Anda di halaman 1dari 57

ANALISIS POSISI KINERJA REKSADANA SYARIAH DI INDONESIA

TERHADAP KINERJA REKSADANA SYARIAH MALAYSIA


KATEGORI REKSADANA SAHAM DAN REKSADANA CAMPURAN
DALAM MENGHADAPI ASEAN ECONOMIC COMMUNITY (AEC) 2015
Proposal Skripsi
(Diajukan sebagai pemenuhan syarat-syarat untuk memperoleh gelar Sarjana)

Disusun Oleh:
Lian Firmana Malo (1110081000030)
KONSENTRASI KEUANGAN
PROGRAM STUDI MANAJEMEN
FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH JAKARTA
TAHUN 2014 M/1436 H

DAFTAR ISI
LEMBAR JUDUL ........................................................................................................ i
DAFTAR ISI ................................................................................................................ ii
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................ 1
A. Latar Belakang Masalah ................................................................................ 1
B. Rumusan Masalah........................................................................................... 5
C. Tujuan Penelitian ............................................................................................ 5
D. Manfaat Penelitian .......................................................................................... 6
E. Sistematika Penulisan ..................................................................................... 7
BAB II TINJAUAN PUSTAKA................................................................................. 9
A. Landasan Teori ............................................................................................... 9
1. Perkembangan Industri Keuangan dan Pasar Modal Syariah............. 9
2. Perkembangan Keuangan Syariah di Indonesia dan di Malaysia ..... 12
a. Perkembangan Keuangan Syariah di Indonesia ............................ 12
b. Perkembangan Keuangan Syariah di Malaysia ............................. 13
3. Tentang Pasar Modal Syariah ............................................................... 14
a. Pengertian Pasar Modal Syariah ..................................................... 16
b. Landasan Hukum Pasar Modal Syariah ........................................ 17
c. Instrumen instrumen Pasar Modal Syariah ................................ 17
1. Saham Syariah............................................................................. 17
2. Obligasi Syariah .......................................................................... 19
3. Reksadana Syariah ..................................................................... 20
4. Tentang Reksadana Syariah .................................................................. 21
a. Sejarah Reksadana Syariah di Indonesia ....................................... 21

ii

b. Jenis-jenis Reksadana ....................................................................... 22


c. Prinsip-prinsip Reksadana Syariah ................................................ 23
5. Tentang Asean Economic Community .................................................. 24
a. Sejarah Singkat Pembentukan ASEAN .......................................... 24
b. Proses Menuju Kesepakatan AEC .................................................. 26
1. ASEAN Vision 2010 .................................................................... 26
2. Ha Noi Plan of Action ................................................................. 27
3. Roadmap for Integration ASEAN (RIA) .................................. 27
4. Bali Concord II ............................................................................ 28
5. ASEAN Charter (Piagam ASEAN) ........................................... 30
6. ASEAN Economic Community (AEC) Blueprint .................... 30
7. Roadmap for an ASEAN Community (2009-2015) .................. 31
c. Kesepakatan AECdi Bidang Pasar Modal dan Arus Investasi..... 32
1. Arus Bebas Investasi ................................................................... 32
2. Arus Modal yang Lebih Bebas ................................................... 33
B. Penelitian Terdahulu .................................................................................... 34
C. Kerangka Pemikiran ..................................................................................... 39
D. Hipotesis ......................................................................................................... 40
BAB III METODOLOGI PENELITIAN ............................................................... 41
A. Ruang Lingkup Penelitian............................................................................ 41
B. Metode Penentuan Sampel ........................................................................... 41
1. Populasi .................................................................................................... 41
2. Sampel ...................................................................................................... 42
C. Metode Pengumpulan Data .......................................................................... 42

iii

D. Metode Analisis Data .................................................................................... 43


1. Analisis Deskriptif ................................................................................... 43
2. Uji Normalitas ......................................................................................... 43
3. Lima Metode Kinerja ............................................................................. 44
a. Indeks Sharpe .................................................................................... 44
b. Indeks Treynor .................................................................................. 45
c. Indeks Jensen..................................................................................... 46
d. Indeks Modigliani Miller .................................................................. 46
e. Excess Return on Value at Risk ....................................................... 47
4. Tes Hipotesis ............................................................................................ 47
E. Variabel Operasional .................................................................................... 48
1. Tingkat Pengembalian Reksadana (Ri) ................................................ 48
2. Tingkat Pengembalian Pasar (Rm) ....................................................... 49
3. Standar Deviasi Reksadana dan Pasar (i dan m) ............................ 49
4. Beta Reksadana dan Beta Pasar (i dan m) ....................................... 50
5. Tingkat Suku Bunga di Indonesia dan di Malaysia (RfID dan RfMY) . 50
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................ 52

iv

BAB I
Pendahuluan
A. Latar Belakang
Seiring dengan ledakan perkembangan perbankan berbasis syariah di
Indoneia, instrument-instrumen keuangan syariah pun tidak tinggal diam dan ikut
berkembang di sistem pasar modal dan keuangan di Indonesia. Banyak
perusahaan-perusahaan yang terdaftar sebagai emiten dari saham biasa dan
reksadana di bursa saham konvensional ikut mengambil keuntungan di pangsa
pasar saham dan reksadana syariah. Hal ini menjadi tantangan bagi pengelola
bursa saham syariah agar dapat bersaing dengan bursa saham konvensional dalam
melayani para investor maupun emiten yang terdaftar di dalamnya untuk
membentuk suatu pasar yang dapat memenuhi kebutuhan kedua pihak tersebut.
Pada saat yang bersamaan, sistem keuangan syariah yang dikenal dunia dengan
Islamic Finance System memiliki keunggulan kopetitif yang menarik, yaitu
bersifat reisiten terhadap krisis. Hal ini dibuktikan dengan kokohya perbankan
syariah yang telah melewati masa pergolakan krisis ekonomi sebanyak dua kali di
Indonesia, yaitu pada tahun 1998 dan yang terbaru ini pada tahun 2008.
Kemampuan sistem keuangan syariah untuk bertahan ini pun serta merta
mendongkrak embel-embel produk syariah sehingga segala tatanan produk
keuangan dan investasi berlandaskan syariah menarik banyak peminat,
diantaranya produk-produk investasi syariah seperti saham syariah, sukuk, dan
reksadana syariah. Berawal dari tahun 1997, sebelum era krisis moneter

mengguncang perekonomian di Indonesia, reksa dana Syariah diterbitkan


oleh PT. Danareksa Investment Management pada 3 Juli yang kemudian berlanjut
kepada peluncuran Jakarta Islamic Index pada 3 Juli 2000 dengan tujuan untuk
memandu investor yang ingin menginvestasikan dananya secara syariah, hingga
saat ini terdapat 307 perusahaan sebagai emiten di pasar saham syariah (per 9
September 2014) dan masuk ke dalam Index Saham Syariah Indonesia dan 30
emiten yang paling likuid dan memiliki kapitalisasi pasar yang besar masuk ke
dalam Jakarta Islamic Index.
Produk reksadana terbilang investasi yang cukup aman dibanding dengan
investasi dengan pembelian saham secara langsung di pasar modal karena
memang dirancang untuk para investor yang memiliki sedikit dana maupun
pengetahuan dalam berinvestasi di pasar modal. Di Indonesia, reksadana syariah
sudah menunjukkan kinerjanya yang baik, mulai dari kategori reksadana saham
yang direpresentasikan dalam Indeks JII dengan volatilitas di atas IHSG selama 5
tahun dari tahun 2007 s.d. 2012. Hal ini dikemukakan oleh seorang penulis blog
keuangan kontan.com, Pak Rudiyanto. Beliau mengemukakan bahwa reksadana
syariah ini bisa menjadi bagian dari portofolio reksadana yang bersifat
konvensional, karena dapat saling mendiversifikasi dengan baik, dikarenakan
kriteria efek yang terdaftar di Indeks Saham Syariah Indonesia merupakan
beberapa saja dari efek konvensional yang terdaftar di IHSG, serta kebanyakan
dari efek-efek tersebut adalah sektor perusahaan yang menjanjikan seperti
pertambangan, pertanian dan industri. Prestasi indeks syariah ini patut
dibanggakan, di mana perkembangan aliran modal secara syariah banyak
dikembangkan di berbagai negara maju seperti di Inggris dan Cina. Investasi

secara syariah ini dapat dipastikan menjadi trend setter investasi di masa yang
akan datang. Investor akan sadar bahwa berinvestasi itu adalah untuk mendapat
keuntungan di masa depan, bukan untuk berjudi dengan short selling dan
memanfaatkan volatilitas pasar. Kesadaran akan masa depan ini seharusnya
menjadi kesempatan emas bagi negara-negara berkembang khususnya Indonesia
untuk meningkatkan kinerja pasar modal syariah nya untuk mendapat keuntungan
di

bidang

pembangunan

perekonomian

dan

kemapanan

pengetahuan

masyarakatnya menggunakan instrument-instrumen syariah sebagai instrument


yang revolusioner. Perkembangan Investasi di instrument syariah ini lah yang
seharusnya dimanfaatkan oleh pihak-pihak yang terlibat di dalam pasar modal
untuk mengembangkan investasi berbasis Syariah.
Di lingkup ASEAN, Indonesia merupakan kiblat perekonomian, di mana
lebih dari 50% PDB negara-negara yang tergabug di dalam ASEAN adalah PDB
Indonesia. Namun, dari dari segi perkembangan Instrumen keuangan dan pasar
modal syariah, Indonesia termasuk negara yang tertinggal dalam segi pengalaman
dan intensitas dari Malaysia. Pada bursa saha syariah Malaysia pun sudah
terdaftar lebih dari 800 perusahaan dan 550 diantaranya berada pada papan atas,
atau termasuk golongan saham yang lebih likuid. Malaysia ditunjang oleh keadaan
politik nya yang menganut sistem kerajaan Islam, sehingga produk ekuitas dan
obligasi berbasis syariah lah yang paling banyak didukung dan dikembangkan di
negara ini. Malaysia juga lah yang pertama kali mendirikan Islamic Capital
Market di ASEAN yang berawal dari instrument syariah yang telah ada sejak
tahun 1993, dan kemudian berlanjut ke pendirian Islamic Stockbroking Company,

