Anda di halaman 1dari 13

JITV Vol. 14 No. 2 Th.

2009: 118-130

Pola Warna Bulu pada Domba Garut dan Persilangannya


ISMETH INOUNU1, D. AMBARAWATI2 dan R.H. MULYONO2
1

Pusat Penelitian dan Pengembangan Peternakan, Kav E 59


Jl. Raya Pajajaran, Bogor 16151
2
Fakultas Peternakan, Institut Pertanian Bogor,
Jl. Agatis Kampus IPB Darmaga, Bogor 16680
(Diterima dewan redaksi 15 Februari 2009)

ABSTRACT
INOUNU, I., D. AMBARAWATI and R.H. MULYONO. 2009. Coat colour pattern in Garut sheep and its crossbred. JITV 14(2): 118130.
Coat colour is a qualitative trait whose expression is controlled by genes and could be used as a characteristic of sheep breed
and could be used as a trade mark for certain sheep breeder enterprise. The research was done to study the coat color pattern in
Garut sheep and its crossbred. In this study 178 heads of sheep was used which consisted of 64 Garut sheep (GG); 24 MG sheep
(50% M and 50% G); 14 HG sheep (50% St. Croix and 50% G); 20 HMG sheep and 56 MHG sheep. HMG and MHG sheep are
compost of 25% St Croix; 25% M. Charolais and 50% Garut. Phenotypic observation of coat colour were done by visualization
and from the picture of sheep as individual identity in each position from the right; the left, front and rear sites. Sheep coat
colour pattern in this study was largely determined by 5 main alleles: white or tan (65.7%), wild (17.4%), badgerface (14.6%),
Light badgerface (0.6%) and black and tan (1.7%) that present at the Agouti locus. Other locus that determine the coat colour
pattern in this study are Albino (C); Australian Piebald (AsP); Brown (B); Extension (E); Pigment Head (Ph); Roan (Rn);
Spotting (S); Sur Bukhara and Sur Surkhandarya (SuB/SuS) and Ticking (Ti) all of these locus increase the variation of coat
colour pattern.
Key words: Coat Colour Pattern
ABSTRAK
INOUNU, I., D. AMBARAWATI dan R.H. MULYONO. 2009. Pola warna bulu pada domba Garut dan persilangannya. JITV 14(2):
118-130.
Warna bulu merupakan sifat kualitatif yang ekspresinya dikontrol oleh suatu gen yang dapat digunakan sebagai penciri
bangsa domba dan dapat digunakan sebagai merek dagang (Trade mark) suatu perusahaan breeder tertentu. Penelitian ini
dilakukan untuk mempelajari pola warna bulu pada domba Garut dan persilangannya dengan domba St Croix dan domba
Mouton Charolais. Penelitian menggunakan 178 ekor domba, yang terdiri dari 64 ekor domba Garut (GG); 24 ekor domba MG
(50% M dan 50% G); 14 ekor domba HG (50% St. Croix dan 50% G); 20 ekor domba HMG dan 56 ekor domba MHG. Domba
HMG maupun MHG mempunyai komposisi darah 25% St Croix; 25% M. Charolais dan 50% Garut. Pengamatan fenotipik
warna bulu dilakukan secara visual dan gambar domba dalam bentuk skema sebagai identitas individu domba pada posisi
tampak samping kanan, samping kiri, depan dan belakang. Pola warna bulu domba pada penelitian ini dipengaruhi lima
kelompok alel-alel utama yaitu white atau tan sebanyak 65,7%, wild sebanyak 17.4%, badgerface sebanyak 14,6%, Light
badgerface sebanyak 0,6% dan black dan tan sebanyak 1,7% yang ditemukan pada lokus Agouti. Adanya pengaruh lokus lain
selain lokus Agouti (A); yaitu lokus Albino (C); Australian Piebald (AsP); Brown (B); Extension (E); Pigment Head (Ph); Roan
(Rn); Spotting (S); Sur Bukhara dan Sur Surkhandarya (SuB/SuS) dan Ticking (Ti) lebih meningkatkan lagi variasi pola warna
pada kelompok domba ini.
Kata kunci: Pola Warna Bulu

PENDAHULUAN
Ciri genetik suatu breed ditandai oleh beberapa sifat
kualitatif dan kuantitatif yang spesifik. Sifat yang
biasanya banyak dijadikan penciri suatu breed adalah
sifat kualitatif. Sifat-sifat ini pada domba antara lain
warna bulu, bentuk dan tipe telinga, ekor dan ada
tidaknya tanduk. Pada program pemuliaan yang perlu
diperhatikan tidak hanya sifat ekonomis tetapi juga
beberapa sifat kualitatif seperti warna bulu termasuk

118

pada hal yang penting untuk diperhatikan dalam


menentukan kemurnian suatu bangsa secara fenotipik.
Warna bulu merupakan sifat kualitatif yang
ekspresinya dikontrol oleh suatu gen yang dapat
digunakan sebagai penciri bangsa domba. Warna bulu
dan kulit berperan penting dalam kehidupan seekor
ternak domba karena berhubungan dengan daya tahan
dalam menghadapi cekaman radiasi. Pada alam bebas,
pola warna bulu pada hewan mamalia sangat penting
untuk berkamuflase dan sangat penting untuk tingkah

INOUNU et al. Pola warna bulu pada domba Garut dan persilangannya

laku sosial (COLD SPRING HARBOR LABORATORY,


2008). Warna bulu dapat digunakan sebagai merek
dagang (Trade mark) suatu perusahaan breeder tertentu.
Sifat kualitatif merupakan sifat yang dikontrol oleh
satu atau beberapa pasang gen dan dapat
diklasifikasikan kedalam satu dari dua atau lebih
pengelompokan yang nyata berbeda satu sama lainnya.
Pada dasarnya tidak dapat ditentukan dengan pasti
jumlah gen yang menentukan suatu pengontrolan sifat
(WARWICK and LEGATES, 1979). Warna pada domba
Merino berkisar dari warna terang; abu-abu kemudian
bervariasi pada warna-warna yang membayangi warna
cokelat dan hitam. Penampakan warna tersebut
ditentukan oleh kehadiran satu gen resesif. Pada
pewarisan ini dapat pula tampak bercak-bercak hitam
selain putih, tetapi pengelompokan sifat fenotip ini
masih belum jelas (TURNER and YOUNG, 1969).
Warna bulu pada domba yang diekspresikan dalam
pola warna pada bagian tubuh dan kepala, dipengaruhi
oleh gen yang menempati banyak lokus-lokus tertentu.
ADALSTEINSSON
(1970) dan
LUNDIE
(1984)
menyatakan bahwa salah satu faktor penentu utama
warna bulu pada domba adalah lokus Agouti. Lokus ini
mempunyai banyak alel yang berbeda, hal ini
menjadikannya salah satu lokus yang sangat kompleks
yang mengatur warna bulu pada domba. Menurut
SPONENBERG (1997) lokus-lokus tersebut adalah Agouti
(A), Albino (C), Australian piebald (AsP), Brown (B),
Extensin (E), Pigmen head (Ph), Roan (R), Spotting
(S), Sur bukhara (Sub/Sur surkhandarya (Sus) dan
Ticking (Ti).
Penelitian ini dilakukan untuk mempelajari pola
warna bulu pada domba Garut dan persilangannya
dengan domba St Croix dan domba Mouton Charolais
untuk tujuan jangka panjang pembentukan domba
komposit di Balai Penelitian Ternak.
MATERI DAN METODE
Pengamatan pola warna dalam penelitian ini
dilakukan di Stasiun Penelitian Pemuliaan Ternak
Ruminansia Kecil di Balai Penelitian Ternak, yang
berlokasi di Jalan Raya Pajajaran Bogor. Rataan suhu
udara di lokasi ini adalah 250C dengan rataan curah
hujan 4.320 mm per tahun. Digunakan 8 unit kandang
dengan berbagai ukuran dengan luas total 782 m2 yang
dilengkapi mesin pencacah rumput (Chopper). Rumput
raja ditanam disekitar lokasi penelitian seluas 1,80 ha.
Program persilangan yang dilakukan Balitnak
dimulai pada tahun 1995 ketika dikawinkannya 34
betina domba Garut dengan pejantan St. Croix (HH)
dan 33 ekor lainnya dikawinkan dengan sesama Garut
(GG) sebagai kontrol. Pada tahun 1996 didatangkan
semen beku Mouton Charollais (MM) dan dengan
teknik inseminasi buatan dikawinkan dengan 100 ekor
domba Garut. Materi yang digunakan lebih rinci telah

