Anda di halaman 1dari 10

BAB II

PEMBAHASAN
2.1 Pengertian Terapi Somatik
Terapi somatik adalah terapi yg diberikan kepada klien dengan gangguan jiwa dengan
tujuan mengubah perilaku yang maladaptif menjadi perilaku adaptif dgn melakukan tindakan
yang ditujukan pada kondisi fisik klien.
2.1.1 Jenis-Jenis Terapi Somatik Pada Klien Gangguan Jiwa
a. Pengikatan
Merupakan tindakan yang paling lama dalam sejarah perawatan jiwa. Pengikatan
dilakukan dengan rantai, diikat di pohon atau dipasung. Tujuan pengikatan adalah
mengamankan likungan dari perilakupasien yang tidak terkontrol. Saat ini tindakan yang
sama masih tetap dilakukan, hanya peralatannya sudah lebih aman dan perlakuan juga
manusiawi. Alat pengikat berupa kamisol, jaket, ikatan pada pergelangan kaki atau tangan
dan berupa selimut yang dililitkan.
Pada saat akan diikat, perawat mengatakan alasan pengikatan walaupun pasien belum
tentu dalam keadaan siap mendengar. Perhatikan ikatan agar tidak melukai pasien dan harus
dibuka secara periodik agar tidak terjadi kontraktur dan dapat digerakan.
Setelah pasien sadar, alasan pengikatan disampaikan lagi, kemudian didiskusikan
penyebab pasien marah agar bisa diatasi. Pengikatan janganlah menjadi senjata untuk
menakuti pasien atau menjadi hukuman bagi pasien.

Perlakuan terhadap pasien harus

manusiawi karena pasien dilindungi oleh hukum dan peraturan tentang hak-hak azazi
manusia.

Alasan pengikatan adalah :

1) Menghindari risiko menciderai diri sendiri atau orang lain.


2) Pengobatan yang untuk menurunkan perilaku agresif sudah tidak mempan lagi
3) Mencegah jatuh pada pasien yang sedang bingung
4) Agar pasien bisa istirahat
5) Pasien minta sendiri agar perilakunya bisa terkontrol.

1)
2)
3)
4)

Indikasi pengikatan yaitu:


Perilaku amuk
Perilaku agitasi yang tidak dapat dikendalikan dengan pengobatan
Ancaman terhadap infegritas fisik
Permintaan pasien utk pengendalian perilaku eksternal

b. Isolasi
Pasien dikurung dalam satu ruangan tersendiri dengan alasan yang sama dengan
pengikatan.

Pastikan ruangan aman dan tidak memungkinkan pasien menyakiti dirinya

sendiri. Isolasi adalah menempatkan pasien dlm suatu ruang di mana dia tdk dpt keluar dari
ruangan tersebut sesuai kehendaknya. Tingkatan pengisolasian dpt berkisar dari penempatan
dalam ruangan yg tertutup, tapi tdk terkunci sampai pada penempatan dlm ruang terkunci
dengan kasur tanpa seprei di lantai, kesempatan berkomunikasi yg dibatasi, & pasien
memakai pakaian rumah sakit atau kain terpal yang berat. Penggunaan kain terpal kurang dpt
diterima & hanya digunakan untuk melindungi pasien aiau orang lain.
Indikasi penggunaan:
1) Pengendalian perilaku amuk yang potensial membahayakan pasien atau orang lain
dan tidak dapat dikendalikan oleh orang lain dengan intervensi pengekangan yang
longgar, seperti kontak interpersonal atau pengobatan
2) Reduksi stimulus lingkungan, terutama jika diminta oleh pasien.