BIMB Securities Sdn Bhd. Sampai saat ini, Malaysia memiliki banyak kemajuan
di bidang keuangan syariah dibading dengan Indonesia.
Dari latar belakang yang telah dibahas sebelumnya, peneliti bermaksud
untuk mengetahui bagaimanakah sebenarnya posisi kinerja keuangan syariah di
Indonesia terhadap Negara Malaysia, yang memang sudah maju di bidang
keuangan syariahnya. Hal ini dimaksudkan agar para pelaku investasi dan
penyelenggaranya bisa mengetahui apa saja yang menjadi kendala dan
kekurangan Indonesia dalam alur investasi berbasis syariah yang telah
diselenggarakan di Indonesia, serta bisa bersikap sesuai dengan perannya untuk
membangun keuangan berbasis syariah yang memang sebagai instrument
keuangan yang revolusioner. Semua ini harus diperhatikan mengingat di tahun
2015 mendatang, di lingkungan Masyarakat Ekonomi Asean, seluruh negara
saling berkompetisi untuk menjadi urutan yang pertama, dan Indonesia pun harus
menunjukkan kinerja mantap nya dengan keunggulan di portofolio berbasis
syariah ini. Atas dasar semua itulah peneliti melakukan penelitian dengan judul
Analisis Posisi Kinerja Reksadana Syariah di Indonesia terhadap Kinerja
Reksadana Syariah Malaysia Kategori Reksadana Saham dan Reksadana
Campuran dalam Menghadapi Asean Economic Community (AEC) 2014
portofolio reksadana syariah diambil sebagai generalisasi hasil proses analisis
untuk merepresentasikan pasar secara keseluruhan, dimana yang telah kita ketahui
bahwa reksadana adalah produk keuangan yang bisa dipakai siapa saja, sehingga
memungkinkan banyak investor yang terlibat di portofolio reksadana syariah ini.

B. Perumusan Masalah
Dari Judul dan Latar Belakang yang telah dipaparkan tersebut, dapat
diambil beberapa perumusan masalah, diantaranya:
1. Seberapa baikkah kinerja reksadana syariah di Indonesia berdasarkan
instrument pengukuran kinerja reksadana yang valid
2. Seberapa baikkah kinerja reksadana syariah di Malaysia berdasarkan
instrument pengukuran kinerja reksadana yang valid
3. Bagaimanakah posisi kinerja reksadana syariah di Indonesia dan di
Malaysia beserta penjabarannya dengan rinci tentang di mana saja kah
keunggulah reksadana syariah di Indoensia dibanding dengan di Malaysia.
C. Tujuan Penelitian
Penelitian ini dilakukan dengan maksud untuk memenuhi jawaban dari
rumusan masalah yang ada, yaitu:
1. Mengetahui seberapa baik kinerja reksadana syariah yang sedang
berlangsung di Indonesia dengan ukuran nilai yang didapat dari instrument
pengukuran kinerja reksadana yang valid
2. Mengetahui seberapa baik kinerja reksadana syariah yang sedang
berlangsung di Malaysia dengan ukuran nilai yang didapat dari instrument
pengukuran kinerja reksadana yang valid
3. Melihat bagaimana posisi kinerja reksadana syariah di Indonesia terhadap
kinerja reksadana syariah di Malaysia dan mendapat jabaran seberapa baik
kinerja reksadana syariah di Indonesia dibandingkan dengan kinerja
reksadana syariah di Malaysia

D. Manfaat Penelitian
Selain dari tujuan-tujuan di atas, peneliti berharap ada manfaat yang dapat
diambil dari penelitian ini, khususnya untuk kalangan-kalangan yang dapat
terlibat secara langsung maupun tidak langsung dalam perihal yang sedang diteliti,
diantaranya:
1. Untuk Pemerintah: agar lebih memperhatikan investasi keuangan,
khususnya yang berbasis syariah, mengingat mayoritas di Indonesia
merupakan penganut agama Islam dan potensi dari perkembangan
perekonomian yang bisa ditimbulkan dari kemajuan investasi berbasis
syariah ini. diharapkan setelah mengetahui bagaimana posisi Indonesia
terhadap Malaysia dalam hal kinerja reksadana syariah ini, pemerintah
dapat menentukan langkah untuk membantu perkembangan investasi
syariah secara morill, yang bersifat tidak tertulis maupun secara
perundang-undangan, maupun secara infrastruktur yang tangible
maupun intangible
2. Untuk Perusahaan Penyelenggara Pasar Modal: agar mengetahui
bahwa ASEAN Economic Community (AEC) harus dipersiapkan di
segala bidang, termasuk di dalam nya adalah di Pasar Modal Syariah,
sehingga penyelenggara pasar modal termotivasi untuk menstimulus
aliran modal di pasar syariah, yang secara langsung akan membantu
meningkatkan kinerja saham syariah yang terdaftar di Indonesia.
3. Untuk Perusahaan Sebagai Emiten di Pasar Modal Syariah maupun
yang bukan : untuk mendorong perusahaan-perusahaan yang terdaftar
di sebagai emiten di pasar modal syariah maupun yang tidak untuk
6

tetap menerima dan termotivasi untuk menerima aliran modal dari


instrument syariah yang bisa memberikan prospek pendanaan jangka
panjang bagi perusahaan, serta turut berkontribus memperbaiki kinerja
saham syariah agar Indonesia unggul dalam menghadapi AEC 2015
mendatang
4. Untuk Para Investor maupun calon investor: mengetahui prospek
investasi di Indonesia dibandingkan dengan di Malaysia saat ini,
sehingga para investor dapat mengambil langkah untuk memilih di
negara mana kah investasi syariah dengan kinerja portofolio yang baik.
Selain itu juga, investor dapat ikut berkontribusi dengan meningkatkan
investasi bidang pasar modal syariah di Indonesia, mengingat bahwa
investasi di pasar modal syariah memiliki keamanan investasi yang
lebih dibanding pasar modal konvensional.
5. Untuk Mahasiswa dan Peneliti:

agar dapat mempelajari dan

melakukan lebih banyak kajian literatur dan kajian ilmial berupa


penelitian maupun jurnal terkait pasar modal syariah. Dengan
banyaknya kajian tersebut, diharapkan dapat memperluas pengetahuan
masyarakat luas tentang lembaga keuangan syariah, sehingga dapat
mendukung perkembangan lembaga keuangan syariah, khususnya
pasar modal syariah di Indonesia.
E. Sistematika Penulisan
Penelitian ini disusun dengan metodologi penelitian sebagai berikut:
1. BAB I: Pendahuluan

Pendahuluan, yang menjadi landasan peneliti untuk melakukan penelitian


terdiri dari:
a. Latar Belakang yang membahas isu-isu dan berita hangat yang menjadi
landasan peneliti untuk mengambil judul dan memulai penelitian
b. Perumusan Masalah yang merupakan inti dari fokus permasalahan
yang akan diungkap di dalam penelitian
c. Tujuan dan Manfaat Penelitian yang berisi tujuan tujuan penelitian
berdasarkan perumusan masalah yang diajukan, serta manfaat yang
akan didapat serta efek yang mungkin timbul dari dilakukannya
penelitian ini
d. Metodologi Penelitian yang menunjukkan kepada pembaca bagaimana
kerangka penulisan penelitian ilmiah ini agar pembaca dapat mengikuti
alur berfikir peneliti secara sistematis.
2. BAB II: Tinjauan Pustaka
Tinjauan pustaka berisi tentang segala literatur-literatur yang menjadi
landasan materi dari penelitian ini yang bersumber dari buku, jurnal,
maupun internet yang isi nya bisa dipertanggungjawabkan oleh penulis
literatur tersebut.
3. BAB III: Metodologi Penelitian
Bab ini berisi bagaimana penelitian yang akan dilakukan akan terlaksana

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Landasan Teori
1. Perkembangan Industri Keuangan dan Pasar Modal Syariah
Keuangan Islam merupakan pergerakan global dengan pelaku industry
yang berasal dari latar belakang yang berbeda, operasi dalam skala global, dan
pelanggan yang berasal dari agama dan budaya yang berbeda-beda. Institusi
keuangan Islam sudah lama terlibat dalam sistem keuangan yang tradisional
hingga sistem keuangan masa kini dengan lini produk yang sudah beragam.
Pertumbuhan dan perkembangan keuangan Islam secara global dapat
tergamblang sebagai proses yang alami, bukan sesuatu yang revolusioner
ataupun keadaan yang terjadi secara tiba-tiba. sejarah telah membuktikan
bahwa keuangan islam memberikan penawaran produk keuangan yang
kompetitif. Keuangan islam juga memiliki produk-produk bank yang
muttakhir dan merupakan solusi proyek keuangan yang innovative.
Perkembangan sistem keuangan syariah dalam innovasi produk dan perluasan
pasar dari tahun ke tahun dapat diintisarikan sebagai poin-poin berikut:
1. 1970-an
Tampilan komersil dari institusi lembaga keuangan syariah mulai
diperlihatkan