diterangkan dalam tulisan sebelumnya (INOUNU et al.,


2007).
Materi yang digunakan sebanyak 178 ekor, yang
terdiri dari 64 ekor domba Garut (GG); 24 ekor domba
persilangan MG (50% M dan 50% G); 14 ekor domba
persilangan HG (50% St. Croix dan 50% G); 20 ekor
domba persilangan HMG dan 56 ekor domba MHG
dengan komposisi gen 25% St Croix; 25% M. Charolais
dan 50% Garut. Domba MHG merupakan persilangan
antara pejantan MG dan betina HG, sedangkan domba
HMG merupakan persilangan antara pejantan HG dan
betina MG.
Pengamatan fenotipik warna bulu dilakukan pada
setiap kelompok domba (Garut, HG, MG, HMG dan
MHG) yang dilakukan secara visual dengan
menggunakan alat bantu berupa lembar-lembar form
data yang terdiri atas tabel dengan kolom-kolom isian
penciri fenotipik domba, gambar domba dalam bentuk
skema sebagai identitas individu domba pada posisi
tampak samping kanan, samping kiri, depan dan
belakang.
Pengamatan pola warna bulu domba dilakukan
dengan melengkapi gambar domba dengan ciri-ciri
fenotipik secara visual pada setiap penampakan
samping kanan, samping kiri, depan dan belakang.
Penampakan domba di muka meliputi bagian kepala
yang terdiri atas telinga, mata, hidung, bibir dan leher;
bagian depan kanan dan kiri yang terdiri atas dada dan
kaki bagian atas, tengah dan bawah. Penampakan di
belakang meliputi bokong (kanan dan kiri); ekor
(pangkal dan ujung) serta kaki. Penampakan samping
kanan dan kiri terdiri atas dada, bahu, punggung,
pinggang, perut samping, paha, ketiak, perut dan
seluruh kaki.
Pengamatan berdasarkan penampakan domba pada
ke empat sisi tersebut dituangkan kedalam informasi
berupa tabel yang berisi data penampakan bulu domba
yang dicantumkan pada kolom-kolom. Tabel
pengamatan terdiri atas kolom-kolom yang berisi
penampakan di muka, di belakang, samping kanan dan
samping kiri.
Data yang diperoleh diolah secara deskriptif untuk
kemudian ditentukan berdasarkan ciri-ciri fenotipik
yang diperlihatkan dari masing-masing alel. Penentuan
genotipik dari masing-masing domba ditentukan
berdasarkan ciri-ciri fenotipik yang diperlihatkan dari
masing-masing alel menurut pendapat SPONENBERG
(1997).
Tabel 1 menyajikan kedudukan lokus dari alel-alel
yang
mempengaruhi
warna
bulu
domba.
Pengelompokan pola warna bulu domba dilanjutkan
dengan penampakan umum dan penampakan khusus.
Penampakan umum dilakukan berdasarkan ciri-ciri
fenotipik yang ditampilkan secara menyeluruh dari
suatu
lokus
yang
penampakan
alel-alelnya
mendominasi penampakan alel-alel dari lokus lain.

119

JITV Vol. 14 No. 2 Th. 2009: 118-130

Tabel 1. Lokus dan alel-alel yang mempengaruhi warna bulu


Lokus
Agouti

Simbol
A

Albino

Australian piebald

AsP

Brown

Extension

Pigmen head

Ph

Roan

Rn

Spotting

Sur bukhara

SuB

Sur surkhandarya

SuS

Ticking

Ti

Alel-alel
white or tan
wild
grey and tan
light grey
light badgerface
badgerface
ligt blue
blue
grey
gotland grey
black and tan
swiss marked
lateral stripes
pale cheek/eye ring
eye patch
sooty
non-agouti
wild
albino
albino marrabel
wild
piebald
wild
brown
Dominant black
Wild
afghan lethal
turkish
persian
lethal roan
wild
wild
spotted
bizet spotting
wild
sur bukhara
wild
sur surkhandarya
Ticked
wild

Simbol
AWt
A+
Agt
Alg
Alb
Ab
Albl
Abl
Ag
Agg
At
As
Als
Apc
Aep
Aa
C+
Ca
Cmar
AsP+
AsPP
B+
Bb
ED
E+
Phafl
PhT
PhP
RnRn
Rn+
S+
SS
Sb
SuB+
SuBS
SuS+
SuSS
TiTi
Ti+

Sumber: SPONENBERG (1997).

Penampakan khusus menyertai penampakan umum.


Penampakan khusus mencirikan ekspresi alel-alel yang
ditimbulkan dari lokus-lokus selain lokus pada
penampakan umum. Penampakan umum terdiri atas
penampakan alel Agouti; sedangkan penampakan
khusus merupakan penampakan alel albino, asutralian
piebald, brown, extension, pigmen head, roan, spotting,
sur bukhara/sur surkhandarya dan ticking.
HASIL DAN PEMBAHASAN
Ekspresi genetik warna bulu pada domba
Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa 65,7% dari
domba pengamatan berpenampakan umum warna putih

120

yang ditentukan oleh lokus Agouti yang meliputi lima


kelompok fenotip yaitu white atau tan, wild,
badgerface, light badgerface, black dan tan; kemudian
disertakan pula dengan penampakan yang khusus untuk
masing-masing fenotip. Hal ini sesuai dengan pendapat
ADALSTEINSSON (1970) dan LUNDIE (1984) yang
menyatakan salah satu penentu utama warna bulu pada
kebanyakan domba adalah lokus Agouti, banyaknya
alel-alel yang ditemukan pada lokus ini yang membuat
pengaturan warna bulu menjadi lebih kompleks.
Selanjutnya RENIERI et. al (2003) mendapatkan bahwa
warna putih (Awt) mempunyai sifat dominan dengan
penetrasi yang lengkap (complete penetrance) terhadap
warna lain (pigmented color). Hal ini menyebabkan

INOUNU et al. Pola warna bulu pada domba Garut dan persilangannya

kebanyakan bangsa
berwarna putih.