1)
2)
3)
4)

Kontraindikasi adalah:
Kebutuhan untuk pengamatan masalah medik
Risiko tinggi untuk bunuh diri
Potensial tidak dapat mentoleransi deprivasi sensori
Hukuman.

c. Terapi Kejang Listrik


Mula-mula pengobatan ini dilakukan pada pasien yang mengalami epilepsi tetapi
akhirnya dipakai pada pasien dengan kondisi lain. Terapi ini dilakukan dengan memberikan
kejutan listrik di kepala melalui elektroda yang ditusukkan di kulit kepala. Kejutan listrik bisa
memberikan dampak pada nerokimia, neuroendrokrin, dan neuropsikologis seperti dampak
obat-obatan antidepresan dalam waktu yang lama. (Black, 1993). Fink (1990) juga
mengatakan bahwa ECT menghasilkan perubahan pada reseptor neurotransmitter seperti
asetilkolin, nor epinefrin, dopamin dan serotonin sama seperti obat antidepresan.

ECT bisa dilakukan pada :

1) pasien yang kekurangan gizi karena dikhawatirkan akan ada komplikasi medis
2) Pasien dengan penyakit jantung yang tidak bisa mentoleransi obat-obat anti depresan
3) Pasien psikotik yang depresi dan tidak mempan lagi dengan obat
4) Pasien yang pda fase depresi tidak mempan lagi dengan obat
5) Pasien dengan katatonia, karena depresi, atau lesi pada otak
Risiko yang mungkin terjadi sudah sangat diminimalkan dengan peralatan yang baik,
seperti :
1.

Risiko patah tulang bisa dihindari dengan pemakaian obat

2.

relaksan otot dan anestesi.


Risiko apneu bisa dihindari dengan pemakaian bantuan oksigen

dan staf yang sudah terlatih untuk mengatasinya.


3.
Dampak pada kardiovaskuler adalah akut miokard, aritmia,
henti jantung, gagal jantung atau hipertensi.
Walaupun sebagai terapi ECT cukup aman, akan tetapi ada beberapa kondisi
merupakan kontra indikasi diberikan terapi ECT. Kondisi kondisi klien yang kontra indikasi
tersebut adalah:
1) Tumor intra kranial, karena ECT dapat meningkatkan tekanan intra kranial.
2) Kehamilan, karena dapat mengakibatkan keguguran.
3) Osteoporosis, karena dengan timbulnya grandmall dapat berakibat terjadinya fraktur
tulang.
4) Infark miokardium, dapat terjadi henti jantung.
5) Asthma bronkial, karena ECT dapat memperberat penyakit ini.
Indikasi penggunaan adalah:
1) Penyakit depresi berat yang tidak berespons terhadap obat antidepresan atau pada
pasien yang tidak dapat menggunakan obat
2) Gangguan bipolar dimana pasien sudah tidak berespons lagi terhadap obat
3) Pasien dengan buttuh diri akut yang sudah lama tidak menerima pengobatan untuk
dapat mencapai efek terapeutik
4) Jika efek sampingan ECT yang diantisipasikan lebih rendah daripada efek terapi
pengobatan, seperti pada pasien lansia dengan blok jantung, dan selama kehamilan

Peran Perawat dalam pemberian ECT


Perawat harus mengkaji pengetahuan dan pendapat pasien dan keluarganya tentang
ECT, memberikan penjelasan dan dukungan agar mereka tidak cemas. Langkah-langkah yang
harus diberikan adalah :
1)
2)
3)
4)
5)

Memberikan dukungan emosi dn penjelasan kepada pasien dan keluarganya.