2. 1980-an
Proyek keuangan dimulai dan sindikasi produk-produk keuangan syariah
yang mungkin diciptakan dari sistem keuangan syariah
3. 1990-an
Produk Ekuitas Syariah dan Ijarah
4. 2000-an
Sukuk dan Investasi asset alternatif yang berstruktur
5. 2005 s.d. sekarang
Alat manajemen likuiditas dalam sistem keuangan syariah.
Proses dan dasar dasar desain produk keuangan islam
Sejak berdirinya institusi keuangan islam di awal 1970-an, produk
keuangan islam hanya terlibat dalam akad jual beli saja, kebanyakan
murabbahah, dan banyak pasar berbasis ekuitas berakad musyarakah.
Evolusi produk keuangan islam dapat dijabarkan sebagai poin-poin
berikut:
1. 1950-an
a. Pengembangan framework teoritis di bidang keuangan Islam/Syariah
b. Kemerdekaan negara-negara dengan mayoritas muslim
2. 1960-an
a. Mesir dan Malaysia mendirikan institusi keuangan syariah
b. Berdirinya OIC (1969)

10

3. 1970-an
a. Berdirinya Islamic Development Bank (IDB) dan DIB
b. Penyelenggaraan satu negara-satu bank syariah
4. 1980-an
a. Pendalaman produk-produk berbasis syariah
b. Islamisasi sistem keuangan secara menyeluruh di Pakistan, Sudan, dan
IrAN
5. 1990-an
a. Institusi global mulai memasuki industry keuangan syariah, bank
swasta berskala global mulai mengadopsi sistem produk syariah
6. 2000-an
a. Produk keuangan Islam encapai angka-angka fantastis di beberapa
pasar keuangan
b. Pengembangan dan pembangunan institusi keuangan lebih lanjut
Innovasi dan pengembangan keuangan didefinisikan sebagai proses yang
berkesinambungan dalam mengakses

kebutuhan industri, desain produk,

pengembangan fitur produk, dan formulasi solusi kreatif untuk masalahmasalah keuangan.
Kontrak keuangan syariah memiliki pedoman sebagai berikut:
(1) Kebebasan yang dimaksud dalam Syariah adalah keadaan kontrak
yang tidak keluar dari prinsip syariah.
(2) Larangan untuk mengambil property milik nasabah tanpa kompensasi
(3) Persetujuan yang sadar akan batas-batas syariah

11

(4) Keuntungan yang merata di kedua belah pihak (nasabah dan institusi)
(5) Keadilan (menghapus sifat eksploitatif dari instrument keuangan
(6) Memberikan informasi seluas mungkin
(7) Menghormati keputusan kontrak.
Isu penting dalam perkembangan produk keuangan islam adalah kembali
lagi ke prinsip syariah islam yang telah ada. Agar suatu produk keuangan
syariah dapat disetujui, maka produk tersebut harus diuji oleh dewan syariah
yang ada di tiap negara yang memiliki institusi keuangan syariah. Banyak
negara yang telah memiliki badan pengawas jalannya keuangan secara
syariah, walau banyak standar yang belum sesuai dengan ketentuan keuangan
islam secara menyeluruh.
2. Perkembangan keuangan syariah di Indonesia dan di Malaysia
a. Perkembangan Keuangan Syariah di Indonesia
Dalam aspek syariah, baik Indonesia maupun Malaysia mematuhi hukumhukum syariah, termasuk dalam menjalankan keuangan dan perekonomian
syariah. Malaysia mendirikan institusi keuangan Islam satu decade lebih
dahulu daripada Indonesia. Bank Islam Malaysia Berhad didirikan pada tahun
1983, sedangkan Bank Muamalat mulai beroperasi pada tahun 1992.
Perekembangan perbankan dan keuangan Islam di Indonesia bersifat low
profile pada awal mulanya, mulai dari tahun 1992 sampai dengan tahun 1997,
dimana Bank Muamalat sebagai pemain tunggal di bidang bisnis syariah dan
menerima sedikit dukungan dari Bank Indonesia sebagai Bank Sentral di
Indonesia. Pada tahun 1998, peraturan baru memperbolehkan bank

12

Konvensional untuk memberikan layanan produk-produk syariah, dan pada


waktu yang bersamaan, instrument keuangan syariah pun banyak diproduksi
oleh sektor perbankan yang berujung pada pembentukan pasar keuangan
syariah.
Dalam periode ini juga, Bank Indonesia dan pemangku kepentingan di
industry keuangan syariah lainnya membuat rancangan strategi dan objektif
perkembangan perbankan syariah melalui rancangan tiga fase:
Fase 1 (2002-2004)
Membangun fondasi keuangan syariah (melalui undang-undang dan fatwa
majelis ulama)
Fase 2 (2005-2009)
Memperkuat struktur perindustrian syariah
Fase 3 (2010-2012)
Melengkapi standar-standar internasional keuangan syariah beserta
kualitas layanannya
Fase 4 (2013-2015)
Integrasi dengan Institusi Keuangan Lainnya
b. Perkembangan Keuangan Syariah di Malaysia
Sementara itu, Malaysia memiliki pendekatan yang berbeda dari Indonesia
dalam pendekatannya di bidang keuangan syariah. Pusat keuangan syariahnya,

13

yaitu di Bank Negara Malaysia yang mengawasi jalannya produk keuangan


syariah. Disamping itu pula, bentuk negara Malaysia yang merupakan
Kerajaan Islam membuahkan dukungan penuh pemerintah Malaysia terhadap
perkembangan keuangan Syariah di Malaysia, sehingga pertumbuhan rata-rata
sektor perbankan syariah di Malaysia menembus angka 18.8% pertahun.
3. Tentang Pasar Modal Syariah
Sebelum membahas pasar modal syariah, berikut definisi tentang pasar
modal di masa kini menurut Fundamentals of the Stock Market oleh B.
ONeill Wyss. Pasar yang memfasilitasi dan mengorganisasi pembelian dan
penjualan saham dan sekuritas lain secara instan. Pasar modal memiliki
otoritas penuh sebagai pasar tunggal tempat penjualan dan pembelian saham,
sehingga transaksi jual beli saham di luar pasar modal ini merupakan hal yang
Illegal.
Di Indonesia sendiri, aktivitas pasar modal dimulai sejak tahu 1912 di
Jakarta. Efek yang diperdagangkan pada saat itu adalah saham milik
perusahaan Belanda dan obligasi milik pemerintah Hindia Belanda dan
terhenti saat Perang Dunia II berlangsung. Aktifitas perdagangan ini berlanjut
kembali ketika diterbitkannya Undang-Undang Darurat tentang Bursa No. 13
Tahun 1951 yang kemudian ditetapkan dengan Undang-Undang Nomor 15
Tahun 1952 yang berkaitan dengan pasar modal. Pasar Modal (capital market)
adalah suatu entitas yang berbeda dengan pasar uang (money market). Di
pasar modal, transaksi yang berjalan adalah berbagai instrument keuangan

14

jangka panjang yang bisa diperjual belikan baik dalam bentuk utang maupun
modal sendiri, sedangkan pasar uang menjual surat berharga jangka pendek.
Pengertian tentang pasar modal dijelaskan lebih rinci dalam undang
undang No.8 Tahun 1995, yaitu sebagai tempat kegiatan yang bersangkutan
dengan Penawaran Umum dan Perdagangan Efek, perusahaan public yang
berkaitan degan efek yang diterbitkannya, serta lembaga dan profesi yang
berkaitan dengan efek. Pasar modal memberikan dua fungsi sekaligus, yaitu
fungsi ekonomi dan fungsi keuangan. Pasar modal berfungsi ekonomi karena
pasar modal memfasilitasi pertemuan antara dua kepentingan, yaitu pihak
investor dan pihak yang memerlukan dana. Pasar modal memberikan
perusahaan dana yang dibutuhkan perusahaan untuk keperluan pengembangan
perusahaan melalui IPO maupun efek utang.Fungsi keuangan pada pasar
modal berupa kesempatan bagi investor untuk mendapatkan return atau
imbalan.
Pemikiran untuk mendirikan pasar modal syariah dimulai sejak munculnya
instrument pasar modal yang menggunakan prinsip syariah, yaitu reksadana
syariah. Pasar Modal syariah pun dibuka pada 14 Maret 2003 denga dibuka
secara resmi pasar modal syariah oleh Menteri Keuangan yang menjabat pada
saat itu, Boediono, didampingi oleh Ketua Bapepam Herwidayatmo, Wakil
dari Majelis Ulama Indonesia dan Dewa Syariah Nasional serta Direksi SRO,
Direksi Perusahaan Efek, pengurus organisasi pelaku dan asosiasi profesi di
pasar Indonesia.

15

Pentingnya keberadaan pasar modal yang berbasis islami didasari atas


kepentingan berikut:
1. Harta yang berlimpah akan menjadi sia-sia apabila tidak diinvestasikan
2. Fuqaha dan pakar ekonomi islam telah mampu membuat surat-surat
berharga yang berlandaskan Islam sebagai alternatif bagi surat-surat
berharga yang beredar dan tidak sesuai dengan hukum islam
3. Melindungi para penguasa dan pebisnis muslim dari ulah para
spekulan kerika melakukan investasi dan pembiayaan pada surat
berharga
4. Memberikan tempat bagi lembaga keuangan Islam dan ilmu-ilmu yang
berkaitn dengan teknik perdagangan, sekaligus melakukan aktivitas
yang sesuai dengan syariah.
a. Pengertian Pasar Modal Syariah
Dari sekilas materi tentang pasar modal syariah di atas, Pasar Modal
Syariah didefinisikan sebagai kegiatan yang berhubungan dengan
perdagangan efek syariah perusahaan public yang berkaitan dengan efek
yang diterbitkannya, serta lembaga profesi yang berkaitan dengannya, di
mana semua produk dan mekanisme operasional dalam perusahaan
tersebut berjalan tidak bertentangan dengan hukum muamalat islamiyah.
Menurut Abdul Hamid (2009) tinjauan pasar modal menurut konsep islam
sangat sesuai dengan hipotesis pasar efisien. Fama (1970) dalam Abdul
Hamid (2009) mengatakan pasar efisien sebagai suatu pasar yang harganya
senantiasa mencerminkan sepenuhnya informasi yang tersedia. Harga
saham akan berubah hanya apabila terdapat informasi baru yang
16

semestinya tidak dapat diperkirakan sebelum ini. Jika informasi baru


tersebut sudah diperkirakan, maka sudah tentu informasi baru tersebut
sudah diserap dan seterusnya dicerminkan dalam harga saham saat ini.
Fama juga mengatakan bahwa dalam pasar efisien, tidak ada seorang pun
yang boleh mendapat keuntungan diharapkan lebih tinggi daripada ratarata pasar walaupun dia mempunyai suatu informasi tertentu. Sehingga
dapat disimpulkan bahwa, pasar modal syariah merupakan pasar modal asa
depan yang merupakan pasar efisien yang ideal dari pendapat di masa
lampau.
b. Landasan Hukum Pasar Modal Syariah di Indonesia
Menurut Fatwa No. 40/DSN-MUI/X/2003 yang dikeluarkan oleh
Dewan Syariah Nasional tentang Pasar Modal dan Pedoman Umum
Penerapan Prinsip Syariah di Bidang Pasar Modal. Fatwa ini mencakup
landasan hukum ijtihad para ulama di Indonesia beserta dalil-dalil AlQuran yang mendukung ijtihad tersebut, dan juga keseluruhan mekanisme
pasar modal syariah, mulai dari prinsip-prinsip, kriteria emiten, kriteria
dan jenis efek syariah, transaksi efek, harga wajar, dan keterbukaan
informasi dari pasar modal syariah tersebut.
c.

