% (Tabel 2.9).
Juga tercantum dalam tabel adalah rentang ukuran molekul (jumlah atom karbon per
molekul) dari fraksi kilang rata-rata minyak mentah ini dan persentase perkiraan berat
masing-masing fraksi yang bisa diperoleh dari minyak mentah naftenat sperti dijelaskan di
atas.
Sebuah pusat penelitan di Tulsa, Oklahoma, standar klasifikasi minyak mentah
dengan distilasi dan ditandai sejumlah besar minyak dari ladang minyak di seluruh dunia.
Penyulingan minyak mentah dari ladang minyak Oklahoma City ditunjukkan pada Tabel
2.10. Satu liter minyak ditempatkan dalam labu dan suhu dinaikkan secara bertahap

sedangkan persen volume uap terkondensasi dikumpulkan pada suhu tertentu lalu dicatat.
Setelah mencapai 275oC, labu ditempatkan di bawah vakum dari 40 mm Hg dan distilasi
dilanjutkan seperti yang ditunjukkan pada Tabel 2.10.
Alkana juga disebut sebagai hidrokarbon jenuh karena valensi (atau kapasitas ikatan)
dari semua atom karbon sama dengan atom hidrogen (Gambar 2.20). Setiap atom karbon
dihubungkan dengan atom karbon lain dengan ikatan kovalen tunggal, dan kapasitas ikatan
tersisa ditempati oleh atom hidrogen seperti yang diilustrasikan untuk etana, propana, butana,
dan pentana pada Gambar 2.20. Isomer adalah senyawa yang memiliki komposisi atom yang
sama tetapi berbeda dalam sifat dan struktur molekul. Ada tiga pentana struktural berbeda
meskipun mereka semua memiliki jumlah karbon yang sama dan atom hidrogen-n-pentana,
iso-pentana dan 2, propana Zdimethyl (Gambar 2.21). Perbedaan hasil struktural dalam
sedikit perbedaan reaktivitas kimia dan sifat fisik yang ditunjukkan dengan perbedaan titik
didih dari tiga pentana. Karena jumlah karbon atom peningkatan seri homolog, jumlah isomer
yang mungkin juga meningkat, misalnya, ada 18 isomer oktan (delapan atom karbon) dan 75
isomer dekana (10 atom karbon).

Dengan demikian, satu seri homolog senyawa menunjukkan kompleksitas besar.


Meskipun minyak mentah dari lokasi yang berbeda tetapi mungkin memiliki oAPI gravitasi
dan viskositas yang sama, mereka dapat bervariasi sehubungan dengan komposisi kimia.
Alkana dengan dua puluh lima atau lebih atom karbon adalah padatan pada suhu
kamar dan diekstraksi dari minyak mentah untuk membuat lilin parafin industri. Minyak
mentah mengandung alkana ini menjadi mendung ketika didinginkan. Suhu di mana hal ini
terjadi disebut titik awan dan digunakan dalam kilang sebagai indikasi umum kelimpahan
lilin parafin. Pembentukan sekitar lubang sumur dan produksi tabung harus dibersihkan
secara berkala untuk menghilangkan endapan tinggi berat molekul alkana yang mengurangi
tingkat produksi [34].

Minyak mentah terutama berasal dari tanaman terestrial bahan organik mengandung
jumlah alkana yang tinggi, sedangkan minyak yang dihasilkan dari bahan organik laut
umumnya mengandung jumlah yang lebih besar dari senyawa jenuh dan tak jenuh. Jika,
setelah itu telah bermigrasi dari batuan induk ke jebakan minyak, minyak parafin terkena
perkolasi air meteorik karena diastrophism, bakteri aerobik akan menghapus parafin
degradasi bertahap menjadi asam karboksilat dan karbon dioksida [14] Sebuah minyak
mentah yang telah terkena degradasi bakteri aerobik akan terdiri dari aromatik, aspal, dan
resin.
Sikloalkana (naphthenes) terdiri dari atom karbon terikat dalam rantai siklik dengan
valensi sisanya dipenuhi oleh atom hidrogen. Gambar 2.22 menunjukkan struktur dari
sikloheksana dan dekalin yang bersama dengan turunan metil, merupakan konstituen penting
dari minyak bumi. Tri-, tetra, dan pentacycloalkanes hadir dalam minyak mentah dalam
jumlah kecil dari mono-dan dicycloalkanes. Para naphthenes merupakan konstituen penting
dari pelarut komersial yang berasal dari perminyakan

Rangkaian senyawa yang dikenal sebagai aromatik terdiri dari kelipatan benzena,
cincin beranggota enam karbon dihubungkan dengan ikatan ganda dan tunggal (Gambar
2.23).