Mengkaji kondisi fisik pasien
Menyiapkan pasien
Mengamati respon pasien setelah ECT
Pastikan pasien atau keluarganya sudah memberikan inform consent.

d. Fototerapi
Foto terapi atau terapi sinar adalah terapi somatik pilihan. Terapi ini diberikan dengan
memaparkan klien pada sinar terang 5-20x lebih terang daripada sinar ruangan. Klien
biasanya duduk, mata terbuka, 1,5 meter di depan klien diletakkan lampu setinggi mata.
Waktu dilaksanakan foto terapi bervariasi dari orang per orang. Beberapa klien
berespon kalau terapi diberikan pada pagi hari, sementara yang lain lebih berespon kalau
diberikan pada sore hari. Efek terapi ditentukan selain oleh lamanya terapi juga ditentukan
oleh kekuatan cahaya yang digunakan. Dengan kekuatan cahaya sebesar 2500 lux yang
diberikan selama 2 jam sehari efeknya sama dalam menurunkan depresi dengan terapi dengan
kekuatan cahaya sebesar 10.000 lux dalam waktu 30 menit sehari.
Terapi sinar sangat bermanfaat dan menimbulkan efek yang positif. Kebanyakan klien
membaik setelah 3-5 hari terapi kan tetapi bisa kambuh kembali segera setelah terapi
dihentikan. Keuntungan yg lain klien tdk akan mengalami toleransi terhadap terapi ini.

Indikasi penggunaan fototerapi :


Fototerapi dpt menurunkan 75% gejala depresi yg dialami klien akibat perubahan
cuaca (seasonal affective disorder(SAD)), misalnya pada musim hujan atau musim
dingin(winter) di mana terjadi hujan, mendung terus menerus yg bisa mencetuskan depresi pd
beberapa org.

Mekanisme Kerja :
Fototerapi bekerja berdasarkan ritme biologis sesuai pengaruh cahaya gelap terang
pada kondisi biologis. Dengan adanya cahaya terang terpapar pada mata akan merangsang
sistem neurotransmiter serotonin & dopamin yang berperanan pada depresi.

Efek Samping :
Kebanyakan efek samping yang terjadi meliputi ketegangan pada mata, sakit

kepala, cepat terangsang, insomnia, kelelahan, mual, mata menjadi kering, keluar sekresi dari
hidung dan sinus.
e. Terapi deprivasi tidur
Terapi deprivasi tidur adalah terapi yang diberikan kepada klien dengan cara
mengurangi jumlah jam tidur klien. Hasil penelitian ditemukan bahwa 60% klien depresi
mengalami perbaikan yg bermakna setelah jam tidurnya dikurangi selama 1 malam.
Umumnya lama penurangan jam tidur efektif sebanyak 3,5 jam.

Indikasi :
Terapi deprivasi tidur dianjurkan untuk klien depresi.

Mekanisme Kerja:
Mekanisme kerja terapi deprivasi tidur ini adalah mengubah neuroendokrin yang

berdampak anti depresan. Dampaknya adalah menurunnya gejala-gejala depresi.

Efek Samping :
Klien yang didiagnosa mengalami gangguan efektif tipe bipolar bila diberikan

terapi ini dpt mengalami gejala mania.

2.2. Pengertian Terapi Psikofarmaka


Psikofarmaka atau obat psikotropik adalah obat yang bekerja secara selektif pada
Sistem Saraf Pusat (SSP) dan mempunyai efek utama terhadap aktivitas mental dan perilaku,
digunakan untuk terapi gangguan psikiatrik yang berpengaruh terhadap taraf kualitas hidup
klien (Hawari, 2001).
Obat psikotropik dibagi menjadi beberapa golongan, diantaranya: antipsikosis, antidepresi, anti-mania, anti-ansietas, antiinsomnia, anti-panik, dan anti obsesif-kompulsif,.
Pembagian

lainnya

dari

obat

psikotropik

antara

lain:

transquilizer,

neuroleptic,

antidepressants dan psikomimetika (Hawari, 2001).


2.2.1 Konsep Psikofarmakologi
1. Psikofarmakologi adalah komponen kedua dari manajemen psikoterapi
2. Perawat perlu memahami konsep umum psikofarmaka
3. Yang termasuk neurotransmitter: dopamin, neuroepinefrin, serotonin dan GABA
(Gamma Amino Buteric Acid) dan lain-lain
4. Meningkat dan menurunnya kadar/konsentrasi neurotransmitter akan menimbulkan
kekacauan atau gangguan mental
5. Obat-obat psikofarmaka efektif untuk mengatur keseimbangan neurotransmitter
2.2.2 Jenis Obat Psikotropik Dibagi Menjadi Beberapa Golongan, diantaranya :
1.