Instrument Instrument Pasar Modal Syariah

1. Saham syariah
Saham merupakan surat berharga keuangan yang diterbitkan oleh
suatu perusahaan saham patungan sebagai suatu alat untuk meningkatkan
modal jangka panjang. Para pembeli saham membayarkan uang pada

17

perusahaan untuk menerima sertifikat saham sebagai tanda bukti


kepemilikan mereka atas saham, dan kemudian kepemiikan merea dicatat
di dalam daftar saham perusahaan.
Dalam saham syariah, saham-saham yang terdaftar di Indeks
syariah tidak boleh merupakan emiten yang kegiatan usahanya
bertentangan dengan syariah, seperti: (1) usaha perjudian dan yang
sejenisnya (2) usaha lembaga keuangan konvensional, termasuk perbankan
dan asuansi konvensional, yang tidak bisa lepas dari unsur bunga (3) usaha
yang memproduksi, mendistribusikan, serta memperdagangkan makanan
dan minuman yang tergolong haram (4) usaha yang memproduksi,
mendistribusi dan atau menyediakan barang-barang atau jasa yang
merusak moral dan bersifat merugikan manusia. Menurut Heri Sudarsono
(2007) dalam Abdul Manan (2009), tahap penyeleksian untuk saham yang
akan masuk ke dalam indeks syariah antara lain:
a. Memilih kumpulan saham dengan jenis usaha utama yang tidak
bertentangan dengan prinsip syariah dan sudah tercatat lebih
dari 3 bulan (kecuali dalam 10 besar dalam hal kapitalisasi)
b. Memilih saham berdasarkan laporan keuangan tahunan atau
tenaga tahun terakhir yang memiliki rasio kewajiban terhadap
aktiva maksimal sebesar 90%
c. Memilih 60 saham dari susunan daham di atas berdasarkan
urutan rata-rata kapitalisasi pasar terbesar selama satu tahun
terakhir.

18

d. Memilih 30 saham dengan urutan berdasarkan tingkat likuiditas


rata-rata nilai perdagangan regular selama satu tahun terakhir.
Pengkajian ulang akan dilakukan 6 bulan sekali dengan penentuan
komponen indeks awal bulan januari dan juli setiap tahunnya. Sedangkan
perubahan pada jenis udaha emiten akan dimonitor setiap tahunnya
sedangkan perubahan jenis usaha emiten akan dimonitor secara terus
menerus berdasarkan data public dan media. Indeks harga saham setiap
hari dihitung menggunakan harga saham terakhir yang terjadi di bursa.
2. Obligasi Syariah
Fatwa Dewan Syariah Nasional (DSN) Nomor: 32/DSNMUI/IX/2002 menjelaskan, yang dimaksud dengan obligasi syariah adalah
suatu surat berharga jangka panjang berdasarkan prinsip syariah yang
dikeluarkan oleh emiten kepada pemegang obligasi syariah yang
mewajibkan emiten untuk membayar pendapatan kepada pemegang
obligasi syariah berupa bagi hasil/margin/fee, serta membayar kembali
dana obligasi pada saat jatuh tempo.
Menurut Heri Sudarsono (2007) dalam Abdul Manan (2009)
obligasi syariah bukan merupakan utang berbunga tetap sebagaimana yang
tedapat dalam obligasi konvensional, tetapi lebih merupakan penyerta dana
yang didasarkan pada prinsip bagi hasil. Transaksinya bukan akad utang
piutang, melainkan penyertaan. Obligasi sejenis ini biasa dinamakan
muqaradhah bond,di mana muqaradhah merupakan nama lain dari
mudarabah. Dalam bentuknya yang sederhana obligasi syariah diterbitkan

19

oleh sebuah perusahaan atau emiten sebagai pengelola atau mudharib dan
dibeli oleh investor atau shahib maal.
Dana yang terhimpun disalurkan untuk mengembangkan usaha
lama atau pembangunan suatu unit baru yang benar-benar berbeda dari
usaha yang lama, bentuk alokasi dana yang khusus (specially dedicated)
dalam syariah dikenal dengan istilah mudarabah

muqayyadah. Atas

penyertaannya, investo berhak mendapatkan nisbah keuntungan tertentu


yang dihitung secara proporsional dan dibagikan secara periodik. Obligasi
merupakan surat hutang yang di mana pemiliknya berhak atas bunga tetap,
namun dalam prinsip obligasi syariah hanya mengenal adanya kewajiban
yang timbul akibat adanya transaksi asset/poduk maupun jasa yang tidak
tunai, sehingga terjadi transaksi pembiayaan.
3. Reksadana Syariah
Reksadana merupakan salah satu instrument investasi yang dikenal
oleh banyak pelaku investasi. Reksadana diketahui sebagai suatu wadah
yag dipergunakan untuk menghimpun dana dari masyarakat pemodal yang
selanjutnya diinvestasikan ke dalam portofolio saham oleh mnajer
investasi. Definisi oleh Bapepam (1997:128) dalam Abdul Hamid (2009)
reksadana merupakan sekumpulan saham-saham, obligasi atau sekuritas
lainnya yang dimiliki oleh sekelompok investor dan dikelola oleh
perusahaan investasi professional.
Seiring dengan perkembangan sistem keuangan Islam, atau lebih
akrab disebut dengan sistem keuangan syariah, reksadana syariah muncul
pertama kali pada tahun 1955 oleh National Commercial Bank di Saudi

20

Arabia dengan nama Global Trade Equity dengan kapitalisasi sebesar 150
juta dolar Amerika.Terdapat hampir 45 reksadana syariah di dunia yang
dikelola oleh investment banker dunia seperti Citybank, Deutsche Bank,
Robert Flemming UBS, Salomon Brothers dengan total kapitalisasi kurang
lebih sekitar 800 miliar dolar Amerika Serikat.
Sebagai salah satu instrument investasi, reksadana syariah
memiliki kriteria yang berbeda dari reksadana konvensional pada
umumnya. Perbedaan ini terletak pada instrument investasi dan
mekanisme investasi yang harus berpedoman pada Al-Quran dan Hadist
serta hukum Isla yang lainnya. Mekanisme transaksi reksadana dalam
konsep Fiqih Muamalah berjalan menggunakan akad wakalah, yaitu antara
investor dengan manajer investasi. Dan Mudharabah antara manajer
investasi dengan perusahaan.Dalam penyusunan portofolio investasinya,
reksadana syariah hanya menempatkan dananya ke dalam instrumentinstrument investasi yang terbebas dari praktek-praktek yang tidak halal
menurut syariah Islam. Untuk itu, fungsi dan tugas seorang manajer
investasi pada reksadana syariah menjadi lebih luas daripada manajer
investasi pada reksadana konvensional, tidak hanya dengan membuat
kombinasi portofolio saham yang saling mendiversivikasi, tetapi memilih
portofolio yang tidak melenceng dari syariat Islam yang ada.
4. Tentang Reksadana Syariah
a.

Sejarah Reksadana Syariah di Indonesia


Reksadana sudah ada di Indonesia sejak tahun 1977 melalui PT

Danareksa. Produk yang ditawarkan masih belum bervariasi dan

21

investornya hanya kalangan tertentu saja. Setelah tahun 1996 dicanangkan


oleh Bapepam sebagai tahun reksadana, pertumbuhan reksadana pun
menjadi pesat. Dalam waktu satu semester pada akhir tahun sudah terdapat
24 reksadana, kemudian lahir 35 reksadana baru pada semester pertama
tahun 1997 dan dinyatakan terdapat 60 reksadana efektif oleh Bapepan
yang dikelola oleh PT. Danareksa maupun PT BDNI.
Kemunculan reksadana syariah dimulai pada tahun 1997 di mana PT.
Danareksa sebagai pionirnya. Dan menjadi instrument keuangan dengan
syariat islam yang pernah ada di Indonesia, dan juga sebagai langkah awal
lahirnya pasar modal syariah di Indonesia. Pasar modal syariah pun
berlanjut kepada tahap pembentukan JII dan fatwa MUI yang mengatur
tentang pasar modal syariah di Indonesia dan produk-produk nya, yang di
dalamnya termasuk reksadana syariah
b. Jenis-jenis Reksadana
Berdasarkan aspek hukum, reksadana terbagi menjadi:
1. Reksadana Berbentuk Perseroan
2. Reksadana Berbentuk Kontrak Investasi Kolektif
Berdasarkan sifat operasionalnya, ada reksadana:
1. Reksadana Terbuka yang penerbitannya dipublikasikan ke khalayak
publik, dan
2. Reksadana Tertutup yang tidak dipublikasi ke publik
Reksadana berdasarkan jenis Investasi terbagi menjadi 4 golongan:

22

1. Reksadana Pasar Uang


Reksadana ini memiliki tingkat resiko paling rendah dan investor dapat
menginvestasikan 100% dananya dalam waktu kurang dari satu tahun.
Instrument yang digunakan biasanya merupakan instrument dengan
pendapatan tetap, seperti Deposito, SEBI, Obligasi, serta efek utang
lainnya yang jatuh tempo kurang dari satu tahun
2. Reksadana Pendapatan Tetap
Tingkat resiko yang dimiliki reksadana jenis ini lebih tinggi daripada
reksadana pasar uang. Portofolio ini diinvestasikan ke dalam surat
hutang dan obligasi sebanyak 80% dan 20% dari dana ini
diinvestasikan ke instrumen lainnya
3. Reksadana Saham
Reksadana saham merupakan reksadana yang diinvestasikan ke dalam
portofolio saham, proporsi investasi di saham-saham perusahaan
sebanyak 80% dan 20% dari dana diinvestasikan ke instrument lain.
4. Reksadana Campuran
Reksadana ini merupakan reksadana yang tidak terikat proporsi dalam
menginvestasikan dananya di ekuitas, maupun surat hutang.
c. Prinsip-Prinsip Reksadana Syariah
prinsip-prinsip reksadana syariah pada dasarnya sama dengan prinsip
instrument keuangan syariah lainnya, di mana harus sesuai dengan syariat
Islam dan tidak mengandung unsur perjudian dan penjualan yang tidak
jelas.

23

5. Tentang ASEAN Economic Community (AEC)


a. Sejarah Singkat Pembentukan ASEAN
Secara geopolitik dan geoekonomi, kawasan Asia Tenggara memiliki
nilai yang sangat strategis. Namun sebelum ASEAN didirikan, berbagai
konflik kepentingan kerap terjadi diantara sesame negara Asia Tenggara
seperti klaim territorial antara Malaysia dan Filifina terhadap Sabah, dan
berpisahnya Singapura dari Federasi Malaysia. Untuk menghindari hal
yang tidak diinginkan, negara-negara di Asia Tenggara menyadari
perlunya dibentuk kerjasama untuk meredakan rasa saling curiga dan
membangun

rasa

saling

percaya,

serta

mendorong

kerjasama

pembangunan kawasan.
Sebelum ASEAN terbentuk, beberapa negara Asia Tenggara telah
melakukan upaya-upaya untuk menggalang kerjasama regional antar
negara, seperti Association of Southeast Asia, Malaya, Philiphina,
Indonesia (Malphindo), South East Asia Treaty Organization (SEATO),
dan lainnya. Hingga pada akhirnya ditandatanganilah Deklarasi Bangkok
yang merupakan fondasi berdirinya ASEAN pada 8 Agustus 1967 yang
ditandatangani oleh perwakilan dari lima negara ASEAN, yaitu Malaysia,
Indonesia, Singapura, Filifina dan Thailand. Diikuti oleh bergabungnya
Brunei Darussalam pada 1984, Vietnam pada 1995, Laos dan Myanmar
pada 23 Juli 1997, dan kamboja pada 1999
Pada masa awal pendiriannya, ASEAN lebih diwarnai oleh upayaupaya membangun rasa saling pecrcaya (confidence building) antar negara

24

anggota guna mengembangkan kerjasama regional yang kooperatif, namun


belum bersifat Integratif
Adapaun tujuan dibentuknya ASEAN seperti yang dicantumkan dalam
Deklarasi Bangkok adalah untuk:
1. Mempercepat pertumbuhan ekonomi, kemajuan sosial serta
pengembangan kebudayaan di kawasan ini melalui usaha bersama
dalam semangat kesamaan dan persahabatan untuk memperkokoh
landasan sebuah masyarakat bangsa-bangsa Asia Tenggara yang
sejahtera dan damai
2. Meningkatkan perdamaian dan stabilitas regional dengan jalan
menghormati keadilan dan tertib hukum di dalam hubungan antara
negara-negara di kawasan ini serta mematuhi prinsip-prinsip
Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa
3. Meningkatkan kerjasama yang aktif dan saling membantu dalam
masalah-masalah yang menjadi kepentingan bersama di bidang
ekonomi, sosial, teknik, ilmu pengetahuan dan administrasi
4. Saling memberikan bantuan dalam bentuk sarana-sarana pelatihan
dan penelitian dalam bidang-bidang pendidikan, profesi, teknik dan
administrasi
5. Bekerjasama secara lebih efektif guna meningkatkan pemanfaatan
pertanian dan industri mereka, memperluas perdagangan dan
pengkajian masalah-masalah komoditi internasional, memperbaiki
darana-sarana pengangkutan dan komunikasi, serta meningkatkan
taraf hidup masyarakat mereka.
25

6. Memajukan pengkajian mengenai Asia Tenggara


7. Memelihara kerjasama yang erat dan berguna dengan berbagai
organisasi internasional dan regional yang mempunyai tujuan
serupa, dan untuk menjajagi segala kemungkinan untuk saling
bbekerjasama secara erat di antara mereka sendiri.
Prinsip utama dalam kerjasama ASEAN, seperti yang terdapat dalam
Treaty of Amity and Cooperation in SouthEast Asia (TAC), pada tahun
1976 adalah: (i) saling menghormati (ii) kedaulatan dan kebebasan
domestic tanpa adanya campur tangan dari luar (iii) non interference (iv)
penyelesaiaan perbedaan atau sengketa secara damai (v) menghindari
ancaman dan penggunaan kekuatan/senjata dan (vi) kerjasama efektif antar
anggota.
b. Proses Menuju Kesepakatan AEC
1. ASEAN Vision 2010
Pada Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ke-2 ASEAN tanggal 15
Desember 1997 di Kuala Lumpur, Malaysia, para pemimpin ASEAN
mengesahkan Visi ASEAN 2020 dengan tujuan antara lain sebagai
berikut:
a. Menciptakan kawasan ekonomi ASEAN yang stabil, makmur dan
memiliki daya saing tinggi yang ditandai dengan arus lalu lintas
barang, jasa-jasa dan investasi yang bebas, arus lalu lintas modal
yang lebih bebas, pembangunan ekonomi yang merata serta
mengurangi kemiskinan dan kesenjangan ekonomi.

26

b. Mempercepat liberalisasi di bidang jasa


c. Meningkatkan pergerakan tenaga professional dan jasa lainnya
secara bebas di kawasan.
2. Ha Noi Plan of Action
Pada KTT ke-6 ASEAN tanggal 16 Desember 1998 di Ha Noi
Viet Nam, para pemimpin ASEAN mengesahkan Rencana Aksi Hanoi
(Hanoi Plan of Action)yang merupakan langkah awal untuk
merealisasikan tujuan dari Visi 2020 ASEAN. Rencana aksi ini
memiliki batasan waktu 6 tahun, yakni tahun 1999 s.d. 2004.
Pada KTT tersebut, para pemimpin ASEAN juga mengeluarkan
Statement of Bold Measures dengan tujuan untuk mengembalikan
kepercayaan pelaku usaha, mempercepat pemulihan ekonomi dan
meningkatkan perumbuhan ekonomi setelah krisis ekonomi dan
finansial.
3. Roadmap for Integration of ASEAN (RIA)
Pada KTT ke 7 ASEAN tanggal 5 November 2001 di Bandar Seri
Begawan Brunei Darussalam, disepakati perlunya dibentuk Roadmap
for Integration of ASEAN guna memetakan tonggak penting yang
harus

dicapai

berikut

langkah-langkah

spesifik

dan

jadwal

pencapaiannya.
Menindaklanjuit kesepakatan KTT ke 7 tersebut, para Menteri
Ekonomi ASEAN dalam pertemuannya yang ke 34 tanggal 12
September 2002 di Bandar Seri Begawan Brunei Darussalam
27

mengesahkan RIA dimaksud. Di bidang perdagangan jasa, sejumlah


rencana aksi telah dipetakan, antara lain:
a. Mengembangkan dan menggunakan pendekatan alternatif untuk
liberalisasi
b. Mengupayakan penerapan kerangka regulasi yang sesuai
c. Menghapuskan semua halangan yang menghambat pergerakan
bebas perdagangan jasa di kawasan ASEAN
d. Menyelesaikan Kesepakatan Pengakuan Timbal Balik (MRA)
untuk bidang jasa professional.
4. Bali Concord II
Krisis keuangan dan ekonomi yang terjadi di kawasan Asia
Tenggara pada periode 1997-1998 memicu kesadaran negara-negara
ASEAN mengenai pentingnya peningkatan dan penguatan kerjasama
intra kawasan. ASEAN Economic Community merupakan konsep
yang mulai digunakan falam Declaration of ASEAN Concord II (Bali
Concord II), di Bali, bulan Oktober 2003.
Kemudian, ASEAN baru mengadopsi Bali Concord II pada KTT
ke-9 ASEAN di Bali tahun 2003 yang menyetujui pembentukan
komunitas ASEAN (Asean Community). Pembentukan Komunitas
ASEAN ini merupakan bagian dari upaya ASEAN untuk lebih
mempererat integrasi ASEAN. Selain itu, juga merupakan uapaya
ASEAN untuk menyesuaikan cara pandang agar dapat lebih terbuka
dalam membahas permasalahan domestic yang berdampak kepada