Senyawa aromatik yang terdapat dalam minyak bumi mengandung rantai panjang.
Para aspal dan resin terdiri dari tinggi-berat molekul struktur cincin kental yang mengandung
aromatik, senyawa cincin jenuh, dan rantai samping alkana dan diselingi dengan senyawa
nitrogen, sulfur dan oksigen [15]

Berbagai seri homolog yang dibahas di atas dapat dengan mudah dipisahkan dengan
terlebih dahulu mengencerkan sampel minyak mentah dengan pentana dan kemudian
menyaringnya. Para asphaltenes tidak larut dalam pentana dan dengan demikian dapat
dihapus dan ditimbang. Kemudian sampel yang diencerkan dapat disaring melalui kolom
ganda mineral liat aktif di atas kolom gel silika, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 2.24,
dan dielusi dengan pentana. Resin yang teradsorpsi oleh tanah liat, sedangkan parafin dan
aromatik melewati kolom tanah liat. Para aromatik yang teradsorpsi oleh kolom silika gel dan
non-parafin menyerap lalu dikumpulkan dalam labu alas. Resin dan aromatik dikeluarkan
dari tanah liat dan silika gel dengan campuran dari bagian yang sama benzena dan aseton, dan
dapat diperoleh secara kuantitatif dengan penguapan pelarut [35] (Gambar 2.25). Sebuah
kromatografi cair tekanan tinggi (HPLC) juga dapat digunakan untuk mendapatkan fraksi
yang sama menggunakan kurang dari satu mililiter sampel. Hasil dari HPLC ditunjukkan
pada Gambar 2.26.
Senyawa logam metalik biasanya berhubungan dengan resin karena karakteristik
mereka sama. Turunan alkil nikel dan vanadium porfirin telah diisolasi dari minyak mentah,
terutama minyak berat Boscan dari Venezuela.

Porfirin ditandai dengan inti tetrapyrolic, yang juga adalah struktur dasar klorofil pada
tanaman dan hemin dalam darah (Gambar 2.27). Transformasi dari senyawa alami untuk
porfirin mungkin terjadi hanya selama sedimentasi dengan penggantian magnesium dalam
klorofil dan besi dalam hemin oleh vanadium atau nikel. Ini menstabilkan molekul,
mengasuransikan pelestariannya. Blumer dan Snyder menyarankan bahwa prekursor porfirin
dimasukkan ke dalam kerogen dan kemudian ditransformasikan ke porfirin selama berbagai
perubahan yang terjadi sebagai kerogen tipe organik berubah menjadi minyak mentah [17]
Alkena adalah hidrokarbon tak jenuh yang mengandung ikatan rangkap antara karbon.
Dengan demikian, keseimbangan atom karbon tidak sama dengan atom hidrogen. Contoh dari
hal ini adalah 1-propena, di mana atom karbon kedua dan ketiga yang bergabung dengan
ikatan ganda dan sisanya adalah tunggal-berikat (Gambar 2.20). Aspal adalah koloid hitam
terdiri dari senyawa tinggi-berat molekul polynuclear aromatik, senyawa tak jenuh tinggi
molekul-berat, dan hidrokarbon heterogen yang mengandung nitrogen, sulfur, oksigen, dan
logam dalam struktur mereka. Minyak berat dan bitumen umumnya mengandung lebih
banyak senyawa nitrogen, sulfur, oksigen, dan dibandingkan minyak ringan, dan banyak
mengandung minyak gas hidrogen sulfida yang bebas.