Anti Psikotik
Anti psikotik termasuk golongan mayor trasquilizer atau psikotropik:

neuroleptika.
Mekanisme kerja: menahan kerja reseptor dopamin dalam otak (di ganglia dan

substansia nigra) pada sistem limbik dan sistem ekstrapiramidal.


Efek farmakologi: sebagai penenang, menurunkan aktivitas motorik,
mengurangi insomnia, sangat efektif untuk mengatasi: delusi, halusinasi, ilusi

dan gangguan proses berpikir.


Indikasi pemberian: Pada semua jenis psikosa, Kadang untuk gangguan
maniak dan paranoid

Efek Samping Antipsikotik

a. Efek samping pada sistem saraf (extrapyramidal side efect/EPSE)


1). Parkinsonisme
Efek samping ini muncul setelah 1 - 3 minggu pemberian obat. Terdapat trias
gejala parkonsonisme: - Tremor: paling jelas pada saat istirahat
-

Bradikinesia: muka seperti topeng, berkurang

gerakan reiprokal pada saat berjalan


Rigiditas: gangguan tonus otot (kaku)

2). Reaksi distonia: kontraksi otot singkat atau bisa juga lama
Tanda-tanda: muka menyeringai, gerakan tubuh dan anggota tubuh tidak
terkontrol
3). Akathisia
Ditandai oleh perasaan subyektif dan obyektif dari kegelisahan, seperti adanya
perasaan cemas, tidak mampu santai, gugup, langkah bolak-balik dan gerakan
mengguncang pada saat duduk.
Ketiga efek samping di atas bersifat akur dan bersifat reversible (bisa
ilang/kembali normal).
4). Tardive dyskinesia
Merupakan efek samping yang timbulnya lambat, terjadi setelah
pengobatan jangka panjang bersifat irreversible (susah hilang/menetap), berupa
gerakan involunter yang berulang pada lidah, wajah,mulut/rahang, anggota
gerak seperti jari dan ibu jari, dan gerakan tersebut hilang pada waktu tidur.
b. Efek samping pada sistem saraf perifer atau anti cholinergic side efect
Terjadi karena penghambatan pada reseptor asetilkolin. Yang termasuk efek
samping anti kolinergik adalah:

Mulut kering

Konstipasi
Pandangan kabur: akibat midriasis pupil dan
sikloplegia (pariese otot-otot siliaris) menyebabkan
presbiopia

Hipotensi orthostatik, akibat penghambatan reseptor


adrenergik
Kongesti/sumbatan nasal

Jenis obat anti psikotik yang sering digunakan:


Chlorpromazine (thorazin) disingkat (CPZ)
Halloperidol disingkat Haldol
Serenase

2. Anti Parkinson
Mekanisme kerja: meningkatkan reseptor dopamin, untuk mengatasi gejala

parkinsonisme akibat penggunaan obat antipsikotik.


Efek samping: sakit kepala, mual, muntah dan hipotensi.
Jenis obat yang sering digunakan: levodova, tryhexifenidil (THF).

3. Anti Depresan
Hipotesis: syndroma depresi disebabkan oleh defisiensi salah satu/beberapa
aminergic neurotransmitter (seperti: noradrenalin, serotonin, dopamin) pada

sinaps neuron di SSP, khususnya pada sistem limbik.


Mekanisme kerja obat:
Meningkatkan sensitivitas terhadap aminergik neurotransmiter
Menghambat re-uptake aminergik neurotransmitter
Menghambat penghancuran oleh enzim MAO (Mono Amine
Oxidase)

sehingga

terjadi

peningkatan

jumlah

aminergik

neurotransmitter pada neuron di SSP.