28

kawasan tanpa meninggalkan prinsip-prinsip utama ASEAN, yaiut


saling menghormati (mutual respect), tidak mencampuri urusan dalam
negeri (non-interference), consensus, dialog dan konsultasi.
Pada saat berlangsungnya KTT ke-10 ASEAN di Viantiane, Laos,
tahun 2004, konsep Komunitas ASEAN mengalami kemajuan dengan
disetujuinya Vientiane Action Program (VAP) 2004-2010) yang
merupakan strategi dan program kerja untuk mewujudkan ASEAN
Vision. Berdasarkan program tersebut, High Level Task Force (HLTF)
diberikan

kewenangan

untuk

mengevaluasi

dan

memberikan

rekomendasi dalam mewujudkan ASEAN sebagai pasar tunggal


berbasis produksi, yang merupakan program pelaksanaan untuk 6
tahun ke depan sekaligus merupakan kelanjutan dari HPA guna
merealisasikan tujuan akhir dari ASEAN Vision 2020 dan Deklarasi
Bali Conord II.
Pencapaian

ASEAN

Community

semakin

kuat

dengan

ditandatanganinya Cebu Declaration on the Acceleration of the


Establishment of an ASEAN di Cebu, Filipina, tanggal 13 Januari
2007. Para pemimpin ASEAN juga menyepakati

percepatan

pembentukan ASEAN Economic Community (AEC) dari tahun 2020


menjadi tahun 2015.
Keputusan percepatan pembentukan AEC menjadi 2015 ditetapkan
dalam rangka memperkuat daya saing ASEAN dalam menghadapi
kompetisi global seperti dengan India dan China. Selain itu beberapa

29

pertimbangan yang mendasari hal tersebut adalah: (i) potensi


penurunan biaya produksi di ASEAN sebesar 10%-20% untuk barang
konsumsi sebagai dampak dari integrasi ekonomi (ii) meningkatkan
kemampuan kawasan dengan implementasi standard an praktik
internasional, HAKI dan adanya persaingan.
5. ASEAN Charter (Piagam ASEAN)
Lahirnya Piagam ASEAN telah dimulai sejak dicanangkannnya
Vientiane Action Programme (VAP), pada KTT ASEAN ke-12 di
Cebu, telah dibentuk High Level Task Force (HLTF) on The Asean
Charter yang bertugas merumuskan naskah piagam ASEAN dengan
memperhatikan rekomendasi Eminent Person Group (EPG) on the
ASEAN Charter.
Naskah Piagam ASEAN kemudian ditandatangani oleh para
Kepala Negara/Pemerintahan Negara-negara anggota ASEAN pada
KTT ke 13 di Singapura, 20 November 2007. Piagam ASEAN ini
mulai berlaku efektif bagi semua Negara Anggota ASEAN pada
tanggal 15 Desember 2008, guna mempercepat langkah inegrasi
ekonomi di ASEAN dan sebagai payung hukum yang menjadi basis
komitmen dalam meningkatkan dan mendorong kerjasama antar
negara anggota.
6. ASEAN Economic Community (AEC) Blueprint
Pertemuan Menteri Ekonomi ASEAN yang dilaksanakan pada
bulan Agustus 2006 di Kuala Lumpur, Malaysia, sepakat untuk
30

mengembangkan ASEAN Economic Community Blueprint yang


merupakan panduan untuk terwujudnya AEC. Declaration on ASEAN
Economic Community Blueprint yang ditandatangani pada tanggal 20
November 2007 memuat jadwal strategis untuk masing-masing pilar
yang disepakati dengan target waktu yang terbagi dalam empat fase,
yaiut tahun 2008-2009, 2010-2011, 2012-2013, dan 2014-2015.
Penandatanganan AEC Blueprint dilakukan bersamaan dengan
penandatanganan Piagam ASEAN (ASEAN Charter).
7. Roadmap for an ASEAN Community (2009-2015)
Pada KTT ke- 14 ASEAN tanggal 1 Maret 2009 di Hua-Hin Thailand, para pemimpin ASEAN menandatangani Roadmap for an
ASEAN Community (2009-2015) yang merupakan sebuah gagasan
baru untuk mengimplementasikan secara tepat waktu tiga blueprint
ASEAN Community, yaitu (1) ASEAN Political Security Blueprint
(2) ASEAN Economic Community Blueprint (3) ASEAN SosioCulture Community Blueprint, serta Initiative for ASEAN Integration
(IAI) Strategic Framefork dan IAI Work Plan 2 (2009-2015)
Roadmap ini menggantikan Program Aksi Vientiane, dan
diimplementasikan serta dimonitor oleh Badan Kementrian Sektoral
ASEAN dan Sekretaris Jenderal ASEAN, dengan didukung oleh
Komite Perwakilan Tetap. Perkembangan terkait dengan implementasi
ketiga Roadmap tersebut telah disampaikan secara regular kepada

31

paraPemimpin ASEAN melalui Dewan Komunitas ASEAN nya


masing-masing.
c. Kesepakatan AEC di Bidang Pasar Modal dan Arus Investasi
1. Arus Bebas Investasi
Negara-negara ASEAN sepakat untuk menempatkan investasi
sebagai komponen utama dalam pembangunan ekonomi ASEAN, dan
menjadikannya sebagai salah satu tujuan pokok ASEAN dalam upaya
mewujudkan integrasi ekonomi ASEAN (AEC) pada tahun 2015.
Prinsip utama dalam meningkatkan daya saing ASEAN menarik PMA
adalah menciptakan iklim investasi yang kondusif di ASEAN. Oleh
karenanya, arus investasi yang bebas dan terbuka dipastikan akan
meningkatkan penanaman modal asing (PMA) baik dari penanaman
modal yang bersumber dari intra-ASEAN maupun dari negara non
ASEAN. Dengan meningkatnya investasi asing, pembangunan
ekonomi ASEAN akan mendorong tingat kesejahteraan masyarakat
ASEAN.
Penanaman investasi yang dipermudah ini menjadi tantangan besar
Negara-negara ASEAN terutama Indonesia untuk memperkuat sektor
permodalan yang semakin bebas dimasuki oleh pihak asing dengan
disepakatinya AEC. Para investor dalam negeri harus lebih cermat
dalam berinvestasi dan ikut serta dalam menjaga pelaksanaan
investasinya agar terjadi kesinambungan kerja terhadap ekspektasi
investor. Sehingga diharapakan investasi dapat berjalan secara efektif.

32

2. Arus Modal yang Lebih Bebas


Arus modal mempunyai karakteristik yang berbeda apabila
dikaitkan dengan proses liberalisasi. Keterbukaan yang sangat bebas
atas arus modal akan berpotensi menimbulkan risiko yang mengancam
kestabilan kondisi perekonomian suatu negara. Pada sisi lain,
pembatasan aliran modal akan membuat suatu negara mengalami
keterbatasan ketersediaan modal yang diperlukan untuk mendorong
peningkatan arus perdagangan dan pengembangan pasar uang. Dengan
mempertimbangkan, antara lain hal-hal tersebut, maka ASEAN
memutuskan hanya akan membuat arus modal menjadi arus yang lebih
bebas. Konteks lebih bebas dalam dalam hal ini secara umum dapat
diterjemahkan dengan pengurangan atas restriksi-restriksi dalam arus
modal.
Arus modal yang lebih bebas dalam mencapai AEC 2015 adalah
untuk mendukung transaksi keuangan yang lebih efisien, sebagai salah
satu sumber pembiayaan pembangunan, memfasilitasi perdagangan
internasional, mendukung pengembangan sektor keuangan dan
meningkatkan pertumbuhan ekonomi. Arus modal yang lebih bebas ini
harus memperhatikan keseimbangan antara pentingnya arus modal dan
kepentingan safeguard measures untuk menghindari terjadinya gejolak
yang berkaitan dengan lalu lintas modal tersebut.
Arus modal antar Negara merupakan salah satu indicator adanya
transaksi perdagangan asset yang dilakukan penduduk antar Negara.

33

Liberalisasi arus modal yang dimaksud dalam konteks ASEAN adalah


suatu proses menghilangkan peraturan yang bersifat menghambat arus
modal dalam berbagai bentuk.
B. Penelitian Terdahulu
No

Peneliti

Judul

Metode

Hasil

Annisa

Komparasi

Pengukuran

Dari

Rachmawati

Kinerja

kinerja reksadana perusahaan

Reksadana

syariah

Syariah

12

kategori investasi

yang

dan saham, campuran diteliti,

Reksadana

dan

Konvensional

tetap

kategori

menggunakan

saham,

rasio

produk

pendapatan syariahnya
dengan memiliki

kinerja

yang lebih baik

sharpe, dibandingkan

campuran, dan AUM,

dengan

pendapatan

reksadana

tetap
Indonesia

pertumbuhan

kinerja

di AUM, dan biaya konvensionalnya.


: reksadana.

periode Maret
2005 Maret
2008
2

Innez

The

Pengukuran

Berdasarkan

Chadiza

Performance

Kinerja

indeks

Sharpe,

Iskandar

Analysis

of Reksadana

indeks

Treynor,

34

Islamic Mutual dengan

indeks

Funds

indeks Modigliani,

in menggunakan

Indonesia and indeks


Malaysia

indeks

Jensen,

sharpe, dan

EROV,

treynor, reksadana syariah

indeks

jensen, berimbang

di

indeks Modigliani Indonesia


miller, dan excess memiliki rata-rata
return on value at kinerja yang lebih
risk (EROV) yang baik

dibanding

kemudian di uji dengan Malaysia.


komparasi
dengan

uji

peringkat
bertanda
Wilcoxon dan test
Kruskal-Wallis
3.

Naomi

Perbandingan

Pengukuran

Kinerja

Angelie

Kinerja

Kinerja

reksadana syariah

Siagian

Reksadana

Reksadana

pada masa krisis

Syariah

Syariah

Selama

menggunakan

dengan menunjukkan
hasil yang negatif

Periode Krisis indeks sharpe dan dari


(Tahun
dan

2008) indeks
Periode kemudian

indeks

treynor sharped an indeks


diuji treynor, hanya 3

35

Setelah Krisis pemerinkatannya


(Tahun

2009) dengan

reksadana syariah

uji saja

yang

Dengan

peringkan

memberikan nilai

Menggunakan

bertanda

positif dari indeks

Indeks Sharpe Wilcoxon.

treynor.

dan

Sedangkan

Indeks

Treynor

pada

masa

setelah

krisis,

kinerja

reksadana syariah
memberikan
return positif baik
dengan

indeks

treynor

maupun

indeks sharpe
Menurut

uji

peringkat
bertanda
Wilcoxon,
4.