domba

mempunyai

fenotip

Kelompok fenotip white atau tan (Awt) pada lokus


Agouti
Dari hasil pengamatan didapatkan domba-domba
dengan penampakan dominan berwarna putih ada
sebanyak 117 ekor (65,7% dari total populasi), yang
terdiri atas 34 ekor domba Garut; 23 ekor domba
persilangan MG; 12 ekor domba persilangan HG; 12
ekor domba persilangan HMG dan 36 ekor domba
persilangan MHG. BENNETT and LAMOREUX (2003)
menyatakan bahwa warna bulu pada mamalia dikontrol
oleh 127 lokus dengan lebih dari 800 alel. Selanjutnya
SPONENBERG et al. (1998) menyatakan pada domba
variasinya pada 11 lokus (Agouti, Albino, Australian
Piebald, Brown, Extensin, Pigmented Head, Roan,
Spotting, Surbuckara, sur Surkhandarya, dan Ticking).
Alel paling dominan pada lokus Agouti pada domba
(ovine) adalah white atau tan (Awt). Alel ini mengontrol
hampir semua fenotip phaeomelanic dari semua alel
(BROKER and DOLLING, 1969; ADALSTEINSSON, 1970).
Hal ini dikuatkan oleh SPONENBERG (1997) yang
mendapatkan
bahwa
alel
AWt
menyebabkan
penampakan fenotipe warna putih dari kebanyakan
breed domba yang telah diteliti untuk pewarisan pola
warna bulu.
Penampakan khusus yang ditemukan pada dombadomba yang memiliki pola warna bulu white atau tan
(Awt) disajikan pada Tabel 2. Kelompok domba
berpenampakan umum white atau tan yang juga
memiliki penampakan khusus yang sangat bervariasi.
Berdasarkan Tabel tersebut diperoleh hasil bahwa
variasi untuk penampakan umum white atau tan pada
lokus Agouti yang ditemukan pada domba-domba
penelitian da sebanyak 10 tipe. Distribusi domba
berdasarkan tipe-tipe penampakan khususnya dari
domba-domba dengan fenotip white atau tan disajikan
pada Tabel 3.
Tabel tersebut menunjukkan bahwa tipe 10 (warna
putih semua tetapi bukan albino) paling banyak
ditemukan (48%) masing-masing secara berturut-turut
pada domba HG, MG, Garut; HMG dan MHG
dibandingkan dengan tipe-tipe lainnya. Hal ini sejalan
dengan hasil penelitian RENIERI et. al (2003)
mendapatkan bahwa warna putih mempunyai sifat
dominan dengan penetrasi yang lengkap (complete
penetrance) terhadap warna lain (pigmented color).
Domba Garut: Warna putih tampak akibat adanya
gen AWt yang terekspresi oleh adanya aksi gen epistasis
dominan sehingga ekspresi gen lain selain gen AWt
tertutup yang mengakibatkan gen AWt memiliki
kedominanan (hierarki) paling atas pada lokus Agouti.
Gen AWt penyebab warna putih yang mewaris pada
domba dan merupakan penampakan umum dari domba

Garut. Warna bulu putih diduga berasal dari darah


bangsa Merino atau Ronderib (Kaapstad) yang
berwarna putih. Warna putih merupakan warna umum
pada domba yang didomestikasi dan telah dijadikan
stndar dalam penilaian genetik (SEARLE, 1968).
Penampakan khusus yang hanya tampak pada
kelompok domba Garut, dan tidak tampak pada
kelompok domba lainnya yaitu tipe 2, sebesar 8,8% dan
tipe 6 sebesar 2,9%. Tipe 2 pada domba Garut yaitu
warna putih dengan bintik hitam pada domba bermuka
putih disebabkan oleh gen persian (Php) pada lokus
pigmen kepala yang dihasilkan pada kondisi homosigot
(PhPPhP), bintik hitam lebih menyebar kemungkinan
disebabkan oleh gen wild C+, AsP+, B+, E+,R+ S+,
SuB+/SuS+ dan Ti+ yang mewaris dari domba local.
Tipe 6 pada domba Garut yaitu bintik hitam tidak
simetris disebabkan oleh gen piebald yang tampak pada
kondisi homosigot (AsPPAsPP) dan menyebar menutupi
warna cokelat pada ujung telinga serta sekeliling mata
kemungkinan disebabkan oleh gen wild C+, E+,R+ S+,
SuB+/SuS+ dan Ti+, sedangkan sedikitnya warna putih
pada kepala disebabkan oleh gen bizet spotting (Sb)
pada kondisi homosigot resesif (Sb Sb) dan gen afghan
letal (Phafl) yang bersifat heterosigot (Phafl_). Pada
domba Garut dengan penampakan umum white atau tan
tidak ditemukan penampakan khusus tipe 7, 8, dan 9.
Gambar 1 menyajikan penampakan white atau tan pada
domba Garut.
Domba MG. Seperti halnya pada domba Garut pada
domba MG dengan penampakan umum white atau tan
yang paling banyak ditemui dalah penampakan khusus
tipe 10 (65%) yaitu warna putih. Juga ditemukan tipe 4
(30%) yaitu warna cokelat pada ujung telinga,
sekeliling mata dan bintik kecil pada lutut dan kaki
menyebar mendekati warna dasar putih; dan tipe 7 (5%)
yaitu bintik hitam tidak simetris dan menyebar dengan
spot hitam pada kaki dan kepala serta adanya
pemucatan warna kekuningan ditemukan pada bagian
atas mulut. Pada domba MG tidak ditemui penampakan
khusus tipe 1, 2, 3, 5, 6, 8 dan 9.
Domba HG. Pada domba HG dengan penampakan
umum white atau tan penampakan khusus yang paling
banyak ditemukan adalah tipe 10 (84%), sehingga
secara umum domba HG berwarna putih. Ciri khusus
yang tidak ditemukan pada domba lainnya adalah tipe 8
(8%) yaitu bintik cokelat pada hidung, lingkar mata dan
bagian kaki dan lebih menyebar, serta pemucatan warna
kekuningan ditemukan pada bagian atas mulut. Bintik
cokelat pada hidung, lingkar mata dan bagian kaki yang
disebabkan gen turkish (PhT) pada lokus pigmen kepala
yang dihasilkan pada kondisi heterosigot (PhT _) serta
lebih menyebar yang kemungkinan dipengaruhi oleh
gen wild C+, AsP+, B+ E+, R+, S+ dan Ti+. Sementara itu,
tampaknya pemucatan warna kekuningan ditemukan
pada bagian atas mulut dipengaruhi oleh gen sur
bukhara dan sur surkhandarya yang bersifat homosigot.

121

JITV Vol. 14 No. 2 Th. 2009: 118-130

(SuBSSuBS/SuSSSuSS). Penampakan khusus yang tidak


ditemukan pada domba HG yaitu tipe 1, 2, 4, 5, 6, 7 dan
9.
Domba HMG. Pada domba HMG dengan
penampakan umum white atau tan penampakan khusus
yang ditemukan adalah tipe 1, 3, 4, 7 dan 10 dan tidak
ditemukan penampakan khusus 2, 5, 6, 8 dan 9. Seperti
pada domba lainnya penampakan khusus tipe 10 paling
besar ditemukan pada domba HMG. Kedua terbesar
adalah penampakan khusus tipe 3 (25%), yaitu bintik
hitam pada domba bermuka putih dan menyebar dengan
spot hitam pada seluruh kaki
Domba MHG. Pada domba MHG dengan
penampakan umum white atau tan ditemukan
penampakan khusus tipe 9 yang khas karena tidak
ditemukan pada domba lainnya. Penampakan khusus
tipe 9 pada domba MHG yaitu bintik cokelat pada

hidung, lingkar mata dan bagian kaki disebabkan oleh


gen bizet spotting (Sb) serta lebih menyebar dipengaruhi
oleh gen wild C+, AsP+, B+, E+, SuB +/SuS+ dan Ti+
serta adanya pencampuran warna cokelat dan putih
secara acak dipengaruhi oleh gen letal roan (RnRn) yang
tampak pada kondisi heterosigot (Rn_). Tipe 9 yang
tidak ditemukan pada domba Garut, MG, HG serta
HMG menjadi ciri khas pada domba MHG. Hal ini
mengindikasikan bahwa kemungkinan sifat warna bulu
tersebut diwariskan dari tetuanya terdahulu. Bila
dirunut tetuanya domba MG dan HG yang mengalami
persilangan menjadi MHG juga tidak memiliki tipe 9,
dapat diduga bahwa hal tersebut diwariskan dari bangsa
St Croix (H) atau Mouton Charolais (M). Penampakan
warna bulu white atau tan dengan tipe khusus tipe 2, 6,
dan 8 tidak ditemukan pada domba MHG.