Efek farmakologi:
- Mengurangi gejala depresi
- Penenang
Indikasi: syndroma depresi
Jenis obat yang sering digunakan: trisiklik (generik), MAO inhibitor,

amitriptyline (nama dagang).


Efek samping: yaitu efek samping kolonergik (efek samping terhadap sistem
saraf perifer) yang meliputi mulut kering, penglihatan kabur, konstipasi,
hipotensi orthostatik.

4.

Obat Anti Mania/Lithium Carbonate

Mekanisme kerja: menghambat pelepasan serotonin dan mengurangi


sensitivitas reseptor dopamin.
Hipotesis: pada mania terjadi peluapan aksi reseptor amine.
Efek farmakologi:
Mengurangi agresivitas
Tidak menimbulkan efek sedatif
- Mengoreksi/mengontrol pola tidur, iritabel dan adanya flight of
idea
Indikasi:
Mania dan hipomania, lebih efektif pada kondisi ringan. Pada mania
dengan kondisi berat pemberian obat anti mania dikombinasi dengan obat
antipsikotik.

Efek samping: efek neurologik ringan: fatigue, lethargi, tremor di tangan

terjadi pada awal terapi dapat juga terjadi nausea, diare.


Efek toksik: pada ginjal (poliuria, edema), pada SSP (tremor, kurang
koordinasi, nistagmus dan disorientasi; pada ginjal (meningkatkan jumlah
lithium, sehingga menambah keadaan oedema.

5.

Anti Ansietas (Anti Cemas)


Ansxiolytic agent, termasuk minor tranquilizer. Jenis obat antara lain:
diazepam (chlordiazepoxide).

6.
7.
8.

Obat Anti Insomnia: phenobarbital


Obat Anti Obsesif Kompulsif: clomipramine
Obat Anti Panik: imipramine

2.2.3 Peran Perawat dalam Pemberian Obat Psikofarmaka


1. Pengumpulan data sebelum pengobatan yang meliputi :
a. Diagnosa Medis
b. Riwayat Penyakit
c. Hasil Pemeriksaan Laborat ( yang berkaitan )
d. Jenis obat yang digunakan ,dosis,waktu pemberian
e. Program terapi yang lain
f. Mengkombinasi obat dengan terapi Modalitas

g. Pendidikan kesehatan untuk klien dan keluarga tentang pentingnya minum obat
secara teratur dan penanganan efek samping obat.
h. Monitoring efek samping penggunaan obat
2. Melaksanakan Prinsip Pengobatan Psikofarmaka :
a. Persiapan
1. Melihat order pemberian obat di lembaran obat ( di status )
2. Kaji setiap obat yang akan diberikan termasuk tujuan, cara kerja obat, dosis efek
samping dan cara pemberian.
3. Kaji pengetahuan klien dan keluarga tentang obat
4. Kaji kondisi klien sebelum pengobatan
a. Lakukan minimal prinsip lima benar
b. Laksanakan program pemberian obat
c. Gunakan pendekatan tertentu
d. Pastikan bahwa obat telah terminum
e. Bubuhkan tanda tangan pada dokumentasi pemberian obat , sebagai aspek
LEGAL !!
b. Laksanakan program pengobatan berkelanjutan, melalui program rujukan
c. Menyesuaikan dengan terapi non farmakoterapi
d. Turut serta dalam penelitian tentang obat psikofarmaka
Setelah seorang perawat melaksanakan terapi psikofarmaka maka tugas
terakhir yang penting harus di lakukan adalah evaluasi. Dikatakan reaksi obat efektif
jika :
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Emotional Stabil
Kemampuan berhubungan interpersonal meningkat
Halusinasi, Agresi, Delusi, Menarik diri menurun
Perilaku Mudah di arahkan
Proses Berpikir ke Arah Logika
Efek Samping Obat
Tanda tanda Vital