Rizwan Ali

Performance

Pengukuran

Muhammad

Evaluation

Akram

Mutual

Naseem

(penelitian

menggunakan

trend

indeks

reksadana

indeks

Kinerja

of kinerja reksadana reksadana syariah

Fund syariah

dengan di

Pakistan

menunjukkan

sharpe, hasil yang lebih


treynor, baik

36

syariah

dan indeks

konvensional

Jensen, dibandingkan

dan indeks fama

di Pakistan

dengan reksadana
konvensional,
namun

return

reksadana
konvensional lebih
stabil

dibanding

dengan reksadana
syariah yang ada.
5.

Permata

Perbandingan

Perhitungan

Wulandari

kinerja

dengan

reksadana

Indeks,

Treynor Malaysia memiliki

saham syariah Indeks,

Jensen imbal hasil yang

Malaysia
Indonesia

Sharpe syariah

dan alpha

di

dan lebih

Appraisal
yang

Reksadana saham

tinggi

ratio, daripada

di

kemudian Indonesia,

diuji stasioneritas. sedangkan


tahun

pada
2009,

Indonesia
memiliki

imbal

hasil yang lebih


besar

dibanding

dengan Malaysia.
Berdasarkan

37

pengukuran
kinerja
reksadana,
Malaysia
unggul

lebih
daripada

Indonesia di tahun
2008

maupun

tahun 2009
Peneliti
menyimpulkan
bahwa

manajer

investasi
Indonesia
memliki

di
belum
kinerja

yang baik karena


memiliki

market

timming dan stock


selection

yang

kurang baik.

38

C. Kerangka Pemikiran
Berikut ini adalah kerangka pemikiran dari penelitian ini:
Kontribusi bagi Masyarakat dan Pendidikan, Serta Himbauan Bagi para Praktisi dalam
menghadapi AEC (Asean Economic Community)

Analisis Posisi Kinerja Reksadana Syariah Indonesia Terhadap Kinerja Reksadana


Syariah Malaysia

Reksadana Syariah Indonesia

Reksadana Syariah Malaysia

Pemilihan Reksadana Syariah yang


sesuai dengan kriteria penelitian

Pemilihan Reksadana Syariah yang


sesuai dengan kriteria penelitian

Mengevaluasi resiko, return, suku


bunga negara terkait

Mengevaluasi resiko, return, suku


bunga negara terkait

Uji Normalitas (return reksadana Syariah Indonesia dan Malaysia)

Pengukuran kinerja dengan indeks


sharpe, indeks treynor, indeks
Modigliani Miller, dan EROV

Pengukuran kinerja dengan indeks


sharpe, indeks treynor, indeks
Modigliani Miller, dan EROV

Membandingkan kinerja Reksadana Syariah Indonesia dan Malaysia

Uji peringkat bertanda Wilcoxon

Test Kruskal-Wallis

39

D. Hipotesis
Dari penjelasan permasalahan yang terkait dengan penelitian ini, hipotesis
dapat diformulasikan sebagai berikut:
H0

: Kinerja reksadana syariah di Indonesia memiliki kinerja yang lebih baik

dibandingkan dengan Malaysia


H1

: Kinerja reksadana Syariah di Indonesia tidak memiliki kinerja yang lebih

baik dibandingkan dengan kinerja reksadana syariah di Malaysia dan memerlukan


perbaikan

40

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN
A. Ruang Lingkup Penelitian
Reksadana yang menjadi objek penelitian adalah reksadana yang berupa
portofolio saham dan obligasi syariah di Indonesia dan Malaysia sebagai
bahan perbandingan. Terdapat 18 reksadana saham syariah dan 17 reksadana
campuran syariah yang aktif di Indonesia (terdaftar di OJK), sedangkan di
Malaysia terdapat 92 reksadana saham syariah dan 28 reksadana campuran
yang aktif sampai april 2014 (terdaftar di Securities Commision Malaysia).
Benchmark reksadana syariah Indonesia yang dipakai adalah Jakarta Islamic
Indeks dan Malaysia menggunakan Indeks FTSE Bursa Malaysia Emas
Shariah Index (FBMS).
B. Metode Penentuan Sampel
1. Populasi
Sugiyono (2009) berpendapat bahwa populasi adalah wilayah generalisasi
yang terdiri atas: objek/subjek yang mempunyai kualitas dan karakteristik
tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik
kesimpulannya. Dengan kata lain, populasi dapat digambarkan sebagai
kumpulan dari objek yang akan diteliti. Dalam penelitian ini, yang menjadi
populasi adalah seluruh Reksadana Syariah Kategori Saham dan Campuran
yang tercantum aktif di OJK Indonesia dan Securities Commision Malaysia.

41

2. Sampel
Sampel adalah bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki oleh
popuulasi. (Sugiyono, 2009). Dalam penelitian ini dilakukan sampling karena
peneliti membutuhkan objek penelitian yang memenuhi kriteria-kriteria
tertentu untuk memenuhi tujuan penelitian. Teknik sampling yang diambil
adalah tekhnik purposive sampling. Yaitu teknik pengambilan sampel dengan
pertimbangan atau karakteristik tertentu yang ditentukan oleh peneliti.
Penentuan sampel dilakukan dengan kriteria sebagai berikut:
a. Reksadana syariah kategori saham dan campuran yang terdaftar di
badan resmi sekuritas di Indonesia (Otoritas Jasa Keuangan) dan
Malaysia (Securities Commision)
b. Memiliki tanggal efektif yang tidak lebih dari 1 Januari 2011, karena
peneliti akan melihat kinerja reksadana syariah selama 2 tahun
C. Metode Pengumpulan Data
Dalam pengumpulan data yang diperlukan untuk melakukan penelitian ini,
peneliti menggunakan data sekunder. Data sekunder didapat melalui website
resmi penyelenggara pasar modal syariah baik di Indonesia maupun di Malaysia.
Website resmi tersebut merupakan sumber data terpercaya yang diakui oleh
pemerintah negara yang bersangkutan.
Beberapa data yang di dapat juga bersumber pada laman resmi pemerintahan
seperti bank sentral milik Indonesia dan Malaysia. Data lainnya didapat melalui
studi literatur dan jurnal-jurnal yang berkaitan dengan penelitian ini dan
mendukung hipotesis penulis.

42

D. Metode Analisis Data


1. Analisis Deskriptif
Menurut Sugiyono (2007) dan Ghozali (2011) statistic deskriptif adalah
statistic

yang

digunakan

untuk

menganalisis

data

sampel

dengan

menggambarkan dengan kondisi yang sesuai dengan keadaan data tersebut.


Statistik ini menghitung jumlah, menentukan minimum dan maksimum, ratarata, dan standar deviasi.
2. Uji Normalitas
Normalitas adalah salah satu syarat yang banyak digunakan dalam
prosedur statistic inferensial (Uyanto, 2006). Atas dasar tersebut, data-data
dalam penelitian ini pun diuji asumsi normalitasnya. Asumsi normalitas dapat
diuji dengan menggunakan program SPSS. Uji normalitas yang terdapat dalam
program SPSS antara lian Uji Normalitas Shapiro Wilk dan Uji Normalitas
Lilliefors (Kolgomorov-Smirnov).
Bentuk hipotesis untukuji normalitas adalah:
H0 : data berasal dari populasi yang terdistribusi normal
H1 : data tidak berasal dari populasi yang terdistribusi normal
Dalam menentukan akan menerima atau menolak H0, P-value harus
diperhatikan. Apabila:
P-value < , maka H0 ditolak
P-value , maka H0 diterima.
Nilai P-value dalam tabel SPSS ditunjukkan dengan istilah Significance
(Sig.). tingkat signifikansi yang digunakan adalah 95%.

43

3. Lima Metode Kinerja


Dalam penelitian ini, peneliti menggunakan 5 metode pengukuran kinerja
reksadana syariah. Metode-metode pengukuran tersebut adalah Indeks Sharpe,
Indeks Treynor, Indeks Jensen, Indeks Modigliani Miller, dan Excess Return
on Value at Risk (EROV).
a. Indeks Sharpe
Index Sharpe disebut juga Reward to Variability Ratio (RVAR).
Index Sharpe mengevaluasi kinerja portofolio dengan menyesuaikan
excess return masing-masing portofolio degan risikonya. Indeks ini
meruakan metode yag dikemangkan oleh Wiliam Sharpe (1966)
Rumus dari Indeks Sharpe adalah sebagai berikut:

Keterangan:
RVAR

= nilai indeks kinerja Sharpe

TRp

= rata-rata tingkat pengembalian reksadana p pada perioe t

Rf

= rata-rata tingkat pengembalian pada risk free assets

= standar deviasi reksadana p

Semakin tinggi nilai indeks sharpe, menunjukkan semakin tinggi


tingkat excess return per tingkat risikonya, maka semakin baik kinerja
portofolio tersebut. Indeks sharpe dapat digunakan untuk memeringkat
sekelompok portofolio untuk melihat portofolio yang memiliki kinerja
terbaik

44

b. Indeks Treynor
Ukuran indeks treynor disebut juga sebagai reward-to-volatility ratio
(RVOL). Indeks ini dikembangkan oleh Jack Treynor (1965). Indeks ini
tidaklah juah berbeda dengan indeks Sharpe, indeks Treynor juga
menghubungkan return portofolio dengan risikonya. Hanya saja pada
indeks Treynor, risiko yang digunakan dalam perhitungan bukan risiko
total melainkan risiko sistematik. Dalam perhitungannya, indeks treynor
mengasumsikan bahwa risiko yang tidak sistematik telah dihilangkan
melalui proses diversifikasi portofolio sehingga risiko tersebut tidak perlu
dipertimbangkan dalam pengukuran kinerja portofolio.
Rumus indeks Treynor adalah sebagai berikut:

Keterangan:
RVOL

= nilai indeks kinerja Treynor

TRp

= rata-rata tingkat pengembalian reksadana p pada periode t

Rf

= rata-rata tingkat pengembalian pada risk free assets

= beta portofolio p

Semakin tinggi indeks Treynor, menunjukkan kinerja portofolio yang


semakin baik. Indeks Treynor akan memberikan hasil yang sama baiknya
dengan indeks Sharpe pada saat portofolio investasi telah terdiversifikasi
dengan baik sehingga risiko tidak sistematik tidak perlu dipertimbangkan
dalam mengevaluasi kinerja portofolio.