Tabel 2. Fenotip dan genotip berikut deskripsi warna bulu pada kelompok domba Garut, MG, HG, HMG dan MHG pada
kelompok fenotip white atau tan pada lokus Agouti
Fenotip (Penampakan umum)

Fenotip (Penampakan khusus)

Prediksi Genotip

White atau Tan:


Tipe 1

Bintik cokelat tampak pada hidung, lingkar


mata dan menyebar pada bagian kaki

AWt_ C+_ AsP+ _


B+_ E+E+ PhT _
+
+
+
+
Rn Rn S _SuB _/SuS+_ Ti+Ti+

Tipe 2

Bintik hitam pada domba bermuka putih dan


menyebar pada bagian kaki

B+_ E+E+ PhPPhP


AWt_ C+_ AsP+_
Rn+Rn+ S+_ SuB +_/SuS+_ Ti+Ti+

Tipe 3

Bintik hitam pada domba bermuka putih dan


menyebar dengan spot hitam pada seluruh kaki

B+_ E+E+ PhPPhP


AWt_ C+_ AsP+ _
+
+ S
+
Rn Rn S _ SuB _/SuS+_ Ti+Ti+

Tipe 4

Warna cokelat pada ujung telinga, sekeliling


mata dan bintik kecil pada lutut dan kaki yang
menyebar mendekati warna dasar putih.

B+_ E+E+ Phafl _


AWt_ C+_ AsP+ _
+
+ b b
+
Rn Rn S S SuB _/SuS+_Ti+Ti+

Tipe 5

Bintik hitam tidak simetris dan menyebar


dengan spot hitam pada kaki dan kepala

AWt_ C+_ AsPPAsPP B+_ E+E+ PhPPhP


Rn+Rn+ SS_ SuB +_/SuS+_Ti+Ti+

Tipe 6

Bintik hitam tidak simetris dan menyebar


menutupi warna coklat pada ujung telinga dan
sekeliling mata

AWt_ C+_ AsPPAsPP BbBb E+E+ Phalf _


Rn+Rn+ SbSb SuB +_/SuS+_ Ti+Ti+

Tipe 7

Bintik hitam tidak simetris dan menyebar


dengan spot hitam pada kaki dan kepala.
Pemucatan warna kekuningan ditemukan pada
bagian atas mulut

AWt_C+_AsPPAsPP B+_E+E+PhPPhP
Rn+Rn+ SS_SuBSSuBS/SuSSSuSS Ti+Ti+

Tipe 8

Bintik cokelat tampak pada hidung, lingkar


mata dan bagian kaki dan lebih menyebar.
Pemucatan warna kekuningan ditemukan pada
bagian atas mulut.

AWt_ C+_AsPP_ B+_ E+E+ PhT _


Rn+Rn+ S+_ SuB S SuB S/SuSSSuSS
Ti+Ti+

Tipe 9

Bintik cokelat tampak pada hidung, lingkar


mata dan bagian kaki serta lebih menyebar
dengan adanya pencampuran warna coklat dan
putih secara acak.

AWt_ C+_AsP+_ B+_ E+E+ Phafl _ RnRn_


Sb Sb SuB +_/SuS+_ Ti+Ti+

Tipe 10

Warna putih semua tetapi bukan albino

AWt_ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _

122

INOUNU et al. Pola warna bulu pada domba Garut dan persilangannya

Tabel 3 Distribusi domba yang memiliki penampakan umum white atau tan berikut penampakan khususnya pada lokus Agouti
Galur domba dengan penampakan umum White atau Tan
Penampakan khusus

MG

HG

HMG

MHG

Tipe 1

8,8

17

11

30

Tipe 2

8,8

Tipe 3

11,7

25

Tipe 4

14,6

30

17

17

Tipe 5

8,8

Tipe 6

2,9

Tipe 7

Tipe 8

Tipe 9

Tipe 10

15

44,0

15

65

10

84

33

12

33

Total

34

100,0

23

100

12

100

12

100

36

100

Pola warna bulu white atau tan pada lokus Agouti

Pola warna bulu wild pada lokus Agouti

Pola warna bulu Bagerface pada lokus Agouti

Induk Black dan tan pada lokus Agouti dengan anak


warna putih

Gambar 1. Berbagai macam pola warna bulu domba

123

JITV Vol. 14 No. 2 Th. 2009: 118-130

Kelompok Fenotip Wild (A+) pada lokus Agouti.


Fenotip wild (A+) pada lokus agouti pada kelompok
domba yang diamati sebanyak 31 ekor (17,4%), yang
terdiri atas 16 ekor domba Garut, satu ekor domba HG,
satu ekor domba HMG dan 13 ekor domba MHG.
Penampakan khusus yang ditemukan pada dombadomba yang memiliki pola warna bulu wild (A+)
disajikan pada Tabel 4. Kelompok domba
berpenampakan umum wild yang juga memiliki
penampakan khusus sangat bervariasi. Berdasarkan
Tabel tersebut diperoleh hasil bahwa variasi untuk
penampakan umum wild pada lokus agouti yang
ditemukan pada domba-domba penelitian da sebanyak
delapan tipe.
Distribusi domba berdasarkan tipe-tipe penampakan
khususnya dari domba-domba dengan fenotip wild
disajikan pada Tabel 5. Pada domba MG tidak
ditemukan kelompok domba dengan fenotip wild (A+).
Pada domba HG dan HMG dengan penampakan umum
wild masing-masing ditemukan seekor domba dengan
penampakan khusus tipe 6 dan tipe 7 secara berturutturut.
Domba Garut. Gen tipe wild (A+) menyebabkan
tampaknya garis warna hitam pada bagian atas
punggung, kepala, bahu dan leher. Penampakan wild
tipe 5 paling banyak ditemukan pada kelompok domba
Garut yaitu sebanyak 32%. Penampakan wild tipe 5
pada domba Garut yaitu bintik hitam tampak pada

hidung, lingkar mata, bagian kaki dan lebih melebar.