45

c. Indeks Jensen
Indeks Jensen menjelaskan apakah return portofolio berada di atas atau
dibawah dari nilai Expected return dari portofolio tersebut yang telah
diprediksi dengan CAPM. Jensen mengukur kinerja mutlak berdasarkan
resiko tertimbang, sedangkan model Sharpe dan Treynor mengukur kinerja
relatif. Indeks Jensen dinyatakan dengan:
(

= Jensen alpha

Ri

= rata-rata return portofolio

Rf

= rata-rata tingkat pengembalian pada risk-free assets

= beta portofolio

Rm

= rata-rata pengembalian pasar

d. Indeks Modigliani Miller


[

Keterangan:
MM = Indeks Modigliani Miller
Ri

= rata-rata return portofolio

Rf

= rata-rata tingkat pengembalian pada risk-free assets

= standar deviasi portofolio

= standar deviasi pasar

46

e. Excess Return on Value at Risk (EROV)

Keterangan:
EROV

= Excess Return Value at Risk

Ri

= rata-rata return portofolio

Rf

= rata-rata tingkat pengembalian pada risk free assets

VaR

= perkiraan value at risk

4. Tes Hipotesis
Metode analisis yang digunakan di penelitian ini adalah uji peringkat
bertanda Wilcoxon dan uji Kruskal Wallis. Untuk memproses data, peneliti
menggunakan program statistik SPSS versi 17.
Menurut Gardner (2007:40), uji peringkat bertanda Wilcoxon digunakan
untuk membandingkan dua sampel yang sama-sama memiliki skala interval
dan memperingkatkannya antara satu sampel terhadap sampel yang lain.
Hipotesis yang akan diuji adalah apakah perbedaan median mendekati nol atau
tidak. Loomba (2011: 104) menyatakan bahwa Uji Kruskal Wallis adalah uji
non parametric yang merupakan lanjutan dari uji Mann-Whitney, untuk
membandingkan lebih dari dua grup data yang independen. Biasa digunakan
untuk membandingkan tiga atau lebih set nilai dari grup yang berbeda. Tabel
peringkat menunjukkan rata-rata peringkat dari setiap skema. Tabel uji
statistik menunjukkan nilai Chi-square (H-Kruskal Wallis), derajat kebebasan,
dan level signifikan.

47

Uji peringkat bertanda Wilcoxon akan digunakan untuk membandingkan


perbedaan kinerja reksadana saham dan campuran syariah dari Indonesia dan
Malaysia berdasarkan kelima metode pengukuran kinerja.
Level signifikan yang digunakan pada uji ini adalah 5% atau () 0.05.
keputusan diambil berdasarkan nilai perkiraan:
Apabila nilai P < 0.05, maka H0 ditolak
Apabila nilai P 0.05, maka H0 diterima
E. Variabel Operasional
Ada beberapa variabel yang harus didapat untuk dapat menghitung kinerja
reksadana syariah berdasarkan lima metode yang akan digunakan, diantaranya
adalah:
1. Tingkat Pengembalian Reksadana (Ri)
Tingkat pengembalian reksadana terlihat dari perubahan nilai NAB. Nilai
ini dapat dihitung dengan cara

Keterangan:
Ri

= return reksadana

NABt = nilai aktiva bersih pada akhir periode


NABt-1

= nilai aktiva bersih pada awal periode

48

2. Tingkat Pengembalian Pasar (Rm)


Tingkat pengembalian pasar merupakan salah satu acuan yang dapat
dijadikan benchmark bagi kinerja portofolio. Dalam penelitian ini, indeks
yang

merepresentasikan

benchmark

bagi

portofolio

syariah.

Untuk

mendapatkan tingkat pengembalian pasar, rumus yang digunakan adalah:

Keterangan:
Rm

= return pasar

Mt

= Nilai pasar pada akhir periode

Mt-1 = Nilai Pasar pada akhir periode


3. Standar Deviasi Reksadana dan Pasar (i dan m)
Standar deviasi merupakan risiko fluktuasi portofolio yang dihasilkan
karena berubah-ubahnya return yang dihasilkan dari subperiode ke subperiode
lainnya selama seluruh periode. Standar debiasi reksadana merupakan nilai
yang menunjukkan besaran risiko dari portofolio reksadana, sedangkan
standar deviasi pasar menunjukkan risiko pasar.
Risiko reksadana dan pasar dalam penelitian ini dihitung dengan
menggunakan fungsi STDEV() dalam Ms. Excel. Data range yang yang
dimasukkan dalam fungsi ini merupakan nilai tingkat pengembalian reksadana
dan pasar yag telah disesuaikan tanggalnya.

49

4. Beta Reksadana dan Beta Pasar (i dan m)


Nilai beta merupakan ukuran relative dari risiko suatu individu portofolio
dibandingkan dengan portofolio pasar. Nilai beta akan menunjukkan apakh
tingkat pengembalian dan risiko individu portofolio secara relative bergerak
melebihi atau kurang dari tingkat pengembalian dan risiko portofolio pasar.
Beta yang akan dihitung dalam penelitian ini adalah beta portofolio sedangkan
beta pasar tidak perlu dihitung karena beta pasar akan selalu bernilai satu. Beta
menunjukkan tingkat agresifnya suatu portofolio yang dikelola manajer
investasi, dalam hal ini reksadana syariah. Semakin tinggi beta berarti bahwa
investasi semakin agresif, namun juga semakin beresiko. Sehingga portofolio
dengan beta yang tinggi (khususnya yang lebih dari satu) akan menghasilkan
return yang lebih tinggi pada saat kondisi pasar yang sedang naik (bullish),
namun akan menderita kerugian yang juga tinggi pada saat kondisi pasar turun
(bearish).
Penelitian ini menggunakan beta yang diperoleh dengan cara meregresikan
tingkat pengembalian reksadana sebagai variabel tidak bebas dan tingkat
pengembalian pasar (JII) dan bursa Malaysia sebagai variabel bebas dengan
menggunakan level of significance 95% pada program SPSS 17. Periode
perhitungan beta yang seharusnya digunakan adalah mulai dari tanggal
efektifnya suatu reksadana sampai periode yang akan diteliti.
5. Tingkat Suku Bunga di Indonesia dan di Malaysia (RfID dan RfMY)
Untuk menentukan kinerja reksadana yang bersifat syariah, masih
melibatkan tingkat suku bunga pada metode pengukuran kinerja yang

50

digunakan. Sehingga peneliti dalam mendapatkan tingkat suku bunga


menggunakan akses laman resmi bank sentral milik pemerintah Indonesia
maupun pemerintah Malaysia yang resmi dan diakui oleh pemerintah di kedua
negara tersebut.

51

DAFTAR PUSTAKA
Rachmawati, Annisa. 2008. Komparasi Kinerja Reksadana Syariah dan
Reksadana

Konvensional

Kategori

Saham,

Campuran,

dan

Pendapatan Tetap di Indonesia : periode Maret 2005 Maret 2008.


Skripsi Jurusan Manajemen Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia
Angeline Siagian, Naomi. 2012, Perbandingan Kinerja Reksadana Syariah
Selama Periode Krisis (Tahun 2008) dan Periode Setelah Krisis
(Tahun 2009) dengan Menggunakan Indeks Sharpe dan Indeks
Treynor. Skripsi Jurusan Akuntansi Fakultas Ekonomi Ekstensi
Universitas Indonesia
Wulandari, Permata. 2011. Perbandingan Kinerja Reksadana Saham Syariah
Indonesia dan Malaysia. Tesis Program Studi Kajian Timur Tengah
dan Islam Kekhususan Ekonomi dan Keuangan Syariah Program
Pasca Sarjana Universitas Indonesia
Ali, Rizwan & Mohammad Akram Naseem, Ramiz Ur Rehman. Performance
Evaluation of Mutual Funds. 10 Mei 2011. SSRN-id1837103,
ssrn.com
Swee-Hock, Saw & Karyn Wang. 2008. Theory and Practice of Islamic Finance.
Singapore: Saw Centre for Financial Studies
Wyes, ONeill. 2001. Fundamentals of the Stock Market. United States: The Mc
Graw Hills Companies

52

Hamid, Prof. Dr. Abdul. 2009. Pasar Modal Syariah. Jakarta, Indonesia:
Lembaga Penelitian UIN Jakarta
Daud Bakar, Dr. Mohd. 2008. Essential Readings in Islamic Finance. Kuala
Lumpur, Malaysia: CERT Publications Sdn. Bhd.
Uyanto, Stanislaus S (2009). Pedoman Analisis Data Dengan SPSS. Edisi ketiga.
Yogyakarta: Graha Ilmu
Manan, Prof. Dr. Abdul, SH. 2009 Aspek Hukum Dalam Penyelenggaraan
Investasi di Pasar Modal Syariah Indonesia. Jakarta: Kencana
Prenada Media Grup

53