Selanjutnya penampakan wild tipe 1 didapatkan kedua
terbanyak yaitu 25%. Penampakan wild tipe 1 pada
domba Garut yaitu bintik hitam tidak simetris
disebabkan oleh gen piebald yang tampak pada kondisi
homosigot (AsPPAsPP) dan gen persian (PhP) dan
menyebar dipengaruhi oleh gen wild C+, B+, E+,
SuB+/SuS+ dan Ti+ dengan spot putih pada kaki dan
kepala kemungkinan disebabkan oleh gen SS pada
kondisi heterosigot (SS_). Fenotip yang disebabkan oleh
gen wild banyak terdapat pada domba Garut. Hal ini
kemungkinan disebabkan oleh adanya sifat warna yang
mewaris dari tetua domba Garut sehingga area warna
hitam menampilkan penampakan menyeluruh dari pola
warna yang tampak dan menurut BROOKER and
DOLLING (1969) gen wild disebabkan oleh aksi gen
intermediet yang tampil dengan kombinasi tertentu dari
alel-alel Agouti. Penampakan warna bulu wild tipe 7
dan 8 tidak ditemukan pada domba Garut.
Domba HG Pada domba Hg ditemukan
penampakan warna bulu wild tipe 6 (100%), yaitu
bintik hitam tidak simetris pada sekeliling mata
kemungkinan disebabkan oleh gen afghan letal (Phafl)
pada kondisi heterosigot (Phafl_), warna putih lebih
melebar disebabkan oleh gen bizet spotting pada
kondisi homosigot (SbSb) dan lebih menyebar
disebabkan oleh gen wild C+, AsP+, B+, E+, SuB+/SuS+,
dan Ti+ serta ujung telinga dominan hitam dipengaruhi
oleh gen extension pada kondisi heterosigot (ED_).

Tabel 4. Fenotip dan genotip berikut deskripsi warna bulu pada kelompok domba Garut, MG, HG, HMG dan MHG pada
kelompok fenotip wild pada lokus Agouti
Fenotip (Penampakan umum)
Wild:
Tipe 1
Tipe 2

Tipe 3

Tipe 4

Tipe 5
Tipe 6

Tipe 7

Tipe 8

124

Fenotip (Penampakan khusus)

Prediksi Genotip

Bintik hitam tidak simetris dan menyebar dengan


spot putih pada kaki dan kepala
Bintik putih tidak simetris dan menyebar
menutupi warna hitam pada ujung telinga,
sekeliling mata dan pada bagian kaki
Bintik cokelat tampak pada hidung, lingkar mata
dan bagian kaki serta lebih menyebar dengan
warna kekuningan pada bagian atas mulut
Bintik cokelat tidak simetris dan menyebar pada
sekeliling mata dan ujung telinga mendekati
warna dasar hitam
Bintik hitam tampak pada hidung, lingkar mata,
bagian kaki dan lebih melebar
Bintik hitam tidak simetris dan menyebar pada
sekeliling mata serta warna putih lebih melebar
tetapi ujung telinga dominant hitam
Area hitam pada ujung telinga, sekeliling mata
dengan spot putih pada lutut dan kaki bagian
bawah
Bintik putih tampak pada hidung, lingkar mata
dan bagian kaki lebih menyebar dengan adanya
pencampuran warna putih dan hitam secara acak

A+_ C+_ AsPPAsPP B+_ E+E+ PhPPhP


Rn+Rn+ SS_ SuB+_/SuS+_ Ti+Ti+
A+_ C+_ AsPPAsPP Bb Bb E+E+ Phafl_
Rn+Rn+ SS_ SuB+_/SuS+_ Ti+Ti+
A+_ C+_ AsP+_
Bb Bb E+E+ PhT _
Rn
S
+
Rn _ S _ SuB _/SuS+_ TiTi_
Bb Bb E+E+ Phafl
A+_ C+_ AsP+_
+
+
b b
+
Rn Rn S S SuB _/SuS+_ Ti+Ti+
A+_ C+_
Rn+Rn+
A+_ C+_
Rn+Rn+

AsP+_
Bb Bb E+E+ PhT
S+_ SuB+_/SuS+_ Ti+Ti+
AsP+_
Bb Bb ED_ Phafl
b b
+
S S SuB _/SuS+_ Ti+Ti+

B+_ E+E+ Phafl


A+_ C+_ AsP+ _
Rn+Rn+ SbSb SuB+_/SuS+_ Ti+Ti+
B+_ E+E+ Phafl
A+_ C+_ AsP+ _
RnRn_
S+_ SuB+_/SuS+_ Ti+Ti+

INOUNU et al. Pola warna bulu pada domba Garut dan persilangannya

Tabel 5. Distribusi domba yang memiliki penampakan umum wild berikut penampakan khususnya pada lokus Agouti
Galur domba dengan penampakan umum wild
Penampakan khusus

MG

HG

HMG

MHG

Tipe 1

25

7,7

Tipe 2

7,7

Tipe 3

7,7

Tipe 4

13

23,1

Tipe 5

32

38,5

Tipe 6

18

100

7,7

Tipe 7

100

Tipe 8

7,7

Total

16

100

100

100

13

Domba HMG. SPONENBERG (1997) melaporkan


bahwa penampakan gen tipe wild disebabkan oleh pola
yang khas pada domba berambut (hair sheep) dan
jarang tampak pada domba wol. Berdasarkan hasil
pengamatan penampakan warna bulu wild tipe 7 hanya
didapatkan pada domba HMG, tidak pada kelompok
domba lainnya. Fenotipik wild tipe 7 pada domba HMG
yaitu area hitam pada ujung telinga, sekeliling mata
dengan spot putih pada lutut dan kaki bagian bawah
kemungkinan dipengaruhi oleh gen afghan letal pada
kondisi heterosigot (Phafl_) dan gen bizet spotting pada
kondisi homosigot (SbSb). Warna bulu wild tipe 7 tidak
ditemukan pada domba Garut, MG, HG dan MHG.
Warna bulu wild tipe 7 ditemukan sebagai ciri khas
pada domba HMG. Hal tersebut mengindikasikan
bahwa kemungkinan sifat warna bulu tersebut
diwariskan dari tetuanya terdahulu. Bila dirunut
tetuanya domba HG dan MG yang mengalami kawin
silang menjadi MHG juga tidak memiliki warna bulu
wild tipe 7, sehingga diduga hal tersebut diwariskan
dari bangsa St. Croix (H) atau Mouton Charolais (M).
Domba MHG. Variasi tipe-tipe penampakan warna
bulu wild pada domba MHG mirip dengan domba
Garut. Hanya saja domba MHG mempunyai ciri khas
penampakan warna bulu wild tipe 8 yang tidak dipunyai
oleh domba lainnya. Tipe 8 pada domba MHG yaitu
bintik putih tampak pada hidung dan bagian kaki juga
disebabkan oleh gen afghan letal yang bersifat
heterosigot (Phafl_) dan lebih menyebar karena adanya
gen wild C+, AsP+ Bb, E+, S+, SuB+/SuS+dan Ti+, serta
adanya pencampuran warna putih dan hitam secara acak
kemungkinan dipengaruhi oleh gen letal roan yang
tampak pada kondisi heterosigot (RnRn_). Warna bulu
wild tipe 8 ditemukan sebagai ciri khas pada domba
MHG. Hal tersebut mengindikasikan bahwa

100

kemungkinan sifat warna bulu tersebut diwariskan dari


tetuanya terdahulu. Bila dirunut tetuanya domba HG
dan MG yang mengalami kawin silang menjadi HMG
juga tidak memiliki warna bulu wild tipe 8, sehingga
diduga hal tersebut diwariskan dari bangsa St. Croix
(H) atau Mouton Charolais (M).
Kelompok fenotip Badgerface (Ab) pada lokus
Agouti
Fenotip badgerface pada lokus Agouti pada
kelompok domba yang diamati sebanyak 26 ekor
(14,6%), yang tediri dari 13 ekor domba Garut, satu
ekor domba persilangan MG, satu ekor domba
persilangan HG lima ekor domba persilangan HMG dan
enam ekor domba persilangan MHG.
Menurut
ADALSTEINSSON
(1970)
fenotip
badgerface mempunyai warna cokelat pada seluruh
tubuh yang diikuti dengan area hitam pada daerah perut,
seluruh kaki bawah, bagian dalam kaki sampai dengan
ekor, garis di sepanjang punggung, bahu atas sampai
belakang leher yang menutupi rahang bawah dan bagian
dalam telinga serta bintik terang pada daerah dibawah
mata dan mempunyai aksi yang mirip dengan alel wild
(A+) tetapi bagian perutnya berwarna gelap. Pola warna
badgerface lebih jelas dikatakan sebagai fenotipe dari
domba Barbados blackbelly (MAULE, 1977).
Pada penelitian ini penampakan khusus yang
ditemukan pada domba-domba yang memiliki pola
warna badgerface disajikan pada Tabel 6. Tabel 6
menjelaskan bahwa kelompok domba berpenampakan
umum badgerface memiliki penampakan khusus yang
bervariasi. Berdasarkan tabel tersebut diperoleh hasil
bahwa variasi untuk penampakan umum badgerface
yang ditemukan pada domba penelitian adalah sebanyak

125

JITV Vol. 14 No. 2 Th. 2009: 118-130

13 tipe. Distribusi domba berdasarkan tipe-tipe


penampakan khususnya dari domba-domba dengan
fenotip Badgerface disajikan pada Tabel 7.
Domba Garut. Gen badgerface hampir sama
dengan tipe wild tetapi area hitam lebih melebar.
Penampakan warna bulu yang dipengaruhi oleh gen

badgerface banyak ditemukan pada domba Garut dari


pada domba persilangan MG; HG HMG dan MHG. Hal
ini disebabkan oleh adanya sifat mewaris dari tetuanya
yang banyak memiliki pola warna badgerface yang
diekspresikan sebagai area warna yang mendekati putih
dan mendekati hitam.

Tabel 6. Fenotip dan genotip berikut deskripsi warna bulu pada kelompok domba Garut, MG, HG, HMG dan MHG pada
kelompok fenotip badgerface pada lokus Agouti

Fenotip (Penampakan umum)

Fenotip (Penampakan khusus)

Prediksi Genotip

Bintik cokelat tua tidak simetris dan


menyebar serta tampak pada sekeliling mata
dan ujung telinga yang dominan berwarna
hitam

Ab_ C+_ AsP+ _ Bb Bb ED _


Phafl _ Rn+Rn+ SS_
SuB+_/SuS+_ Ti+Ti+

Tipe 2

Bintik cokelat tua tidak simetris dan


menyebar pada seluruh tubuh

Tipe 3

Bintik hitam tidak simetris dan menyebar


dengan spot cokelat tua pada kaki dan
kepala dominan hitam

Ab_ C+_ AsP+ Bb Bb ED _


PhPPhP Rn+Rn+ S+_
SuB+_/SuS+_ Ti+Ti+
Ab_ C+_ AsPP AsPP B+_ ED
PhPPhP Rn+Rn+ SS_
SuB+_/SuS+_ Ti+Ti+

Tipe 4

Bintik cokelat tua tampak pada hidung,


lingkar mata dan bagian kaki yang dominan
berwarna hitam

Ab_ C+_ AsP+ B+_ ED _ Phafl_


Rn+Rn+ SS_ SuB+_/SuS+_ Ti+Ti+

Tipe 5

Bintik cokelat tua tampak pada hidung,


lingkar mata dan kepala

Ab_ C+_ AsP+ B+_ E+ E+ PhT_


Rn+Rn+ SS_ SuB+_/SuS+_ Ti+Ti+

Tipe 6

Bintik cokelat tua tampak tidak simetris


pada seluruh kaki dan mendekati warna
dasar hitam

Ab_ C+_ AsP+ Bb Bb E+ E+


PhPPhP Rn+Rn+ SS_
SuB+_/SuS+_ Ti+Ti+

Tipe 7

Bintik cokelat tampak pada hidung, lingkar


mata dan sedikit warna putih pada bagian
kaki

Ab_ C+_ AsP+ Bb Bb E+ E+ PhT


_ Rn+Rn+ Sb Sb SuB+_/SuS+_
TiTI

Tipe 8

Bintik cokelat tua pada domba bermuka


putih dan menyebar pada seluruh kaki

Ab_ C+_ AsP+ B+_ E+ E+ PhPPhP


Rn+Rn+ SS_ SuB+_/SuS+_ Ti+Ti+

Tipe 9

Bintik hitam pada domba bermuka putih dan


menyebar secara dominan

Ab_ C+_ AsP+ B+_ ED PhPPhP


Rn+Rn+ SS_ SuB+_/SuS+_ Ti+Ti+

Tipe 10

Bintik cokelat tua tidak simetris dan


menyebar di sekeliling mata dan ujung
telinga yang memiliki sedikit warna putih

Ab_ C+_ AsP+ B+_ ED Phafl


Rn+Rn+ S+_ SuB+_/SuS+_
Ti+Ti+

Tipe 11

Bintik hitam tidak simetris pada domba


bermuka putih dan menyebar ke seluruh
bagian tubuh

Ab_ C+_ AsP+ B+_ E+ E+ Phafl_


Rn+Rn+ Sb Sb SuB+_/SuS+_
Ti+Ti+

Tipe 12

Bintik cokelat tampak pada hidung, lingkar


mata, bagian kaki dan lebih menyebar pada
ujung telinga

Ab_ C+_ AsP+ Bb Bb E+ E+ Phafl


Rn+Rn+ SS_ SuB+_/SuS+_ Ti+Ti+

Tipe 13

Bintik hitam menyebar tidak simetris dari


atas kepala sampai leher dengan spot putih
pada ujung telinga dan sekeliling mata.

Ab_ C+_ AsPP AsPP B+_ E+ E+


Phafl Rn+Rn+ S+_ SuB+_/SuS+_
Ti+Ti+

Badgerface:
Tipe 1

126

INOUNU et al. Pola warna bulu pada domba Garut dan persilangannya

Tabel 7. Distribusi domba yang memiliki penampakan umum badgerface berikut penampakan khususnya pada lokus Agouti
Galur domba dengan penampakan umum Badgerface
Penampakan khusus

MG

HG

HMG

MHG

Tipe 1

15,4

60

33

Tipe 2

7,7

Tipe 3

30,7

100

Tipe 4

15,4

33

Tipe 5

7,7

Tipe 6

7,7

Tipe 7

7,7

Tipe 8

7,7

Tipe 9

100

Tipe 10

20

Tipe 11

20

Tipe 12

17

Tipe 13

17

13

100

100

100

100

100

Total

Penampakan warna bulu badgerface tipe 2, 5, 6, 7


dan 8 hanya ada pada domba Garut dan tidak pada
kelompok domba lainnya. Tipe 2, 5, 6, 7 dan 8 ini
ditemukan sebagai ciri khas pada domba Garut.
Penampakan badgerface pada tipe 2 yaitu bintik coklat
tua tidak simetris disebabkan oleh gen brown yang
bersifat homosigot (BbBb) yang tampil sama dengan alel
extension (ED_) dan alel persian (PhPPhP) yang
menyebar dipengaruhi oleh gen wild C+, AsP+, R+,
SuB+/SuS+ dan Ti+. Penampakan tipe 5 yaitu bintik
cokelat tua tampak pada hidung, lingkar mata dan
kepala dipengaruhi oleh gen spotted pada kondisi
heterosigot (SS_) dan gen Turkish pada kondisi
homosigot (PhTPhT). Penampakan pola warna
badgerface tipe 7 yaitu bintik cokelat tampak pada
hidung, lingkar mata akibat adanya gen brown pada
kondisi homosigot (BbBb) dan gen Turkish pada kondisi
heterosigot (PhT _) serta sedikit warna putih disebabkan
gen bizet spotting yang bersifat homosigot (Sb Sb).
Penampakan pola warna badgerface tipe 8 yaitu bintik
cokelat tua tidak simetris disebabkan oleh gen persian
pada kondisi homosigot (PhPPhP) serta menyebar
dipengaruhi oleh gen wild C+, AsP+,, B+, E+, R+,
SuB+/SuS+ dan Ti+ sedangkan bintik cokelat muncul
pada domba bermuka putih kemungkinan disebabkan
oleh gen spotted pada kondisi heterosigot (SS_).
Domba MG. Penampakan warna bulu badgerface
tipe 3 ditemukan pada domba MG sebesar 100%. Tipe 3
pada domba MG yaitu bintik hitam tidak simetris

disebabkan oleh gen persian pada kondisi homosigot


(PhPPhP) yang tampil bersama dengan gen australian
piebald pada kondisi homosigot dan menyebar dengan
spot cokelat tua pada kaki dan dipengaruhi gen wild C+,
AsP+, B+, E+, Rn+, SuB+/SuS+ dan Ti+, serta kepala
dominan hitam dipengaruhi oleh gen ED pada kondisi
heterosigot (ED_).
Domba HG. Penampakan warna bulu badgerface
tipe 9 hanya ditemukan pada domba HG, tidak pada
domba lainnya sehingga menjadi ciri khas domba HG.
Tipe 9 pada domba HG yaitu bintik hitam pada domba
bermuka putih dipengaruhi oleh gen spotted (SS) dan
gen persian (PhP) serta lebih menyebar secara dominan
disebabkan oleh gen extension (ED). Warna bulu
badgerface tipe 9 ditemukan sebagai ciri khas pada
domba HG. Bila dirunut tetuanya domba Garut tidak
memiliki warna bulu badgerface tipe 9, sehingga hal
tersebut mengindikasikan bahwa kemungkinan sifat
warna bulu tersebut diwariskan dari tetuanya terdahulu
yaitu domba St Croix.
Domba HMG. Penampakan warna badgerface tipe
1 ditemukan pada domba HMG yaitu bintik cokelat tua
tidak simetris dan menyebar serta tampak pada
sekeliling mata dan ujung telinga pada domba yang
dominan berwarna hitam.
Penampakan warna
badgerface tipe 10 dan 11 hanya ditemukan pada
domba HMG, tidak pada kelompok domba lainnya.
Dengan demikian tipe 10 dan 11 merupakan ciri khas
domba HMG. Penampakan warna bulu badgerface tipe

127

JITV Vol. 14 No. 2 Th. 2009: 118-130

10 pada domba HMG yaitu bintik cokelat tua tidak


simetris dan menyebar disebabkan oleh gen wild C+,
AsP+, B+, Rn+, S+, SuB+/SuS+ dan Ti+ serta tampak pula
pada sekeliling mata yang disebabkan oleh gen
extension (ED) dan pada ujung telinga ada sedikit warna
putih disebabkan oleh gen afghan letal (Phafl).
Penampakan warna badgerface tipe 11 pada domba
HMG yaitu bintik hitam tidak simetris pada domba
bermuka putih dipengaruhi oleh gen bizet spotting (Sb)
dan menyebar keseluruh bagian tubuh disebabkan oleh
gen C+, AsP+, B+, E+, Rn+, SuB+/SuS+ dan Ti+.
Penampakan warna bulu badgerface tipe 10 dan 11
yang
tidak
tampak
pada
domba
lainnya
mengindikasikan bahwa kemungkinan sifat warna bulu
tersebut diwariskan dari tetuanya terdahulu. Bila
dirunut tetuanya domba HG dan MG yang tidak
memiliki tipe 10 dan 11, hal tersebut mengindikasikan
bahwa kemungkinan sifat warna bulu tersebut
diwariskan dari tetuanya terdahulu yaitu domba St
Croix atau domba Mouton Charolais.
Domba MHG. Penampakan warna bulu badgerface
tipe 12 dan 13 hanya ditemukan pada domba MHG
tidak pada kelompok domba lainnya. Warna bulu
badgerface tipe 12 pada domba MHG yaitu bintik
coklat tampak pada hidung, lingkar mata dan bagian
kaki dipengaruhi oleh gen brown (Bb) dan gen spotted
(SS) serta lebih menyebar disebabkan oleh gen wild C+,
AsP+, E+, Rn+, SuB+/SuS+ dan Ti+. Warna cokelat pada
ujung telinga dipengaruhi oleh gen afghan letal (Phafl).
Penampakan warna bulu badgerface tipe 13 pada
domba MHG yaitu bintik hitam tidak simetris dari atas
kepala sampai leher dengan spot putih pada ujung
telinga dan sekeliling mata disebabkan oleh gen
australian piebald (AsPP) pada kondisi homosigot
(AsPPAsPP) dan gen afghan letal yang bersifat
heterosigot (Phafl_).
Tipe 12 dan 13 ini menjadi ciri khas domba HMG
karena tidak ditemukan pada kelompok domba lainnya.
Hal tersebut mengindikasikan bahwa kemungkinan sifat
warna bulu tersebut diwariskan dari tetuanya terdahulu.
Bila dirunut tetuanya yaitu domba HG dan MG yang
juga tidak memiliki tipe 12 dan 13, hal tersebut
mengindikasikan bahwa kemungkinan sifat warna bulu
tersebut diwariskan dari tetuanya terdahulu yaitu domba
St Croix atau domba Mouton Charolais.
Fenotip light badgerface (Alb) pada lokus Agouti
Fenotip light badgerface pada lokus Agouti pada
kelompok domba yang teramati ada satu ekor (0,6%),
yaitu pada domba persilangan MHG. Penampakan
khusus yang ditemukan pada domba-domba yang
memiliki pola warna light badgerface disajikan pada
Tabel 8. Penampakan warna bulu yang dipengaruhi oleh

128

gen light badgerface lebih pucat dibandingkan yang


dipengaruhi oleh gen badgerface. Fenotip light
badgerface yang hanya ditemukan pada domba
persilangan MHG dengan penampakan khusus tipe 1,
yaitu warna dasar coklat dengan bintik hitam tampak
pada hidung, lingkar mata dan bagian kaki
kemungkinan disebabkan oleh gen Turkish (PhT) serta
lebih menyebar dipengaruhi oleh gen wild C+, AsP+, B+,
E+, Rn+, SuB+/SuS+ dan Ti+.
Kelompok fenotip black dan tan (At) pada lokus
Agouti
Fenotip black dan tan pada lokus Agouti pada
kelompok domba yang diamati ada sebanyak tiga ekor
(1,7%), yaitu pada domba Garut satu ekor dan pada
domba persilangan HMG dua ekor. Pada domba pola
warna Agouti black dan tan warna cokelat muncul pada
bagian perut, perineum, bagian tenggorokan, telinga
bagian dalam dan garis di atas mata (SPONENBERG,
1997).
Penampakan khusus yang ditemukan pada dombadomba yang memiliki pola warna black dan tan
disajikan pada Tabel 8. Berdasarkan Tabel 8 tersebut
diperoleh hasil bahwa variasi untuk penampakan umum
black dan tan pada lokus Agouti yang ditemukan pada
domba-domba penelitian da sebanyak tiga tipe.
Distribusi domba berdasarkan tipe-tipe penampakan
khususnya dari domba-domba dengan fenotip black dan
tan disajikan pada Tabel 9. Pada domba Garut
ditemukan seekor domba dengan penampakan umum
black dan tan dengan penampakan khusus tipe 1. Pada
domba HMG dengan penampakan umum black dan tan
masing-masing ditemukan seekor domba dengan
penampakan khusus tipe 2 dan tipe 3 secara berturutturut.
Domba Garut. Gen black dan tan memiliki warna
dasar hitam dan sedikit warna cokelat pada bagian perut
dan kepala. Penampakan warna bulu black dan tan
dengan penampakan khusus tipe 1 yaitu bintik hitam
pada domba bermuka putih dipengaruhi oleh gen
persian (PhP) dan lebih menyebar akibat adanya
pengaruh gen wild C+, AsP+, E+, Rn+, SuB+/SuS+ dan
Ti+ serta tampak spot hitam pada seluruh kaki
kemungkinan disebabkan oleh gen spotted (Ss).
Domba HMG. Penampakan warna bulu black dan
tan dengan penampakan khusus tipe 2 pada domba
HMG (50%) yaitu bintik coklat tua tidak simetris
dipengaruhi oleh gen brown (Bb) dan gen afghan letal
(Phafl) pada kondisi heterosigot serta lebih menyebar
akibat adanya gen wild C+, AsP+, E+, Rn+, SuB+/SuS+
dan Ti+. Penampakan warna bulu black dan tan dengan
penampakan khusus tipe 3 pada domba HMG (50%)
yaitu bintik cokelat tua tidak simetris dipengaruhi oleh
gen afghan letal pada kondisi heterosigot (Phafl_) dan

INOUNU et al. Pola warna bulu pada domba Garut dan persilangannya

Tabel 8. Fenotip dan genotip berikut deskripsi warna bulu pada kelompok domba Garut, MG, HG, HMG dan MHG pada
kelompok fenotip light badgerface serta black dan tan pada lokus agouti
Fenotip (Penampakan umum)

Fenotip (Penampakan khusus)

Prediksi Genotip

Light Badgerface:

Bintik hitam tampak pada hidung, lingkar mata


dan dibagian kaki dengan lebih menyebar

Alb_ C+_ AsP+ _


B+ _ E+ E+ PhT _
+
+
+
+
Rn Rn S _ SuB _/SuS+_ Ti+Ti+

Tipe 1

Bintik hitam pada domba bermuda putih dan


menyebar. Spot hitam ditemukan pada seluruh
kaki

At_ C+_ AsP+ _


Bb Bb E+ E+ PhPPhP
+
+
S
+
Rn Rn S _ SuB _/SuS+_ Ti+Ti+

Tipe 2

Bintik cokelat tua tidak simetris dan menyebar


pada seluruh tubuh

Bb Bb E+ E+ Phalf _
At_ C+_ AsP+
Rn+Rn+ SS_ SuB+_/SuS+_ Ti+Ti+

Tipe 3

Bintik cokelat tua tidak simetris dan menyebar


pada sekeliling mata dan ujung telinga yang
memiliki sedikit warna putih

B+ _ ED _ Phalf _
At_ C+_ AsP+ _
+
+
+
+
Rn Rn S _ SuB _/SuS+_ Ti+Ti+

Tipe 1
Black dan Tan:

Tabel 9. Distribusi domba yang memiliki penampakan umum black dan tan berikut penampakan khususnya pada lokus Agouti
Penampakan khusus

Galur domba dengan penampakan umum Black dan Tan


G

MG

HG

HMG

MHG

Tipe 1

100

Tipe 2

50

Tipe 3

50

Total

100

100

menyebar pada sekeliling mata dan ujung telinga yang


memiliki warna putih akibat adanya gen wild C+, AsP+,
B+, E+, Rn+, S+_ SuB+/SuS+dan Ti+.

DAFTAR PUSTAKA
ADALSTEINSSON, S. 1970. Color inheritance in Islandic sheep
and relation between colour, fertility, and fertilization.
J. Agric. Res. Iceland 2: 123-135.

KESIMPULAN

BENNETT, D.C. and M.L. LAMOREUX. 2003. The colour loci of


mice, a genetic century. Pigment Cell Res. 16: 333-344.

Pola warna bulu domba


pada penelitian ini
dipengaruhi lima kelompok alel-alel utama yaitu white
atau tan sebanyak 65,7%, wild sebanyak 17,4%,
badgerface sebanyak 14,6%, Light badgerface
sebanyak 0,6% dan, black dan tan sebanyak 1,7% yang
ditemukan pada lokus Agouti. Masing-masing fenotip
mempunyai penampakan yang khusus bervariasi dari
satu tipe sampai 13 tipe. Hal ini menyebabkan
terjadinya penyebaran variasi warna, yang ekspresinya
tampak pada masing-masing kelompok domba. Adanya
pengaruh lokus lain selain lokus Agouti (A); yaitu lokus
Albino (C); Australian Piebald (AsP); Brown (B);
Extension (E); Pigment Head (Ph); Roan (Rn); Spotting
(S); Sur Bukhara dan Sur Surkhandarya (SuB/SuS) dan
Ticking (Ti) lebih meningkatkan lagi variasi pola warna
pada kelompok domba ini.

BROOKER, M.G. and C.H.S DOLLING. 1969. Pigmentation of


sheep. I. Inheritance of pigmented wool in the Merino.
Aust. J. Agric. Res. 16: 219-228.
COLD SPRING HARBOR LABORATORY. 2008. Scientists identify
genetic basis for the black sheep of the family. Science
Daily. [January 13, 2009].
INOUNU, I., D. MAULUDDIN, R.R. NOOR dan SUBANDRIYO.
2007. Analisis kurva pertumbuhan domba Garut dan
Persilangannya. JITV 12: 286-299.
LUNDIE, R.S. 1984. Colour patterns in New Zealand Sheep.
In: Coloured Sheep and Their Product. New Zealand
Black and Coloured Sheep Breeders Association. Blair,
H.T. (Ed.). Masterton, New Zealand. pp: 128-138.
MAULE, J.P. 1977. Barbados Blackbelly sheep. World Rev.
Anim. Prod. 24: 19-23.

129

JITV Vol. 14 No. 2 Th. 2009: 118-130

RENIERI, C., A. VALBONESI, V. LA MANNA, M. ANTONINI and


J. LAUVERGNE. 2003. Inheritance of colour in Merino
sheep. Small Rum. Res. 74: 23-29.
SEARLE, A.G. 1968. Comparative Genetic of Coat Colour in
Mammal. 1st Edit. Logos Press Academic. Academic
Press. London.
SPONENBERG, D.P. 1997. Genetics of Colour and Hair
Texture. In: The Genetics of Sheep. Piper, L. and A.
Ruvinsky (Eds.). CAB International Solidus (Bristol)
Ltd., University Press, Cambridge.

130

SPONENBERG, D.P., C.H.S. DOLLING, R.S. LUNDIE, A.L. RAE,


C. RENIERI and J.J. LAUVERGNE. 1998. Coat Colour Loci
(category 1). In: Mendelian Inheritance in Sheep. J.J.
Lauvergne, C.H.S. Dolling and C. Renieri (Eds.).
University of Camerino, Camerino, Italy. pp. 13-57.
TURNER, H.N. and S.S.Y. YOUNG. 1969. Quantitative Genetics
in Sheep Breeding. Cornell University Press, Ithaca,
New York.
WARWICK, E.W. and J.E. LEGATES. 1979. Breeding and
Improvement of Farm Animals. Mc. Graw-Hill, New
York.